Dragon Chain Ori : Ch 5 Part 18 Bahasa Indonesia

Anda sedang membaca novel Ryuu Kusari no Ori -Kokoro no Uchi no “Kokoro”- di Sakuranovel.
Daftar Isi

Bab 5 Bagian 18

 

 

 

” !”

Irisdina segera bereaksi terhadap suara yang dia dengar dari semak-semak di belakang.

Dia menggunakan kemampuan penyebaran instannya untuk menghasilkan tiga peluru sihir dan menembakkannya ke semak-semak.

Peluru sihir yang dilepaskan menghilang ke kedalaman semak-semak, dan suara ledakan bergema di saat berikutnya. Pada saat yang sama, sebuah bayangan melompat keluar dari semak-semak dan menyerang Irisdina.

“Kuh!”

Irisdina dengan cepat mengeluarkan rapiernya dan memblokir serangan bayangan itu. Irisdina akan kewalahan oleh serangan pedang yang lebih berat dari yang dia bayangkan, tetapi sambil menangkis serangan itu, dia menggeser tubuhnya dan membiarkan penyerang melewatinya.

“Kuh~! Itu ditangkis!”

“Lisa?!”

Bayangan yang menyerang adalah Lisa Hounds, teman sekelas Irisdina.

Irisdina mencoba menusukkan rapiernya ke Lisa, yang tubuhnya telah bergerak melewatinya setelah serangan itu ditangkis, tapi Lisa memutar tubuhnya tanpa membunuh momentum dan menangkis rapier Irisdina.

“Hmm!”

Lisa menangkis rapier Irisdina, tapi dia tidak melangkah lebih jauh dan melompat menjauh darinya.

Irisdina merasa bingung karenanya, tetapi saat berikutnya tombak es terbang dari semak-semak tempat Lisa melompat keluar.

“! Seperti yang kupikirkan, kamu punya teman …”

Meskipun tombak es mendekat di depannya, ekspresi Irisdina tetap tidak terganggu. Alasannya menjadi jelas segera. Semburan kekuatan sihir tiba-tiba meledak di belakang Irisdina. Kekuatan sihir yang sangat besar langsung berubah menjadi api, angin berputar dan berkumpul ke arah api sambil membuatnya membakar lebih jauh, dan membentuk bola api besar.

“Ai! Aku datang!”

Suara sahabatnya datang dari belakang. Irisdina tidak melihat ke belakang dan dia mengangguk sebagai jawaban.

Sihir yang Tima berikan adalah sihir *Calamity of the Sinner*.

Ini adalah sihir yang mengubah kekuatan magis seseorang menjadi api, memanipulasi angin, mempercepat pembakaran, menyatu, dan meluncurkannya. Ini adalah sihir tingkat lanjut yang memanipulasi banyak atribut, dan itu adalah sihir yang sangat kuat yang memberikan kekuatan luar biasa dalam kombinasi dengan kekuatan magis Tima yang luar biasa.

Saat berikutnya, bola api besar diluncurkan. Massa api yang melewati Irisdina menelan tombak es yang mendekat dan langsung menguapkannya.

Selanjutnya, bola api yang menguapkan tombak es itu terbang lurus ke arah semak-semak.

“Apa!”

“Uwaa!!”

Ken dan Camilla, yang bersembunyi, melompat keluar dari semak-semak dengan tergesa-gesa.

Saat berikutnya, *Calamity of the Sinner* mendarat. Api meledak dan dalam sekejap mengubah semak-semak menjadi abu.

“Seperti yang diharapkan, Irisdina dan Tima. Sepertinya tidak mudah mengalahkan mereka.”

Ken bergumam seolah dia terkesan dengan keduanya.

Lisa, Ken, dan Camilla, yang mendengar suara perkelahian, bersembunyi di semak-semak dan mengamati situasi. Mereka berencana mencari kesempatan untuk melakukan serangan mendadak, tetapi Irisdina mendeteksi mereka terlebih dahulu dan mengambil inisiatif.

Tapi mereka tidak menjadi gelisah hanya dengan itu.

Ken memblokir peluru sihir yang ditembakkan oleh Irisdina, Lisa bergerak melalui celah itu, dan Camilla mencoba mengalahkan Irisdina dengan *Icicle Dance* miliknya.

