hit counter code Baca novel Fated to Be Loved by Villains Chapter 13 Bahasa Indonesia - Sakuranovel

Fated to Be Loved by Villains Chapter 13 Bahasa Indonesia

Reader Settings

Size :
A-16A+
Daftar Isi

( Dobel )

"Kenapa kau melakukan itu?"

"Melakukan apa?"

Iliya tiba-tiba melontarkan pertanyaan itu saat aku sedang melakukan pemanasan sebelum memasuki tahap akhir.

Melihat seseorang seperti dia mengatakan itu dengan ekspresi tercengang benar-benar menunjukkan absurditas situasinya.

“Aku tahu kamu hebat, Teach, tapi bisakah kita benar-benar menantang rekor sebelumnya…?”

"Ya."

“…”

Iliya dengan hampa membuka mulutnya, tercengang setelah mendengar jawaban liar yang sebenarnya diucapkan.

“…Kamu benar-benar memiliki kepercayaan diri yang tinggi. Apakah ada alasan untuk itu?”

Tentu saja ada.

Monster di penjara bawah tanah buatan ini memiliki pola. Sebagai seseorang yang mengenal mereka seperti punggung tangan, menargetkan organ vital mereka semudah menghitung satu, dua, dan tiga.

Tidak sulit untuk mendapatkan waktu yang tepat.

Dan, yang terpenting.

(Ini Conrad. Apakah kamu siap?)

“Sejak kemarin.”

(Bagus. Di bagian terakhir ini, kamu bisa memilih tingkat kesulitannya. Tentu saja, semakin tinggi tingkat kesulitannya, semakin banyak poin yang akan kamu dapatkan—)

Dari sinilah rasa percaya diri aku bermula.

“Tolong jadikan ini tingkat kesulitan tertinggi.”

(…)

Setelah hening beberapa saat, orang yang berbicara di seberang tiba-tiba berubah.

(Dengarkan, mahasiswa baru. aku tahu kamu percaya diri, tapi bukankah ini terlalu berlebihan?! Bahkan jika taruhannya kalah tidak ada penalti bagi kamu, jadi mengapa melangkah sejauh ini…?! Kesulitan tertinggi juga sama dari pertarungan nyata, jadi bukan hal yang aneh bahkan jika kamu mati!)

Berdasarkan suaranya, itu pasti Percy.

Ia mungkin terdengar marah, namun terlihat dari kepeduliannya bahwa ia adalah seorang guru sejati yang sangat peduli dengan murid-muridnya.

“Ya, aku sadar.”

Dalam tingkat kesulitan itu, monster akan benar-benar mengejar kita dengan maksud untuk melakukannya membunuh.

“Kalau tidak seperti itu, tidak ada artinya.”

(…Ya?)

“Karena segala sesuatu yang lebih mudah dari itu tidak sebanding dengan usahanya.”

(…)

Aku tersenyum membayangkan ekspresinya yang terkejut.

Dan lebih mudah bagi aku seperti itu.

“Mengapa kamu menyetujuinya?”

"Mengapa tidak? Bukankah kita juga memilih tingkat kesulitan ini ketika kita masih mahasiswa baru?”

“Tidak di Colosseum. Mereka benar-benar bisa mati di sana.”

Percy berkata dengan ekspresi pahit.

Colosseum, bagian terakhir dari penjara bawah tanah buatan, bertujuan untuk mengalahkan monster sebanyak mungkin melawan musuh yang muncul dalam jumlah tak terbatas.

Dengan kata lain, menaikkan tingkat kesulitan secara sembarangan akan memanggil lebih banyak monster, yang bisa menjadi sangat berbahaya tanpa tindakan pencegahan apa pun.

“aku tidak berpikir dia akan mengatakan itu jika dia tidak percaya diri. Mari kita tunggu dan lihat saja.”

“aku juga telah mengamati apa yang terjadi sejauh ini. Bolehkah menilai siswa ini dengan sangat tinggi?”

Percy melipat tangannya dan berkata dengan tidak puas.

“Dia tidak memiliki bakat, dan keterampilan bertarungnya—”

“—berantakan. Itu benar. Tapi kamu juga tertipu.”

"Apa?"

Conrad menyeringai mendengar tanggapan Percy yang kecewa.

“Mari kita lihat saja sekarang. Jika keadaannya benar-benar berbahaya, kita bisa masuk dan menyelamatkan mereka.”

