hit counter code Baca novel Fated to Be Loved by Villains Chapter 15 Bahasa Indonesia - Sakuranovel

Fated to Be Loved by Villains Chapter 15 Bahasa Indonesia

Reader Settings

Size :
A-16A+
Daftar Isi

༺ Masalah Monster (2) ༻

Kesan Iliya Krisanax terhadap Dowd Campbell dapat diringkas dalam satu kata.

Aneh.

Seluruh pribadinya benar-benar sulit dipahami.

Dia bertindak berbeda, seperti bawang yang semakin banyak lapisannya dikupas, semakin banyak pertanyaan yang muncul. Itu juga karena dia selalu berperilaku berbeda dari yang diharapkan.

'…Apakah dia marah?'

Dia tidak mengatakan apa pun di pesta penyambutan mahasiswa baru ini.

Dia menerima permintaan partner tanpa mengeluh, jadi Iliya berpikir mereka bisa membicarakan banyak hal sambil berjalan-jalan hari ini.

Tapi dia belum mengatakan sepatah kata pun. Paling-paling, dia akan membalas dengan, 'Um' atau 'OK.'

Biasanya, ini akan membuatnya merasa sedikit tidak nyaman, tapi dia tidak akan pernah tahu kalau ada pilihan menghalangi persepsinya.

'…Bagaimana aku harus menghadapi pria yang sedang marah?'

Dan untungnya bagi Dowd, dia membanggakan kemampuan sosial seekor kera ketika berhadapan dengan lawan jenis.

Jika itu berhasil, dia bisa saja menampar wajahnya dengan baja dan berhasil, tapi untuk teman-teman yang setara? Otaknya tertinggal.

Bahkan jika dia benar-benar marah, dia tidak bisa berbuat apa-apa. Lagi pula, bukankah dia mencoba menghajarnya pada pertemuan pertama mereka?

Agak aneh kalau kami marah pada saat ini, tapi dia juga tidak bisa menyangkal kalau itu adalah suatu kemungkinan.

'Tetapi jika aku menggali lebih dalam di sini, aku mungkin bisa mendapatkan informasi tentang Duke Tristan…'

Berjalan berkeliling dengan pemikiran seperti itu, mereka tanpa sadar tiba di ruang bawah tanah Berkeley Hall pada suatu saat.

Mereka secara tidak sengaja masuk ke tempat yang sepi. Tidak ada orang lain di sekitar mereka saat ini.

“Uwa…”

Iliya hanya bisa mengerutkan kening saat dia melihat kandang yang tergeletak di sekitarnya.

Di dalamnya ada monster hidup. Mereka jelas dibawa ke Akademi sebagai bahan penelitian.

'Bahkan ada monster berukuran sedang. Ya ampun.'

Setidaknya satu regu ksatria biasa harus dikirim untuk bisa menghadapi monster berukuran sedang. Itu bukanlah sesuatu yang bisa kamu simpan begitu saja di dalam akademi yang penuh dengan siswa.

“Fakultas juga sangat tidak bertanggung jawab. Tidak peduli betapa istimewanya kita, ini tidak sepadan…”

Dia mendecakkan lidahnya dan mendekat ke kandang, menundukkan kepalanya.

Mungkin karena itu.

Dia menemukan monster yang dikurung di lokasi yang tidak akan pernah terlihat dari luar.

“…”

Bahkan sebelum dia menyadarinya sepenuhnya, otaknya, yang telah melihat makhluk serupa yang tak terhitung jumlahnya dalam pertempuran, telah menyelesaikan perhitungannya.

Ini…

akan meledak dalam beberapa detik.

“Tuan, kamu harus menghindari—!”

Begitu dia mengatakan itu, gelombang panas muncul di depan matanya.

Tubuh Iliya membeku di saat yang sama ketika nyala api yang mendekat menyelimuti pandangannya.

Dia biasanya bisa menghindar dengan gesit.

Namun, api putih bersih memicu sesuatu jauh di dalam ingatannya.

— Iliya, sembunyi di sini, di sini! Jangan pernah keluar!

– Pengikut iblis terkutuk, lewat sini! Coba bunuh aku, dasar jalang!

Ledakan. Api. Jeritan. menginjak. Bau amis. Foto keluarga yang terbakar. Pantulan bilah pedang yang berkedip di genangan darah yang menggenang. Mayat.

“…!”

Tapi sebelum dia bisa menghilangkan gambaran itu, nyala api berkobar, beberapa inci darinya.

