hit counter code Baca novel Bamboo Forest Manager Chapter 40: Misfit Bahasa Indonesia - Sakuranovel

Bamboo Forest Manager Chapter 40: Misfit Bahasa Indonesia

Reader Settings

Size :
A-16A+
Daftar Isi

“……”

Suasana di restoran babat, tempat berkumpulnya para mahasiswa Sastra Inggris untuk merayakan berakhirnya ujian tengah semester, terasa hening.

Tak hanya mahasiswa baru, mahasiswa tingkat dua dan junior pun turut hadir. Semua orang waspada terhadap reaksi seorang wanita.

Seo Yerin.

Semua orang tahu kalau postingan yang baru saja diunggah di Hutan Bambu menyasar Seo Yerin.

Sungguh melegakan Admin Hutan Bambu menghapus postingan tersebut, namun kerusakan telah terjadi karena postingan tersebut telah menyebar ke mana-mana.

Kalau saja ada siswa lain, suasananya tidak akan canggung seperti ini.

Namun karena Seo Yerin, yang banyak orang ingin berteman, terjebak dalam situasi ini, ketegangan yang aneh pun muncul.

Rasanya canggung untuk menanyakan apakah itu benar, dan juga canggung bagi Seo Yerin untuk menyangkalnya.

“……”

Dengan bibir tertutup rapat, Seo Yerin meletakkan tangannya di pahanya dan membungkuk.

Sejak dia masih muda, kesalahpahaman muncul dari orang lain karena penampilannya, tapi ini adalah pertama kalinya dia merasakan niat buruk di baliknya.

Menyadari begitu banyak orang yang terang-terangan mengincarnya, dan kini mengetahui bahwa mereka berasal dari jurusan Sastra Inggris yang sama.

'Mungkinkah…

Bahwa mereka ada di sini dalam pertemuan ini?'

Dengan pemikiran itu, tubuhnya mulai bergetar. Gagasan bahwa seseorang yang secara anonim mengejeknya bisa berada di hadapannya, berbagi kesedihannya dan berusaha menghiburnya, membuatnya merinding.

Dia seharusnya tidak berpikir seperti itu.

Sekarang dia merasa tidak bisa mempercayai orang-orang di sekitarnya.

“Choi Yiseo!”

Tiba-tiba, suara Kang Chang-sik, siswa kelas tiga, memanggil Choi Yiseo.

“Ya, senior.”

Begitu Choi Yiseo merespons, dia membanting meja dan mulai menyerangnya secara tak terduga.

“Apakah ini semacam lelucon? Kenapa banyak sekali gosip tentang cowok? Apakah ini reputasi yang kamu ciptakan untuk jurusan Sastra Inggris? Apakah hanya ini yang bisa kamu lakukan?”

"aku minta maaf."

"kamu bajingan! Apa yang kamu rencanakan jika para profesor mendengar hal ini? Hah?! Sejak terakhir kali, kamu mengatakan apapun yang kamu inginkan di Hutan Bambu?”

"Kami minta maaf."

Choi Yiseo terus menundukkan kepalanya, meminta maaf kepada seniornya. Siswa tahun ketiga lainnya bergabung untuk mencoba meredakan situasi.

“Yah, kalian semua, dengarkan. Jangan lakukan sniping aneh lagi. Akur saja. Apakah kamu mengerti?!"

Setelah perkataan siswa kelas tiga, semua orang setuju seolah-olah semuanya telah terselesaikan.

Namun, setelah itu, Kang Chang-sik, siswa kelas tiga yang meneriaki Choi Yiseo, mendekati Seo Yerin dan tersenyum.

Tubuhnya yang besar, aktif di klub gulat hingga SMA, semakin menonjol di samping Seo Yerin, yang memiliki tubuh rata-rata perempuan.

“Jangan khawatir, Yerin. Aku di sini Untukmu."

"Ah…"

Apakah dia tahu?

