hit counter code Baca novel Fated to Be Loved by Villains Chapter 16 Bahasa Indonesia - Sakuranovel

Fated to Be Loved by Villains Chapter 16 Bahasa Indonesia

Reader Settings

Size :
A-16A+
Daftar Isi

༺ Terpesona ༻

Pertama dan terpenting, aku memeriksa tujuannya.

Aku kemudian mengalihkan pandanganku ke monster beruang yang bernapas berat dan mengeluarkan air liur di depanku.

'Jangan membunuh.'

Dengan mengingat hal ini, aku melambai pada Eleanor, yang telah menghunus pedangnya, untuk tidak mendekat.

Dia mungkin lebih seperti monster daripada yang ada di depanku; cukup kuat untuk dengan mudah mengakhiri hidupnya dalam hitungan menit.

'Tetapi…'

Jangan terlalu terburu-buru.

Tujuan utama dari misi utama bukanlah 'membunuh monster', tapi 'mengurangi korban'.

Monster peringkat menengah memiliki setidaknya satu atau dua kemampuan khusus selain keterampilan tempur dasar mereka.

Jika itu memiliki sesuatu seperti Darah Asam atau Korupsi Kematian, itu akan menjadi kemenangan yang dahsyat bahkan jika kita menang. Ada kemungkinan besar kematian yang bisa terjadi akibat dampaknya.

Secara keseluruhan, yang terbaik adalah mempercayakan pekerjaan ini kepada para ksatria biasa.

Membunuh monster itu sekarang tidak ada gunanya.

Apalagi ini baru saja muncul di depan mataku.

< Pesan Sistem >

( !Misi Mendesak!)

(0 korban saat ini, suatu prestasi!)

(Karena belum ada yang mati, mari kita coba untuk tidak membunuh monster itu, ya?)

(Berhasil menyerahkan monster itu kepada Ksatria Akademi!)

(Setelah berhasil menyelesaikan, tingkat hadiah pencarian utama, bahan peralatan eksklusif, akan meningkat! )

“…”

Ini sama saja dengan mengatakan bahwa seorang pembunuh gila juga adalah orang yang masih hidup dan harus diperlakukan sama seperti korbannya.

Namun, imbalan yang dipertaruhkan sungguh menarik.

Dapat dikatakan bahwa bahan yang digunakan untuk membuat peralatan eksklusif menentukan lebih dari separuh kinerjanya. Hal itulah yang menentukan batas atas seberapa jauh ia bisa tumbuh.

'Baiklah kalau begitu.'

Untuk saat ini, mari kita tunggu saja.

Memikirkan hal ini, aku tersenyum pada monster itu, yang dengan ganasnya mengangkat kaki depannya.

Itu adalah serangan yang mematahkan tulang jika kamu kurang beruntung untuk terkena pukulannya.

Tapi mirip dengan apa yang aku lakukan di dungeon tiruan sebelumnya, membaca pola serangan monster tidak ada bedanya dengan membolak-balik buku karena aku adalah seorang gamer veteran yang telah menghabiskan waktu berjam-jam dalam bermain game.

Jadi tidak perlu berkelahi dan hanya mengangkat perisai yang kuat?

'aku bisa melakukan itu dengan mata tertutup.'

Jadi mulai sekarang, itu adil pengulangan.

…Bukan pertempuran.

Tristan Ducal House tidak diragukan lagi adalah salah satu keluarga paling bergengsi di kekaisaran sejak awal berdirinya. Gelar Duke saja sudah cukup untuk mengintimidasi orang.

Namun, sejarah dan popularitas yang panjang itu juga membawa banyak hal negatif.

Bahkan jika tidak ada Margave Kendride, masih banyak orang yang ingin melihat jatuhnya Keluarga Ducal.

Dan pendeta ini adalah salah satu dari ular-ular itu.

“Apakah kamu tidak mendengar apa yang aku katakan? Bukankah aku sudah bilang kalau aku tidak membawa Relik Suci?”

Menekan keinginan untuk menampar makhluk hidup dari moncong paruh baya ini, Eleanor dengan tenang berbicara.

“…aku benar-benar minta maaf atas apa yang terjadi pada Marquis Riverback. Tristan Ducal House pasti akan mengambil tindakan yang relevan—”

“Kamu tidak tahu apa yang kamu bicarakan, kan?”

Percikan keluar dari mata Eleanor karena jawaban yang mengejek itu.

Dia pada dasarnya mengatakan bahwa hampir tidak ada ruang untuk negosiasi.

