hit counter code Baca novel City of Witches Chapter 113 Bahasa Indonesia - Sakuranovel

City of Witches Chapter 113 Bahasa Indonesia

Reader Settings

Size :
A-16A+
Daftar Isi

༺ Kebodohan (3) ༻

1.

Tempat pertama yang dituju si kembar dan Siwoo adalah Toko Penjahit Flora di Kota Ars Magna.

Karena mereka menganggap penampilan barunya lucu, mereka berpikir sudah waktunya untuk menyesuaikan pakaiannya.

“Bisakah kamu menyesuaikan pakaian untuk anak laki-laki?”

“Kamu hanya perlu menyebutkan harganya!”

Fiora, yang memasang ekspresi lesu seperti biasanya, melihat ke arah si kembar nakal yang sibuk sambil tersenyum masam.

Dia telah mendengar dari Countess bahwa si kembar adalah pembuat onar.

Melihat mereka tidak akan bergerak sedikitpun kecuali dia bergerak untuk membuat pakaian yang mereka inginkan, Fiora memutuskan untuk mengabulkan keinginan mereka.

“Tidak ada yang mustahil bagi aku.”

Ya, salah satu alasan kenapa dia dengan mudah menyetujui permintaan mereka adalah karena betapa lucunya pelanggan yang mereka bawa.

Dia mengukurnya dan membuat beberapa setelan kecil yang terlihat sesuai dengan usianya.

Setelan yang tampak lucu dengan celana, kemeja putih, dasi biru, dan rompi.

Terakhir, dia mengoleskan sedikit minyak ke rambutnya dan menyisirnya ke belakang dengan rapi.

Saat Siwoo keluar dari kamar pas, si kembar berteriak kegirangan. Sampai-sampai mereka hampir pingsan.

"Tn. Asisten, kamu manis sekali!”

“Kak… aku merasa lemas…”

Si kembar berputar mengelilingi Siwoo.

Fiora, juga, menunjukkan ekspresi puas yang langka saat dia menyaksikan tontonan itu.

Wajar jika seorang pencipta merasa gembira ketika mendapat reaksi positif terhadap ciptaannya

“Penutup mata adalah bagian dari layanan. Tolong sampaikan salamku kepada Countess.”

"Ya! Terima kasih!"

“Kamu cantik sekali, Nona Arabesque!”

Si kembar masing-masing memegang salah satu tangan Siwoo.

“Tidak ada waktu untuk membuang waktu, Tuan Asisten!”

“Kami harus memamerkan kelucuanmu di sekitar kota!”

“T-Tolong jangan lakukan ini…”

“Bahkan seperti yang kamu katakan 'Tolong jangan lakukan ini' sangat imut!"

Si kembar menyebabkan segala macam keributan dan kenakalan sementara Siwoo berjuang untuk mengimbangi langkah mereka.

Meskipun dia akhirnya memiliki pakaian bagus dan merasa senang dengan semua pujian itu, ini terlalu berlebihan baginya.

Lagipula, Siwoo masih laki-laki. Dia lebih suka dipanggil keren daripada imut.

“Ngg…! Aku ingin memeluknya sampai dia meledak!”

“Giliranku yang memeluknya, Kak!”

Si kembar bergiliran memeluknya saat mereka berjalan di trotoar.

“Ngomong-ngomong, kita akan pergi kemana?”

“Bukankah kami sudah memberitahumu? Pemandian Besar.”

“Pemandian AA?”

“Ya, Pemandian Besar Levana! Para penyihir menganggapnya sebagai pemandian terbaik!”

“A-Apakah itu berarti kita akan pergi ke pemandian bersama…?”

"Tentu saja!"

Baru sekarang Siwoo menyadari arti di balik perkataan mereka. Dia tenggelam dalam kontemplasi.

Tidak peduli seberapa besar mereka memujanya, dia merasa mereka bertindak terlalu jauh.

Namun, dia memutuskan untuk tidak mengatakan apapun.

