hit counter code Baca novel Bamboo Forest Manager Chapter 32: Foreshadow Bahasa Indonesia - Sakuranovel

Bamboo Forest Manager Chapter 32: Foreshadow Bahasa Indonesia

Reader Settings

Size :
A-16A+
Daftar Isi

“Yiseo dan… Woojin?”

Saat Seo Yerin memasuki gym dan kami bertemu langsung, aku sedikit mengangkat tanganku dan menyapanya, dan dia melakukan hal yang sama sambil tersenyum, tapi.

Entah kenapa, ekspresinya tampak gelap.

“K-kamu kuliah di universitas? Itu adalah hari PT.”

Choi Yiseo mencoba melakukan percakapan dari sisi ini, dan Seo Yerin menerimanya.

“Ya, aku tidak secara khusus meluangkan waktu luang apa pun.”

“Seperti yang diharapkan, para senior juga mengatakan bahwa menangani nilai di tahun pertama adalah hal yang baik.”

Mereka terus membicarakan berbagai hal tetapi tidak mengandung topik tertentu. Percakapan yang dilanjutkan secara paksa membuatku merasa haus, seolah tenggorokanku terbakar.

“Yah, kapan kita pergi ke kafe? Aku benar-benar merasa seperti aku akan mati.”

Jika aku tinggal di sana, aku mungkin akan minum air dari pancuran sambil mandi. Gymnya bagus, tapi tidak ada paper cup yang ditempatkan di dekat dispenser air.

Ada catatan yang menyatakan bahwa produk sekali pakai berdampak buruk bagi lingkungan, sehingga tidak bisa dikeluarkan dalam jumlah banyak.

Choi Yiseo memelototiku, menggigit bibirnya seolah-olah aku telah mengatakan sesuatu yang tidak seharusnya kukatakan.

Rasanya dia ingin aku tutup mulut, tapi Seo Yerin malah tertawa canggung, mengganggu alurnya.

“Sepertinya kamu sudah selesai berolahraga, maaf karena menahanmu tanpa alasan.”

“Tidak, tidak ada yang perlu disesali.”

Seo Yerin lalu menuju ruang ganti.

“Uh! Kadang-kadang kamu begitu tanggap, tapi di lain waktu kamu juga sama sekali tidak mengerti!”

Choi Yiseo menepuk pundakku dan mengikuti Seo Yerin ke ruang ganti.

Merasa tidak enak dituduh seperti itu, aku menuju ke ruang ganti juga, tapi kemudian,

"Permisi."

Jeong Chan-woo, yang rajin angkat beban hingga beberapa saat yang lalu, datang sambil menyeka keringatnya.

Melihatnya berkeringat, bahkan aku bisa merasakan kalau itu seksi, yang menunjukkan kalau dia populer.

Fakta bahwa aku bisa merasakan gadis-gadis di gym meliriknya, semuanya mengisyaratkan popularitasnya.

"Ya?"

Sepertinya dia terus mengawasiku, mengingat dia mendekatiku tepat setelah mereka pergi.

“Sepertinya kamu dekat dengan Yerin?”

“Ah, karena kamu berteman dengan Arin, kamu pasti tahu segalanya.”

Yu Arin adalah teman SMA Seo Yerin, dan Jeong Chan-woo adalah teman masa kecil Yu Arin…

Masuk akal jika Seo Yerin dan Jeong Chan-woo menjadi dekat.

“Kami berada di departemen yang sama.”

Saat aku menjawab dengan blak-blakan, dia menunjukkan ekspresi yang halus. Sepertinya dia ingin bertanya lebih banyak, tapi menganggapnya tidak sopan.

'Apa yang mungkin terjadi?'

Perasaan ini.

“Apa kamu baru tahu kalau Seo Yerin juga pergi ke gym yang sama?”

Jeong Chan-woo menggelengkan kepalanya saat aku dengan canggung terus bertanya, menyadari hal ini saat punggungku mulai gatal.