Anggota fakultas yang sangat menganjurkan untuk membawa monster hidup dan menggunakannya sebagai bahan penelitian adalah anggota faksi Tristan.

Dengan kata lain, semakin besar kerusakan dan korban jiwa dalam kecelakaan seperti ini, semakin besar juga tanggung jawab Keluarga Tristan.

Dan pendeta sialan ini berada di bawah komando Marquis Riverback, yang berasal dari faksi anti-Tristan.

'Sampah sialan ini…!'

Mengetahui konteks tersebut, orang tersebut sebenarnya berbicara acuh tak acuh tentang mengorbankan nyawa orang demi kepentingan politik, sambil bertindak sebagai pendeta..

Kemarahan meluap dalam diri Eleanor.

— …

Dia menggigit bibirnya sambil memegangi dadanya.

Jantungnya menjadi sangat bising.

Aura berbahaya muncul setiap kali dia mengalami emosi negatif yang intens. Ini adalah akibat dari kegilaan yang terjadi dalam keluarga mereka.

'…Mundur.'

Dia menenangkan diri dan menenangkan diri.

Dia telah mengulangi siklus ini sepanjang hidupnya.

Jaga kedisiplinan, bertindak baik, selalu sempurna, dan jangan pernah terbawa perasaan yang merugikan.

Itu adalah prinsip yang dia pelajari dari pria terkutuk itu, tapi prinsip itu membantunya menekan energi jahat kapan pun energi jahat itu menyebar.

Berkat itu, suara yang keluar berikutnya tetap sekeren sebelumnya, meski ada campuran kemarahan yang sedingin es.

“Jangan bawa kepentingan politik ke sini! Ini darurat dan nyawa orang-orang dipertaruhkan!”

“Ha, inilah alasan Keluarga Tristan…”

“Kalau begitu berikan padaku.”

Mata Eleanor membelalak ketika dia mendengar seseorang menyela sindiran pendeta itu.

Itu adalah Dowd Campbell.

Sekali lagi, pria ini.

— …

— …!

Jantungnya mulai berdetak lebih kencang. Itu jauh lebih keras dibandingkan saat dia merasakan kemarahan sebelumnya.

Namun, apa yang dia rasakan saat ini bukanlah emosi yang berbahaya.

Bagaimana aku harus mendeskripsikannya?

Darah mengalir deras ke wajahnya dan tubuhnya terasa ringan seolah berada di awan. Itu adalah perasaan yang belum pernah dia alami sebelumnya dalam hidupnya, jadi dia tidak punya pilihan selain mewaspadainya.

'…Aku sudah bilang padamu untuk mundur.'

Tapi saat ini, dia harus bertindak sama.

Jangan pernah goyah. Jangan pernah menyerah pada perasaan ini.

Akhir-akhir ini, keadaannya menjadi semakin buruk setiap kali dia melihat pria itu. Namun, menekan emosi seperti ini adalah hal yang normal baginya.

Dia tidak bisa membiarkan emosi lebih besar dari dirinya.

'…Mundur. aku tidak akan kalah.'

Itu sebabnya dia harus menekannya.

Menyaksikan Dowd berlari menuju monster itu setelah mengambil alat darurat pendeta semakin memperkuat perasaan itu. Meski begitu, dia menyimpan semua perasaan itu terkunci di dalam hatinya.

Keberadaan pria itu berkembang terlalu pesat dalam dirinya. Bahkan Eleanor sendiri terkejut dengan tingkah lakunya.

Berbahaya jika tertarik padanya lebih dari itu—

“Berkah Malaikat…! Bagaimana mungkin seorang siswa, orang gila itu, melakukan itu?!”

Tatapan Eleanor beralih ke Dowd ketika dia mendengar gumaman pendeta itu.

Anugerah?

Sesuatu yang bahkan seorang pendeta resmi harus melalui doa yang panjang untuk dapat menggunakannya sekali, dan seorang mahasiswa baru menggunakannya begitu saja?

'…TIDAK.'

Sebenarnya tidak aneh kalau orang itu bisa menggunakan sesuatu seperti itu.

Dia telah berkali-kali menunjukkan bahwa dia menyembunyikan lusinan talenta di balik tabir itu.

Ketika Eleanor memikirkannya dengan bingung, dia tiba-tiba mendengar seruan ketakutan di sampingnya.

“…Dia baik-baik saja setelah menggunakan berkah? Bagaimana…!?"

Mendengar pendeta mengatakan itu, mata Eleanor pun melebar.

