hit counter code Baca novel Bamboo Forest Manager Chapter 41: First Bahasa Indonesia - Sakuranovel

Bamboo Forest Manager Chapter 41: First Bahasa Indonesia

Reader Settings

Size :
A-16A+
Daftar Isi

"Tunggu!"

Hampir diseret oleh Jeong Chan-woo, Seo Yerin akhirnya keluar dari restoran babat dan melepaskan tangannya.

Dia tidak dapat memahami situasinya dan bingung dengan kemunculan Jeong Chan-woo yang tiba-tiba, jadi butuh beberapa waktu untuk mendapatkan kembali ketenangannya.

"Apa yang sedang terjadi? Kenapa kamu tiba-tiba muncul?”

Sejak Jeong Chan-woo, yang jarang dia hubungi sejak SMA, tiba-tiba muncul untuk membawanya pergi, Seo Yerin menjadi bingung.

Jeong Chan-woo juga tampak menghilangkan suasana yang luar biasa begitu mereka melangkah keluar dan merasakan angin dingin, dengan canggung berdeham di tenggorokannya.

“Woojin memanggilku untukmu.”

“Woojin?”

Ini mungkin tampak seperti nama yang tidak terduga, tetapi sebenarnya tidak. Bagaimanapun, Kim Woojin adalah seseorang yang terjebak dalam rumor bersamanya.

Dia salah satu korban yang dikritik karena dirinya, dicap sebagai ketidaksesuaian sosial.

“Ya, dan jika aku muncul, tentu saja mereka akan menyadari bahwa rumor yang menyebar di Hutan Bambu tidak berdasar.”

"Ah."

Kelihatannya aneh, tapi masuk akal. Jika rumor tentang dia berkencan dengan Kim Woojin telah menyebar, tetapi dengan seseorang seperti Jeong Chan-woo yang secara terbuka datang mencarinya, wajar saja jika rumor tersebut tampak salah.

“……”

Namun, dikaitkan dengan Jeong Chan-woo bukanlah situasi yang membahagiakan bagi Seo Yerin.

Jeong Chan-woo juga terlihat tidak yakin dan menyesal harus berbuat apa.

“Ayo pulang sekarang. aku akan mengantarmu. Pasti sulit bagimu untuk berada di sana.”

"…TIDAK."

Seo Yerin mengepalkan tangannya.

Jika Kim Woojin mengirim Jeong Chan-woo demi dia, mungkin setelah dia pergi, Kim Woojin akan datang mencarinya.

Jadi.

“Aku akan kembali.”

“Dia mengkhawatirkanku.”

Karena dia, dia terjebak dalam rumor palsu, dan sekarang dia mungkin berpikir untuk mengambil tindakan sendiri.

Seo Yerin segera berbalik untuk kembali ke restoran, tapi Jeong Chan-woo melangkah maju dan menghentikannya.

"TIDAK! Woojin menyuruhku untuk mengantarmu pulang!”

“Dan bagaimana dengan dia! Bukankah dia yang menghadapi para senior sendirian!?”

“I-itu…”

Melihat Jeong Chan-woo bertingkah seperti itu membuatnya semakin yakin sekarang.

"Bergerak. Itu adalah sesuatu yang terjadi karena aku. Kim Woojin tidak perlu mengambil tanggung jawab.”

Menyatakan dengan berani, langkah Seo Yerin melewati Jeong Chan-woo cukup cepat.

Dia bergegas ke restoran, tetapi bahkan sebelum dia tiba, dia mendengar suara seorang pria.

“Apakah aku mengatakan sesuatu yang salah, bajingan ?!”

'Itu suara Woojin!'

Bergegas, Seo Yerin berbelok di tikungan dan restoran di jalan utama mulai terlihat.

“Apa salahku!”

Di sana, meski tertangkap oleh siswa kelas tiga, Kim Woojin masih berteriak sekuat tenaga.

“Eh?! Bicara sekarang! Katakan padaku apa kesalahan yang dia dan aku lakukan, bajingan!”

Memutar tubuhnya, dia berteriak. Ada pula pemandangan para senior perempuan yang berlumuran abu rokok dan noda kopi.

'Apakah itu Woojin juga.'

Dialah satu-satunya yang akan melakukan hal seperti itu. Tapi, Seo Yerin lebih merasa khawatir daripada senang.

“Kenapa kamu berbicara dengan keras mengatakan kami melakukan sesuatu pada Seo Yerin dan kamu!? Tiba-tiba kamu muncul dan membuat kekacauan! Bajingan konyol!”

“Benar, bagaimana rencanamu untuk mengkompensasi pakaian itu?”

“Kehidupan kampusmu hancur atau apa!?”

Para senior perempuan semuanya meneriaki Kim Woojin, tapi Kim Woojin tidak menunjukkan tanda-tanda akan mundur.

“Biarkan aku memeriksa ponselmu! Orang yang memposting di Hutan Bambu sebagai Anonymous83! Orang-orang yang ikut bergosip adalah 46, 93, 167! Hutan Bambu di Universitas kita, kamu tahu bahwa nomor anonimnya sudah tetap, bukan?”

