hit counter code Baca novel Bamboo Forest Manager Chapter 34: Crazy Talk Bahasa Indonesia - Sakuranovel

Bamboo Forest Manager Chapter 34: Crazy Talk Bahasa Indonesia

Reader Settings

Size :
A-16A+
Daftar Isi

Jika aku harus memilih masa tersulit saat kuliah, tentu saja itu adalah masa ujian.

Hanya berpindah dari satu ruang kelas ke ruang kelas lainnya, terlihat siswa berbisik-bisik dan membicarakan berbagai hal terkait ujian.

Ini juga merupakan masa ketika komunitas online Hutan Bambu menjadi sangat aktif.

"Menguap."

aku juga sibuk belajar untuk ujian tengah semester.

Tapi ada ketidaknyamanan ini.

'Kuharap aku punya teman di saat seperti ini.'

aku menyesal tidak memiliki siapa pun yang mendapatkan catatan kuliah atau bantuan serupa.

Di semester pertama, mantan pacarku, Oh Yoon-ji entah bagaimana berhasil mendapatkannya, dan aku ingat belajar keras untuk ujian.

Tapi kali ini, tanpa bantuan seperti itu, aku harus melakukannya sendiri dengan baik.

'Ah, apa lagi cakupannya?'

Yang penting aku gagal memeriksa dengan benar ruang lingkup ujian. Tapi aku tidak bisa menyalahkan diriku sendiri atas hal ini.

Karena Choi Yiseo dan Seo Yerin aku melewatkan isi ceramah pada hari Selasa jam 9 pagi.

Biasanya, aku akan menghubungi Choi Yiseo, yang mudah diajak bicara, tetapi akhir-akhir ini ada hal-hal yang tidak jelas di antara kami.

Haruskah aku mengatakan bahwa dia menghindariku?

'Apa yang terjadi di gym?'

Bagaimanapun, sudah jelas bahwa sesuatu telah terjadi.

aku berpikir untuk menghubungi aku lagi dengan menggunakan masa ujian sebagai alasan.

Lagipula, aku ingin menghindari kesalahpahaman yang timbul.

Untuk saat ini, dia mungkin sedang kuliah jadi aku memutuskan untuk menghubunginya nanti.

aku sedang melewati kantor Jurusan Sastra Inggris, berencana untuk makan kimbap yang aku beli dari toko serba ada di Universitas tempat perkuliahan aku selanjutnya.

Di depanku adalah Choi Yiseo, dengan desahan canggung dan tumpukan kotak dan mengetuk teleponnya.

"Apa itu?"

“Ya!”

Dia tidak melihatku datang jadi dia ketakutan dan membungkuk ketika aku berbicara dengannya. Reaksinya lucu tapi aku memiringkan kepalaku dengan bingung, melihat kopernya.

“Ada apa semua ini?”

“Profesor membawa beberapa barang yang bisa digunakan untuk festival.”

“Profesor membawa sesuatu yang berguna untuk festival?”

“Yah, tahukah kamu, seperti oleh-oleh yang dia beli saat bepergian? Dia mengatakan untuk menggantungnya jika kita mendirikan kios.”

“Serius, dia selalu ikut campur dalam segala hal.”

Berkat itu, kita akan mendapatkan sebuah kios dengan suasana yang unik. aku harap tidak ada boneka voodoo yang menyeramkan atau topeng aneh.

“Jadi kita perlu menyimpannya di penyimpanan departemen. Itulah sebabnya aku mengumpulkan orang-orang.”

“Ah, benar.”

Aku menganggukkan kepalaku dan mundur.

aku pikir aku harus mencoba berbicara dengan Choi Yiseo beberapa saat yang lalu, tetapi sekarang aku berubah pikiran.

‘Tidak buruk menjaga jarak.’

Berpikir bahwa semakin dekat dengannya mungkin akan menimbulkan masalah yang tidak perlu, aku melambaikan tanganku.

"Jadi begitu. Kalau begitu, lakukan dengan baik.”

aku secara alami pergi ke mesin penjual otomatis, berpikir untuk membeli jus.

Gedebuk.

Tangan Choi Yiseo mendarat di bahuku saat dia bergumam pelan.

"Dapat satu."

"…Berangkat."

“Sastra Inggris, Kelas '23, Kim Woojin.”

“Aku belum makan apa pun.”

“Suatu kebetulan, aku juga tidak.”

Melihat Choi Yiseo, yang bertekad untuk tidak melepaskannya, aku menghela nafas dan memunculkan duri di antara kami.

“Kamu, kami belum pernah membicarakannya sebelumnya.”

“Euk.”

“Kamu hanya meneleponku saat kamu membutuhkan sesuatu, kan?”

Setelah mendengar kata-kata itu, Choi Yiseo dengan ragu menurunkan tangannya. Sepertinya dia menyadari apa yang telah dia lakukan sampai sekarang.