Namun, Irisdina dan Tima juga tidak bisa dikalahkan dengan mudah. Tima meneriakkan sihirnya sementara Irisdina bertahan berdiri di depan. Kualitas magis Tima luar biasa sebagai penyihir. *Calamity of the Sinner* secara sepihak menetralkan *Icicle Dance* Camilla.

Jika Ken dan Camilla tetap di tempat mereka, sepertinya sihir Tima akan mampu mengalahkan mereka. Tapi mereka berhasil mengelak dengan tipis. Alhasil, kedua belah pihak saling berhadapan tanpa ada korban jiwa.

“…………”

“…………”

Kedua belah pihak saling berhadapan dan tetap diam. Tidak ada keraguan bahwa keduanya adalah pihak teratas di kelas mereka, dan mereka mengerti bahwa siapa pun yang memenangkan pertempuran ini akan melompat ke atas.

Irisdina menunjuk ujung rapier di tangannya. Lisa dan Ken juga menggunakan senjata masing-masing.

Sejumlah besar kekuatan magis keluar dari tubuh Tima lagi, dan Camilla juga mulai melantunkan mantra.

Saat berikutnya, Irisdina, Lisa, dan Ken berlari ke arah satu sama lain.

=======================================

Saat Irisdina dan Tima menghadapi party Lisa, party Nozomu juga berada di sisi utara area pelatihan.

Mereka mengalami kesulitan memenangkan pertempuran dengan Anri, dan mereka telah meninggalkan tempat itu dan tiba di tempat ini untuk mendapatkan kembali ketenangan mereka.

“…Nozomu-kun, apa yang akan kita lakukan sekarang?”

Jin bertanya pada Nozomu.

“…Hmm. Sejujurnya, aku tidak berpikir metode masa lalu kita dalam memasang jebakan dan menunggu lawan datang sangat efektif dalam mendapatkan poin.”

Jumlah party yang bertahan berkurang karena banyaknya party yang keluar di pagi hari, dan poin yang dipegang oleh party seseorang meningkat. Akibatnya, poin yang bisa diperoleh dalam satu pertempuran meningkat, tetapi pada saat yang sama, akan sulit untuk menghadapi pihak lain.

Jika mereka kalah sekali, mereka akan kehilangan semua poin mereka, jadi jika mereka memprioritaskan selamat dari pelatihan ini, mereka tidak perlu banyak bergerak.

Namun, karena poin yang dapat diperoleh melalui satu pertempuran meningkat, peringkat dapat dengan mudah berubah dalam satu pertempuran. Semua tugas sederhana akan diambil oleh pihak lain sejak awal, jadi jika mereka ingin mempertahankan peringkat mereka, mereka harus terus mendapatkan poin.

“…Itu benar. Kalau begitu kita tidak punya pilihan selain melawan party kelas atas…”

Hamria bergumam dengan cemas. Tommy dan Cami sama gugupnya dengan dia, dan ekspresi mereka tidak cerah.

“…Yah, itu tergantung lawannya, tapi kupikir masih ada kesempatan bagi kita untuk menang.”

“B-benarkah!?”

Hamria berteriak ketika Nozomu memberi tahu mereka bahwa masih ada peluang untuk menang.

“Sekarang tim Mars bergabung dengan kita. Walaupun Deck sudah didiskualifikasi dan anggota party kita berkurang satu, tapi anggota yang lain masih bisa bertarung. Sangat mungkin ada kekosongan di party lain juga. Dan tergantung pada jumlah lawan, aku pikir kita bisa menang … Bagaimana menurutmu? “

Deck memang didiskualifikasi di pertarungan sebelumnya, tapi hal yang sama mungkin terjadi pada party lain. Dalam situasi yang berubah dengan cepat ini, seseorang mungkin tidak selalu dapat melanjutkan pertempuran dalam situasi yang diharapkan.

Setelah mendengar kata-kata Nozomu, Hamria mengelus dadanya dengan lega. Dia mungkin mempercayai Nozomu karena pertempuran yang telah mereka lalui sejauh ini. Jin, yang berada di sisinya, juga mengendurkan ekspresinya.

Namun, Tommy dan Cami masih memiliki ekspresi wajah yang kaku. Memang, mereka melihat tim Nozomu mengalahkan Anri, tetapi yang pasti, mereka masih merasa tidak nyaman dengan Nozomu.

