Dragon Chain Ori : Ch 5 Part 7 Bahasa Indonesia

Anda sedang membaca novel Ryuu Kusari no Ori -Kokoro no Uchi no “Kokoro”- di Sakuranovel.
Daftar Isi

Bab 5 Bagian 7

 

 

Kekuatan magis Feo di seluruh tubuhnya meningkat. Dia berlari ke arah Nozomu, mengeluarkan satu jimat, dan menuangkan kekuatan sihirnya ke dalamnya. Setelah jimat bersinar sejenak, itu menghilang, dan cahaya melilit tubuh Feo. Ini adalah sihir penguatan tubuh menggunakan jimat.

“Kalau begitu, aku akan mencobanya!”

“!!”

Tongkat yang Feo dorong dengan santai datang dari depan Nozomu. Tidak ada daya yang terbuang, dan daya dorongnya hampir tidak terlihat. Nozomu berhasil memutar kepalanya ke samping dan menghindarinya.

Feo Segera mencoba meluncurkan kepercayaan lain dengan stafnya, tetapi Nozomu berhasil menghentikannya dengan katananya. Namun, karena kekuatan Feo lebih kuat, postur Nozomu sangat rusak.

“Ini satu lagi!”

Setelah Feo mengeluarkan jimat lain dari sakunya dan mengaktifkannya, sejumlah besar angin dihasilkan di depannya, dan itu bergegas menuju Nozomu.

“Guh~!!”

Untuk Nozomu yang posturnya rusak, tidak ada ruang untuk menghindarinya, dan angin kencang menghantam tubuh Nozomu. Meskipun Nozomu terlempar, dia berhasil melompat mundur dan melemahkan tumbukannya tepat sebelum massa angin menghantam tubuhnya.

Namun, mungkin dia tidak bisa menggunakan ukemi karena benturan yang tiba-tiba, suara kesakitan keluar karena shock dan rasa sakit saat dia dipukul di tanah. (Tl: Ukemi adalah teknik jatuh dengan selamat berupa guling belakang).

Saat Nozomu menemukan bayangan bergerak dalam penglihatannya yang bergoyang kesakitan, dia berguling menjauh dari tempatnya dengan tergesa-gesa.

Begitu Nozomu meninggalkan tempat itu, tongkat Feo jatuh ke tanah dengan suara *bam*. Jika dia pergi sedikit kemudian, dia akan hancur.

“Belum selesai~”

Feo mengejar lebih jauh.

Tongkat yang dipegang di kedua tangannya diayunkan dengan belalai sebagai titik awal dan diayunkan dari atas ke bawah, kiri ke kanan. Meskipun tidak sekuat pedang besar Mars, tongkatnya, yang diberi bobot dan kekuatan rotasi yang cukup, tidak memiliki celah dan mampu melakukan serangan berat terus menerus.

“Guh~!!”

Nozomu berpikir bahwa bahkan jika dia mencoba untuk memblokirnya dari depan, katananya hanya akan ditolak dan kewalahan, jadi dia terus menangkis serangan terus menerus Feo sambil menggeser kakinya ke belakang seperti dalam pertempuran tiruan sebelumnya dengan Irisdina.

Namun, serangan terus menerus Feo tidak berhenti. Rentetan serangannya menambah gaya sentrifugal pada tongkat yang dia ayunkan, semakin meningkatkan momentumnya saat dia mendekati Nozomu.

Terlebih lagi, bukan hanya staf yang menyerang Nozomu.

“Ambil ini!”

“!!”

Tinju Feo menyerempet pipi Nozomu. Selain itu, tendangan lokomotif diluncurkan di sayap Nozomu, tetapi Nozomu berhasil melompat ke belakang dan menghindari tendangan.

Sepertinya, tidak hanya serangan staf, Feo juga bisa melakukan tinju dan tendangan. Dalam arti tertentu, ini sangat mirip dengan katana-jutsu (teknik katana) yang digunakan oleh Nozomu.

Teknik katana Nozomu adalah teknik pertarungan komprehensif yang tidak hanya menggunakan katana tetapi juga sarung dan taijutsu (teknik tubuh). Dan sepertinya ilmu pedang Feo juga dianggap menggunakan teknik fisik seperti tinju dan tendangan.

Namun, tidak seperti Nozomu, Feo bisa menggunakan teknik jimat. Itu jelas berbeda dari Nozomu, yang hanya mengandalkan teknik Qi.

“Selanjutnya yang ini”

“!!”

Saat jarak mereka melebar, Feo mengeluarkan beberapa jimat dan dengan cepat mengaktifkan tekniknya.

Tiga bola petir muncul di udara dan meluncur ke arah Nozomu.

Tiga bola petir yang muncul di udara bergegas menuju Nozomu, target utama mereka, seperti anjing penjaga yang setia. Namun, Nozomu segera meninggalkan tempatnya saat ini dan melompat ke samping dengan Instant Move.

“Guh~!!”

Bola petir yang diluncurkan bertabrakan dengan tanah dan menyebarkan petir ke sekitarnya. Nozomu terpengaruh olehnya, dan gerakannya sedikit melambat.