“Tidak, bukan itu. aku telah melihatnya berolahraga beberapa kali dan bahkan menyapanya.”

Tapi aku tidak berharap dia mengenalnya.

'Ah, aku tidak suka kepribadiannya.'

Merasa sedikit frustrasi dengan Jeong Chan-woo, yang berhati-hati terhadap bagian yang gatal daripada menggaruknya, aku bertanya kepadanya.

“Apakah ada sesuatu yang membuatmu penasaran?”

“……”

Jeong Chan-woo, yang tidak menyangka aku akan seterbuka ini, menjadi bingung dan tatapannya tersendat.

Menunjukkan ketidaksukaanku untuk bertele-tele, Jeong Chan-woo menghela nafas dan berkata,

“Itu, Arin dan Yerin. Melihatmu dekat dengan mereka berdua… mengingatkanku pada masa lalu?”

“Aku tidak dekat dengan Yu Arin.”

Mengingatkannya pada masa lalu?

“Dulu aku cukup dekat dengan mereka berdua. Sekarang keadaannya menjadi canggung.”

“Tapi sepertinya tidak seperti itu pada Yu Arin?”

Bukankah mereka cukup bersahabat satu sama lain di kafe PC? Menawarkan layanan ramen dan bahkan membayarnya.

Namun, atas pertanyaanku, Jeong Chan-woo tersenyum pahit.

“Itu karena Arin baik.”

"Dia adalah?"

aku tidak mengerti bagaimana seseorang dengan kepribadian buruk bisa menjadi baik.

“Ah, bagaimanapun juga. aku harap kamu memperlakukan keduanya dengan baik. Keduanya bagus.”

Mengatakan ini, Jeong Chan-woo berbalik untuk pergi, tetapi dengan rasa jengkel, aku bertanya,

“Kamu menyukai Yu Arin, bukan?”

“……”

Mendengar kata-kataku, Jeong Chan-woo tiba-tiba berhenti bergerak dan menoleh.

Melihat ekspresinya yang jelas-jelas bingung, aku tahu aku tepat sasaran.

Tetapi…

“Aku memang menyukainya tapi… aku seharusnya tidak menyukainya.”

Aku mengerutkan kening mendengar kata-katanya, yang sepertinya keluar dari sebuah drama.

Setelah baru-baru ini bertemu dengan orang-orang yang licik dan tegas seperti Han-kang atau Ahn Hyeon-ho, bertemu dengan orang seperti dia terasa menyegarkan, meski aneh.

'Ah, ini sangat membuat frustrasi.'

Maaf, tapi aku lebih suka berurusan dengan Han-kang atau Ahn Hyeon-ho.

“Karena kita seumuran, mari kita bicara secara informal dan ngobrol. Kamu sangat prihatin dan mengkhawatirkan Yu Arin, tapi apa salahnya menyukainya?”

“Ah, itu….”

aku mengerti bahwa konfrontasi aku yang tiba-tiba telah membuatnya bingung. Maaf, tapi aku tidak ingin ada lagi kegagapan di sisi ini.

“Dengan penampilanmu, kamu bisa memikat siapa pun. Tapi kamu tidak bisa? Itu karena kamu pasif. Apakah kamu berharap Yu Arin akan datang dan menciummu jika kamu tidak mengatakan apa-apa?”

“A-apa?!”

"Katakan saja. aku akan membantumu. Sejujurnya, aku naksir kamu sejak kamu memberiku ramen di PC café. Haruskah aku membantumu melanjutkan hubungan dengan Yu Arin?”

Itu hanya aku yang usil, tapi sungguh frustasi melihat pria tampan seperti itu ragu-ragu.

Selain itu, jika aku dapat memberikan kesan yang baik di sini, mungkin aku bisa mendapatkan layanan di kafe PC juga.

“Itu, baiklah.”

Melihat keraguannya, aku mengulurkan ponselku.

