hit counter code Baca novel Bamboo Forest Manager Chapter 45: Apology Bahasa Indonesia - Sakuranovel

Bamboo Forest Manager Chapter 45: Apology Bahasa Indonesia

Reader Settings

Size :
A-16A+
Daftar Isi

-Woojin: Aku sibuk hari ini, jadi kita tidak bisa bertemu.

"Ah."

Melihat balasan yang masuk beberapa jam kemudian, Seo Yerin merasakan rasa kecewa.

Kegembiraan mengunjungi rumah Kim Woojin mereda, berubah menjadi rasa penyesalan yang lebih dalam.

Ketika waktu makan malam semakin dekat, hari itu sepertinya akan segera berakhir.

'Haruskah aku… mungkin minum alkohol?'

Ingin menenangkan hatinya yang agak kesepian, Seo Yerin mempertimbangkan untuk meminta temannya untuk minum.

'Hm? Arin mengganti foto profilnya.'

Menyadari bahwa foto profil Yu Arin telah diubah, dia melihatnya sekilas.

"Oh?"

Tanpa disadari, Seo Yerin mengeluarkan suara. Sebab disana, dengan foto profilnya terdapat pesan 'berguling-guling di rumah teman' Yu Arin di kasur serupa.

“Rumah Woojin…?”

Jelas.

Melihat sekeliling, itu adalah rumah Kim Woojin. Latar belakangnya agak buram tetapi suasana unik dan tempat tidurnya tetap sama.

Karena dia pernah tidur di sana sekali.

Memikirkan kembali saat itu membuat wajahnya memerah, tapi dia segera menjadi tenang.

-Woojin: Aku sibuk hari ini, jadi kita tidak bisa bertemu.

Setelah memeriksa pesan Kim Woojin, dia melihat foto profil Yu Arin.

'Jadi ini adalah hal yang 'sibuk'.'

Menggertakkan.

Entah kenapa, sambil mengertakkan gigi, bibir Seo Yerin membentuk senyuman tapi itu tidak dalam arti yang positif.

Apakah karena dia berteriak atas namanya kemarin tetapi sebenarnya menghabiskan waktu bersama Yu Arin di restoran babat?

Ataukah awalnya dia berencana bertemu Yu Arin secara terpisah?

Berbagai pemikiran memasuki benaknya, dan Seo Yerin merasakan kepahitan di hatinya, memperburuk suasana hatinya.

-Anonim69: SexSexSexSexSexSexSexSexSexSexSexSexSex.

Dia mencoba mengungkapkan kemarahannya di Hutan Bambu tapi itu tidak membantu.

Akhirnya, sambil berpikir untuk minum, Seo Yerin menghubungi salah satu temannya yang lain.

-Maaf, dengan pacarku.

Seorang teman menolak mengatakan dia bersama pacarnya.

Jadi dia menghubungi yang lain.

-Euk! Euk! Eh! Yerin! Apa?

Sebuah suara yang terdengar sangat tergesa-gesa, disertai dengan nafas yang berat, ingin segera menutup telepon.

Mengapa situasi ini terdengar begitu familiar?

“Dengan seorang pria?”

Klik.

Untuk berjaga-jaga, panggilan itu diakhiri. Sepertinya dia tertangkap.

'Semua orang punya pacar.'

Dari empat teman yang berasal dari sekolah menengah, dua orang menemukan pacar, dan satu orang diduga bersama Kim Woojin.

Dia berpikir untuk meminta seorang teman dari departemen untuk bertemu. Setelah kejadian kemarin, menelepon orang dari departemen yang sama terasa canggung.

'Ah, haruskah aku meminta Yiseo untuk bertemu?'

Dia sudah cukup dekat dengan Choi Yiseo, perwakilan departemen, dan dia ingin berterima kasih atas masalah yang dia alami kemarin untuk menyelesaikan masalah, jadi dia menelepon Choi Yiseo.

“Yerin?”

Suara di seberang terdengar kesal karena suatu alasan. Tapi Seo Yerin merasa itu bukan karena dia.

