hit counter code Baca novel City of Witches Chapter 92 Bahasa Indonesia - Sakuranovel

City of Witches Chapter 92 Bahasa Indonesia

Reader Settings

Size :
A-16A+
Daftar Isi

༺ Perawatan (2) ༻

1.

Seperti biasa, hari Amelia diawali dengan kunjungan ke kamar Siwoo.

Sudah sebulan sejak Yebin memulai perawatan intensifnya. Sebagian besar organnya, kecuali otaknya, telah disembuhkan.

Akibatnya, lingkaran sihir rumit yang pernah menyelimuti dirinya telah dihilangkan.

Keterampilan Yebin Smyrna jelas luar biasa dan tidak diragukan lagi.

Lagipula, dia mengembalikan tubuh Siwoo yang hancur, yang berada di ambang kematian jika dibiarkan, ke keadaan semula dalam hitungan hari.

Seperti yang dijanjikan, dia berhasil melakukan apa yang penyihir lain tidak bisa lakukan, memulihkan tubuh manusia yang rusak parah hingga sejauh ini.

Kini, bahkan tanpa menunda jam biologisnya, Siwoo mampu bernapas dan menjaga detak jantungnya sendiri.

Semua fungsi fisiologisnya, termasuk kinerja kardiopulmoner telah pulih kembali.

Amelia akhirnya bisa merasakan secercah harapan bahwa dia bisa selamat.

Ketika dia melihat warna kulitnya kembali untuk pertama kalinya, dia menggenggam tangannya untuk merasakan denyut nadinya untuk waktu yang lama.

Tapi, kecurigaan Yebin tentang bagaimana dia bisa berubah menjadi berbeda dari sebelumnya sangat membebani dadanya.

Namun demikian, dia berulang kali bergumam pada dirinya sendiri, 'Hanya dia yang hidup saja sudah cukup.' sambil dengan cermat menghitung kapalan yang menembus jari-jarinya satu per satu.

“Oh, aku minta maaf… aku tidak menyadari kamu ada di sini.”

“Tidak, tidak apa-apa. Silakan masuk."

Pintu terbuka saat Yebin memasuki ruangan.

Dibandingkan dengan pakaian aneh yang dia kenakan saat pertama kali mereka bertemu, dia lebih terlihat seperti penyihir yang mengesankan.

Amelia diam-diam dan lembut melepaskan genggamannya pada tangan Siwoo.

Upaya dan dedikasi Yebin begitu luar biasa sehingga Amelia, yang hanya menonton dari pinggir lapangan, tidak punya apa-apa untuk diomeli atau dikhawatirkan.

Dia tidak hanya mencurahkan dua belas jam sehari untuk perawatannya saja, dia juga mendedikasikan delapan jam lagi untuk membenamkan dirinya pada penelitian 'Sihir Magnet' dengan tujuan memulihkan otaknya.

Dia hanya punya waktu empat jam untuk istirahat, praktis menghabiskan seluruh harinya untuk perawatan Siwoo.

Amelia sangat menyadari hal ini, oleh karena itu ia menahan diri untuk tidak terus-menerus menanyakan detail kondisinya kepada Yebin.

Namun, di saat-saat seperti ini, rasa putus asanya akan jawaban tidak bisa dibendung.

“Bagaimana kondisinya?”

“Yah, semuanya kecuali mata kirinya, yang sengaja tidak aku sembuhkan untuk memberi ruang untuk operasi otak, telah kembali normal. Kondisinya juga sudah stabil.”

Mengubahnya dari keadaan setengah mati, mati otak ke kondisinya saat ini adalah sebuah keajaiban.

Ini adalah pencapaian yang bahkan pengobatan modern pun anggap tidak masuk akal, atau bahkan mustahil.

“Sekarang semua persiapan sudah selesai. Kami akan melanjutkan rekonstruksi sirkuit sihirnya serta regenerasi otaknya dalam tiga hari.”

Amelia bangkit dari tempat duduknya, mendekati Yebin dan memeluknya erat.

“Terima kasih banyak, sungguh…”

“K-Kamu tidak perlu pergi sejauh ini. Baroness, dukunganmu adalah, oh—!”

"Terima kasih terima kasih…"

Yebin nyaris tidak bisa melepaskan diri dari pelukan eratnya yang cukup mencekiknya.

Jika dia mengatakan dia tidak merasakan pencapaian, dia berbohong. Meski begitu, masih ada sesuatu yang ingin ia sampaikan kepada Amelia.

“kamu bisa menghabiskan lebih banyak waktu dengan Tuan Siwoo. aku di sini hanya untuk pemeriksaan singkat. Aku akan pergi sekarang…”

"Oke…"

Yebin menghela nafas sambil menutup pintu dan kembali ke kamarnya.