Setelah melihat gerakan lambat Nozomu, Feo mengaktifkan teknik jimat lagi. Kali ini, dia membuat tiga bola api dan menembakkannya ke arah Nozomu.

(Sial! Seperti yang kupikirkan, tidak ada peluang untuk menang dalam pertarungan jarak jauh!!)

Feo dan Nozomu.

Membandingkan disposisi keduanya, pertempuran jarak jauh akan menjadi dominasi Feo.

Tiga bola api lagi mendekati Nozomu, tapi dia mengubah *Instant Move* miliknya menjadi *Instant Move -Curve Dance-* dan setelah berbelok 90 derajat, dia melangkah ke arah Feo dalam sekejap.

“Oh~”

Feo membuat suara yang sedikit terkejut kepada Nozomu yang mengubah arah gerakan tanpa mengurangi kecepatan sama sekali.

Bola api terbang yang dilepaskan sangat menyimpang dan terbang menjauh.

Feo memasukkan tangannya ke dalam sakunya lagi.

(Apakah kamu pikir aku akan membiarkan kamu!)

Untuk menghalangi Feo menggunakan teknik jimatnya, Nozomu memfokuskan Qi pada kakinya dan meningkatkan kecepatannya untuk menutup celah dalam sekejap. Tetapi…

“Fu~!”

“Apa !?”

Itu bukan jimat tapi pisau yang diambil Feo dari sakunya dan melemparkannya ke arah Nozomu.

Hampir tidak ada sesuatu yang bisa disebut pegangan. Nozomu, yang menjadi tujuannya, menangkisnya dengan katananya. Sementara itu, Feo telah selesai mengirimkan kekuatan gaibnya ke dalam jimat yang dia keluarkan lagi dan melemparkan jimat itu ke arah Nozomu.

“Ini, satu lagi ~”

Jimat yang dilemparkan oleh Feo diaktifkan, dan banyak angin dihasilkan di depannya. Itu bergegas menuju Nozomu, mempengaruhi udara di sekitarnya, dan menciptakan spiral angin. Itu adalah sihir yang sama yang digunakan Irisdina sebelumnya, *Terowongan Angin Binatang Lapar*.

Meski begitu, Nozomu terus bergerak maju tanpa henti. Spiral angin mendekat dari depan untuk merobek tubuh Nozomu. Nozomu memutar tubuhnya tepat sebelum spiral angin menghantam tubuhnya, dan dia berlari melewati sisi spiral angin dengan *Instant Move -Curve Dance-*.

Spiral angin menyerempet tubuhnya dan memotong seragamnya. Darah menyembur dari bahu Nozomu, tapi dia tidak peduli. Dia menutup jarak dan mengayunkan katananya ke arah Feo.

“Uu!”

Feo terkejut dengan serangan mendadak Nozomu, tapi dia masih bisa menghentikan pukulan itu dengan tongkatnya.

Tongkat Feo, yang terbuat dari logam dan dapat memblokir taring binatang iblis, memblokir tebasan Nozomu tanpa terpotong menjadi dua.

Sebelumnya, Feo melemparkan pisau dan sihir ke Nozomu secara berurutan. Feo berpikir meski tidak bisa menjatuhkan Nozomu, setidaknya bisa menghentikannya. Feo tidak menyangka Nozomu bisa menembus pisau dan tekniknya sekaligus.

“Fu~ !!”

Nozomu meluncurkan tebasan diagonal, tebasan terbalik, dan tebasan horizontal. Itu tidak cepat, tapi dia meluncurkan serangan terus menerus yang solid.

Tidak ada celah dalam serangannya. Itu adalah serangan terus menerus yang secara bertahap menyudutkan lawan.

Nozomu tidak bisa memenangkan pertarungan dalam sekali jalan karena dia kalah dalam hal kemampuan fisik, jadi dia menggunakan serangan terus menerus yang pasti bisa mendorong lawan ke tembok. Hal ini juga dapat memunculkan perasaan frustasi dan ketidaksabaran kepada lawan.

(Hmm. Ilmu pedang ini. Ini seharusnya tidak mungkin untuk seseorang yang tetap di kelas 10.)

“… Uuu!!”

Feo sedikit gelisah ketika Nozomu tiba-tiba mendekat, tetapi dia segera mendapatkan kembali ketenangannya.

Feo terkesan dengan serangan halus Nozomu sambil dengan tenang menangani serangannya yang terus menerus, tetapi Feo tiba-tiba terkejut dengan apa yang datang di depannya dan bergerak mundur. Yang melintas di depan Feo adalah kaki Nozomu, yang diayunkan dalam bentuk tendangan lokomotif.

Selanjutnya, Nozomu melangkah maju dan mengayunkan katananya ke bahu kanan Feo.

“Apa!”

Meskipun Feo sedikit terkejut, dia mampu menangkis serangan Nozomu dengan tongkatnya tanpa masalah.

Namun, bagi Nozomu, ditangkis oleh Feo masih merupakan bagian dari rencananya.

