Dragon Chain Ori : Ch 8 – Part 6 Bahasa Indonesia

Anda sedang membaca novel Ryuu Kusari no Ori -Kokoro no Uchi no “Kokoro”- di Sakuranovel.
Daftar Isi

Sakuranovel.id

Dragon Chain Ori : Ch 8 – Part 6 Bahasa Indonesia

Ryuu Kusari no Ori -Kokoro no Uchi no “Kokoro”- Ch 8 Part 6 Bahasa Indonesia


 

Bab 8 Bagian 6

Penerjemah: Sakuranovel

Yah, mereka memiliki banyak hal yang terjadi di sepanjang jalan, tetapi tidak butuh waktu lama bagi mereka untuk tiba di rumah Francilt.

Namun, ketika mereka melewati gerbang mansion dan membuka pintu depan, ekspresi mereka tiba-tiba berubah.

“Apa artinya ini……”

“A-, hahaha…”

Mulut Irisdina terbuka dengan senyum kecut, sementara Nozomu tersenyum datar.

Di luar garis pandang Nozomu dan Irisdina ada sosok teman mereka termasuk Mars. Dan di samping mereka ada sosok Mena dan Victor.

“Aku akan menghadiri kursus sekolah pada awalnya, tetapi Tima mengundangku …”

“A-, aku diberitahu oleh Victor-san bahwa mansion itu luas dan aku bisa menggunakannya untuk latihan atau apapun yang kuinginkan…”

“Kudengar bukan hanya Nozomu-kun tapi Mars-kun belum pernah berpartisipasi dalam pesta pembukaan sebelumnya. Maka akan menjadi pengalaman yang lebih baik jika kita memiliki banyak orang yang berlatih dansa!”

“Maafkan aku, nona muda. Tuan tampaknya telah mengetahui dari cara nona muda berperilaku bahwa kau akan berlatih dansa dengan Nozomu-sama…’

Dengan dada Victor membusung dan suaranya meninggi, Mena menundukkan kepalanya dalam-dalam.

Tampaknya kepala rumah tangga telah memanggil semua teman mereka untuk menghalangi Nozomu dan Irisdina berduaan.

Irisdina secara tidak sengaja menekan pelipisnya karena campur tangan ayahnya yang tak terduga.

“Hee~, jadi ini mansion Irisdina. Bukankah ini semewah tempat pesta di pesta pembukaan?”

“Tapi, apakah tidak apa-apa bagi kita untuk datang juga?”

Selain itu, di antara anggota yang menerima undangan, ada juga Lisa dan Camilla.

Lisa mengalihkan perhatiannya ke perabotan mewah mansion, sementara Camilla menggaruk pipinya dengan agak meminta maaf.

Di belakang mereka, Victor menyeringai penuh arti pada mereka.

“Apakah Tom dan yang lainnya di sini untuk berlatih dansa juga?”

“T-, tidak, aku ditarik ke sini oleh Mimuru saat aku di bengkel…”

Ketika Nozomu bertanya kepada Tom apa yang terjadi, sepertinya Mimuru telah secara paksa membawanya keluar dari bengkel atas undangan Victor.

Di sisi lain, Shina sendirian, jauh dari hiruk pikuk, dengan tangan menutupi mulutnya, memikirkan sesuatu.

“Bagaimana dengan Shina…”

*gumam gumam gumam……*

“A-, Apakah dia baik-baik saja? Sepertinya dia bertingkah sangat aneh….”

“Entah bagaimana, dia sudah seperti ini sejak pagi. Sepertinya pikirannya tidak di sini …”

Menurut Tom, dia tenggelam dalam pikirannya sendiri sejak dia tiba di sekolah di pagi hari dan tidak merespon sama sekali.

Nozomu mengalihkan pandangan bingungnya ke Shina dan tetap memanggilnya.

“O-, O~i. Apa kau baik-baik saja?”

“*Gumam gumam*… Uwa~! K-, kenapa kau ada di sini, Nozomu-kun!? Atau lebih tepatnya, kenapa aku ada di mansion Irisdina!?”

