hit counter code Baca novel Fated to Be Loved by Villains Chapter 14 Bahasa Indonesia - Sakuranovel

Fated to Be Loved by Villains Chapter 14 Bahasa Indonesia

Reader Settings

Size :
A-16A+
Daftar Isi

༺ Masalah Monster (1) ༻

Berkeley Hall, tempat diadakannya pesta penyambutan mahasiswa baru, adalah salah satu bangunan terbesar dan paling kompleks di Elfante.

Untuk menerima dan mengendalikan masuknya mahasiswa baru dari seluruh benua sekaligus, bangunan sebesar ini adalah sebuah kebutuhan.

Dengan kata lain, tidak seperti namanya yang menarik yaitu ‘Pesta Penyambutan Mahasiswa Baru’, suasana acara sebenarnya tidak ada bedanya dengan berada di tengah-tengah pasar.

aku sangat kasihan pada para anggota fakultas yang berteriak-teriak dan berusaha mengendalikan siswa dengan cara apa pun yang memungkinkan.

Ini adalah kabar baik, karena secara signifikan mengurangi kemungkinan aku terkena penyakit tersebut tertangkap karena orang tidak punya waktu untuk peduli pada orang lain.

Jadi sekarang saatnya untuk ini.

Klon Walker

( Barang: Spesial )

( Harga: 1.000 poin)

(Menciptakan alter ego yang meniru kepribadian dan perilaku tubuh utama. kamu dapat menggunakan buff!)

( Poin Tersisa: 1.000 poin)

Sebuah alter-ego yang terasa hampir tidak berbeda dengan tubuh asliku. Ia bahkan bisa mempelajari perilaku dan pola percakapan aku yang biasa, dan bergerak sendiri.

Tentu saja, itu tidak sempurna, tapi aku bisa menambahkannya.

Buff: Peningkatan Karisma

( Barang: Spesial )

(Beri sedikit kepribadian! kamu dapat menambahkan berbagai properti. Dua opsi saat ini tersedia!)

Opsi: Pria Dingin

( Kamu diam dan pendiam! Bagaimana kalau mengemasnya sebagai kesejukan? )

( Harga: 500 poin)

Opsi: Feromon

( Jadilah playboy! Setiap gerak-gerikmu ada nilai tambah yang memudahkan lawan jenis menyukaimu! )

( Harga: 500 poin)

( Poin Tersisa: 1.000 poin )

aku dapat menerapkan opsi Cold Gentleman ke klon. Sehingga meskipun aku mengontrol klonnya dengan sedikit longgar, mereka akan salah berasumsi bahwa aku melakukan hal yang keren!

Adapun Feromon.

“…”

aku tidak akan membelinya.

aku tidak akan pernah membelinya!

Bukan untuk Iliya, dan khususnya untuk Eleanor. Kesukaannya meningkat lebih cepat daripada dorongan kelinci.

Tidak peduli seberapa fatal skill pesonaku, itu masih berkembang terlalu cepat.

Sampai-sampai aku mulai ragu apakah orang ini benar-benar mudah dirayu atau tidak.

‘Pada akhirnya aku harus menghadapinya suatu hari nanti.’

Aku tersenyum pahit memikirkan hal itu.

aku tahu bahwa melarikan diri tidak akan menyelesaikan masalah.

Lagipula, orang itu adalah karakter paling penting dalam skenario yang berhubungan dengan Iblis Abu-abu. Banyak sekali permasalahan bertebaran yang harus diselesaikan agar bisa mencapai akhir.

Selama aku memiliki bakat aku, aku pasti akan terlibat.

'…Tetapi tetap saja.'

Ada yang namanya batasan.

Aku bahkan belum mengambil satu kelas pun di Akademi saat ini. Bukankah terlalu dini untuk terlibat dengan sesuatu yang lebih dari ini?

'Mari kita mulai dengan apa yang perlu dilakukan terlebih dahulu.'

