Dragon Chain Ori : Ch 8 – Part 9 Bahasa Indonesia

Anda sedang membaca novel Ryuu Kusari no Ori -Kokoro no Uchi no “Kokoro”- di Sakuranovel.
Daftar Isi

Sakuranovel.id

Dragon Chain Ori : Ch 8 – Part 9 Bahasa Indonesia

Ryuu Kusari no Ori -Kokoro no Uchi no “Kokoro”- Ch 8 Part 9 Bahasa Indonesia


Bab 8 Bagian 9

Penerjemah : Sakuranovel.id

Nozomu ditawari sake oleh Madam Parline ketika dia mengantarkan makanan ke kantor atas permintaan Mena.

Dia sekarang memegang cangkir sake yang dihias dengan hiasan di tangannya.

Pada pandangan pertama, seseorang dapat mengatakan bahwa cangkir sake adalah barang mewah yang dibuat oleh seorang pengrajin. Namun, daripada barang mewah seperti itu, Nozomu lebih memperhatikan Victor, yang berbaring di meja di sebelahnya, membasahi mejanya dengan air mata.

“Guu…. *Hig, hig*…”

Bagi Nozomu, penampilan Victor saat ini tidak terbayangkan dari dirinya yang normal. Terutama karena dia ingat Victor yang bermartabat ketika dia ditanyai. Cara dia menangis tanpa berani melihat orang-orang di sekitarnya, sejujurnya, membingungkan.

Namun, tidak seperti Nozomu, yang tercengang, bahu Madam Parline merosot dan dia menghela nafas.

“Hei, berapa lama kau akan memiliki wajah pahit seperti itu? Bukankah kau mengatakan bahwa kau sudah merasa menyesal?”

“A-, itu sa~lahku. Po~lisi Militer. Aku tidak membutuhkan~nya.”

Wajah tampan Victor kacau dengan air mata dan ingus, dan dia mengeluarkan tangisan teredam.

Tampaknya tatapan dingin yang dia terima dari putri-putrinya di meja makan membebani dirinya.

Melihatnya dalam kesakitan membuat Nozomu merasa sedikit kasihan pada Victor.

Namun, dia tidak bisa melawan Victor karena hal-hal yang telah dia lakukan dan karena dia benar-benar pantas mendapatkannya.

(Kurasa ini terjadi karena Victor-san terlalu banyak ikut campur dalam kehidupan Iris dan Somia…)

Kekecewaan adalah emosi yang tidak terjadi kecuali seseorang memiliki harapan.

Bagi Irisdina dan Somia, yang kehilangan ibu mereka di usia dini, ayah mereka pasti sangat penting.

Secara alami, tidak ada keraguan bahwa mereka memujanya. Mungkin itu sebabnya mereka begitu terbebani oleh sejarah hitam ayah mereka sehingga mereka sangat menolaknya.

“Umm, Victor-sama. A-, aku yakin itu akan baik-baik saja. Iris dan Somia hanya sedikit terkejut dengan cerita yang tak terbayangkan kali ini, tapi kurasa mereka tidak benar-benar membencimu.”

“B-, benarkah?”

“Y-, ya, aku percaya begitu. Jadi, tolong jadilah ayah yang baik dan tegas di depan mereka…”

“Yah, menurut pengalamanku, anak perempuan seusia mereka ingin dipisahkan dari ayah mereka …”

“Uaaaaa!”

“Me-, Mena-san!”

“Maaf, lidahku terpeleset …”

Sebuah pengkhianatan yang tak terduga. Tombak yang ditembakkan pada pria yang terluka dari belakang menusuk jauh ke dalam hatinya.

Ups! Mena meletakkan tangannya di mulutnya, tapi sudah terlambat. Victor melihat ke langit dan menunduk seperti mayat.

“Pu-, putriku membenciku… A-, aku tidak bisa hidup lebih lama lagi…”

“Astaga, pria yang merepotkan. Apa yang kau lakukan, Nak? Karena kau di sini, minumlah.”