Sebelumnya, setelah mendengar pendapat Nozomu, Tommy malah berani bertanya dengan nada bertanya.

Jadi sejak saat itu, sedikit suasana canggung mulai terbentuk antara Nozomu dan Tommy.

“…Semuanya. Kita sudah sejauh ini, kenapa kita tidak mencobanya?”

“Jin…”

Jin-lah yang berbicara untuk menghapus suasana seperti itu.

“Sejujurnya, aku khawatir, tapi setidaknya kita sudah sejauh ini, yang berarti jika Nozomu-kun, Mars-kun, dan kita bekerja sama, kita akan bisa bertarung, kan?”

“Itu benar. Akan ada kekurangan orang jika hanya aku dan Mars…”

Tentu saja, apa yang dikatakan Jin itu benar. Akan sulit bagi Nozomu, yang awalnya memiliki jumlah Qi yang terbatas, untuk bertarung secara berurutan. Bahkan dalam pelatihan hari ini, Nozomu telah terlibat dalam pertempuran terus menerus sambil menggunakan teknik tempur, jebakan, dan taktik yang telah dia kembangkan sejauh ini. Namun, hanya dengan bantuan Jin, Deck, dan Hamria mereka bisa menang.

Agar mereka menang, kekuatan party Nozomu dan party Jin sangat diperlukan.

“Lihat? Dan karena kita sudah sejauh ini, kenapa kita tidak keluar bersama sedikit lagi? Kita dari kelas 10 telah berhasil bertarung sejauh ini. Mengingat nilai kita, kupikir para guru akan mengerti hanya dengan fakta itu. ….”

Yah, kata-kata Jin mungkin tidak masuk akal di Akademi Solminati yang meritokratis, tapi setidaknya mereka bisa membuat para guru terkesan dengan keberadaan mereka.

“…Itu benar. Jika sudah seperti ini, ayo kita lakukan!”

“Ya. Ini kesempatan bagus untuk memberi kelas lain rasa terima kasih kami!”

Mungkin terinspirasi oleh kata-kata Jin, vitalitas kembali ke ekspresi Tommy dan Cami.

Mempertimbangkan nilai mereka, mungkin tidak apa-apa bagi mereka untuk tetap rendah sampai pelatihan selesai, tetapi karena akumulasi kemarahan mereka bahwa mereka telah dihina oleh kelas lain sampai sekarang, mereka segera memilih untuk melanjutkan pertempuran.

“…………”

Sementara itu, Nozomu memperhatikan bahwa Mars memiliki ekspresi suram yang aneh. Mars meletakkan tangannya di dagunya sambil melihat pedang besarnya seolah sedang memikirkan sesuatu. Dan Setelah melihat Jin dan teman-temannya yang bersemangat, dia melirik Nozomu dan katananya.

“? Mars, ada apa?”

“… Tidak, tidak apa-apa”

Pikirannya tidak ada di sana. Nozomu bertanya pada Mars apa yang dia lakukan, tetapi dia mengalihkan pandangannya dan mengatakan tidak ada yang salah.

“…Ada apa? Akhir-akhir ini kamu aneh?”

“Bukankah kamu juga … tidak, tidak apa-apa. Sungguh, aku baik-baik saja …”

Nozomu khawatir bahwa Mars baru-baru ini datang dengan ide menggunakan sihir dan Qi pada saat yang sama dan mulai mengulangi pelatihan yang tidak masuk akal seperti itu, tetapi dia tidak dapat mengejarnya lebih jauh karena rasa bersalah dan kecemasannya bahwa dia tidak dapat mengatakan fakta bahwa dia adalah pembunuh naga. Meskipun dia tahu dia melarikan diri, mulutnya selalu menolak untuk mengucapkan kata-kata.

Mars frustrasi karena Nozomu tidak akan pernah menceritakan masalahnya kepadanya. Namun, dia juga tidak bisa memberi tahu Nozomu bahwa tekniknya tidak akan meningkat sama sekali.

Baginya, Nozomu adalah teman yang setara, tidak seperti orang-orang di sekitarnya. Nozomu adalah temannya di sekolah, yang dia buat setelah waktu yang lama.

Namun, tidak peduli berapa banyak dia berpikir begitu, fakta bahwa mereka menyembunyikan masalah mereka sendiri satu sama lain menonjol sebagai dinding tak terlihat di antara keduanya.

