hit counter code Baca novel Civil Servant in Romance Fantasy Chapter 150 Bahasa Indonesia - Sakuranovel

Civil Servant in Romance Fantasy Chapter 150 Bahasa Indonesia

Reader Settings

Size :
A-16A+
Daftar Isi

༺ Posisi Kelas Terakhir (6) ༻

OSIS senang mendapatkan tambahan tenaga kerja sebesar +2, dan Amelia serta Olivia merasa lega karena mereka tidak lagi harus kelaparan. Ini adalah penciptaan dunia di mana tidak ada seorang pun yang terluka.

Namun untuk kali ini, aku tidak bisa merasa gembira dengan prospek merekrut pegawai negeri sipil di masa depan. Yang aku harapkan hanyalah kebahagiaan anak-anak itu. Sebagai siswa akademi, mereka secara teknis berada di antara bangsawan dan rakyat jelata. Namun, mereka hidup seolah-olah berada di antara rakyat jelata dan miskin.

Tidak, tidak di antara keduanya – mereka praktis hidup seperti orang miskin. Jika akademi tidak menyediakan seragam secara gratis, mereka mungkin akan terlihat seperti pengemis.

“Apa yang terjadi, Carl?”

Setelah dua saudara perempuan yang miskin itu pergi, membungkuk dan berjanji untuk bekerja keras, Marghetta memecah kesunyian.

Meskipun dia setuju untuk menerimanya karena permintaanku bertepatan dengan kebutuhan OSIS akan tenaga kerja, itu adalah saran yang tidak terduga. Akan lebih aneh lagi jika berpikir aku melakukan ini semua tanpa alasan.

“aku sedih melihat perjuangan Mar. Bukankah segalanya akan lebih mudah jika ada siswa yang kompeten?”

Kenyataannya, aku mengundang mereka masuk hanya agar mereka setidaknya bisa makan. Namun melihat reaksi Amelia, sepertinya mereka takut situasinya terbongkar. Mereka mungkin khawatir dengan reputasi mereka di kalangan siswa bangsawan.

Tentu saja, Marghetta tidak akan meremehkan situasi mereka. Dia kemungkinan besar akan memperlakukan mereka hanya dengan empati dan kebaikan.

“Tetapi justru itulah masalahnya.”

Amelia telah bergaul dengan para bangsawan selama satu setengah tahun sekarang. Dia akan segera menyadari perhatian Marghetta yang simpatik.

Itu akan menyusahkan. Menyimpan rahasia adalah satu hal, tetapi jika orang lain membocorkannya, itu adalah hal lain. Ditambah lagi, membayangkan Amelia panik, percaya bahwa seseorang dari keluarga Ducal telah melihat mereka dalam keadaan yang memalukan, sungguh menakutkan.

Olivia bahkan mungkin menulis surat yang menyatakan dia tidak bersalah dan mengundurkan diri dari akademi. Bahkan interaksi singkat yang aku lakukan dengan mereka hari ini sudah cukup untuk mengetahui apa yang akan terjadi.

"Hmm benarkah?"

Mata Marghetta menyipit, mempertanyakan kebenaran di balik alasanku.

Aku dengan lembut membelai rambutnya sebagai tanggapan.

“Masalahnya menyangkut kehidupan pribadi mereka, jadi aku tidak bisa menceritakan semuanya. Maafkan aku, Mar.”

Itu adalah cara yang pengecut untuk menghindari pertanyaan itu, tapi itu efektif. Mata Marghetta melembut, dan dia mulai terlihat lebih damai.

“Bisakah kamu mengerti?”

“Jika ini masalah privasi, kami tidak bisa berbuat apa-apa.”

Respon lembutnya menenangkan pikiranku. aku pada akhirnya akan menceritakan segalanya padanya jika dia terus mendesak, tetapi Marghetta membiarkannya.

“Karena kamu merekomendasikan mereka sambil memikirkanku, aku akan menjaga bakat-bakat ini dengan baik, Carl.”

“Itu akan menjadi suatu kehormatan.”

aku tidak tahu alasan pastinya, namun aku menghargai bahwa dia mempertimbangkan martabat aku dalam janjinya untuk menjaga mereka.

aku benar-benar berhutang budi pada kemurahan hati Marghetta.

***

Bukankah sebaiknya aku pulang saja, mandi, dan tidur setelah festival olahraga?

“Kompetisi ini sepertinya tidak akan terselesaikan dalam waktu dekat.”