'Bahaya…!'

Saat pikiran itu terlintas di kepalanya.

Seseorang menabraknya.

Yang terjadi selanjutnya adalah benturan keras dengan lantai. Erangan keluar dari mulut Iliya saat dia berguling beberapa kali.

“Ah, ya…”

Untungnya atau sayangnya, berkat rasa sakit yang luar biasa, dia terlempar dari kondisi mimpinya dan kembali berpikir normal.

Itu semua berkat Dowd Campbell, yang berada dalam kekacauan di atasnya.

“…”

Dia mengalami luka bakar yang tidak sedap dipandang di sekujur punggungnya, patah anggota tubuh, dan luka tusuk di sekujur tubuh akibat pecahan peluru.

Itu adalah cedera serius yang dideritanya karena melindunginya dari ledakan. Dia bisa meninggal jika tidak segera diobati.

“Mi-tuan. Tunggu—tunggu. Kenapa, kenapa kamu melakukan itu?”

Suaranya bergetar ketika dia menyadari apa yang telah terjadi.

Kenapa dia melakukan itu?

Bukankah dia bersikap marah padanya beberapa saat yang lalu?

Yang terpenting, bukankah dia mengatakan bahwa dia menyukai Lady Tristan?

Dia tidak punya alasan untuk melakukan ini untuknya, yang pada dasarnya adalah musuh semunya.

“…”

Dowd Campbell, atau lebih tepatnya klonnya, mengangkat kepalanya dengan susah payah dan menatapnya.

Jika klon tersebut tidak dilengkapi dengan opsi, keberadaannya hanya untuk menarik perhatian musuh dan melakukan serangan pertama.

Klon yang dibeli dari point shop diprogram dengan tujuan itu.

Namun, klon dengan Tuan-tuan yang keren opsi diterapkan memutuskan itu bukan hal yang keren untuk dikatakan.

Jadi, yang dia katakan adalah…

“Karena itulah yang harus aku lakukan.”

“…”

Sementara mata Iliya melebar, tidak mampu merumuskan respons, klon Dowd terjatuh ke lantai, tersenyum puas.

Dia pasti berpikir, betapa keren dan sopannya jalan keluar itu…

— !

—!!

Namun, ekspresi Iliya menegang saat dia mendengar serangkaian teriakan yang tidak terlalu lembut.

Kandangnya baru saja dihancurkan oleh ledakan, jadi semua monster di dalamnya dilepaskan.

“…Aku tidak tahu apa maksudnya.”

Iliya berdiri sambil bergumam.

Dia memeriksa kondisinya.

Dia mengalami beberapa persendian yang bengkak, sehingga menghambat pergerakannya. Dia juga tidak punya senjata. Paling-paling, dia bisa menggunakan tulangan dari puing-puing.

Namun, ini bukanlah pertarungan tiruan atau perdebatan, lawannya adalah monster sungguhan. Belum lagi jumlahnya ada enam.

Mengingat bahkan satu monster kecil pun dapat mengobrak-abrik beberapa pria dewasa dengan mudah, ini adalah angka yang bahkan dapat membuat seorang ksatria biasa berlari ketakutan.

“…”

Mungkin Margrave Kendride, yang memberikan keterampilan bertarungnya, akan marah jika melihat tindakan pengecut seperti itu.

Namun, pertikaian yang tidak menguntungkan harus dihindari. Tidak ada rasa malu untuk mundur. Ini adalah sesuatu yang selalu ditekankan berulang kali.

Namun.

"Ha."

Pandangannya kembali ke pria yang tergeletak di lantai.

Apakah dia mengidap gangguan obsesif-kompulsif yang memaksanya langsung terjun ketika melihat seseorang dalam bahaya?

Itu bahkan tidak lucu, bahkan hanya sekedar lelucon.

Iliya lalu mengambil ramuan dari ikat pinggangnya.

Ini adalah ramuan berkualitas tinggi yang diberikan kepadanya oleh Margrave Kendride jika terjadi keadaan darurat. Itu sangat berharga bahkan untuk mendapatkannya dalam setahun pun sulit.

Biasanya, yang terbaik adalah menggunakannya pada dirinya sendiri dan melanjutkan dari sana.

“…”

Namun, tanpa ragu dia menuangkannya ke Dowd Campbell.

“Bukankah tugas pahlawan adalah menyelamatkan orang?”

Jadi.

Aku tidak bisa membiarkanmu mati di sini.