“Itu tidak disengaja. aku hanya perlu waktu untuk mengatur pikiran aku.”

Saatnya mengatur pikirannya?

Kedengarannya seperti ada sesuatu yang terjadi.

“Um, bagaimana kalau kita pindahkan ini dulu lalu bicara? Mungkin saat makan siang jika kamu setuju….”

“Fiuh, masuk ke dalam dan ambil daftar mahasiswa jurusan Bahasa Inggris.”

"Apa?"

"Buru-buru."

Menunggu orang berkumpul hanya membuang-buang waktu. Dan terlalu berat bagi kami berdua untuk bergerak.

Choi Yiseo membawa daftar itu dari kantor departemen dan aku dengan santai meletakkan pena di atasnya.

“Kirim pesan di grup chat bahwa profesor meminta agar ini dipindahkan. Siapa pun yang memindahkannya harus menandatangani daftarnya.”

“Menurutmu mereka akan memindahkannya hanya karena kita memintanya?”

Itu adalah tanggapan yang tidak disambut baik.

“Profesor berkata dia akan memeriksa daftarnya nanti.”

Siswa yang khusus mengenai nilai secara alami akan berpartisipasi, dan mereka yang memiliki nilai buruk juga dapat mencoba untuk membuat kesan jika mereka mengingatnya saat lewat.

Apalagi di masa ujian seperti sekarang.

“…Dia tidak akan melakukannya.”

"Siapa peduli."

Ketika aku mengatakan aku akan mengirimkannya jika dia merasa merepotkan, Choi Yiseo melambaikan tangannya dan meninggalkan pesan di obrolan grup departemen.

“Mari kita tinggalkan ini di kantor departemen agar asisten dapat melihatnya. Kalau-kalau ada orang aneh yang hanya memberi isyarat dan pergi.”

Ini juga bisa menjadi masalah.

Choi Yiseo dan aku menandatangani di pihak kami dan memilih yang terlihat paling ringan.

"Ayo pergi."

"Uh huh."

Choi Yiseo memasang wajah sedikit canggung, mungkin karena masalah itu diselesaikan lebih mudah dari yang diharapkan.

Setelah memindahkan barang-barang dan mampir ke toko serba ada, aku kembali ke ruang kelas hanya untuk menemukan bahwa setengah dari barang-barang telah dipindahkan.

Choi Yiseo, yang bahkan tidak berada di kelas yang sama tetapi harus datang ke ruang kelas yang kosong bersamaku karena pertimbangan.

Dia sedang melihat salad dada ayam yang dia beli dari toko, memikirkan apa yang harus dia katakan.

Sejujurnya, sejak dia membeli salad dada ayam, mau tak mau aku berpikir dia begitu terobsesi untuk berolahraga.

“Kamu sangat kecanduan berolahraga.”

“Eh?”

Choi Yiseo, nampaknya terkejut karena aku yang memulai percakapan terlebih dahulu.

“Kamu tidak akan makan sesuatu yang mirip dengan makan malam kan? Kamu bahkan tidak kelebihan berat badan atau apa pun, jadi mengapa harus berbuat sejauh itu?”

Saat aku mengangkat bahu dan bertanya apakah ini bukan obsesi, Choi Yiseo menatapku kosong sejenak sebelum perlahan tersenyum.

“Kamu juga harus berolahraga. Kamu belum berlari sejak aku berhenti meneleponmu, kan?”

“Berlari sendirian ternyata jauh lebih sulit dari yang aku kira.”

Fakta bahwa kami melakukan percakapan seperti ini setelah sekian lama terasa penting.

Sebelum kami menyadarinya, kami berbicara dengan normal dan melanjutkan pembicaraan seolah-olah tidak pernah ada celah di antara kami.

Di tengah pembicaraan kami.

“Fiuh.”

Pada saat percakapan terhenti, Choi Yiseo menghela napas, menguatkan dirinya untuk menanyakan sesuatu padaku.

"…Bagaimana jika."

Ketika dia benar-benar menghadapku, sepertinya dia tidak bisa mengatakannya, jadi dia berbalik sedikit dan bertanya,

"Bagaimana jika?"

“Bagaimana jika seorang gadis… eh, memintamu pergi ke hotel, maukah kamu pergi?”

"…Apa?"

Apa yang baru saja kudengar?

Berkedip tak percaya, aku melihat ke arah Choi Yiseo, tapi wajahnya sudah semerah tomat dan menundukkan kepalanya.

Namun, setelah mengungkitnya, dia tidak berhenti tetapi melanjutkan.

“Eh, kalau teman perempuan tiba-tiba bilang ayo ke hotel, maukah kamu pergi?”

“Tunggu, apakah pergi ke hotel sesuai dengan apa yang kupikirkan? Pergi ke sana bukan untuk makan prasmanan, tapi untuk….”

Saat aku terdiam, dia mengangguk.