Sambil membawa rasa tidak nyaman yang semakin besar, dia diam-diam mengikuti mereka.

Ketika mereka sampai di pintu masuk sebuah gedung yang sangat besar, Siwoo bertanya dalam benaknya setelah melihatnya, 'Apakah ini benar-benar pintu masuk ke pemandian?'

2.

Pemandian Besar Levana.

Fasilitas pemandian termewah di Gehenna, dibangun oleh Countess Yesod pada tahun 1800-an.

Berbeda dengan pemandian biasa, pemandian ini bukanlah tempat yang bisa dikunjungi siapa pun karena beroperasi dengan sistem keanggotaan yang ketat. Dilihat dari lokasinya; di tengah Kota Ars Magna, dapat disimpulkan bahwa orang-orang dengan kekayaan rata-rata tidak mampu memasukinya.

Selain itu, ia juga menyediakan fasilitas yang menjadikan harganya yang lumayan mahal. Sampai-sampai ada pepatah, ‘Jika kamu tidak memiliki keanggotaan di Levana Grand Bath, kamu hanya dapat menikmati setengah dari apa yang ditawarkan Gehenna,’ muncul keluar.

Bukan hanya pemandian, tempat itu pada dasarnya adalah surga bagi para penyihir. Ada aula mirip gereja yang berfungsi sebagai pusat sosial, aula yang berfungsi sebagai tempat pertemuan, kasino, perpustakaan yang menampung banyak koleksi buku, restoran tempat orang dapat menikmati berbagai hidangan, bar tempat para penyihir dari seluruh penjuru dunia berkumpul. dunia berkumpul, teater yang menyelenggarakan pertunjukan drama, opera, dan orkestra. Itu adalah surga fasilitas hiburan.

Selain itu, di dalam lahannya yang luas, terdapat rumah-rumah mewah yang dibangun agar para penyihir dapat tinggal, berfungsi sebagai akomodasi dan penginapan.

Karena sebagian besar penyihir tanpa gelar tidak dapat tinggal di Kota Ars Magna, fasilitas penginapan ini cukup untuk mengakomodasi kebutuhan tempat tinggal mereka. Siwoo, yang mengira dia akan pergi ke pemandian sederhana, tentu saja melongo melihat pemandangan ini karena terkejut.

"Bagaimana itu?"

"Cantiknya…"

“Bukan? Tunggu sampai kamu melihat interiornya!”

"Tn. Asisten dengan mulut terbuka juga lucu…”

Odette yang masih terpikat oleh Siwoo terus memeluknya sementara Odile dengan percaya diri memimpin.

Mata Siwoo berkeliling dengan bingung, merasa seolah-olah dia memasuki museum.

“Apakah ini benar-benar pemandian umum?”

"Ya. Sekarang, ayo ganti pakaian kita. Ikuti aku."

"Maaf?"

Odile menarik lengan Siwoo yang kebingungan dan menuju ke sebuah ruangan.

Saat mereka membuka pintu dan masuk, seorang wanita berpakaian rapi maju untuk menyambut mereka.

“Terima kasih telah mengunjungi Levana Grand Bath, Ms. Odile Gemini, Ms. Odette Gemini.”

Wanita sopan itu membungkukkan pinggangnya sebagai tanda keramahan. Saat dia melihat Siwoo, dia menunjukkan wajah terkejutnya.

Ini adalah pertama kalinya si kembar membawa seseorang ke pemandian, membuatnya lengah.

"Halo?"

“Apakah orang ini akan masuk bersamamu? Atau dia langsung pergi ke kamar mandi pribadi?”

“Kami akan menunjukkan padanya pemandian utama terlebih dahulu.”

“Kalau begitu, tolong pakai ini.”

Entah dia benar-benar seorang nyonya rumah atau seorang pemandu, wanita itu memberikan Odile ikat pinggang kain tipis. Yang terakhir menerimanya seolah-olah dia sudah tahu untuk apa itu.

“Kami akan mengurus barang-barang berharga kamu di pemandian kami. Semoga hari kamu menyenangkan di Levana Grand Bath.”