Setelah dia mengayunkan katananya, Nozomu memutar tubuhnya sambil menarik tubuhnya sendiri ke arah katananya, dan berputar ke samping sambil menutup celah dengan Feo.

Begitu Nozomu berputar ke samping, dia menurunkan posturnya dan berlari ke samping. Feo kehilangan pandangan sejenak dari Nozomu karena gerakan Nozomu dilakukan dari jarak dekat.

“Apa~!?”

Feo yang kebingungan karena kehilangan pandangan sejenak dari Nozomu, buru-buru mencoba berbalik ke arah Nozomu, tapi Nozomu menahan tongkat Feo dengan sarungnya dan menahan gerakan Feo untuk sementara.

“Haa!!”

“Kuh~!!”

Nozomu mengayunkan katananya ke bawah tapi Feo masih bisa membalas serangan Nozomu. Dia melepaskan tongkat di tangannya dengan tergesa-gesa dan melarikan diri dari tebasan Nozomu dengan menekuk tubuhnya ke belakang.

Mungkin dia menyadari bahwa langkah ini tidak baik untuknya, Feo melompat mundur dan mengeluarkan jimat.

Setelah diaktifkan dengan kekuatan magis, petir mengamuk tanpa pandang bulu antara Nozomu dan Feo.

Itu hanya mengubah kekuatan magis yang dikirim ke dalamnya menjadi atribut tertentu dan menyebarkannya ke mana-mana, tetapi Nozomu, yang mencoba mengejar lebih jauh, dihentikan dan celahnya melebar lagi.

“Itu, itu berbahaya!”

“Kuh~!!”

Namun, Feo tidak menggunakan jimat lain. Dia baru saja memposisikan dirinya. Keheningan dan ketegangan kembali terjadi di antara keduanya yang berjauhan.

=================================

Saat Nozomu dan Feo bertarung satu sama lain, Irisdina dan yang lainnya tidak punya pilihan selain menahan diri dan menyaksikan pertempuran di antara mereka dari dalam penghalang yang telah didirikan Feo.

“Apa yang harus kita lakukan!? Shona!”

Mimuru mengangkat suara frustrasi.

“Aku juga ingin menanyakan hal yang sama, tahu!? Aku tidak tahu Feo begitu kuat!”

Sampai sekarang, Feo telah mendominasi pertarungan di antara keduanya.

Shīna dan teman-temannya telah menyaksikan kemampuan Nozomu dalam insiden dengan binatang iblis hitam itu. Dengan kemampuan Nozomu untuk melarikan diri dari binatang iblis itu, mereka mengira bahwa Nozomu akan mampu bertarung dengan baik melawan Feo yang diketahui oleh Shīna dan teman-temannya. Namun, itu tidak terjadi dalam pertempuran saat ini.

Tentu saja, berbagai hal membuat Nozomu ragu, dan karena itu, dia tidak mau menggunakan teknik Qi miliknya. Namun, dilihat dari kata-kata Shīna, Feo sepertinya menyembunyikan kemampuannya dari sekelilingnya.

Sementara Shīna dan teman-temannya panik, Irisdina berhasil menahan ketidaksabaran batinnya di dalam hatinya dan berpikir tentang bagaimana mengelola situasi saat ini.

Shīna dan teman-temannya tampak lebih bingung daripada Irisdina dan yang lainnya. Itu karena mereka tahu Feo yang biasa, jadi celah yang mereka rasakan tentang dia saat ini sangat besar.

“… Tom-kun, sepertinya dia satu kelas dengan kalian, tapi apakah dia seseorang yang pernah melakukan hal seperti ini?”

“T-tidak. Memang benar bahwa dia selalu memiliki sikap yang santai, dan karena dia adalah orang yang moody, dia tidak akur dengan Inda-sensei dan Shīna, tapi setidaknya dia bukan seseorang yang akan melakukan sesuatu tanpa alasan. biru seperti ini?”

“L-lalu… kenapa?”

“Kita tidak perlu tahu apa alasannya! Hal pertama yang harus dilakukan sekarang adalah menghentikan pria rubah itu!!”

Tom menjawab pertanyaan Irisdina, tapi rupanya, Feo bukan tipe orang yang tiba-tiba menyerang seperti ini.

Tima mengeluarkan suara bingung, tetapi Mars mengatakan bahwa situasi saat ini harus dikelola. Tentu saja, situasi mereka saat ini tidak akan membaik seperti sekarang.

“…Ya. Aku tidak tahu kenapa dia melakukan ini pada Nozomu, tapi untuk saat ini kita harus memprioritaskan menghentikannya.”

“…Itu benar, tapi apa yang harus kita lakukan, Ai? Bahkan jika aku menghancurkan penghalang dengan sihirku, itu akan segera muncul kembali.”

“Tentang itu, kupikir kita harus menghancurkan atau membuat alat sihir itu tidak bisa digunakan. Sepertinya itu buatan sendiri, dan dilihat dari penampilannya, dia mungkin sedang terburu-buru dalam membuatnya.”