“Y-, ya! Ue~ …”

Meninggalkan Victor, yang akan berubah menjadi abu, Madam Parline menuangkan segelas sake ke dalam gelas Nozomu.

Yang dituangkan adalah sake berwarna kuning, berbeda dengan anggur yang diminum Madam Parline.

Nozomu mencium aroma kayu yang kuat bersama dengan aroma alkohol yang kuat di hidungnya.

Nozomu mengkhawatirkan Victor, yang sekarat di sebelahnya.

Namun, dia tidak bisa mengabaikan desakan Madam Parline, jadi dia menuruti desakan Madam Parline, memiringkan gelas di tangannya dan menuangkan cairan kuning ke tenggorokannya dalam satu tegukan.

Pada saat yang sama, panas yang membakar mengalir ke tenggorokan Nozomu.

Nozomu tanpa sadar tersedak oleh aroma yang menyengat hidung dan rangsangan intens yang sepertinya membakar sampai ke organ-organnya.

“*Uhuk uhuk!*”

“Oya~, sake yang sama yang diminum Victor, tapi kurasa itu terlalu kuat untukmu.”

“*Uhuk, uhuk!* Sake macam apa ini?”

“Ini adalah minuman keras jelai yang difermentasi dan disuling. Ini jauh lebih kuat dari sake buah, jadi kau tidak boleh meminumnya dalam satu tegukan…”

“A-, aku tidak percaya kau membiarkanku meminum minuman itu…”

“Bukankah kau yang menelannya dalam satu tegukan, Nak? Kau seharusnya tidak mengalihkan kesalahan kepada orang lain.”

Madam Parline menghela nafas di depan Nozomu yang batuk dan tersenyum dengan senyum di wajahnya.

Dia mengira Nozomu akan minum sedikit demi sedikit, tetapi dia tiba-tiba meminum semuanya dalam satu tegukan, dan dia tampak sedikit kecewa.

“Nozomu-sama, tolong minum ini.”

“Terimakasih……”

Nozomu perlahan menyesap air yang ditawarkan Mena.

Nozomu menghela nafas lega saat dia merasakan air dingin memadamkan demamnya yang membara.

Sementara itu, Madam Parline menoleh ke Mena, yang berdiri di samping Nozomu, dan menawarinya gelas kosong.

“Mena, kenapa kau tidak bergabung dengan kami untuk minum?”

“Tidak, aku seorang pelayan, jadi aku tidak bisa berbagi kursi dengan tuan dan tamunya …”

“Aku temanmu, kan? Kau tidak perlu khawatir tentang statusmu sekarang. Pertama-tama, aku memiliki status yang lebih rendah darimu ketika kita pertama kali bertemu.”

“Itu… Haa, aku mengerti. Mazari sangat memaksa seperti biasanya…”

Madam Parline, yang dipanggil Mazari, tersenyum lebar.

Mena menghela napas dalam-dalam dan dengan enggan duduk di sebelah Madam Parline.

Dengan tangannya sendiri, Madam Parline menuangkan sake ke dalam cangkir yang dipegang Mena, dan Mena menerimanya juga.

Mata Nozomu melebar melihat sikap pelayan terhadap Mazarinette dan senyum jahat Madam Mazarinette.

Rupanya, mereka juga kenalan lama. Apalagi mereka terlihat cukup dekat satu sama lain, yang bisa dilihat dari sikap mereka.

Nozomu kemudian ingat bahwa Irisdina pernah memberitahunya bahwa Mena dan Victor adalah teman lama di sekolah bangsawan di negara asal mereka.

“Kalau begitu, untuk merayakan reuni dengan sahabat …”

“Bersulang……”

Kemudian mereka meminum sake yang telah dituangkan bersama.

Keduanya menghela napas lega dan berkaca-kaca. Suasana lembut memenuhi kantor.