Setelah membungkuk sedikit lagi, wanita itu menghilang.

Begitu dia pergi, si kembar mulai melepas gaun mereka.

"Tunggu!"

Siwoo panik dan dengan panik melambaikan tangannya, jelas terlihat bingung.

"Apa yang salah? Ini ruang ganti.”

"Apa? Ruang ganti?”

“Kami membayar banyak uang kepada mereka, jadi kami punya ruang ganti pribadi di sini. Oh, kami juga punya kamar mandi pribadi.”

'Apakah mereka semacam VIP?'

Tapi, alasan kenapa Siwoo bingung bukan karena mereka ada di ruang ganti atau tidak.

Itu karena dia tidak menyangka mereka akan berganti pakaian bersama.

Dia bahkan tidak mempertimbangkan fakta bahwa ruang ganti terlihat lebih baik daripada kebanyakan kamar hotel, jadi dia terkejut dengan kamar-kamar yang tiba-tiba telanjang di depannya.

“A-aku rasa aku tidak perlu masuk…”

"Mengapa? Jangan terlalu khawatir! Maksudku, kita sudah—”

Saat Odette hendak mengatakan sesuatu, Odile segera memotongnya.

“Ssst, jangan katakan itu. Yuk lihat saja reaksinya! Itu lucu!”

“Sepertinya begitu, ya~?”

Siwoo menutup matanya dengan tangannya, hanya mendengar suara tali pengikat baju terlepas dan pakaian jatuh ke lantai.

Dia terlalu malu untuk bergerak.

“Apakah kamu malu, Tuan Asisten?”

“Tuan Asisten yang pemalu juga lucu…”

Mereka menyentuh pakaiannya sambil mengeluarkan suara lembut.

Dia terkejut dengan tindakan mereka.

Tutup saja matamu.

“Kami telanjang seperti saat kami dilahirkan, jadi kamu tidak bisa membuka mata, Tuan Asisten ~ kamu bukan orang mesum, kan?”

“A-aku tidak!”

Disengaja atau tidak, cara mereka membisikkan kata-kata ke telinganya membuat wajahnya memerah.

Odile dengan hati-hati menarik tangannya ke bawah sambil sedikit tertawa.

Dia melepas penutup matanya dan membungkus matanya dengan kain hitam.

“Kamu bisa membuka matamu sekarang.”

“aku tidak mau.”

“Tidak apa-apa, aku menutup matamu. kamu tidak akan melihat apa pun.”

Tidak dapat menahan desakan mereka, dia dengan hati-hati mengangkat kepalanya dan membuka matanya.

"Ah!"

Namun, kain di sekitar matanya terlalu tipis untuk menghalangi penglihatannya sepenuhnya.

Samar-samar dia bisa melihat siluet si kembar, berdiri berdampingan, tampak telanjang. Segera, dia mencoba menundukkan kepalanya lagi, saat si kembar menjerit kegirangan saat melihatnya.

“Apakah kamu malu, Tuan Asisten?”

“Tidak apa-apa, kamu bisa melihatnya!”

"Benar-benar?"

"Ya!"

Merasa bahwa mereka mungkin menipunya, dia mengangkat kepalanya sekali lagi.

Sebenarnya, bohong jika mengatakan bahwa Siwoo tidak ingin melihat tubuh telanjang yang menarik dan menawan dari si kembar ramah.

Bagaimanapun, dia berada pada usia di mana keingintahuan ualnya berada pada puncaknya.

"Ah…"

Akhirnya dia bisa melihat.

Dia melihat sekilas tubuh telanjang mereka melalui penutup mata.

Namun, dia masih belum bisa melihat dengan jelas.

Dia dapat mengidentifikasi bagian tubuh mereka yang lain, tetapi selangkangan dan payudara mereka tertutup, seolah-olah ditutupi oleh semacam sensor mosaik.

“Itu adalah penutup mata yang ajaib. Luar biasa, bukan? Laki-laki harus memakai salah satu dari itu ketika mereka masuk.”

