hit counter code Baca novel Dragon Chain Ori : Ch 8 - Part 10 Bahasa Indonesia - Sakuranovel

Dragon Chain Ori : Ch 8 – Part 10 Bahasa Indonesia

Reader Settings

Size :
A-16A+
Daftar Isi

Sakuranovel.id

Dragon Chain Ori : Ch 8 – Part 10 Bahasa Indonesia

Ryuu Kusari no Ori -Kokoro no Uchi no “Kokoro”- Ch 8 Part 10 Bahasa Indonesia


Bab 8 Bagian 10

Penerjemah: Sakuranovel.id

 

“Ini lukisan Firana dan Irisdina yang baru lahir. Victor ingin melestarikan citra mereka berdua, jadi dia melukisnya sendiri.”

Madam Parline mengambil lukisan ibu-anak itu.

Nozomu tidak tahu seberapa bagus lukisan itu secara artistik.

Namun, itu adalah lukisan yang anehnya menarik perhatiannya dan membuatnya tersenyum hanya dengan melihatnya.

Untuk sesaat, Nozomu menatap lukisan yang sedang diangkat, seolah-olah dia tersedot olehnya.

“Sungguh orang yang cantik… Apalagi dia terlihat sangat bahagia…”

“Dia bahagia. Tidak diragukan lagi, tapi … dia tidak berumur panjang.”

Sambil menggumamkan kata-kata yang bermakna, Madam Parline meminum sake di cangkirnya dalam sekali teguk. Nada suaranya, yang sepertinya bergema di inti dada Nozomu, membuatnya menelan ludah.

Nozomu tahu bagaimana ini akan berakhir. Dia telah mendengar cerita kasar dari Somia sebelumnya.

Tetapi kata-kata dari orang-orang yang terlibat dalam cerita ini sangat membebani sehingga mereka menekan Nozomu, mencekiknya.

“Tidak lama setelah kelahiran Irisdina-sama, Firana-sama hamil anak keduanya.”

Mengikuti kata-kata Madam Parline, Mena membuka mulutnya.

Mungkin mengingat hari-hari itu, pelayan itu memiliki ekspresi sedih di wajahnya.

“Namun, kesehatan Firana-sama secara bertahap mulai memburuk, sebagian karena tubuhnya yang lemah.”

Firana, yang awalnya memiliki tubuh yang lemah, secara bertahap kehilangan kekuatannya setelah dia hamil, dan dia semakin sering terbaring di tempat tidur.

Tetap saja, Firana, sebagai seorang ibu, berusaha untuk tidak membuat khawatir putri atau suaminya, tersenyum kepada mereka, dan putrinya juga berusaha untuk tidak membuat khawatir ibunya, membalas senyumannya.

“Tidak seperti anaknya yang belum lahir, yang tumbuh dengan mantap, sang ibu berangsur-angsur menjadi kurus dan akhirnya tidak bisa lagi berdiri.”

Kondisi sang ibu yang melemah berbeda dengan pertumbuhan stabil dari anaknya yang belum lahir. Mena menggambarkan bahwa seolah-olah sang ibu memberikan hidupnya sendiri kepada anak itu.

Nozomu membayangkan bagaimana perasaan Irisdina saat melihat ibunya melemah. Tapi tidak ada yang terlintas dalam pikirannya, hanya kepahitan yang tak terkatakan yang menyebar jauh di dalam hatinya.

“Irisdina-sama bertanya-tanya apakah ada yang bisa dia lakukan untuknya, tetapi pada saat itu dia tidak dapat melakukan apa-apa, dan Tuan telah memanggil dokter ahli dari seluruh negeri untuk mengumpulkan obat-obatan langka, tetapi tubuhnya sudah di batasnya.”

Beban kehamilan terlalu berat untuk tubuh lemah Firana.

Itu seperti lubang di dasar kapal yang membusuk.

