hit counter code Baca novel Dragon Chain Ori : Ch 6 After Story Bahasa Indonesia - Sakuranovel

Dragon Chain Ori : Ch 6 After Story Bahasa Indonesia

Reader Settings

Size :
A-16A+
Daftar Isi

Penerjemah : Sakuranovel


 

Rentetan insiden yang melibatkan Ken secara publik diperlakukan sebagai insiden kekerasan oleh siswa.

 

Siswa yang menyebabkan insiden itu dikeluarkan dari sekolah. Diumumkan bahwa dia telah dikeluarkan dari Arcazam pada hari yang sama, dan diperkirakan bahwa masalah tersebut telah diselesaikan.

 

Namun pada kenyataannya, riak dari kejadian ini tidak mereda, tetapi menyebar ke mana-mana.

 

Bukan hanya penyalahgunaan kemampuan, tetapi juga fakta bahwa sekolah tidak mengetahuinya sama sekali, telah menimbulkan tanda tanya besar pada status sekolah tersebut.

 

Bahkan, pihak sekolah masih menerima permintaan dari utusan dari berbagai negara untuk segera menjelaskan situasi dan tindakan pencegahannya.

 

Lebih jauh lagi, keterlibatan Abyss Grief dalam insiden ini telah membuat segalanya menjadi lebih rumit.

 

Itu telah lolos dari lembaga penelitian dengan menjadi parasit pada manusia.

 

Meskipun mereka tahu bahwa binatang sihir itu sangat berbahaya, mereka membiarkannya melarikan diri.

 

Ini bisa berdampak serius tidak hanya untuk Jihad, tetapi juga untuk kelangsungan hidup akademi.

 

Tak perlu dikatakan, Arcazam dan Akademi Solminati didukung oleh banyak negara. Oleh karena itu, reputasi utusan yang bertindak sebagai penghubung antar masing-masing negara memiliki pengaruh besar pada operasi Arcazam.

 

Dalam beberapa kasus, bahkan dimungkinkan untuk mengatur ulang Akademi Solminati.

 

Jihad memilih untuk menghindari masalah ini dengan dengan murah hati menyerahkan kepada utusan mereka semua informasi yang telah mereka temukan mengenai pelarian Abyss Grief.

 

Kemampuan untuk memparasit makhluk hidup, mengganggu inangnya, dan sangat meningkatkan kemampuannya melalui transformasi. Dan kemampuan untuk membuat penghalang pemangsa.

 

Makhluk dengan kemampuan unik seperti itu tidak ada di benua ini. Dan fakta bahwa mereka dapat memperoleh begitu banyak informasi sekaligus merupakan kemajuan besar dalam hal penelitian Abyss Grief.

 

Selain itu, mereka telah mengamankan orang yang digunakan sebagai inang. Mereka mungkin bisa mendapatkan informasi lebih lanjut tentang Abyss Grief. Dan itu tidak semua. Ini juga dapat memberikan petunjuk penyebab invasi besar, yang telah diselimuti misteri sampai sekarang.

 

Informasi tentang Abyss Grief yang akan diperoleh di masa depan. Bisa dibayangkan bahwa setiap negara akan ingin mendapatkan lebih banyak secepat mungkin.

 

Oleh karena itu, utusan berpikir bahwa tidak bijaksana untuk campur tangan di Akademi Solminati saat ini dan hanya menyebutkan cedera Ken Notis sampai batas tertentu.

 

Singkatnya, para utusan mengambil sikap menyerahkannya pada Jihad untuk menghadapi situasi tersebut, sambil mendesak kehati-hatian dan perbaikan yang ketat. Dapat dikatakan bahwa mereka telah memaksakan peran yang merepotkan pada mereka.

 

Namun demikian, banyak orang di akademi menghela nafas lega ketika keputusan dibuat untuk mengakhiri masalah ini meskipun situasinya genting.

 

Namun, di tengah semua ini, orang yang terus-menerus sibuk menangani situasi tanpa istirahat, Jihad, yang sebenarnya bertanggung jawab atas kasus ini, dan Linda, yang membantunya, mengerutkan kening pada tumpukan kertas di atas meja di kantor.

 

Kedua wajah itu masih menunjukkan rona kelelahan yang gelap.

 

“Lalu, Linda-dono, laporannya ……”

 

“Ya. Ini adalah laporan investigasi dari batu pasif yang digunakan dalam insiden sebelumnya…….Seperti yang ditakuti oleh Jihad-dono.”

 

Jihad telah menerima laporan tentang batu pasif yang lepas kendali selama penyelidikan insiden sebelumnya.

 

Penyebabnya adalah bubuk batu sihir yang ditaburkan seseorang di curbstone.

 

Ketika “curbstone” yang hancur diserahkan ke Badan Groaurum untuk diselidiki, bubuk batu sihir terdeteksi di antara pecahan curbstone.

 

Baik bubuk batu sihir dan curbstone sangat sensitif terhadap sihir dan perlu ditangani dengan hati-hati.

 

Tidak mungkin untuk menyimpannya di tempat yang sama. Menaburkan bubuk batu sihir di curbstone seperti meledakkan bola api di tangan.

 

Batu pasif awalnya merupakan prototipe Organisasi Groaurum dan berada di bawah kendali ketat Akademi Solminati. Sulit untuk masuk dan merusaknya dari luar. Itulah mengapa keberadaan orang dalam telah muncul.

 

Selanjutnya, berbagai masalah terjadi selama penyelidikan. Jika ada seseorang di dalam, tidak akan terlalu sulit untuk mengganggu penyelidikan.

 

Jihad dan Linda memulai penyelidikan mereka untuk mengungkap orang dalam. Satu orang yang mencurigakan muncul dalam penyelidikan.

