hit counter code Baca novel City of Witches Chapter 93 Bahasa Indonesia - Sakuranovel

City of Witches Chapter 93 Bahasa Indonesia

Reader Settings

Size :
A-16A+
Daftar Isi

༺ Perawatan (3) ༻

1.

Tiga hari telah berlalu dan tanggal yang dijanjikan telah tiba.

Yebin menatap Amelia dengan tatapan kosong saat mereka berdiskusi satu lawan satu mengenai keadaan Siwoo.

Selama ini dia menderita, berusaha mencari cara alternatif untuk mengobatinya, namun pada akhirnya, dia gagal melakukannya.

Menunda operasi Siwoo lebih jauh akan terbukti sulit dan dia sangat membutuhkan izin Amelia sebagai wali dan kekasih Siwoo (setidaknya menurut spekulasi).

“…Kondisinya sebagian besar stabil.”

Sebelum membeberkan berita besarnya, Yebin menceritakan hasil tes terbaru Siwoo.

Namun, pupil mata Amelia yang kosong sepertinya menembus menembus dirinya.

Lebih tepatnya, dia tampak menatap kosong ke angkasa.

"Istri baron…?"

“Ah, maaf, apa yang baru saja kamu katakan?”

“Aku akan mengatakannya lagi.”

Dia dengan sempurna mengulangi kata-katanya seperti burung beo, tapi dia tidak bisa menyembunyikan kebingungannya.

Biasanya kalau bicara soal Siwoo, Amelia akan mendengarkan dengan penuh perhatian bahkan detail sekecil apa pun.

Dia tidak pernah bertanya pada Yebin tanpa henti karena dia tidak ingin Yebin merasa terbebani, tapi jika ada celah sekecil apa pun untuk bertanya, dia akan segera menerkamnya.

Yebin merasa lancang memikirkan hal ini, tapi menurutnya bagian Amelia ini lucu.

Meski begitu, Amelia sepertinya sedang melamun selama laporan hari ini.

'Apakah terjadi sesuatu?'

Yebin mendapati dirinya memiringkan kepalanya secara tidak sengaja karena kebingungan.

Meski begitu, dia tidak bisa begitu saja mengutarakan kekhawatirannya. Selain itu, dia tidak mendapat keringanan hukuman karena betapa pentingnya kata-kata yang ingin dia sampaikan.

"Memang. Kamu telah bekerja keras selama ini, Smirna. aku tidak akan melupakan ini dan aku pasti akan memberikan kompensasi yang adil kepada kamu.”

“Y-Ya! I-Bagiku, menyelamatkan nyawa orang lain rasanya bermanfaat! T-Tapi, um… I-Ada sesuatu yang ingin aku bicarakan denganmu mengenai operasi terakhir Tuan Siwoo…”

Yebin melirik sekilas ke arah Amelia, mencoba membaca ekspresinya.

Mata biru langitnya sepertinya mendesaknya untuk segera angkat bicara.”

“Aku akan mendengarkanmu dengan baik kali ini.”

“A-Ah, y-ya… U-Um…”

Meskipun Amelia tidak menunjukkan ketidaksabaran, Yebin mendapati dirinya tersandung pada kata-katanya.

Akhirnya, dia memejamkan mata sebelum melanjutkan penjelasannya dengan singkat.

“Untuk kesembuhan total, selain regenerasi otaknya, dia perlu menjalani perawatan terpisah.”

“Ya, kamu sudah memberitahuku tentang hal itu sebelumnya.”

Amelia mempertanyakan kenapa dia mengungkit hal ini lagi, membuat Yebin mulai tergagap.

“A-Apa yang kami coba lakukan pada dasarnya adalah bentuk entropi terbalik, k-kau paham? I-Ini seperti mengembalikan kertas yang terbakar ke keadaan semula, tapi, u-um… I-Dalam kasus kita, kita memerlukan setidaknya petunjuk awal tentang kesadarannya…”

“Kesadaran seperti apa?”

“Y-Yah, aku belum pernah melakukan restorasi pada tingkat seserius ini, t-tapi berdasarkan penelitianku… M-Pokoknya, yang ingin kukatakan adalah!”

"Tenang. Kamu tidak perlu menahan diri, ceritakan semuanya padaku.”

Sulit bagi Yebin untuk menenangkan dirinya karena isi perkataannya.

Amelia hanya bisa mempertahankan sikap tenangnya karena dia tidak tahu apa yang akan menimpanya.

“K-Untuk restorasi, kita membutuhkan 'indikator'…”

“Dan, apa yang ingin kamu katakan adalah…?”