“Tuan Asisten yang kebingungan itu juga lucu…”

Odile terkekeh ketika dia melihat reaksi Siwoo lucu. Sementara itu tubuh Odette bergoyang seperti hendak pingsan.

“kamu bisa menanggalkan pakaian sekarang, Tuan Asisten. Ikat ini di pinggangmu.”

Odile memberinya handuk besar.

Siwoo ragu-ragu dan melihat sekeliling sebelum berbicara.

“Bolehkah aku berganti pakaian sendiri dan kembali?”

“Hm, jika itu lebih nyaman bagimu, silakan!”

Setelah mendapat izin dari si kembar, dia dengan hati-hati melihat sekeliling dan pergi ke sudut ruang ganti.

Dia segera membuka pakaian dan melilitkan handuk di pinggangnya seperti yang diinstruksikan.

Meskipun rasanya seolah-olah dia sedang mengenakan rok saat handuknya berayun, dia merasa terhibur dengan kenyataan bahwa dia tidak perlu telanjang bulat.

“Jadi, bisakah kita masuk ke dalam?”

“A-Apa aku benar-benar harus masuk?”

"Ya, tentu saja!"

Si kembar merespons dengan tegas, masing-masing memegang salah satu tangannya saat mereka berjalan menuju pemandian pusat.

3.

"Wow…"

Saat Siwoo melangkah ke lorong yang menghubungkan ruang ganti dengan pemandian utama, dia hanya bisa menghela nafas kagum.

Pemandian itu sangat luas, tinggi, dan cukup terang.

Lantainya seluas lapangan sepak bola, dilapisi marmer yang didatangkan dari Mesir. Atapnya yang berkubah tinggi dihiasi panel kaca dekoratif segi delapan yang mengubah sinar matahari menjadi rangkaian lampu warna-warni yang mempesona.

Langit-langit dan dindingnya dihiasi mural fresco yang rumit, menambah suasana mewah. Patung dan air mancur ditempatkan di sekitar bak air panas, tempat air panas menyembur dan menggelembung.

Uap berkabut memenuhi pemandian, membawa aroma air yang menyenangkan dan wangi rempah, menciptakan suasana tenteram.

“Reaksinya serupa.”

"Ya! Dia tampak persis seperti dulu ketika kita pergi ke Gunung Roh untuk bermain!”

Tak peduli apa yang dikatakan atau dilakukan si kembar, Siwoo tidak bisa mengalihkan pandangannya dari pemandian.

Meski merupakan fasilitas berskala besar yang dapat dengan mudah menampung dua ribu orang, hanya ada sedikit orang yang hadir.

Mungkin hanya ada sekitar selusin orang di sini.

“Bolehkah aku berkeliling sebentar?”

“Selama kamu tidak melongo melihat penyihir lain, tidak apa-apa~”

"Oke!"

“Kami akan menikmati Vin Chaud kami di sini!”

Meninggalkan si kembar, yang dengan gembira menyesap minuman mereka melalui sedotan, Siwoo berjalan di lantai licin sambil melihat sekeliling.

Para penyihir di pemandian mengenakan berbagai pakaian, masing-masing menikmati tempat itu dengan caranya sendiri.

Ada yang mengenakan gaun, berbaring santai di kursi berjemur sambil membaca buku, ada pula yang telanjang bulat, bermalas-malasan di bak mandi berisi bunga mawar sambil minum alkohol.

Ada seorang pelayan yang memegang kuas yang terbuat dari ramuan herbal, mencelupkannya ke dalam minyak wangi dan mengoleskannya ke tubuh penyihir. Ada juga beberapa penyihir yang sedang mengobrol ramah.

Kedamaian, kemewahan dan rasa kemewahan yang luar biasa merasuki setiap sudut dan celah tempat itu.

Saat Siwoo berkeliling, seorang penyihir mendekatinya.

Dia memiliki rambut merah mencolok dan tubuh menggairahkan.