 

“Jadi, maksudmu itu adalah anggota dari grup yang sama yang membungkam ‘Star Shadow’ yang mengikuti Camilla?”

 

“Ya. Setelah kejadian itu, salah satu anggota Star Shadow hilang. Kami melacak jejak yang tersisa dan menemukan tubuhnya di hutan di luar kota.”

 

“Bagaimana status tubuhnya?”

 

“Kerusakannya sangat parah sehingga sulit untuk diselidiki, tetapi ukuran tubuh yang disimpulkan dari sisa-sisa jenazah konsisten dengan orang itu sendiri. Selain itu, beberapa barang milik anggota Star Shadow ditemukan. Mempertimbangkan situasinya, kami hampir yakin bahwa itu adalah dia….”

 

Desahan keluar dari mulut Jihad.

 

“Bagaimana dengan pencarian markas?”

“Itu sudah dilakukan, tapi tidak ada yang tertinggal sebagai petunjuk ……”

 

Merasa seolah-olah ada beban di pundaknya, Jihad mendengarkan laporan Linda lebih lanjut, yang juga bukan berita terbaik.

 

Mereka dengan cepat membungkamnya dan menghancurkan bukti. Jelas bahwa mereka telah memukuli mereka sampai habis.

 

“Maafkan gangguan. Jihad-dono.”

 

Pada saat itu, tanpa persetujuan pemilik ruangan, seorang wanita tiba-tiba memasuki kantor.

 

Dia adalah seorang wanita bangsawan dengan gaun hitam. Payudaranya didorong ke atas, dan kakinya mengintip dari celah, menggambar kurva berkilau.

 

Kantor hambar mulai mengambil warna petak bunga di taman.

 

Jihad, bagaimanapun, mengangkat alisnya sedikit pada orang yang telah memasuki ruangan tanpa izin, dan tampak kesal.

 

“Mekuria-dono. Ini merepotkan, bagimu untuk mengunjungi kami tiba-tiba. Seperti yang kau lihat, ruangannya agak dingin untuk menyambut seorang wanita. Akan lebih baik jika kau setidaknya membiarkan kami meluangkan waktu untuk menyesuaikannya dengan seleramu ……”

 

“Ara? Aku telah meluangkan waktu untuk datang dan melihatmu, tetapi kau mengatakan hal seperti itu. Aku pikir seorang pria setenar Jihad-dono akan memiliki kesopanan untuk tersenyum dan memaafkan kunjungan aneh seorang wanita…….”

 

Nada bicara Jihad tentu saja tidak ramah, meskipun dia tidak menunjukkannya secara langsung. Tapi wanita yang masuk, Mekuria, memiliki senyum berbunga-bunga di wajahnya.

 

Jihad menjawab pertanyaan Mekuria tanpa mengubah ekspresinya.

“Aku minta maaf, aku tidak diberkati dengan kesempatan seperti itu.”

 

“Berhenti bercanda~ Kudengar pertemuan dengan istrimu begitu bergairah dan mempesona hingga membuat orang lain iri…”

 

“Jadi, apa yang bisa aku lakukan untukmu? Apa kau datang jauh-jauh ke sini untuk mengobrol dengan pria paruh baya yang kesepian sepertiku?”

 

“Memang. Aku hanya berpikir bahwa kau mungkin tertekan oleh “insiden” ini, jadi aku ingin mendorongmu sedikit…..”

 

Jihad dan Mekuria saling berhadapan. Mereka saling bertukar senyum, tapi ada suasana tegang di antara mereka.

 

“Jadi itu topik utama kali ini ya?”

 

“Ya, masalah ini tidak bisa diabaikan, sebagaimana mestinya. Aku pasti akan membicarakan ini dengan Dewan Arcazam.”

 

Dewan Arcazam. Dia mungkin berencana untuk menggunakan permintaan dari utusan dari berbagai negara untuk memberikan tekanan dan meningkatkan pengaruh mereka atas Solminati ini.

 

Memang benar bahwa dewan membuat keputusan tentang operasi di Arcazam. Jika mereka meminta mereka untuk mereorganisasi sekolah, Jihad tidak bisa mengabaikannya.

 

“Apakah itu satu-satunya kali ini?”

 

“Ya, ini adalah tanggung jawab yang aku terima dari Egurodo-dono.”

 

Jihad menanggapi dengan sikap acuh tak acuh, menatap langsung ke arah Mekuria.

 

Egurodo Fabran. Ini adalah nama salah satu kelas berat bangsa Foskia yang Mekuria layani, dan orang yang menentang Akademi Solminati itu sendiri.

Mekuria mungkin tidak berpikir dia bisa melakukan apapun terhadap sekolah dan respon Arkazam saat ini. Karena itu, dia hanya mundur, berbalik dan menuju pintu.

 

Tangan Mekuria memegang kenop pintu kantor, tapi tiba-tiba dia berbalik seolah mengingat sesuatu.

 

“Oh benar. Sepertinya belum ada laporan rinci tentang pertempuran dengan binatang sihir itu, meskipun sudah cukup lama sekarang.”

 

“Jangan khawatir. Aku yakin kami akan dapat membuat laporan yang tepat di pertemuan berikutnya.”

 

“Begitukah? Aku ingin tahu pertempuran macam apa itu…..Aku ingin mendengarnya. Binatang sihir itu adalah ancaman umum bagi mereka yang tinggal di benua ini. Aku berharap kecemasan akan hilang sebanyak mungkin.”

 

“…….Memang, sungguh.”

 

Mereka bertukar kata, dan kali ini Mekuria menghilang di balik pintu.

