hit counter code Baca novel Fated to Be Loved by Villains Chapter 18 Bahasa Indonesia - Sakuranovel

Fated to Be Loved by Villains Chapter 18 Bahasa Indonesia

Reader Settings

Size :
A-16A+
Daftar Isi

( Kelas )

aku merasa ingin mati.

Bukan secara kiasan, namun secara harafiah.

“—Pedang adalah senjata paling dasar, cocok dan fleksibel untuk situasi apa pun…”

Kata-kata profesor masuk melalui salah satu telingaku dan segera keluar dari telinga lainnya.

Pertama-tama, itu hanyalah dasar-dasarnya. Sebenarnya tidak perlu mendengarkannya dengan penuh perhatian atau sama sekali.

“Profesor, aku punya pertanyaan.”

Dan fakta bahwa itu adalah hal paling mendasar juga sejalan dengan pertanyaan mengapa orang ini mengambil kelas ini…

Darah terkuras dari wajah profesor ketika Eleanor yang tanpa ekspresi, yang duduk di sebelah kiriku, mengangkat tangannya.

“Tentu saja, apa kekhawatiran kamu, Nona Tristan?”

“Tidakkah menurutmu teorinya terlalu panjang? Semua pengetahuan itu tidak banyak berguna dalam pertarungan nyata sekarang, bukan?”

"aku minta maaf. aku akan memperbaikinya.”

Profesor itu tertawa kaku dan mengucapkan kata-kata itu sebagai tanggapan.

Itu adalah pemandangan yang sangat aneh, dimana siswa dengan santai mengomentari materi kelas sudah cukup untuk membuat profesor langsung menyetujui dan mengoreksi dirinya sendiri, namun tidak ada yang benar-benar membantah fenomena ini.

Jika itu menyangkut Lady Tristan, tidak ada yang berani menunjukkannya.

Bukan siapa-siapa.

Kecuali satu orang.

“Uh, tapi aku mendengarkan?”

Iliya, yang duduk di sebelah kananku, membalas dengan senyuman kecil di wajahnya.

Dia sama sekali tidak terlihat terintimidasi oleh tatapan dingin Eleanor.

“…Jangan bilang menurutmu diskusi di meja seperti ini berguna dalam pertarungan sebenarnya?”

“Kelas adalah kebijaksanaan profesor. Kamu bukan dipaksa untuk hadir sekarang, kan?”

Eleanor menutup mulutnya karena tidak senang.

Berbeda dengan Iliya yang merupakan mahasiswa baru sepertiku, Eleanor tahu bahwa dia tidak perlu berada di sini.

Dari apa yang aku dengar dari Atalante, Eleanor diinginkan untuk bergabung dengan kelas. “Tempatkan aku bersamanya,” itulah yang dia katakan.

“Tetapi meskipun itu kelas dasar, seharusnya lebih praktis dari ini—”

“Itu hanya opini yang bias—”

Perang kata-kata semakin intensif seiring berjalannya waktu.

Profesor, yang seharusnya memimpin kelas, tidak bisa berkata apa-apa, dan hal itu memang beralasan. Tidak banyak yang bisa dia katakan untuk menentang orang-orang besar ini—kandidat Pahlawan berikutnya dan putri Duke.

“Lalu bagaimana menurutmu?”

"Ya. Bagaimana menurutmu?"

Dan dengan demikian, inilah alasan mengapa aku mengatakan bahwa aku merasa seperti sedang sekarat saat ini.

Mereka bolak-balik melawan satu sama lain, sebelum akhirnya melemparkan bom ke arah aku.

“…aku pikir lebih baik melanjutkan kelas untuk saat ini.”

Profesor itu terlihat sangat menyedihkan… menggigil dan bahkan membiru sambil berdiri tak berdaya di depan. Jadi aku memilih ini untuk saat ini.

Dengan ini, alis Eleanor sedikit berkerut sementara senyum cerah muncul di wajah Iliya. Profesor itu juga tersenyum lega.

