hit counter code Baca novel Childhood Friend of the Zenith Chapter 49 Bahasa Indonesia - Sakuranovel

Childhood Friend of the Zenith Chapter 49 Bahasa Indonesia

Reader Settings

Size :
A-16A+
Daftar Isi

༺ Gunung Hua (3) ༻

aku berdiri, tercengang, setelah mendengar identitas mengejutkan dari batu terbungkus yang ditugaskan untuk aku kirimkan.

Tetua Kedua merasa canggung setelah melihat reaksi kami, jadi dia melanjutkan dengan suara yang sangat pelan, tidak seperti nada kuat yang biasanya dia gunakan.

“…Uh, aku mendapatkannya dari memenangkan taruhan saat kita sedang minum, tapi aku lupa mengembalikannya padanya…”

“…Kamu menggunakan salah satu dari empat harta karun klan sebagai taruhan?”

Omong kosong macam apa ini?

Akan lebih bisa dipercaya jika dia mengatakan bahwa dia mencurinya… tapi ini?

Tuan macam apa yang menggunakan harta klannya dalam taruhan minum!?

Tetua Kedua terus berbicara.

“…Jangan terlalu sedih, lelaki tua ini juga mempertaruhkan sesuatu yang menyaingi batu yang dia pertaruhkan itu.”

"…Sedih? Apa maksudmu sedih?”

"Hah? aku pikir kamu sedih karena kamu mengira lelaki tua ini tidak mempertaruhkan apa pun ketika pihak lawan mempertaruhkan salah satu dari empat harta klannya.”

“…Apa yang sedang kamu lakukan?”


Dan apakah dia bilang dia mempertaruhkan sesuatu yang bisa menyaingi batu ini? Tetua Kedua memiliki barang seperti itu…?

Pada saat itu, aku sampai pada kesimpulan bahwa Tetua Kedua hanya menarik kaki aku.

Ya, tidak mungkin ini benar-benar harta karun klan mereka.

Aku menyeringai setelah meyakinkan diriku sendiri bahwa Tetua Kedua hanya mempermainkanku.

“Hei, meskipun aku terlihat bodoh di matamu, bukankah leluconmu terlalu berlebihan?”

Aku membuka bungkus kainnya, tidak memercayai kata-kata Tetua Kedua dan berniat mengakhiri lelucon itu…

Dan seketika, aroma buah plum menyebar kemana-mana.

Aromanya lembut.

Ketika aku melihat ke bawah pada benda yang belum terbungkus dalam genggamanku, aku melihat sebuah batu bulat yang bersinar.

aku segera membungkus kembali batu itu.

…Brengsek. Tidak peduli bagaimana aku melihatnya, ini adalah real deal.

Jika batu yang bersinar dan menghasilkan aroma buah plum itu bukanlah sebuah harta karun, maka aku tidak tahu apa itu harta karun.

“Bagaimana kamu bisa membungkus harta karun semacam ini dengan kain murahan!?”


"Hai! Penguasa klan mereka memberikannya padaku seperti itu, jadi untuk apa kau berteriak pada lelaki tua ini!?”

“Orang macam apa yang membungkus harta karun seperti ini dengan kain murahan seperti ini?”

Aku merasa seperti menjadi gila.

Bagaimana aku harus menghadapi hal ini? aku sekarang berada dalam situasi di mana aku harus pergi ke Gunung Hua sambil membawa harta karun ini.

aku tidak pernah membayangkan menerima salah satu harta karun Gunung Hua dari anggota Klan Gu.

“…Kenapa kamu menyuruhku mengirimkan ini, kamu sebaiknya mengambil pilihan yang lebih aman dengan membuat grup pengiriman mengirimkannya untukmu.”

“Tidak ada pilihan yang lebih aman seperti saat ini, jadi jangan khawatir.”

Hah?

Aku memikirkan kata-katanya sejenak, bertanya-tanya apa maksudnya…

Lalu aku teringat Kaisar Pedang yang sedang berbicara dengan seekor kuda di belakangku.

