hit counter code Baca novel Fated to Be Loved by Villains Chapter 19 Bahasa Indonesia - Sakuranovel

Fated to Be Loved by Villains Chapter 19 Bahasa Indonesia

Reader Settings

Size :
A-16A+
Daftar Isi

༺ Kelas (2) ༻

Sebagai penyembuh, kehadiran Trisha di Pesta Pahlawan halus.

Entah itu dalam pertarungan atau hal lainnya, tidak banyak yang bisa dia lakukan.

Namun, alasan mengapa dia tidak pernah diabaikan dalam grup adalah karena dia memiliki kekuatannya sendiri.

Tugas utamanya adalah menjaga agar semua orang mempunyai pemahaman yang sama dan memastikan bahwa mereka akur. Dia pada dasarnya bertanggung jawab untuk menghidupkan suasana.

Namun saat ini, Trisha merasa tertekan untuk memenuhi peran tersebut.

'Oh tidak…!'

Meskipun efek Kekuatan Ilahi sangat bervariasi dari orang ke orang, kemampuan khusus yang dihasilkannya bukanlah rahasia bagi dunia.

Dan kemampuan Trisha adalah mampu melihat, ya secara harfiah, emosi orang.

'Kenapa dia seperti ini…?'

Dia gemetar saat melihat keadaan Iliya saat ini.

Meskipun Iliya ceria dan tersenyum seperti biasanya, emosinya melonjak hebat seperti arus bawah yang kuat.

Sederhananya, dia sangat marah tentang sesuatu…!

“…Ini seharusnya menjadi yang terakhir.”

Kata Luca setelah membelah monster mirip serigala menjadi dua dengan kapak besar bermata dua.

“Mengingat kehadiran monster kuat ini, pasti ada sesuatu di sini.”

"Benar."

Mendengarkan perkataan Lucas, Falco mengangkat kacamata berlensanya. Pandangannya terfokus pada bebatuan kebiruan yang tersebar di dekatnya.

“Ini adalah deposit mineral langka. Kita seharusnya tidak mendapat skor rendah jika kita mengambil pasangan.”

“Oh, kalau begitu biarkan Luca yang menanganinya.”

“… Datang dan bantu, Grid.”

Ketika Grid yang enggan diseret, Trisha mendekati Iliya.

Iliya hanya diam dan tampak tenggelam dalam pikirannya.

Bahkan sekarang, emosinya masih bergejolak dengan warna-warna yang berbahaya. Pada akhirnya, Trisha tidak sanggup lagi menonton dari samping.

“Hei, Ilya.”

"Hmm?"

“Apakah ada sesuatu yang mengganggumu?”

Trisha bertanya dengan hati-hati, tapi Iliya hanya menggelengkan kepalanya dan tersenyum sebagai jawaban.

“Tidak, tidak ada sama sekali.”

Berbohong.

Energi gelap dalam dirinya meluap saat dia mengucapkan jawaban itu.

“aku di sini jika ada sesuatu yang mengganggu kamu. Aku tidak ingin kamu mengambil semuanya sendirian.”

“Eh, kamu adalah temanku. Tentu saja, aku tidak akan melakukan itu.”

… Berbohong lagi.

Trisha berkeringat dingin.

Emosi mencerminkan watak seseorang. Dengan menggunakan kemampuannya, dia bisa mengamati warnanya dan menebak warna orang secara kasar kepribadian.

Sekarang, jika Trisha mengatakan orang paling unik yang pernah dilihatnya akhir-akhir ini, orang itu tidak lain adalah Lady Tristan dan Iliya.

Warna Lady Tristan pada dasarnya adalah abu-abu yang tidak ada apa-apanya. Namun materi hitam akan muncul ke permukaan dari waktu ke waktu. Itu seperti tinta lengket, betapa gelapnya warnanya.

Tapi sepertinya dia menekannya.

'… Aku sudah melihatnya beberapa kali.'

Meski tidak umum di kalangan masyarakat umum, tidak aneh melihat pemandangan seperti itu dari seseorang di Keluarga Tristan.

Iliya sebaliknya.

'Sungguh aneh.'

Orang jahat secara alami memancarkan emosi negatif.

