hit counter code Baca novel City of Witches Chapter 94 Bahasa Indonesia - Sakuranovel

City of Witches Chapter 94 Bahasa Indonesia

Reader Settings

Size :
A-16A+
Daftar Isi

༺ Perawatan (4) ༻

1.

Amelia tidak bisa menyembunyikan perasaan rumitnya.

Dia sudah merasakan sakit kepala yang berdenyut-denyut karena Shin Siwoo, tapi pengakuan si kembar hanya membuat sakit kepalanya semakin parah.

'Profesor, kami… Diam-diam memberimu Ramuan Eros satu kali.'

Si kembar menundukkan kepala hingga hampir menyentuh tanah saat mengakui dosanya kepada Amelia.

Itu adalah situasi yang cukup mudah.

Amelia meminum ramuan cinta yang terbuat dari air mani Siwoo.

Pada saat itu, si kembar percaya bahwa ramuan tersebut tidak efektif dan tidak penting, sehingga mereka menganggapnya sebagai ramuan yang cacat.

'Saat itu, kami tidak tahu apa yang mungkin terjadi jika ramuan itu dicampur dengan teh… Ketika kami mengujinya setelah itu, kami menemukan bahwa efeknya bervariasi berdasarkan individu, jadi kami menyimpulkan bahwa kamu belum merasakan efek penuhnya. ramuannya, Profesor.'

'Kami memberi tahu kamu hal ini karena kami pikir kamu pantas mengetahui hal ini, Profesor.'

'Maaf, Profesor… Kami akan menerima hukuman apa pun yang kamu berikan kepada kami…'

Selama berbulan-bulan, si kembar mengamati Amelia sambil diam-diam bergerak di sekitar mansion.

Mereka segera menyadari bahwa emosinya terlalu kuat untuk dianggap sebagai rasa bersalah atas apa yang terjadi pada Siwoo.

Hal ini membuat mereka merasa cukup bersalah untuk berkonsultasi dengan Sophia dan akhirnya memutuskan untuk berterus terang.

Efek ramuannya bervariasi dari orang ke orang.

Berbeda dengan obat-obatan, seseorang tidak dapat memverifikasi hasilnya secara kimia, sehingga hampir mustahil untuk membedakannya secara menyeluruh.

Jika itu racun, sistem pertahanan otonom Amelia pasti sudah menyaringnya.

Tapi, ramuan seperti Ramuan Eros bertindak sebagai bentuk 'penggemar emosional'. Itu tidak bisa dideteksi, namun hanya ditangani oleh sistem pertahanan otonomnya.

Kenyataan mencengangkan ini membuat tubuh Amelia terasa lemas.

Itu berarti perasaannya hanyalah ilusi.

Ketidaknyamanan yang dia rasakan saat melihat Siwoo berbicara dengan si kembar.

Perasaan tak berdaya yang ia rasakan saat menghadapi amukan pria itu secara langsung.

Rasa kebebasan yang dia rasakan saat dia menyadari perasaannya terhadapnya.

Kesedihan yang dia rasakan ketika dia berpikir bahwa dia telah kehilangan dia.

Ketakutan yang dia rasakan ketika dia mendengar bahwa dia mungkin menjadi orang yang berbeda.

Kekhawatiran yang dia rasakan saat mendengar bahwa dia perlu melakukan hubungan intim dengan Yebin untuk pengobatannya.

Itu semua hanyalah ilusi yang disebabkan oleh ramuan yang diminumnya tanpa dia sadari.

'Tapi perasaanmu belum tentu semuanya bohong… Deskripsi ramuan itu menyatakan bahwa efeknya tidak akan terwujud pada seseorang yang sudah memiliki perasaan terhadap orang lain.'

Odette dengan cepat menambahkan penjelasan itu di akhir.

'Efeknya tidak akan terlihat jika yang mengkonsumsinya sudah mempunyai perasaan terhadap orang lain, kan…?'

'Apakah itu berarti aku sudah mencintainya ketika aku meminum ramuan itu?'

Amelia mengangkat kepalanya, mencoba mengingat saat dia sempat tertarik pada budak pemberani yang berani menolak undangan malam penyihir.

Dia memperhatikan ketekunannya dalam memenuhi perintahnya, dia melaksanakannya dengan tulus dan bukan dengan tipu daya.

Meskipun dia kadang-kadang mengeluh dengan mengatakan hal-hal seperti: 'Budak kurang ajar!' Dia sebenarnya tidak menganggapnya menyebalkan.

Dan semakin banyak waktu berlalu, semakin sering wajahnya muncul di benaknya.

Namun, sejauh itulah perasaannya pergi.