 

Keheningan di kantor begitu tegang sehingga Linda mendapati detak jantungnya sendiri bergema di telinganya.

 

Tapi dia masih punya sesuatu untuk dilaporkan ke Jihad. Sambil menggenggam seikat kertas di tangannya, dia maju selangkah.

 

“Jihad-dono. Telah dilaporkan bahwa anggota tersebut menghilang pada waktu-waktu tertentu sebelum misi ini. Juga, tidak ada seorang pun di kediaman yang melihat Mekuria-dono selama waktu itu. Namun, tepat sebelum dia menghilang, penjaga yang melekat padanya mengkonfirmasi jejak reaksi sihir yang sangat kecil. Lokasi itu adalah ……”

 

“Di kediaman tempat Mekuria-dono saat ini tinggal……”

 

“Ya, mungkin ada orang dalam yang tersembunyi di Star Shadow…..”

Suara Linda menjadi semakin pelan. Dan di saat berikutnya, keheningan memenuhi kantor sekali lagi.

 

Jihad perlahan bersandar di sandaran kursinya. Suara kursi berderit menggema dalam keheningan kantor.

 

“Selama tidak ada bukti yang meyakinkan, pencarian wajib tidak akan dilakukan. Selain itu, mengingat ketangkasan yang digunakan orang dalam itu, sepertinya tidak ada bukti yang kuat. Selain itu, aku harus menghadiri pertemuan dewan reguler di Arcazam besok.”

 

Linda mengangguk kecil pada kata-kata yang keluar dari mulut Jihad saat dia menatap langit-langit kantor.

 

“Aku yakin dia akan mengurangi fakta bahwa seorang siswa dari akademi ini menyebabkan insiden ini di pertemuan berikutnya.”

 

“Memang …… apa yang akan kau lakukan?”

 

“Yah, kita sudah melakukan semua yang bisa kita lakukan. Kita harus memanfaatkan informasi Abyss Grief dengan baik. Aku juga telah mengambil beberapa langkah untuk menghadapi Mekuria-dono. Meskipun itu tidak akan siap besok……”

 

Terlepas dari kekhawatiran Linda, Jihad berputar di kursinya dan melihat ke luar jendela.

 

Kota Arcazam telah kembali ke kehidupan sehari-harinya yang ramai, seolah-olah kejadian itu tidak pernah terjadi.

 

Gedung sekolah membunyikan bel untuk mengumumkan dimulainya hari sekolah.

 

“Kelas akan segera dimulai. Linda-dono, bukankah kau harus cepat-cepat?”

 

“Ah, iya! Permisi.”

 

Saat dia melihat Linda meninggalkan kantor dengan membungkuk, Jihad memikirkan masa depan sekolah ini.

 

Insiden yang disebabkan oleh Ken dan Abyss Grief kali ini akan menghantui mereka selama bertahun-tahun yang akan datang. Tetapi waktu memiliki cara untuk meninggalkan segalanya di masa lalu.

 

Itu tentu saja insiden yang meninggalkan rasa tidak enak.

 

Satu meninggal. Dia adalah seorang pria muda dengan masa depan cerah dan akan menikah.

 

Ken Notis, pelaku dari insiden itu, diparasit oleh Abyss Grief dan harus ditangani dengan cara yang tidak bisa dia bicarakan di depan umum.

 

Wajah Jihad berubah karena malu. Dia mendapati dirinya mengepalkan tinjunya sekuat yang dia bisa.

 

Insiden ini. Itu sepenuhnya kesalahan Jihad dan timnya.

 

Mereka tertinggal dalam segala hal, dan inilah hasilnya.

 

Keunikan yang luar biasa dari Abyss Grief adalah satu hal, tetapi tidak memiliki pemahaman yang lengkap tentang kemampuan siswa sekolah itu keterlaluan.

 

Sejujurnya, Jihad rasanya ingin memotong perutnya.

 

Tapi dia tidak bisa begitu saja membuang pekerjaan ini. Mudah untuk membayangkan apa yang akan terjadi jika Arkazam direorganisasi.

 

Tanpa ragu, kualitas siswa di Akademi Solminati akan menurun. Akibatnya, tidak hanya para siswa tetapi juga banyak orang lain yang akan mati.

 

Negara-negara yang terancam oleh binatang sihir akan bergegas untuk meminta personel sesegera mungkin. Negara-negara yang berada di zona aman akan menginginkan teknologi kota dan akan berusaha melemahkan pengaruh kota.

 

Hasil dari ini akan menjadi kurangnya keterampilan secara keseluruhan dan serius di antara para siswa sekolah.

 

Memang benar siswa masih kurang pengalaman. Namun, saat mereka belajar dan berlatih di sekolah ini, mereka pasti dapat mengembangkan kekuatan dasar mereka.

 

Mereka mungkin menemukan akan terpojok karena kurangnya pengalaman, tetapi jika mereka cukup kuat, ada kemungkinan mereka bisa bertahan. Dengan bertahan hidup, kau akan mendapatkan pengalaman yang tak ternilai, yang dapat kau gunakan untuk waktu berikutnya dan meneruskannya kepada orang lain, sehingga membantu banyak orang.

 

Tetapi jika kau tidak dapat memperoleh bahkan kekuatan dasar itu, kau tidak akan dapat melakukan apa pun selain terbunuh.

 

Apalagi, lulusan sekolah ini akan menjadi inti dari mereka yang akan melawan invasi besar itu jika terjadi lagi. Namun, jika orang inti itu tidak memiliki kekuatan dasar, banyak orang di bawahnya akan menjadi mangsa binatang sihir.

 

Akibatnya, jika jumlah korban meningkat dalam reaksi berantai, seberapa jauh kerusakannya akan meningkat … Itu benar-benar mudah dibayangkan.