Memohon berkah tanpa Relik Suci akan memberikan beban berat pada tubuh dan pikiran penggunanya.

Tapi bukankah pria itu masih berdiri utuh?

"Wow. Bagaimana dia tahu itu?”

Eleanor kemudian menoleh ke pendatang baru. Itu adalah Iliya, yang memukul bagian belakang kepala pendeta itu dan menjatuhkannya.

“…”

“Jangan menatapku seperti itu. Aku baru saja membuang sampahnya.”

"…Di mana kamu?"

“aku tidak sadarkan diri sampai sekarang.”

Setelah jawaban acuh tak acuhnya, Iliya duduk dengan lemah.

“Itu adalah metode yang sering digunakan oleh para pendeta tempur. Itu adalah sesuatu yang selalu kamu miliki di tubuh kamu dan hanya gunakan saat dibutuhkan. Ini adalah teknik yang hanya bisa digunakan setelah 10 tahun berlatih. Bagaimana dia tahu itu?”

Jika Dowd mendengar hal ini, dia mungkin tidak bisa berkata-kata. Dia tidak akan menggunakan metode yang rumit dan rumit seperti itu. Dia benar-benar hanya menggunakan berkah yang dia simpan dalam sebuah item.

Namun, sebuah teori baru terbentuk di kepala Eleanor setelah mendengarnya.

10 tahun mempelajari ketuhanan.

Ada sesuatu yang ingin aku pelajari di Sekolah Teologi.

Belajar tentang berkah dalam waktu yang lama dan melanjutkan studinya setelah masuk Akademi.

Dari semua hal, bidang ini adalah cara paling langsung untuk menghilangkan kutukan Keluarga Tristan.

Ada sesuatu yang selalu ingin aku lindungi.

Sesuatu… seseorang?

Ada seseorang yang selama ini ingin kulindungi.

– Aku mencoba melindungimu. Tidak perlu berpikir terlalu keras.

Dan siapa 'kamu' itu lagi?

— …

— …!!!!!

Jantung Eleanor berdebar kencang sekali lagi.

Sedemikian rupa sehingga menyakitkan.

“…”

Tidak tidak.

Eleanor memejamkan mata dan menekan dadanya dengan kedua tangan.

aku tidak bisa membiarkan diri aku termakan. aku harus mendorongnya keluar.

aku tidak tahu apa pun tentang pria itu dan apa niatnya. Aku bahkan tidak yakin apa yang dia maksud dengan itu.

'Eleanor, jaga pikiranmu tetap lurus—'

Namun, suara Iliya menarik Eleanor dari konsentrasinya sekali lagi.

“Dia sangat menyukaimu.”

"…Apa?"

“Meski berkah tertanam di tubuh, bukan berarti tidak ada beban. Orang itu pasti sudah melampaui batas kemampuannya saat ini.”

Jika Dowd mendengar ini, dia mungkin akan terlalu malu dan tidak bisa berkata apa-apa.

Dalam hal rasa sakit, satu-satunya ketidaknyamanan yang dia alami saat ini adalah dari lengan kirinya, yang dia potong dengan rosario.

Namun, Iliya, yang tidak tahu fakta seperti itu, melanjutkan dengan tenang.

“Maksudku, tidak perlu bersusah payah karena bisa diselesaikan dalam satu menit.”

—…!!!!!!!!!!!!!!!!

Jantungnya semakin berdebar-debar. Setiap detaknya terasa menyakitkan.

Eleanor menundukkan kepalanya sedikit, merasa kehabisan napas.

"…Apa yang kamu bicarakan?"

“Jika ada korban jiwa di bawah yurisdiksi kamu, itu akan merusak reputasi kamu. Kalau tidak, mengapa dia sengaja mengulur waktu dengan tidak berjuang untuk membunuh? Lihatlah dia."

Eleanor nyaris tidak bisa membuka matanya dan memandang ke arah Dowd.

Dan, di sisi lain, terjadi pelecehan sepihak. Ya, sebuah pelecehan karena terlalu memalukan untuk menyebutnya sebagai pertarungan.

Menghindari, memblokir, dan memantulkan kembali semua serangan dengan gerakan minimal. Dowd membaca setiap serangan monster itu.

Itu sama dengan apa yang terjadi dalam pertarungan tiruan. Seolah-olah dia tahu segalanya, hingga hal terkecil tentang lawannya.

“Seseorang yang bisa melakukan sebanyak itu pasti sudah mampu membunuhnya sejak lama, bukan begitu? Tidak ada gunanya membantu.”