Tidak peduli berapa banyak pasak yang dipasang untuk menutup lubang, mereka hanya memperlebar lubang di dasar kapal yang busuk. Bahkan jika mereka mencoba mengikis air, papan bawah yang runtuh tidak dapat menahan tekanan air, dan lubang terbuka satu demi satu.

Perlakuan putus asa Victor maupun keinginan tulus Irisdina tidak dapat melakukan apa pun kecuali sedikit memperpanjang waktu Firana, yang hampir menghilang.

“Dan kemudian, Firana melahirkan Somiriana di depan Irisdina, dan meninggal…”

Kata-kata Mazarinette, yang dipenuhi dengan kesedihan, melebur ke udara.

“Di depan jenazah Firana-sama, Irisdina-ojousama bersumpah, “Aku akan melindungi kehidupan kecil ini atas nama mendiang ibuku”, sambil memeluk Somiriana-sama dalam pelukannya.”

Seorang adik perempuan yang lahir dengan mengorbankan nyawa ibunya dan sebuah sumpah yang terukir di hatinya saat dia memeluk kehidupan kecil itu dalam pelukannya.

Itu adalah awal dari jalan Irisdina.

Nozomu mengepalkan tinjunya karena rasa sakit yang mengencang di dadanya, meskipun dia tidak mengalaminya sendiri.

“Irisdina memutuskan untuk menjadi kepala keluarga untuk melindungi Somiriana.”

Irisdina sekarang dianggap sebagai kepala keluarga berikutnya. Namun, menurut Mena dan yang lainnya, Irisdina tidak disebut sebagai kepala keluarga berikutnya sejak kelahirannya.

Orang yang dikatakan paling dekat menjadi kepala berikutnya saat itu adalah paman Irisdina, yang merupakan adik dari Victor.

Sejak awal, Victor tidak berniat membiarkan Irisdina menggantikannya.

Tidak sulit untuk memahaminya, mengingat tanggung jawab yang dipikul kepala keluarga.

Namun, Irisdina telah bekerja dengan rajin untuk meyakinkan ayahnya bahwa dia layak menjadi kepala keluarga berikutnya.

“Mungkin bergabung dengan Ordo Ksatria Pelangi Perak juga…”

“Untuk menjadi kepala keluarga berikutnya, dia juga perlu membuat beberapa pencapaian penting. Dalam hal itu, bergabung dengan Ordo Ksatria Pelangi Perak akan menjadi nilai tambah yang besar baginya untuk menjadi kepala keluarga.”

Ordo Ksatria Pelangi Perak, yang didirikan setelah Invasi Besar, sangat terkenal, terlepas dari ukurannya dan sejarahnya yang dangkal.

Menurut mereka, satu ksatria dapat menebas lebih dari seratus binatang iblis, dan tiga ksatria dapat dengan mudah membantai seekor naga jika mereka berkumpul.

Terutama, yang paling terkenal adalah terobosan kota ngarai.

Ini adalah anekdot bahwa dengan hanya sepuluh ksatria, mereka mampu menerobos kota ngarai yang telah menjadi sarang binatang iblis dan membuka jalan untuk melarikan diri.

Kisah seperti itu sangat terkenal di benua Arcmel ini sehingga meningkatkan ketenaran dan prestise mereka.

“Tentu saja, ada juga keinginan untuk melindungi banyak orang dalam hidupnya. Bukan hanya untuk melindungi ayahnya yang mendukung ibunya yang sakit-sakitan, tetapi juga mereka yang melayani Rumah  Francilt, termasuk orang-orang di wilayah itu. Dia mengerti itu meskipun dia masih sangat muda saat itu.”

Para bangsawan didukung oleh rakyat, dan rakyat menemukan jalan hidup para bangsawan sebagai salah satu dukungan emosional mereka.

Bangsawan dan rakyat jelata memiliki hubungan saling mendukung satu sama lain, seperti yang ditunjukkan oleh kata “manusia”.