Sambil menghela nafas dalam hati, aku membuka jendela status lainnya.

(Acara: Kencan Ganda)

– Besar! Merayu dua karakter kunci sekaligus!

– Jangan sampai ketahuan sampai acara berakhir!

– Kegagalan akan mengakibatkan penalti untuk kemajuan skenario!

(Waktu yang tersisa: 20 menit)

“…”

aku tidak tahu apa yang dimaksud dengan merayu karena bukan itu sama sekali.

Pertama-tama, rencananya sendiri berantakan. Aku akan ketahuan jika seseorang mengatakan bahwa mereka melihatku di tempat yang berbeda pada waktu yang sama.

Namun, harusnya bisa bertahan hingga batas waktu berakhir.

Jadi, mari kita kesampingkan hukumannya untuk saat ini. Bahkan jika aku tertangkap setelahnya, aku akan menanganinya saat itu juga…!

“Ah, kamu! Cara ini!"

Aku melihat Eleanor di kejauhan saat dia melambaikan tangannya ke arahku.

Dia mengangkat tangannya ke atas kepalanya.

Di sini sangat kacau sehingga aku tidak akan bisa melihatnya jika dia tidak melakukan itu.

Baiklah, aku akan menerapkan opsi pada klon dan kemudian bertemu dengan Eleanor…

-!

-!!!

Saat aku hendak menekan pilihanku di layar, tiba-tiba teriakan dari dekat mengagetkanku, membuat tubuhku terlonjak.

Saking terkejutnya, aku tidak sengaja mengetuk etalase toko di depanku.

"Minggir!"

“Ini berbahaya, semua siswa mundur!”

Saat aku melihat ke luar aula, aku melihat monster besar berbentuk beruang dirantai di balik jeruji besi dikawal oleh beberapa ksatria.

Terkadang, monster yang ditangkap di luar dibawa ke dalam Akademi sebagai subjek ujian atau bahan penelitian.

Hal ini jelas berbahaya, namun beberapa profesor dengan keras berpendapat bahwa tidak ada subjek penelitian yang lebih baik daripada spesimen hidup.

“…”

Tentu saja karena itu, kecelakaan akan terjadi di pesta penyambutan mahasiswa baru.

Ada alasan mengapa aku memilih Ultima Ilahi terlebih dahulu di antara semua item lainnya.

'Yah, bagaimanapun juga…'

Karena karakter utama dan bos terakhir berada di tempat yang sama, penindasannya sendiri seharusnya tidak terlalu sulit.

aku hanya perlu menempatkan keduanya di tempat yang tepat pada waktu yang tepat.

Dengan pemikiran ini, aku mengalihkan pandanganku kembali ke jendela.

( Pilihan: Karisma yang Ditingkatkan telah dibeli! )

( Pilihan: Feromon telah dibeli! )

( Alokasi Opsi Selesai. )

(Tubuh – Opsi: Feromon Terapan!)

(Klon – Opsi: Menerapkan Karisma yang Ditingkatkan!)

“…”

Apa-apaan ini?!

Mengapa Pheromone dibeli, dan mengapa itu diterapkan pada aku?

Bukankah ini seharusnya untuk kloning? Bagaimana hal itu bisa memengaruhi aku juga?

'…Kalau dipikir-pikir itu.'

aku terkejut sebelumnya dan mengetuk jendela toko.

Tapi bagaimana hal ini bisa terjadi?

“Kenapa kamu melamun…?”

Eleanor, yang mendekat, berhenti di tengah kalimat begitu mata kami bertemu.

(Efek feromon diterapkan pada target Eleanor! )

Tidak. Jangan lakukan itu.

Silakan!

Mata Eleanor melebar, dan napasnya berangsur-angsur menjadi tidak teratur.

Alarm segera berbunyi di kepalaku.

aku sudah pernah melihat ini sebelumnya…!

(Keterampilan: Mantra Fatal telah Diaktifkan…)

(… Keterampilan tidak efektif!)