Itu benar.

Namun…

“…Tidak ada alasan untuk melakukan hal seperti itu.”

“Apakah tidak ada?”

Ilia menjawab sambil tersenyum.

Eleanor menggigit bibirnya sampai darah keluar. Dia juga teringat sesuatu.

– Aku cukup menyukainya.

Eleanor menggigit bibirnya lebih keras dan berhasil menghilangkan pikiran itu.

Sebaliknya, dia bersiap menghunus pedangnya dan mengambil langkah maju.

"Apa yang sedang kamu lakukan?"

“…Jika apa yang kamu katakan itu benar, maka pria itu sedang membuat dirinya kesakitan. Aku akan pergi dan membantu.”

Itulah yang dia pikirkan.

Namun, Dowd memberi isyarat agar dia tidak mendekat.

'…Mengapa?'

Iliya terkikik saat melihat wajahnya yang kebingungan.

“Iya, romantis sekali. Apakah dia menangkap pedang untukmu?”

"Apa maksudmu?"

“Dia memberitahumu untuk tidak datang karena kamu mungkin terluka.”

Rasa panas tiba-tiba melonjak dari hati Eleanor.

Itu bukanlah energi jahat yang biasa, tapi perasaan hangat yang mengejutkan.

Rasanya seperti ada yang menyulut api di nadinya.

“… Kata-katamu… mungkin semuanya hanya spekulasi yang tidak berdasar.”

Iliya kembali menatapnya dengan tidak percaya.

Itu adalah tatapan yang bertanya, 'Bagaimana kamu bisa mengatakan itu bahkan setelah melihat semua itu?'

“Biarpun kamu bisa membunuh monster peringkat menengah, membunuh mereka dengan bersih tidaklah mudah. Terkadang, ada individu gila yang mayatnya meledak karena pembalikan kekuatan sihir. Orang itu mungkin memaksakan dirinya sampai sejauh ini, bahkan mempertimbangkan hal-hal seperti itu.”

“…”

Iliya menggelengkan kepalanya dan menghela nafas panjang.

"Untukmu."

— …!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!

Napas Eleanor terhenti. Jantungnya berdebar kencang.

'Harus mengontrol…'

TIDAK.

kamu tidak bisa, Eleanor.

Dia berulang kali mengingatkan dirinya sendiri.

— !!!!!!!!!!!!!!!!!!!!

Pada akhirnya, dia tidak bisa mengendalikannya panas.

Dia bisa merasakannya menyebar ke seluruh tubuhnya.

Dia kehilangan kendali dan inisiatifnya.

Dia telah ditaklukkan.

'…'

Pada saat itu, dia secara naluriah menyadarinya.

Mulai sekarang, setiap kali dia melihat pria itu, dia akan merasakan emosi ini.

Eleanor merosot ke tanah.

Lututnya ditarik dekat ke dadanya, dengan lengan melingkari kakinya.

"…Apa yang sedang kamu lakukan?"

“Tutup mulutmu. Jangan bicara padaku.”

“…”

Iliya memandangnya seperti orang gila, tapi Eleanor tidak berniat berbicara.

Pecahan kaca menonjol keluar dari kekacauan di sekitarnya, memantulkan wajahnya.

Dia memasang ekspresi yang belum pernah dia lihat sebelumnya, seluruh wajahnya memerah.

Rasanya seperti melihat orang asing.

“…”

Eleanor menatap bayangannya sendiri dalam diam.

Akhirnya, para ksatria reguler yang dikirim tiba. Disusul dengan suara keras yang terdengar dari segala arah.

Namun Eleanor tetap terpesona pada wajahnya sendiri.

<Pesan Sistem>

(Misi Mendesak Selesai!)

(Level hadiah misi utama akan meningkat!)

aku menerima pesan yang menyenangkan setelah menyelesaikan pertempuran dan berhasil membimbing monster itu ke ksatria biasa.

Tapi alasan kenapa aku tidak bisa merayakannya adalah karena apa yang terjadi setelahnya.

( Keahlian: Mantra Fatal telah Diaktifkan! )

(Penjahat itu menolak!)

( Feromon menurunkan resistensi! )

(Perlawanan gagal!)

(Penjahat tidak bisa mengendalikan dirinya sendiri!)

(Penjahatnya telah terpesona!)

“…”

Keringat dingin mengucur.

(Perubahan status kesukaan akan terjadi pada target Eleanor Elinalise La Tristan! )

(Tingkat kesukaan telah ditingkatkan dari Memercayai ke Cinta! )

(Hadiah Tersedia!)

