hit counter code Baca novel Descent of the Demon God Chapter 122 Bahasa Indonesia - Sakuranovel

Descent of the Demon God Chapter 122 Bahasa Indonesia

Reader Settings

Size :
A-16A+
Daftar Isi

Descent of the Demon God 122: Unexpected Gain (2)

Lima Binatang Roh.

Mereka adalah lima binatang suci.

Burung Besar, Qilin Api, Macan Putih, Penyu Naga, dan Immogi dikenal sebagai roh penjaga wilayah Jianghu sejak zaman kuno, tetapi mereka juga dikenal sebagai pembawa kekacauan karena kekuatannya yang menakutkan.

Chun Yeowun menatap pria yang tubuhnya tertutup sisik putih.

‘Tidak bisa menahannya.’

Itu karena efek samping.

Darah inti, yang dikenal sebagai bagian utama dan kehidupan spiritual dari binatang itu, bukanlah obat mujarab yang bisa diambil siapa pun.

Bahkan para Superior Master akan menemui ajal mereka jika mereka menghadapinya.

‘Inilah yang terjadi jika darah murni Imoogi diminum.’

Chun Yeowun juga telah menyerap kekuatan spiritual Imoogi. Namun, itu bukan Imoogi, itu pasti naga, tapi tanduknya dipotong.

Ketika mencoba untuk naik, ia mengubah dirinya yang murni menjadi binatang buas yang terobsesi dengan kemarahan, dan kemudian kekuatannya diserap.

Dan itulah energi Setan Langit yang bersemayam di tubuh Chun Yeowun.

‘Aku selalu penasaran dengan bentuk murni Imoogi.’

Dia pasti beruntung.

Jadi apa yang Chun Yeowun masukkan ke alam bayangan beberapa saat yang lalu pastilah darah Imoogi.

Tercakup dalam sisik putih, pria ini pasti telah mengambil sekitar sepertiga dari darah di dalam botol.

‘Haruskah aku membangunkannya?’

Chun Yeowun mendekati pria yang tubuhnya masih terkena udara dingin.

Untuk waktu yang lama, dia berada di brankas seperti lemari es ini, jadi dia menghembuskan energi ke pria yang kehilangan kesadarannya.

Sebuah energi hangat menembus tubuh pria itu. Dan membuat udara dingin yang mengalir melalui tubuh mencair.

Berkedip!

Mata pria itu terbuka. Dan ketika dia melakukannya, dia memiliki mata hitam yang unik dengan tangisan unik yang berbeda dari manusia.

“Surrrr!”

Seperti ular.

Dan matanya menatap Chun Yeowun.

Mendering!

Jika bukan karena pengekangan di seluruh tubuhnya, pria ini akan menerkam Chun Yeowun.

“Cih, berhasil.”

Alih-alih mengendalikan darah Immogi, pria ini membiarkan dirinya dikonsumsi olehnya. Dia tidak berbeda dari binatang buas.

Mendering! Mendering!

Dan kekuatannya semakin kuat seiring berjalannya waktu.

Sepertinya dinginnya freezer tidak mengganggunya lagi karena apa yang dilakukan Chun Yeowun.

“Hmm.”

Merebut!

Chun Yeowun meraih kepala pria itu dan kemudian membangkitkan energi.

Itu untuk menekan kekuatan Imoogi, yang mengambil alih pikiran pria itu.

Woong!

Pria itu memutar kepalanya seolah kesakitan dan berusaha melepaskan diri dari genggaman Chun Yeowun.

Namun, energi dari Chun Yeowun mengalir deras ke dalam pikirannya.

Dan,

“Kuaak!”

Erangan seperti manusia keluar dari mulutnya. Dengan suara tertekan, pria itu memandang Chun Yeowun dan bertanya.

“S-Siapa?”

“Tutup mulutmu dan coba tekan kekuatan spiritual itu dengan energiku.”

“Tekan kekuatan… kuaak… ahhh!”

Karena sudah terlalu lama berada dalam keadaan ini, pria itu tidak dapat memahami kata-kata Chun Yeowun.

Dan kemudian dia tiba-tiba berteriak seperti dia sudah menyerah.