"Hah."

Jadi, itu dimaksudkan untuk berhubungan S3ks.

“Pergi ke hotel bersama?”

Saat aku bertanya dengan sedikit rasa ingin tahu, Choi Yiseo berteriak.

"Tidak tidak! Aku tidak bilang ayo pergi! Seandainya saja! Jika seseorang berkata seperti itu kepadamu, apa yang akan kamu lakukan?”

“…Kupikir kamu menggodaku.”

“Apakah kamu kehilangannya !?”

Choi Yiseo menyangkalnya sambil menggedor meja, memperhatikan dia mengipasi dirinya sendiri dengan tangannya seolah-olah dia merasa kepanasan dan aku berpikir,

“Mari kita perjelas satu hal. Pertanyaan ini penting bukan? Itukah alasanmu bersikap aneh di hadapanku?”

“Y-ya.”

aku tidak tahu bagaimana pertanyaan itu menjadi perhatian.

Lagi pula, jika Choi Yiseo mengkhawatirkan hal ini selama berhari-hari, kurasa sudah sepantasnya aku menjawabnya dengan serius.

"Hmm."

Aku mengelus daguku di bawah tatapannya, menatapku dengan saksama.

Tidak ada cukup informasi.

“Apakah gadis itu cantik?”

“……”

Choi Yiseo sejenak meringis, menatapku dengan jijik.

"Dia cantik."

Namun, dia menjawab.

"Sangat cantik."

“Seorang gadis yang sangat cantik tiba-tiba memintaku untuk datang ke hotel? Apakah ini penipuan atau aliran sesat?”

“Seharusnya tidak… kurasa?”

Itulah yang aku pikir.

Tidak ada yang serius.

“Di mana dia?”

“Eh?”

"Kita harus pergi sekarang. Wah, aku bersemangat.”

“……”

“aku harus membayar hotelnya. Maksudmu dia sangat cantik. Dan sudah lama sekali aku tidak punya pacar…”

Gedebuk!

Tinju Choi Yiseo terayun dengan cepat.

Tapi kali ini, seperti yang kuduga, aku mampu memblokirnya dengan telapak tanganku.

"Ha ha! Dapat diprediksi.”

“Ehh!”

Setelah bertengkar beberapa kali, Choi Yiseo yang kelelahan mendengus dan bertanya,

“Kamu benar-benar akan pergi? Meskipun dia bukan pacarmu?!”

“Jadi one night stand… atau mungkin itu akan berubah menjadi pertemanan yang bermanfaat?”

“I-yang itu!”

Choi Yiseo setuju ketika aku mencapai sasaran yang tepat.

Tidak yakin jawaban seperti apa yang dia cari,

"Kita harus pergi. Meskipun itu berarti membolos.”

“……”

“Tidak semua pria mungkin seperti ini, tapi mungkin sebagian besar akan pergi? Itu karena seorang gadis yang sangat cantik menggodaku. Bagi aku, aku akan pergi.”

“……”

“Jika aku punya pacar, aku jelas akan menolak, tapi bukan itu masalahnya.”

Mungkin karena aku menjawab pertanyaannya dengan serius, ekspresi Choi Yiseo yang awalnya memelototiku berubah menjadi jijik dan kemudian menjadi serius.

“B-benar, begitu.”

Choi Yiseo yang kini sepertinya menyadari sesuatu, juga tampak sedih.

“Terima kasih sudah jujur.”

Melihat dia mengepalkan tangannya, aku merasa sedikit kasihan dan bertanya-tanya mengapa dia melakukan ini.

“Sekarang jelaskan, kenapa kamu harus menanyakan pertanyaan ini padaku?”

"Mendesah."

Aku mengangkat bahu dan menatap Choi Yiseo, yang tidak bisa menjawab.

“Kamu tidak serius menyarankan kita pergi ke hotel, kan? Apakah kamu mencari tempat secara online?”

"TIDAK!"

“Ssst, sial.”

“Kamu anak…!”

Akhirnya, karena tidak mampu mengatasi rasa malunya, Choi Yiseo berdiri dengan tangan terangkat.

Saat aku mengangkat kedua tangan untuk memblokir, dengan setiap pukulan, kekuatan Choi Yiseo secara bertahap melemah.

Dan kemudian, pada titik tertentu, dia meletakkan tangannya di lenganku yang menghalangi.

“Yerin…”

Dia bertanya dengan suara tercekat.

“Benarkah kalian berdua… menjadi… berteman dengan keuntungan?”

'…..

………..

……………'

"Aku?"

“Y-ya.”

Setelah menghela nafas, aku berdiri.

“Jadi, apakah itu berarti aku bisa pergi ke hotel bersama Seo Yerin?”

Saat aku bertanya dengan serius, tinju Choi Yiseo mulai menghujaniku lagi.

—Sakuranovel.id—

Daftar Isi
Indowebnovel.id

Komentar