Namun, Iliya selalu memancarkan warna mendekati putih bersih. Tapi sekarang, Trisha terkejut menemukan warna-warna gelap bercampur dalam emosinya yang putih bersih.

Sifat posesif, dominasi, monopoli, dan masih banyak lagi.

Seolah-olah setiap kali Iliya memikirkan a orang tertentuitu akan menggelembung.

Mungkin, bahkan Iliya sendiri tidak menyadarinya.

'… Pastinya tidak seperti ini sebelumnya.'

Rasanya semua ini dimulai setelah insiden pesta penyambutan mahasiswa baru. Untungnya, monster-monster itu berhasil ditundukkan tanpa ada korban jiwa.

Apa sebenarnya yang terjadi di sana hingga dia berubah begitu?

“Tapi kamu kelihatannya sedang memikirkan sesuatu.”

'Yang lebih penting lagi, kamu sangat marah sampai-sampai warna kulitmu berubah.'

Trisha tidak akan bisa tenang jika dia tidak menenangkan Iliya saat ini juga.

“… Apakah aku terlalu mencolok? Sudah kuduga, tidak ada yang benar-benar bisa melewatimu, Trisha.”

Ah, dia mulai terbuka.

Saat dia melihat cahaya putih bersinar di dalam diri Iliya, Trisha hanya bisa tersenyum lega.

Dia kemudian mulai memutar otak untuk melanjutkan percakapan.

'Pada titik manakah Iliya menjadi begitu marah…?'

“Ah, kebetulan sekali, Dowd Campbell itu—”

Namun, Trisha segera menutup mulutnya bahkan sebelum dia menyelesaikan kalimatnya.

Itu karena dia melihat emosi Iliya dengan cepat ternoda oleh kegelapan sekali lagi.

Yang membuatnya lebih menakutkan adalah kenyataan bahwa Iliya masih memiliki senyuman lebar di wajahnya.

“Yah, kurasa tebakanku memang benar.”

Untungnya, dia tampak bersedia membagikan pemikirannya.

“Tidak, hanya saja, akhir-akhir ini aku terlibat dengannya…”

Iliya kemudian melanjutkan menceritakan satu demi satu cerita.

Dari memintanya berteman dengannya hingga dia berhutang padanya karena telah menyelamatkan hidupnya. Oleh karena itu, untuk membalas budi, dia bertindak sebagai wingwoman untuknya dan menyanyikan pujian tentang dia kepada orang yang disukainya, bahkan melanggar prinsipnya sendiri karena orang itu, yang disukainya, berasal dari Keluarga Tristan— musuhnya. Namun, dia bahkan dianggap bukan teman olehnya…

Melihat Iliya melontarkan kalimat yang begitu mantap membuat Trisha berkedip kosong beberapa kali.

Ini, mungkinkah…?

“Iliya, apakah kamu menganggap orang itu sebagai teman sejati?”

“… Eh?”

Melihat respon kaget Iliya, Trisha buru-buru menutup mulutnya.

Dia melihat emosi Iliya bercampur aduk dan tanpa sadar melontarkan pertanyaan itu…

Emosinya tidak bergeming, apapun situasinya, saat mereka bersama jadi dia terlalu terkejut melihat fenomena seperti itu jika melibatkan Dowd Campbell.

“Ah, tidak apa-apa!”

“…”

Trisha merasakan ketegangan yang menyesakkan karena diamnya Iliya.

Ini adalah pertama kalinya dia melihatnya ragu-ragu. Sepertinya dia belum pernah memikirkan skenario seperti itu sebelumnya. Di dalam hati, emosinya yang sudah kacau menjadi semakin suram dalam hitungan detik.

“…Tapi, dia menarik batasan karena jarak kita tidak sedekat itu?”

Saat Iliya berusaha memberikan jawaban, wajah Trisha menjadi lebih kontemplatif.

Emosi Iliya yang biasanya membara kini menjadi kacau balau.

Dia harus mengatakan sesuatu di sini…!

“A, aku yakin orang itu tidak bersungguh-sungguh!”

“Lalu kenapa dia mengatakan itu?”

'Bagaimana aku tahu?'