“Astaga, sudah berapa lama kau melamun?”

Saat Shina melihat wajah Nozomu, pipinya memerah dan dia mulai bergerak gelisah.

Melihat ini, Nozomu semakin memiringkan kepalanya.

“Umm. Ai, maafkan aku.”

“Kurasa itu hanya waktu yang buruk …”

“Tidak, aku melakukan sesuatu tanpa berpikir…”

Tom dan Tima menatap Irisdina dengan tatapan meminta maaf, yang mengerang seolah menahan sakit kepala.

Di sisi lain, Victor, pelaku utama, dan dua pembuat onar tampaknya tidak merasa bersalah.

“Kami akan menyiapkan makan malam untuk kalian. Dan aku sudah memerintahkan untuk menyiapkan kamar untuk para wanita, jadi kalian tidak perlu khawatir tentang kembali ke rumah. Sebagai kepala Rumah Tangga Francilt, mari perlakukan mereka dengan baik!”

“Iya~, aku sangat beruntung bisa tinggal di mansion seperti ini! Yang terpenting adalah teman-temanmu!”

“Hore untuk makan malam mewah! Seperti yang diharapkan dari kepala keluarga yang murah hati!”

“””Hahahaha!”””

Irisdina tanpa sadar mengepalkan tinjunya saat dia menatap mereka bertiga yang tertawa histeris.

Saat ini, dia dengan marah ingin meninju ketiga orang di depannya.

Pada saat itu, pintu depan mansion dibuka dengan kasar dan seorang wanita paruh baya masuk.

“Astaga, kekasaran Victor tidak berubah, kan?”

Seorang wanita berpakaian rapi memasuki mansion.

Dia mengenakan mantel coklat tua yang mewah dan dirancang dengan baik dan penghangat leher dan memancarkan rasa keanggunan yang meluap-luap.

“Apa~!?”

Wanita itu melirik dan menghela nafas cemas pada Victor, yang sedang tertawa

Victor, di sisi lain, sangat terkejut dengan mata terbuka lebar saat melihat wanita bangsawan itu.

Itu adalah pemandangan yang sangat tidak biasa baginya, yang biasanya tenang dan bermartabat kecuali jika menyangkut putrinya.

Wanita itu memasuki mansion tanpa ragu.

Itu adalah pelayan Victor, Mena, yang mendekatinya. Atas nama sang Tuan yang kaku karena keheranan, Mena bertanya pada wanita yang tiba-tiba datang apa yang diinginkannya.

“Nyonya Mazarinette Parline, apa yang membawamu ke mansion ini?”

Mazarinette Parline.

Seperti Irisdina dan Victor, dia adalah anggota aristokrasi Forsina dan pengusaha wanita yang sukses.

“Apa? Seorang gadis cantik memintaku untuk datang dan menonton tariannya. Dia bilang dia punya seseorang yang ingin dia ajak berdansa.”

Mazarinette tersenyum pada Irisdina saat dia berkata begitu.

“Sudah lama, Irisdina. Kau menjadi lebih cantik.”

“Terima kasih, Nyonya Parline. Kau terlihat secantik biasanya…”

Memegang rok seragamnya, Irisdina juga balas tersenyum dan membungkuk hormat.

Senyumnya tidak sama dengan jenis senyum yang akan dikenakan seseorang di masyarakat bangsawan untuk menghindari dimanfaatkan, tapi itu adalah senyum yang dipenuhi dengan kasih sayang. Jelas bahwa Irisdina dan wanita bangsawan itu sangat dekat, dan mereka sudah saling kenal untuk waktu yang lama.

“Sudah lama sekali, Somiriana. Kau sudah dewasa, bukan? Aku tidak sabar untuk melihat apa yang akan terjadi di masa depan.”

“Terima kasih!”

Somia, seperti kakaknya, membalas sopan santun itu dengan anggun, dan Mazarinette menepuk kepala Somia dengan senyum lebar.