(Dia adalah karakter penting. Perubahan akan terjadi di skenario utama!)

(Kebangkitan hadiah kedua sudah dekat!)

( Sasaran ??? tertarik padamu! )

“…”

aku merasa lebih putus asa dibandingkan saat aku menghadapi monster peringkat menengah 1 vs 1.

aku tidak tahu apa yang terjadi, aku tidak tahu bagaimana hal itu terjadi dan aku tidak tahu harus mulai dari mana. Aku hanya tahu bahwa aku berada dalam masalah besar.

Mengikuti Log Iliya, ada catatan yang mengatakan bahwa perubahan sekarang akan terjadi pada skenario utama. aku tidak tahu hadiah apa, tapi aku akan segera mendapatkan hadiah lainnya.

Selain itu, karakter tak dikenal menaruh minat pada aku.

'Aku kacau…!'

Tidak ada lagi yang ingin kukatakan selain ini.

Saat aku memikirkan nasibku, seorang kesatria mendatangiku dan memberiku sebotol air.

“Kerja bagus di luar sana. Ingin beberapa? Kamu terlihat sedikit lelah.”

Dia adalah salah satu ksatria yang dikirim untuk menaklukkan monster itu.

'…Dia adalah monster.'

Hampir menakutkan melihat mereka bertiga membersihkan monster tingkat menengah hanya dalam beberapa detik.

Ini menunjukkan kekuatan dari ksatria biasa yang dicita-citakan para siswa.

“Mahasiswa, aku tidak bisa cukup memuji kamu. Jika bukan karena kamu, siapa yang tahu berapa banyak korban jiwa?”

Melihat bahwa dia bahkan menepuk pundakku terlepas dari kata-katanya yang sudah baik, sepertinya dia memperlakukanku dengan baik.

Merupakan masalah besar bagi seorang ksatria biasa untuk memperlakukan siswa dengan penuh rasa hormat.

“Kamu akan menarik perhatian dimanapun dengan skill seperti itu. Lebih baik buka matamu setiap saat, oke? Ngomong-ngomong, apakah kamu calon jurusan Teologi?”

"…Ya. aku memang berencana mengambil Teologi.”

Aku menjawab sebelum menunjuk ke satu sisi dimana Pahlawan dan Bos Terakhir berada.

Mereka mencoba memenggal kepala pendeta yang sebelumnya menolak menggunakan pemberkatan.

“Juga, bisakah kamu membantu mereka di sana? Jika kamu membiarkan mereka sendirian, mereka mungkin akan benar-benar membunuhnya.”

“…Yah, dia terlihat seperti tikus jadi tidak masalah jika dia mati. Tapi melihatmu, menurutku memang benar orang dengan bakat bagus punya karakter yang baik, kan?”

Tidak. Sebenarnya, aku tidak punya niat murni seperti itu.

Sebaliknya, aku sedang memikirkan cara untuk memanfaatkan pendeta itu.

Eh.

Lebih baik memanfaatkan sesuatu daripada membuangnya begitu saja.

“Oh, aku hampir lupa. Ambil ini."

Ksatria itu kemudian memberiku sepucuk surat.

“Aku tidak tahu kenapa, tapi aku diberitahu bahwa kamu harus membukanya saat kamu sendirian.”

Aku menghela nafas ketika aku melihat ksatria itu pergi untuk melanjutkan tugasnya.

Surat lain?

Saat aku merenung, jendela lain muncul di depan mata aku.

(Pencarian Utama Selesai!)

( Pergi ke lokasi yang ditentukan untuk mengklaim hadiahmu!)

( Lokasi: Kantor Atalante Swansong )

aku sudah tidak asing lagi dengan nama Atalante Swansong.

Karena dia adalah Kepala Sekolah Akademi Elfante saat ini.

Dia dikabarkan sebagai makhluk abadi yang telah hidup selama lebih dari seribu tahun. Dia adalah pemain kunci dalam skenario utama.

“…?”

Tunggu sebentar.

Kepala Sekolah?

Mataku terbelalak saat membuka surat itu.

Membaca isinya, ini pasti dari Atalante.

Meskipun itu lebih dari sebuah undangan daripada sebuah surat.

Orang ini…

Ingin mengadakan pertemuan pribadi dengan aku.

“…”

Mengapa?

Untuk apa?

—Sakuranovel.id—

Daftar Isi
Indowebnovel.id

Komentar