Seperti yang Irisdina katakan, kunci penghalang ini adalah alat sihir Feo. Apalagi alat sihir ini terbuat dari batu sihir sederhana dengan jimat yang melekat padanya. Batu sihir menyedot kekuatan magis dan jimat menghasilkan penghalang. Sepertinya itu tidak tahan lama, dan sepertinya jimat penting itu bisa dikupas hanya dengan tangan kosong.

“Bagaimana kalau kita terus menghancurkan penghalang sampai kekuatan magis batu sihir itu habis?”

“Tidak apa-apa, tetapi karena tidak jelas berapa kali batu sihir itu dapat membuat kembali penghalang, aku pikir lebih cepat untuk menghancurkan batu sihir jika kita ingin menghancurkan penghalang sesegera mungkin.”

Tom mengusulkan metode untuk menghancurkan penghalang sampai kekuatan sihir dari batu sihir itu habis, tetapi Irisdina memutuskan bahwa lebih baik menghancurkan alat sihir itu.

Memang benar banyak kekuatan magis yang terbuang karena Feo membuatnya terburu-buru, tetapi sepertinya dia menggunakan batu sihir dengan kualitas yang cukup bagus.

Meskipun itu tergantung pada keakuratan teknik jimat Feo, ada juga banyak ketidakpastian karena berapa kali penghalang dapat dibuat kembali tidak jelas.

Namun, masalah saat ini adalah alat sihir itu sekarang ada di saku Feo.

“… Semuanya, aku ingin kalian mendengarkanku sebentar.”

Dengan satu suara dari Irisdina, semua orang yang ada di sana mendengarkan kata-katanya.

===========================================

Ketika Irisdina dan yang lainnya mencoba mengatur penghalang yang menjebak mereka, Nozomu dan Feo masih saling melotot dan mengamati pergerakan satu sama lain.

(Selama aku tidak bisa menggunakan teknik Qi, aku tidak boleh menyerang sembarangan… aku ingin segera mengakhiri pertarungan ini…)

(Aku terkejut… Aku tidak menyangka dia bisa sejauh ini… Bukankah dia lebih baik dariku dalam taijutsu murni?)

Saat Nozomu menghindari serangan menggunakan teknik Qi, dia tidak punya pilihan selain mendorong dengan keterampilan pedangnya. Saat dia akan mengenai titik vital Feo, Nozomu tidak menyangka Feo akan mundur tepat pada waktunya.

Nozomu jauh lebih rendah dalam kemampuan fisik dibandingkan dengan Feo. Meskipun Nozomu hanya menggunakan taijutsu, fakta bahwa Feo telah terpojok adalah bukti bahwa Nozomu mengungguli Feo dalam aspek itu.

“… Aku terkejut. Aku tidak menyangka kamu bisa sejauh ini. Sejujurnya, aku tidak menyangka ini.”

Suara kekaguman keluar dari mulut Feo. Baginya, skill Nozomu sangat mengagumkan.

“…Hei, kenapa kamu melakukan hal seperti ini?”

Nozomu sekali lagi bertanya mengapa Feo menantangnya.

“…Yah~”

“…”

Feo sedang memikirkan sesuatu. Nozomu hanya diam menunggu kata-katanya.

“Yah, ya, aku akan memberitahumu. Namun, aku akan memberitahumu jika kamu bisa menangani yang berikutnya.”

Setelah Feo mengatakan itu, dia mengeluarkan dua jimat dari dadanya. Dia mengirim kekuatan magis dengan sekuat tenaga dan melemparkan jimat ke udara.

Jimat yang dilempar melintas dengan suara berderak. Itu menjadi kilatan petir yang menyilaukan dan jatuh ke tongkat yang dipegang oleh Feo.

Tongkat yang dia pegang diselimuti oleh cahaya, dan petir yang tidak bisa masuk ke dalam tongkat itu berlari ke udara.

Penindasan Feo meningkat dalam sekali jalan, dan Nozomu merasakan tekanan secara langsung.

“Yah, seperti yang kamu lihat, ini adalah keterampilan aku yang menentukan. Jika kamu dapat memblokir ini, aku akan berbicara tentang apa pun yang ingin kamu dengar …”

Nozomu menyipitkan matanya setelah mendengar pernyataan Feo. Ada keheningan singkat, tapi Nozomu menanggapi dengan menyarungkan katananya dan menunjukkan posisi menghunus pedangnya.

“Cara pergi. Itu yang aku inginkan!!”

Feo tersenyum lebar karena lamarannya diterima. Dia tampak senang karena Nozomu menjawabnya.

Feo mulai memutar tongkat petir di atas kepala. Staf berputar dengan kecepatan tinggi. Pada awalnya, penampilan staf terlihat jelas, tetapi secara bertahap menghilang, dan akhirnya membentuk lingkaran. Bersamaan dengan itu, petir yang menyelimuti staf secara bertahap berkumpul di kedua ujung staf.

“Ini dia ~ Nozomu!”