“Eum…”

Tubuh yang terluka dan enam monster.

"Ini bukan apa-apa."

Terutama dalam hal melindungi seseorang.

Dia benar-benar merasa seperti itu.

<Pesan Sistem>

(Misi Utama Diperbarui!)

( Pencarian Utama )

(Masalah monster! Kendalikan situasi!)

(Hukuman berat akan dikenakan jika korban terlalu banyak!)

( Hadiah: Bahan Peralatan Eksklusif)

Kalau begitu, mengapa tidak membunuhku saja?

kamu melepaskan sekelompok monster di tengah kerumunan mahasiswa baru dan kamu ingin aku menjaga korban serendah mungkin?

“Tunggu, kita akan pergi kemana!?”

“aku perlu melakukan sesuatu! Presiden, mohon informasikan kepada para pendeta!”

Aku membalas Eleanor, yang berteriak ketika dia melihatku bergerak dengan tergesa-gesa.

“Kita perlu melindungi para siswa!”

Aku berteriak sambil bergerak.

'Prioritas pertama.'

Meskipun Eleanor akan membawa para pendeta untuk merawat yang terluka dan mengurangi korban jiwa, yang terpenting tetaplah respon awal. Pertama-tama, kami perlu mengurangi jumlah korban luka dengan mengurangi jumlah monster sebelum mereka bisa keluar dari ruang bawah tanah.

Dengan pemikiran itu, aku buru-buru berlari ke ruang bawah tanah dan melihat pemandangan yang mengerikan.

“…Eh.”

Iliya saat ini sedang bertarung. Di sekelilingnya ada monster dan tiruanku yang tergeletak di lantai.

Lima dari enam monster telah dikalahkan, dan monster terakhir hanya membutuhkan pukulan terakhir.

“…”

Ini bukanlah monster buatan dalam pertarungan tiruan tapi lima monster sungguhan. Namun, dia menangani semuanya hanya dengan sepotong besi baja?

Apakah dia masih manusia?

Tidak, dia tidak seharusnya berpartisipasi secara langsung dalam pertarungan seperti itu dalam skenario, kecuali setelah terbangun sebagai pahlawan sejati. Sebelumnya, dia adalah karakter yang penuh perhitungan.

Jika dia bertarung seperti ini bahkan sebelum itu, itu berarti ada seseorang yang sangat ingin dia lindungi.

“…”

Tapi bukankah hanya tiruanku saja yang ada di sini?

Kenapa aku punya firasat buruk tentang ini?

'…Ahh, aku tidak tahu!'

aku pertama kali mengambil klonnya sebelum dia menyadari bahwa ada dua orang yang identik.

Sementara itu, Iliya telah memberikan pukulan terakhir pada monster terakhir. Dia menghela nafas dan menyeka keringat di dahinya.

"Wah…"

Dengan klon yang sekarang diambil, mata kami bertemu saat aku duduk diam.

“…!”

Ekspresi Iliya tiba-tiba berubah cerah. Meskipun dia kelelahan dan bahkan tidak mampu mengangkat lengannya, wajahnya yang tersenyum dipenuhi rasa bangga.

"…Itu melegakan."

(Tingkat kesukaan target Iliya Krisanax telah berubah! )

(Tingkat kesukaan telah ditingkatkan dari Keingintahuan ke Minat! )

(Hadiah yang dapat ditukarkan akan ditambahkan!)

(Peluang kebangkitan hadiah kedua telah meningkat!)

(Dia adalah karakter penting. Skenario utama telah diubah!)

“…”

aku tidak ingin melihat pemberitahuan ini.

aku tidak tahu apa yang terjadi hingga hal ini muncul tiba-tiba.

“Apakah ini semua monsternya?”

aku menanyakan pertanyaan itu.

Sebagai tanggapan, dia menjawab dengan nada tidak percaya.

“Tuan, apakah ini hal pertama yang kamu tanyakan segera setelah kamu bangun?”

“…?”

Tapi aku baru saja tiba.

“Jika ada monster yang lolos, manusia akan mati! Dengan cepat!"

Pencarian utama didahulukan. aku tidak tahu seberapa parah hukuman yang dikenakan dalam skenario tersebut, tapi aku pasti ingin menghindari situasi tersebut.

Saat aku mendesaknya, Iliya tanpa daya menepuk keningnya karena pingsan.

“Kamu benar-benar… Apakah kamu memang seperti ini?”

