hit counter code Baca novel City of Witches Chapter 114 Bahasa Indonesia - Sakuranovel

City of Witches Chapter 114 Bahasa Indonesia

Reader Settings

Size :
A-16A+
Daftar Isi

༺ Kebodohan (4) ༻

1.

Dari pemandian pusat hingga pemandian pribadi yang disebutkan si kembar, mereka harus melewati total lima pintu.

Siwoo mengikuti sepasang pipi yang bergoyang di depannya dengan mata melebar.

Meski ia tidak bisa melihat detail bentuknya karena penutup matanya, pemandangan sepasang tubuh telanjang wanita berkelap-kelip di hadapannya sudah menjadi pengalaman yang menggairahkan baginya.

“Tempat yang tenang itu bagus, ya?”

“Cepat masuk, Tuan Asisten!”

Meski lebih kecil dari pemandian pusat, pemandian pribadi yang dibawa si kembar sama sekali tidak 'sederhana'.

Itu memiliki total lima pemandian luas, yang terkecil dapat menampung hingga sepuluh orang. Tampaknya ada yang mampu mengadakan kompetisi renang secara keseluruhan di kompetisi terbesar.

“Seperti yang mereka katakan, semua penyihir itu serakah. Maksudku, Tuan Asisten hampir saja diculik tepat di depan mata kita.”

“Mereka hanya mencoba melakukannya karena kamu manis, Tuan Asisten! Jangan terlalu khawatir!”

Menambahkan sedikit penghiburan dalam kata-kata mereka, si kembar, memimpin, mengangkat kaki mereka dan menuju ke baskom besar untuk mencuci tubuh mereka sebelum mandi. Mereka menuangkan air ke atas kepala mereka.

-Guyuran!

Saat mereka membersihkan tubuh mereka, Odile dengan halus meraih lengan Siwoo, yang terlihat ragu-ragu.

“Kemarilah, Tuan Asisten! Ayo cuci tubuh kita bersama-sama!”

“Kenapa kamu masih berdiri di sana?”

Suara si kembar pun sudah riuh. Sekarang setelah mereka memasuki ruangan besar ini, suara mereka bergema seolah-olah mereka sedang berbicara dengan mikrofon.

Sebelum Siwoo sempat memberi tahu mereka bahwa dia merasa sebaiknya dia tidak mandi bersama mereka meskipun matanya ditutup…

“Ta-da!”

"Hah?"

Odette dengan cepat membuka penutup matanya.

Dunia yang redup segera berubah menjadi cerah.

Tepat di depan matanya, dia melihat sisi telanjang Odette saat dia memercikkan air ke tubuhnya.

Dengan kata lain…

Dia bisa melihat anggota tubuhnya yang terentang dengan anggun, gundukan yang kokoh, seperti buah ceri, dan bokong yang montok.

“Waaah! Apa yang kamu lakukan?!"

Dia menutup matanya dan duduk di tempat.

Karena dia melihat tubuh telanjang tanpa filter mosaik untuk pertama kalinya dalam hidupnya, tidak aneh kalau dia bereaksi seperti ini.

Tanpa dia sadari, Odette terkikik sambil mengamati reaksinya sambil terus membasuh dirinya.

"Apa yang salah? kamu hanya melihat sekilas tubuh kita. Tunggu, mungkinkah? Apakah kamu mempunyai pemikiran aneh tentang kami, Tuan Asisten?”

Odile bertanya dengan senyum nakal di bibirnya saat dia memperhatikan dia menutup matanya erat-erat dan menutupinya dengan tangannya.

Dia selalu sedikit malu, tapi reaksinya saat ini berada pada level yang berbeda.

'Melihat Pak Asisten yang tadinya keren dan tenang berubah menjadi anak yang menggemaskan, sulit menahan godaan untuk menggodanya~'

“Kami pada dasarnya adalah saudara kandung yang memperlakukan satu sama lain dengan baik, bukan? Aku tidak akan pernah membayangkan sesuatu yang aneh tentang adikku~”

“Aku tidak membayangkan sesuatu yang aneh…”

Odette menahan tawanya saat melihat Siwoo yang kulitnya memerah sampai ke lengannya.

Kemudian, dia berbicara dengan nada berlebihan, seolah-olah dia sedang tampil dalam sebuah drama.

“Kami hanya ingin menghabiskan waktu bersama kamu, Tuan Asisten… aku tidak pernah menyangka kamu akan memiliki pemikiran aneh seperti itu…”

"Tidak seperti itu…"

“Kalau tidak seperti itu, lalu kenapa kamu terus mengalihkan pandanganmu? Jika kamu tidak memikirkan sesuatu yang aneh, tidak perlu melakukan itu, kamu cukup menemui kami tanpa merasa malu.”