 

“……Apakah terlambat jika aku menyesalinya sekarang?”

 

Jihad bermeditasi dan menenangkan pikirannya.

 

Penyesalan masih berputar-putar di dada Jihad. Tapi dia tidak bisa diam.

 

Pada titik ini, Jihad tidak mengkhawatirkan dirinya sendiri. Satu-satunya hal yang bisa dia lakukan adalah melindungi tempat ini di mana para siswa bisa mendapatkan pelatihan sebanyak mungkin.

 

Itulah yang Jihad katakan pada dirinya sendiri saat dia melihat Arkazam kembali ke rutinitas hariannya.

 

“Masalahnya sekarang adalah “dia”……”

 

Di satu sisi, itu mengingatkannya pada tokoh kunci dalam kasus ini.

 

Nozomu Bountis. Dia dan Lisa Hounds masih belum bangun.

 

Lisa Hounds tidak masalah.

 

Ketika elf itu, Shiina memeriksa untuk melihat apakah ada sisa Abyss Grief, tidak ada sedikit pun petunjuk itu, dan pemeriksaan fisik tidak mengungkapkan adanya kelainan.

 

Namun saat itu, Jihad menyaksikan kekuatan asing yang datang dari Nozomu Bountis.

 

Bukan sihir, bukan Qi, tapi aliran kekuatan murni. Dia belum pernah melihat kekuatan seperti itu sebelumnya.

 

Jihad juga telah melihat pemandangan dari sumber kekuatan tertentu yang ganas dan tampak di mata seperti kabut. Ada beberapa spesies roh yang menggunakan kekuatan serupa.

 

Tetapi biasanya terbatas pada satu atribut.

 

Jika seseorang mencoba untuk mengendalikan banyak sumber, terutama sumber yang saling bertentangan, tidak ada yang akan pernah tahu apa yang akan terjadi ketika kekuatan yang berbeda saling mengganggu.

 

Tidak mungkin memunculkan banyak sumber kekuatan secara bersamaan, seperti yang dilakukan Nozomu Bountis pada saat itu.

 

Dan ukuran kekuatan yang dilepaskan juga luar biasa. Tidak peduli bagaimana dia melihatnya, itu bukan kekuatan yang bisa ditampung oleh satu orang.

 

“Yah, aku yakin bocah itu akan benar-benar memusingkan kalian~~”

 

“……..!?”

 

Tiba-tiba, sebuah suara melengking bergema di kantor.

 

Jihad berbalik seolah-olah dia dipukul dengan sesuatu, dan sebelum dia menyadarinya, seorang lelaki tua dengan janggut putih sedang duduk di sofa di kantor.

 

Lelaki tua itu, dengan senyum menyendiri di wajahnya, sedang memainkan tongkat di tangannya dan tersenyum kecut.

 

“Ya ampun, sekarang aku datang berkunjung, kenapa kau tidak menawarkan kue dan teh?”

 

“Pak tua…….”

 

Pada awalnya Jihad dibutakan oleh keterkejutan, tetapi dia dengan cepat mendapatkan kembali ketenangannya dan mengalihkan pandangannya yang tegas ke Zonne.

 

Dia bahkan tidak merasakan kehadirannya sampai dia berbicara dengannya.

 

Kewaspadaan Jihad membengkak seketika, dan supremasi berkilauan keluar dari seluruh tubuhnya.

 

Seorang lelaki tua dengan identitas yang tidak diketahui dan tujuan yang tidak diketahui. Dia mungkin terlihat seperti orang tua yang baik hati, tapi Jihad tahu secara langsung bahwa kemampuannya tidak bisa diremehkan.

 

Namun, Zonne menyimpan banyak informasi tidak hanya tentang Abyss Grief, tetapi juga Nozomu Bountis.

 

Itulah mengapa Jihad bermaksud mengeluarkan cerita itu dari Zonne dengan segala cara.

 

Seolah merasakan suasana hati Jihad yang suka mengomel, senyum kekanak-kanakan Zonne menghilang.

 

“Situasinya telah berubah. Karena itu, aku pikir aku akan memberi tahumu sedikit tentang diriku.”

 

Mata Jihad terbelalak kaget saat mendengar kata-kata itu.

 

Zonne menghilang dalam sekejap setelah Nozomu, dan Ken jatuh. Secara alami, Jihad telah mencari di seluruh kota, tetapi dia tidak dapat menemukan Zonne, bahkan ekor atau jejak kakinya.

 

Itulah mengapa dia tidak mengharapkan lelaki tua itu untuk berhubungan dengannya.

 

“….Ini mengejutkan.”

 

“Hm?”

 

“Saat itu, kau sangat khawatir tentang Nozomu-kun. Alasan untuk ini tidak jelas, tetapi aku dapat membayangkan bahwa ada alasan untuk kekuatannya yang tidak biasa itu. Aku pikir jika kau akan berbicara denganku, itu akan melalui Nozomu-kun ……”

 

Jihad juga duduk di sofa. Mereka saling berhadapan secara langsung.

 

“Yah, aku punya urusan dengan bocah itu, itu pasti. Salah satu tujuanku adalah untuk melihat apa yang terjadi pada bocah itu dan “dia” yang ada di dalam dirinya.”

 

Sebuah jawaban yang dapat diprediksi sampai batas tertentu. Jihad tidak membalas tetapi menunggu kata-kata Zonne selanjutnya.

 

“Tapi itu semua terserah bocah itu ……”

 

Tatapan mereka bertabrakan saat mereka saling berhadapan secara langsung.

 

Terjadi keheningan sesaat di antara mereka, tetapi Jihad-lah yang memecah keheningan dan membuka mulutnya.