“Jika kamu ingin bantuanku, berikan nomormu. Jika tidak, pergi saja.”

Menatap telepon dengan tatapan kosong, dia dengan ragu-ragu mengetik nomor teleponnya dan mengembalikannya kepadaku.

"…Tolong bantu aku. aku ingin menyelesaikan masalah dengan Arin.”

Atas pengakuan jujur ​​​​Jeong Chan-woo, aku tersenyum dan mengangguk.


“Jadi aku memutuskan untuk membantu. Apakah kamu mengenal Yu Arin dengan baik?”

Setelah mandi, aku bertanya pada Choi Yiseo sambil minum kopi di kafe, merasa segar.

aku mungkin akan pamer di depan Jeong Chan-woo, tapi sejujurnya, apa yang aku ketahui tentang Yu Arin?

Paling-paling, aku tahu dia menikmati film dan menulis naskah.

aku berpikir untuk mengundang Jeong Chan-woo untuk bergabung dengan kami dalam penulisan naskah untuk jalan-jalan, tetapi selain itu, aku tidak dapat memikirkan banyak hal lain.

Kicauan.

Choi Yiseo juga tidak menanggapi.

Tidak, dia sebenarnya menatapku dengan jijik sambil menyeruput kopinya.

“Tapi ini sungguh menarik. Sejujurnya, untuk seseorang seperti Jeong Chan-woo, bukankah semua orang akan jatuh cinta padanya jika dia mengaku?”

Mencucup.

“Dia menarik semua pelanggan wanita di kafe PC sendirian, dan di gym, mata semua orang tertuju padanya.”

Mencucup.

“Dan sepertinya orang-orang tampan pun punya masalahnya sendiri.”

Mencucup.

“kamu mungkin akan menyedot es melalui sedotan. Ada apa denganmu?”

Saat aku melirik ke arah Choi Yiseo, yang sedang menatapku dengan sedotan di mulutnya, aku tidak bisa menahan diri dan akhirnya bertanya.

"Apa? Karena Seo Yerin? Apa menurutmu dia merasa tersisih setelah melihat kita bersama?”

“……”

“Hei, meski kita meremehkannya, Seo Yerin mungkin memiliki setidaknya sepuluh kali lebih banyak teman daripada kita.”

Mengingat aku punya paling banyak satu atau dua teman.

“Apakah menurut kamu orang seperti itu akan merasa tersisih? Dia mungkin bahkan tidak bisa fokus pada latihannya karena teleponnya berdering.”

“……”

“Lagi pula, dia dekat dengan Jeong Chan-woo.”

Meski aku tidak yakin apakah mereka masih dekat.

“Ahh.”

Bagaimanapun, dia memecah kesunyiannya dan menghela nafas, seolah-olah dia sedang memikirkan sesuatu dengan serius tetapi memutuskan bahwa tidak baik untuk tetap diam.

“Kamu tahu tentang dia.”

“Eh.”

Menanggapi perkataan Choi Yiseo, aku mengangguk, karena dia tidak banyak bicara sejak kami meninggalkan gym.

“Apakah kamu berkencan dengan Yerin?”

Dan pertanyaan yang dia ajukan muncul secara tiba-tiba.

"Apa?"

Rasanya seperti aku sering ditanya apakah aku berkencan dengan seseorang.

Untuk sekarang.

"TIDAK."

Tentu saja aku menyangkalnya, tapi dia cukup ngotot.

“Jangan bicara seperti itu. Tatap mataku dan jawab. Apakah kalian berdua tidak berkencan?”

"Aku berkata tidak! Aku semakin dekat dengannya akhir-akhir ini, tapi kami tidak berkencan.”

“……”

“Apakah kamu lupa apa yang terjadi setelah CC di semester pertama?”

Aku berkencan dengan Oh Yoon-ji di semester pertama, dan putus sebelum semester kedua, lalu mengapa aku ingin berkencan dengan gadis lain?