“…………”

“…………”

Keheningan mengalir di antara mereka. Meskipun mereka berdua khawatir satu sama lain, mereka tidak bisa menahan diri untuk tetap diam karena frustrasi yang tidak bisa mereka ungkapkan.

“Hei, Nozomu-kun. Ini tentang apa yang akan kita lakukan mulai sekarang…”

Suara Jin bergema di antara keduanya. Nozomu buru-buru berbalik ke arahnya.

“H-hm. Ada apa?”

Nozomu merespon dengan tergesa-gesa, tetapi sementara dia sedikit lega bahwa atmosfer halus dengan Mars telah mereda, pada saat yang sama, dalam pikirannya, dia masih merasa jijik dan frustrasi pada dirinya sendiri bahwa dia hanya bisa melarikan diri.

“Untuk saat ini, kami ingin membantu sebanyak yang kami bisa. Kami sudah sejauh ini, jadi kami ingin berjuang sampai akhir.”

“Aku mengerti… aku mengerti.”

Jin dan teman-temannya menyatakan bahwa mereka akan membidik lebih tinggi lagi. Anggota party di belakang Jin semuanya mengangguk.

Berusaha tidak membuat Jin dan teman-temannya curiga, Nozomu berpura-pura tenang dengan mengabaikan rasa frustrasi yang membara di dadanya. Mars menatap punggungnya.

“Baiklah kalau begitu. Untuk saat ini…….. hm~!!”

Nozomu mencoba berbicara untuk melarikan diri dari garis pandang Mars, yang dia rasakan dari belakang, tetapi indranya yang tajam merasakan sesuatu. Dia merasakan banyak kehadiran mendekat.

Dalam sekejap, ekspresi Nozomu berubah menjadi kasar. Mempertimbangkan isi pelatihan ini, mudah untuk menebak bahwa lawan mereka dalam segala hal lebih unggul dari diri mereka sendiri.

“…Nozomu-kun?”

“? Nozomu, ada apa… begitu ya…”

Mars dan Jin tiba-tiba mengalihkan pandangan curiga mereka ke Nozomu, yang memiliki ekspresi kasar, tetapi Mars segera merasakan dari ekspresi Nozomu bahwa musuh mendekat. Dia memegang pedang besarnya dan berdiri di samping Nozomu.

“~! Semuanya! Waspadalah!”

Saat Nozomu dan Mars bersiap untuk bertarung, Jin dan teman-temannya akhirnya menyadari bahwa musuh ada di dekatnya dan mereka segera membentuk formasi.

Akhirnya, semak di depan mereka bergetar, dan tiga siswa muncul dari sana.

“… Apa. Tepat ketika kupikir ada sesuatu yang berbau tidak enak di hidungku, jadi itu bagian bawah dan setengah matang…”

Seorang bocah serigala perak dengan telinga dan ekor perak muncul dengan kata-kata yang tidak bermoral. Itu Kevin Ardinal dan dia datang dengan anggota partynya.

Di belakang Kevin adalah seorang siswa laki-laki dengan pedang dan seorang siswa perempuan dengan tombak. Mungkin mereka berdua adalah siswa kelas satu.

“Jadi ada juga kegagalan sekolah di belakangmu… kamu bisa kabur sampai sekarang. Aku terkesan dengan kecepatan kaburmu!”

Kevin mengejek Nozomu dan anggota partynya dengan tawanya, dan para siswa di belakangnya mulai tertawa juga.

Tatapan Nozomu menjadi lebih tajam, dan urat-urat menonjol muncul di dahi Mars. Jin dan teman-temannya semua mengubah ekspresi wajah mereka, mungkin karena tawa Kevin.

“…Bahkan jika itu benar, tapi bagaimana denganmu? Sepertinya anggota partymu telah berkurang banyak.”

Karena kata-kata Nozomu, Kevin berhenti tertawa dan memelototinya.

Anggota party Kevin jelas lebih kecil daripada saat mereka bertemu Nozomu sebelum pelatihan dimulai.

Nozomu tidak tahu, tapi sebenarnya party Kevin berhasil mengalahkan target khusus, tapi saat itu tiga anggota partynya harus didiskualifikasi. Setelah itu, satu orang juga keluar dalam pertempuran dengan pihak lain yang menyerang. Jumlah anggota party Kevin turun menjadi kurang dari setengah.