 

“Ini tebakanku tapi…..mungkin kau menghubungiku karena sulit bagimu untuk mencapai tujuanmu…..begitukah?”

 

“Mengapa menurutmu begitu?”

 

“Alasan kenapa kau menghubungiku adalah…….Jika tujuanmu adalah untuk mengawasi Nozomu Bountis, maka kau akan menghubungi Nona Anri, karena dia lebih mengerti dia daripada aku.”

 

Kata-kata Jihad membuat Zonne mengangkat alisnya sedikit, tapi Jihad tetap melanjutkannya.

 

“Tapi kau melakukan kontak denganku. Mungkin…karena kau berada dalam situasi di mana kau bekerja sendirian. Dan bahwa kau bukan bagian dari organisasi dan tidak bisa mendapatkan bantuan dari orang lain.”

 

Zonne tetap diam dan terus mendengarkan kata-kata Jihad dengan ekspresi seperti topeng.

 

Dia sangat bertopeng besi sehingga dia bahkan tidak menggerakkan alisnya, tetapi ekspresinya sendiri menunjukkan bahwa kata-kata Jihad tidak jauh dari sasaran.

 

“Aku tidak tahu mengapa, tetapi kau ingin mengawasi Nozomu Bountis, tetapi kau tidak dapat memiliki orang lain untuk membantumu di kota ini. Kau menghubungiku karena aku memiliki posisi besar di kota ini. Bukankah begitu?”

 

Seolah mengatakan, “Aku menyerah” Zonne menghela nafas panjang dan menggaruk kepalanya.

 

Cara dia cemberut seperti anak ngambek adalah pemandangan yang membuatnya merasa lemah, seolah-olah dialah yang telah terpojok oleh Jihad.

 

“…… Aku tidak bisa memberimu semua informasi yang kumiliki, tapi aku yakin sekali tidak bisa meninggalkan anak itu sendirian. Dia bisa menjadi kunci masa depan tidak hanya kota ini, tetapi juga benua ini. Itu yang dia tunjukkan padaku saat itu. Itulah mengapa aku pikir aku akan memberitahumu semua yang aku bisa aku katakan. Jadi di sinilah aku ……”

 

“!……..!?”

 

Dimulai dengan kata-kata itu, suasana Zonne berubah drastis.

 

Tampilan lelah dan kusam langsung menghilang, dan sebaliknya, udara mematikan yang mengingatkan pada badai salju yang sangat dingin menghantam Jihad.

 

Seluruh tubuh Jihad menegang seperti membeku, seperti katak yang dilirik oleh ular.

 

“Kau tidak akan bisa lari setelah mendengar ini. Aku akan memastikannya! Jika harus, aku akan membakar seluruh kota ini sampai rata dengan tanah! Dan tentu saja, bajingan kecil itu juga…..”

 

Abyss Grief…..pada saat itu, atau bahkan pada saat invasi besar, dia belum pernah merasakan hawa pembunuh yang begitu padat.

 

Pada pandangan pertama, lelaki tua penyendiri itu tampak di hadapan Jihad seperti monster besar yang belum pernah dilihatnya sebelumnya.

 

“……Tapi meski begitu, apa kau masih ingin mendengar tentang ceritaku?”

 

Kata-kata Zonne seperti pengingat.

 

Jika dia mendengar ini, dia pasti tidak akan bisa mundur. Tidak ada keraguan bahwa bagian belakang Jihad akan berubah menjadi jurang segera setelah dia melangkah maju.

 

Namun, mungkin tidak ada cara lain untuk mendengar apa yang dikatakan orang tua ini selain mengambil kesempatan ini.

 

Kantor ini sekarang benar-benar medan perang. Keputusan sepersekian detik dapat membuat perbedaan antara masa depan dan masa kini.

 

Dalam ketegangan yang membekukan kulitnya, banyak pikiran melintas di benak Jihad dalam sekejap. Dia sudah mengambil keputusan. Apa yang harus dia lakukan adalah melindungi tempat ini.

 

Sesaat hening. Tapi waktu yang membeku mulai bergerak dengan kata-kata Jihad.

 

“……Biarkan aku mendengarnya. Ceritamu…….’

 

Zonne mengangguk kecil pada kata-katanya, dan perlahan membuka mulutnya.


Dalam penglihatannya yang kabur, seseorang menghadapnya.

 

Dua pria berpakaian putih, satu membawa pedang di tangan kirinya, tangannya bertumpu pada gagang pedang.

Yang lainnya adalah seorang pemuda berambut pirang dengan lengan kanan hitam kemerahan terangkat di udara. Setengah dari tubuhnya telah berubah menjadi bentuk aneh yang tidak terlihat seperti manusia, dan tubuhnya mengeluarkan kabut hitam yang terlihat seperti racun.

 

Rasa tegang yang menyengat melayang di sekelilingnya. Perasaan sesak di dadanya mengingatkannya pada sekantong air yang akan meledak.

 

Ketegangan terus meningkat. Jika dia memaksa air ke dalam kantong, yang diisi hingga batasnya, itu akhirnya akan meledak karena tidak dapat menahan tekanan.

 

Dan kemudian saat itu tiba.

 

Seorang pemuda berbentuk aneh bergegas menuju pemuda dengan pedang dalam garis lurus.

 

Pemuda dengan pedang itu tidak bergerak. Dia berdiri diam dan tidak membuat gerakan sedikit pun.

 

Tetapi pada saat berikutnya, lima warna cahaya yang bersinar menari-nari di depannya.

 

Cahaya itu ganas dan intens. Dua pemuda saling bersilangan. Penglihatannya yang kabur perlahan kehilangan warnanya saat cahaya menyinarinya.