(Targetnya dengan paksa menolak perasaan sayang!)

“…”

Ya. aku pernah melihat pola ini sebelumnya.

Namun, perintah sistem agak aneh.

Aku tidak tahu bagaimana dan mengapa dia menekannya, tapi bukankah itu baik untukku?

Saat aku memikirkan pemikiran seperti itu, Eleanor kembali terlihat tanpa ekspresi dan menggumamkan sesuatu sambil menepuk dadanya.

"Tenang. Itu berisik."

"…Ya?"

“Aku tidak bermaksud demikian untukmu.”

Lalu kepada siapa dia mengatakan itu?

“aku sedang berbicara dengan hati aku.”

“…”

“Itu berisik.”

Aku bahkan tidak tahu bagaimana menanggapinya. Eleanor hanya mengatakan itu tanpa mengubah ekspresi.

Wanita ini, seperti dalam karya aslinya, terkadang serius berada di Dimensi ke-4.

"…Ayo pergi."

Setelah mengatakan itu, dia mulai bergerak.

Saat ini, klon tersebut sudah melakukan kontak dengan Iliya. Untuk menghindari bertemu dengannya, kami juga harus pindah.

Namun, aku sedikit khawatir dengan efek feromonnya.

Itu akan baik-baik saja, kan…?

Sejujurnya, ini adalah serangkaian krisis.

“Oh, di sana ada tempat yang menjual makanan ringan. Bagaimana kalau kita makan sebentar?”

(Keterampilan: Mantra Fatal telah Diaktifkan…)

(…Keterampilan tidak efektif!)

“…Bagaimana kamu tahu kalau aku menyukainya? Yah, itu pasti suatu kebetulan.”

Eh, tidak. Itu benar-benar suatu kebetulan.

Pertama-tama, aku bahkan tidak tahu seleramu dalam hal makanan.

“Tombol ini bagus. Apakah kamu menginginkannya?"

(Keterampilan: Mantra Fatal telah Diaktifkan…)

(…Keterampilan tidak efektif!)

“Sebenarnya aku pikir salah satu kancing seragam aku lepas, jadi aku harus menggantinya. kamu tidak mungkin mengetahui hal itu… hmm.”

“…”

Aku sengaja memberinya hal-hal aneh seperti sebuah kancing, tapi entah bagaimana dia menemukan makna di baliknya.

Sampai-sampai aku terpesona dengan cara dia menafsirkan setiap tindakan sepele yang kulakukan. Ini membuatku gila.

'Kepala aku sakit…'

Tetap saja, aku merasa senang bisa menemaninya tanpa banyak masalah. Klon di pihak Iliya juga tampaknya baik-baik saja.

Jika sudah seperti ini, tidak akan menjadi masalah jika aku terus melanjutkannya.

Dengan beberapa waktu luang, aku bisa melihat-lihat pemandangan di ruang resepsi.

Adegan keseluruhannya terdiri dari para siswa yang dikelompokkan berdasarkan jurusan pilihannya dan dibimbing oleh seniornya untuk membina persahabatan.

aku belum secara resmi ditugaskan ke kelas mana pun, jadi aku tidak menerima bimbingan seperti itu.

“Ngomong-ngomong, apakah kamu sudah memutuskan jurusan?”

“Ah, benar.”

Hal ini sebenarnya merupakan masalah yang sangat memprihatinkan.

Di dunia Sera, memilih a besar berarti memutuskan yang utama membangun.

“aku sedang memikirkan Sekolah Teologi.”

Mendengar ini, ekspresi Eleanor langsung menjadi gelap.

“… Bakatmu akan sia-sia jika kamu tidak masuk Sekolah Ksatria. Mengapa kamu tidak mempertimbangkannya kembali?”

Ya, itu adalah hal yang wajar untuk dikatakan.

Maksudku, aku telah merasakan kekuatan Ilmu Pedang Gaya Tristan yang dipadukan dengan keterampilan Keputusasaan.