Sebuah meja besar yang dibawa dari ruang makan dibanjiri tumpukan model otak dan ribuan lembar kertas.

Jika Shin Siwoo adalah salah satu dari banyak hewan yang tidak relevan, dia tidak perlu melakukan persiapan sebanyak ini.

Dia telah memulihkan fungsi yang diperlukan untuk kelangsungan hidupnya, serta memicu neuroplastisitas.

Yang perlu dia lakukan hanyalah membangunkannya dari komanya.

Tapi, itu adalah tugasnya untuk mengembalikannya sedekat mungkin ke kondisi aslinya.

Untuk menjaga pikiran, ingatan, ide dan pola perilakunya.

Selain itu, rencananya, yang berjalan mulus seperti layar yang tertiup angin, terhenti.

Meskipun menerima makalah masternya dan dengan cermat meninjau pengetahuan yang diturunkan kepadanya melalui mereknya, dia hanya bisa sampai pada satu kesimpulan.

Dia memutuskan untuk memberikan periode penyangga selama tiga hari sehingga dia dapat mengeksplorasi pilihan lain, namun secara realistis, kemungkinan untuk menemukan alternatif dari rencana awalnya sangatlah rendah.

“Tapi bagaimana aku bisa menyampaikan hal ini kepada Baroness…?”

Yebin merosot ke meja.

Prosedur medisnya sendiri rumit dan rasa malunya membuatnya sulit mengutarakan masalahnya.

Yang terpenting, dia tidak tahu bagaimana menyampaikan solusi ini kepada Baroness. Ini adalah kekhawatiran terbesarnya, sesuatu yang paling dia khawatirkan.

Akan lebih mudah jika dia tidak menyaksikan kasih sayang dan perlakuan Baroness terhadap Siwoo.

Dia teringat Amelia, yang menghabiskan waktu berjam-jam setiap hari hanya dengan memegang tangannya di sisinya.

“Dia sangat berarti baginya. Bagaimana mungkin aku bisa menyarankan hal itu…?”

Apakah dia akan menerima metode operasi ini karena kebutuhan masih harus dilihat.

“Tapi serius, apa yang harus kukatakan padanya…?”

Dilema Yebin semakin dalam.

2.

Di ruang yang gelap gulita.

Kesadaran Siwoo dengan lamban berenang tanpa tujuan, melayang tanpa apapun untuk dipegang atau dipegang.

Di bawahnya ada dua, tidak, mereka telah bergabung menjadi satu struktur utuh sekarang.

Itu adalah segalanya yang Siwoo bangun dalam hidupnya. Namun bangunan itu telah hancur menjadi puing-puing belaka, seolah-olah terkena serangan rudal.

Namun, puing-puing tersebut tetap bersinar cemerlang meski seharusnya fungsinya sudah dihentikan.

“…”

Siwoo mengamati pemandangan ini dengan cermat.

Setelah menelitinya, dia memahaminya, namun alur pemikirannya terganggu.

Untuk menjembatani kesenjangan dari perpisahannya, dia hanya bisa mengandalkan alasan dan naluri yang tidak murni.

Matanya tak tergoyahkan, tidak terganggu oleh apa pun, memusatkan perhatian pada tumpukan puing yang dulunya merupakan lingkaran sihir.

Dia mengangkat lengannya.

Tanpa niat atau kontemplasi apa pun.

Meski begitu, seperti yang selalu ia patuhi, lingkaran sihir mulai bergerak.

-Gemuruh!

Dunia berubah ketika jurang hitam bergetar.

Roda gigi, garis, titik, karakter, dan bayangan, keluar dari cahaya keemasan, semuanya muncul sekaligus.

Tanpa bimbingan apa pun, mereka menelusuri lintasan yang anggun seperti bintang di galaksi, mengikuti akal dan naluri saat mereka akhirnya menetap di tempat yang semestinya, masing-masing memancarkan cahaya redup.

Penciptaan muncul dari kehancuran, sebuah filosofi yang setua waktu itu sendiri.

Dari abu kehancuran tersebut, warisan puluhan ribu fragmen menciptakan bentuk 'aturan' yang benar-benar berbeda.

Di pupilnya, bola emas yang bersinar indah muncul.

Bagaikan telur yang mengandung kebenaran tak terbatas, aturan-aturan baru lahir di tengah bayang-bayang.

“…”

Memperlakukan seolah-olah semuanya tidak ada artinya, dia melambaikan tangannya saat semuanya runtuh sekali lagi.

'Peraturan' baru dibentuk, tidak dibatasi oleh peraturan yang sudah ada.

Kontradiksi seperti itu terpecah ke dalam jurang yang dalam.

Puing-puing yang hancur menyebar di bawahnya, sama seperti sebelumnya, menunggu perintah dari tuannya.