“Itu sebenarnya lebih baik. Tidak menyenangkan jika hasilnya diputuskan terlalu cepat.”

"Ha ha! Akhir-akhir ini kita rukun!”

aku tidak cocok, jadi mereka yang cocok sebaiknya tersesat.

Surga kecilku yang berharga, ruang klub kue, telah diserang oleh kekuatan jahat ini. Mereka secara teknis punya hak untuk berada di sini karena mereka anggota, tapi mereka tetaplah penjajah.

aku benar-benar tidak menyangka ada orang yang datang saat kompetisi antar kelas. Tidak ada waktu klub, jadi mengapa repot-repot?

Tapi mereka semua datang, mulai dari ketua klub hingga kelima anggotanya.

“Apakah kamu tidak lelah? Mengapa kamu tidak kembali dan beristirahat?”

= Keluarlah dari tempat perlindunganku, dasar idiot.

aku secara khusus menyampaikan hal ini kepada duo merah dan biru yang lantang. Jika aku melebih-lebihkan, aku tidak akan berbicara secara tidak langsung dan secara fisik sudah membuangnya sekarang.

“Bagaimana kami bisa lelah jika kami tidak berpartisipasi dalam pertandingan? Kami hanya belum ingin pulang!”

aku mendapati diri aku mengangguk pada kata-kata Rutis. Memang benar, mereka hanyalah penonton. Jika mereka berpartisipasi dalam acara lain selain acara yang dihadiri empat orang, mengawal mereka akan sangat memusingkan.

Itu adalah poin yang valid. Namun, hanya ada perbedaan kecil antara poin sah dan pukulan.

'Jika aku harus memiliki tubuh, mengapa aku tidak memiliki royalti?'

Untuk sesaat, aku bahkan berpikir bahwa aku menderita karena aku hanya berasal dari keluarga bangsawan. Bukankah aku akan bebas memukuli mereka jika aku seorang bangsawan? Dalam novel, pangeran yang sembrono adalah hal yang lumrah.

…Kalau dipikir-pikir, itu sebenarnya pangeran kedua. Sial, jadi itu bukan hanya di novel. Itu benar-benar ada.

"Jadi begitu."

aku akhirnya menyerah. Meskipun ekspektasiku dikhianati, itu bukan hal yang aneh jika ruang klub menjadi penuh sesak pada jam seperti ini.

Aku membuang muka, mencoba mengalihkan perhatian, dan melihat Louise dan Erich sedang menguleni adonan.

Apakah hanya aku, atau apakah Erich dan Louise semakin dekat setelah dia dicampakkan?

Louise memperhatikan tatapanku dan melihat ke atas.

“Bukankah sebaiknya kamu istirahat di hari seperti hari ini?”

“Tidak menyenangkan jika kita hanya menonton, jadi kupikir akan menyenangkan jika kita makan bersama.”

Aku mengangguk lagi pada jawaban Louise, tersenyum sedikit.

Memang benar, seperti halnya menonton film lebih menyenangkan dengan popcorn, menonton pun lebih menyenangkan dengan makan. Louise pasti bosan juga, karena hanya empat anggota yang berpartisipasi dalam acara beranggotakan empat orang itu.

"Kamu juga?"

"aku juga."

Percakapan singkat dengan Erich sudah cukup.

“Apakah kamu menginginkannya juga?”

“Aku akan membuatkan sesuatu untuk oppa.”

“Kalau begitu, kurasa aku tidak membutuhkannya.”

Sepertinya mereka menjadi lebih dekat setelah penolakan tersebut.

Pokoknya, aku harus menerimanya dengan penuh syukur karena dia menawarkan untuk membuat sesuatu.

“Baiklah, aku serahkan padamu.”

"Andalkan aku!"

Senang rasanya melihat Louise tersenyum begitu cerah setelah sekian lama. Aku khawatir karena dia menghindariku, tapi dia tampak baik-baik saja sekarang.

Dan untuk pertama kalinya setelah sekian lama, aku melihat toples kue yang sering aku gunakan di semester pertama, terisi penuh.

***

Kompetisi antar kelas berjalan lancar hingga hari terakhir.

Jika kelas Rutis menang, maka pertandingan berikutnya akan dimenangkan oleh kelas Lather. Setiap kali lawannya menang, siswa di kelas yang berisi keluarga kerajaan akan berevolusi menjadi prajurit yang mengamuk dengan kedok (dan tekanan) dorongan. Kelas-kelas lain menyaksikan dari jauh, seperti orang-orang yang menyaksikan api di seberang sungai.