Sama seperti ujung-ujungnya yang merupakan komponen penting untuk menyelesaikan teka-teki yang rumit dan rumit, Yebin membutuhkan informasi tentang keadaan asli Siwoo.

“A-Apa yang ingin aku katakan adalah… Metode pengumpulan indikator itu. Ada dua di antaranya, salah satunya adalah… Untuk membangkitkan kesadarannya dalam kondisinya saat ini dan menggunakan mantra yang disebut 'Regresi Memori'. Pada dasarnya aku akan menyatu dengan kejiwaannya, mengamati pengalaman hidup dan ingatannya dan merekonstruksi segalanya berdasarkan itu… T-Namun, metode ini melibatkan mengintip ke dalam ingatannya tanpa meninggalkan satu pun yang tidak teramati, jadi ada kemungkinan aku akan menyerang. privasinya…”

“…”

Membiarkan seseorang membaca seluruh ingatannya tanpa persetujuannya terasa sangat salah bagi Amelia.

“Tapi, ada masalah dengan metode ini.”

"Apa itu?"

“Ini mengaburkan batas antara kesadaran pengguna dan subjek. Selama proses tersebut, sirkuit sihir subjek akan menjadi penghalang yang signifikan… Itu sebabnya, sebelum memulai mantranya, kita harus menghapus semua sirkuit sihirnya…”

"Itu berarti…"

Siwoo tidak lagi bisa menggunakan sihir.

Mendengar hal tersebut, pikiran pertama yang terlintas di benak Amelia adalah…

'Tidakkah ini akan mencegah dia menggunakan sihir dimensional untuk melarikan diri kapan pun dia mau?'

Sebuah pemikiran yang sangat egois.

"Ha…"

Menyadari pikiran jahatnya, Amelia menghela nafas dan menggelengkan kepalanya.

Dia merasa malu karena berpikir seperti itu.

“Tidak, itu tidak mungkin terjadi.”

Amelia dengan tegas menolak gagasan itu.

Meski begitu, penolakannya bukanlah suatu pencapaian luar biasa karena sudah menjadi dasar kesopanan manusia untuk tidak melakukan hal seperti itu tanpa persetujuan Siwoo.

“Bagaimana dengan metode kedua?”

Amelia ragu-ragu sebelum bertanya. Kali ini, Yebin semakin tergagap.

Dia dengan hati-hati mengeluarkan kata-katanya setelah berulang kali melihat ekspresi Amelia.

Sebenarnya, Yebin tidak yakin ini adalah metode yang tepat.

Belum lagi cara ini sangat berkaitan dengan etika terlebih dahulu.

“…S-Hubungan s3ksual…”

“…?”

“T-Untuk merangsang salah satu fungsi fisiologis paling naluriah, hasrat s3ksual, diperlukan hubungan s3ksual. Hal ini pada gilirannya akan mengaktifkan sistem limbiknya yang tidak aktif. Jika prosesnya berjalan lancar, kemungkinan besar hal itu akan sangat mengurangi efek samping yang diharapkan dari seluruh perawatannya, yaitu mati rasa emosional…”

Yebin terus mengoceh.

Melihat ekspresi Amelia saja sudah membuatnya ketakutan.

Meski hal ini tidak bisa dihindari, dia tetap membicarakan tentang berhubungan S3ks dengan pria Amelia.

Dia tidak ingin dia berpikir bahwa dia adalah seorang pelacur yang mencuri kekasih orang lain, jadi dia mengklarifikasi kemurnian dan kepolosannya terlebih dahulu.

“B-Namun, a-aku… Sebenarnya aku tidak punya pengalaman apa pun…”

"…Aku juga tidak."

“A-Ah, aku mengerti…”

“…”

'Hah, mereka belum melakukan hubungan fisik?'

Situasinya bahkan lebih rumit dari perkiraan Yebin, yang membuatnya semakin putus asa. Namun, Amelia segera mendapatkan kembali ketenangannya dan mulai memimpin dalam menyelesaikan ketegangan.

“aku akan memberikan kamu kerja sama penuh aku dalam aspek itu.”

Amelia telah mempelajari tentang hubungan s3ksual antara pria dan wanita, bagaimana hal itu dilakukan dan pola pikir serta emosi apa yang diperlukan selama proses tersebut.

Pada dasarnya, dia hanya mengetahuinya dari buku.

Setelah mendengar apa yang dikatakan si kembar, dia menjadi tidak yakin tentang perasaannya terhadap Siwoo, tapi dia cukup bertekad untuk melakukan apa yang perlu dia lakukan.