“Tapi sudah lama sejak terakhir kali kita minum bersama seperti ini. Mungkin itu sekitar tiga tahun?”

“Tepatnya, sudah tiga tahun, dua bulan, dan tiga belas hari.”

“Bahkan jika aku mengundangmu, kau tidak akan pernah menerima undanganku …”

“Bukankah itu sudah jelas? Aku tidak bisa menerima undangan seperti itu. Seperti yang aku katakan sebelumnya, aku seorang pelayan sekarang…”

Bibir Madam Parline berkedut frustrasi saat dia mengingat saat undangannya ditolak.

Sementara itu, Mena, dengan senyum penuh penyesalan, menuangkan sake ke dalam gelas kosong Madam Parline.

Setelah mengembalikan botol ke Mena, Madam Parline mengambil sepotong keju dari piring di depannya dan memasukkannya ke dalam mulutnya.

“Meskipun kau seharusnya sudah menjadi seorang ksatria… Bajingan-bajingan yang tidak berguna itu……”

“Mau bagaimana lagi. Aku tidak punya pilihan lain saat itu.”

Madam Parline menggigit sepotong keju sambil terlihat sangat kesal. Dia tampak sangat kesal, mengingat masa lalu.

Di sisi lain, Mena, wanita yang dimaksud, masih tersenyum tenang. Ketajamannya yang biasa hilang, dan dia dipenuhi dengan kasih sayang yang lembut.

“Selain itu, aku menyukai kehidupan yang aku miliki sekarang. Tuan telah baik kepadaku, dan melihat nona muda tumbuh membuatku sangat bahagia.”

“Ketika aku mendengar bahwa Victor telah mempekerjakanmu setelah kau dikeluarkan dari Ordo Kesatria, aku pikir dia akan menjadikan kau istri keduanya …”

“Kalau dipikir-pikir, setelah aku dipekerjakan oleh Francilt, kau pernah menyerbu ke rumah utama …”

“Bagaimana aku bisa diam ketika aku mendengar bahwa sahabatku mungkin dilukai oleh seorang anak buaya darat dari keluarga bangsawan?

Sungguh hal yang mengerikan untuk dikatakan.

Apa yang dia maksud dengan anak buaya darat dari keluarga bangsawan tidak diragukan lagi adalah Victor.

Mendengar perkataan Madam Parline, tubuh Victor yang tadinya mengangguk-angguk bergetar. Rupanya, kesadarannya masih ada.

“Aku tidak pernah mengalami hal seperti itu. Karena Tuan sangat berbakti kepada Firana-sama.”

“Lagipula, dia jatuh cinta pada Firana.”

“Fufu. Ya, benar.”

Dua wanita tersenyum dengan ramah saat mereka mengenang masa lalu yang indah.

Mena dan Mazari minum lagi dalam suasana di mana orang lain tidak diizinkan untuk menyela.

Di sisi lain, Nozomu-lah yang ditinggalkan dalam keadaan benar-benar tertinggal.

Pembicaraan dewasa para wanita? Tidak mungkin siswa laki-laki seperti itu bisa bergabung.

Menjilat sisa sake dari cangkirnya, Nozomu merasa seolah-olah dia berada di sisi lain cermin.

“U-, umm… Hubungan seperti apa yang kalian berdua miliki?”

“Ah~, maaf, Nak. Kami hanya mengenang masa lalu.”

“Mazarinette, Firana-sama, ibu dari Irisdina-ojousama, dan aku adalah teman sekelas di sekolah bangsawan di Forsina.”

Menurut cerita Mena, ketiganya adalah teman dekat yang melampaui status mereka di Sekolah Bangsawan Forsina sekitar dua puluh tahun yang lalu.

“Firana-sama, yang merupakan pewaris rumahnya, Mazarinette, yang, meskipun orang biasa, diakui kecerdasannya oleh Rumah Parline, dan aku, yang berasal dari keluarga Chevalier. Kami berasal dari latar belakang dan status yang berbeda, tapi anehnya, kami cocok.”