Sementara itu, layar menunjukkan kedua mahasiswa baru sudah memasuki Colosseum.

Percy menghela nafas dalam hati saat dia melihat monster buatan berdatangan dari segala arah dan mengelilingi keduanya dalam lingkaran.

Sebagai tingkat kesulitan tertinggi, skenarionya secara alami berbeda dari yang lain. Seorang siswa yang berkemauan lemah akan dengan mudah terintimidasi oleh banyaknya monster pembunuh.

'Aku hanya berharap kamu tidak berlebihan…'

Pikir Percy sambil menyesap tehnya yang baru saja disajikan. Dia memiliki kebiasaan minum teh setiap kali dia mengkhawatirkan sesuatu.

Dia dan Conrad membunuh 50 monster dalam batas waktu, yang merupakan rekor transendental bagi mahasiswa baru.

Dia merasa tidak nyaman dan tidak yakin tentang keamanan seluruh upaya pemecahan rekor ini.

Namun.

Kecemasan itu langsung sirna saat Dowd Campbell bentrok dengan monster pertama.

-!

-!!!

Dia ternganga saat melihat monster itu mendekat hancur oleh pedang Dowd Campbell.

“A-apa?!”

Melihat dia melompat dari tempat duduknya dan berteriak, Conrad tidak bisa menahan tawa.

Jika monster itu ditebas hanya dengan satu pukulan, tidak ada yang perlu dikagetkan. Setiap pejuang yang terampil dapat melakukan itu.

Tapi untuk menghancurkan makhluk sepenuhnya dengan ayunan pedang?

Ini hanya bisa dicapai dengan melancarkan serangan langsung yang sempurna ke titik vital dengan waktu yang tepat, tapi bagaimana mungkin itu bisa terjadi?

"Melihat? Semua orang akan tertipu pada pandangan pertama.”

Biasanya Percy akan bereaksi terhadap kalimat seperti itu, tapi saat ini, dia tidak peduli.

Adegan yang terjadi tepat di depan matanya sungguh mengejutkan.

"Tidak tidak tidak-! Bagaimana itu masuk akal?! Bagaimana mungkin manusia yang jelas-jelas tidak punya apa-apa tiba-tiba—!”

“Pernahkah kamu memikirkan bahwa itu bukan berarti tidak ada apa-apa, melainkan dibuat agar terlihat seperti itu?”

“…”

Percy merosot kembali ke kursinya karena terkejut.

Tatapannya kemudian tertuju pada keduanya yang menyala-nyala melalui rekaman di layar.

Itu adalah prestasi yang tak tertandingi yang tidak dapat ditandingi oleh siapa pun, bahkan dalam beberapa tahun terakhir.

Kalimat yang diucapkan siswa itu sebelum pertarungan dimulai terus bergema di benak Percy.

– Karena apapun yang lebih mudah dari itu tidak sebanding dengan usahanya.

Apakah dia benar-benar serius tentang hal itu? Dia tidak menggertak?

Dia membuat tantangan itu tampak seperti permainan anak-anak.

“…aku sekarang memahami minat kamu, Conrad. aku kira satu-satunya hal yang kurang di sini adalah visi aku.”

“aku tidak menyalahkan kamu. Jika aku tidak melihatnya sebelumnya, aku mungkin akan tertipu juga.”

Faktanya, bahkan fakultas tidak memperhatikan satu hal pun tentang dia sampai mereka melihat perdebatan dengan Calon Pahlawan.

“Tetapi tetap saja, mencetak rekor baru adalah cerita yang berbeda. Colosseum menghasilkan monster yang lebih kuat semakin jauh kamu–”

Percy tiba-tiba menghentikan kalimatnya di tengah jalan.

Mungkin karena dia melihat monster yang muncul di gelombang kedua juga dihancurkan oleh pedang Dowd seperti sebelumnya.

'…Eh?'

Ada tanda tanya besar di atas kepalanya.

Situasi selanjutnya menghancurkan akal sehat yang dia tahu.

Bahkan gelombang ketiga pun mengalami nasib serupa.

Ayun, ayun, ayun.

Dengan kecepatan yang sama, tidak peduli seberapa kuat lawannya, selalu berakhir dengan hasil yang sama.

'…'

Apakah monster seperti itu ada yang bisa dikalahkan dengan mudah?