“…Jangan khawatir. Jika hanya kalian, kami bisa meremas kalian hanya dengan satu tangan.”

Mungkin kata-kata serangan balik Nozomu terlintas di benaknya, Kevin memelototi Nozomu.

Meskipun dia mudah terprovokasi, dia adalah seorang siswa yang telah mencapai peringkat A. Kemampuan deteksi krisis Nozomu mengeluarkan bel yang mengkhawatirkan saat dia merasakan perasaan yang mengintimidasi.

Namun, ekspresi Nozomu tidak berubah. Dia memiliki beberapa perkelahian dengan lawan yang lebih menakutkan daripada Kevin. Oleh karena itu Nozomu tidak tertelan oleh bel alarm yang berdering di kepalanya.

Nozomu melirik penampilan Jin dan teman-temannya di belakangnya. Tommy dan Cami memiliki ekspresi wajah yang sedikit kaku karena ketegangan, tetapi Jin dan Hamria tidak terlalu kaku dan terlihat normal. Terutama Hamria, suasana aneh yang dia rasakan sejak pagi hampir tidak terlihat.

“Cih! Aku tidak suka ini~. Kamu mungkin tidak punya banyak poin. Kenapa Irisdina suka pria seperti ini …”

Kevin bahkan lebih frustrasi dengan kenyataan bahwa kelompok Nozomu tampaknya tidak takut. Rupanya, dia berniat untuk menghancurkan party Nozomu dengan kata-katanya.

“Ini merepotkan. Kita harus menghancurkan lalat yang tidak sedap dipandang ini dengan cepat…”

Kevin tidak menggunakan senjata apapun. Senjatanya adalah tinju dan tubuhnya sendiri. Dia menggunakan punggung tangannya dan kaki kakinya, tapi itu hanya minimal. Dengan tinju Kevin mengepal, kulit di punggung tangannya mengeluarkan suara berderak. Dia menempatkan kekuatannya ke kakinya yang berdiri kokoh di tanah.

Di belakang Kevin, seorang anak laki-laki dengan pedang dan seorang gadis dengan tombak sedang melantunkan sihir.

“…………”

Nozomu juga mengangkat katananya. Dengan sikap *Seigan no Kamae*, dia menempatkan bilah katana di tengah bidang penglihatannya, memusatkan perhatiannya pada Kevin dan dua rekannya di belakangnya.

Di sebelah Nozomu, Mars memegang pedang besarnya dan menyelubungi angin di bilahnya.

Jin, Tommy, dan Cami sedang melantunkan sihir dengan Hamria sambil memegang senjata masing-masing di belakang Nozomu.

“Yah, bahkan jika kita bertarung, hasilnya jelas. Tapi, jika kamu merangkak dengan empat kaki dan tidak pernah mendekati Irisdina lagi, aku bisa memaafkanmu.”

Kevin yang jatuh cinta pada Irisdina, tidak menyukai Nozomu yang sekarang paling dekat dengannya.

Kevin berpikir Nozomu hanyalah orang bodoh yang berdiri di samping wanita terbaik, meskipun dia tidak memiliki banyak kekuatan. Mulut Kevin tersenyum senang, mengingat sekarang dia akan bisa mengalahkan si bodoh ini sepuasnya.

“…………”

Nozomu, di sisi lain, tidak membalas sepatah kata pun. Kata-kata Kevin belum sampai ke telinganya, yang sudah dalam mode tempur. Dia terus berkonsentrasi untuk tidak mengabaikan setiap gerakan Kevin.

Kevin menyadari bahwa rombongan Nozomu tidak mau menyerah, jadi dia langsung mengeluarkan Qi tubuhnya. Ledakan Qi yang dilepaskan menghasilkan embusan angin dan menyerang party Nozomu.

Saat berikutnya, para siswa di belakang Kevin mengaktifkan sihir mereka. Bola api dan bilah angin, yang sebesar batang tubuh manusia, menyerang Nozomu dan yang lainnya.

Di sisi lain, Jin dan teman-temannya juga mengaktifkan sihir mereka. Jin dan Tommy menembakkan peluru api, sementara Hamria dan Cami meluncurkan tombak es.

Peluru api bertabrakan dengan bilah angin. Sementara tombak es bertabrakan dengan bola api. Dua ledakan menyerbu sekitarnya.

