hit counter code Baca novel Bamboo Forest Manager Chapter 44: Installing Mines Bahasa Indonesia - Sakuranovel

Bamboo Forest Manager Chapter 44: Installing Mines Bahasa Indonesia

Reader Settings

Size :
A-16A+
Daftar Isi

“Ayo makan ayam.”

Yu Arin, yang masih di tempat tidurku, bergumam sambil melihat ponselnya.

Sepertinya dia benar-benar berencana untuk makan malam di tempatku….

“Makan malam di rumahku adalah ramen.”

Maaf tapi sesuatu seperti ayam tidak akan masuk ke menu makan malam kami. aku tidak suka ayam dan aku tidak merasa perlu membelinya.

“Ah, kenapa ramen. Mari kita makan malam bersama.”

“Ayo kita makan malam bersama nanti saat kita menelepon Seo Yerin, Choi Yiseo, dan Chan-woo juga.”

aku pikir aku pintar, tetapi Yu Arin dengan cepat menyadarinya dan dengan ringan menendang ke belakang dengan jari kakinya.

“Kamu melakukan ini karena kamu ingin menebusmu pulang saat kamu mabuk terakhir kali.”

Wanita ini sangat tajam.

Aku memang berusaha berterima kasih padanya karena telah mengantarku pulang terakhir kali ketika aku mabuk, sekaligus menjadikannya Admin.

“Ah, ayam! Baiklah, ayo makan ayam!”

Yu Arin terus menendang punggungku dengan kakinya. Meskipun aku berharap dia menghilang, bau harumnya entah bagaimana membuat jantungku berdebar kencang seperti seorang pria.

'Ah, sial.'

Kalau saja Yu Arin tidak melakukan hal-hal aneh untuk menggodaku, aku tidak akan memandangnya seperti ini.

"Hentikan sekarang juga."

“Mungkin aku harus menelepon semua orang dan makan bersama?”

“Jangan membuat ini sebesar itu.”

Setelah sedikit ragu, aku menghela nafas, berdiri. Karena aku sudah bersiap untuk pergi keluar dan ini akhir pekan, jadi mungkin sebaiknya kita makan di luar.

"Kemana?"

"Mari makan. Ini waktunya makan malam, jadi ayo pergi, aku akan mentraktirmu.”

"Ayam?"

“Ayam apa? Ayo kita keluar dan makan.”

“Uh! Karena kamu mentraktirku, aku akan datang. Apa yang kita makan?”

Akhirnya bangun, dia memakai snapbacknya dan mengikutiku, dan aku menjawabnya tanpa banyak emosi.

“Kimbab Surgawi.”

"Lagi."

Dia berhenti dan menyilangkan tangannya, menatapku.

"Katakan itu lagi."

“Kita akan pergi ke Kimbap Surgawi.”

Mereka punya potongan daging babi dan kimbap tuna di sana.

“Bukankah kamu bilang kamu punya pacar?”

“Mengapa menaburkan garam pada lukanya?”

“Tidak, kamu punya pacar dan kamu masih kurang punya akal sehat? kamu membawa aku ke Heavenly Kimbap sekarang?”

“Apakah kamu pacarku?”

“Kita masih bisa pergi ke tempat lain.”

“Kamu meremehkan Kimbap Surgawi?”

“Bukan begitu, tapi meskipun ada banyak pilihan, rasanya biasa saja.”

Ini adalah fakta yang jelas bahwa makanan ini tidak bisa lebih enak daripada toko yang hanya menjual menu tertentu.

“Tetapi Kimbap Surgawi mempunyai daya tarik tersendiri. Jika kamu tidak ingin makan, pulanglah.”

"Nyata."

Sambil menggerutu, Yu Arin tidak punya pilihan selain mengikuti pada akhirnya. Karena Kimbap Surgawi agak jauh dari rumah, berjalan ke sana dengan memakai sandal…

"Hai."

Yu Arin yang sedang berjalan sambil melihat ponselnya hampir menabrak tiang namun ditarik ke arahku.