Bahkan ketika dia dan Conrad memecahkan rekor sepanjang masa, mereka tidak melakukannya dengan mudah.

Ini seperti menebang rumput liar.

Itu bukanlah pertempuran, tapi tugas yang sederhana dan berulang.

Itu terlihat sangat mudah bahkan pertarungan Kandidat Pahlawan yang telah diperjuangkan dengan baik pun dibayangi di sampingnya.

Seharusnya semakin lama hal ini berlangsung semakin sulit dan semakin kuat ombaknya, jadi mengapa situasinya sama seperti sebelumnya?

Apakah ada bug di sistem?

'…Tidak, tidak ada.'

Bukan seperti itu.

Itu tidak sepele.

Semakin dia menonton video di layar, perasaan itu semakin nyata.

“Dia semakin kuat.”

Saat musuhnya semakin cepat dan kuat, Dowd Campbell juga menjadi semakin cepat dan kuat.

'Bagaimana ini bisa terjadi…?!'

Saat dia tenggelam dalam pikirannya, penghitung kematian monster yang terekam di layar terakumulasi dengan kecepatan yang luar biasa.

Lebih dari sepuluh monster diburu dalam satu menit setelah dimulai.

Ketika setengah dari batas waktu berlalu, rekor Conrad dan Percy telah dipecahkan.

Meski begitu, laju Dowd Campbell tidak melambat.

Sebaliknya, dia justru menjadi semakin cepat.

Seolah dia menjadi semakin kuat semakin kuat lawannya.

Dan begitu saja, batas waktunya sudah habis.

Suasananya sangat sunyi sehingga kamu bahkan bisa mendengar detak jantung seseorang.

(Selamat! Prestasi Luar Biasa!)

(kamu memecahkan Rekor Sepanjang Masa!)

(Tim Dowd Campbell & Iliya Krisanax memburu total 100 monster!)

Cangkir teh yang dipegang Percy, jatuh dan pecah di lantai.

Tapi tak seorang pun meliriknya.

Semua orang melihat rekaman itu dengan ekspresi bingung.

“Bagus sekali.”

Di dalam ruangan yang sangat sunyi, hanya tepuk tangan dari Conrad, yang memiliki senyum lebar di wajahnya, yang terdengar.

“Yah, tidak apa-apa.”

Memang benar, dalam banyak hal.

Atribut sebagian besar dibangun dari pengalaman pertarungan nyata, jadi event ini secara signifikan meningkatkan kemahiranku dalam Ilmu Pedang Gaya Tristan.

"Bagus?"

Di sebelahku, Iliya menepuk keningnya.

Kenapa kamu tiba-tiba marah?

"Tidak ini…"

Dia menatap kertas di tangannya dengan tidak percaya.

Di sisi lain, Conrad memasang ekspresi bangga sementara Percy tampak bingung saat menyerahkannya.

Isinya pesan yang menyatakan bahwa kami dapat memilih dan menyewa satu item dari Elfante's Gudang Misterius.

“Tidakkah seseorang memerlukan izin Keluarga Kekaisaran untuk membuka Arcane Vault…?”

“Makanya ditulis 'sewa'. Kalau tidak, kalau 'diberikan', akan ada masalah.”

aku menjawab dengan tenang, tapi ini masalah besar.

Tindakan membuka Arcane Vault saja merupakan peristiwa langka, hanya terjadi dua kali di keseluruhan game.

Selain itu, kedua pembukaan tersebut hanya mungkin dilakukan setelah menyelesaikan peristiwa besar dalam cerita. Ini sama sekali bukan sesuatu yang bisa kamu lakukan sebagai mahasiswa baru.

Yang terpenting, Percy, Dekan Sekolah Sihir, telah memberikan izin untuk itu minta apa saja…

'Ini sangat bagus.'

Ini adalah awal yang sangat baik, bahkan untuk seorang veteran seperti aku.

“…”

Saat aku memikirkan itu, Iliya menatapku dengan ekspresi aneh.

“Ajarkan, aku memperhatikan bahwa kamu selalu tenang terlepas dari apa pun.”

“Eh?”

“Sepertinya kamu selalu mengetahui segalanya dan sepertinya semuanya sudah direncanakan. Rasanya kamu sudah tahu apa yang diharapkan. Hmm…"

Dia berkata sambil mengelus dagunya sambil berpikir.

Apa?

“Umu, ya. aku harus menyiapkan setidaknya satu kejutan.”