Tapi dia tidak mungkin mengatakan itu.

“Eh, itu, bukankah itu karena dia perhatian padamu?”

“… Perhatian?”

“Bukankah itu Dowd dari baron kecil tanpa dukungan? Dia mungkin berpikir kalau dia terus menempel padamu, siapa kandidat pahlawannya, itu akan membawa banyak masalah padamu. Pasti banyak yang tidak puas dengan itu…! Jadi, dia mencegah hal itu terjadi sekarang…!”

“…”

Trisha berhasil menemukan alasan.

Meskipun alasannya lemah, setidaknya dia tidak salah.

“…”

Itu bahkan membuat Iliya berpikir keras tentang hal itu, tangannya bertumpu pada dagunya sambil merenung.

“…Apakah perlu bertindak sejauh itu? Tidak, dia adalah tipe orang yang melakukan sesuatu tanpa berkata apa-apa… Tapi tetap saja, itu hanya di antara teman…”

“Kamu bisa melihatnya sendiri lain kali. Dia pasti akan mengatakan bahwa dia tidak bersungguh-sungguh ketika dia mengatakan kamu tidak dekat! Eun!”

"…Apakah begitu?"

“Dia akan menarik garis denganmu sampai statusnya menjadi sedikit lebih stabil! Jauh di lubuk hatinya, dia mungkin merasa sangat dekat dengan kamu…! Ya, itu dia…!”

"… Benar-benar?"

Tolong berhenti bertanya lagi.

Tolong pahami situasiku dan lepaskan amarahmu.

Trisha semoga berpikir dalam benaknya.

"Oh tunggu. Bukankah itu Talion?”

Untungnya bagi Trisha, dia diselamatkan oleh kata-kata dari orang-orang yang mengumpulkan mineral di sebelah mereka.

"Di mana?"

“Sekitar 30 menit berjalan kaki dari sini.”

“…Kamu bisa melihatnya, Grid?”

Grid-lah yang berbicara, saat dia menatap ke kejauhan.

Sebagai penembak jitu jarak jauh, penglihatannya secara alami cukup bagus.

“Oleh Talion… maksudmu putra Viscount Armand? Mereka pandai menggunakan tombak, kan?”

“Tapi ini agak aneh. Aku belum pernah melihatnya begitu marah. Dan apakah dia menggumamkan makian?”

“…Dia mengutuk?”

"Oke. Mari kita lihat…"

Grid mengerutkan kening dan fokus pada mulut Talion.

"…Aku bersumpah. Aku akan membunuh bajingan itu. Aku akan membunuh penipu anjing itu. Aku akan membunuhnya. Aku akan mengubahmu menjadi tusuk sate… Wow, berdarah sekali.”

Kepala semua orang menoleh pada kata-kata Grid.

Talion Armand dikenal sebagai lambang keunggulan dan pengendalian diri manusia. Teladan yang paling sempurna.

Apa yang membuat orang seperti itu menjadi semarah ini di kelas?

“…”

Hanya ada satu.

Iliya tersentak mendengar kata itu, penipu.

aku tidak punya niat untuk memprovokasi pria itu sebanyak itu.

Yang kuinginkan hanyalah bereksperimen pada jangkauan hadiah itu.

( Target Talionkemarahannya telah mencapai ambang batas! )

(Memberikan rasa malu yang tak terhapuskan!)

(Kecenderungan negatif telah tercetak!)

(Hadiah Tersedia!)

( Keahlian: Penguasa Jahat telah diaktifkan. Memperoleh 1 perintah tepat di atas target! )

“…”

Itu bekerja dengan sangat baik.

Sebenarnya, itu bukanlah sesuatu yang istimewa.

Itu adalah rute yang jelas yang akan diambil oleh setiap mahasiswa baru. Bakat seperti Talion akan melakukan hal yang sama.

Itu sebabnya aku terus maju dan mencoba mencapai semua target aku.

aku bahkan melontarkan beberapa kalimat ini, kalau-kalau provokasinya tidak cukup; Sungguh menakjubkan! kamu selalu tertinggal! Terima kasih atas materinya! Terima kasih atas ketidakmampuan kamu! Jika kamu berusaha sedikit lebih keras, kamu mungkin akan menyusul!