"Apa yang sedang kamu lakukan? Jangan menggunakan telepon sambil berjalan.”

"Ah maaf. Ini lebih menarik dari yang aku kira.”

aku bertanya-tanya apa maksudnya, dan yang muncul di ponselnya adalah Hutan Bambu.

Meski sudah lebih tenang dari sebelumnya, Hutan Bambu dipenuhi dengan cerita tentang Admin1.

“Membicarakanku sepertinya menarik.”

“Kamu suka perhatiannya, ya?”

"Sepertinya begitu?"

Kalau dipikir-pikir, aku tidak bisa memeriksa ponselku karena dia.

aku baru saja memberitahunya untuk tidak menggunakan ponselnya di jalan, jadi rasanya aneh mengeluarkan ponsel aku, jadi kami pergi ke Heavenly Kimbap.

“aku pesan potongan daging babi keju dan kimbap tuna. kamu?"

“Um, Omurice. Dan bagaimana kalau kita memesan Jeolmyeon? Untuk berbagi?"

"…Bagus."

Aku tidak suka berbagi makanan. Ini bisa dianggap semacam neurosis, mengingat mantan pacar aku suka berbagi.

'Tapi aku tidak bisa menolak potongan daging babi dengan jeolmyeon.'

Tadinya aku akan memesan kimbap saja karena jeolmyeon ukurannya besar, tapi dengan cara ini, aku bisa menikmati keduanya.

Setelah memesan, aku hendak memeriksa ponselku ketika Yu Arin menyimpannya dan meletakkan dagunya di tangannya.

“Tapi kenapa kamu menjadi Admin Hutan Bambu? Apakah kamu menemukan admin sebelumnya seperti aku?”

Dia sepertinya penasaran dengan Hutan Bambu.

“Tidak, aku melakukannya karena seorang senior yang kukenal menyuruhku mencobanya.”

Itu bukanlah sebuah cerita yang menarik.

Sejak awal, mengelola komunitas itu berlebihan.

Aku dengan santai minum sambil memberitahunya.

“Jangan berusaha terlalu keras, lebih baik santai saja. Lagipula, ini adalah komunitas universitas jadi tidak banyak yang akan melewati batas.”

"Jadi begitu."

aku sedikit terkejut melihat betapa tenangnya dia menerimanya. aku pikir dia akan marah seperti saat dia berada di restoran babat.

'Lebih tepatnya…'

Apakah aku memilih seseorang yang lebih cocok untuk peran tersebut?

Dia tampak menikmati perhatian dan mengatakan bahwa dia selalu bosan.

Melihat Yu Arin memeriksa Hutan Bambu lagi, aku mengeluarkan ponselku juga.

aku berencana untuk memainkan game seluler yang aku sukai akhir-akhir ini.

"Hmm?"

Ada pesan dari seseorang yang tidak terduga.

'Seo Yerin?'

Aku bertanya-tanya mengapa dia mengirimiku pesan pada akhir pekan. Insiden di restoran babat terjadi setelah Jeong Chan-woo mengajak Seo Yerin keluar, jadi dia seharusnya tidak mengetahuinya.

"Apa? Apa?"

Yu Arin mengintip keluar, sepertinya memergokiku sedang melakukan sesuatu yang menarik. Aku mendorong dahinya dengan tanganku.

“Seo Yerin mengirimiku pesan.”

“Yerin melakukannya?”

“Ya, dia bertanya padaku apa yang aku lakukan. Mungkin dia ingin pergi ke kafe PC?”

Kami belum bermain game akhir-akhir ini. Karena ini akhir pekan dan dia merasa bosan, dia bisa saja berpikir untuk pergi bersama.

"Hmm? Yerin melakukannya?”

Sesuatu pada senyuman licik gadis ini membuat semuanya menjadi menjengkelkan.

“Sepertinya Yerin menyukaimu.”

Dan dia mengatakan sesuatu yang sangat tidak masuk akal.

“Eh? Apa yang kamu bicarakan?"