Dengan pernyataannya, Feo langsung melangkah maju.

Dia memutar tubuhnya dengan hebat. Tongkat itu, yang berputar di atas kepala, diayunkan bersamaan dengan momentum ke arah sisi kiri Nozomu.

Nozomu juga mencoba mengeluarkan katana ini sambil bergerak maju, tetapi pada saat itu, kilat yang berkumpul di ujung tongkat Feo meledak dan mempercepat kecepatan tongkat sekaligus.

“Haa!!”

Tongkat Feo mempercepat dan mendapatkan momentum dan mencoba untuk menjatuhkan Nozomu, tetapi Nozomu segera mengeluarkan katananya dengan suara jeritan yang keras. Nozomu menarik katananya, menyerang dengan pukulan yang sama, dan memukul tongkat Feo dari bawah secara diagonal.

(Jika aku memblokirnya secara langsung, aku hanya akan mudah dihancurkan. Lalu …)

Katana dan tongkatnya bertabrakan. Logam bertabrakan membuat suara yang menyakiti telinga seseorang.

Feo dan Nozomu yang saling serang menjadi tarikan sesaat, tapi bagaimanapun juga, kekuatan Feo lebih unggul, dan tarikan itu putus dalam sekejap mata.

Namun, Nozomu tahu bahwa dia tidak bisa menang bahkan jika dia menghadapi Feo secara langsung, saat katana dan tongkat Feo-nya bertabrakan, dia tiba-tiba memutar tubuhnya dengan hebat sambil menjatuhkan pusat gravitasinya dan nyaris tidak menyentuh tanah.

Kemudian, serangan Feo meluncur di sepanjang kurva katana, dan Nozomu melangkah maju lagi sambil memutar tubuhnya.

Keadaan tak berdaya Feo terungkap, dan Nozomu mencoba mengayunkan katananya ke bahu kanan Feo dengan momentum rotasi.

“Aku mendapatkanmu!!”

“Kamu naif! Nozomu!!”

Namun, ketika kata-kata Feo masuk ke telinganya, Nozomu meragukan pemandangan yang muncul di matanya.

Petir berputar di belakang Feo. Sisa-sisa teknik jimat yang digunakan Feo untuk mempercepat serangannya tadi dengan cepat berkumpul dan membentuk bola petir, dan terbang seolah menelusuri lintasan serangan Nozomu.

“Apa !?”

Nozomu mengirim Qi-nya ke dalam katananya dan memblokir bola petir yang mendekat, tapi pedangnya dipantulkan oleh bola petir yang mengalir deras, dan dia kehilangan postur tubuhnya.

“Haaaaa!!”

Tentu saja, Feo tidak bisa melewatkan kesempatan ini. Feo meluncurkan tongkatnya dari arah berlawanan dengan kilat masih menyelimuti kedua ujung tongkatnya.

“Kuh~!!”

Nozomu berhasil mendapatkan kembali posisinya. Dia mencoba melompat keluar dari tempatnya saat ini, tetapi dia tidak bisa tepat waktu. Jadi dia meletakkan sarungnya di antara tubuhnya dan tongkat yang mendekat.

“Haha~!!”

Namun, bahkan jika dia bertahan tepat waktu, Nozomu masih terpesona.

Dampaknya mencapai tubuhnya dan membuatnya mati lemas. Saat dia diterbangkan ke udara, matanya memutih, tapi entah bagaimana dia masih berusaha bersiap untuk jatuh.

Akhirnya, ketika dia menyentuh tanah, penglihatan putihnya menjadi kabur, dan perasaan mati rasa menyerang seluruh tubuhnya.

“Guh~, gaha~a…”

Mungkin ada luka di dalam mulutnya, rasa besi merangsang lidahnya, tapi kesadaran Nozomu masih ada.

( !! )

Dengan detak jantungnya yang *Bad-dump*, pemandangan merah menyebar di depannya lagi. Dorongan yang mengamuk datang dari dalam dirinya, dan pada saat yang sama, perasaan mual meningkat.

Tidak hanya Feo di depannya, tetapi juga adegan Irisdina dan yang lainnya terbunuh dan tercabik-cabik kembali, dan perasaan mual meningkat, tetapi Nozomu mencoba menggigit bibirnya dan menahannya.

Nozomu menggelengkan kepalanya untuk menyingkirkan adegan itu. Pemandangan merah memudar, dan entah bagaimana dia berhasil bangkit dengan katananya sebagai dukungan. Kakinya gemetar, tetapi dia mampu berdiri dengan kokoh di atas kakinya.

(Setidaknya aku masih sadar… Mungkin, ini berkat Shishō…)

Nozomu menyuarakan kalimat yang bermakna kepada tuannya di dalam kepalanya. Mungkin kesadarannya juga lumpuh, dia ingat tentang masa lalu, dia entah bagaimana terpaksa melawan tuannya selama sekitar satu jam agar dia menanyakan sesuatu.

“Apa !!”