“Tidak! Ini, ini bukan waktunya untuk ini! Kita harus menghentikan Tuan Kedua sekarang! Bajingan itu Byun Ho-young menunjukkan warna aslinya. Dia mengincar posisi Tuan dan memukul… kuak!”

Itu omong kosong, tapi dia berbicara semaunya.

Pria ini adalah Master of Black Athena, Do Hyeon-soo. Chun Yeowun tahu itu dari ingatan Tuan Kedua.

Tapi dia tidak mempedulikannya.

“Dia harus segera ditangkap! Dia mengincar darah dan usaha!”

Mendering!

Pengekangan menahannya. Dan saat dia terus menjadi lebih baik, dia terus menjadi lebih kuat dan lebih kuat.

“Yah. Berhentilah bicara… jika kau ingin hidup, konsentrasilah dan tekan kekuatan yang mengamuk di dalam dirimu.”

Menaklukkan energi spiritual yang mengamuk bukanlah sesuatu yang bisa dilakukan Chun Yeowun sendirian dari luar.

Faktanya, dia harus menekannya dan kemudian pria itu harus mewujudkannya dalam dirinya sendiri, tetapi Do Hyeon-soo tidak dalam kondisi untuk memahami apa yang terjadi, mungkin karena efek sampingnya.

Dia mengedipkan matanya dan kemudian menatap Chun Yeowun.

“Byun Ho-young, bajingan!”

Kwang!

Pengekangan itu terlepas.

Do Hyeon-soo melemparkan tinjunya ke Chun Yeowun, ingin membunuhnya.

Dan karena mengandung energi spiritual Imoogi, itu merusak.

Tetapi,

“Kau terus menggangguku.”

Tak!

“Ump!”

Chun Yeowun meraih wajah pria itu dan menempelkannya ke dinding di dalam brankas.

Kwang!

Tubuh Do Hyeon-soo tidak bisa menahannya.

Itu cukup kuat untuk membunuh prajurit mana pun sekaligus.

Retakan!

Suara tulang yang hancur terdengar di luar. Namun, tulang yang patah beregenerasi dengan cepat.

“Kamu pulih dengan cepat karena darah Imoogi yang kamu ambil.”

Chun Yeowun menggelengkan kepalanya.

Mata Do Hyeon-soo kehilangan akal sehat, mungkin karena dia tidak bisa menekan kekuatannya.

Do Hyeon-soo, yang pulih dengan cepat, mengincar Chun Yeowun.

Papak!

Meskipun sepertinya dia kehilangan akal sehat, dia ingat seni bela diri yang telah dia pelajari dan membukanya.

Itu adalah sesuatu yang bahkan membuat Chun Yeowun terkejut. Ini adalah pertama kalinya dia melihat sesuatu seperti ini dan itu luar biasa.

Ayah!

Chun Yeowun yang tiba-tiba merasa tertarik dengan pria itu, memutuskan untuk menghadapnya.

“Seharusnya ini cukup.”

Chun Yeowun memasukkan tangannya ke dalam saku dan mengangkat tangan kanannya sambil mengacungkan jari telunjuknya.

Dia memutuskan untuk menghentikan serangan yang masuk hanya dengan jarinya.

Papak!

Jari-jari Chun Yeowun dengan mudah memblokir teknik seni bela diri yang ingin menghancurkan segalanya.

Kekuatan yang terkandung dalam setiap pukulan begitu luar biasa, sehingga pria ini bisa menghancurkan seluruh tempat.

Seandainya pria ini waras, dia akan mengejutkan dirinya sendiri.

‘Orang yang membuat teknik tinju ini pantas disebut jenius.’

Chun Yeowun terus mengevaluasi pukulannya.

Tidak berlebihan untuk mengatakan bahwa Chun Yeowun tahu cara memblokir tiga formasi yang dia lakukan.

Selain itu, fitur yang paling khas adalah.

Kwak!

Gerakan rumit itu menunjukkan ilusi.

Dari saat tertentu, teknik yang dibuka menunjukkan ilusi banyak makhluk jahat yang muncul dan menyerang di depan mata orang lain.

Dan semuanya terasa nyata. Itu sudah cukup untuk menambah kebingungan musuh.