Melewatkan obrolan ringan, dia langsung ke pokok permasalahan.

“Mau minum?”

"…Kemana kita pergi?"

Keduanya memahami satu sama lain dengan baik.


Sekitar jam 6 sore ketika aku bertemu dengan Senior Min Ju-hee, beberapa saat kemudian telah berlalu. Kami makan malam lebih awal, jadi ada banyak waktu untuk bertemu seseorang.

Senior Min Ju-hee mengenakan jaket yang sama dengan gambar naga, seperti terakhir kali. Dengan rambut hitam panjangnya yang berkibar, dia memasukkan tangannya ke dalam saku jaketnya, terlihat seperti dia siap bertarung.

“Senior, apakah kamu punya sesuatu?”

Saat aku bertanya dengan sopan, dia menatapku dan berkata,

“Sangat nyaman bertarung dengan perut kosong.”

"Jadi begitu."

Rasanya seperti aku mendengar sesuatu yang tidak seharusnya aku dengar, tapi yah, aku memahami tekad seniornya.

Di sebelahku, Yu Arin terkikik, menganggap ini menyenangkan dan akhirnya berkata,

“Ju-hee, cobalah akhiri dengan pembicaraan sebanyak yang kamu bisa.”

Termasuk senior Han-kang yang datang menemui kami.

Para senior perempuan tahun kedua semuanya seharusnya ada di karaoke, dan senior Han-kang khawatir dengan amukan senior Ju-hee.

“Jika mereka bersedia mengakhirinya dengan pembicaraan di pihak mereka, maka baiklah.”

Melewati senior Han-kang, senior Ju-hee memasuki ruang karaoke. Dia memberi tahu pemilik karaoke tentang situasinya dan melanjutkan ke Kamar 4.

“Matikan musiknya.”

Suara dinginnya menenangkan ruangan yang sebelumnya berisik.

Para senior perempuan, yang telah bernyanyi dengan gembira, meletakkan mikrofon dan mengambil sikap yang lebih serius saat mereka menenangkan diri.

Senior Ju-hee mengambil alih.

“aku juga ingin menyelesaikan ini melalui diskusi, kamu mengerti kan? Jika itu adalah presentasi, aku bisa menanganinya sendiri. Namun untuk film pendek, profesor menetapkan bahwa semua orang kecuali editor harus berpartisipasi.”

Apakah dia sudah mempertimbangkan untuk menyelesaikan proyek tersebut dengan lebih sedikit orang dan berkonsultasi dengan profesor mengenai hal tersebut?

Seperti yang diduga, dia selalu menangani segala sesuatunya dengan cepat.

“Kamu juga tidak ingin membahayakan nilaimu. Apakah kamu ingin mengulang kursus ini tahun depan? Apakah menurut kamu kamu akan menemukan pemimpin kelompok seperti aku jika kita diberi proyek film lain?”

Selain itu, rasa percaya diri. Sulit untuk menemukan pemimpin lain seperti Kapten Ju.

“aku akan menugaskan kamu peran dengan garis yang lebih sedikit, tangani saja itu. Jika ya, setidaknya kamu akan mendapat nilai A.”

Bertentangan dengan suasana tegang yang sepertinya siap meledak, senior Ju-hee dengan tenang menyarankan negosiasi.

Bahkan senior Han-kang, yang mengikutinya, secara mengejutkan mendukungnya.

“Lelucon yang luar biasa.”

Tampaknya mereka tidak senang dengan situasi tersebut.

Khususnya, mereka memusuhi aku karena mengikutinya.

“Kamu tidak ingin melanjutkan karena dia?”

“Kami selalu dapat mengambil kembali kursus jika kami gagal. Tapi itu tidak mempengaruhi kami.”

aku merenungkan apakah aku harus campur tangan dan menghentikan senior Ju-hee yang bersikap begitu berani.

"Silakan. aku perlu mempertahankan nilai bagus dan mendapatkan beasiswa.”

aku merasa terkejut.

Karena itu adalah senior Min Ju-hee.

Min Ju-hee yang berani namun tampaknya siap bertarung kini menundukkan kepalanya.

