hit counter code Baca novel Fated to Be Loved by Villains Chapter 12 Bahasa Indonesia - Sakuranovel

Fated to Be Loved by Villains Chapter 12 Bahasa Indonesia

Reader Settings

Size :
A-16A+
Daftar Isi

༺ Orientasi (2) ༻

“Ada tiga orang yang datang dari arah jam 9 tepat… sekarang.”

“…”

Iliya mengayunkan pedangnya dengan ekspresi berat.

Monster tiruan berbentuk serigala yang melancarkan serangan dalam kegelapan tersapu oleh pukulan itu.

“Dua lagi dari langit-langit. Bidik tenggorokan mereka.”

“…Permisi, Guru.”

Dia memanggil sambil memenggal dua boneka berbentuk kelelawar dalam sekejap.

“Ah, hati-hati dengan langkahmu, ada jebakan ubin. Peluncur racun yang melumpuhkan ada di sebelah kananmu, jadi hancurkan saja.”

"Halo? Mengajar? aku punya bantuan.”

"Apa itu?"

“Ini bagus, tapi bisakah kamu membantuku daripada hanya memberikan instruksi…?”

"Tidak."

“…”

Wajah Iliya semakin berkerut, tapi melihat ini, aku akhirnya terkekeh dan menambahkan.

“Bukankah kamu yang mencoba menghajarku pada pertemuan pertama kita beberapa hari yang lalu?”

"…Itu benar."

“Dan bukankah kamu yang bilang ingin meminta maaf? Kamu bilang kamu akan melakukan apa pun yang aku minta, bukan?”

"…Ya."

“Jadi, apa masalahnya sekarang?”

“…Ya, aku minta maaf.”

Saat aku menyarankan agar 'kita lebih dekat', dialah yang dengan senang hati bergegas ke sini.

Dia harus menepati janjinya.

“…”

Dan meskipun aku ingin membantu, aku tidak bisa.

aku sama bergunanya dengan bug dengan statistik kecil ini.

Akan lebih baik jika aku memberi perintah saja dan membiarkan dia melakukan semua pertarungan.

'Dan…'

Menjadi jelas saat berkeliling penjara bawah tanah buatan ini bahwa Keputusasaan tidak akan terpicu kecuali ada niat bermusuhan mengancam hidupku.

Itu sebabnya ini tidak berhasil pada boneka yang hanya mengulangi tindakan terprogram.

Jadi, apa yang tersirat dalam poin ini?

Keputusasaan tidak mahakuasa. Seperti kebanyakan hal, hal itu jelas cacat dan tidak sempurna.

Kepuasan bahwa keterampilan ini akan menyelamatkan aku dalam setiap situasi adalah sesuatu yang harus segera aku buang.

'aku harus meningkatkan statistik aku.'

Statistik seperti sifat atletis kamu yang dapat digunakan dalam segala situasi. Pada akhirnya, pertumbuhan pribadi sangat diperlukan.

Apalagi mengingat performa item dan skill juga dipengaruhi oleh statistik.

Saat aku memikirkan hal itu, Iliya menggerutu di sampingku lagi.

“Tetap saja, Teach punya skill dan mungkin bisa lebih baik dariku. Dengan kita berdua bekerja sama, kita bisa menerobos lebih cepat—”

(Kecepatan luar biasa!)

(kamu memecahkan rekor 2 tahun!)

“…”

Keluhannya segera berhenti setelah mendengar pengumuman yang menggema.

"Tidak Memangnya kenapa? Bagaimana ini mungkin? Apa yang terjadi saat ini?”

Menilai dari kebingungannya, nampaknya dia tercengang pada kenyataan bahwa dia memecahkan rekor meskipun melakukan dengan cara ini.

“Apakah itu sangat mengejutkan?”

“Ini tidak mengherankan; itu konyol!"

Dia berseru.

“Pertarungan tiruan dibuat dengan asumsi bahwa dua orang akan melakukannya. Tapi aku baru saja menyelesaikannya sendiri, dan ini rekor tertinggi… Apa-apaan ini? Halo? Apakah kamu menggunakan semacam sihir? Bahkan ksatria biasa pun tidak bisa melakukannya seperti ini. Hah? Apa yang sedang terjadi?"

“…”

Dalam hati aku tertawa melihat krisis eksistensialnya yang membingungkan.

'Ini bagus.'

aku telah mengumpulkan cukup pengalaman untuk dianggap sebagai veteran dalam game ini.

Dan sekarang, aku mendapatkan bawahan terkemuka yang akan bergerak tanpa bertanya atau mempertanyakan kata-kata aku?

Penjara bawah tanah ini sangat mudah sehingga dia bisa menyelesaikannya dengan mata tertutup.

'Hmm.'