“Baiklah, satu kemenangan lagi.”

“…Aku kalah lagi.”

Aku memijat dahiku sambil mendengarkan gumaman di sekitar.

Keduanya telah melakukan tindakan serupa di seluruh kelas.

Mereka mendiskusikan isinya di antara mereka sendiri dan pada akhirnya menanyakan pendapat aku. Mereka kemudian memutuskan dan menghitung kemenangan atau kekalahan berdasarkan pihak mana aku ambil.

Setiap saat, pemenangnya akan sangat gembira, sementara yang kalah akan terlihat seperti hancur berantakan. Benar-benar konyol.

Apa arti kata-kataku bagi kalian…?

Kenapa kau melakukan ini padaku…?

“…”

Karena itu, siswa lain sekarang menatapku dengan cara yang lebih aneh, lebih dari yang diharapkan oleh situasinya…

Mereka mungkin memikirkan sesuatu seperti, “Siapa orang yang diperlakukan seperti itu oleh calon Pahlawan dan Nona Tristan?”

“Aku juga tidak tahu.”

Eh, aku benar-benar tidak tahu.

Setidaknya, terlihat dari sini bahwa akademi menyembunyikan informasi tentang aku dengan cukup baik. Beberapa bahkan tidak mengenalku dan hanya bingung dengan apa yang sebenarnya terjadi di sini.

Dengan kata lain, Elfante sangat memperhatikan aktivitasku.

'…Jika terjadi kesalahan, mereka akan membereskannya.'

Jadi, lakukan saja apa yang perlu kulakukan dan alihkan perhatianku dari skenario yang menggelikan ini.

Saat profesor melanjutkan ceramahnya, aku mengalihkan pandangan aku ke jendela yang melayang di depan aku.

<Pemberitahuan Karakter terkait Hadiah>

♥ Eleanor Elinalise La Tristan

( Kepercayaan Tingkat 5 ) >>> ( Cinta Tingkat 1 )

(Hadiah Tersedia!)

▼ Iliya Krisanax

( Tingkat Keingintahuan 5 ) >>> ( Tingkat Minat 1 )

(Hadiah Tersedia!)

aku kemudian membuka tab hadiah untuk melihat konten di dalamnya.

(Menerima Hadiah Hadiah dari Eleanor. )

( Atribut: Teknik Pernapasan – Duckweed telah diperoleh! )

<Info Penguasaan>

( Atribut: Ilmu Pedang Gaya Tristan) ( Nilai: Dasar )

( Kemahiran Saat Ini: 58% )

(Kuasai Teknik Pedang Keluarga Tristan Duke.)

( ■ Dapat menggunakan tingkat kekuatan tertentu apa pun senjata yang digunakan. )

( Atribut: Teknik Pernafasan – Duckweed ) ( Nilai: Dasar )

( ■ Metode pernapasan yang secara dramatis meningkatkan daya tahan dan kekuatan tubuh ketika dilatih dalam waktu lama. Metode ini memiliki kompatibilitas tinggi dengan Ilmu Pedang Gaya Tristan. )

'…Kompatibel?'

Teknik Pernapasan Duckweed dan Ilmu Pedang Gaya Tristan diaktifkan hampir sebagai satu set.

Orang yang menggunakan kombinasi seperti itu saat ini tidak lain adalah Lady Tristan.

Ada banyak alasan mengapa Eleanor menjadi bos terakhir dalam game ini, namun, kombinasi kedua keterampilan ini menyumbang sebagian besar kekuatan tempur jarak dekatnya.

Selain memiliki agresi yang mengerikan, tubuhnya juga tahan lama dan ulet seperti rumput liar. Jadi meskipun kamu berhasil mendaratkan pukulan, kamu sama sekali tidak bisa menjatuhkannya.

Dalam hal teknik yang berhubungan dengan tubuh, ini dapat dianggap sebagai kombinasi dengan efisiensi tertinggi.