“Sejauh yang aku tahu, ini pertama kalinya Yerin mengirim pesan seperti ini kepada seorang laki-laki.”

“Bagaimana kamu tahu itu? Apakah kamu Seo Yerin?”

Tidak masuk akal, jawabku, dan Yu Arin mendecakkan lidahnya, menjentikkan jarinya.

“Yah, jika Yerin mengirimimu pesan meminta melakukan sesuatu, itu berarti dia tertarik. Bagaimana bisa seorang pria melewatkan kesempatan ini?”

Namun sejauh ini, Seo Yerin adalah tipe orang yang selalu solo seumur hidup, jadi ini pasti pertama kalinya dia mengirimkan pesan seperti itu.

“Kamu sedang menulis novel.”

Mendengarkan ucapan omong kosongnya secara meyakinkan membuatku merasa seperti membuang-buang waktuku.

“Jadi, Choi Yiseo juga tertarik padaku? Dia baru saja mengirimiku SMS tentang pergi berolahraga.”

“……”

Dia tampak kesal mendengar kata-kataku, menghela nafas, dan aku mulai melihat ponselku.

'Olahraga atau kafe PC?'

Aku lebih suka kafe PC, tapi kehadiran Yu Arin di sana pasti menyebalkan.

“Yah, apakah Chan-woo bekerja paruh waktu hari ini?”

“Dia mungkin menghabiskan seluruh akhir pekan di PC café.”

“Kalau begitu, apakah kita mendapat layanan jika kita pergi?”

“……”

Yu Arin sepertinya tidak suka pergi ke tempat Jeong Chan-woo berada, memelototiku, tapi dia menghela nafas dan mengangguk.

“Ya, dan jika aku datang, kamu akan mendapat lebih banyak.”

“Jangan datang. Jika kita pergi ke kafe bersama, dia mungkin salah paham.”

"…Itu bagus."

Apa yang bagus tentang itu?

aku hendak menyarankan untuk menggabungkan rencana dan berolahraga bersama.

Woong!

(Kapten Ju)

Itu adalah telepon dari Senior Min Ju-hee.

aku tahu kami akan mulai syuting film pendek dengan sungguh-sungguh sekarang setelah ujian tengah semester selesai, tapi ini terlalu cepat?

Segera setelah aku menjawabnya,

-Woojin.

Suara Senior Min Ju-hee rendah dan dipenuhi amarah dan kejengkelan.

Entah itu ditujukan padaku atau pada orang lain, aku tidak yakin, tapi…

“Ya, senior.”

Suasananya begitu tegang sehingga aku langsung berbicara, dan dia menghela nafas, bertanya,

-Apa yang kamu lakukan di restoran babat kemarin?

“…Mengapa kamu bertanya?”

Karena seniornya tidak ada di restoran kemarin, dia tidak akan tahu apa yang terjadi.

Dan menurutku aneh kalau dia tiba-tiba menanyakan hal ini.

-Para gadis meninggalkan tugas dalam kelompok?

"Ah…"

-Dan mereka bilang itu salahmu? Bahwa kamu membuat keributan di restoran sehingga mereka tidak dapat melakukannya lagi.

“Se-senior! Bisakah aku menjelaskan ini?!”

Saat aku berbicara dengan mendesak, dia menarik napas dalam-dalam dan berkata,

-Woojin, aku tidak marah padamu, dan aku tidak penasaran atau tertarik pada siapa yang salah antara kamu dan gadis senior.

“……”

-Tapi kamu lihat.

aku menelan ludah.

Rasanya seperti badai sedang terjadi setelah akhir pekan yang damai ini.

-Mungkin melewatkan tugas?

Saat itu, makanannya tiba.

Kimbap, potongan daging babi, dan jeolmyeon di depan aku menyerupai makan malam terakhir seorang pejuang yang hendak berperang.

-Haha, lewati? Lewati… benar. Apakah itu mungkin? Woojin, kamu bisa melewati tugas itu. Proyek kelompok bukanlah segalanya dalam hidup.