Jika Tetua Kedua dan ayahku mengetahui identitas asli Kaisar Pedang, maka kata-katanya dapat dimengerti.

…Tetap saja, kenapa kamu membuat aku membawa ini?

aku pikir jantung aku telah berhenti berdetak ketika aku pertama kali melihat batu itu.

Saat aku memegang harta karun itu dengan tangan gemetar, Tetua Kedua berbicara sambil tersenyum.

“Oh, aku sudah berbicara dengan Tuan Klan mereka, jadi kamu hanya perlu pergi ke sana tanpa mengkhawatirkan apa pun.”

“Jadi semuanya sudah direncanakan tanpa persetujuanku…”

Mengapa aku selalu dipaksa melakukan sesuatu tanpa memberikan suara apa pun dalam prosesnya?

Aku merasa seperti aku tidak diperlakukan dengan baik saat ini, padahal aku adalah satu-satunya putra klan.

…Lagipula, aku tidak pernah diperlakukan dengan baik…

Karena semuanya sudah direncanakan, aku tidak punya pilihan untuk menolak permintaan tersebut.

aku dengan hati-hati memasukkan batu itu ke dalam saku; sebanyak yang aku mau, aku tidak bisa begitu saja meminta Kaisar Pedang untuk memegangkannya untukku.

Untungnya, batunya cukup kecil, jadi tidak terlalu terlihat.

Setelah aku memasukkan batu itu ke dalam sakuku, Muyeon berbicara kepadaku.

“Tuan Muda, kami sekarang siap berangkat.”

“Aku akan segera ke sana.”

Saat aku berbalik menuju kereta, Tetua Kedua menghentikanku.

“Sama seperti saat kamu pergi ke Sichuan-”


“Ya, aku akan kembali tanpa menimbulkan masalah.”

“Kamu mengatakan itu tapi kamu kembali setelah mematahkan lengan Naga Petir.”

“…”


– Ehem.

“Ngomong-ngomong, dimana adikku?”

Gu Huibi, yang berada di sampingku belum lama ini, tiba-tiba menghilang.

Ketika aku menanyakan pertanyaan itu, Tetua Kedua tertawa.

“Dia mungkin menangis di suatu tempat karena dia tidak bisa melihatmu lagi.”

"Apa?"

“Dia mungkin menangis di balik pohon karena dia tidak bisa melihatmu karena kali ini dia pergi jauh, jadi jangan khawatir.”

Aku pura-pura tertawa mendengar kata-kata konyol Tetua Kedua.

Ini bahkan lebih sulit dipercaya daripada fakta bahwa batu yang kupegang adalah salah satu dari empat harta karun klan.

Wanita berapi-api itu menangis karena dia mengkhawatirkanku? Ya benar.

Lebih bisa dipercaya kalau dia akan menggodaku sekarang karena dia ditugaskan ke suatu tempat yang sangat jauh.

Membayangkan Gu Huibi menangis membuatku sedikit tertawa.

Itu sama sekali tidak cocok untuknya.

“Ya, bagaimanapun juga, aku akan kembali.”

aku harus segera pergi, jadi aku masuk ke dalam gerbong setelah dengan hormat mengucapkan selamat tinggal kepada Tetua Kedua.

“Ya, semoga perjalananmu menyenangkan.”

“Ya, Tuan Tetua Kedua, berhati-hatilah.”

– Dekat!

Begitu aku naik kereta, aku mendengar suara kuda meringkik, dan kereta mulai bergerak, menandakan dimulainya perjalanan kami ke Gunung Hua.

Setelah Gu Yangcheon pergi, Tetua Kedua masuk ke rumahnya dan merasakan sesuatu di sudut ruangan.

– Mendesah-

Tetua Kedua menghela nafas tidak wajar karena kepribadiannya.

“Apakah kamu sesedih itu?”

Orang yang meringkuk di sudut tersentak setelah mendengar pertanyaan Tetua Kedua.

“Yangcheon bukan anak berusia tiga tahun, jadi kenapa kamu menangis seperti itu?”