Mazarinette mengatakan bahwa Irisdina belajar kebenaran itu dan apa artinya menjadi bangsawan dari ayah dan ibunya sejak usia dini.

“Setelah memutuskan untuk melindungi Somiriana-sama, Irisdina-ojousama benar-benar mengabdikan dirinya untuk pelatihan dan studinya.”

Sebuah sumpah yang ia buat kepada mendiang ibunya. Dengan pemikiran ini, Irisdina melanjutkan usahanya untuk menjadi wanita bangsawan yang akan berdiri di atas yang lain.

Dari Mena, dia belajar bagaimana menggunakan pedang dan sihir, dan dari Mazarinette dan Victor, dia belajar bagaimana berperilaku di lingkungan sosial.

“Dia seperti burung layang-layang yang harus terus terbang untuk bertahan hidup.”

Sambil berkata begitu, dia mengeluarkan sebuah rapier kecil dari antara perabotan yang berserakan, kira-kira sepanjang siku Nozomu.

Itu adalah barang tanpa hiasan, dirancang hanya untuk penggunaan praktis.

“Itu …”

“Ini adalah Rapier latihan yang digunakan oleh nona muda pada waktu itu.”

Saat dia mengamati rapier itu, Nozomu menyadari sesuatu.

Noda hitam menempel pada pegangan yang tipis. Noda hitam, yang tampak seperti besi berkarat, jelas berbeda dengan noda yang ditinggalkan oleh kotoran atau keringat, dan mata Nozomu menjadi tajam.

“Apakah itu noda darah?”

“Ya……”

Mena, yang terus menunduk, menjawab dengan anggukan pada kata-kata Nozomu.

Darah pada pegangannya memiliki warna yang berbeda, beberapa lebih gelap dan beberapa lebih terang, menunjukkan bahwa pegangan telah dibersihkan dan ternoda berkali-kali.

Lebih jauh lagi, jika Nozomu melihat dari dekat noda darah itu, dia bisa melihat sidik jari kecil di gagangnya. Ini mengkonfirmasi prediksi Nozomu.

Gadis yang menggunakan rapier ini pasti terus menggunakannya, terlepas dari apakah darah yang melepuh dihancurkan atau tidak. Selama bertahun-tahun.

“Keinginan nona muda itu adalah untuk kebahagiaan Somiriana. Dan untuk memenuhi tugasnya dan melindungi sebanyak mungkin orang. Dia akan melakukan segala daya untuk mencapai itu.”

“Aku tahu kedengarannya buruk, tetapi jika perlu, Irisdina saat ini bahkan mungkin mengambil keuntungan dari bangsawan paling licik jika dia harus melakukannya. Mungkin itu adalah sesuatu yang tidak akan dipahami oleh Bocah saat ini …”

Kata-kata Mazarinette membuat mata Nozomu melebar tanpa sadar.

Dadanya sesak seolah jantungnya diremas.

Seperti yang dia katakan, Nozomu saat ini sama sekali tidak mengerti apa artinya menjadi seorang bangsawan, dan bahwa tanggung jawab yang diemban Irisdina melampaui kata-kata.

Meski begitu, Nozomu tidak sebodoh itu hingga tidak bisa membayangkan beban yang dipikul Irisdina.

Irisdina sekarang berusia 17 tahun. Dia sudah memutuskan sejak lama untuk mengambil sesuatu yang terlalu besar untuk dia bawa di punggungnya.

“Di satu sisi, bisa dibilang itu adalah mimpinya.”

“……Mimpi?”

“Ya, benar. Mimpi adalah keinginan ingin menjadi orang seperti apa. Latihan dan belajar adalah sarana untuk sampai ke sana. Bagi Irisdina, mimpinya adalah menjadi orang yang dapat melindungi keluarganya, yang dapat memenuhi tugasnya, dan yang bisa melindungi banyak orang.”