“A-Ah, t-tidak, aku belum selesai bicara… A-Tentang hubungan intim… A-Akulah yang harus melakukannya…”

"Apa…?"

“K-Karena aku perlu memberikan penyembuhan saat melakukan… I-Hubungan… K-Dengan Tuan Siwoo… K-Kau tahu, selama ereksi dan orgasme, ada potongan informasi yang tertanam dalam gelombang sihir yang dikeluarkan oleh kedua proses tersebut. … D-Dan selama proses hubungan emosional dan naluri saat alat kelamin pria dan wanita bersatu, aku harus menggunakan momen itu untuk melacak dan merekonstruksi sistem sirkuit sarafnya menjadi sistem yang sesuai dengan kondisi mentalnya…”

Yebin melanjutkan penjelasannya, yang terdengar seperti alasan, selama sepuluh menit. Tapi, Amelia setengah mendengarkan perkataannya saat itu.

Membiarkannya mencampurkan dagingnya dengan wanita lain demi menyelamatkan nyawanya.

Menurut kebijaksanaan konvensional Amelia, hal ini tidak akan menjadi masalah besar.

Pertama-tama, dia tidak pernah menganggapnya sebagai subjek potensial untuk ketertarikan s3ksual dan dia bahkan ragu untuk menghubungkan cinta emosional dan fisik.

Bagaimanapun, yang terakhir ini tidak lebih dari hubungan tubuh untuk tujuan reproduksi.

Tapi, entah kenapa lamaran Yebin mengejutkannya dan menimbulkan rasa penolakan dari dalam dirinya meski dia jelas tahu itu demi menyelamatkan nyawanya.

"aku minta maaf…"

Merasa bersalah, Yebin menundukkan kepalanya dan meminta maaf.

“Tidak ada lagi yang bisa kita lakukan… kurasa…”

Kenapa dia merasa seperti ini? Apakah ini benar-benar emosinya sendiri?

Di tengah keraguannya, Amelia mengajukan pertanyaan lain.

“Berapa kali kamu perlu melakukannya…?”

“A-Setidaknya tiga kali… menurutku…”

Amelia mengangguk saat dia merasa kehilangan pijakan.

“Kalau begitu, silakan lanjutkan dengan metode itu.”

“Y-Ya… Aku harus menyiapkan sesuatu, jadi aku akan melanjutkannya setelah makan malam.”

"Oke."

Yebin meninggalkan Amelia yang berdiri kaku, dan bergegas ke kamarnya sendiri.

2.

“Haah… aku mengatakannya…”

Yebin merasa tubuhnya lemas.

Hal itu bermula dari rasa lega yang ia rasakan setelah memikirkan bagaimana cara menyampaikan kabar tersebut kepada Amelia selama tiga hari.

'Apakah dia marah padaku?'

Berbeda dengan sikapnya yang penuh gairah pada pertemuan pertama mereka, Baroness hanya mengalami sedikit perubahan pada ekspresinya, jadi dia tidak bisa mengetahui reaksinya dengan jelas.

Bukan karena Yebin takut akan akibatnya.

Dia sudah menduga bahwa Amelia bukanlah orang jahat.

Terlepas dari apa yang diajarkan gurunya tentang sifat jahat para penyihir bangsawan di Gehenna, Amelia selalu memperlakukan Yebin dengan baik.

“Tapi, apakah ini tindakan yang benar untuk dilakukan…?”

Yebin tergeletak di tempat tidurnya sambil memainkan rambutnya.

Kalaupun untuk pengobatan, dia tetap harus berhubungan badan dengan laki-laki. Apalagi pria ini milik wanita lain.

“Ini terasa seperti K-drama…”

Ingatan tentang sinetron akhir pekan yang rajin dia tonton saat dia masih mahasiswa terlintas di benaknya.

Segala macam situasi absurd ditampilkan dalam pertunjukan tersebut.

Perselingkuhan saudara tiri, pelacur kimchi, pemeran utama wanita dengan penyakit yang tidak dapat disembuhkan, istri kontrak…

Dia menonton acara semacam itu dengan gembira sambil memberikan reaksi yang tidak terkendali di berbagai titik.

Tapi sekarang dia harus menghadapi situasi serupa di dunia nyata, dia menjadi sangat bingung.

Pepatahnya 'Hidup adalah tragedi jika dilihat dari dekat, tapi komedi jika dilihat dari jarak jauh' harus memiliki kemiripan kebenaran di dalamnya.

“Ugh…”

Dia terus mengatakan pada dirinya sendiri bahwa ini adalah prosedur medis, tindakan untuk menyelamatkan nyawa.