"…Apa?"

“Aku sudah memikirkannya sebelumnya, tapi itu menjadi lebih jelas selama pertarungan tiruan. Jika aku tidak melakukan sesuatu sekarang, cepat atau lambat aku akan kehilangannya.”

“…”

Apa yang dia katakan?

Aku menatap Iliya dengan bingung, tapi dia hanya menyeringai dan membalas tinjunya.

"…Apa ini?"

“Oh, pukulan pertama. Bukankah laki-laki melakukan ini pada temannya?”

“…”

Ini baru.

Dia nampaknya memiliki kedekatan yang baik dengan orang-orang seperti di game aslinya, tapi ada sesuatu yang berbeda di suatu tempat yang aku tidak bisa mengetahuinya.

Tinju kami bertabrakan dan Iliya bergegas pergi dengan senyum cerah.

“Kalau begitu, sampai jumpa besok, Ajarkan! Aku akan mengirimimu surat kembali ke asramamu!”

“…”

Mendengar dia mengucapkan kata-kata itu membuatku khawatir.

Pertama-tama, dia mengatakan bahwa kami akan bertemu besok.

<Pemberitahuan Karakter Terkait Hadiah>

Eleanor

(Kepercayaan Tingkat 5)

(Mendekati perubahan status kesukaan!)

(Dia adalah karakter penting. Peristiwa khusus akan dipicu setelah perubahan status berhasil!)

( H-1 sampai terjadi peristiwa terkait )

Ilia

(Keingintahuan tingkat 5)

(Hadiah Saat Ini Tidak Tersedia!)

(Mendekati perubahan status kesukaan!)

(Dia adalah karakter penting. Peristiwa khusus akan dipicu setelah perubahan status berhasil!)

( H-1 sampai terjadi peristiwa terkait )

Besok adalah hari dimana misi utama dan event karakter saling tumpang tindih.

'Memikirkan game aslinya, tidak banyak yang terjadi saat ini…'

Satu-satunya hal yang aku ingat terjadi hanyalah hal kecil keributan monster.

Namun, aku merasa gugup mengetahui bahwa dua peristiwa karakter utama akan saling terkait.

"Apa yang kamu pikirkan?"

Tiba-tiba aku mendengar suara ketika aku sibuk dengan pikiranku.

Saat aku menoleh, aku melihat Eleanor, yang memancarkan aura suram ke sekujur tubuhnya.

“…”

“…”

Apa?

Ada apa dengan dia?

Dia masih memiliki wajah tanpa ekspresi, tapi dilihat dari kerutan di antara alisnya dan sudut matanya yang bergerak-gerak, dia benar-benar terlihat marah.

“Sepertinya kalian berdua bersenang-senang bersama. Apakah kamu menyukai mahasiswa baru bernama Iliya itu?”

“…”

Apa sebenarnya yang terjadi saat ini?

Keputusasaan tidak muncul, jadi sepertinya dia tidak berniat menyakitiku. Tapi meski begitu, aku merasa sesuatu yang besar akan terjadi jika aku tidak menenangkannya di sini.

Aku harus mengatakan sesuatu…!

“Um, Ketua OSIS?”

"Apa?"

"aku merindukanmu."

“…”

Saat Eleanor menutup mulutnya, kata-kata yang tidak ada dari kamus khayalan terlintas di benakku.

Bodoh – Identik dengan Dowd Campbell.

Tidak mungkin orang terkenal seperti Ketua OSIS akan tertipu oleh hal ini.

"…Apakah kamu?"

Namun, suaranya sebenarnya menjadi lebih lembut dari sebelumnya.

Dan ekspresinya juga terasa lebih rileks, mungkin karena suasana hatinya yang cerah.

'…Eh?'

Itu berhasil?

Ini?

Pembuangan yang buruk, salam Maria omong kosong?

Sementara aku bingung dengan perkembangan tak terduga ini, Eleanor menyilangkan tangannya dan berkata dengan tajam.

“Maksudmu kamu ingin bertemu denganku bahkan saat bersama mahasiswa baru itu?”

“…”

Tidak, sebenarnya aku tidak bermaksud begitu.

“Ah, jangan salah paham. Bukan dalam artian hubungan pria-wanita… Hmm. Maksudku seperti di antara teman-teman. Kami belum berada dalam hubungan seperti itu.”

“…”

aku tidak bisa berkata-kata untuk sebagian besar waktu.