Rupanya, wanita bangsawan ini juga berkenalan dengan Somia.

Tatapan wanita bangsawan itu kemudian beralih ke Nozomu, yang berdiri di samping Irisdina.

“Jadi, apa kau laki-laki yang dibicarakan Irisdina?”

“Ya, dia temanku, Nozomu Bountis.”

“S-, senang bertemu denganmu. Iris, siapa orang ini…”

“Dia adalah teman ayahku. Dia telah sangat membantuku di dunia sosial sejak aku masih kecil, dan dia juga mengelola ruang dansa dan teater di negara asalku. Dia sendiri adalah seorang penari terkenal, dan dia juga mendidik para penari teater yang dia kelola. Jika kau ingin belajar menari, dia tidak diragukan lagi adalah yang terbaik di Arcazam.”

Madam Parline adalah seorang pengusaha wanita yang aktif di kalangan bangsawan, tetapi dia terutama unggul dalam seni dan hal-hal yang berhubungan dengan seni.

Hal ini disebabkan oleh fakta bahwa dia pernah menjadi penari, dan dia juga mengoperasikan dan mengelola beberapa teater di negara ini, terutama yang ada di ibukota kerajaan Forsina, yang sangat populer di kalangan bangsawan sehingga disebut “Istana Mawar Merah” karena ukuran dan keanggunannya.

Teater ini juga memiliki reputasi yang mapan untuk produksi panggungnya, yang tidak hanya menonjolkan kemewahan tetapi juga menonjolkan individualitas para penari, yang menarik banyak orang.

Dia benar-benar seorang wanita yang bisa disebut ibu seni.

“Aku menerima surat dari Irisdina pagi ini, memintaku untuk mengajari temannya dasar-dasar menari. Jadi, aku datang.”

“Terima kasih telah meluangkan waktu dari jadwal sibukmu untuk mengabulkan permintaanku yang tiba-tiba dan tidak sopan ini.”

“Tidak apa-apa. Aku awalnya datang ke Arcazam karena ada urusan yang harus kuurus, dan tidak ada yang bisa kulakukan sampai pesta pembukaan. Selain itu, aku ingin bertemu dengan Nozomu Bountis yang dikabarkan.”

“Eh? Aku?”

Nozomu tampak terkejut ketika Madam Parline memberitahunya bahwa dia datang untuk menemuinya.

Dia mungkin tidak mengerti mengapa seorang wanita bangsawan yang berteman dengan Rumah Francilt datang menemuinya, orang biasa.

Madam Parline, melihat ekspresi Nozomu, memperdalam senyumnya.

“Ah~, seorang siswa non-standar yang bersilangan pedang dengan Jihad Raundel itu. Aku melihatnya mengamuk di taman seni bela diri. Jadi aku penasaran.”

“Tidak, itu lebih seperti pukulan sepihak daripada bersilangan pedang…”

“Fakta bahwa kau bisa menandingi seorang pahlawan dengan “jaw drop” di tangannya sudah di luar kebiasaan… Begitu ya, kau benar-benar anak yang “tidak selaras”.”

“U-, umm…”

Dengan desahan keluar dari senyumnya yang dalam, Madam Parline menatap Nozomu.

Nozomu tanpa sadar bergidik pada tatapan geli dan tak terduga, seolah-olah dia adalah seorang anak yang telah menemukan sesuatu yang menarik.

Pada saat yang sama, Nozomu merasakan beberapa tatapan aneh diarahkan pada dirinya sendiri. Ada mata yang mengawasinya dari luar mansion.

Mungkin ada dua dari mereka. Mereka waspada, tetapi tidak bermusuhan.

Garis pandang Nozomu langsung diarahkan ke luar mansion.

Madam Parlan, yang telah mengawasinya, mengangguk puas dan melambaikan tangannya seolah mengatakan bahwa dia sudah cukup.

Pada saat yang sama, tatapan yang diarahkan pada Nozomu menghilang. Sepertinya wanita ini telah menguji Nozomu sebentar.