“Tapi itu semua tipuan.”

Namun, itu tidak cukup untuk membingungkan Chun Yeowun. Menggunakan trik tinggi ini untuk membuat ilusi dekat dengan klan ilusi.

Chun Yeowun, yang melihat sekilas alam semesta di luar energi alam, melihat kenyataan.

“Akan sangat menyakitkan jika ini lebih lengkap.”

Pak!

Saat Chun Yeowun menjentikkan jarinya, energinya menembus lutut kanan Do Hyeon-soo.

Dan saat dia berlari menuju Chun Yeowun pingsan.

Chun Yeowun mengarahkan jari telunjuknya ke dahi Du Hyeon-soo.

“Sepertinya kamu tidak memiliki teknik yang lebih baik, jadi mari kita akhiri ini.”

Dan saat dia tersentak.

Kwakwawag!

Pada saat itu, lantai retak dan pasir naik.

‘Ini?’

Saat pasir itu hidup, itu berubah menjadi bentuk tangan. Ini bukan ilusi tetapi benar-benar terjadi.

“Kekuatan roh.”

Chun Yeowun bisa merasakan energi spiritual bergerak di pasir.

Ini adalah qi Bumi.

Karena Imoogi dikenal sebagai roh bumi, ia bisa mengendalikan tanah.

‘Dalam waktu sesingkat ini, dia bisa menggunakan energinya?’

Ini mirip dengan bagaimana Mun Ran-yeong dan Hu Bong mengambil energi roh dengan meminum darah Qilin Api.

So Do Hyeon-soo berpura-pura mengepalkan tinjunya. Tangannya yang berbentuk telapak tangan mengeras dan pasir tanah meraih Chun Yeowun mencoba untuk menghancurkannya.

Tetapi,

Chachachk!

Pasir membeku bahkan sebelum mencapai Chun Yeowun.

“Surrrr!”

Do Hyeon-soo meningkatkan lebih banyak qi Bumi dan mencoba memasukkan pasir, tetapi segala sesuatu di sekitar mereka telah membeku.

Dan itu cukup membuat Do Hyeon-soo, yang dibutakan oleh kekuatan berkisar di dalam dirinya, menjadi kaget.

Sebelum dia menyadarinya, Chun Yeowun berdiri di depannya.

“Ketika ada masalah dengan pikiran, tidak ada yang lebih efektif daripada yang ini.”

Sebelum Chun Yeowun selesai, Do Hyeon-soo mencoba kabur. Itu karena dia secara naluriah tahu bahwa dia tidak bisa menghadapi Chun Yeowun.

Merebut!

Chun Yeowun meraih kepala pria itu saat dia hendak lari.

“Ssst!”

Do Hyeon-soo kembali membuat suara seperti ular dan berjuang, tapi tangan Chun Yeowun mengeluarkan qi Guntur.

Meretih!

“Kukakaka!”

Do Hyeon-soo, yang disambar petir, berteriak.

Seolah-olah otaknya terbakar, cairan merah dan kuning mengalir dari mata, hidung, dan telinganya, bersama dengan asap hitam.

Gedebuk!

Do Hyeon-so ambruk ke tanah begitu qi Guntur dihentikan.

Sulit untuk menggambarkan wajah yang kehilangan rambutnya karena shock.

Namun, energi spiritual Imoogi tidak membiarkannya mati.

Ssst!

Luka-lukanya, yang terbakar, sudah dibersihkan.

Dan dalam waktu kurang dari 10 menit, rambut yang terbakar pun kembali seperti semula.

Dan tidak lama kemudian, Do Hyeon-soo berdiri seolah dia baik-baik saja.

“Kuak!”

Dan ketika dia bangun, dia mengingat semua yang telah terjadi padanya.

Dia mampu mengingat semua bagian otak yang rusak yang dihancurkan oleh darah Imoogi, dan kagum pada kekuatan Chun Yeowun.

‘Apakah aku membuat kekacauan?’

Meminum darah Imoogi, dia menghancurkan dirinya sendiri dan meledak seperti anak kecil.