“Dia… masih anak kecil yang rapuh…! Dia bahkan melewatkan makannya karena latihannya…”


Suara isak tangis itu tidak lain adalah milik Gu Huibi.

“Jika kamu hanya menjaga Yangcheon, Yeonseo akan sedih.”


“Yeonseo menjaga dirinya dengan baik, tapi Yangcheon selalu menimbulkan masalah kemanapun dia pergi.”

Tetua Kedua tidak bisa mengatakan apa pun untuk menanggapi hal itu.

Bahkan kali ini, dia kembali dari perjalanan ke Sichuan setelah mematahkan lengan pewaris Klan Namgung.

Tetua Kedua ingin Gu Yangcheon mematahkan kakinya juga setelah mendengar semua yang terjadi, tetapi dia harus menenangkan diri sebagai seorang Tetua.

“…Aku juga jarang bertemu dengannya…”


Tetua Kedua berpaling dari Gu Huibi yang terus menangis.

…Dia mungkin disebut Pedang Phoenix, tapi bagi Tetua Kedua, dia hanyalah seorang cucu perempuan yang masih belum dewasa.

Tetua Kedua, setelah memperhatikan sebentar, meninggalkan ruangan dan diam-diam menutup pintu.

Dan setelah sekitar 7 hari,

Seseorang berjalan menuju gerbang klan Gu dan mengetuknya.

***

Tiga hari sebelum Gu Huibi berangkat misinya.

Suasana hatinya sedang sangat buruk karena kejadian tertentu.

Dan itu menjadi lebih buruk karena orang yang muncul di depannya.

“Dan siapa kamu lagi?”

Dia berbicara tanpa formalitas apa pun.

Menunjukkan rasa hormat adalah hal yang benar, baik orang yang diajak bicara lebih muda atau lebih tua, tetapi Gu Huibi adalah seseorang yang tidak peduli dengan hal-hal seperti itu — meskipun itu membuatnya tampak tidak sopan.

Orang di depannya tampak tidak terpengaruh oleh cara bicara Gu Huibi yang tidak sopan dan hanya menundukkan kepalanya, menunjukkan rasa hormat.

“aku Namgung Bi-ah.”

Dia sangat cantik bukan kepalang.

Itulah pikiran pertama Gu Huibi saat pertama kali melihat Namgung Bi-ah.

Pelayan yang selalu dibawa kakaknya sudah luar biasa cantiknya, namun gadis Namgung ini menyainginya.

'Keindahan terhebat di Anhui'… Dia benar-benar sesuai dengan nama itu.

Menyebalkan sekali.

“Ya, aku mendengarnya, tapi kenapa kamu datang ke sini?”

Gu Huibi tidak tahu kenapa, tapi dia memperhatikan bahwa pakaian yang dikenakan Namgung Bi-ah tertutup dedaunan dan debu.

Apakah dia melewati jalan yang sulit atau semacamnya? Dia bahkan tampaknya memiliki darah iblis di pakaiannya juga, seolah-olah dia telah melawan beberapa iblis dalam perjalanannya ke sini.

Namgung Bi-ah menjawab dengan tegas pertanyaan Gu Huibi.

“aku datang ke sini untuk menemui tunangan aku.”


"Tunangan…"


Dia tidak salah, tapi itu sangat membuat Gu Huibi kesal.

“aku dengar ini belum sepenuhnya resmi.”


"Oh…"

'Apakah itu tidak resmi?' Ekspresi wajah Namgung Bi-ah sepertinya menanyakan pertanyaan itu.

Berbeda dengan kakak laki-lakinya yang dingin, Gu Huibi merasa tunangan kakaknya tampak berkepala kosong.

aku tidak menyukainya.

Tapi dia ingin mengatakan sesuatu kepada Namgung Bi-ah yang mencerahkan suasana hatinya.

Tentu saja, ini bukanlah sesuatu yang dia bayangkan beberapa hari yang lalu, tapi saat itu dia tidak menyangka bahwa hal ini akan kembali membantunya.

Dia berbicara dengan Namgung Bi-ah.