Namun, aku memilih jalan ini karena suatu alasan.

“Ada sesuatu yang ingin aku pelajari di Sekolah Teologi.”

“Apa yang ingin kamu pelajari?”

“Ada sesuatu yang selalu ingin aku lindungi.”

Eh.

Terutama, hidupku.

Keterampilan kekuatan ilahi adalah yang paling banyak bertahan hidup-terspesialisasi build di antara semua build yang ada di Sera. kamu bisa mengetahuinya hanya dengan melihat berkah yang telah diberikan pada Ultima.

Apalagi jika aku bisa memperoleh skill tingkat tinggi seperti Mirak nanti, aku bisa yakin.

Bagaimanapun, itu haruslah sebuah bangunan yang melengkapi tujuanku untuk bertahan sampai akhir.

'Dan…'

Yang terjadi segera setelah pesta penyambutan mahasiswa baru ini adalah Badai Masyarakat Rahasiayaitu Bab 1.

Jadi, mengambil jurusan studi teologi memberi aku peluang lebih tinggi untuk menerima manfaat yang menguntungkan. Bos cabang sangat rentan terhadap kekuatan ilahi.

Saat ini, aku hanya sekali minum Percy meminta, item yang bisa diperoleh dari Arcane Vault, dan skill di dalam Ultima.

(Keterampilan: Mantra Fatal telah Diaktifkan…)

(… Keterampilan tidak efektif!)

“…”

Kenapa kamu masih pergi?!

Saat aku menatap dengan bingung, Eleanor diam-diam bergumam di sampingku.

“…Jadi, jangan lakukan itu.”

"Ya?"

“aku tidak tahu… Apakah kamu serius atau tidak. Apakah kamu dilahirkan seperti ini?”

Eleanor menyisir rambutnya saat dia berbicara.

Suasananya terasa berat.

“Apakah kamu tahu tentang kutukan yang ada di Keluarga Tristan?”

Topiknya tiba-tiba berubah menjadi serius. Saat aku merasa sedikit panik, Eleanor melanjutkan dengan suara tenang.

“Ini adalah jenis kegilaan yang menguasai semua anggota keluarga, membuat mereka tidak dapat menjalani setengah dari kehidupan yang diberikan kepada mereka. Satu-satunya cara untuk mengendalikannya adalah dengan menekannya melalui disiplin mental. Tahukah kamu apa satu-satunya solusi terhadap kutukan mengerikan itu?”

aku tahu.

Anugerah malaikat.

Tapi itu bukan hanya sesuatu yang sederhana seperti yang diterima Ultima. Tidak, itu memerlukan nilai tingkat keajaiban yang diberikan oleh beberapa Malaikat secara bersamaan.

Itu adalah sesuatu yang berasal dari mitos penciptaan. Itu hampir mustahil.

“Itu sangat sulit. Itu sebabnya, terlepas dari prestasi dan prestise mereka, Pangkat Tinggi Tristan tidak pernah dihormati. Sebaliknya, mereka hanyalah objek ketakutan dimana anggota keluarga bisa menjadi gila kapan saja, membantai semua orang di hadapan mereka.”

“…”

“Jadi kenapa kamu mendekatiku? Apa niatmu?”

Ada sedikit nada dingin dalam suaranya. Dia menunjukkan lebih banyak emosi dari biasanya.

Dia menekan perasaannya karena dia tidak tahu kenapa aku mendekatinya.

“Meskipun aku tidak mengenalmu, anehnya aku sadar akan dirimu. Ketika aku mendengar bahwa 'ada sesuatu yang ingin kamu lindungi' yang mendorong kamu untuk masuk Sekolah Teologi, tanpa sadar aku bertanya-tanya apakah itu aku. Kamu, siapa kamu? Apa niatmu dan apa yang kamu inginkan dariku—?”

Melihat Eleanor bergumam membuatku merinding.