Sambil menghela nafas, dia menjatuhkan diri ke lantai. Staminanya telah mencapai batasnya setelah mengalahkan enam monster berturut-turut dengan tubuh terluka.

“Aku merindukan monster tingkat menengah. Mungkin sekarang sudah sampai ke lantai satu. Jika kamu melaju secepat yang kamu bisa, kamu mungkin bisa menangkap…”

Dia tertidur di tengah kalimatnya.

"Terima kasih!"

Aku meninggalkan kata-kata itu untuknya meskipun dia mungkin tidak bisa mendengarnya dan segera berlari ke lantai pertama.

Dengan stamina terkutuk ini, bahkan untuk naik dan turun tangga saja sudah sangat sulit, tapi aku berhasil melewatinya dengan nafas yang berat.

Elfante punya penghalang isolasi yang diaktifkan jika terjadi keadaan darurat.

Saat ini, staf pengajar dan staf terdekat telah mengevakuasi siswa ke dalam dan hampir tidak bisa menjaga penghalang.

Ini adalah keputusan yang bijaksana.

Karena personel tempur di Akademi mungkin sudah datang ke sini setelah mendengar kekacauan itu, tetap diam jauh lebih baik daripada bertarung. Sebaliknya, hal tersebut hanya akan menimbulkan korban jiwa.

Masalahnya adalah.

— !

—!!

—!!!

Penghalang itu akan terus berguncang setiap kali monster tingkat menengah yang mirip beruang itu menghancurkannya dengan cakarnya.

Dan hal ini terjadi meskipun semua cara yang ada sudah digunakan untuk memperkuat penghalang tersebut.

Pertama-tama, bahkan Ksatria biasa pun membutuhkan persiapan yang matang saat menghadapi monster peringkat menengah. Mampu bertahan seperti ini sudah bagus.

'Pendeta…!'

Akan ideal jika Eleanor berhasil membawa seorang pendeta bersamanya.

Karena sifat bidangnya, para pendeta dapat memperkuat penghalang dengan andal. Sekalipun hanya ada satu pendeta, kami dapat menunda situasi tersebut selama beberapa waktu dan selama kami mau.

Dengan terengah-engah mengamati area tersebut, aku akhirnya melihat Eleanor di sudut mataku.

Melihat dia bersama seseorang berjubah, dia pasti berhasil. Dia memang mampu.

“Apa maksudmu kamu tidak bisa memperkuat penghalangnya…!?”

"Aku sudah bilang padamu. Dibutuhkan restu malaikat untuk mencegah hal itu, dan menggunakannya dengan tubuh telanjang adalah tindakan bunuh diri.”

“Tetapi jika terus seperti ini, orang-orang akan…!”

“Kalau begitu, apa maksudmu aku harus pergi dan bunuh diri?”

Namun, kalau dilihat dari pertengkaran itu, sepertinya segalanya tidak berjalan baik.

'…Jadi mereka tidak mampu mempertahankan penghalang itu?'

Seorang pendeta setingkat profesor di akademi mampu menghasilkan tingkat berkah yang sama melalui doa, meskipun itu tidak diberkati oleh malaikat.

Namun sebagai imbalannya, mereka harus membayar harga. Ini mungkin alasan mengapa pendeta itu berpendapat bahwa itu adalah bunuh diri.

Ini juga alasan mengapa aku sengaja menaruh berkah yang aku terima pada Ultima dan bukan pada tubuh aku.

Jika kamu menempatkan berkah dalam sebuah barang, dampaknya mungkin berkurang, namun tidak ada kekhawatiran akan dampaknya. Pada saat ini, trik ini masih relatif tidak diketahui.

'Tapi ada apa dengan sikapnya?'

Dengan pemikiran itu, aku memelototi pendeta yang melanjutkan perkelahian itu.

Pertama-tama, tidak masuk akal bagi seorang pendeta untuk tidak membawa Relik Suci, yang pada dasarnya adalah hati mereka, dalam keadaan darurat seperti ini.

Dia jelas-jelas membuat alasan untuk tidak melakukannya.

Meskipun Eleanor marah, pendeta itu tetap diam dengan tangan bersedekap. Bahkan, dia malah mencibir.

'Bagaimanapun.'

Akademi ini adalah tempat berkembang biaknya orang-orang gila. Berpikir demikian, aku mendekati pendeta itu.

“Jangan bawa kepentingan politik ke sini! Ini darurat dan nyawa orang-orang dipertaruhkan!”