Dia tidak pernah merasakan emosi yang begitu kuat seperti yang dia alami saat ini.

'Tinggalkan aku sendiri.'

Terguncang oleh wahyu itu, Amelia bahkan tidak bisa menahan amarahnya dan hanya mendesak Sophia dan si kembar keluar.

Hatinya menjadi kacau karena kebingungan yang dia rasakan.

Mungkin seperti yang si kembar katakan, dia merasa seperti ini terhadap Siwoo karena porsinya.

Mungkin seperti yang Sophia katakan, dia merasakan hal ini karena ini pertama kalinya dia mengalami emosi seperti ini.

Mungkin dia hanya orang bodoh, seseorang yang terus tertipu oleh kebohongannya sendiri.

“…”

Sulit untuk memahami efek pasti dari ramuan itu.

Tapi, begitu dia berhasil mengidentifikasinya, menghilangkannya tidak akan sulit.

Sama seperti bagaimana dia menghilangkan efek 'Parfum Kelelahan' miliknya sendiri, dia bisa menghilangkan ramuan itu dengan jentikan jarinya.

Amelia mengaitkan jarinya.

Dia hanya perlu melakukan satu gerakan dan semuanya akan kembali seperti semula.

Perasaan berat di hatinya.

Rasa bersalah karena tidak mampu melindunginya dan menjadi sumber penderitaannya.

Tekanan yang membuatnya tetap terjaga meski dia menggunakan ‘Parfum Kelelahan’ pada dirinya sendiri dalam dosis yang sangat besar.

Kecemasan yang dia rasakan akan masa depan yang tidak pasti.

Dan…

Kehangatan yang dia rasakan saat dia memegang tangannya.

Kegembiraan yang dia rasakan saat mencium aroma pria itu.

Rasa rindunya dia rasakan saat mendengar suara marahnya lagi.

Cinta yang dia rasakan ketika pria itu muncul di benaknya, mengetahui bahwa dia tidak lagi sendirian…

Ya. Kata 'cinta' mengungkapkan begitu banyak emosinya.

Ia membayangkan semuanya akan hilang, seperti biji dandelion yang tertiup angin.

Siwoo akan kembali menjadi budak dan Amelia hanya akan menjadi tuan dan atasannya.

Dia menurunkan tangannya yang terangkat dan meletakkannya di dadanya.

“aku tidak ingin kehilangan satupun…”

Meski perasaan ini bermula dari kebohongan.

Meski dia menderita karenanya.

“Aku tidak ingin melupakan semua itu…”

Perasaan ini masih menjadi miliknya, milik Amelia Marigold.

Tidak ada yang diizinkan mengambilnya tanpa persetujuannya.

Apalagi ketika dia bahkan tidak bisa melakukannya dengan tangannya sendiri.

-Ketuk, ketuk ketuk.

Pada saat itu, dia bisa mendengar langkah kaki dari luar.

Suara itu berasal dari tangga tengah, ruang tamu di lantai satu. Artinya pemilik langkah kaki itu tak lain adalah Yebin.

Tanpa disadari, Amelia sudah menempelkan telinganya ke pintu, mendengarkan langkah kaki dengan seksama.

Malam ini, tengah malam, Yebin akan melakukan operasi sesuai rencana.

Amelia membuka pintu sedikit, melihat punggung Yebin yang masuk ke kamar Siwoo.

“…”

Yebin mengenakan gaun putih tipis yang berkilauan di bawah sinar bulan.

Sejauh ini Amelia hanya memahaminya secara dangkal, namun setelah melihat pemandangan ini, akhirnya terlintas di hatinya.

Fakta bahwa Yebin akan mencampurkan dagingnya dengan Siwoo.

Dia akan membiarkan Siwoo berbaur dengan bagian terdalam tubuhnya, melakukan pertukaran cairan tubuh mereka.

-Gedebuk!

Pintu kamar Siwoo tertutup.

Setelah beberapa kali menggigit bibir ragu-ragu, Amelia meninggalkan kamarnya dengan tenang.

2.

Saat dia memasuki kamar Siwoo, Yebin menghela nafas panjang.

Dia menghabiskan lebih dari sepuluh jam sehari di ruangan ini untuk perawatannya, namun anehnya hari ini terasa asing baginya.

Mungkin karena hari ini adalah hari dimana dia akhirnya menjadi dewasa– Tidak, dia datang ke sini sebagai dokter yang hendak melakukan operasi.

“Ah, situasi yang merepotkan…”

Yebin bergumam pada dirinya sendiri sambil menatap pakaiannya dengan malu-malu.