Beberapa orang berkorban demi kedamaian banyak orang. Kebahagiaan terbesar untuk jumlah terbesar. Dari sudut pandang utilitarian, ini adalah hasil yang tepat.

Para siswa di kelas Rutis dan Lather mungkin merasa ini tidak adil, tapi apa yang bisa mereka lakukan? Itulah nasib mereka.

'Keberuntungan juga merupakan keterampilan.'

Aku memikirkannya saat ujian praktik terakhir, tapi keberuntungan memang sebuah keterampilan. Ada skor kemampuan untuk KEBERUNTUNGAN di layar status karakter, bukan? Itu adalah keterampilan yang sah. Bahkan ada konsep ‘pencuri keberuntungan’ dalam game.

Dan jika kamu memikirkannya secara positif, berada di kelas yang sama dengan bangsawan adalah kesempatan berharga untuk membangun koneksi. Kapan lagi mereka mendapat kesempatan seperti itu?

Tentu saja, aku akan menolak kesempatan seperti itu meskipun kesempatan itu ditawarkan kepada aku.

“aku senang hal itu tidak terjadi di kelas aku.”

Beralih ke arah suara itu, aku melihat Olivia menatap kosong ke arah lapangan.

aku tidak berencana untuk bertemu dengannya, tetapi aku bertemu dengannya saat berjalan-jalan. Aku bermaksud untuk sekedar menyapanya dan lewat, tapi dia tiba-tiba menempel padaku.

'Sungguh menyedihkan.'

Dia adalah anak miskin tanpa orang tua. Apalagi Amelia yang berperan sebagai orang tua masuk akademi, meninggalkannya untuk mengasuh adik-adiknya.

Dia pasti menderita karena kurangnya kasih sayang pada usia yang seharusnya dia terima. Yuris dan Sophia mengalami hal yang sama.

Mungkin itu sebabnya dia begitu melekat… Maksudku, kenapa dia berlari ke arahku hanya karena aku memberinya makanan… padahal aku adalah seseorang yang biasanya dihindari oleh orang lain.

“Dia seperti anjing.”

Mungkin terdengar aneh, tapi Olivia benar-benar seperti anjing raksasa. Seperti seekor anjing retriever ungu, jika kamu mau.

“Di mana Amelia?”

“Dia bersamaku sampai beberapa saat yang lalu, tapi aku tidak bisa melihatnya sekarang. Unnie terkadang tersesat.”

Kedengarannya lebih seperti kaulah yang tersesat.

Aku menutup rapat bibirku yang bergerak-gerak, membayangkan Amelia mati-matian mencari Olivia. Sungguh pemandangan yang menyedihkan untuk dibayangkan.

Saat aku tetap diam, Olivia mengalihkan pandangannya ke arahku. Atau lebih tepatnya, di tanganku.

“Maaf, Manajer Eksekutif. Bolehkah aku memilikinya juga?”

"Tentu."

"Wow! Terima kasih!"

Menyadari ketertarikannya pada kue buatan Louise, aku rela menyerahkan toplesnya.

Itu aneh. Aku yakin dia makan dengan baik setelah bergabung dengan OSIS… Mungkin dia mencoba menebus rasa laparnya dengan memakan apapun yang dia lihat.

Terlepas dari itu, ekspresi Olivia dengan cepat berubah dari senyuman berseri-seri menjadi seringai saat dia menggigit kue.

'Apakah rasanya seperti yang dibuat Louise dulu?'

aku kira Louise kembali ke resep semester pertamanya, mengetahui bahwa hanya aku yang makan. Rasanya sangat menantang bahkan anggota yang menyukai Louise pun tidak akan berani memakannya saat itu.

“…Kurasa selera yang mulia tidak cocok untukku.”

Olivia bergumam dengan sedih setelah beberapa gigitan ragu-ragu.

Tidak, itu pernyataan yang meremehkan. Beberapa orang bahkan tidak bisa menelan kue itu.

“Selera setiap orang berbeda-beda. Tidak ada yang aneh tentang itu.”

Setelah itu, Olivia tidak pernah lagi melihat toples kue itu.

Tak lama kemudian, Amelia yang terengah-engah muncul dan membawa Olivia pergi. Saat dia membawanya pergi, dia menundukkan kepalanya ke arahku beberapa kali.

