hit counter code Baca novel Bamboo Forest Manager Chapter 33: Suspicion Bahasa Indonesia - Sakuranovel

Bamboo Forest Manager Chapter 33: Suspicion Bahasa Indonesia

Reader Settings

Size :
A-16A+
Daftar Isi

Pada akhirnya, Choi Yiseo bahkan tidak bisa makan dengan benar bersama Kim Woojin dan kembali ke rumah.

Mengaku dia lupa tentang rencana makan malamnya dengan Minji, hati Choi Yiseo dipenuhi kebingungan.

Mengapa Kim Woojin memiliki foto Seo Yerin yang setengah telanjang?

Tidak peduli seberapa banyak dia memikirkannya, Choi Yiseo tidak dapat menemukan jawaban dan hanya berpikir sendiri.

"Mendesah…"

Saat dia menghela nafas dan berjalan dengan susah payah masuk, aroma pedas menusuk hidungnya.

Ternyata Minji ada di ruang tamu, sedang memakan kue beras pedas yang dipesannya.

“Eh? Bukankah kamu bilang kamu akan pergi makan malam setelah berolahraga?”

Sepertinya dia telah kembali dari jam pelayanan penuh yang dia berikan secara sukarela pada hari itu dan sekarang sedang menjalaninya.

“Minji.”

Setelah baru-baru ini memperbaiki hubungannya dengan Minji, Choi Yiseo merasa dia mungkin bisa mengungkapkan kekhawatirannya.

Dan dengan demikian,

duduk berhadapan, melupakan semua latihan yang mereka lakukan hari ini dan memakan kue beras pedas, Choi Yiseo menceritakan kekhawatirannya.

Itu adalah situasi yang Choi Yiseo, dengan akal sehatnya, tidak bisa mengerti, jadi dia merasa dia membutuhkan bantuan, bahkan jika itu adalah cakar kucing yang harus dia pegang.

"Apa!?"

Tentu saja, Minji terkejut.

“T-tidak. Maksudmu ada foto dewi departemenmu yang setengah telanjang di ponsel Kim Woojin?!”

Untuk sesaat, dia bertanya-tanya apakah membagikan ini adalah sebuah kesalahan karena Minji memiliki riwayat menyebarkan rumor aneh tentang Kim Woojin.

Tapi, Minji, yang menyadari kekhawatirannya, segera melambaikan tangannya.

"aku tidak gila! Pertama-tama, sepertinya Kim Woojin tidak akan melakukan sesuatu yang aneh.”

“Itulah yang aku katakan.”

Bahkan dia tidak percaya Kim Woojin memiliki foto-foto itu dengan niat buruk.

“Mari kita pikirkan sekarang. Apakah itu benar-benar foto dewi departemenmu? Mungkin tidak.”

“Tahi lalat, bentuk tubuh, dan bahkan pakaian dalamnya pun sama.”

"Mendesah."

Jika Choi Yiseo bertekad seperti ini, maka itu pasti benar. Minji menggaruk kepalanya dan memasukkan kue beras pedas ke dalam mulutnya.

Saat dia mengunyahnya, dia merenung.

“Mungkinkah mereka hanya berkencan? Mungkin itu hubungan rahasia, dan itulah sebabnya mereka merahasiakannya.”

"Mungkinkah?"

Choi Yiseo juga menganggap itu adalah penjelasan yang paling masuk akal, tapi entah kenapa, dia berharap itu tidak benar.

“Jika dia seorang dewi, dia akan populer di kalangan laki-laki, kan?”

"Ya."

Popularitas Seo Yerin melampaui departemennya; itu mencakup semua departemen di universitas.

Rumor menyebutkan bahwa dia bahkan telah menerima tawaran dari perusahaan hiburan besar saat SMA, dan bahkan sekarang, saat dia berjalan-jalan, dia diberikan kartu nama dan nomor telepon pria.

Mengingat popularitasnya, masuk akal jika seseorang ingin terus berkencan dengannya secara rahasia.

'Tapi kenapa? '

Skenario ini sepertinya tidak cocok.

Bagaimanapun, Kim Woojin menghabiskan lebih banyak waktu bersamanya dibandingkan dengan Seo Yerin.

'Pacar seperti apa yang akan baik-baik saja jika pacarnya sering bergaul dengan gadis lain?'

Apalagi mengingat mereka bahkan sempat tertidur bersama di sauna.

Lebih-lebih lagi.

'A-Aku juga baik-baik saja.'

Dia tahu mungkin berlebihan jika menganggap dirinya seperti itu, tapi dia percaya bahwa dia juga termasuk di antara wanita cantik.

Bagaimana mungkin wanita mana pun bisa mengabaikan melihat wanita seperti itu terus-menerus berada di sisi pacarnya?

“Haa, sepertinya mereka tidak berkencan.”

"Benar-benar?"

Mendengar kata-kata Choi Yiseo, Minji mulai mempertimbangkan sudut pandang yang berbeda. Mengingat kepribadian Kim Woojin, situasinya tidak tampak buruk.

Alasan memiliki foto kecantikan setengah telanjang dari departemen yang sama…

“Kalau begitu, mungkin kamu tahu.”