 

“Hn….”

 

Sebuah fasilitas medis didirikan di Organisasi Groaurum. Lisa terbangun di sebuah ruangan yang benar-benar terisolasi dari dunia luar.

 

Hal pertama yang mengejutkannya adalah langit-langit putih bersih. Ruangan itu terbuat dari batu, tanpa jendela dan hanya peralatan medis.

 

Langit-langitnya diterangi oleh lampu sihir, tetapi cahaya putih yang tidak berkedip membuat ruangan sederhana itu terlihat semakin hambar.

 

“Lisa, kau sudah bangun ……”

 

Ketika Lisa mendengar suara memanggil namanya, dia menoleh untuk melihat sahabatnya Camilla berdiri di samping tempat tidurnya.

 

“Camilla……dimana aku?”

 

“Ini bukan akademi……tapi fasilitas medis di dalam institusi Groaurum. Kita diangkut ke sini setelah kejadian itu.”

 

“Apa kau tidak ingat? Di sini, lihat ini ……”

 

“Ah-…….”

 

Lisa hanya menganggukkan kepalanya pada kata-kata Camilla, seolah dia tidak mengerti mengapa dia ditidurkan.

 

Atas desakan Camilla, Lisa akhirnya ingat apa yang telah terjadi padanya. Pada saat yang sama, wajahnya tiba-tiba menjadi pucat.

 

Kebenaran yang dihadapinya. Kenyataan bahwa dialah yang telah mengkhianatinya, dan bahwa dialah yang telah menyakiti Nozomu selama ini, sangat membebani pikiran Lisa.

 

Aku bertanya-tanya berapa banyak aku telah menyakitinya. Berapa banyak hal egois yang telah aku lakukan?

 

Aku melakukan hal-hal yang pantas untuk ditinggalkan. Penyesalan dan pertobatan seperti itu menodai pikiran Lisa.

 

Meski begitu, Nozomu menyelamatkan Lisa. Lisa samar-samar mengingat penampilan Nozomu saat itu.

 

Dia mengingat wajah Nozomu ketika dia mengintip Lisa dalam wujudnya yang terluka dan babak belur.

 

Bekas luka yang telah terukir di tubuh Nozomu selama rangkaian pertempuran. Pasti ada beberapa bekas luka merah di seragam putih bersihnya.

Lukanya mungkin tidak dalam, tapi itu bukan luka yang bisa diabaikan. Jika dia tidak hati-hati, dia bisa kehilangan banyak darah dan berada dalam kondisi berbahaya.

 

Saat dia menyadari hal ini, Lisa buru-buru melepas seprai yang menutupi tubuhnya.

 

“…… Dimana Nozomu!?”

 

“Di kamar sebelah….. tenanglah sedikit!”

 

Lisa bangkit dan mencoba bangun dari tempat tidur, tetapi Camilla menghentikannya.

 

Tubuh Lisa masih lemah, dan Camilla telah diberitahu oleh dokternya untuk tidak membiarkannya meninggalkan ruangan.

 

“Jangan bangun! Tubuhmu belum sembuh!”

 

“Tapi……!”

 

Memang benar tubuh Lisa berat, dan pikirannya kabur dan tidak teratur. Tapi dia tidak bisa duduk diam seperti ini.

 

Meskipun Camilla menahannya, Lisa mencoba bangun. Seolah ingin mengatakan padanya, Camilla menatap Lisa dari depan, seolah menariknya.

 

Dia mungkin telah mendapatkan kembali ketenangannya di bawah tatapannya, dan kekuatan yang dia rasakan dalam pelukan Camilla mengendur.

 

“Nozomu belum bangun. Dari apa yang aku dengar, dia terlalu banyak menumpahkan darah dan tidak hati-hati, jadi dia pingsan. Yah, itu mungkin belum semuanya….”

 

Kata-kata Camilla sangat berarti. Di benak Lisa, dia bisa melihat mimpi yang baru saja dia alami.

 

Tidak, itu bukan mimpi. Adegan itu pasti nyata.

 

“Cahaya apa itu….. yang keluar dari tubuh Nozomu?”

 

“Lisa, kau melihatnya? Aku pikir kau tidak sadar…..”

 

Mungkin itu adalah efek dari hubungan antara jiwa mereka di penghalang pemangsa. Sepertinya dia mengingat adegan saat itu dalam bentuk mimpi.

 

Hasil dari pertempuran itu. Dia mengerti dengan jelas sekarang. Pedang Nozomu memotong lengan kanan Ken, dan aliran kekuatan yang mengalir darinya menyapu bersih gumpalan daging yang berbentuk aneh tanpa meninggalkan jejak.

 

“Camilla….bagaimana dengan Ken?”

 

“Ken ……”

 

Camilla terdiam.

 

Sejujurnya, dia tidak tahu apa yang terjadi pada Ken. Tetapi ketika dia mengunjungi Jihad dan yang lainnya, mereka mengatakan kepadanya bahwa dia telah ditempatkan di fasilitas yang sama.

 

Namun, Abyss Grief telah mengikis tubuhnya dan meninggalkannya dengan bekas luka yang begitu dalam. Dia ragu apakah dia bisa hidup normal sekarang.

 

Sebelum itu, sangat penting untuk mengamati efek dari binatang sihir itu. Paling tidak, dia pasti akan berada di bawah pengawasan ketat.

 

“…….Dalam hal ini, Jibin-san, yang terluka, mempunyai binatang sihir yang melekat padanya, jadi kupikir Lisa dan Nozomu akan diawasi untuk sementara waktu. Tapi aku yakin mereka akan dibebaskan seiring berjalannya waktu.”