Semuanya berasal dari cerita aslinya.

Sarkasme yang sopan itu murni.

Itu kira-kira… aku sudah mengulanginya sekitar 25 kali.

“…”

Yah, dia benar-benar marah gila sekarang.

Berpikir demikian, aku segera lari dari Talion yang mengejar.

Aku tidak peduli dengan kelas, aku hampir tertusuk tombak sialan, sialan!

(Bahaya Terdeteksi.)

( Memutuskan upaya untuk melukai. )

( Keahlian: Keputusasaan diangkat ke Kelas C. )

Ini bahkan muncul.

Aku tidak akan mati, tapi murid teladan itu jelas-jelas cukup marah hingga dia berpikir untuk mematahkan rahangku.

'Masalahnya adalah…'

Jika dia terus mengejarku seperti ini, suatu saat aku harus menghadapinya.

Aku benar-benar tidak ingin melawan Talion saat ini.

Kepala Sekolah Atalante sendiri memperingatkanku untuk tidak menonjol. Tidak ada hal baik yang akan terjadi, terutama karena orang ini berhubungan dengan bos besar— Purifier.

Membuatnya marah tidak masalah, tapi jika aku melawan dan tanpa sengaja memukulnya terlalu keras, aku berisiko kehilangannya titik koneksi antara dia dan kelompok Purifier.

aku tidak menginginkan itu.

"Hai!"

Jadi, aku mencoba membicarakannya dengan Talion, yang masih mengejarku dengan ekspresi wajah mengerikan dari belakang.

“Begini, anggap saja ini kerugianku dan membagi hasil panen menjadi dua. Bagaimana tentang itu?"

(Bahaya Meningkat.)

( Ditentukan sebagai upaya untuk melukai serius. )

( Keahlian: Keputusasaan diangkat ke Kelas B. )

“…”

Ya, itu tidak berhasil.

Aku bahkan tidak mencoba mengganggunya kali ini.

Saat ini, aku terus melarikan diri dari Talion yang jahat dan marah.

'…Tapi bukankah pada akhirnya aku akan ketahuan seperti ini?'

Bagaimanapun, ini adalah pria yang bisa mengimbangi Iliya sendiri. Bahkan dengan Keputusasaan Kelas B, aku merasa seperti kalah dalam hal kecepatan.

Jika dia berhasil menyusul, bukankah aku harus melawannya?

Saat aku sedang memikirkan langkahku selanjutnya, seseorang tiba-tiba muncul di hadapanku dan aku hampir menabrak mereka.

“…!”

aku hampir memakan tanah karena penghentian paksa aku. Untungnya, orang tersebut menangkap aku sebelum hal itu terjadi.

“Apa yang sedang kamu lakukan, tuan?”

Iliya menghela nafas sambil menepuk keningnya. Di sampingnya ada seorang pendeta yang lelah dan terengah-engah.

'Itu Trisha.'

Dia adalah Penyembuh dari party Pahlawan. Dia dijuluki Pendeteksi Kebohongan Alami karena kemampuannya melihat emosi orang lain.

Saat aku melirik sebentar ke wajah yang kukenal, Iliya berkata dengan tenang.

“Trisha, bisakah kamu mengisolasi kami?”

“Eh, iya!”

Sebuah penghalang setengah bola kemudian terbentuk di sekitar kita, yang menghalangi persepsi orang.

Ilia melanjutkan.

“Kamu bisa saja ikut dengan kami dengan damai. Kenapa kamu berlarian di tempat seperti itu?”

“…Tidak, ada alasannya.”

Dia menoleh dengan ketidakpuasan.

“Jadi apa alasannya? Kami menyelamatkanmu, jadi kamu harus memberi tahu kami sebanyak itu.”

Meskipun Iliya terdengar normal, melihat wajah kontemplatif Trisha di samping menunjukkan bahwa dia sedang mengalami… brutal pikiran.

Jelas sekali dia marah dengan jawabanku.

“…”

Pikiran itu terlintas di benak aku.

Namun, membuat Talion marah dan kemarahannya memiliki tingkat kepentingan yang berbeda.