“Ha, inilah alasan Keluarga Tristan…”

“Kalau begitu berikan padaku.”

kataku, menyela omong kosongnya dan argumen mereka.

Eleanor dan pendeta itu menoleh padaku pada saat yang bersamaan.

"…Apa?"

“Kamu adalah tipe orang yang sangat menghargai hidupnya. Bahkan tanpa Relik Suci, aku tahu kamu sudah menyiapkan sesuatu. Jika kamu tidak mengaktifkan pemberkatan, aku akan melakukannya.”

Terjadi keheningan sesaat.

"…Hai. Murid, tahukah kamu apa itu berkah ilahi…?”

Karena kesal karena mendengar lebih banyak lagi, aku dengan kasar merobek rosario kecil dari pendeta. Jika aku menundanya lebih lama lagi, penghalang itu akan hancur. Setiap menit dan detik tidak boleh disia-siakan.

Dan sebelum dia bisa mengatakan apa pun, aku sudah berbalik dan berlari menuju Berkeley Hall.

Sementara itu, Eleanor menatapku dengan mata terbelalak.

Itu membuatku tidak nyaman.

<Pesan Sistem>

(Perubahan status kesukaan dalam waktu dekat sesuai target Eleanor. )

(Tidak ada jalan untuk kembali setelah apa yang akan kamu lakukan!)

( Persiapkan dirimu! )

“…”

aku berkeringat dingin. Pesan ini menambah kecemasan aku dua kali lipat.

'Ahh, aku tidak tahu! Aku akan memikirkannya nanti!'

Aku sudah punya banyak hal untuk diurus. Tapi misi utama didahulukan. Jika aku tidak menghentikannya sekarang, aku akan mendapat masalah besar!

Aku menyiapkan Ultima lalu menebas Rosario di lengan kiriku, mengeluarkan darah.

Cahaya kebiruan menyelimuti Rosario bersamaan dengan rasa sakit yang membakar. Ini adalah alat darurat yang dimiliki semua pendeta jika terjadi keadaan darurat. Setelah tercampur dengan darah, itu bisa digunakan sebagai baterai kekuatan sihir kecil.

"Baiklah."

Aku menghela nafas dan memasukkan Rosario ke dalam pembakar dupa. Pembakar dupa ajaib segera bereaksi dan mulai memancarkan cahaya biru juga.

( Keahlian Penebusan dosa tersedia! )

( Keahlian Perisai Penjaga tersedia! )

Tepat setelah memeriksa jendela yang muncul satu demi satu, aku segera melemparkan diriku ke antara monster peringkat menengah dan penghalang.

“A-apa?”

"Murid! Apa yang sedang kamu lakukan!? Pergi sekarang juga!”

Suara anggota fakultas yang panik terdengar dari balik penghalang.

Bagi siapa pun, ini benar-benar gila.

(Momen bahaya telah terdeteksi.)

( Menentukan situasi sebagai mengancam jiwa. )

( Keahlian: Keputusasaan diangkat ke Kelas EX. )

Keterampilan lainnya juga mulai muncul.

( Keahlian: Penebusan dosa Diaktifkan. )

(Mengonversi semua stat tambahan menjadi Daya Tahan.)

( Keahlian: Perisai Penjaga Diaktifkan. )

(Membuat perisai.)

Perisai biru tembus pandang muncul di depan mataku.

Sebuah perisai yang merupakan hasil kombo Penance dan Desperation. Aku tidak tahu seberapa kuatnya, tapi monster peringkat menengah pun seharusnya tidak bisa menghancurkannya dengan mudah.

"Murid! Apa yang sedang kamu lakukan!? Lari sekarang! Serahkan ini pada kami…!”

“…Aku tidak bisa lari. Itu sebabnya aku di sini.”

"…Apa?"

“Suruh siswa keluar dari gedung. Aku akan mengulur waktu.”

Ya, ini dia.

Tujuanku adalah mengulur waktu, bukan membunuh monster itu.

Ini seharusnya berhasil.

“…”

Mata kuning pembunuh dari monster mirip beruang itu menatap tajam ke arahku.

Aku bertatapan dengannya dan menarik napas dalam-dalam.

Mari kita tenang.

Jika aku melakukan kesalahan, aku akan mati. Itu sebabnya…

“Bawakan, beruang!”

aku tidak bisa membuat kesalahan.

—Sakuranovel.id—

Daftar Isi
Indowebnovel.id

Komentar