Banyak pria yang mencoba mendekati Seo Yerin dengan cara ini.

Oleh karena itu, Seo Yerin tahu bahwa kemarahan yang dia tunjukkan kepada Choi Yiseo beberapa saat yang lalu adalah disengaja, dan dia merasa tidak enak karena Choi Yiseo dimarahi di depan semua orang karena dia.

'Itu semua karena aku…'

Seo Yerin melirik Choi Yiseo.

Terlepas dari segalanya, dia mengatakan kepada orang lain bahwa itu baik-baik saja, tanpa terpengaruh olehnya.

Apakah karena reaksi Seo Yerin yang tidak bagus? Ataukah hanya karena dia ingin berbagi kisah kepahlawanannya kepada teman-temannya?

“Oppa akan merokok, oke? Tunggu aku.”

Kang Chang-sik dengan santai menepuk bahu Seo Yerin beberapa kali dan pergi bersama teman-temannya.

Melihat para senior bergegas keluar, Seo Yerin ingin bergegas menuju Choi Yiseo.

Dia ingin meminta maaf padanya karena dimarahi karena dia.

“Ah, sial.”

Sebuah suara tajam datang dari senior perempuan di meja sebelah.

“Setidaknya berperilaku baik. Mengapa merusak suasana hati setelah ujian?”

"aku tau. Itu tidak masuk akal."

“Sejujurnya, sepertinya mereka tidak salah. Benar? Kami juga melihatnya. Bergaul dengan pecundang itu.”

“Mungkin dia dibayar?”

“Gila, itu lebih meyakinkan daripada pacaran.”

Para senior perempuan, memastikan hanya Seo Yerin di meja yang bisa mendengar, tidak berbasa-basi.

Bahkan ketika mereka menjelek-jelekkannya, mereka tidak repot-repot melihat sekeliling. Saat Seo Yerin melihat mereka tertawa dan berbicara, matanya membelalak.

'Ah…'

Mereka adalah senior dari kelompok yang sama.

Senior dia sedang mengerjakan proyek kelompok untuk membuat film.

'Inilah sebabnya saat itu….'

Meskipun senior Han-kang memanggilnya, dia duduk di sebelah Kim Woojin karena dia merasa tidak nyaman.

Baru sekarang dia menyadari siapa yang memendam perasaan saat itu dan dia bisa menebak siapa yang mungkin menyebarkan rumor tersebut.

“Itu adalah para senior.”

Saat Seo Yerin bergumam, para wanita itu menjadi kaku dan memelototinya.

“Perhatikan di mana kamu mencari.”

"Sial, apa-apaan ini."

Melihat para senior yang bisa saja menjadi pelaku kesalahan mengumpat secara terang-terangan, Seo Yerin ingin angkat bicara, tapi.

“……”

Bibirnya tetap tertutup rapat.

Dia mengepalkan tangan di pahanya, tidak mampu mengungkapkan kemarahan yang membuatnya merasa seolah dia tidak punya pilihan selain meringkuk.

Sama seperti Hutan Bambu.

Andai saja dia bisa menjadi seseorang yang bisa berbicara apapun yang dia inginkan.

Seperti Anonymous69, tidak memperdulikan pendapat orang lain dan hanya hidup dengan berani.

Saat dia mulai putus asa pada dirinya sendiri karena tidak mampu berlari dan hanya duduk diam tanpa melakukan apa pun,

seorang pria melangkah maju dan mengulurkan tangannya ke Seo Yerin.


“Babat Teman.”

Melihat para senior merokok di luar, yang ditangkap Yu Arin melalui teleponnya, aku tahu aku telah datang ke tempat yang tepat.

“Chang-sik luar biasa.”

“Pria ini ingin mendapatkan pacar, tapi akhirnya dia berhasil.”

“Apakah panas?”