Kemudian…

(Menerima Hadiah Hadiah dari Ilia. )

(Mendapatkan 2.000 poin!)

( Poin Saat Ini: 2.000 poin)

Alih-alih sesuatu yang istimewa, Iliya hanya memberiku poin. Meski begitu, sebagai karakter utama, poinnya memang cukup banyak.

Namun, aku berharap ada sesuatu yang lebih…

< Pesan Sistem >

( kamu telah memberikan pengaruh lebih dari jumlah tertentu pada karakter dengan keselarasan yang baik! )

(Hadiah kedua telah bangkit!)

( Keahlian: Penguasa Jahat telah diperoleh! )

“…”

aku benar-benar membangkitkan hadiah lain!

<Hadiah Spesial>

Hadiah #1 – Cinta yang Ditakdirkan

(Dapatkan hadiah saat kamu mendapatkan karakter yang disukai dengan keberpihakan jahat.)

Hadiah #2 – Siapa yang Menyentuh Lapangan Akan Tercemar Olehnya

(Dapatkan hadiah saat kamu mendapatkan karakter yang disukai dengan keselarasan yang baik.)

( Namun, ini diberikan pada tingkat yang jauh lebih kecil dibandingkan dengan keberpihakan jahat. )

(Sebaliknya, jika kamu mencemari karakter dengan keselarasan yang baik dengan kecenderungan negatif melebihi level tertentu, kamu akan menerima hadiah yang besar!)

<Info Keterampilan>

( Keahlian: Penguasa Jahat ) ( Nilai: E )

(Sihirlah karakter-karakter dengan keselarasan baik yang sudah cukup kamu pengaruhi.)

( Karakter di bawah pengaruh Penguasa Jahat harus melakukan satu hal yang kamu minta. )

( Karakter di bawah Aturan: Tidak ada )

Aku membaca teks di depanku.

'…Hmm.'

Lalu aku membacanya lagi dan lagi…

Tidak, aku tidak begitu mengerti.

Singkatnya.

Apakah itu berarti jika aku membuat orang baik menjadi jahat, aku akan mendapat imbalan?

Itu…

“…”

Apakah itu benar?

Itu segera menjadi topik terakhir untuk hari itu Pengantar Ilmu Kelangsungan Hidup.

Kelas akan diadakan dalam jarak berjalan kaki dari akademi di hutan hijau yang indah bernama, Hutan Peri.

Dari luar, tidak ada bedanya dengan hutan pada umumnya. Tapi itu adalah tempat yang berbagi sejarah dengan Atalante, seorang Abadi, yang berarti tempat itu jauh dari kata biasa.

Hutan menampung semua jenis binatang, tumbuhan ajaib, dan bahkan mineral langka.

Beberapa benar-benar bisa membunuh kamu, mereka sangat mematikan.

Kali ini, Eleanor dan Iliya akhirnya terdiam.

Bisa jadi mereka kelelahan karena terus menerus bertengkar. Tapi alasan sebenarnya adalah tidak ada perdebatan di sini, tidak dengan ketua kelas.

“Selamat datang, anak-anak ayam.”

Conrad berbicara dengan acuh tak acuh.

Namun, menghadapi Dekan Sekolah Ksatria, para mahasiswa baru tampak gugup.

Lagipula, siapa pun yang memiliki pengetahuan tentang keadaan Elfante mengetahui ketenaran kelas ini.

“Ilmu kelangsungan hidup adalah produk dari keterampilan tempur praktis yang dikumpulkan oleh para penambang dan penjelajah bawah tanah. Jika kamu tidak ingin mati, perhatikanlah.”

Kemunculan Dekan sama sekali tidak seru. Terlebih lagi, membicarakan kematian secara langsung tidak membantu dalam suasana yang berat.

Namun secara turun temurun, sudah menjadi kebiasaan Dekan untuk memimpin kelas satu. Tidak ada jalan lain.