Dia yakin akan hal itu.

“Jadi tunjukkan padaku. Aku akan memeriksa teleponnya dan jika nomornya berbeda aku akan berlutut di sini, tapi jika sama, kamu akan meminta maaf dan keluar, dasar jalang!”

Merekalah yang menyebarkan rumor.

“Ah, lepaskan!”

Kim Woojin akhirnya melepaskan lengan para siswa laki-laki senior dan berjalan menuju para wanita.

"Telepon."

Menatap gadis-gadis senior, Kim Woojin mengamati mereka.

“Tunjukkan padaku Hutan Bambu. Tunjukkan saja padaku dan buktikan, dan aku akan meminta maaf atas segalanya dan bahkan mengganti pakaian dan keluar dari Universitas.”

Sekarang.

Semua mata tertuju pada gadis-gadis senior.

Yang diperlukan hanyalah membuktikannya pada Kim Woojin. Kalau saja mereka bisa menunjukkan bahwa mereka tidak menulis postingan di Hutan Bambu, semuanya akan terselesaikan.

"Kenapa harus aku!?"

"Benar! Mengapa kami harus menunjukkan sesuatu kepada kamu!”

Gadis-gadis senior mengangkat suara mereka untuk menolak, tahu betul bahwa itu akan merugikan mereka.

“Kamu tidak bisa menunjukkannya padaku, kan? Karena sebenarnya kalian semua yang menulisnya. 83, 46, 93, 167 adalah kalian semua.”

“Omong kosong!”

“Bajingan gila! Jangan mengarang cerita.”

"Itu benar!"

Kim Woojin memotong kata-kata mereka dan tidak ingin mendengarkan lagi. Tinjunya yang gemetar mengepal karena amarah, dan seluruh amarahnya keluar.

'Ah.'

Benar-benar berbeda dari dirinya, yang baru saja dengan lemah meletakkan tangannya di atas lutut di dalam restoran babat.

“Buka kunci ponselmu! Buka kuncinya lalu bicara!”

“……”

“Buktikan sekarang. Lalu aku akan meminta maaf atas semua ini dan mundur, oke?”

Melihat mereka ragu-ragu, Kim Woojin mulai membenci mereka.

Kim Woojin, yang sepertinya akan menyemburkan api kapan saja, menghela nafas dan menekan kepalanya yang berdenyut-denyut dengan tangannya.

"Hai."

Dia berbicara dengan nada yang lebih tenang.

“Apa kesalahan yang dia lakukan?”

Itu.

Bukan hanya tentang apa yang terjadi hari ini.

Itu adalah pertanyaan yang menembus aspek penting dari gadis bernama Seo Yerin.

"Beri tahu aku? Kesalahan apa yang telah dia lakukan? Apa sebenarnya yang dia lakukan padamu?”

“……”

Tidak ada yang menjawab.

Bahkan Seo Yerin sendiri bertanya-tanya mengapa dia tidak memikirkan hal ini.

“Tidak ada kesalahan yang dilakukan.”

Ekspresi yang pahit.

Sebaliknya, Kim Woojin sendiri terlihat lebih sedih karena memahami maksud Seo Yerin.

Seo Yerin juga mengetahuinya.

"Apa yang dia lakukan? Dia hanya seorang gadis cantik. Dia tidak membual tentang hal itu dan dia juga tidak menggoda laki-laki karena hal itu. Dia baru saja kuliah!”

Penampilan adalah sebuah kemampuan.

Itu adalah pepatah saat ini.

“Kenapa dia harus menundukkan kepalanya? Mengapa dia harus menderita sambil menyadari semua pendapatmu?”

Orang dengan kemampuan terlalu banyak pasti akan merasa iri.

“Dia gadis yang baik.”

Matanya mulai berkaca-kaca.

Sebelum dia menyadarinya, air mata mengalir di pipinya dan menggelitik kulitnya.

Hanya kemudian…

apakah Seo Yerin menyadari bahwa dia menangis.

Penglihatannya kabur, tapi dia memaksa dirinya untuk melihat apa yang terjadi dengan menyeka air matanya.

'Orang itu adalah…'

“Selalu memikirkan orang lain, dia gadis yang baik.”

'Berjuang untukku.

Berteriak untukku.

Pahami aku.'

“Heuk.”

Air mata yang tak ada habisnya sungguh menjengkelkan. Dia ingin terus menatap pria di sana, tetapi air matanya tidak berhenti.

Ini adalah pertama kalinya.

Benar.

Jelas sekali hingga rasanya seperti mendengarnya untuk pertama kali.

'Begitulah yang terjadi.'

'aku.

Tidak melakukan kesalahan apa pun.'

Saat dia menyadarinya, Seo Yerin hanya bisa duduk dan menangis sejadi-jadinya.


“……”

Beberapa saat yang lalu, momentumnya kuat. Bahkan ketika para senior mencoba menghentikanku, aku mengutuk mereka sekuat tenaga, membalikkan badan mereka.

“Meski begitu, kamu bisa berbicara sedikit lebih tenang.”