Wajah Nozomu berubah saat dia merasa sedikit tidak nyaman.

Mungkin, pemilik tatapan itu adalah pendamping wanita ini. Fakta bahwa Mars dan yang lainnya sepertinya tidak memperhatikan tatapan yang diarahkan pada mereka dari luar mansion menunjukkan bahwa mereka cukup terampil.

Nozomu benar-benar orang asing, dan dapat dimengerti bahwa dia akan waspada, tapi tidak mungkin Nozomu merasa nyaman ditatap dengan tujuan untuk mengujinya.

Mazarinette, di sisi lain, melirik Nozomu dan mengalihkan perhatiannya ke Mars dan yang lainnya tanpa terlihat terlalu khawatir.

“Beberapa dari mereka agak di luar jadwal, tapi tidak apa-apa. Jadi, sebagai instruktur mereka, aku akan memberi mereka kursus kilat tentang etika, sopan santun, dan sejenisnya.”

“Eh? Apa tidak masalah?”

“Kalian teman Irisdina, kan? Tidak masalah jika aku mengajar satu atau dua lagi, aku tidak keberatan.”

Pelajaran menari dimulai dengan cara ini, tetapi dalam sepuluh menit setelah dimulainya pelajaran, omelan Madam Parline mulai menerpa mereka.

“Tidak, tidak, tidak, tidak, tidak. Tanganmu menghadap ke arah yang salah. Ketika kau mengawal seorang wanita, kau harus mengambil tangannya dari bawah. Jika kau mengambil tangannya dari atas, itu berarti kau memaksanya untuk pergi bersamamu!”

“Y-, ya!”

“Kau terlalu tegang, pria besar. Tarian yang bagus adalah untuk bersantai. Jika kau begitu kaku, wanita tidak akan bisa menari dengan tenang.”

“Y, yah, itu benar …”

“A-, auu~~”

“Kucing liar di sana, kau terlalu menarik pria itu. Dan juga kau terlalu terikat padanya. Jika kau akan pergi ke pesta, setidaknya jadilah seorang wanita. Aku tidak menerima hewan peliharaan yang tidak disiplin.”

“Eh!?”

“Hah~…”

Awalnya, Nozomu dan Irisdina, lalu Mars dan Tima, dan terakhir Mimuru dan Tom seharusnya menari, tapi Nozomu punya masalah bahkan sebelum dia mulai menari. Pasangan Mars dan Tima terlalu kaku karena ketegangan dan tampak seperti boneka tali yang dibuat dengan buruk.

Dan Tom tersipu seperti tomat saat Mimuru menempel padanya dengan daya tarik seksnya yang mencolok. Ini adalah akibat buruk lainnya karena tidak bisa berlatih menari.

Pada akhirnya, Nozomu dan Mars gagal sebelum mereka sempat berdansa dengan pasangan dansa pertama mereka. Anggota lain diseret dan akhirnya menari dengan pasangan yang sama sekali berbeda.

“Shina-san, mohon bantuannya!”

“Ya, aku juga, Lisa-san.”

“Umm, Camilla-san, mohon bantuannya.”

“Aku tidak pandai menari, tapi aku akan melakukan yang terbaik.”

Pasangan Lisa dan Shina serta pasangan Tom dan Camilla menciptakan suasana yang agak tenang.

Shina dan Lisa telah membangun hubungan persahabatan, meskipun secara bertahap, sejak insiden baru-baru ini, dengan obrolan ringan sesekali.

Tom dan Camilla tidak memiliki banyak kontak satu sama lain, tetapi hubungan mereka awalnya tidak buruk, dan selama mereka saling menjaga, mereka baik-baik saja.

“Kenapa kau memisahkan aku dan Tom! Aku tidak setuju~!”

“Apa kau tidak puas denganku?”

“Tidak memuaskan! Tidak diinginkan! Tidak dapat diterima!”

“A-, amatir sialan ini…”

Di sisi lain, yang frustasi adalah Mimuru yang terpisah dari kekasihnya.