Dan jika kita menjalankan speedrun dengan hanya satu orang seperti ini, pasti akan menarik minat.

Faktanya, hadiah untuk menyelesaikan pertarungan tiruan ini cukup bagus, tapi itu juga cukup penting.

aku harus mengambil kesempatan ini.

Jadi, pada akhirnya, apa itu?

“Bagian selanjutnya akan sedikit lebih sulit dari bagian ini, jadi mari kita lanjutkan. Ayo pergi~!”

aku menghiburnya.

Sebab, sampai saat itu tiba, kamu harus melakukan semuanya sendiri.

“…”

Iliya mengertakkan gigi.

kamu akan kehilangan gigi jika terus melakukan itu.

Evan Kramer, siswa tahun kedua di Departemen Penelitian Monster, dengan gugup duduk di depan panel kendali.

“Panggung pertarungan tiruan cukup bagus akhir-akhir ini. Apakah departemen yang mengaturnya?”

"Ya ya…!"

Evan nyaris tidak berhasil memberikan jawaban sambil tergagap. Orang lain tersenyum ketika mereka menonton video yang diputar.

“Kami dapat meningkatkan anggaran tahun depan.”

Jelas sekali bahwa mereka adalah seseorang yang memiliki otoritas untuk mengatakan hal seperti itu.

Pembicaranya tidak lain adalah Dekan Sekolah Ksatria.

Conrad Baltador.

Dekan, yang melapor langsung kepada Kepala Sekolah, adalah seorang individu yang, setidaknya di dalam Akademi, dikatakan memiliki otoritas yang tak tertandingi.

Bagi seorang pelajar, akan sulit untuk bernapas hanya dengan berada di samping orang seperti itu.

'Kenapa orang seperti dia ada di stan…?!'

Saat Evan menggigil dan merenungkan pemikiran itu, terdengar suara lain.

“Oh, Konrad. Apa yang kamu lakukan di sini?"

Sialnya bagi Evan, pemilik suara tersebut juga sama sekali tidak membantu suasana.

Melihat orang tersebut memasuki stan bersama beberapa asisten profesor berwajah pucat dari Sekolah Sihir, Evan hampir mengalami masalah pernapasan.

“Aku bisa mengatakan hal yang sama padamu, Percy. Kamu jarang keluar.”

“Yah, sudah lama sejak aku keluar menemui mahasiswa baru. aku suka melihat potensi talenta.”

“…”

Conrad diam-diam memandang asisten profesor yang setengah mati dari belakang wanita bernama Percy.

“…Maksudku, kamu tidak sedang mencari alat baru, mahasiswa pascasarjana?”

“Yah, jika mereka ingin keluar atas kemauan mereka sendiri, kamu tidak akan menghentikan mereka, kan?”

Itu adalah Percy Siston Levantin, Dekan Sekolah Sihir. Dia menjawab sambil tersenyum.

“Jadi, kamu belum menjawab. Apa yang sedang kamu lakukan?"

“Ada seseorang yang aku awasi akhir-akhir ini.”

Conrad menjawab sambil mengalihkan pandangannya kembali ke layar.

Pandangan Percy secara alami mengikuti ke arah itu.

“Oh, aku kenal anak itu. Bukankah dia Kandidat Pahlawan selanjutnya?”

Setelah mengatakan itu, pandangan Percy beralih ke rekaman jelas panggung di panel samping.

aku kira itu sudah diduga. Kecepatan dia melewati setiap tahap jauh lebih cepat daripada rata-rata siswa.

Kandidat Pahlawan berikutnya memang patut diperhatikan…

"Bukan, bukan dia."

“…?”

Percy memiringkan kepalanya dan menatap siswa lainnya.

"Siapa ini?"

“Dowd Campbell.”

“Ah, penipu itu?”

Bahkan seseorang seperti dia, yang jarang keluar rumah dan tidak begitu paham dengan kejadian baru-baru ini, pernah mendengar rumor tentang murid baru yang baru-baru ini menimbulkan kehebohan.

Dia telah mendengar bahwa orang ini menipu kemenangan melawan Kandidat Pahlawan selama pertarungan satu lawan satu.

“…Tapi kenapa kamu menonton scammer?”

“Sepertinya kamu juga mendengarnya.”

Conrad menjawab sambil mendengus.

“Bakat orang itu nyata.”

"Bakat?"

Percy mengerutkan alisnya dan menatap layar.

Bakat… Bakat apa?

Tidak peduli bagaimana dia melihatnya, sepertinya dia mendapat tumpangan gratis dari Calon Pahlawan.

“Inilah kenapa Penyihir yang hanya bermain-main dengan pena tidaklah bagus.”

“Mengapa kamu berkelahi sekarang?”