“T-Tapi, aku laki-laki… Dan Nona Odile dan Nona Odette adalah perempuan…”

“Jadi, maksudmu kamu melihat kami sebagai wanita?”

Siwoo kesulitan menemukan kata-kata yang tepat untuk diucapkan, jadi dia menutup rapat bibirnya.

Wajahnya terbakar karena malu.

Hanya ketika dia hampir menangis, si kembar berhenti menggoda mereka.

“Maaf, apakah kita bertindak terlalu jauh?”

“Maaf~ Tapi, kamu lucu sekali, Tuan Asisten~ Kami tidak bisa menahannya~”

Mereka memeluknya, yang sedang berjongkok.

Sayang sekali bagi Siwoo, pelukan mereka tidak menenangkannya sama sekali.

Tidak ketika ia harus merasakan langsung lembut dan tubuh basah mereka menekannya.

“Kami tidak terlalu peduli tentang itu, sungguh.”

"Ya. Malah, merasa malu karenanya membuatmu terlihat lebih seperti anak kecil~”

Senyuman cerah menghiasi wajah mereka saat mereka mencoba menghiburnya.

Sepertinya mereka benar-benar ingin membungkusnya erat-erat dan mengurungnya di rumah.

“Apakah kamu ingin kami melakukan sesuatu untukmu?”

“…Bisakah kamu berpaling dan memasang penutup mataku lagi?”

“Tidak bisa. Mengapa kamu tidak duduk di sana? Selain itu, kamu akan merasa pengap jika terus memakai penutup mata itu.”

Odile meninggalkan Siwoo duduk di kursi berjemur di dekatnya dan selesai mencuci dirinya. Adapun Odette, dia menghilang sejenak sebelum kembali dengan minuman dingin bersoda di tangannya. Dia meletakkannya di sebelah kursi berjemur.

“Kami akan pergi dan bermain sebentar, tapi kami akan kembali. Jika kamu berubah pikiran, kamu dapat bergabung dengan kami, Tuan Asisten!”

"Oke…"

Melihat Siwoo masih menutup matanya rapat-rapat saat menjawab, Odette menggigit bibirnya. Dia hampir menangis karena menekan jantungnya yang berdebar kencang. Akhirnya, dia pergi dan bergabung dengan Odile.

“Ayo kita bertanding seperti biasa, Odette!”

"Tentu! Selama kamu tidak menggunakan sihir secara diam-diam kali ini, Kak!”

Suara gemericik air dan suara gembira si kembar bergema di seluruh dinding.

Setelah beberapa lama, Siwoo dengan hati-hati membuka matanya.

"Ah…"

Dia melihat mereka.

Wujud anggun si kembar saat berenang di bak mandi, bak sepasang peri yang sedang bermain di tengah danau.

Pemandangan ini membuat perut bagian bawahnya terasa geli.

Sensasi yang sama kembali ia rasakan saat ia membelai payudara Amelia tadi malam.

Seiring berjalannya waktu, disertai kegelisahan yang aneh ini, dia mulai merasakan sedikit kebosanan.

Bahkan pemandangan indah di sekelilingnya tidak cukup mengalihkan perhatiannya dari si kembar.

“Ayo bertaruh siapa yang bisa menahan napas paling lama di bawah air!”

"Oke!"

“Setelah itu, mari kita lihat siapa yang bisa menghentikan lebih banyak tetesan air yang jatuh dengan telekinesis kita!”

"Oke!"

Saat dia melihat si kembar bersenang-senang bermain di kejauhan, dia merasa agak tersisih.

Dibandingkan dengan mereka yang sedang bersenang-senang dengan berbagai permainan, Siwoo hanya duduk sendirian sambil menyesap minuman berkarbonasinya.

“Ugh, itu jelek…”

“Kamu tidak bisa bertahan lebih lama dariku di bawah air, Kak~”

“Kenapa kamu hanya pandai dalam hal-hal aneh ini?”

Pada akhirnya Odile keluar sebagai pecundang dengan skor 2 berbanding 5. Ia berjalan menuju kursi tempat Siwoow duduk.

Dia melirik diam-diam dan memperhatikan bahwa rambut keritingnya yang biasanya tebal menempel di kulitnya, memberinya penampilan yang agak memikat.

“Apakah kamu ingin bermain juga, Tuan Asisten?”

“…Tidak, aku baik-baik saja sendirian di sini.”

“Jangan katakan itu! Mari Bermain bersama!"

“Jika kamu tidak ingin bermain, kamu bisa masuk ke bak mandi di sana.”