“Ah, sayang sekali, adik laki-lakiku tidak ada di klan saat ini.”

"…Adik laki-laki?"


“Ya, adik kecil. aku kakak perempuannya.”


"…Oh!"

Namgung Bi-ah menganggukkan kepalanya seolah dia baru saja mengerti.

"Halo."


Kemudian dia dengan rendah hati menundukkan kepalanya, menunjukkan rasa hormat.

Atas tindakan tiba-tiba itu, Gu Huibi merasa terkejut.

Apa-apaan?

Dia kemudian menjawab dengan ekspresi enggan.

“…Uh, ya… Halo.”

“Lalu… Dimana dia sekarang…?”


“Dia pergi ke Gunung Hua. Jauh, kan? Malang sekali kamu, jadi sebaiknya kamu pulang saja-”


“Gunung Hua…!”

Gu Huibi terpaksa menghentikan kata-katanya di tengah tanggapannya yang dingin.

Itu karena Namgung Bi-ah tersenyum cerah saat mendengar tentang lokasi Gu Yangcheon.

Memang menyakitkan harga diri Gu Huibi untuk mengakuinya, tapi wajahnya yang tersenyum membuatnya tampak terlalu cantik.

Namgung Bi-ah yang hendak berbalik berhenti dan bertanya padanya.

Itu adalah pertanyaan yang sangat acak.

“Apakah kamu pengguna pedang?”


“…Ya, apakah adikmu tidak memberitahumu?”

Namgung Bi-ah memiringkan kepalanya mendengar pertanyaan Gu Huibi.

Adik laki-laki? Dia belum pernah mendengar hal seperti itu darinya.

Namgung Cheonjun tidak pernah berusaha berbicara tentang orang yang lebih kuat darinya.

Dan itu berarti wanita di depannya lebih kuat darinya.

Dia sangat kuat, Namgung Bi-ah tahu hanya dengan melihatnya.

Dia mungkin lebih kuat dariku.

Aura yang meledak-ledak namun cair di sekelilingnya memberitahu Namgung Bi-ah hal itu.

Itu mirip dengan tunangannya, tapi jauh lebih kuat.

Itu membuatnya bersemangat.

Namgung Bi-ah merasakan keinginan untuk melawannya perlahan bangkit.

Terlebih lagi, dia adalah pengguna pedang?

Wanita di depan Namgung Bi-ah adalah seniman bela diri sempurna yang dia cari.

Hal itu membuat Namgung Bi-ah ingin tetap bersamanya meski beberapa hari hanya agar dia setuju untuk berduel dengannya. Namun,

“…Sayangnya, sekarang bukan waktunya.”


"…Apa?"


"Terima kasih telah memberitahu aku."

Namgung Bi-ah menundukkan kepalanya sekali lagi.

“…Uh…Ya.”

Gu Huibi merasa pikirannya mati rasa karena sikap sopan gadis Namgung itu.

Tapi dia dengan cepat kembali sadar dan berbicara dengannya.

“Seperti yang kubilang, adik laki-lakiku tidak ada di klan sekarang… Jadi kembalilah ke klanmu sendiri… Apa-?”

Tiba-tiba menyadari bahwa Namgung Bi-ah sudah tidak ada lagi di hadapannya, Gu Huibi terdiam karena terkejut.

“Apa, kemana dia pergi…?”

Gu Huibi berdiri di sana dengan linglung beberapa saat, merasa seperti baru saja melihat hantu.

———

Hari berikutnya.

Surat dari klan Namgung datang, meminta klan Gu untuk menghubungi Namgung Bi-ah jika mereka kebetulan melihatnya.

Tapi, itu sudah terlambat.

Bab lanjutan tersedia di situs kami- Genesístls, ilustrasi di díscord kami – díscord.gg/genesístls

Kamu bisa menilai seri ini Di Sini.

Kami sedang merekrut!
(Kami mencari Penerjemah Bahasa Korea. Untuk lebih jelasnya silakan bergabung dengan server perselisihan Genesis—)

—Sakuranovel.id—

Daftar Isi
Indowebnovel.id

Komentar