Dalam kasusnya, masalahnya bukan karena kurangnya pengalaman, melainkan fakta bahwa perasaannya terhadap Tom terlalu kuat.

Mimuru tidak tertarik pada pria lain selain Tom, dan bahkan jika dia menemukan pria lain, dia akan menolak mereka seolah-olah mereka adalah kutub pada magnet.

Namun, karena pesta adalah tempat berkumpulnya sosial dan secara harfiah merupakan tempat bersosialisasi, maka mungkin saja dia berdansa dengan pria lain.

Oleh karena itu, Madam Parline tidak berniat mendengarkan keluhan Mimuru.

“Ada apa? Kau sudah mengeluh sejak beberapa waktu yang lalu.”

“K-, karena…”

“Apakah pria yang kau cintai adalah pria murahan yang perasaannya akan berubah dengan beberapa menit berdansa dengan lawan jenis? Atau apakah kau seorang wanita murahan?”

“Tentu saja bukan!”

“Kalau begitu, diamlah dan kerjakan pelajaranmu. Penampilanmu akan mencerminkan nilai pria yang kau cintai. Tidak sopan untuk mengekspos perilakumu yang tidak sedap dipandang dengan segala jenis penghinaan.”

“Gununununu…. B-, baiklah! Aku akan melakukannya!”

Sebaliknya, Madam Parline menggunakan Tom sebagai dalih untuk memprovokasi Mimuru. Akibatnya, Mimuru terinspirasi untuk melakukan pelajaran demi Tom dan mulai melakukan tarian indah dengan Feo.

Baik Feo dan Mimuru memiliki refleks yang baik secara alami, dan Feo cukup baik dalam beradaptasi dengan pasangannya karena kepribadiannya. Begitu mereka berpasangan, mereka bisa menari dengan sangat lancar.

Nozomu dan yang lainnya menghela nafas kekaguman atas keterampilan Madam Parline dalam mengambil kendali gadis kucing liar yang berubah-ubah itu.

“Luar biasa. Dia mengendalikan Mimuru itu sepenuhnya di telapak tangannya…”

“Ya, jika itu kita, tidak mungkin kita bisa melakukan hal seperti itu.”

“Hei, fokus! Kau yang paling banyak masalah. Kau tidak punya waktu untuk melihat yang lain.”

“Y-, ya!”

“Aku tahu!”

“Kalau begitu, aku akan menjadi pasangan Irisdina dan Somia…”

“Victor, kau menghalangi. Keluar dari sini.”

“Bukankah kau memperlakukanku terlalu keras!”

Dan ketika Victor mencoba berbicara dengan Irisdina dan Somia, dia diperlakukan sebagai pengalih perhatian dan dikirim ke sudut ruangan.

Alasannya adalah karena dia tidak diundang ke pelajaran ini sejak awal, dan dialah yang menyebabkan banyak masalah pada Madam Parline, jadi wajar saja jika dia diperlakukan dengan buruk.

“Tuan, aku membawa dokumen yang tertinggal di kamar. Karena ini adalah kesempatan bagus, mari selesaikan di sini.”

Alhasil, Victor harus terus bergelut di sudut aula dengan dokumen-dokumen yang dibawa Mena dari kantor.

Victor, yang dikeluarkan dari grup, mengalihkan pandangannya memohon ke arah Irisdina, tetapi dia berbalik dan benar-benar mengabaikannya.

Dia sangat terkejut seolah-olah kepalanya dipukul dengan palu perang, dan mulai menangis.

“Ane-sama, tolong berdansa denganku!”

Sementara itu, Irisdina yang memiliki waktu luang, diminta oleh Somia untuk menjadi rekan latihan menarinya.

Somia, yang dengan cepat mengulurkan tangannya, menatap adiknya dengan mata berbinar.

“Aku tidak keberatan. Yah, kurasa aku akan tetap memainkan peran pria…”

Dalam hal ini, Irisidna yang memainkan peran laki-laki.