Yang tertawa terbahak-bahak adalah siswa tahun ketiga, Kang Chang-sik dan teman-temannya. Di samping mereka, siswa tahun pertama dan kedua sedang merokok dengan ekspresi sedikit tidak nyaman.

aku perhatikan senior Han-kang dan Ahn Hyeon-ho juga ada di sana.

'Apa itu?'

Beberapa siswa memperhatikanku tetapi siswa kelas tiga yang tidak mengenalku, melanjutkan percakapan mereka.

“Apa yang kita lakukan terhadap Yiseo?”

“Ah, sial. Itu rencananya. Aku akan tetap dekat dengan Seo Yerin, jadi kamu pergi dan menjelek-jelekkanku untuk memenangkan hati Choi Yiseo.”

Mereka tersesat di dunianya sendiri, merangkai cerita paling tidak masuk akal tentang Seo Yerin dan Choi Yiseo.

aku mendekati para senior dan menyapa mereka.

“Halo, aku Kim Woojin, angkatan '23. Maaf aku terlambat."

“Eh? Kim Woojin?”

“Apakah ada anak seperti itu?”

“Kim Woojin…Kim Woojin? Ah! Itu dia! Orang buangan sosial yang ditolak!”

“Pfft! Yang ini? Orang yang ditolak karena berkencan dengan Yerin?”

Pemandangan anak kelas tiga yang tertawa di wajahku sungguh menyebalkan. Di antara mereka, yang lebih besar memelototiku.

“Woojin, halo? aku Kang Chang-sik, anak kelas tiga, seniormu. aku dari kelas '18, tapi aku masuk militer, jadi pahamilah itu. Apakah kamu pernah ke militer?”

"TIDAK."

"Benar? Apa yang dilakukan pria sepertimu dalam suatu hubungan? Kamu sebaiknya fokus saja pada pelajaranmu.”

Pesan yang jelas untuk menjauh dari Seo Yerin.

“Ada rumor yang beredar bahwa kamu berkencan dengan Yerin? Hah? Tidak mungkin kamu berkencan dengannya, kan?”

“Aku tidak berkencan dengannya.”

"Benar?!"

“Ya, Seo Yerin memiliki orang lain yang dia minati.”

"…Apa?"

Senior, dengan ekspresi kaget mendengar kata-kataku, berbalik dan tersenyum di pintu masuk.

Di sana, Jeong Chan-woo sedang mengawal Seo Yerin.

“Yerin?”

“Dia sangat tampan, kan?”

Itu adalah adegan yang penuh gaya, seolah-olah mereka sedang syuting sebuah drama, dengan dua orang yang dapat dengan mudah dianggap sebagai aktor.

“Mereka belum berkencan. Mereka teman sekelas SMA, tahu? Bukankah itu terlihat bagus?”

aku merasa lega karena Jeong Chan-woo telah mengindahkan permintaan aku. Ada rumor tentangku, dan karena aku sendiri tidak bisa pergi.

Selama itu bukan Yu Arin, Jeong Chan-woo tidak keberatan disalahpahami oleh orang lain.

aku memberi tahu Yu Arin bahwa aku akan menjelaskannya nanti, dan Jeong Chan-woo dengan senang hati menerima permintaan aku juga.

“Ah, tidak… itu.”

Dia pasti berpikir bahwa dengan orang sepertiku sebagai saingannya, dia bisa memenangkan hatinya.

Jadi, pasti ada upaya yang ceroboh untuk memeriksa aku dengan menyebutkan dinas militer.

Namun dengan Jeong Chan-woo sebagai lawannya, keseluruhan plot berubah.

Tidak peduli seberapa percaya diri senior itu pada dirinya sendiri, kepercayaan itu akan hilang saat mereka melihat wajah Jeong Chan-woo.

Seperti pasangan yang dibuat di surga.

Rasanya seperti tanah suci dan tidak dapat diganggu gugat yang tidak dapat dinodai.