 

Camilla bangkit dari tempat duduknya dan menuju pintu kamar rumah sakit.

 

“Lisa, berbaringlah. Aku akan pergi mencari dokter sekarang.”

Saat Camilla menghilang di balik pintu, Lisa perlahan duduk.

 

Tubuhnya berderit dan menjerit saat persendiannya menegang karena berbaring di sana begitu lama.

 

Dia turun dari tempat tidur dan menempelkan telinganya ke pintu untuk melihat apa yang terjadi di luar.

 

Suara langkah kaki Camilla memudar ke kejauhan. Dia perlahan membuka pintu dan mengintip ke lorong untuk melihat punggung Camilla di ujung lorong.

 

Koridor itu jalur tunggal, satu sisinya buntu, dan hanya ada satu jalan masuk dan satu jalan keluar. Dan di ujung lorong, ada seorang perwira polisi militer yang mengenakan baju besi.

 

Itu mungkin kamar rumah sakit yang terisolasi. Tidak ada jendela di koridor atau di salah satu kamar.

 

Lisa berjalan keluar ke koridor tanpa diketahui oleh polisi militer yang membelakanginya dan menyelinap ke kamar rumah sakit di sebelahnya.

 

Kamar rumah sakit yang suram diterangi oleh lampu sihir. Seorang pemuda sedang berbaring di tempat tidur di sana.

 

“Nozomu….”

 

Nama Nozomu keluar dari mulut Lisa. Dia perlahan berjalan ke Nozomu, yang sedang berbaring di tempat tidur.

 

Dadanya naik turun dengan pola yang teratur. Ternyata, kondisinya stabil.

 

Namun, tubuh Nozomu, berpakaian putih, ditutupi perban di sana-sini.

 

Mungkin dia sedikit demam karena luka-lukanya. Handuk basah diletakkan di dahi Nozomu, dan bak air diletakkan di sampingnya.

 

“Aku ingin tahu apakah dia masih demam? …….!!”

Tangan Lisa secara alami terulur. Tetapi ketika matanya beralih ke perban yang melilit tubuh Nozomu, dia secara refleks menghentikan tangannya yang terulur.

 

Melihat lebih dekat, dia melihat bahwa kain kasa dan perban di pipinya masih memiliki noda merah.

 

Metabolisme tubuhnya pasti melambat karena kehabisan energi. Lukanya belum sepenuhnya sembuh.

 

Mulut Lisa memelintir melihat pemandangan yang menyakitkan itu.

 

Itu kesalahannya sampai dia menderita luka yang begitu mengerikan.

 

Dan itu belum semuanya. Luka yang dia berikan pada Nozomu sampai sekarang mungkin tidak seberapa dibandingkan dengan ini.

 

Orang yang mengkhianatinya bukanlah Nozomu, tapi dirinya sendiri. Penyesalan dan rasa bersalah berputar-putar di belakang dadanya, mendapatkan momentum.

 

Dia menggigit bibirnya dengan keras. Dan sebelum dia menyadarinya, tangannya yang terulur menggenggam erat dadanya, gemetar.

 

Aku tidak bisa berada di dekatnya. Tidak mungkin aku menyentuhnya.

 

“Maaf, aku melarikan diri. Maaf, aku tidak memperhatikanmu ……. ”

 

Saat pikiran-pikiran ini akan menyelimuti pikiran Lisa, kata-kata Nozomu melintas di benaknya.

 

“Aku melarikan diri dengan pelatihan dan tidak menghadapimu, berpikir bahwa itu akan baik untukmu. Aku pikir jika aku terus berlatih dengan rajin, suatu hari kau akan melihat bahwa rumor itu tidak benar. Itu bodoh, bukan? Tidak mungkin Lisa akan melihatku jika aku melarikan diri dan tidak mencoba menghadapinya…….”

 

Kata-kata yang pernah dia tujukan pada Lisa ketika mereka bertemu secara kebetulan dalam perjalanan kembali ke asrama.

 

Dia tahu lebih baik dari siapa pun siapa pengkhianat itu, tetapi dia tidak pernah mengutuknya.

 

Yang dia tunjukkan pada Lisa hanyalah bahwa dia sedang memikirkan masa depannya.

 

Nozomu pasti merasakan kemarahan yang membara di hatinya. Dia pasti merasa bertentangan. Aku yakin itu tidak seberapa dibandingkan dengan apa yang aku alami, pikir Lisa. Dia dipaksa untuk disalahkan atas kejahatan yang tidak dia lakukan, dan dia dipermalukan.

 

Tapi dia masih datang untuk menyelamatkan Lisa, yang telah mengkhianatinya. Bahkan sampai hancur berkeping-keping.

 

Dia mengingat saat ketika Nozomu menyelamatkannya.

 

Ken, yang telah menjadi satu dengan binatang sihir hitam, telah menangkapnya dan membantingnya dengan kebohongan yang tak terhitung jumlahnya.

 

Hanya kedinginan dan kesepian yang menyelimuti seluruh tubuhnya. Dan dari rasa bersalah menyakiti Nozomu, Lisa menutup pikirannya. Itu satu-satunya hal yang bisa dia lakukan.

 

Rasa dingin yang menyelimuti seluruh tubuhnya membuatnya linglung, dan sebagian besar indranya mati rasa.

 

Namun, dia masih bisa mengingat dengan jelas sensasi wajah dan tangan Nozomu yang menggendongnya.

 

Dia bisa melihat wajah Nozomu saat dia menatapnya dengan prihatin. Terlepas dari kelelahannya yang luar biasa, tidak ada kebencian di wajahnya, hanya kelegaan bahwa dia bisa membantunya.