Tapi, Yebin menghabiskan lebih banyak tahun hidup sebagai manusia biasa daripada penyihir.

Dia melakukan masturbasi lebih dari beberapa kali dan dia juga memiliki fantasi tentang hubungan intim pertama yang romantis dan mengasyikkan.

Dalam imajinasinya, suatu hari nanti dia akan bertemu pria yang disukainya, lalu mereka saling menggoda, berkencan, dan akhirnya menjadi pasangan setelah sebuah pengakuan besar. Setelah sekitar 300 hari keluar, mereka akan berbagi malam yang penuh gairah di sebuah hotel mewah.

Meski begitu, dia tidak membayangkan detail yang bagus karena dia praktis terjebak di antah berantah tanpa ada kandidat yang cocok untuk ditemukan selama bertahun-tahun.

Hingga saat ini, dia telah mengumpulkan sedikit demi sedikit informasi dari lingkungannya dan menyimpulkan bahwa Shin Siwoo bukanlah orang jahat dan dia juga memiliki wajah yang cukup tampan. Tapi, mereka masih belum berbincang secara langsung, jadi tidak terpikirkan kalau dia harus berhubungan S3ks dengannya.

Sebenarnya, dia mengira tidak perlu bersusah payah melakukan perawatan ini,

“Ugh, aku benar-benar brengsek.”

Yebin memarahi dirinya sendiri.

Majikannya, Smyrna sebelumnya, dikatakan telah membunuh total dua belas warga untuk penelitiannya.

Ia selalu mengulangi hal yang sama: Kemajuan dalam bidang kedokteran selalu melibatkan pengorbanan.

Bahkan perusahaan farmasi modern secara legal telah melakukan eksperimen yang melibatkan makhluk hidup puluhan kali lebih banyak daripada yang pernah dilakukannya (walaupun dengan efisiensi yang lebih rendah).

Namun pada gilirannya, mereka telah menghemat puluhan atau ratusan kali lipat jumlah yang mereka korbankan melalui produk yang mereka kembangkan.

Faktanya, gurunya telah melintasi Afrika Selatan, wilayah yang dilanda perang saudara, dan menyelamatkan ribuan nyawa.

Tentu saja itu bukan tindakan kebaikan, itu hanya bagian dari penelitiannya.

Tetap saja, meski seseorang mempunyai niat baik, mengabaikan kemauan seseorang dan menodai martabatnya adalah tindakan yang salah secara moral.

Dan hasil dari ide radikal tuannya ada dalam merek warisan Yebin.

Berkat itu dia memikul rasa beban.

Karena itu, dia berjanji untuk menyelamatkan dan membantu sebanyak mungkin orang.

Tapi, di sinilah dia, berusaha menghindari situasi tersebut dengan mengeluh tentang hal-hal sepele seperti pengalaman pertamanya dan semacamnya. Dia tidak bisa menahan rasa kecewa pada dirinya sendiri.

"Menarik diri bersama-sama."

Yebin mengatur pikirannya sekali lagi, meskipun dia seharusnya sudah menerima semuanya selama beberapa hari terakhir.

“Selain itu, aku harus bersiap…”

Dia bergumam pada dirinya sendiri sambil melihat sekeliling ruangan tanpa alasan yang jelas.

Hidup sendirian bisa jadi sangat membosankan.

Berjam-jam melakukan masturbasi adalah hobi utamanya.

Dia bahkan mengunduh video dari PoXnHub menggunakan Wi-Fi pompa bensin terdekat dan menyimpannya sebagai bahan untuk masa depan.

Karena itu, dia tidak memiliki rasa takut mengenai tindakan S3ks itu sendiri.

Bukannya dia akan mati, juga tidak ada risiko kean, apalagi prosesnya seharusnya menyenangkan baginya.

Namun, dia belum pernah mencoba melakukan masturbasi dengan cara penetrasi. Itu sebabnya dia memerlukan beberapa persiapan sebelum dia benar-benar bisa melakukan perbuatannya dengan Siwoo.

Dia tidak bisa membiarkan rasa sakit dari penetrasi awal mengganggu fokusnya.

Yebin menatap kedua jarinya yang panjang dan ramping.

“Apakah ini akan berhasil…?'

Kemudian, dia segera membuka pintu kamar mandi dan masuk ke dalam.


Kamu bisa menilai seri ini Di Sini.

Bab lanjutan tersedia di genistls.com

Ilustrasi di kami perselisihan – perselisihan.gg/genesistls

—Sakuranovel.id—

Daftar Isi
Indowebnovel.id

Komentar