Karena dia tidak menganggap ini sebagai hubungan s3ksual sungguhan, dia memilih pakaian paling nyaman yang disediakan. Lagi pula, dia tidak berniat telanjang bulat selama beraksi.

Namun, pakaiannya saat ini benar-benar memperlihatkan pahanya yang sehat.

Tak hanya itu, pakaiannya juga tanpa lengan dengan tali bahu yang longgar sehingga seolah-olah bisa lepas kapan saja.

Sisi baiknya, mengenakan gaun tidur itu mudah karena dia hanya perlu melepas celana dalamnya.

“Haruskah aku setidaknya mengenakan sesuatu untuk menutupi ini?”

Udaranya agak dingin.

Meskipun dia telah bertekad bulat, dibandingkan biasanya, pikirannya benar-benar kacau. Mungkin karena dia terus berkata pada dirinya sendiri, 'Beginilah pengalaman pertamaku nantinya…'

Namun demikian, sepertinya dia tidak bisa kembali pada saat ini meskipun dia sedang berubah pikiran.

Dia telah melepas selaput dara terlebih dahulu demi efisiensi operasi.

Ketika dia teringat dirinya duduk di bak mandi sambil memasukkan jari-jarinya ke selangkangannya…

“Menyedihkan…”

Dia tiba-tiba merasa sedikit tertekan.

Struktur selaput dara bervariasi dari satu wanita ke wanita lainnya. Dalam kasus Yebin, selaput daranya hampir tidak mengeluarkan darah setelah ditembus.

Selain itu, dia tidak merasakan sakit apa pun saat merobek selaput daranya.

Setelah itu, dia mandi tanpa menggunakan sihir untuk pertama kalinya dan mengikat rambut panjangnya menjadi ekor kuda.

“Apakah kamu gugup, Tuan Shin Siwoo? Karena aku…"

Dia akan berbohong jika dia mengatakan bahwa dia tidak gugup.

Terlebih lagi, membayangkan dia menggoyangkan pinggulnya secara cabul di atas pria tak bernyawa membuatnya bergidik karena malu.

Itu sebabnya dia memutuskan untuk berbicara untuk mengurangi kecanggungan situasi.

Sejak dia tinggal sendiri, dia sudah terbiasa berbicara pada dirinya sendiri.

“Aku akan melepas celanamu sekarang, oke?”

Yebin mulai menurunkan celana longgar pasien. Saat pakaian bawahnya diturunkan, sempat terhalang oleh sesuatu sebelum seluruh tubuh bagian bawahnya terlihat agar Yebin bisa melihatnya.

"Wow…"

Dia sudah memeriksa dan mengamati tubuhnya beberapa kali sebelumnya, jadi dia tahu persis ukuran alat kelaminnya.

Tapi saat itu, apalagi tersipu, dia bahkan tidak punya pikiran aneh apa pun.

Bagaimanapun, nyawa seseorang dipertaruhkan. Tidak masuk akal mengkhawatirkan p3nisnya dalam situasi seperti itu.

Namun, kasus hari ini berbeda.

Benda yang selalu dia anggap sebagai 'alat kelamin laki-laki' tampak jauh lebih baru dari sebelumnya.

Yebin mengulurkan tangannya untuk mengukur ukuran tongkatnya.

“aku sudah tahu, tapi milik kamu sangat besar, Tuan Siwoo… Ah, apakah mengatakan hal seperti itu termasuk pelecehan s3ksual?”

“…”

“Apakah kamu punya pacar, Tuan Siwoo?”

“…”

“Atau apakah kamu setidaknya punya pengalaman?”

“…”

“Dear Pangeran Tampanku, kamu tidur sangat nyenyak, membuatku merindukan sentuhanmu. Apakah kamu benar-benar akan membiarkan seseorang semenarik aku menggantung?

“…”

Tentu saja Siwoo tidak memberikan balasan padanya.

Bukan berarti Yebin mengharapkannya sejak awal. Dia mengeluarkan botol yang telah dia bungkus sebelumnya.

Itu adalah sebotol pelumas, gel yang dia gunakan untuk pengujian ultrasonik, memungkinkan dia untuk menyelidiki dan menerima gelombang pikiran dan sihirnya tanpa kesalahan.

Selain itu, karena licin, cocok digunakan sebagai pelumas saat berhubungan s3ksual.

“Maaf, tapi tolong jangan menganggapku terlalu buruk. Aku juga kalah dalam situasi ini, tahu?”

Karena dia akan melakukan apa yang diinginkannya tanpa meminta persetujuannya, dia berpikir bahwa dia setidaknya akan memberikan sedikit permintaan maaf sebelum memulai.

Pertama, dia menutupi seluruh batangnya dengan gel, memastikan bahwa batangnya terlumasi dengan baik.