“…………”

Mimpi Irisdina begitu indah sehingga Nozomu tanpa sadar dibungkam.

Nozomu dengan lembut meletakkan tangannya di atas tanda darah di gagang rapier.

“Ada apa?”

“Tidak, aku hanya sedang memikirkan sesuatu…”

Nozomu tahu bahwa tujuan Irisdina adalah untuk bergabung dengan Ordo Ksatria Pelangi Perak, dan dia ingat bahwa dia mengatakan bahwa dia ingin menyelamatkan banyak orang. Tapi dia jarang memikirkan apa yang ada di baliknya.

Noda darah yang menempel di gagangnya kira-kira setengah ukuran tangan Nozomu. Nozomu tersedak karena ukurannya yang kecil.

(Jauh sekali…)

Kepahitan yang tak terkatakan naik ke tenggorokannya.

Apa yang kembali ke pikiran Nozomu adalah senyum Irisdina. Dia adalah orang yang menerimanya dan dia tidak ingin kehilangannya.

Nozomu merasakan jarak dan kesepian yang tak tertahankan saat dia membayangkannya berjalan ke depan, membawa begitu banyak hal yang tak terbayangkan di punggungnya, tetapi masih menatap lurus ke depan.

=================================

“Jadi berapa lama kau akan berpura-pura pingsan?”

Di kantor setelah Nozomu pergi, Mazarinette menyodok Victor, yang masih bersandar di meja, dan tubuhnya, yang belum bergerak sampai sekarang, tersentak.

“Bagaimana aku bisa mabuk dengan bocah itu di sini …”

Victor mengeluarkan suara tidak puas saat dia menyesuaikan kerahnya yang kusut.

Sambil melihat perilaku marah Victor, Mazarinette melambaikan tangannya dengan cemas. Rupanya, dia tidak puas dengan jawaban Victor tadi.

“Karena alasan itu, aku tidak bisa berhenti membicarakan Irisdina. Sebenarnya, itu niatmu dari awal untuk membuatku memberitahunya tentang hal itu, bukan?”

“…………”

Victor ditekan ke dalam keheningan. Sikapnya menegaskan kata-kata Madam Parline.

Awalnya, untuk Victor, itu juga merupakan upaya untuk mengendalikan Nozomu.

Nozomu dan Irisdina. Status mereka terpisah sejauh langit dan bumi.

Alasan kenapa Nozomu tidak merasakan perbedaan apapun sampai sekarang adalah karena tempat dia bertemu Irisdina adalah di Arcazam.

Atcazam bebas dari campur tangan negara manapun. Memang status kebangsawanan juga menjadi objek penghormatan di sini, namun tidak terkait langsung dengan kekuasaan.

Dalam arti tertentu, ini adalah area kosong dalam struktur kekuatan dunia. Justru karena mereka bertemu di sini, mereka dapat dengan mudah mengembangkan hubungan mereka menjadi teman.

Tentu saja, Victor berpikir itu adalah hal yang baik bahwa persahabatan putrinya berkembang, dan dia tidak ikut campur dengan cara tertentu.

Namun, jika hubungan “melampaui itu”, lain cerita.

Apakah mereka hanya menggunakan satu sama lain atau berada dalam hubungan kasih sayang, jika mereka akan lebih dekat dari jarak tertentu, Nozomu benar-benar harus tahu fakta ini.

Victor melihat ke luar jendela dan menghembuskan napas perlahan…

“Bukankah kau datang ke mansion ini dengan sesuatu seperti motif tersembunyi juga?”

Kata-kata Victor disampaikan dengan keyakinan, seolah-olah mengatakan, “Aku tahu apa yang kau pikirkan”, yang hanya membuat bahu Madam Parline gemetar.

Victor, juga, terus menatap tajam ke arah wanita bangsawan itu, yang menatapnya dengan ambigu, tidak membenarkan atau menyangkal.