“Setelah dia lulus, Mena bergabung dengan Ordo Ksatria Forsina. Dia adalah pendekar pedang yang sangat terampil, dan dia bahkan mengajari Irisdina dan Victor cara menggunakan pedang.”

“Mena-san?”

Dengan seruan kekaguman, Nozomu mengalihkan pandangannya ke Mena, yang duduk di seberangnya.

Dia memiringkan gelasnya dengan sikap acuh tak acuh, tetapi pipinya tampaknya memiliki sedikit warna merah terang pada mereka.

“Itu bukan sesuatu yang pantas untuk ditunjukkan pada Nozomu-sama…”

“Apa yang kau bicarakan? Kau menantang seorang ksatria untuk berduel, dan kau melawannya hanya dengan satu tangan. Dan bukankah kau juga mengusir Victor, yang jatuh cinta pada Firana, dengan pedangmu ketika kau masih sekolah? “

“Dulu kau gadis yang sangat berbahaya”, lanjut Madam Parline.

“Ara~? Bukankah kau sendiri cukup tomboi bahkan setelah menjadi penerus?”

Mena membalas tatapan dingin ke Mazarinette, yang tersenyum nakal, dan membalas, “Bukankah membobol kediaman utama Tuan adalah contoh terbaik dari itu?”.

Tapi dari sudut pandang Nozomu, tidak ada yang sama.

Berapa banyak orang biasa di dunia ini yang akan mencari-cari ahli waris (atau apa pun kepala keluarga saat itu)?

Pertama-tama, bagaimana orang seperti itu bisa hidup dengan layak di negara di mana status bangsawan ada?

Namun, kedua wanita itu menikmati pesta dengan meriah, terlepas dari keraguan Nozomu.

Hal yang paling menakutkan tentang mereka adalah bahwa mereka adalah wanita. Pikiran Nozomu dipenuhi dengan kata-kata seperti itu.

“Ngomong-ngomong, aku ingin tahu seberapa banyak yang kau ketahui tentang sistem pembagian status di negara Forsina?”

Kesadaran Nozomu langsung dibawa kembali ke dunia nyata oleh pertanyaan mendadak Madam Parline.

Nozomu bukan penduduk asli Forsina, tetapi dia memiliki pengetahuan tentang sistem pembagian status umum.

“Hal terpenting yang aku ingat adalah bahwa bangsawan bisa turun-temurun atau berdasarkan prestasi. Dan bangsawan turun-temurun dapat menguasai suatu wilayah… Selain mereka, mereka tidak memiliki gelar bangsawan, dan kami biasanya memanggil mereka ‘tuan tanah’.”

Tidak ada pembagian aristokrasi terperinci di Forsina, seperti count dan viscount. Namun, keluarga yang kuat secara alami disebut “tuan tanah” dan memiliki kehadiran yang menonjol di antara kaum bangsawan.

Francilt, Fabran, dan Parline pasti diklasifikasikan sebagai “tuan tanah”.

“Begitu ya… Kurasa kita perlu sedikit membicarakannya.”

Bangsawan Keturunan.

Ini adalah gelar yang dipegang oleh keluarga aristokrat tradisional Forsina dan merupakan istilah umum bagi mereka yang bisa disebut bangsawan sejak lahir.

Kebanyakan dari mereka adalah keturunan dari mereka yang terlibat dalam pendirian Forsina dan sering disebut dengan “nama keluarga” mereka, seperti Francilt, Fabran, atau Parline.

Gelar kebangsawanan turun temurun pada dasarnya diwarisi oleh kepala keluarga, sedangkan ahli waris sebuah keluarga dapat mengukuhkan diri sebagai bangsawan turun temurun dengan memulai sebuah keluarga baru dan diakui oleh raja.

Di sisi lain, kebangsawanan berdasarkan prestasi, juga dikenal sebagai ksatria, adalah istilah umum bagi mereka yang telah menorehkan prestasi dan telah terdaftar atas nama bangsawan.