“Prestasi dan rekor ini tidak akan pernah bisa dicapai hanya oleh Calon Pahlawan saja. Sebaliknya, alasan utamanya ada di sana.”

"…Ya?"

Percy bertanya dengan kepala dimiringkan, tapi Conrad hanya mengalihkan pandangannya kembali ke layar alih-alih menjelaskan secara detail.

Bahkan lebih jelas lagi jika dilihat dari kejauhan.

Hanya absurditas dari apa yang dilakukan pria ini saat ini.

'…Menarik.'

Bahkan, sesekali ada beberapa kejadian dimana mahasiswa baru mendapat nilai bagus.

Namun pada akhirnya, itu hanyalah sebuah keberuntungan. Itu bukanlah tampilan dari skill yang sebenarnya.

Dalam hal itu.

Bagaimana pria ini bisa melewati semua ini?

'Dia menghitung segalanya.'

Seolah-olah dia mengetahui lokasi monster relatif terhadap Kandidat Pahlawan dan kemudian mengirimkan instruksi pada waktu yang tepat.

Setiap gerakan selanjutnya membuatnya tampak seperti dia melihat pola musuh.

Setiap penilaian yang dia buat pada setiap kesempatan adalah jawaban yang hampir sempurna.

Dia mungkin terlihat seperti dia hanya berdiri dan memesan, tapi dia sebenarnya sedang bermain dengan penjara bawah tanah buatan yang rumit dan ditata dengan rumit seolah-olah ditempatkan di telapak tangannya.

Conrad yakin akan hal itu.

Ini mahasiswa baru adalah satu-satunya orang di antara siswa sepanjang sejarah Elfante yang menerobos penjara bawah tanah dengan cara seperti itu.

Seolah-olah…

'Dia bertarung di medan perang ribuan kali.'

Ini adalah satu-satunya penjelasan.

Karena tidak masuk akal memiliki kemampuan seperti ini tanpa pengalaman praktis.

Dan pertempuran yang masih hidup dan hidup untuk mengembangkan kemampuan ini menunjukkan bahwa orang ini menyembunyikan sesuatu yang lebih dari sekedar apa yang terlihat di permukaan.

“…”

Yang menimbulkan pertanyaan.

Jika dia secara langsung berpartisipasi dalam serangan bawah tanah dengan Kandidat Pahlawan, apa hasilnya?

Jika seseorang sudah melakukan hal sebanyak ini, apa yang akan terjadi jika dia sendiri juga berpartisipasi?

“Tidak, aku tidak bisa mempercayainya. aku tidak mengerti tidak peduli bagaimana aku melihatnya.”

Ngomong-ngomong, penyihir bodoh di sampingnya ini telah mengganggunya selama beberapa waktu sekarang.

“Kalau begitu, apakah kamu ingin bertaruh?”

“Taruhan?”

“Apakah kamu ingat rekor yang kamu dan aku buat dalam pertarungan tiruan selama tahun pertama kita?”

"aku bersedia. Bagaimana dengan itu?”

Conrad dan Percy adalah duo mahasiswa baru yang dikatakan sebagai tim paling legendaris sepanjang masa.

Rekor yang mereka buat dalam pertarungan tiruan masih tetap menjadi yang nomor satu sepanjang masa.

“Aku yakin dia akan memecahkannya.”

Mata Percy membelalak.

“…Kamu begitu percaya diri?”

"Tentu saja."

"Bagus. Sudah sampai pada titik ini. aku akan menerima undangan kamu dan bertaruh dia tidak akan memecahkan rekor.”

"Baiklah."

Segera setelah mengatakan itu, dia mengambil mikrofon yang terpasang pada panel kontrol.

“Ini Conrad Baltador, Dekan Sekolah Ksatria. Bisakah kamu mendengarku?"

Suaranya mungkin bergema di seluruh ruang bawah tanah seperti sebuah pengumuman, dilihat dari bagaimana Iliya menatap langit-langit dengan takjub.

'Menarik.'

Sementara itu, Conrad tersenyum melihat Dowd yang tidak terlihat bingung sedikit pun. Kemudian, dia melanjutkan berbicara.

“aku tertarik dengan perkembangannya. Bisakah aku membuat proposal?”

"Teruskan."

Sikapnya seolah-olah dia sudah menunggu hal ini.

“Saat ini, Dekan Percy dari Sekolah Sihir dan aku sedang bertaruh di luar.”

“Taruhan?”

“Tergantung apakah kamu bisa memecahkan rekor yang kami buat sebagai mahasiswa baru atau tidak. Kalau kamu berhasil… Percy akan memberimu hak untuk meminta apa pun.”

Di sisi lain, Percy mengangkat alisnya sedikit dengan ekspresi menanyakan apa yang dia lakukan, tapi dia tidak banyak bicara.

Bagaimanapun, dia yakin rekor mereka tidak akan terpecahkan.