Ini menakutkan.

-Ah, tentu saja, kamu bisa melewatkannya, tapi…

“T-tapi?”

-aku tidak bisa melewatkan tugas. Konsep skipping tidak ada bagi aku.

“……”

-Woojin, apa yang kamu lakukan sekarang?

“aku sedang makan di Kimbap Surgawi!”

-Setelah makan itu, apakah kamu ingin aku ikut membolos berdasarkan orang-orang yang membolos tugas?

Ah.

Dalam permainan rakyat, itu seperti ultralisk dan seorang marinir yang menjatuhkan diri ke markas musuh dengan dropship.

"aku akan datang. Aku kebetulan mempunyai seorang gadis dengan kepribadian buruk di sisiku, kau tahu? Dia adalah seseorang yang menyaksikan situasi di restoran babat.”

"Di mana? Di mana gadis dengan kepribadian buruk ini?”

Yu Arin berpura-pura melihat sekeliling, mencari gadis yang diduga ini.

Biasanya, aku akan mengatakan sesuatu, tetapi dengan senior Ju-hee yang siap dihubungi, aku tidak bisa…

-Bisakah kamu makan dalam 30 menit? aku akan mulai bergerak.

"Dipahami!"

Klik.

Panggilan itu berakhir.

"Mendesah."

aku segera mengirimkan balasan ke Seo Yerin dan Choi Yiseo.

-Kim Woojin: aku sibuk hari ini, jadi aku tidak bisa.


“Wah, jadi kita akan mencari senior yang membolos tugas?”

“Ya, sepertinya pertemuan sudah diatur.”

"Itu terdengar menyenangkan!"

Sambil memakan omurice, Yu Arin merasa senang dengan apa yang akan terjadi.

'Bersamanya membuat segalanya selalu menyenangkan.'

Dia benar-benar tidak menyukai idenya untuk menjodohkannya dengan Jeong Chan-woo, tapi mulai dari restoran babat kemarin, hingga Hutan Bambu, dan sekarang bahkan akan bertarung dengan siswi senior.

Datang ke rumah Kim Woojin di akhir pekan pasti menyenangkan.

'Tunggu.'

Sambil melihat Kim Woojin buru-buru memakan potongan daging babi keju, Yu Arin bertanya,

“Jadi, apakah Yerin dan Yiseo akan bergabung dengan kita juga?”

“Apakah kamu kehilangannya? aku memberi tahu mereka bahwa ada sesuatu yang terjadi sehingga aku tidak dapat bertemu mereka.”

"Hmm."

Saat dia mendengarnya, Yu Arin punya ide yang lebih menarik. Tidak ada salahnya menanam ranjau yang tidak akan membuat membosankan nantinya.

Meletakkan sendoknya, dia segera mengetuk teleponnya.

“Cepat makan, Kapten Ju akan segera datang.”

“Ya, sebentar.”

Langkah Yu Arin adalah mengubah status messenger dan gambar profil.

Dia menetapkan selfie yang dia ambil di rumah Kim Woojin sebagai foto profilnya.

Itu adalah foto yang diambil di tempat tidur dan bagi orang lain itu akan terlihat seperti foto biasa.

Namun bagi mereka yang pernah berkunjung ke rumahnya, tidak sulit untuk mengetahui bahwa Yu Arin kini ada di rumahnya.

Contohnya,

orang-orang seperti Choi Yiseo atau Seo Yerin yang pernah menginap di rumah Kim Woojin.

"Hmm."

Terlebih lagi, ia menulis pesan status sebagai, 'berguling-guling di rumah teman'.

"Hmm."

“Kenapa kamu begitu nakal? Membuatku ingin membuka kepalamu.”

Ucap Kim Woojin sambil menatap Yu Arin yang terkikik.

"Hanya melihat."

Membayangkan apa yang akan menimpa Kim Woojin pada hari Senin mendatang, Yu Arin menjulurkan lidah dan tertawa.

—Sakuranovel.id—

Daftar Isi
Indowebnovel.id

Komentar