Pintu restoran terbuka, dan mahasiswa jurusan Sastra Inggris keluar. Seorang siswa laki-laki tampan dan seorang siswa perempuan cantik muncul seperti sebuah adegan dalam sebuah drama.

Situasi yang menarik perhatian semua orang dan menggugah minat mereka, sehingga mereka semua akhirnya pacaran.

Di tengah-tengah itu, Yu Arin mengedipkan mata ke arahku dari antara mereka.

Pada saat yang sama, dia menunjuk pada senior perempuan. Seperti yang diharapkan, mereka adalah anggota tim yang membuat film pendek bersama.

'Fiuh.'

Jantungku berdebar kencang.

Seo Yerin pergi.

Rumor telah menyebar bahwa kami berpacaran, tetapi dengan Jeong Chan-woo dan Seo Yerin, tentu saja hal itu akan menjadi rumor yang tidak berdasar lagi.

Itu seharusnya berhasil.

……

………

…………

Itu harusnya berhasil?

“Eh.”

Berantakan sekali.

“Ah, baunya.”

Kang Chang-sik mengambil rokok dari mulutnya dan melemparkannya ke tanah.

Karena rangkaian kejadian yang tidak terduga, sepertinya Kang Chang-sik tidak tahu apa yang sedang terjadi padanya saat ini.

“Seo Yerin mungkin membenci pria yang merokok, tahu? Jika kamu ingin merayu dia, setidaknya ketahui dasar-dasarnya, kan.”

"Apa?"

“Dan bukankah memalukan bagi siswa tahun ketiga yang bertugas di militer untuk membuat keributan dalam merayu siswa tahun pertama dan ketua kelas tahun pertama yang sakit mental?”

Aku memandang yang lain sambil tersenyum. Tatapan semua orang di departemen Sastra Inggris tertuju pada kami.

“Sengaja marah lalu menghibur mereka. Hanya itu yang bisa kalian pikirkan? Apakah kamu pikir kamu bisa memikat seseorang dengan cara seperti itu? Mereka mungkin akan pulang dan mengutukmu setelahnya.”

Para senior yang terhina bahkan tidak bisa membalas.

Aku menoleh ke arah senior perempuan yang Yu Arin tunjuk dan tujukan pada mereka.

“Apa yang kamu lihat? Pertunjukan sudah selesai.”

"…Apa?"

“Fiuh.”

Bagi mereka yang tidak mengerti perkataanku, aku mengambil asbak berbentuk pot bunga dari depan toko dan melemparkan isinya ke arah mereka.

Puntung rokok dan abunya berserakan seperti salju, bercampur dengan ampas kopi di bawahnya.

Para senior perempuan yang disiram air meneriakiku.

“Dasar bajingan gila!”

“Ack! Bajuku! Pakaianku, bajingan!”

"Meludah! Meludah! Itu ada di mulutku!”

Pada saat itu, siswa laki-laki kelas tiga senior yang memaki-makiku bergegas menahanku.

aku mengantisipasi pukulan, tetapi tampaknya mereka sadar akan tindakan mereka.

“Kim Woojin, apakah kamu sudah gila ?!”

“Apakah kamu baru saja tidak menghormati seniormu?”

Sementara para senior mencengkeram lenganku dan memarahiku, aku menanggapinya dengan senyuman tulus.

“aku minta maaf, senior.”

Aku sungguh-sungguh.

“aku tidak dapat memahami budaya senior-junior yang sangat beracun ini, di mana kamu bergosip di belakang orang, menyerang mereka secara anonim, dan mengeksploitasi gadis-gadis muda yang rentan dengan membujuk mereka ke motel.”

Para senior terdiam.

"Karena…"

kamu harus sadar.

“Aku orang yang tidak cocok dalam pergaulan, dasar bajingan!”

Dengan senyum lebar, aku dengan pasti mengangkat kedua tanganku yang terjepit, memperlihatkan jari tengahku.

—Sakuranovel.id—

Daftar Isi
Indowebnovel.id

Komentar