Seseorang bahkan dapat dengan jelas mengatakan bahwa ini adalah topik yang penting. Faktanya, mata beberapa siswa berbinar penuh semangat karena kredit perekrutan tambahan, yang sangat menguntungkan dalam perekrutan Keluarga Kekaisaran.

“Tugasnya sederhana.”

Namun kata-kata Dean Conrad berikut ini segera memadamkan api yang membara itu.

“Bawakan aku sesuatu yang aku suka dari hutan. aku akan memberi kamu waktu 10 menit.”

“…”

“Ah, dan juga, berteriaklah sekeras-kerasnya jika kamu merasa seperti akan mati. Aku akan datang dan menyelamatkanmu. Namun, jangan berharap mendapat nilai tinggi jika aku harus melakukan itu.”

“…”

Di tengah keheningan yang memekakkan telinga, seorang siswa dengan hati-hati mengangkat tangannya.

"Apa itu?"

“…Um, apakah tidak ada aturan atau persyaratan yang harus kita penuhi?”

“Seperti yang kubilang, bawakan aku sesuatu yang aku suka. kamu akan dinilai sesuai.”

“…”

“Ingatlah anak ayam kecil, hidup adalah pertarungan. Sekarang, kamu hanya punya waktu 5 menit untuk bersiap.”

“Dan Ketua OSIS, tolong bantu aku dalam menilai.”

Sementara siswa lain sibuk merenungkan kata-kata Conrad, aku berada dalam gelembungku sendiri hanya menatap jendela status.

Hadiah #2 – Siapa yang Menyentuh Nada Akan Tercemar Olehnya

(Dapatkan hadiah saat kamu mendapatkan karakter yang disukai dengan keselarasan yang baik.)

( Namun, ini diberikan pada tingkat yang jauh lebih kecil dibandingkan dengan keberpihakan jahat. )

(Sebaliknya, jika kamu mencemari karakter dengan keselarasan yang baik dengan kecenderungan negatif melebihi level tertentu, kamu akan menerima hadiah yang besar!)

aku tidak tahu apa artinya ini.

'Menodai karakter dengan keselarasan yang baik dengan kecenderungan negatif' terlalu abstrak.

'…Yah, setidaknya, itu harus berhubungan dengan buruk.'

Maksud aku, nama hadiah itu sendiri memiliki konotasi negatif.

“Tuan, mau pergi bersama?”

Iliya tiba-tiba bertanya, menarikku keluar dari pikiranku.

Yah, aku tidak tertarik.

“Kamu bisa pergi dengan temanmu.”

Kataku sambil menunjuk pada “pesta karakter utama” yang berkumpul di dekatnya.

Prajurit Luca, penyihir Falco, penyembuh Trisha, dan penembak jitu Grid.

Setelah insiden pembunuhan itu, mereka menjadi teman.

“…Um, Pak juga temanku, jadi kenapa tidak pergi bersama?”

"Tidak terima kasih. aku akan baik-baik saja."

Eh, wajar saja, dia tidak bisa bersamaku.

Iliya harus segera mengenal party karakter utama.

Sebagai satu-satunya penyelamat dunia, mereka harus tumbuh kuat secepat mungkin.

aku hanya akan menghalangi mereka jika aku ikut.

“Dan kita tidak sedekat itu sekarang, kan?”

“…”

Iliya cemberut tidak puas dengan ucapanku.

“…Ini membuatku sedih, sungguh. Ah, Terserah!”

Dia pergi.

Dia terlihat sangat marah.

"Permisi."

aku kemudian mendengar seseorang memanggil aku dari samping.

Saat aku menoleh untuk melihat, aku melihat seorang pria tampan berambut pirang, yang memancarkan aura seorang siswa teladan.

'Ah benar, ada karakter ini juga.'

Aku langsung teringat siapa pria ini hanya dengan melihat sekilas tombak di punggungnya.

Talion Armand.