“…”

Meskipun mereka bersenang-senang satu sama lain, mereka tampaknya mengkhawatirkan Siwoo.

Pertama-tama, alasan mengapa mereka datang ke sini adalah untuk bermain dengannya.

Meskipun dia tidak menanggapi secara positif undangan mereka, mereka tahu pasti bahwa dia ingin ikut bersenang-senang.

Siwoo saat ini bukanlah Asisten keren dan tenang yang mereka kenal, tapi Asisten yang lebih muda, tidak dewasa, dan imut.

Saat itulah mereka menyadari bahwa sebagai pihak yang lebih tua di sini, mereka harus memimpin.

“Baiklah, ikut kami. Kami akan mencuci tubuhmu.”

"…Hah?"

Diseret oleh si kembar, Siwoo digiring kembali ke tempat mereka mandi tadi.

Silakan duduk, Pelanggan!

Odette dengan kuat mendudukkannya di kursi mandi kayu sementara Odile menuangkan air hangat ke punggungnya.

Meski tempatnya sudah dipenuhi uap hangat, namun penambahan sumber air panas membuat tubuhnya serasa meleleh.

“Rasanya menyenangkan, bukan?”

"Ya…"

Jejak terakhir dari kehati-hatiannya telah hilang seperti gula.

Meskipun dia harus menundukkan kepalanya, hanya itu yang mengganggunya. Dia merasa segalanya menyenangkan.

“Aku akan mencuci rambutmu juga. Kamu tidak bisa masuk seperti ini, jadi tunggu sebentar lagi.”

“Kak, di mana kamu meletakkan sisir rambutmu?”

“Seharusnya di sana.”

"Oke! Aku akan mengambilnya!”

Odette bergegas pergi entah kemana.

Sementara itu, Odile tetap di sana dan dengan lembut menuangkan air ke rambut Siwoo yang licin karena minyak.

“Bagaimana rasanya, Pak Asisten? Apakah ini hangat?"

“Ya, ini hangat…”

"Hehehe…"

Odile mengeluarkan suara aneh saat dia mengusap rambutnya dengan jari, memastikan air didistribusikan secara merata.

Dia menuangkan minyak wangi ke rambutnya dan menyisirnya dengan sisir bergigi rapat yang dibawa Odette, memastikan minyak itu meresap ke setiap helai rambutnya.

“Ini campuran sari bunga cedarwood, nilam dan berbagai bahan lainnya. Itu yang selalu kami gunakan.”

“Sekarang rambut kamu akan memiliki aroma yang sama dengan kami, Tuan Asisten!”

“Apakah aku harus menutup mata? Apakah akan terasa perih jika mengenai mataku?”

“Yah, matamu sudah tertutup…”

Ketika mereka melihatnya dengan mata tertutup dan kepala dimiringkan ke belakang, mereka dapat melihat mengapa pelayan mereka begitu bahagia setiap kali mereka memandikan mereka.

Mereka merasa seperti sedang menghiasi boneka yang halus. Itu menyenangkan.

"Ah…"

Saat Odile memijat kulit kepala Siwoo dengan sisir, sentuhan menyegarkannya menyebabkan Siwoo secara naluriah membuka bibirnya dan bersandar lebih jauh ke belakang. Tapi, dia berhasil menjaga keseimbangannya.

Bibirnya menjadi rileks karena sensasinya, seolah-olah sedang menghujaninya dengan perhatian yang lembut.

Kemudian, rasa mengantuk mulai menjalar, disertai sensasi kesemutan yang menyenangkan.

“Apakah kamu merasa nyaman?”

“Kami akan mencuci tubuhmu juga!”

"Ya…"

Dengan kewaspadaan penuh, Siwoo dengan mudah menerima tawaran si kembar tanpa ragu-ragu.

Sementara Odile merawat rambutnya, Odette menyabuni spons dengan banyak gelembung sabun.

Kemudian, dia mulai rajin menggosok tubuhnya, mulai dari lengan dan kakinya.

Saat tubuh Siwoo mengalami perlakuan kekaisaran si kembar dan menyerap suasana tenang, ketegangan di tubuhnya perlahan menghilang.

Odile menuangkan air ke rambutnya yang basah, menyapu minyak wangi.

“Rambutmu tampak baik-baik saja… Saatnya menata punggungmu!”

Awalnya dia merasa terbebani dengan kebaikan si kembar, namun seiring berjalannya waktu, dia menjadi terbiasa.

Karena pinggangnya terbungkus handuk dengan baik dan matanya tertutup rapat, dia berpikir tidak akan ada masalah jika dia membiarkan mereka melakukan apa pun yang mereka inginkan.

Tapi, saat dia merasakan sensasi menenangkan dan lembut di punggungnya…

“Uh…!”