“Meskipun kami berada di tahun yang sama, aku satu tahun lebih tua karena aku mengulang satu tahun. aku tidak punya kemewahan untuk merebutnya kembali.”

Jadi dia satu tahun lebih tua dari siswa kelas dua saat ini; ini adalah informasi baru bagi aku.

Mengingat sifatnya yang kuat, aku bertanya-tanya apakah orang lain akan berubah pikiran…

“Dialah yang seharusnya meminta maaf.”

Para senior menunjuk ke arahku dan menyatakan.

“Melemparkan abu rokok kepada kami, menjelek-jelekkan kami di belakang.”

“Dan kemudian berteriak seolah dia benar, menuntut kami menyerahkan ponsel kami, dengan arogan!”

Saat mereka mulai melontarkan makian yang ditujukan kepadaku, perilaku tak tahu malu mereka terasa memuakkan.

Melihat senior Min Ju-hee menundukkan kepalanya, mau tak mau aku merasa lembut.

'Beasiswa.'

aku bertanya-tanya mengapa dia begitu terpaku pada tugas itu; sepertinya dia sangat membutuhkan nilai bagus untuk beasiswa.

'Jika aku menundukkan kepalaku di sini…'

aku masih tidak berpikir aku melakukan kesalahan. aku tidak punya keinginan apa pun untuk meminta maaf kepada orang-orang itu.

Tapi kemudian, melihat senior Min Ju-hee di sampingku, menundukkan kepalanya tanpa kehidupan…

'Orang yang keren sekali.'

Sekali ini saja.

Kupikir mungkin tidak terlalu buruk untuk menundukkan kepalaku demi dia.

"Mendesah."

Tepat ketika aku dengan enggan menundukkan kepalaku dan mengucapkan permintaan maaf yang tidak tulus.

Gedebuk!

aku merasakan tekanan kuat di kepala aku.

Saat aku menoleh, senior Min Ju-hee, yang hendak menundukkan kepalanya, memelototiku, memegangi kepalaku seolah dia akan merobeknya.

"Apa yang sedang kamu lakukan?"

“Eh?”

“Kamu akan meminta maaf?”

"Ah iya…."

Melihat dia sangat membutuhkan beasiswa membuatku berpikir dia pasti kekurangan dukungan finansial.

Mendera!

Dia menarik kepalaku ke belakang, tidak membiarkanku menundukkan kepalaku. Namun dia mengerahkan begitu banyak tenaga hingga mataku menatap ke langit-langit, leher dan kulit kepalaku terasa sakit.

Kemudian,

“Para pelacur sialan ini!”

Bang!

Seolah-olah menendang meja, keributan terjadi setelah suaranya.

“Karena dimanjakan, mereka pikir mereka benar! Berhenti sekarang! Sial! Sialan! Hentikan, dasar jalang!

"kamu! kamu!"

“aku hanya menundukkan kepala. Apakah kamu benar-benar harus mendengar permintaan maaf dari seorang junior juga? Sebelum aku datang menemui kalian, aku sudah mendengar semua situasinya kemarin, dasar jalang bodoh!”

Mereka bertiga terdiam, seolah tidak ada yang perlu diteriakkan.

“Orang yang hauslah yang menggali sumur. aku menundukkan kepala aku kepada kamu karena aku membutuhkan nilai. Tapi kenapa seseorang yang tidak melakukan kesalahan dan tidak membutuhkan apa pun menundukkan kepalanya padamu!”

“J-Ju-hee!”

Dia masih menekuk leherku ke belakang sehingga aku tidak bisa melihatnya, tapi sepertinya dia hendak memukul seseorang dengan mikrofon yang dia ambil.

aku melihat senior Han-kang bergegas menghentikannya.

“S-senior! Tolong tahan!”

Aku pun meraih tangan yang memegang kepalaku dan menariknya kembali dengan kedua tangan.

“Hal-hal terkutuk ini! Jangan berani-berani menarik perhatianku di sekolah! Aku akan melubangi kepalamu dengan puntung rokok kali ini, dasar jalang egois!”