“…Umm, ya.”

“Kalau begitu, itu saja. Ingat saja prioritas kamu.”

“…”

Prioritas apa?

Apa maksudnya?

“Yah, karena aku sudah di sini, aku akan menyampaikan ini terlebih dahulu. Awalnya dimaksudkan untuk dikirimkan besok.”

Karena itu, Eleanor memberiku sepucuk surat.

Apa ini sekarang?

“…Pastikan untuk membukanya di tempat pribadi. Baik-baik saja maka…"

Setelah mengatakan itu, Eleanor pergi begitu saja.

Dia tampak malu saat menyerahkan ini.

“…”

Tapi apa itu?

Iliya dan Eleanor tiba-tiba memberiku surat.

Aku harus pergi dan melihat apa masalahnya.

“Seharusnya aku tidak membukanya.”

Aku mencicit seperti orang tua yang sekarat.

Di atas meja ada surat terbuka milik Iliya dan Eleanor.

Mereka memiliki konten yang sama.

Undangan untuk menjadi milik mereka mitra di pesta penyambutan mahasiswa baru.

“…”

Faktanya, menjadi a mitra itu sendiri bukanlah masalah besar.

Itu hanya sekedar berkeliling dan bersenang-senang bersama selama acara berlangsung. Jadi bisa dikatakan, kencan.

Itu adalah mekarnya masa muda di musim semi yang segar.

Tapi aku tahu implikasi dari kejadian ini karena ini terjadi di dalam game. Kesukaan pihak yang ditolak turun drastis, dan kemudian, akan ada hukuman berat ketika melanjutkan skenario terkait. Sampai-sampai tidak ada bedanya dengan menggali kuburmu sendiri.

Itu sebabnya aku biasanya memilih karakter yang aku bisa jalan pintas atau setidaknya menangani.

“…”

Tapi orang-orang yang terlibat dalam hal ini adalah karakter utama dan bos terakhir!

Terlepas dari siapa yang kupilih, neraka adalah satu-satunya hal yang menungguku. Jika aku mengubah salah satu dari mereka menjadi musuh, hidupku tidak akan ada bedanya dengan sebatang lilin di tengah badai.

Peristiwa juga tidak dapat dihindari. Seperti disebutkan sebelumnya, ini adalah bagian dari pencarian utama. Tidak berpartisipasi dalam acara tersebut kemungkinan besar akan menyebabkan kematian.

Bagaimana kalau menolak keduanya? Maka hukumannya akan berlipat ganda! Itu tetap saja kematian.

aku terjebak dalam kesulitan, memiliki musuh di semua sisi.

Ini adalah situasi hidup atau mati.

Tidak, ini tidak adil. Terutama ketika ini bahkan tidak dianggap sebagai kencan sebenarnya.

Pertama-tama, tidak mungkin mereka berdua mengajakku berkencan. Terakhir kali aku periksa, status kesukaan mereka hanya di Keingintahuan Dan Memercayai. Ini tidak seperti akasih sayang.

Akan lebih tepat untuk mengatakan bahwa mereka tertarik pada aku.

'Aku tidak bisa mati begitu saja seperti ini.'

Aku mengertakkan gigi dan memeras setiap kekuatan dari sel otakku.

Coba pikirkan, Dowd Campbell. Memikirkan!

Pasti ada cara untuk menyelamatkan hidupku tanpa membuat marah salah satu dari mereka…!

"…Ah ah."

Saat ini, sebuah rencana muncul di benakku.

Sebuah rencana yang pasti akan membawa kematian jika gagal, namun dapat mengatasi situasi tersebut jika berhasil.

“…”

Tapi itu agak tidak bermutu.

Tapi ini adalah satu-satunya jalan keluar. Hidupku dipertaruhkan di sini, jadi aku tidak punya pilihan…!

aku memejamkan mata dan mulai menyempurnakan rencananya, menggali informasi penting dalam acara tersebut.

“Ini layak untuk dicoba…”

Tampaknya bukan hal yang mustahil, bukan?

“…”

Kalau dipikir-pikir, siapa pun yang kupilih, praktis aku sudah mati.

Karena itu…

“…Kenapa tidak bertemu mereka berdua?”

Yang harus aku lakukan adalah tidak ketahuan, bukan?

—Sakuranovel.id—

Daftar Isi
Indowebnovel.id

Komentar