Apakah pernah ada saat ketika Tinju Kaisar dari kekuatan Jahat pernah menderita begitu tak berdaya setelah kejadian 600 tahun yang lalu?

“S-siapa kamu? Kamu …”

jawab Chun Yeowun.

“Chun Ma dari Ordo Setan Langit Agung.”

Aula utama Athena Hitam. Itu tampak seperti perang habis-habisan yang dilancarkan di luar sana.

Di mana-mana penuh dengan penyok dan retakan dan orang-orang dengan pakaian pelayan mereka tergeletak di lantai.

“Eh, ini yang terakhir?”

Pak!

Hu Bong menarik pedang dari pinggang seorang pria paruh baya.

Bi Mak-heon memandang Hu Bong dengan hormat. Teknik Sword of Illusion miliknya sempurna.

Setiap kali dia menggunakan teknik Pedang Ilusi, nyala api akan mengamuk, sesuai dengan julukannya, Kaisar Api.

“Seperti yang diharapkan dari guruku!”

Hu Bong mengangkat bahu atas pujian Bi Mak-heon.

“Uh-hum.”

Dia sangat lemah untuk dipuji.

“Hmm, jika kamu mempelajari ilmu pedang beberapa kali, keterampilanmu akan meningkat banyak.”

“Ah masa?”

Faktanya, keterampilan Bi Mak-heon telah meningkat dibandingkan sebelumnya.

Namun, Yu So-hwa tidak menyukai cara keduanya memuji satu sama lain, dan menggelengkan kepalanya sambil berkata.

“Tempat ini sepertinya sudah dibersihkan, ayo masuk.”

Jika mereka terus maju, alarm akan berbunyi dan orang-orang akan bergegas keluar.

Tidak ada kesulitan dalam membuang orang-orang ini, tetapi ada satu hal.

“Hehe, Nona Yu, tidak perlu untuk itu.”

“Hah?”

Hu Bong mengarahkannya ke pintu masuk ruang tamu, dan Chun Yeowun berjalan keluar dari sana.

Di belakangnya ada dua orang, Penjaga kelas SS Im So-hye dan seorang pria berambut abu-abu, Master of Black Athena, yang tampaknya berusia awal tiga puluhan.

“Tuan, apakah itu berjalan dengan baik?”

“Benar.”

“Tapi mereka berdua?”

Karena keterkejutan Hu Bong, Chun Yeowun menjawab.

“Ini Do Hyeon-woo, kepala Black Athena, yang baru saja dibawa ke Sekte kita.”

Do Hyeon-soo membungkuk dan menyapa mereka.

“aku diperlihatkan anugerah besar yang tidak akan pernah bisa aku bayar, jadi aku telah bergabung dengan Ordo Setan Langit. Tolong jaga aku.”

‘Eh?’

Bi Mak-heon tidak bisa menyembunyikan keterkejutannya.

Dia pikir kesepakatan itu menjadi masam, tetapi sekarang Chun Yeowun memakan seluruh Athena Hitam. Salah satu dari dua organisasi terbesar!

‘… kenapa jalang itu?’

Yu So-hwa bingung ketika dia melihat Im So-hye, yang tidak bisa menatap matanya dan terus menunduk.

Sampai beberapa waktu yang lalu, dia bertingkah sombong di depannya, tetapi sekarang dia tampak seperti penjahat.

Saat itu, kata Chun Yeowun.

“Sekretaris baru. Sebagai yang pertama, kamu akan mendidiknya sendiri. Sapa dia.”

Mendengar kata-kata itu, wajah Im So-hye memerah. Harga dirinya rusak parah.

Sebagai Penjaga kelas SS, berubah menjadi sekretaris belaka! Selain itu, untuk ditempatkan di bawah Yu So-hwa!!

“Jangan membuatku mengatakannya dua kali.”

Mendengar kata-kata dingin Chun Yeowun, Im So-hye tersentak dan menundukkan kepalanya.

“T-Tolong perlakukan aku dengan baik. Senior.”

Saat itu, mata Im So-hye menangkap sudut bibir Yu So-hwa yang berubah menjadi senyuman.

 

Source : nanomashin.online

—-Baca novel lain di sakuranovel.id—-

Daftar Isi

Komentar

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Chapter List