Karena rasio pria dan wanita pasti bias terhadap wanita, tidak dapat dihindari bahwa wanita harus berpasangan dengan wanita lain ketika mencoba berlatih menari.

Bahkan, pasangan wanita Lisa dan Shina menari dengan baik, bertukar peran satu sama lain.

Irisdina sendiri sudah berkali-kali memainkan peran laki-laki dalam latihan tari.

Dia juga diminta menari di pesta-pesta kecil, tidak hanya oleh lawan jenis tetapi juga oleh sesama jenis.

Pada kesempatan seperti itu, dia secara alami akan memainkan peran pria dan memimpin pasangannya. Dia secara alami tahu trik memainkan peran pria.

Mengambil tangan Somia, Irisdina mengawal Somia dengan gerakan yang sangat alami.

Dia membawanya ke ruang terbuka di aula dengan gerakan lembut, mengalir, alami, sambil mengikuti langkah Somia.

Kemudian, dengan lembut meletakkan tangannya di punggung pasangannya, dia perlahan mulai menari, mengayunkan tubuh alaminya dan mencocokkannya dengan napas pasangannya.

Gerakannya benar-benar mulus dan sempurna dalam segala hal.

“Ane-sama, kau sangat keren!”

“Somia, sebagai seorang wanita, aku tidak terlalu senang diberitahu bahwa aku keren dalam peran pria …”

Namun, tidak peduli seberapa sempurna dia bisa memainkan peran pria, apakah dia puas dengan penampilannya sendiri adalah masalah lain.

Karena sifatnya, Irisdina terlihat sangat baik meskipun dia memainkan peran pria, tetapi untuk dia yang peduli dengan nada dan suasana maskulinnya, evaluasi adiknya membuatnya merasa rumit.

Dia menghela nafas terengah-engah saat dia menggerakkan tubuhnya sambil mengawasi gerakan Somia.

Pada saat itu, lonceng lembut bergema di telinga Irisdina.

Irisdina mengalihkan perhatiannya ke sumber suara. Lonceng, hadiah ulang tahun dari Nozomu untuk Somia, bersinar di pergelangan tangan kanannya.

“Somia, kau memakai itu sepanjang waktu, bukan?

“Ah, ya! Nozomu-san memberikannya padaku, jadi akan sia-sia kalau aku tidak memakainya!”

Somia tersenyum lebar seperti matahari.

Itu adalah lonceng sederhana yang sepertinya tidak pantas untuk dikenakan oleh seorang wanita bangsawan.

Namun, itu adalah hadiah pertama Somia dari pria yang dicintainya seperti kakak, dan itu adalah bukti bahwa masa depannya, yang seharusnya dicuri darinya, masih terhubung.

Senyum Somia secara alami membuat pipi Irisdina mengendur juga.

“Begitu ya. Seperti yang kuduga, itu sangat cocok untukmu.”

“Begitukah!? Terima kasih, Ane-sama!”

Mungkin karena senang dipuji, Somia tersenyum 30% lebih cerah dari sebelumnya.

Dia tampak sangat bahagia sehingga setiap orang yang melihatnya mungkin akan berhenti berdetak setiap saat.

Sambil merasa sedikit iri pada adiknya, Irisdina, sambil mengendurkan pipinya, diam-diam mengintip Nozomu, yang menerima instruksi dari Madam Parline.

Nozomu masih mempelajari etika menari, berjuang dengan omelan dari wanita itu.

Dia sekarang telah pindah dari mengawal seorang wanita untuk memastikan posisi berdiri untuk tarian, tapi dia masih belum pandai dan belum mencapai titik menari.

Sayang sekali dia tidak bisa mengikuti pelajaran dansa sendirian dengan Nozomu, tapi Irisdina tidak mempermasalahkannya sekarang.

Faktanya, pada titik ini, 80% dari tujuan permintaannya untuk pelajaran dansa dengan Nozomu telah tercapai.