Namun, itu adalah peristiwa yang tidak terduga dari sudut pandang Feo. Tidak peduli seberapa kuat seseorang, dia harus lumpuh dan tidak bisa bangun untuk sementara waktu jika dia menyentuh tanah dengan keras.

“……Dengan serius?”

Feo hanya berdiri di sana tanpa mengucapkan sepatah kata pun. Pada saat itu, suara menderu dan suara sesuatu yang pecah bergema di sekitarnya.

=======================================

“Semuanya, apakah kamu siap?”

Semua orang yang ada di sana bersiap-siap dengan panggilan Irisdina.

“Tima, Mars-kun, aku mengandalkanmu”

“Ya”

“aku mengerti”

Setelah Tima meningkatkan kekuatan sihirnya, dia mulai melantunkan mantra. Sihir yang dia gunakan adalah *Sharp Rock Dance* yang sama yang bisa menembus penghalang.

Mars juga mengumpulkan Qi-nya ke dalam pedang besar, yang merupakan senjata khususnya, dan menyelimuti bilah pedang besar itu dengan angin.

Segera setelah nyanyian Tima selesai, tombak batu besar tercipta, dan ketika dia mengayunkan tongkatnya, tombak batu itu terbang lurus ke penghalang sihir, menabraknya, dan menembus penghalang dengan suara menggelegar.

“A-apa yang terjadi!?”

Namun, alat sihir Feo segera menutup lubang besar di penghalang itu. Lubang besar di penghalang dengan cepat menjadi lebih kecil, tetapi Mars bergegas menuju lubang sebelum benar-benar tertutup.

“Aku tidak akan membiarkanmu!”

Mars menusukkan pedang besar yang diselimuti angin ke dalam lubang dan mengirim semua Qi-nya ke pedang besar dengan sekuat tenaga. Kemudian, angin yang menyelimuti pedang besar itu melebarkan lubang penghalang yang akan ditutup.

“Sekarang!!”

“Bagus, Mars-kun!”

Bersamaan dengan teriakan Mars, Irisdina mengaktifkan sihir dengan Penempatan Segera. Peluru sihir yang terbentuk di udara diluncurkan dan menyerang Feo melalui lubang yang dipelihara oleh Mars.

“Kuh~!!”

Peluru sihir Irisdina masih memiliki kekuatan dan akurasi sihir yang tinggi, dan memiliki kekuatan yang cukup besar bahkan untuk sihir pemula. Feo memutar tongkat di tangannya dan menangkis peluru sihir yang mendekat.

Feo berhasil menangkis peluru sihir yang datang padanya, tetapi Irisdina menembakkan peluru sihir itu secara berurutan. Peluru sihir itu mengenai Feo dengan akurat tanpa celah, sehingga menghentikan gerakan Feo sepenuhnya.

(O, oh tidak! Jika keadaan menjadi seperti ini, itu akan menjadi situasi yang buruk!!)

Feo sedang menangkis peluru sihir Iris, tapi dia menjadi tidak sabar untuk sesaat karena situasinya saat ini dimana gerakannya terhenti sebelum dia menyadarinya.

Feo menangani rentetan peluru sihir hitam legam. Namun, saat kilatan cahaya menghantamnya, kejutan luar biasa menjalari lengannya, dan dia menjatuhkan tongkat yang dia pegang.

“Guh~!”

Beberapa peluru sihir mengenai Feo yang telah menjatuhkan senjatanya, namun ia berusaha menghindari sihir Irisdina dengan menggerakkan tubuhnya secara paksa saat dipukul.

“A, apa?!”

Ketika Feo mengalihkan pandangannya ke arah dari mana kilatan cahaya itu berasal, untuk memastikan sifat sebenarnya dari kilatan cahaya itu, ada Shīna yang memegang busur.

Sebenarnya, kilatan cahaya adalah panah sihir berkekuatan tinggi milik Shna, dan peluru sihir Irisdina hanya untuk menghentikan dan menyembunyikan panah sihir Shīna.

Namun, itu hanya permulaan. Sesosok muncul di depan Feo, yang posturnya patah karena peluru sihir yang mengenainya.

“He~l~l~o, Feo!”

“… Apa, Mimuru!”

Itu adalah Mimuru yang berada tepat di depan Feo. Dia melewati lubang di penghalang sementara postur Feo dipatahkan oleh panah sihir Shīna, dan mendekati titik butanya.

Ketika dia mengacungkan pisaunya, pisau itu merobek bagian dada seragam Feo, dan kemudian dia menangkap batu sihir yang jatuh di udara.

“Maaf~. Aku akan mengambil ini!”

“Ah, tunggu, oi! Pencuri!”

Mengabaikan keluhan Feo, Mimuru merobek dua jimat yang melekat pada batu sihir, dan setelah dia merobeknya, dia meremasnya dan membuangnya.

Penghalang cahaya yang menutupi Irisdina dan yang lainnya menghilang karena jimat yang menjaga penghalang itu hancur.

“I-ini benar-benar buruk!”

Feo menyadari kerugiannya karena penghalang telah menghilang. Dia segera memutuskan untuk melarikan diri dan mulai melarikan diri dengan kecepatan penuh, tetapi tiba-tiba dia melayang dan kehilangan rasa tanah di bawah kakinya.