Dibandingkan dengan bangsawan turun-temurun, kekuatannya lebih terbatas, dan pada dasarnya, hanya tiga generasi yang diizinkan untuk menyandang gelar.

Namun, jika seseorang telah kembali mencapai sesuatu yang layak untuk nama ksatria dalam tiga generasi itu, dia dijamin statusnya lagi.

“Ngomong-ngomong, alasan mengapa gelar bangsawan tidak lagi digunakan adalah karena beberapa orang yang salah mengartikan status mereka untuk uang, perhiasan, dan sebagainya, mulai muncul.”

Di Forsina, tidak ada gangguan, seperti perang dengan negara tetangga, selama hampir seratus tahun.

Tabungan negara tidak terkuras habis oleh gejolak tersebut, dan perekonomian dapat berjalan dengan lancar.

Oleh karena itu, mau tidak mau, para bangsawan dan rakyat jelata, yang telah memenangkan banyak uang, mulai memiliki terlalu banyak uang di kantong mereka.

Pada saat seperti itu, banyak orang mulai salah mengartikan status mereka, mengakibatkan munculnya “bangsawan dalam nama saja” di jalanan.

Akibatnya, raja memutuskan untuk mengatur ulang status bangsawan dan menghapus semua gelar seperti adipati dan bangsawan.

Namun, karena kekuatan sebenarnya dari para bangsawan tidak berubah, ini hanya memiliki efek menghalangi penipuan identitas, dan itu tidak terlalu efektif dalam mencegah pecahnya penipuan keluarga, seperti yang orang-orang akan katakan, “Aku dari keluarga besar itu. “.

Namun, jika kekuatan mereka yang sebenarnya diambil, para bangsawan akan memberontak dan menjerumuskan negara ke dalam keadaan perang saudara.

Dan kemudian ada Sekolah Bangsawan Forsina.

Seperti namanya, itu adalah sekolah untuk bangsawan Forsina dan merupakan lembaga pendidikan tertinggi di negara ini, melatih orang-orang paling penting di negara itu.

Namun, sekolah itu terbuka tidak hanya untuk bangsawan tetapi juga untuk rakyat jelata, yang memiliki rekomendasi dari bangsawan atau ksatria turun-temurun, dan diizinkan untuk dimasuki jika mereka lulus ujian.

Tapi tentu saja, standar pendidikan secara alami tinggi, jadi hanya beberapa orang biasa yang bisa menghadiri sekolah ini setiap tahun.

“Jadi Madam Parline awalnya orang biasa!?”

“Ya. Ketika aku menjadi penari, aku berkesempatan bertemu dengan kepala Rumah Parline. Saat itu, dia memberiku rekomendasi untuk mendaftar di sekolah itu.”

Mata Nozomu melebar pada fakta yang mencengangkan.

Dari orang biasa menjadi bangsawan. Selain itu, posisi Mazarinette saat ini adalah “Parline”, gelar bangsawan turun-temurun.

Meskipun negara Forsina toleran terhadap rakyat jelata, ini adalah hal yang tidak mungkin terjadi.

“Aku kemudian mengetahui bahwa kepala Parline telah mengenali kecerdasan Mazarinette dan jatuh cinta padanya sejak saat itu.”

“Yah… Itu… Bagaimana aku harus mengatakannya?…”

Tampaknya begitu Mazarinette lulus dari Akademi Bangsawan, kepala Rumah Parline memintanya untuk menikah dengannya.

Selain itu, dia menawarkan untuk mengambilnya sebagai istrinya.

Saat itu, kepala Rumah Parline berusia 40 tahun dan masih lajang. Mazarinette berusia 18 tahun. Perbedaan usia antara keduanya lebih dari 20 tahun, dan Nozomu tidak bisa menahan nafas dalam kekaguman.