Mena, yang mengawasi mereka, yang berbicara.

“Jadi, Mazari, apa yang membuatmu memutuskan untuk melakukan apa yang diminta nona muda?”

“Kau tidak akan mengatakan itu hanya karena kau penasaran dengan Nozomu Bountis, kan?”

“Ya, kau bilang kau sibuk, tapi sebagai pengusaha, kau jarang bebas. Mungkin ada alasan lain?”

“Yah begitulah…”

Mazarinette, seorang pengusaha, selalu sibuk, seperti kata Mena.

Dia sendiri tidak memaksa orang lain untuk melakukan pekerjaan yang seharusnya dia lakukan, dan sifatnya yang tegas tidak memungkinkan dia untuk menunda masalah apa pun.

Oleh karena itu, tidak mungkin ada waktu baginya untuk menjadi instruktur dansa.

“Aku penasaran dengan bocah itu, itu pasti. Aku menyaksikan sendiri latihan tempur antara dia dan Jihad-dono. Setidaknya itu membuatku merinding.”

Tentu saja, salah satu tujuannya adalah untuk mengkonfirmasi karakter Nozomu Bountis.

Setelah menonton pertandingan di Taman Seni Bela Diri, di mana dia bertarung dengan Jihad, tidak akan ada orang yang tidak tertarik padanya.

Sebenarnya, di balik layar, banyak pengamat dari berbagai negara berlomba-lomba mencari cara terbaik untuk menjual diri ke Nozomu. Upacara pembukaan festival yang akan datang diharapkan menjadi awal dari pertempuran.

Tapi yang ingin dikonfirmasi oleh Mazarinette adalah bayangan yang mengelilingi teman-teman lamanya, yang dia temukan dalam proses penyelidikannya.

“Dalam proses investigasinya, aku menemukan banyak rumor. Aku mendengar ada keributan di mansion ini baru-baru ini. Itu sebabnya, aku ingin memeriksa apa yang sebenarnya terjadi.”

Keluarga Francilt telah bekerja secara rahasia akhir-akhir ini, tetapi bahkan dari sudut pandang Mazarinette, gerakan mereka tampaknya agak mencurigakan.

Dan apa yang terungkap dalam proses penyelidikan ini adalah hubungan antara Rumah Francilt dan Kekaisaran Dizzard yang bertetangga.

Perjanjian rahasia dengan negara yang belum menjalin hubungan diplomatik adalah cerita yang, dalam beberapa kasus, dapat dianggap sebagai rencana untuk melakukan pengkhianatan.

Tentu saja, Mazarinette sangat menyadari bahwa Victor bukanlah tipe orang yang akan merencanakan pengkhianatan.

Jika Viktor merencanakan pemberontakan, dia akan mulai bertindak setelah benar-benar meletakkan dasar di antara kerabatnya. Tidak akan ada gerakan yang mencurigakan.

Dengan kata lain, fakta bahwa Rumah Francilt berantakan, bahkan untuk sementara, adalah bukti bahwa sesuatu yang tidak terduga telah terjadi pada rumah ini juga.

“Kami sudah mengambil tindakan. Aku sudah berbicara dengan raja.”

Victor berbicara, secara singkat hanya memberikan hasil yang terpisah-pisah.

Tentang pembentukan hubungan diplomatik dengan Kekaisaran Dizzard. Itu adalah tindakan balasan Victor.

Dengan kata lain, dia ingin menutupi perjanjian rahasia, yang merupakan aib bagi Rumah Francilt di masa lalu, dengan menjalin hubungan diplomatik dengan Kekaisaran Dizzard.

Perjanjian rahasia sekitar 300 tahun yang lalu sudah tidak berlaku lagi.

Lebih jauh lagi, karena Nozomu memotong perjanjian di pihak Waziart dan Victor membuang perjanjian di pihak Francilt, mustahil untuk menguatkan secara spesifik perjanjian itu.