Dia berada di bawah pengaruh Mantra Fatal dan Feromon, menyebabkan pikiran dan keinginannya melayang ke mana-mana.

“…”

Tampaknya ini agak berbahaya, bukan?

Jika aku biarkan saja, kondisi mentalnya mungkin akan memburuk, yang akan mempercepat korupsinya.

Jelas sekali, kehadiran aku memiliki pengaruh yang lebih besar terhadap orang ini daripada yang aku kira.

“Niat aku sudah jelas.”

“…”

Kata-kataku membuat Eleanor tersentak.

“…Apa maksudmu, sudah jelas?”

“Aku mencoba melindungimu. Tidak perlu berpikir terlalu keras.”

Karena sudah begini, akan lebih baik untuk mengungkapkan niatku.

Pada akhirnya, sarana kelangsungan hidup aku terkait erat dengan memastikan stabilitas mentalnya.

Secara teknis itu tidak salah.

“…Jadi apa alasannya—?”

“Jika aku tidak melakukan itu, aku akan mati.”

"Apa?"

"Aku tidak bercanda. Jika aku tidak melindungimu, aku akan mati. Tidak ada alasan lain.”

“…”

Itu adalah fakta yang murni dan jujur ​​tanpa berlebihan.

Hanya ini yang bisa aku katakan untuk saat ini.

Eleanor mengedipkan matanya dengan ekspresi tercengang.

“…Aku merasakannya sejak pertama kali kita bertemu, tapi kamu adalah orang yang sangat aneh.”

“Bukankah aku sudah memberitahumu? aku sering mendengarnya.”

Dengan jawaban itu, aku berdiri.

Untungnya, sepertinya tidak demikian Eleanor mengalami tanda-tanda gangguan mental. Itu sudah cukup—

(Keterampilan: Fatal Charm telah diaktifkan secara kondisional!)

(Waktu yang tepat! kamu telah menanam bayangan yang akan membuat kamu sangat disukai di masa depan!)

(Saat skill berhasil diaktifkan lagi, efeknya akan meningkat tiga kali lipat!)

(Kemungkinan membangkitkan hadiah kedua telah meningkat!)

“…”

-Kecuali itu.

Apakah maksud kamu 'menanam bayangan'?

Mengapa hal-hal seperti ini terus bermunculan?

Beberapa waktu yang lalu baik-baik saja, tetapi sekarang menjadi aneh lagi.

Aku hanya bisa menghela nafas dalam hati, ketika…

!

—!!

—!!!!!!!!!!!!!!!!

—!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!

Tiba-tiba terjadi ledakan besar.

“…?”

Tunggu apa? Ini sungguh mendadak.

Apa yang terjadi?

Dalam sekejap, neraka lepas. Seluruh lantai runtuh akibat ledakan yang terjadi dari ruang bawah tanah, dan sebuah lubang besar muncul di Berkeley Hall.

“Di ruang bawah tanah…!”

“Apa yang sebenarnya ?!”

Jeritan dan teriakan datang dari segala arah.

Anehnya, rasanya familiar. Di saat yang sama, tubuhku menjadi dingin.

'Ini…!'

Ledakan tersebut merupakan sabotase yang disengaja. Ruang bawah tanah adalah tempat para monster disimpan.

Monster merajalela. Jelas sekali, itu pencarian utama Acara yang berlangsung di pesta penyambutan mahasiswa baru kini sedang berlangsung. Namun, itu jauh lebih besar dan lebih menakutkan dari yang kuingat.

Pertama, tidak ada ledakan besar. Paling-paling, itu hanya beberapa monster yang dilepaskan dan menjadi liar!

aku segera memeriksa lokasi klon. Rencanaku pasti…

( Lokasi Klon: Lantai B1 )

( Status: Luka parah )

( Pendamping: Iliya Krisanax )

“…”

Yah, sial.

aku merasa semuanya berjalan terlalu lancar.

—Sakuranovel.id—

Daftar Isi
Indowebnovel.id

Komentar