Di dalam ruang, menyerupai lautan jurang gelap yang tak terbatas, Siwoo mengangkat tangannya, menciptakan dan menghancurkan hukum dengan setiap lambaian tangannya.

aku.

Kebebasan.

Apa itu 'aku'?

Apa itu 'kebebasan'?

Kerutan terbentuk di alisnya saat kedua kata itu tiba-tiba menyentuh pinggiran kesadarannya.

Meski merenung selama ribuan tahun, tidak ada yang terwujud dari kedalaman jurang mautnya.

Sekali lagi, dia mengangkat tangannya.

Seperti dewa yang memutar dadu secara membabi buta hingga dia mencapai hasil yang diinginkannya, dia melanjutkan simfoninya.

Sama seperti dia adalah pencipta dunia, dia juga merupakan perusak dunia.

Waktu ada di pihaknya.

Bagaimanapun, jurang ini adalah dunianya.

3.

Amelia berbaring di tempat tidurnya, melamun.

Penelitiannya tentang kondisi Siwoo telah terhenti sejak lama.

Karena Yebin sudah ada di sini, penelitiannya menjadi tidak ada artinya.

Tapi, bahkan penelitian sihirnya yang biasa pun terhenti juga, jadi hari-harinya telah berubah menjadi siklus monoton merawat Siwoo dan berbaring tanpa tujuan di tempat tidurnya.

“Bolehkah aku masuk, Amelia?”

"Kamu boleh."

Saat itu, suara Sophia yang diiringi ketukan pelan di pintu masuk ke telinganya.

Meskipun Sophia selalu mengganggu privasinya dan terus-menerus mengganggunya, kunjungannya menjadi lebih sering akhir-akhir ini.

Amelia paham bahwa Sophia sedang berusaha menghibur temannya yang sedang berduka, sehingga dia merasa bersyukur atas sikapnya.

Saat Sophia memasuki kamar, dia melihat Amelia terbaring lesu di tempat tidurnya, sesuatu yang telah dilakukan Amelia selama beberapa waktu sekarang. Melihat ini, dia menghela nafas dalam hati.

Ia tahu kalau Amelia sedang kesusahan akibat tragedi yang menimpa Siwoo, namun ia tidak menyangka kalau temannya itu akan mengalami hal yang sama. ini dengan buruk.

Rasanya noda air mata di bantalnya telah menjadi hiasan permanen.

Meski begitu, dia tidak menghakimi temannya, dia juga tidak berpikir bahwa temannya hanya membuat keributan.

Bagaimanapun, Amelia sudah mengalami keterkejutan karena kehilangan tuannya dan pernah menutup diri secara emosional.

Ia memahami bahwa Amelia adalah anak yang lembut, membenamkan dirinya dalam dunianya sendiri sambil tetap berhati-hati dalam membuka hatinya kepada orang lain.

Agar Amelia yang seperti itu akhirnya mengumpulkan keberanian untuk membuka hatinya sekali lagi, hanya untuk mengalami kejadian traumatis lainnya, Sophia tidak bisa menganggap enteng kondisinya.

“Bolehkah aku berbicara denganmu sebentar?”

“Maaf, aku belum siap melakukannya saat ini.”

"Ini penting."

Melihat sikap Sophia yang serius, Amelia dengan enggan duduk dari tempat tidurnya.

Rambut emasnya tergerai anggun, membawa keharuman yang menyenangkan.

“Apakah ini tentang Siwoo?”

"Ya."

Sophia duduk di tempat tidur secara alami, mengulurkan tangan untuk memegang tangan Amelia.

“Apa yang akan aku katakan mungkin terdengar tidak nyaman dan rumit bagi kamu.”

“A-Tentang apa ini? Apa ada yang salah dengan—?!”

"Tenang. Aku mengutarakan kata-kataku dengan buruk. Ini sebagian besar tentangmu. Itu ada hubungannya dengan dia juga, tapi…”

Perkataan Sophia menimbulkan rasa prihatin dalam diri Amelia dan ia mulai khawatir jika ada yang tidak beres dengan kondisi Siwoo.

Melihat ini, Sophia dengan tenang membelai rambutnya untuk menghiburnya saat wajahnya menjadi pucat.

“Bagaimana perasaanmu tentang dia?”

Mata Amelia menunjukkan kebingungannya, bertanya-tanya mengapa Sophia bersikap begitu samar. Karena itu, dia tidak bisa segera merumuskan tanggapan.

"Aku suka dia…"

Setelah jeda yang lama, dia akhirnya berhasil berbicara.

Sophia mengencangkan genggamannya pada tangan Amelia sambil menanyakan pertanyaan lain.

"Bagaimana dengan aku?"

"aku menyukai kamu juga."

"Mengapa?"