Sampai-sampai p3nisnya yang lembek bisa berguling-guling di tangannya tanpa kesulitan apa pun.

Dia merasa seperti sedang melihat P3nis bintang porno barat karena tidak ada satu pun rambut k3maluan di selangkangan Siwoo.

“Pertama, aku harus melakukan… Ini?”

Yebin memegangi p3nisnya yang terkulai.

Dia terus mengoleskan lebih banyak gel hingga dia hampir tidak bisa menahannya.

“Sekarang, naik dan turun…”

-Tepuk, tepuk, tepuk!

Setiap kali bagian bawah tangannya menyentuh perut bagian bawah, suara memalukan bergema di seluruh ruangan.

Yebin menggerakkan lengannya ke atas dan ke bawah perlahan sambil mengamati reaksi Siwoo dengan cermat.

Dia siap menghentikan prosedur ini saat dia menunjukkan tanda-tanda kegembiraan yang berlebihan atau reaksi sadar apa pun.

Namun, Siwoo terus menatap langit dengan lesu.

Sebaliknya, p3nisnya yang dipegangnya dengan kuat mulai tumbuh dan berdenyut dengan kuat.

“A-Wah…”

Dengan setiap gerakan yang dilakukannya, gerakan itu menjadi semakin besar, semakin panas, dan semakin keras.

Hanya tiga menit sejak dia mulai mengayunkan p3nisnya, tapi p3nisnya menjadi keras dan ereksi dalam waktu singkat.

"Hah? Bukankah itu terlalu besar…?”

Sebelum ereksi, Yebin mengira tongkatnya terlalu besar, tapi sekarang karena tumbuh begitu pesat, dia menjadi terintimidasi olehnya.

Sedikit melebih-lebihkan, kepalanya telah tumbuh sebesar kepalan tangan bayi. Bahkan dengan sedikit lengkungannya, panjangnya sangat mengerikan.

Tidak seperti sebelumnya, dia bahkan tidak bisa lagi memegang semuanya dengan tangannya.

“Um…”

Yebin dengan lembut melepaskan k3maluannya dari tangannya.

Dia berkedip sejenak sebelum melihat ke bawah ke perutnya sendiri, meletakkan tangannya di perutnya untuk mengukur seberapa dalam perutnya akan masuk.

"Di sekitar sini…?"

Dari panjangnya saja, itu mencapai melebihi pusarnya.

Membayangkan benda itu memasuki tubuhnya membuatnya merasa sedikit takut.

“…Hm…”

Dia mengerutkan alisnya, merenung dalam-dalam.

Segera setelah itu, dia sepertinya sudah mengambil keputusan saat dia naik ke tempat tidur.

Yebin menyimpulkan bahwa dia tidak perlu memikirkannya secara mendalam. Ini bahkan bukan S3ks antar kekasih. Selain itu, dia telah membuatnya ereksi, jadi yang perlu dia lakukan hanyalah memasangnya dan membuat sambungan yang diperlukan untuk sinkronisasi.

Jika dia bisa menjalani prosesnya hingga mencapai klimaks, itu akan menjadi sempurna.

“Ah, benar.”

Dia memasukkan jari-jarinya ke dalam v4ginanya, perlahan menggosok dinding bagian dalamnya dengan sisa-sisa gel.

Meski P3nis Siwoo sudah cukup dilumasi, ini tetap pertama kalinya bagi Yebin.

Jika dia ingin menghindari rasa sakit, dia perlu melumasi v4ginanya sendiri juga.

“Kalau begitu, permisi…”

Dia mengangkat ujung gaun tipisnya, memperlihatkan bagian bawahnya yang montok.

Pahanya yang sehat memunculkan seberkas rambut halus.

Di antara rambut k3maluan yang sedikit paling banyak, v4gina yang tidak kotor sedang menunggu untuk ditembus.

“Apakah ini posisi yang tepat…?”

Dia meraih ke belakang pantatnya, bertujuan untuk meletakkan P3nis Siwoo di antara kedua kakinya.

Kepalanya yang panas menggoda kelopak bunga, menyebabkan jantungnya bergetar.

Setelah membuat pose seolah dia hendak buang air kecil, dia mengangkangi Siwoo dan mulai menurunkan pinggulnya perlahan dan hati-hati sambil mencoba mengingat bagaimana cara melanjutkannya.


Kamu bisa menilai seri ini Di Sini.

Bab lanjutan tersedia di genistls.com

Ilustrasi di kami perselisihan – perselisihan.gg/genesistls

—Sakuranovel.id—

Daftar Isi
Indowebnovel.id

Komentar