Meskipun dia ditahan oleh dua pria di kedua sisi, dia berjuang dan terus mengutuk mereka. Dia benar-benar memiliki apa yang diperlukan untuk menjadi seorang jenderal.

Akhirnya kami keluar dari ruang karaoke.

Senior Min Ju-hee melepaskan aku dan, karena tidak mampu menahan amarahnya, dia mengeluarkan sebatang rokok dan memasukkannya ke dalam mulutnya.

“Lebih ringan, sial.”

“Ahh, tenanglah, Min Ju-hee.”

Ketika senior Han-kang menyalakannya untuknya, dia menghirup dan mengembuskan asapnya dalam-dalam.

Senior Han-kang juga mulai merokok.

“Ah, maaf, Woojin. Kamu tidak merokok, kan?”

"Tidak apa-apa."

Aku berkata begitu, mencoba memperbaiki rambutku.

“Kemarilah, aku akan melakukannya untukmu.”

Terakhir keluar dari karaoke, Yu Arin menarik rambutku dan mulai merapikannya, jadi aku serahkan padanya.

“Tapi senior, apakah nilaimu bagus?”

“Eh, aku tidak tahu. aku perlu berbicara dengan profesor.”

Meski begitu, mau tidak mau akan ada pemotongan demi keadilan bagi kelompok lain.

“aku harus mendapat nilai bagus di bidang lain, seperti cerita dan akting. Dan lakukan pengeditan dengan baik juga.”

“aku akan melakukan yang terbaik dalam mengedit.”

“aku akan membantu menulis ceritanya juga.”

Meskipun dia bukan bagian dari grup, Yu Arin mengangkat tangannya untuk menulis naskah. Bagian terakhir masih belum lengkap, sehingga perlu perbaikan.

“Yang penting castingnya. Hanya ada Yerin dan aku untuk peran wanita.”

“Biarkan Woojin berpakaian seperti seorang wanita.”

"Enyah."

Saat menanggapi omong kosong Yu Arin, aku merasakan déjà vu dan bertanya padanya.

“Kenapa kamu tidak merokok?”

“aku tidak merokok.”

“…Terakhir kali kita pergi ke kedai ayam, kamu keluar untuk merokok bersama Jeong Chan-woo.”

“Itu untuk memarahi Chan-woo karena dia menanyakan sesuatu yang aneh.”

Maaf, Chan-woo.

“Ah, aku merasa tidak enak, aku hanya ingin minum. Ya, semuanya ikuti aku. Han-kang akan membelikan kita minuman hari ini.”

“…Apakah dia bagian dari grup?”

Ketika senior Han-kang dengan canggung bertanya, merasa kesal, senior Min Ju-hee menarik Yu Arin ke dalam pelukan samping.

“Kamu harus memprioritaskan gadis cantik saat kamu jalan-jalan seperti ini! Bukankah kita jauh lebih cantik dari mereka!?”

Menjadi bersemangat bahkan tanpa memikirkan apa yang dibicarakan.

Tapi aku juga ikut bergabung.

“aku setuju dengan senior Ju-hee. Tapi Yu Arin memang terlihat seperti puding organik yang sudah kadaluwarsa.”

Saat aku mengatakan itu, Yu Arin tertawa dan membalikkan badanku.

“Matilah, kamu larva kecoa.”

“Yah, kamu terlihat seperti sesuatu yang tidak akan pernah dijual di toko, penuh debu dan jamur.”

“Yah, kamu mirip kecoa yang tidak sengaja terinjak dan terbunuh.”

“Ackkk! aku tidak peduli! Karena menyebalkan, ikuti aku dan bayar! Atau berikan saja dompetmu!”

Entah kami bertengkar atau tidak, senior Ju-hee memeras uang dari senior Han-kang, dan akhirnya, dia ikut minum bersama kami.

Saat kami memasuki tempat yang menurutnya bagus,

"Ah!? Woojin!”

Sebuah suara yang familiar memanggilku.

—Sakuranovel.id—

Daftar Isi
Indowebnovel.id

Komentar