“…Apa aku harus memberitahumu?”

Amelia menghindari kontak mata saat dia menjadi malu.

Melihat ini, penyihir lainnya menghela nafas sebelum menganggukkan kepalanya.

Setelah melihat reaksi temannya yang aneh dan penasaran, Amelia akhirnya berbicara dengan nada lembut.

“Karena kamu selalu membantuku… Selalu ada untukku… Juga, karena kita berteman…”

“Lalu bagaimana dengan Siwoo? Apakah kamu menyukainya sebagai teman? Atau apakah kamu menyukainya sebagai laki-laki?”

“…”

Benar saja, Amelia tidak bisa memberikan jawaban yang jelas.

Sebenarnya, Sophia menyadari sesuatu yang sangat aneh.

Tentu saja, keterbukaan Amelia terhadap seseorang dan menyadari emosinya merupakan perkembangan positif baginya.

Salah satu alasan Sophia mencoba memasangkannya dengan Siwoo adalah untuk membantu pertumbuhan emosinya.

Namun, ia gagal memperhitungkan betapa rumitnya kondisi Amelia saat ini.

Apakah perasaannya terhadap Siwoo hanyalah sebuah isyarat niat baik? Atau apakah itu cinta?

Jika jawabannya bukan keduanya, mungkin dia salah memahami perasaannya.

Meski begitu, Sophia tidak yakin akan hal itu.

Bukannya dia tidak mengira Siwoo bisa menjadi pasangan Amelia.

Pria yang baik dan terhormat seperti dia tidak mudah didapat.

Terlebih lagi, meskipun dia menyayangi Amelia, dia tidak akan berusaha mengganggu kehidupan romantis Amelia.

“Bisakah kamu menjawabku?”

Setelah sekian lama ragu, Amelia akhirnya angkat bicara.

“Menurutku… aku mencintainya… Secara romantis…”

“Bagaimana jika kamu salah memahami perasaan itu?”

“Sofia!”

Suara yang tajam, seperti pecahan kaca, membelah udara.

Itu adalah reaksi langsung.

Mata geram Amelia tertuju pada Sophia.

Sekalipun mereka berteman, dia tetap tidak bisa memaafkan Sophia yang menyangkal perasaannya.

Kilatan di matanya dipenuhi amarah.

“Maaf, tapi aku harus memberitahumu tentang ini. Ini adalah sesuatu yang kamu sama sekali tidak mengerti.”

“Aku mungkin tidak tahu segalanya tapi setidaknya aku tahu bahwa itu cinta.”

“Amelia, tenanglah sejenak…”

“Hanya dengan melihatnya terbaring di sana, hanya dengan berpikir dia akan meninggalkan sisiku membuat hatiku sakit! Jika emosi ini bukan cinta, lalu apa?!”

Luapan rasa frustasi Amelia menjadi penegasan bagi Sophia.

Bahwa dia tidak jatuh cinta pada Siwoo.

Sebaliknya, dia merasa berhutang budi padanya dan dia merasa takut kehilangan dia.

Keduanya bukan cinta.

Lalu, apa itu cinta?

Apa rasa bersalahnya?

Apa tanggung jawabnya?

Apa hubungan itu?

Apa itu kasih sayang?

Apa itu kebaikan?

Apa itu persahabatan?

Amelia tidak akan tahu jawabannya.

Lagipula, dia baru saja membuka matanya terhadap dunia dan emosi.

Seperti bayi itik yang mengenali makhluk pertama yang dilihatnya sebagai induknya dan mengikutinya berkeliling.

Jika dia salah mengira emosi yang sebenarnya tidak dia miliki, apa yang akan terjadi?

Bagaimana jika campur tangan Sophia yang berlebihan justru menimbulkan aliran emosi yang tidak wajar?

Pertama-tama, bagaimana jika pengaruh 'sihir' telah mengubah hubungan mereka dengan hal lain padahal itu hanya sekedar perasaan 'niat baik' terhadap satu sama lain?

Apakah perasaan seperti itu bisa digolongkan sebagai 'cinta'?

“Aku minta maaf karena membuatmu marah, tapi ada sesuatu yang aku ingin kamu dengar.”

Sophia memberi isyarat dan pintu terbuka.

Dari balik pintu, si kembar berdiri dengan mata berkaca-kaca.

“Profesor Amelia…”

“Ada sesuatu yang ingin kami sampaikan padamu.”

Mereka berdiri di sana, menundukkan kepala seolah hendak mengakui dosa besar.


Kamu bisa menilai seri ini Di Sini.

Bab lanjutan tersedia di genistls.com

Ilustrasi di kami perselisihan – perselisihan.gg/genesistls

—Sakuranovel.id—

Daftar Isi
Indowebnovel.id

Komentar