"Mungkin?"

Minji ragu-ragu sejenak, bertanya-tanya apakah dia benar, dan diam-diam melirik ke arah Choi Yiseo.

Dia telah mencapai suatu kesimpulan tetapi tidak yakin apakah pantas untuk menyuarakannya.

"Mengapa? Ada apa sekarang?”

Namun atas dorongan temannya, Minji mengepalkan tangannya seolah dia telah mengambil keputusan dan bertanya.

“Sebelum itu, aku punya satu pertanyaan, Yiseo.”

“Eh?”

Sikap Minji yang serius membuat Choi Yiseo sedikit cemas, dan dia mengangguk sedikit.

“Apakah kamu menyukai Kim Woojin?”

Saat Minji bertanya terus terang, Choi Yiseo terkejut dan melambaikan tangannya.

“A-aku? Seperti Woojin? Sama sekali tidak!"

"Benar-benar?"

“Kenapa kamu tiba-tiba menanyakan hal itu?”

“Kalau bukan itu, sepertinya kamu tidak perlu khawatir kalau Kim Woojin punya foto setengah telanjang sebagai seorang dewi.”

“……”

Itu bukanlah pernyataan yang salah.

Sebaliknya, Choi Yiseo mulai mempertanyakan mengapa dia khawatir sampai sekarang.

'B-benar.'

Bergaul dengan Kim Woojin memang menyenangkan dan nyaman, namun jika ditanya apakah dia merasakan romansa, jawabannya tidak.

Dan lagi…

Melihat Choi Yiseo menghadapi emosinya secara langsung dan menjadi bingung, Minji mengelus dagunya.

Nah, jika dia memberikan jawaban yang dia pikirkan…

“Menurutku, keduanya adalah.”

“…Keduanya?”

Saat Choi Yiseo menelan ludah dan fokus pada Minji, yang menyatakan dengan percaya diri.

"Teman tapi Mesra."


“Ha.”

Datangnya musim gugur di Universitas Gahyeon memiliki beberapa arti. Itu juga berarti ujian tengah semester semakin dekat, jadi semua orang belajar dengan giat.

Secara alami, suasana terus berlanjut di Hutan Bambu.

-Anonymous27: Adakah yang mengikuti Pengantar Ekonomi bersama Profesor Heo Minsu?

-Anonim: aku mengambilnya, mengapa?

-Anonymous27: aku melewatkan beberapa kuliah, jadi aku tidak yakin tentang hal-hal seperti ruang lingkup ujian.

-Anonymous186: Berapa banyak yang kamu lewatkan?

-Anonim27: 4, tolong.

-Anonymous186: Tanpa 3, itu F.

-Anonymous88: Berikut tip penjadwalan ujian. Pertama….

-Anonymous275: Sangat membutuhkan contekan Statistik Psikologi Konseling, mengingat sampai 10.

-Anonymous97: Haruskah aku bergabung dengan militer saja? Rasanya aku telah menghancurkan hidupku.

-Anonymous17: Aku ingin mengajak gebetanku untuk belajar bersama, tapi bagaimana caranya?

-Anonymous23: Mata pelajaran apa?

-Anonymous314: aku baik-baik saja, jadi silakan saja bicara. kamu pasti diundang.

-Anonymous69: aku sangat ingin berhubungan S3ks!

-Anonymous90: aku juga ingin! Merasa sangat terangsang hari ini!

-Anonim111: Semuanya! Ayo tetap semangat hari ini juga! Ujian tengah semester akan datang! Popo mendukungmu!

-Anonymous300: Popo semangat juga!

-Anonymous301: Jika nanti kamu memerlukan catatan kuliah, beri tahu aku!

-Anonymous302: Semangat, dewi departemen konstruksi!

-Anonymous11: Serius, berhentilah mencuri Airpods sekarang. aku membutuhkannya selama waktu ujian.

Percakapan terkait ujian memang terjadi secara alami, tapi ini bukan hanya tentang ujian.

-Anonymous233: aku berharap Festival Universitas Gahyeon datang lebih cepat. aku bertahan dalam ujian hanya untuk melihatnya.

Festival Universitas Gahyeon.

Dengan kata lain, pesta kampus.

Meskipun festival biasanya diadakan pada pertengahan bulan Mei, Universitas Gahyeon sengaja memilih waktu ini untuk festival mereka.

Kudengar jadwalnya dijadwalkan seperti ini untuk menghindari tumpang tindih dengan universitas terdekat.

Bagaimanapun.

Sejak ujian tengah semester selesai, suasana di dewan tidak terlalu bermusuhan.

Nah, jika kita berbicara tentang permusuhan…

Choi Yiseo, yang sedang memelototiku saat ini, adalah yang paling bermusuhan.

“…Yiseo, ada apa?”

Saat itu jam makan siang pada hari Selasa.

Choi Yiseo dan aku mempunyai kuliah yang tumpang tindih, jadi kami pergi makan bulgogi babi untuk pertama kalinya setelah sekian lama.

Seo Yerin, yang duduk di sebelahku, berbisik dan bertanya, tapi yang bisa kulakukan hanyalah menjawab bahwa aku tidak tahu.