Sepertinya kewaspadaannya terhadapku sedikit berkurang sejak bergabung dengan OSIS, tapi dia masih terlihat takut. Ya, itu normal. Olivia yang paling aneh.

aku melanjutkan setelah meerkat ungu akhirnya mengumpulkan retriever ungu. Acara yang dihadiri empat orang akan segera dimulai, dan aku perlu menemukan tempat di mana aku dapat menyaksikan lapangan.

“Apakah kamu baru saja tiba?”

"Oh ya. Aku agak terlambat.”

Ketika aku tiba, tidak hanya Kepala Sekolah tetapi juga Wakil Kepala Sekolah dan OSIS yang ada di sana. Karena ini adalah acara terakhir, semua orang tampak cemas. Jika ini berjalan lancar, maka persaingan antar kelas akhirnya akan usai.

Itulah masalahnya: aku rasa ada sesuatu yang sedang terjadi.

“Sepertinya ada sesuatu yang terjadi.”

Saat aku mengatakan itu sambil melihat ke lapangan yang agak kacau, Kepala Sekolah tertawa canggung.

"Itu karena-"

— Instruktur Alberto, anggota fakultas dan peserta tahun pertama, kelas 3, harus segera pergi karena panggilan dari Menara Sihir.

“Itulah yang terjadi.”

"Jadi begitu."

Pengumuman itu bergema dengan tepat. Tampaknya kelas Louise berhasil merekrut instruktur dari Menara Sihir.

'Itu adalah tambahan yang kuat.'

Seorang instruktur dari Menara Sihir pastilah ahlinya.

Namun, sisi negatifnya adalah mereka harus memprioritaskan pemanggilan Menara Sihir dibandingkan urusan akademi dalam situasi seperti ini. Dan mereka hanya beruntung karena masalah ini harus terjadi pada saat ini.

“Anggota fakultas yang paling mampu pasti sudah direkrut oleh kelas lain sekarang.”

Wajah Kepala Sekolah menunjukkan sedikit penyesalan saat dia mengelus jenggotnya.

Ini memang situasi yang meresahkan. Para siswa menghadapi kemunduran bukan karena kesalahan mereka sendiri, namun karena keadaan di luar kendali akademi.

— Acara yang terdiri dari empat orang akan ditunda hingga tahun pertama, kelas 3 menemukan anggota staf baru. Kami meminta pengertian kamu.

Itu adalah sikap yang bagus, tapi tidak terlalu membuat perbedaan. Sejujurnya, anggota fakultas mana pun yang masih tersedia saat ini kemungkinan besar bukan yang terbaik untuk memperkuat tim mereka.

'Memalukan.'

Terlepas dari itu, kemenangan dalam event yang diikuti empat orang itu mungkin ditakdirkan untuk kelas Rutis atau Lather. Sungguh menyedihkan bahwa kelas Louise tampaknya ditakdirkan untuk gagal bahkan tanpa menunjukkan kekuatan mereka.

Beberapa menit kemudian, pengumuman lain datang.

— Tahun pertama, kelas 3 telah mencalonkan anggota staf baru.

“Dinominasikan?”

“Dalam kasus seperti ini, prosedur untuk meminta persetujuan dosen dilewati. Ini adalah ukuran pertimbangan bagi kelas yang mengalami kejadian tak terduga.”

Itu masuk akal. Sudah ada kesenjangan yang signifikan dalam susunan pemain mereka. Memulai dari awal untuk membujuk seseorang akan menjadi hal yang terlalu keras.

— I-itu, anggota fakultas ff… t-tahun 1-1, cc-kelas 3 telah n-nominasi, adalah…

Apa yang sedang terjadi?

Pengumuman itu tiba-tiba tergagap. Hal ini belum pernah terjadi sebelumnya.

— …penasihat klub kue!

…?

Apakah ada penasihat klub kue lainnya yang tidak aku ketahui?

Kamu bisa menilai/meninjau seri ini Di Sini.

Bab lanjutan tersedia di gеnеsistls.com

Ilustrasi perselisihan kami – discоrd.gg/gеnеsistls

Kami sedang merekrut!
(Kami mencari Penerjemah Bahasa Korea. Untuk lebih jelasnya silakan bergabung dengan server perselisihan Genesis—)

—Sakuranovel.id—

Daftar Isi

Komentar