Dia merasakan kulit lembab seseorang menekan punggungnya dengan lembut, meluncur dari punggung bawah hingga ke lehernya.

Mungkin karena gelembung sabunnya, dia juga merasakan kelembutan dan kelenturannya.

Sensasi dua gundukan yang ditekan dan digesekkan satu sama lain terasa jelas di punggungnya.

“A-Apa aku benar-benar perlu—?”

Dia bahkan tidak sempat bertanya tentang apa yang terjadi saat sensasi yang sama kembali melanda dirinya.

Saat itulah dia mengerti apa yang sedang terjadi.

“Karena kamu tidak bisa menyentuh punggungmu, aku harus mencucinya sampai bersih~”

Suara Odile membawa sedikit nada main-main.

Dia menggosok punggungnya menggunakan payudaranya sebagai pengganti spons.

Tak hanya itu, ia pun menggunakan payudaranya yang telanjang.

“M-Nyonya. Odile…?”

"Ya? Apakah ada yang salah?"

Odile menyela, memotong kata-kata Siwoo.

Dengan sikap acuh tak acuh, dia menempelkan payudaranya dengan kuat ke punggungnya sekali lagi dengan santai.

"Ah…"

Menghadapi reaksi putus asanya, Siwoo ragu untuk menanyakan pertanyaan yang ada di pikirannya; 'Apakah kamu membasuh punggungku dengan dadamu?'

Dia tidak ingin menjadi sasaran olok-olok jika kemungkinan kecil hal itu tidak terjadi.

Bagaimanapun juga, ini adalah Kota Penyihir, tidak aneh jika memiliki spons yang akan memberikan sensasi serupa jika digunakan.

Dan yang lebih penting, dia tidak membenci sensasi ini.

Dia bisa merasakan alat kelaminnya dirangsang dan sensasi kesemutan yang menyenangkan di perut bagian bawah.

“Aku juga ingin melakukannya, Kak!”

“Kenapa kamu ikut campur lagi? Temukan hal lain untuk dilakukan.”

Mengamati Odile membasuh tubuh Siwoo dengan tubuhnya sendiri, Odette cemberut sambil memegang spons di tangannya.

“Ugh… Kak, kenapa tidak sekali saja— Hah?”

Tidak mungkin Odette menyerah begitu saja.

Apalagi saat dia mengira adiknya sedang bersenang-senang.

Namun kali ini, Odile tidak memaksa untuk menghalanginya melakukan apa yang ingin dia lakukan.

“Baiklah, ayo bertukar tempat.”

Dia pindah dan bertukar posisi dengan saudara perempuannya.

Sekarang dialah yang memegang spons dan duduk di depan betis Siwoo, mencuci sela-sela jari kakinya dengan spons. Sementara itu, Odette menempel pada Siwoo dan mengusap punggungnya dengan payudaranya.

“H-Hah…”

“Apakah kamu menikmatinya, Tuan Asisten?”

Berbeda dengan kakaknya, Odette tidak berniat menyembunyikan fakta bahwa dia sedang menggosokkan payudaranya ke punggungnya.

Dia membungkuk dan dengan penuh semangat mengusap bagian atas tubuhnya sambil berbisik manis ke telinganya.

Saat dua tonjolan menonjol di dadanya menjadi lebih kencang akibat aksinya, napas Odette menjadi lebih panas daripada sumber air panas.

“Haah… S-Bagiku, aku menikmatinya~”

Saat itulah Siwoo menyadari bahwa keadaan berubah menjadi tidak biasa.

Odile, yang memperhatikan jari-jari kakinya bergerak dengan geli, juga menyadari apa yang sedang dilakukan adiknya.

“Punggungmu kecil sekali dan lucu, Tuan Asisten… Haah…”

“Hei, Odette!”

"Apa? Dia juga menyukainya! Benar, Tuan Asisten?”

Siwoo menganggukkan kepalanya secara impulsif.

'Apa menurutmu aku akan tetap diam setelah melihatmu melakukan hal seperti itu?'

Odile merasakan rasa frustasi setelah menyaksikan tindakan adiknya yang tiba-tiba.

Saat itulah dia melihat tonjolan di bawah handuk Siwoo.

Dengan seringai licik, tangannya merayap ke bawah handuk, menggali ke dalam paha bagian dalam pria itu.

“aku akan memastikan untuk membersihkan area ini juga, Tuan Asisten~”


Kamu bisa menilai seri ini Di Sini.

Bab lanjutan tersedia di genistls.com

Ilustrasi di kami perselisihan – perselisihan.gg/genesistls

—Sakuranovel.id—

Daftar Isi
Indowebnovel.id

Komentar