“……Eh?”

Merasa penasaran, dia melihat ke kakinya, tetapi tidak ada tanah yang seharusnya ada di sana, dan hanya ada lubang besar.

“A-apa ini~~?!!”

Secara alami, dia tidak punya cara untuk melarikan diri dari gravitasi, jadi dia jatuh ke dalam lubang gelap dengan teriakan yang sia-sia.

========================================

“Ha, halo~ Semuanya, apa kabar …”

Sambutan kosong Feo bergema di langit matahari terbenam.

Dia hanya memiliki kepalanya di atas tanah, dan segala sesuatu yang lain dari tubuhnya terkubur di tanah.

“Bagus, Tom. Jika kau tidak ada di sana, kita mungkin gagal menangkap rubah ini.”

“Yah, kupikir akan lebih baik untuk menangkapnya. Dan sihir yang kugunakan hanya yang sederhana…”

“aku pikir itu keputusan yang bagus. aku tidak bisa membuat kontrak dengan roh pada waktu itu …”

Sebenarnya, lubang yang muncul di kaki Feo adalah sihir Tom. Tom meramalkan bahwa Feo akan melarikan diri, jadi ketika semua orang berurusan dengan Feo, Tom meneriakkan dan mengaturnya terlebih dahulu.

Itu adalah sihir yang hanya membuat lubang di kaki seseorang, tapi itu cukup untuk menjebaknya.

Ngomong-ngomong, Nozomu sekarang meminta Irisdina untuk memberikan sihir penyembuhan padanya.

“…Eh? Apakah Shīna menggunakan sihir roh? Kita berada di kelas yang sama, tapi aku belum pernah melihatmu menggunakannya?”

“Itu tidak masalah. Lebih penting lagi, mengapa kamu melakukan ini!”

Ketika Shīna ditanyai mengapa dia bisa menggunakan sihir roh, dia buru-buru mengalihkan topik pembicaraan. Tampaknya semua orang bertanya-tanya mengapa Feo menantang Nozomu, dan mata mereka terfokus pada Feo, yang hanya memiliki kepalanya di atas tanah.

Nozomu juga penasaran dengan alasannya, jadi dia melihat Feo dari dekat sambil disembuhkan dengan sihir penyembuhan.

“… Yah, tidak ada alasan besar. Aku hanya ingin tahu lebih banyak tentang Nozomu.”

Feo terus berbicara tentang ceritanya.

“Akademi Solminati menganut meritokrasi. Jika kamu kuat, itu akan bagus, dan jika kamu lemah, mereka bahkan tidak akan melirikmu. Tempat yang membosankan.”

Feo menunjukkan kemarahannya tanpa menahan diri. Ekspresi wajahnya menunjukkan rasa jijik, dan dia sepertinya mengatakan apa yang sebenarnya dia rasakan.

“Yah, awalnya aku bersemangat dan menantikannya. Menyenangkan untuk menjadi lebih kuat. Tapi sekarang aku bosan dengan itu …”

Feo membuat gerakan mengangkat bahu, itu tidak terlihat karena tubuhnya terkubur di dalam tanah. Namun, pada saat berikutnya, dia menatap Nozomu dengan matanya yang berkilauan seperti anak kecil.

“Saat itu, kamu menarik perhatianku! Seorang anak bermasalah, *Putri Berambut Hitam*, dan *Konser Empat Skala*! Ketika aku tahu bahwa pertemuan seperti itu mungkin terjadi, aku berpikir, “Ini pasti menarik”!! Yah, aku tidak bisa menahan diri~ Jadi aku hanya melakukan berbagai hal setelah itu~~”

Feo menceritakan kisahnya dengan ekspresi senang.

“…Dengan kata lain, kamu melakukan sesuatu seperti ini untuk memuaskan rasa ingin tahumu sendiri?”

“Yah, sejujurnya, mungkin itu masalahnya ~~”

Feo membenarkan pertanyaan Irisdina, mungkin kata-katanya menyebabkan sakit kepala, Irisdina menekan pelipisnya,

“……kamu……”

“Sulit dipercaya……”

“Ha, ahahaha …”

Pada titik ini, Irisdina dan Shīna tidak lagi terkejut, dan Nozomu hanya tertawa kering.

“Nozomu, kenapa kamu tertawa! Menurut ceritanya, kejadian di belakang gedung sekolah juga karena orang ini!”

“Yah, itu benar. Tapi, aku pikir itu akan terjadi suatu hari nanti bahkan jika Feo tidak melakukan sesuatu tentang itu. Jadi, aku tidak terlalu memikirkannya.”

(Sepertinya dia tidak tahu kalau aku adalah seorang pembunuh naga…)

Mars mengeluhkan sikap sembrono Nozomu. Nozomu berharap Feo akan tahu bahwa dia adalah seorang pembunuh naga, jadi dia merasa lega karena Feo hanya tertarik padanya.