“Apa, sihir mereka sebanding dengan kita!”

“Kuh! Seperti yang diharapkan, jadi apakah ini kelas satu?”

Mereka mengimbangi sihir satu sama lain. Tommy dan kawan-kawan mengeluarkan suara terkejut kepada lawannya yang mampu mengimbangi sihir mereka yang setara dengan dua orang saja.

Namun, anggota party mereka yang lain tidak menunggu. Kevin bergegas melewati asap yang mengepul dari tabrakan sihir. Kecepatannya jelas lebih cepat dari Irisdina.

“Akan kutunjukkan perbedaan kami! Kamu, yang terendah!”

Nozomu juga mengaktifkan *Instant Move* miliknya dan bergerak ke arah Kevin untuk mencegat Kevin yang sudah bergegas mendekat.

Kevin sedikit mengernyit pada Nozomu, yang bergegas masuk dari depan. Dia mengepalkan tinjunya dengan Qi, mengubah tinjunya menjadi serangan tangan pisau, dan menusukkannya ke arah Nozomu.

Ditambah dengan momentumnya yang terburu-buru, serangan tangan pisau Kevin mendekat dalam sekejap mata. Nozomu mengaktifkan *Instant Move -Curve Dance-*, mengayunkan katananya untuk menghadapi serangan tangan pisau Kevin yang mendekat, dan menangkisnya.

“!!”

Keduanya menyeberang dalam sekejap. Seragam di bahu Nozomu robek dan darah keluar. Serangan tangan pisau Kevin, ditambah dengan momentum terburu-buru, lebih berat dari yang diperkirakan Nozomu. Dia tidak bisa sepenuhnya menangkisnya.

Namun, Nozomu segera bergerak di belakang Kevin dengan *Instant Move -Curve Dance-* dan mencoba mengayunkan katananya ke arah punggung Kevin yang tak berdaya.

“Haa~!!”

Namun, katana Nozomu tidak mencapai tubuh Kevin.

Kevin melompat seperti pemain akrobat dan menjatuhkan katana Nozomu dengan tendangan lokomotif. Selanjutnya, dia menggunakan kakinya yang lain di udara dan mencoba memukul kepala Nozomu dengan tumitnya yang jatuh.

“Aku tidak akan membiarkanmu!!”

“Ck~!!”

Namun, Mars mendahului Kevin dengan mengayunkan pedang besarnya yang diselimuti angin. Kevin memblokir pedang besar Mars dengan punggung tangannya tetapi malah dikirim terbang ke udara.

Namun, Kevin melakukan putaran penuh di udara, mendarat di tanah seolah-olah tidak ada yang terjadi, dan bergegas maju lagi.

Nozomu dan Mars juga berlari ke arah Kevin. Nozomu, Mars, dan Kevin saling bersilangan.

Anggota party lainnya juga bentrok dengan senjata masing-masing.

Saat Irisdina dan Tima mulai melawan party Lisa. Pertempuran party Nozomu juga dimulai.

=========================================

Ketika kelompok Nozomu mulai berkelahi, ada tempat yang tetap sunyi seolah-olah tidak ada hubungannya dengan keributan itu.

“…………”

Di tempat gelap yang dalam. Di jurang di mana tidak ada matahari atau cahaya bulan, hanya cahaya seperti kunang-kunang yang bersinar dan menerangi sekeliling seperti cahaya bintang.

Di sekitar, ada bayangan yang jauh melebihi tinggi seseorang. Ada sesuatu di sana.

Saat bayangan itu bergerak sedikit, tubuhnya, yang berbentuk seperti pegunungan, bergoyang.

Itu hanya tidur di tempat ini.

Tidur, tidur, tidur… Sejujurnya, dia bahkan tidak tahu berapa lama dia tertidur.

“Gurururu…”

Itu tidur. Sampai saatnya tiba. Dan ketika saatnya tiba, itu akan mulai bergerak lagi. Ia akan melakukan apa yang diinginkannya. Untuk memuaskan dahaganya sendiri.

Untuk alasan itu, itu hanya terus tidur. Mengidam dan mendesak dalam dirinya sendiri. Itu bukan lagi miliknya. Karena sudah menyatu dengan alam…

————————————————-
Baca novel lainnya di sakuranovel.id
————————————————-

Daftar Isi

Komentar