Meskipun penutup matanya menutupi penglihatannya, dia masih bisa melihat lekuk tubuh wanita itu yang menonjol.

“Apakah kamu tersesat, anak kecil?”

Dia membungkukkan pinggangnya hingga setinggi matanya, dengan lembut menyisir rambutnya di bawah telinganya.

Entah kenapa, dia menjilat bibirnya, yang memiliki warna rambut yang sama memikatnya, dengan cara yang menggoda.

“A-Ah, tidak… Aku hanya mengagumi lingkungan sekitar…”

"Jadi begitu. Hanya mengagumi, hm? Indah sekali, bukan?”

“Y-Ya. Sungguh menakjubkan…”

“Apa yang paling kamu sukai darinya?”

“Menurutku muralnya adalah…”

Penyihir berambut merah itu berjongkok di tempat, memulai percakapan dengannya.

“Ngomong-ngomong, jika Suster ini dalam kesulitan, apakah kamu bersedia membantu?”

“Apakah ada yang bisa aku bantu?”

“aku membutuhkan seseorang untuk mengoleskan minyak wangi ke tubuh aku. Di setiap bagian tubuhku. E~ve~ry~ bagian~”

“A-Apa?”

Saat Siwoo tergagap dalam kebingungan, beberapa penyihir lain berkumpul di sekelilingnya, mencoba memuaskan rasa penasaran mereka.

“Hm, siapa anak ini?”

“Dia bilang dia di sini untuk melihat-lihat. Aku menggodanya karena dia manis.”

“Apa maksudmu menggodanya? kamu akan membawanya pulang dan membesarkannya, bukan? Yah, dia memang memiliki wajah yang cukup cantik…”

"Benar?"

Para penyihir di sekitarnya mulai membelai rambutnya. Ujung jari mereka dengan lembut menyentuh bahunya.

Sentuhan mereka membawa sensualitas yang tidak salah lagi.

“Di mana tuanmu, Nak?”

“O-Di sana.”

Para penyihir mengikuti ujung jarinya dengan mata mereka. Begitu mereka melihat ke mana dia menunjuk, mereka terkejut dan segera berpencar.

Alasannya adalah; si kembar berjalan ke arah mereka dengan ekspresi marah.

Meskipun si kembar hanyalah penyihir magang, mereka adalah penyihir magang dari Countess Gemini. Para penyihir itu tidak memiliki kekuatan untuk melawan seseorang yang memiliki status Countess.

“Ada apa, Tuan Asisten? Aku bersumpah, aku memalingkan muka sebentar…”

Karena dia hampir terjebak dalam kenakalan penyihir tak dikenal, Siwoo dengan gembira berlari ke arah Odile, seperti anak hilang yang menemukan ibunya.

“Apakah mereka melakukan sesuatu yang buruk padamu?”

Odette bertanya dengan cemas begitu Siwoo sampai di sisi mereka.

“T-Tidak, aku hanya sedikit terkejut.”

“Maaf, aku seharusnya tetap dekat dengan kamu, Tuan Asisten…”

“Tidak apa-apa, mereka hanya mencoba berbicara denganku.”

“Kemarilah, tidak apa-apa.”

Odile berkata sambil menariknya ke pelukannya.

Saat Siwoo tiba-tiba bersentuhan dengan kulit telanjangnya, tubuhnya menegang.

“Tempat ini terlalu berbahaya, kita tidak bisa tinggal di sini. Ayo pergi ke kamar mandi pribadi.”

“Iya, ayo kita mandi bersama di sana, Pak Asisten!”

“A-Apa itu baik-baik saja?”

Siwoo bertanya dengan bingung ketika si kembar meraih pergelangan tangannya dan membawanya menuju kamar mandi pribadi yang disewa oleh Rumah Tangga Gemini.


Kamu bisa menilai seri ini Di Sini.

Bab lanjutan tersedia di genistls.com

Ilustrasi di kami perselisihan – perselisihan.gg/genesistls

—Sakuranovel.id—

Daftar Isi
Indowebnovel.id

Komentar