Aku menjawab dengan ekspresi kaget, tapi Choi Yiseo, sebaliknya, mengerutkan alisnya dan menghela nafas.

“Ahhh! Tidak, tentu saja… ahhhh!”

Mengapa dia bertingkah seperti ini?

Melihat Choi Yiseo seperti ini, sepertinya ini bukan sembarang isu.

“Ah, serius!”

Gedebuk!

Akhirnya, karena tidak mampu menahan rasa frustrasinya, Choi Yiseo menendang tulang keringku di bawah meja.

"Aduh! Kenapa kamu melampiaskannya padaku!

Saat aku berteriak karena ketidakadilan, Choi Yiseo menatapku dengan mata dingin.

Puah!

“Karena kamu, aku melampiaskannya padamu.”

Tidak, kenapa dia menjadi seperti ini?

Apa yang terjadi di ruang ganti?


Satu jam yang lalu.

Seo Yerin buru-buru memasuki ruang ganti gym setelah melihat Choi Yiseo dan Kim Woojin, mengganti pakaiannya sambil menyembunyikan perasaan anehnya yang rumit.

Mengapa?

Sama seperti saat dia melihat mereka berdua di restoran potongan daging babi terakhir kali, hatinya terasa sesak, dan itu adalah perasaan yang aneh.

Apakah dia merasa tersisih saat itu?

Benar, bisa dibilang itu adalah perasaan tersisih. Tapi sekali lagi, bukan berarti dia hanya bergaul dengan mereka berdua saja.

Dia baru saja bermain dengan teman-temannya yang lain, jadi dia tidak bisa mengeluh karena tidak diikutsertakan dalam perjalanan mereka ke gym.

'Kenapa aku bersikap seperti ini?'

Seo Yerin merasa frustasi saat dia mengambil pakaiannya, lalu Choi Yiseo mengikuti tepat di belakang.

"Ha ha ha."

Kecanggungan masih terasa di antara mereka.

Apalagi karena mereka perempuan, kecuali mereka benar-benar dekat, mereka cenderung tidak memperlihatkan kulit telanjang satu sama lain, sehingga kecanggungan semakin meningkat.

Dalam situasi yang sangat canggung, mereka segera mengganti pakaian.

“Itu, Yerin.”

Choi Yiseo berhasil mengumpulkan keberanian, tetapi waktunya tidak tepat; tepat saat Seo Yerin melepas celananya.

"Ah maaf…."

“Tidak, tidak apa-apa. Kami semua perempuan di sini.”

Mencoba bersikap tenang, Seo Yerin menjawab sambil tersenyum.

“……”

Mengapa?

Pandangan Choi Yiseo tertuju pada Seo Yerin.

Lebih tepatnya, di bagian bawah Seo Yerin.

“Uh-Yiseo?”

Meskipun Seo Yerin memanggil dengan bingung karena ditatap dengan penuh perhatian,

Choi Yiseo terus menatap seolah terpesona, dan akhirnya, Seo Yerin buru-buru mengganti pakaiannya.

“Ah… m-maaf.”

Akhirnya sadar, Choi Yiseo berdiri di sana.

Seo Yerin keluar dengan senyum canggung, tapi dia sedikit tidak senang dengan apa yang baru saja terjadi.

Namun, Choi Yiseo berdiri di sana, tak bisa berkata-kata.

'Apa?'

Karena…

'Mengapa?'

Dia pernah melihat tubuh Seo Yerin sebelumnya.

'Bagaimana caranya?'

Dan itu berasal dari layar ponsel yang sama sekali tidak terduga.

Tahi lalat di paha.

Dua kaki indah tanpa bekas timbunan lemak.

Dan celana dalam yang sama.

'Kenapa ada foto Yerin di ponsel Woojin?'

Gambar wanita dengan celana dalamnya terlihat sekilas di ponsel Kim Woojin di restoran potongan daging babi –

adalah Seo Yerin.

—Sakuranovel.id—

Daftar Isi
Indowebnovel.id

Komentar