“kamu tidak perlu merasa terbebani karenanya. Bagaimanapun juga, rekor yang kamu buat sekarang sangat bagus.”

“Ah, tidak apa-apa.”

Dan sebagainya.

“Karena aku akan menghancurkannya.”

Mendengar jawaban Dowd Campbell, ekspresi wajah Percy sungguh pantas untuk dilihat.

“Iya…”

Begitu Beatrix memasuki ruang kebugaran pribadi OSIS, dia disambut oleh panas terik.

Eleanor berbaring di tengah lantai, berlumuran keringat, juga menambah suasana.

“Ada apa semua ini?”

Dia menghela nafas tak berdaya dan melemparkan botol air ke Eleanor.

“aku perlu memilah pikiran aku.”

“Benar, aku tahu kamu datang ke sini sendirian untuk berkeringat kapanpun kamu seperti itu. Jadi apa masalahnya kali ini?”

“Selalu seperti ini, tapi belakangan ini semakin buruk.”

Mendengar itu, ekspresi Beatrix langsung berubah serius.

Sebuah rumor kelam telah beredar di kalangan sosial Imperial.

Dikatakan bahwa darah Iblis mengalir di pembuluh darah Keluarga Tristan.

Kalimat itu bisa berarti dua hal.

Seseorang benar-benar terhubung dengan Iblis, berjanji dengan kejahatan untuk mencapai prestasi luar biasa.

Yang kedua adalah ekspresi metaforis kegilaanyang hadir dalam garis keturunan Duke.

Itu adalah ekspresi kekerasan ekstrim dan hilangnya nalar yang terjadi secara tiba-tiba dari waktu ke waktu.

Seiring berjalannya waktu, Keluarga Tristan menjadi terkenal karena tahun-tahun terakhir mereka yang menyedihkan, yang menutupi pencapaian mereka.

Eleanor juga tidak lepas dari kutukan seperti itu.

Sebaliknya, ini sangat ekstrim idan kasusnya.

Dia sendiri yang mengetahui aspek Eleanor yang tidak akan pernah bisa diungkapkan kepada publik.

“…Apakah ini sangat serius?”

“Tidak ada yang perlu dikhawatirkan. Itu tidak sepenuhnya karena itu.”

Eleanor tersenyum dan menyeka keringatnya dengan handuk.

“Ada sesuatu yang ingin kuingat.”

“Sesuatu yang ingin kamu ingat?”

“Itu adalah jurus yang aku pelajari dari ibuku ketika aku masih kecil dan aku baru mulai belajar pedang… Tapi aku tidak bisa mengingatnya dengan baik. Itu sebabnya aku memeriksa ilmu pedangku sejak awal.”

Bagi seorang wanita yang biasanya tidak menunjukkan emosi sedikit pun, Eleanor bersikap cukup sentimental. Tapi bukannya menunjukkannya, Beatrix malah menyemangatinya.

Perasaan Eleanor terhadap ayah dan ibunya bertolak belakang.

Ibunya meninggal saat dia masih kecil, jadi Beatrix bisa mengerti kenapa dia seperti itu.

“Yah, jangan memaksakan dirimu terlalu keras.”

"Tidak apa-apa. aku tidak akan punya tenaga untuk memikirkan banyak hal jika aku lelah.”

"Benar-benar? Baiklah, ada sesuatu yang ingin kukatakan padamu.”

Tatapan Eleanor beralih ke Beatrix.

“…Ceritakan padaku tentang apa?”

“aku mengatakan ini karena kamu meminta aku untuk terus memberi tahu kamu tentang informasi apa pun yang masuk. Seorang junior memberitahuku hal ini sebelumnya.”

“Jadi, ada apa?”

“Dowd Campbell bersama Kandidat Pahlawan berikutnya dalam pertarungan tiruan. Orang-orang bilang mereka adalah subjek pertaruhan antar Dekan—”

Percikan terbang dari mata Eleanor.

“Jadi, maksudmu mereka berdua saling menempel?”

“…”

Yah, menurutku ini lebih penting daripada terlibat dalam pertaruhan antar Dekan.

“Pertarungan tiruan dilakukan berpasangan jadi keduanya harus tetap bersatu, bukan?”

Eleanor segera bangkit. Keringatnya berceceran dimana-mana, tapi dia terlihat tidak peduli.

“Bukankah kamu baru saja mengatakan kamu terlalu lelah untuk memedulikan banyak hal?”

“Diam dan beri tahu aku di mana mereka berada.”

Wanita gila ini.

Pelipis Beatrix, yang akhir-akhir ini sangat nyeri, mulai berdenyut-denyut lagi disertai sakit kepala.

—Sakuranovel.id—

Daftar Isi
Indowebnovel.id

Komentar