Siapa yang tahu efek aneh macam apa yang ternoda kecenderungan negatif akan membawanya padanya?

Ini mungkin bukan masalah besar bagi seorang mid-boss, tapi hal seperti itu pada protagonis pasti akan menimbulkan efek kupu-kupu.

Jadi bagaimana sekarang?

Pendeteksi kebohongan Trisha ada di sampingnya jadi sebuah alasan hanya akan menjadi bumerang.

Untuk saat ini, mari kita jujur.

“Orang itu yang memulai pertarungan lebih dulu.”

"Bertarung?"

“Dia bertanya kenapa pria sepertiku berteman denganmu.”

Saat ini, ekspresi Iliya dan Trisha menjadi aneh.

“…?”

Apakah ini benar-benar sebuah kejutan?

“…Kenapa kamu bertengkar karena hal seperti itu, tidak, kurasa dia mungkin menganggapmu penipu atau semacamnya.”

Setelah menggumamkan itu, Iliya menatapku dengan ekspresi bingung.

“Lalu kenapa kamu tidak mengabaikannya saja? Talion cukup kuat. Dan kamu bilang kita bahkan belum dekat…”

“Bagaimana aku bisa mengabaikannya?”

Itu benar-benar subjek tes yang disajikan di piring perak.

“…”

Mendengar kata-kata itu, Iliya berdehem sambil menoleh sedikit ke samping.

Tengkuknya agak merah.

… Apakah dia masih marah karena hal ini?

Apakah aku tidak mengatakan yang sebenarnya saat ini?

“…”

“…”

Sementara itu, mata Trisha mulai berbinar ketika dia mendengarku dan menyodok sisi Iliya.

Segera setelah itu, Iliya bertanya.

“… Tuan, tahukah kamu bahwa ini akan terjadi?”

"Apa maksudmu?"

“Tahukah kamu bahwa dia akan bertindak seperti itu sejak awal?”

Tahukah aku kalau Talion akan sangat marah?

aku sengaja membuatnya gelisah jadi bagaimana mungkin aku tidak tahu?

“Bagaimana mungkin aku tidak tahu? Siapa pun yang berakal sehat pasti tahu.”

“… Itukah sebabnya kamu tidak ikut denganku sebelumnya? Apakah kamu takut dia akan menyakitiku juga?”

“…?”

Eh, bukan?

aku tidak mengerti apa hubungannya aku memprovokasi Talion dengan kamu dirugikan.

( Kesukaan target Ilia telah meningkat! )

(Tingkat kesukaan telah ditingkatkan menjadi Tingkat Minat 2! )

(Hadiah Tersedia!)

( Karena kecenderungan karakter yang baik, hadiahnya telah dikurangi!)

“…”

aku tidak tahu mengapa ini tiba-tiba muncul di sini.

Saat aku bingung, Iliya menghela nafas dan menoleh ke arah Trisha.

“Trisha, maukah kamu menghilangkan penghalang itu?”

“Eh, kenapa?”

“Tidak ada, hanya saja…”

Setelah mengatakan itu, dia tiba-tiba meraih pedangnya.

“aku selalu membenci orang yang usil. Terutama ikut campur dalam hubungan orang lain.”

“…Eh, Iliya?”

Trisha dengan kaku memanggil.

Ekspresi Iliya saat ini bukanlah sesuatu yang seharusnya dimiliki oleh calon Pahlawan.

“Kamu harus membalas budi dengan menyakiti temanmu dengan cara yang sama, kan?”

‘aku belum bisa menghilangkan stres akhir-akhir ini. Ini bagus.'

Saat dia menggumamkan sesuatu seperti itu, pesan berikut muncul:

( Sasaran Ilia telah dipengaruhi oleh kamu dan merasakan kemarahan yang hebat terhadap target Talion! )

(Kecenderungan negatif telah tercetak!)

(Hadiah Tersedia!)

( Keahlian: Penguasa Jahat telah diaktifkan. Memperoleh 1 perintah tepat di atas target! )

“…”

Apa ini?

Apa yang sedang terjadi?

—Sakuranovel.id—

Daftar Isi
Indowebnovel.id

Komentar