“…Nozomu-kun, apa yang akan kamu lakukan? Kalau begitu, kurasa kamu harus memutuskan apa yang harus kamu lakukan dengan dia…”

“Ayo lihat. Aku tidak punya niat untuk merawatnya. Kami mengalami kesulitan, tapi dia sepertinya tidak memiliki niat jahat… yah, kurasa apa yang dia lakukan sudah keterlaluan…”

“Oh! Seperti yang diharapkan dari Nozomu! Pria yang baik pasti berbeda~~!!”

Nozomu tidak akan merawatnya. Feo merasa lega dengan kabar baik itu, tapi bukan berarti Nozomu akan memaafkan apa yang telah dilakukannya.

“… Sekali lagi, apa yang dia lakukan sudah keterlaluan…”

“… Eh? Aku punya firasat buruk tentang itu …”

Dengan kata-kata Nozomu, perasaan tegang yang aneh mulai muncul.

“Oi, semuanya!!”

“Nozomu-san! Terima kasih sudah menunggu!!”

Saat itu, suara Mimuru dan Somia bergema. Mimuru memiliki karung goni di tangannya karena suatu alasan.

“Hmm? Apa yang mereka berdua lakukan?”

“Yah, aku punya permintaan untuk mereka …”

Mimuru dan Somia bergegas ke Nozomu dan menyerahkan karung goni padanya. Mereka bisa mendengar suara dari karung, mungkin karena ada sesuatu di dalamnya, dan entah bagaimana menggeliat.

“Nozomu-kun! Apa ini tidak apa-apa!?”

“Ya. Terima kasih kalian berdua.”

“Ummm… kau akan menggunakannya untuk apa?”

“Hmm? Hukuman untuk rubah nakal”

Nozomu kembali menatap Feo dan perlahan berjalan ke arahnya. Cara Nozomu memegang karung untuk beberapa alasan membangkitkan rasa takut yang aneh, dan rasa dingin menjalar di punggung Feo.

“… A, a, a-ada apa, Nozomu? Apa yang ada di dalam karung itu?”

“…Ada berbagai serangga di hutan ini. Dari yang bisa dimakan hingga yang beracun. Namun, ada banyak serangga yang cukup berguna untuk membuat obat. Jadi ini saat yang tepat dan aku berpikir untuk memberikan bukti dengan pendekatan yang ditunggu-tunggu … “

“… Ummm, maafkan aku. Tapi, aku menolak…”

Tanpa menunggu jawaban Feo, Nozomu membuka mulut karung itu dan meletakkannya di atas kepala Feo. Secara alami, serangga yang tak terhitung jumlahnya menggeliat di dalam. Selain itu, mulut karung diikat untuk mencegah serangga melarikan diri ke luar.

“Gyaaaaaaaaaa! Sesuatu! Ada sesuatu! Itu menusuk, berlendir, lengket, merangkak …”

Jeritan Feo bergema dan merobek langit matahari terbenam.

Dalam penglihatan yang gelap gulita, serangga merayap di sekitar wajahnya. Membayangkannya saja membuat mereka merinding, dan kenyataannya, para wanita itu benar-benar tidak nyaman. Wajah Somia dan Mimuru yang telah mengambil serangga juga benar-benar ketakutan.

“Uwa! Sesuatu baru saja melilit leherku!! Gya! Telingaku, ada sesuatu yang masuk ke telingaku!! Bu~! Hidungku, sesuatu masuk ke hidungku!!”

“Kalau begitu, matahari sudah terbenam, jadi ayo pulang.”

“A-ap, Nozomu. Bagaimana dengan dia?”

“Hmm? Tidak apa-apa meninggalkannya sendirian? Terlepas dari bagaimana tampilannya dan bagaimana rasanya saat disentuh, itu tidak mengandung serangga berbahaya. (Meskipun, jika itu Shishō, dia mungkin telah memasukkannya… )”

Dengan reaksi seperti itu dari sekitarnya, Nozomu menjawab pertanyaan Mars dengan wajah yang menyegarkan. Senyumnya menyebabkan keringat dingin mengalir di punggung Mars, tetapi Mars secara alami mengabaikannya.

“B-begitukah, kalau begitu tidak apa-apa… -?”

“Tidak apa-apa, biarkan saja dia. Jika kamu sekuat dia, kamu bisa mencobanya sendiri.”

Sambil berkata begitu, Nozomu mencoba meninggalkan Feo dan pulang.

Semua orang mengirim tatapan simpatik ke arah Feo, tetapi tidak ada yang cukup berani untuk mengatakan apa pun kepada Nozomu sekarang, dan mereka mulai berjalan menuju kota dan meninggalkan tempat itu. Tapi semua orang kecuali Nozomu melihat ke belakang beberapa kali.

“… Kamu sebenarnya cukup marah.”

Kata Mars bergumam ditenggelamkan oleh teriakan yang terdengar dari belakang, dan tidak pernah terdengar oleh Nozomu.

————————————————-
Baca novel lainnya di sakuranovel.id
————————————————-

Daftar Isi

Komentar