Tujuannya bukan hanya untuk memberikan pelajaran menari kepada Nozomu, yang tidak memiliki pengalaman menari.

Tujuan lainnya adalah untuk menyatukan Nozomu dan Madam Parline.

Madame Parline adalah seorang pengusaha terkenal, dan pengaruhnya adalah yang kedua setelah Rumah Francilt dan Fabran di Forsina.

Hanya dengan “berkenalan” dengannya akan menjadi senjata yang cukup untuk Nozomu saat ini.

(Yah, aku hanya bisa melakukan ini…)

Irisdina, yang tidak bisa menggunakan sihir roh, hampir tidak bisa membantu Nozomu dalam hal mengendalikan kekuatan Tiamat.

Dia berpikir bahwa dia bisa melakukan sesuatu untuk Nozomu dengan menggunakan koneksinya untuk membangun dukungannya.

Awalnya, Nozomu tidak memiliki banyak koneksi di luar sekolah selain Irisdina dan yang lainnya. Dia berharap untuk membantunya dengan cara apa pun yang dia bisa.

Alhasil, bisa dikatakan cukup berhasil.

Dari sudut pandang Irisdina, kesan pertama yang dimiliki Madam Parline tentang Nozomu tampaknya tidak terlalu buruk.

Madam Parline pada dasarnya cukup tegas, dan dia adalah wanita kuat yang tidak takut pada Raja jika perlu.

Dia memiliki harga diri yang tinggi dan selalu menjaga segala sesuatunya dalam perspektif.

Bagi sebagian orang, cara dia mengajar Nozomu mungkin tampak cukup memaksa.

Namun, di balik kata-katanya, Irisdina bisa merasakan bahwa dia sedang memikirkan pertumbuhan Nozomu.

Di atas segalanya, Madam Parline, yang mengajar Nozomu, tampaknya “bersenang-senang” dari sudut pandang Irisdina.

Tentu saja, senyum di pipi Irisdina semakin dalam karena kegembiraan.

(Sayangnya, aku tidak akan bisa berlatih sendirian dengan Nozomu pada tingkat ini…)

Dengan rasa senang yang terpancar dan sedikit kekecewaan di hatinya, Irisdina terus mengawal adiknya.

Ketika dia meminta Madam Parline untuk pelajaran dansa, Irisdina tahu bahwa dia dan Nozomu tidak akan punya banyak waktu untuk berlatih sendirian.

Selain itu, jumlah peserta dalam pelajaran telah meningkat beberapa kali karena tindakan Victor yang tidak perlu. Dalam situasi ini, tidak mungkin dia bisa berduaan dengan Nozomu.

(Oh, mau bagaimana lagi. Aku masih punya rencana setelah ini, dan daripada pelajaran dansa, mari kita nantikan pertunjukan yang sebenarnya, oke?)

Perasaan kecewa tetap ada di hatinya. Namun, ketika dia berpikir untuk berdansa dengan Nozomu di pertunjukan yang sebenarnya, perasaan kecewanya terbalik. Seketika, itu berubah menjadi rasa antisipasi yang membara.

“Nozomu, kau berhutang dua tarian padaku. Fufu~. Aku akan memastikan kau membayarku kembali di pertunjukan yang sebenarnya.”

Dengan senyum yang bertepatan dengan kata-katanya yang keluar secara alami, Irisdina sangat bersemangat untuk berdansa dengan orang yang dicintainya dalam waktu yang tidak terlalu lama.


Sakuranovel.id

Dragon Chain Ori : Ch 8 – Part 5 Bahasa Indonesia

Ryuu Kusari no Ori -Kokoro no Uchi no “Kokoro”- Ch 8 Part 5 Bahasa Indonesia


Baca juga Light Novel Dragon Chain Ori, kalian bisa klik di sini.

Gabung ke grup chat whatsapp, kalian bisa klik link ini.


 

Bantu sakuranovel agar terus semangat dengan cara donasi di Traktir Dragon Chain Ori Sakuranovel

Daftar Isi
Indowebnovel.id

Komentar