“Entahlah, sudah seperti itu sejak Jumat lalu.”

Sejak pulang dari gym Jumat lalu, bahkan tanpa makan malam dan keluar begitu saja, keadaannya terus menerus seperti ini.

Apalagi sekarang, saat berkumpul dengan Seo Yerin, tatapannya semakin tajam.

“Apakah karena daging babinya yang pedas?”

“Maaf, tapi aku memenangkan batu-gunting-kertas itu.”

“Karena kamu memilih daging babi pedas, sedikit pertimbangan akan lebih baik.”

“Apakah kamu tiba-tiba bukan penggemar daging babi pedas?”

“……”

Aku tetap teguh pada pendirianku, dan reaksi Seo Yerin tampak tidak percaya, tapi mengingat kejadian sejak hari Jumat, daging babi pedas seharusnya tidak menjadi perhatian utama.

“Huh, aku tidak yakin.”

Bagaimanapun, mencoba mengubah topik pembicaraan, aku menoleh ke Choi Yiseo.

“Apa rencana festivalnya? aku mendengar setiap departemen sedang mengatur sesuatu.”

aku mendengar bahwa siswa saat ini hampir diwajibkan untuk berpartisipasi. aku pikir Choi Yiseo, sebagai perwakilan departemen, mungkin memiliki beberapa wawasan.

“Kami belum memutuskan. Mungkin sesuatu seperti pub jalanan?”

Agak meyakinkan bahwa dia merespons dengan rajin meskipun dia menggerutu.

“Lagipula, semua orang melakukan hal serupa. Ini tidak seperti kita berada di anime Jepang.”

Di anime Jepang, mereka punya kafe pembantu, tapi kalau itu terjadi di festival kampus, itu akan langsung ketinggalan jaman, bukan begitu?

Seo Yerin tersentak di sampingku.

Penasaran dengan reaksinya, dia dengan canggung mengambil beberapa lauk pauk dengan sumpitnya dan mulai makan.

“Woo-Woojin juga menonton anime?”

"Hah? Ya, aku sering menontonnya. Ini menghibur.”

Bukankah ada daya tarik tersendiri dalam anime yang tidak bisa ditemukan di drama atau film? Terkadang kalimat yang terdengar murahan di kehidupan nyata bisa jadi menyentuh di anime.

“…Apa yang kamu lihat?”

Seo Yerin bertanya sambil mencondongkan tubuh ke arahku. Saat aku melihatnya, aku langsung memahami situasinya.

“Heh.”

Dia merahasiakan kebiasaan menonton animenya.

Itu masuk akal, mengingat.

Kalau dipikir-pikir, dia adalah tipe orang yang menyembunyikan kebiasaan bermain gamenya, jadi kecil kemungkinannya dia akan secara terbuka mengakui menonton anime.

“Yah, di sana-sini. Akhir-akhir ini, aku menonton acara seperti Demon Slayer.”

“Itu menarik… aku juga menikmatinya.”

Choi Yiseo menghela nafas sambil melirik Seo Yerin yang bergumam pada dirinya sendiri.

“Fiuh, hei, ayolah sekarang. Kenapa kamu sangat malu?”

"Ah tidak. Bukannya aku malu….”

“Apakah kamu malu menonton anime? Apakah menonton anime itu kejahatan? Apakah kamu malu menjadi seorang otaku?”

“Woo-Woojin!”

Mata para siswa yang makan daging babi tiba-tiba tertuju pada kami. Karena awalnya hanya ada laki-laki, mereka melirik sekilas ke meja kami, tapi sekarang mereka menatap secara terbuka.

“aku tidak tahan dengan ini. Agar tidak membuat kamu risih, aku akan menuliskannya di grup chat departemen kami. Seo Yerin adalah seorang otaku….”

“Ahhh!”

Seo Yerin segera mengambil ponselku dan meletakkannya di sisi lain. Sejenak, teringat saat dia hampir memergokiku sebagai Admin Hutan Bambu.

Dengan seringai licik, dia memberi isyarat seolah itu bukan apa-apa.

"Baik. Itu adalah lelucon."

“Haa, serius.”

“Tapi sejujurnya, ini bukanlah sesuatu yang perlu dikhawatirkan. Selama tidak merugikan orang lain. Tidak apa-apa."

“…Aku tidak menonton anime.”

Sungguh omong kosong.

Setelah mendapatkan ponsel aku kembali, bulgogi babi disajikan tepat pada waktunya. Aku hendak memakannya, tapi entah kenapa….

Choi Yiseo, yang menatapku dengan spork yang digenggam erat di tangannya, memiliki tatapan yang sangat tajam.

Tunggu, ada apa?

aku benar-benar tidak mengerti, jadi aku bertanya. Tapi Choi Yiseo hanya melirik sekilas ke arah Seo Yerin dan kemudian diam-diam mulai memakan tumis daging babi miliknya.

Gedebuk!

"Ah!"

Saat itulah dia menendang tulang keringku di bawah meja.

—Sakuranovel.id—

Daftar Isi
Indowebnovel.id

Komentar