‘Yah, pernikahan dengan perbedaan usia seperti itu tidak jarang di kalangan bangsawan. Itu juga bukan pertama kalinya aku dilamar saat itu. Tapi saat itu, aku sangat bingung. Lagi pula, dia berkata, “Datanglah padaku dan jadilah istri sahku!”…”

Meskipun dia lulus dari Akademi Bangsawan Forsina, Mazarinette bahkan bukan seorang ksatria pada saat itu.

Meskipun demikian, kepala Parline memintanya untuk menikah dengannya, ingin mengambilnya sebagai istri sahnya.

Namun, Mazarinette pada saat itu bersikeras menolaknya. Dia mengembangkan bisnisnya sendiri, membangun posisi yang kuat untuk dirinya sendiri, dan dianugerahi gelar bangsawan ksatria.

Setelah itu, kepala Rumah Parline, yang bersikeras tentang lamaran pernikahannya, kemudian menghentikan pendekatannya yang bersemangat, diam-diam mengawasi Mazarinette dan secara bertahap memperdalam persahabatannya dengannya.

“Dan akhirnya, Mazarinette menerima lamarannya.”

“Aku tahu dia jatuh cinta padaku, tapi lebih dari itu, dia pria sejati. Aku belum pernah bertemu pria seperti itu…”

(Pada akhirnya, “Aku lebih mencintaimu daripada kau bersamaku”.)

Dengan kata-kata terakhir ini, Madam Parline menyesap cangkirnya dengan senyum di wajahnya. Sedikit vermilion mewarnai senyumnya.

Apakah karena alkohol atau karena dia mengingat manis dan asam masa mudanya?

Setelah itu, Mazarinette menikahi kepala Parline. Sebagai istrinya, dia menjadi salah satu ahli waris Rumah.

Itu adalah kisah sukses yang diimpikan setiap wanita.

“Yah, kami tidak dikaruniai anak, tapi kami bahagia.”

Saat-saat bahagia antara Mazarinette dan kepala Rumah Parline tidak berlangsung lama.

Kepala Parline, yang mendekati usia tua, sering dalam kesehatan yang buruk, dan setelah pernikahan mereka, ia terkena wabah dan meninggal.

Rumah Parline sementara dalam kekacauan setelah kehilangan kepala keluarga.

Namun, Mazarinette, yang telah menikah dengan keluarga sebagai istrinya, menunjukkan bakatnya di sini juga dan berhasil menyatukan kerabatnya yang kebingungan.

Akibatnya, dia secara resmi diakui oleh kerabatnya sebagai kepala Rumah Parline.

“Itu beberapa saat setelah kematian mantan kepala Parline, bukan? Irisdina kemudian lahir dari Danna-sama dan Firana-sama…”

“Saat aku melihat Irisdina untuk pertama kalinya, dia masih sekecil ini.”

Saat dia berkata begitu, Mazarinette mengambil satu lukisan di antara perabotan Victor yang berserakan di lantai.

Lukisan itu  menggambarkan seorang wanita berambut gelap berbaring di tempat tidur putih, menggendong bayi di dadanya dan tersenyum bahagia.

Dia memiliki wajah yang sangat cantik, sangat cantik sehingga dia terlihat seperti seorang dewi. Tapi di atas segalanya, apa yang meninggalkan kesan mendalam pada Nozomu adalah mata penuh kasih yang diarahkan pada gadis di pelukannya.


Sakuranovel.id

Dragon Chain Ori : Ch 8 – Part 9 Bahasa Indonesia

Ryuu Kusari no Ori -Kokoro no Uchi no “Kokoro”- Ch 8 Part 9 Bahasa Indonesia


Baca juga Light Novel Dragon Chain Ori, kalian bisa klik di sini.

Gabung ke grup chat whatsapp, kalian bisa klik link ini.


 

Bantu sakuranovel agar terus semangat dengan cara donasi di Traktir Dragon Chain Ori Sakuranovel

Daftar Isi
Indowebnovel.id

Komentar