Sekarang yang tersisa hanyalah meyakinkan pihak keluarga Waziart dan mengubah perjanjian rahasia ini sendiri menjadi permintaan pengiriman misi diplomatik, sebelum hubungan diplomatik selesai, dan isi perjanjian rahasia akan sepenuhnya terkubur dalam kegelapan.

Mazarinette tidak menunjukkan minat khusus untuk mengejar masalah ini dengan Victor, yang hanya menyebutkan detail yang terpisah-pisah.

Dia juga memiliki beberapa gagasan tentang rencana Victor. Persetujuan raja juga merupakan alasan utama.

Tidak mungkin Raja Forsina, yang telah menyetujui pembentukan hubungan diplomatik, tidak mengetahui situasi keluarga Francilt saat ini.

Justru karena raja mengetahui situasinya, dia pasti telah memberikan segel persetujuannya setelah menilai situasinya.

“Tapi sepertinya ‘tiran’ akan segera datang ke kota ini.”

“Maksudmu, Egrod itu?”

Kekhawatiran mereka jatuh pada lawan politik yang akan segera datang ke kota.

Egrod Fabran.

Dia adalah seorang bangsawan yang mengatur keluarga Fabran, yang memiliki tingkat otoritas dan status yang sama dengan keluarga Francilt dan merupakan keluarga bangsawan utama yang berkonflik langsung dengan Victor dalam segala aspek.

Sebenarnya, keluarga Fabran telah melemah karena kegagalan politik berulang dari kepala keluarga sebelumnya.

Namun, ketika Egrod mengambil alih sebagai kepala keluarga sekitar delapan tahun yang lalu, ia dengan cepat mendapatkan kembali kekuatannya dan sekarang telah mendapatkan kembali kekuatan yang cukup untuk menyaingi keluarga Francilt.

Terutama di dalam militer, dia memiliki suara yang lebih kuat daripada Victor.

Victor mengerutkan kening, mungkin mengingat sosok pria yang dimaksud, dan mengambil gelas dari meja, menuangkan semua sake yang tersisa ke dalam botol.

“Pria bertangan tebal itu masih memandangmu. Generasi sebelumnya dari keluarganya bodoh, tapi dia memiliki kepala yang baik di pundaknya, dan di atas segalanya, dia memiliki tangan kanan yang terlalu cakap. Aku yakin dia pasti sudah mendengar tentang keributan di tempatmu.”

“Tetap saja, dia tidak bisa berbuat apa-apa selain mengganggu raja. Jika dia melakukan kesalahan, itu akan menjadi pengkhianatan terhadap raja. Selain itu, seperti yang aku katakan sebelumnya. Aku sudah mengurusnya …”

“Jika demikian, itu bagus …”

Victor dan Mazari mengakhiri percakapan mereka tanpa salah satu dari mereka mengatakan lebih banyak.

Seolah tidak perlu bertukar kata lagi, Victor menenggak sake di gelasnya dalam satu tegukan.

“Ngomong-ngomong, apa kau yakin dengan Irisdina?”

“Oh, maksudmu dia mengatakan dia akan bergabung dengan Ordo Ksatria Pelangi Perak?”

“Itu juga, tapi…”

Mazarinette juga merawat Irisdina dan memujanya.

Irisdina adalah putri sahabatnya, dan dia bahkan terkesan dengan cara gadis itu tidak pernah melupakan dirinya sendiri, bahkan ketika terkena keinginan kotor orang.

Itu sebabnya dia khawatir tentang apa yang akan terjadi padanya.

Meskipun dia hampir pasti menjadi kepala keluarga berikutnya, jalan yang dia pilih sangat sulit.

Jika dia bergabung dengan Ordo Ksatria Pelangi Perak dan memenuhi tanggung jawabnya, Irisdina pasti akan menjadi kepala keluarga Francilt dan keselamatan Somiriana juga akan terjamin.