 

Dia bisa merasakan kehangatan Nozomu melalui pakaiannya yang compang-camping. Seperti air yang merembes ke gurun, panas Nozomu mengalir dari tempat dia menyentuhnya, dan dia masih bisa mengingatnya dengan jelas.

 

Berkat kehangatan itu, hati Lisa tidak membeku.

 

Namun……

 

“Apa yang harus aku lakukan……”

 

Lisa merosot tak berdaya saat dia meletakkan tangannya di lengan tempat Nozomu menyentuhnya. Mereka sudah terlalu lama berselisih.

 

Rasa bersalah dan penyesalan masih terasa di dada Lisa. Dia bahkan ragu untuk menyentuh tubuh Nozomu.

 

Namun, di tengah rasa bersalah dan penyesalannya, kehangatan yang bertentangan muncul di benaknya.

 

Terikat oleh perasaannya yang rumit, Lisa hanya bisa menatap wajahnya.

 

“Ah-…….”

 

Pada saat itu, mata Lisa beralih ke handuk di dahi Nozomu. Mungkin sudah lama dan benar-benar kering.

 

“Handuk, sudah kering. Aku harus membasahinya…… T-tapi…….”

 

Untuk membasahi handuk, dia secara alami harus melepaskan handuk dari dahi Nozomu.

 

Jika dia melakukannya, dia mungkin akan menyentuh kulit Nozomu.

 

Lisa mengulurkan tangan untuk melepas handuk, tetapi merasa bersalah terhadap Nozomu, dan dengan cepat menariknya kembali.

 

Dia mengulurkan, menarik kembali, mengulurkan dan menarik kembali.

 

Setelah beberapa kali melakukan ini, dia akhirnya berhasil meraih dan mengambil handuk kering, menggumamkan “Maaf” di benaknya.

 

Dia kemudian mencelupkan handuk kering ke dalam bak air di sisi tempat tidur. Tapi air di bak sudah cukup lama menjadi hangat.

 

“Sepertinya aku harus mengganti airnya juga…….”

 

Lisa meninggalkan kamar Nozomu dengan bak air.

 

Dia berlari menyusuri koridor, mencoba mencari tempat untuk mengisinya. Saat itu, dia melihat beberapa sosok di ujung koridor.

 

“Hei kau! Apa yang kau lakukan di sini!?”

 

“Eh-!?”

 

Suara keras itu tiba-tiba membuat Lisa menjatuhkan bahunya.

 

Sesosok di ujung koridor berjalan ke arahnya, bahunya naik-turun karena marah.

 

“Kenapa kau bangun dari tempat tidur? Kau orang sakit, diam di tempat tidur!”

 

Yang dengan alis terangkat adalah seorang wanita berjas putih. Rupanya, dia bertanggung jawab atas perawatan Lisa. Di belakang dokter wanita itu ada Camilla dan Norn-sensei.

 

“Eh, t-tapi handuk Nozomu…..”

 

“Itu tidak masalah! Kembali saja!”

 

Dengan tatapan sedikit gugup di matanya, dokter itu mengambil bak air yang dipegang Lisa.

 

Abyss Grief telah membawanya masuk sekali, dan dia sekarang di bawah pengawasan.

 

Setelah menyelesaikan pemeriksaan menyeluruh, mereka meminta Shiina, yang bisa merasakan kehadiran Abyss Grief, untuk memeriksanya juga. Hasilnya, dipastikan bahwa tidak ada sisa binatang yang tersisa.

 

Tapi tetap saja, karena masalah Jibin, dia tidak ingin dia terlalu banyak bergerak sekarang.

 

Karena itu, dokter akan membawa Lisa kembali ke kamar rumah sakit meskipun dia harus memaksanya. Namun, tindakan dokter tersebut membuat Lisa tanpa sadar semakin menekan tangannya untuk mengambil bak air tersebut.

 

“…..Lepaskan”

 

“S-seperti yang aku katakan. Handuk Nozomu ……”

 

“Aku akan melakukannya! Serahkan padaku dan kembali ke kamar rumah sakitmu!”

 

Dua wanita mengambil bak air di tengah lorong dan memperebutkannya.

 

Dokter wanita yang mencoba membujuknya dengan nada keras dan Lisa yang enggan melepaskan bak air. Ada pertarungan yang tidak biasa sampai mati di antara keduanya.

 

“Mu….”

 

“Lembu……”

 

Kedua gadis yang saling berebut bak air itu saling menatap.

 

“Apa yang harus kita lakukan……”

 

“Itu tidak bisa dihindari. Biarkan aku membantu.”

 

Camilla menghela nafas dan meminta bantuan Norn.

 

“Kalian berdua, Nozomu-kun masih tidur, jadi tolong diam……”

 

Norn juga ikut campur dengan ekspresi tercengang di wajahnya. Namun, pada saat itu, ketika Lisa mendengar nama Nozomu, dia secara tidak sengaja mengendurkan kekuatan di tangannya.

 

Jika salah satu dari dua kekuatan yang tadinya menyeimbangkan satu sama lain tiba-tiba menghilang, hasilnya jelas.

 

““Ah-…..””

 

Suara tercengang dari Norn dan Camilla bergema di koridor.

 

Dokter wanita itu jatuh ke belakang dengan kekuatan yang besar, dan isi bak itu terbang di udara menurut inersia. Isinya, yang menyebar seperti payung, mengikuti gravitasi dan menghujani dua orang di bawah.

 

Sedetik kemudian, dengan suara percikan air, jeritan indah bergema di seluruh koridor.

 

 


Bantu sakuranovel agar terus semangat dengan cara donasi di Traktir Dragon Chain Ori Sakuranovel

Daftar Isi
Indowebnovel.id

Komentar