Sebelum aku menyadarinya, aku sudah berada di restoran babat dan duduk di sebelah Choi Yiseo, mendengarkan dia menceramahi aku.

Tentu saja, tempat itu sunyi, para senior semua pergi meninggalkan beberapa mahasiswa baru untuk menangani sisa makanan.

“Aku mengerti. Tapi begitulah akhirnya.”

“aku tidak akan mengatakan ini berakhir dengan baik hanya karena polisi muncul.”

Seseorang pasti mengira kami sedang berkelahi dan menelepon polisi, sehingga situasi menjadi terselesaikan secara ambigu.

Dari sisi aku, mungkin itu bagus.

“Suasana restoran babat menjadi sia-sia.”

Aku mengerutkan kening pada Yu Arin yang duduk di hadapanku dan mengunyah babat.

Sebenarnya, bukankah Yu Arin pelaku utama yang menyeretku ke dalam masalah ini?

“Yah, jangan salah paham tentang Jeong Chan-woo dan Seo Yerin. Mereka tidak berada dalam hubungan seperti itu. aku meminta Jeong Chan-woo untuk membawanya pulang.”

Sekarang, dia pasti sudah membawanya pulang, kan?

"Terus?"

“Hanya saja, jangan salah paham. Chan-woo masih lajang.”

Aku terkekeh dan mengacungkan jempol. Yu Arin yang sepertinya tidak menyukainya, menendang tulang keringku ke bawah meja.

Sakit, tapi tidak terlalu parah karena kali ini aku merasa seperti terkena Yu Arin.

Karena ini adalah cara halus untuk menunjukkan bahwa aku tidak menyerah dalam menjebak Jeong Chan-woo dan Yu Arin.

Saat itu, siswa tahun pertama datang.

“Yiseo, kita berangkat sekarang.”

“Ah, begitu. Kalian semua melalui banyak hal.”

Tahun-tahun pertama menatapku tetapi tidak mengatakan apa-apa.

Saat Choi Yiseo pergi mengantar mereka pergi, hanya aku dan Yu Arin yang tersisa.

“Saat aku tinggal di rumahmu.”

Jelas Yu Arin sambil tersenyum lebar, padahal aku belum bertanya.

“Kamu menjatuhkan ponselmu, jadi aku mengangkatnya dan kemudian, alarm berbunyi di Hutan Bambu?”

“Ha.”

“Permintaan datang dari Hutan Bambu. Ya, sesuatu seperti itu. Tapi itu aneh. Itu bukan seperti balasan yang masuk, melainkan sebuah pertanyaan.”

Apa yang terjadi selanjutnya dapat dipahami.

“Jadi, kamu mengirimkan pertanyaan ke admin, lalu notifikasi masuk ke ponsel aku?”

"Benar. kamu melihatnya?”

Ya.

aku ingat Anonymous59 mengirimkan tiga pertanyaan hanya dengan 'hehe'. Kupikir itu tidak nyaman, tapi tidak menyangka itu dari Yu Arin.

“Woojin sepertinya menikmati kehidupan universitas?”

Yu Arin, menyandarkan dagunya di tangannya, tersenyum lucu. Melihatnya, aku hanya bisa menghela nafas.

aku tidak pernah berpikir bahwa aku akan ditangkap oleh Yu Arin.

"Itu tidak buruk. aku secara sukarela berbagi informasi yang aku tahu, tapi semuanya akan menyenangkan mulai sekarang.”

Yu Arin menyeringai.

Dia senang, mengatakan ada banyak cara untuk bermain-main dengannya.

Aku menunjuk ke arah ponselnya di meja makan dengan daguku.

"Periksa telepon mu. Aku mengirimimu sesuatu.”

“Eh? Apa yang kamu kirim?”

“Periksa saja.”

Yu Arin menyalakan ponselnya dan memeriksa Hutan Bambu.

“A-apa ini?!”

Di sana, ada pemberitahuan untuk para pengguna Hutan Bambu dan banyak komentar ucapan selamat,

-Ini adalah Admin Hutan Bambu. Akhir-akhir ini banyak sekali postingan postingan sniping yang tidak terverifikasi di Hutan Bambu.

-Sangat melelahkan untuk menanganinya sendirian, jadi aku telah memilih seorang admin untuk membantu aku mengelolanya.

-Untuk saat ini, hanya satu orang, tapi kami berharap dapat memilih lebih banyak lagi di masa mendatang. Nikmati waktu kamu di Hutan Bambu.

-Pemenang Admin: Anonim59.

-Kelebihan : Saat posting ditambahkan judul (Admin1), disukai Admin.

-Kontra: Tidak dibayar, harus memeriksa papan setiap 30 menit, kerja keras tidak diperhatikan, bawahan.

“Aku benci ini!”

Karena terkejut, Yu Arin hendak meneriakiku dengan wajah setengah menangis.

"Dari sekarang."

aku tersenyum lebar dan menawarkan jabat tangan kepada rekan baru aku.

“Tolong jaga aku, Admin1.”

—Sakuranovel.id—

Daftar Isi
Indowebnovel.id

Komentar