Meskipun dia adalah keturunan langsung dari keluarga Francilt, Somiriana, putri kedua, adalah akuisisi yang layak untuk hyena yang mengejar kekuasaan. Jadi, jika Irisdina bergabung dengan Ordo Ksatria Pelangi Perak, dia akan bisa menghilangkan campur tangan orang-orang seperti itu. Namun, pada saat yang sama, bahaya bagi Irisdina sendiri akan meningkat.

Bagaikan hujan di musim hujan, tak henti-hentinya menerpa tubuh kurusnya.

Itulah artinya menjadi anggota Ordo Ksatria Pelangi Perak, yang merupakan sekelompok kecil anggota elit.

“Begitulah. Apapun keinginanku, jika itu yang dia putuskan, aku ingin mewujudkannya dengan kemampuan terbaikku.”

Victor sadar akan bahaya yang mungkin menimpa Irisdina, tapi dia tetap ingin mendukung mimpinya.

Tentu saja, sebagai seorang ayah, dia tidak akan mengirim putrinya ke tempat yang berbahaya bahkan jika itu membunuhnya.

Tapi tetap saja, dia tidak akan menghentikan putrinya, karena itulah yang Irisdina pilih untuk dilakukan di hadapan ibunya yang sudah meninggal, dari lubuk hatinya.

“Selain itu, seseorang tidak bisa lepas dari belenggu yang mengikat hidupnya. Baik aku, Irisdina, maupun bocah itu.”

Belenggu keluarga Francilt. Namun, karena belenggu inilah Irisdina mampu menaikkan dirinya ke level itu.

Karena belenggu tidak serta merta hanya membawa aspek negatif bagi mereka yang terikat olehnya.

Irisdina mengubah belenggu yang dia miliki sejak lahir menjadi senjata. Dia mengambil sumpah yang dia buat untuk mendiang ibu dan ayahnya kembali sebagai berkah.

Hal yang sama dapat dikatakan tentang Nozomu Bountis. Dia juga salah satu dari mereka yang terjebak dalam belenggu.

Namun, tidak seperti Irisdina, dia belum menemukan jawabannya, tetapi akan ada saatnya dia harus membuat pilihan.

“Dia ingin membantu sebanyak mungkin orang …”

Victor mengangguk pada kata-kata Mazarinette.

“Dia kehilangan ibunya dan terkena banyak niat jahat di dunia bangsawan. Itu benar-benar kebetulan bahwa dia masih bisa tumbuh lurus.”

“Yah, aku pikir pengaruhmu banyak berhubungan dengan itu.”

“……”

Pipi Mazarinette mengendur saat Victor berbalik karena malu.

Sementara Victor merasakan tatapan hangat dan kasar temannya di punggungnya, dia bersumpah pada dirinya sendiri sekali lagi.

“Aku adalah kepala Rumah Francilt. Aku akan melakukan segala dayaku untuk memenuhi tugasku sebagai kepala keluarga dan tanggung jawabku sebagai orang tua.”

(Bahkan jika itu berarti menjabat tangan orang tersayang putriku……)

Victor melihat ke luar jendela sambil menelan kata-kata terakhir ini.

Ketika dia menyadarinya, di luar sedang turun salju.


Sakuranovel.id

Dragon Chain Ori : Ch 8 – Part 9 Bahasa Indonesia

Ryuu Kusari no Ori -Kokoro no Uchi no “Kokoro”- Ch 8 Part 9 Bahasa Indonesia


Baca juga Light Novel Dragon Chain Ori, kalian bisa klik di sini.

Gabung ke grup chat whatsapp, kalian bisa klik link ini.


 

Bantu sakuranovel agar terus semangat dengan cara donasi di Traktir Dragon Chain Ori Sakuranovel

Daftar Isi
Indowebnovel.id

Komentar