Dia putra tertua Armand, seorang viscount yang jujur. Di antara mahasiswa baru tahun ini, dia tidak diragukan lagi merupakan talenta yang menonjol.

aku ingat dia menjadi karakter yang sempurna dalam permainan. Tak bercacat terlepas dari tingkat pengawasannya.

Integritas. Kerendahhatian. Ketenangan. Disiplin.

Dan keahliannya juga berada tepat di bawah Iliya.

Inilah mengapa dia memiliki klub penggemar sendiri meski baru menjadi mahasiswa baru.

Lebih penting…

'… Bukankah dia adalah mid-boss di Bab 1?'

Orang ini akan rusak karena suatu kecelakaan dan berubah menjadi mid-boss.

Aku tidak menyangka akan bertemu dengannya seperti ini.

'Tapi kenapa dia ada di sini?'

Saat aku memiringkan kepalaku dengan heran, Talion segera menghilangkan keraguanku dengan kata-katanya berikut ini.

“Kamu, apa hubunganmu dengan calon pahlawan?”

“… Eh?”

Mau tak mau aku mengeluarkan suara bingung saat itu.

Tidak, aku tidak bermaksud melakukan itu, hanya saja aku tidak mampu menebak niatnya.

"Apa maksudmu? Hubungan apa?”

“Kenapa kalian mendekat… Permisi, maksudku bagaimana kalian berdua bisa berkenalan?”

Meskipun dia bersikap sopan, tatapan tajamnya menceritakan cerita yang berbeda dari apa yang tersirat dalam suaranya.

Seolah-olah dia mencoba mengungkap segala sesuatu tentangku.

'…Ah, aku mengerti apa itu.'

aku ingat bahwa Iliya adalah miliknya idola- teladan yang harus dicapai. Meski hanya sekali, dia ingin setara dengannya.

“Kurasa itu karena dia ingin berteman denganku?”

Sudut matanya mulai bergerak-gerak saat aku mengatakan yang sebenarnya.

“… Kepada seseorang yang disebut penipu?”

Nada suaranya menjadi sedikit agresif.

Di saat yang sama, mataku membelalak tapi itu bukan karena perubahan sikap pria ini yang tiba-tiba.

< Pesan Sistem >

(Karakter dengan keselarasan yang baik sangat marah dengan pengaruh kamu!)

(Beberapa ketentuan hadiah telah terpenuhi!)

Sebaliknya, itu karena jendela sistem yang muncul di depanku.

'Apakah ini cara kerjanya?'

Pada dasarnya, semakin aku membuat orang ini marah, semakin besar kemungkinan aku mendapat imbalan?

Jadi kecenderungan negatif termasuk kemarahan juga, ya…

“…”

Roda-roda di otakku mulai berputar dengan cepat.

aku bisa membunuh dua burung dengan satu batu. aku tidak hanya dapat mengaktifkan hadiahnya, tetapi aku juga berpotensi menanamnya Penguasa Jahat pada orang ini.

Ditambah lagi, aku akan mendapat hadiah sebagai bonus.

'Ini tidak seburuk itu.'

kamu harus ingat bahwa orang ini bukan hanya Joe Biasa, tetapi juga seorang bos menengah. Ada banyak cara dia bisa dimanfaatkan.

'aku juga bisa memanfaatkan peristiwa korupsi ini untuk keuntungan aku.'

Jika segala sesuatunya tidak terlalu menyimpang dari aslinya, seharusnya tidak terlalu sulit.

Sekarang, pekerjaan aku di sini cukup sederhana.

Agitasi orang ini sampai syarat hadiah terpenuhi.

“Tapi tidak ada buktinya?”

“aku yakin dengan apa yang aku lihat. Juga tidak ada bukti bahwa pertarungan antara kamu dan calon pahlawan itu tidak palsu, kan?”

Tampaknya Akademi melakukan tugasnya dengan baik.

Meskipun telah beberapa kali menonjol dalam berbagai insiden, aku masih mampu menjaga anonimitas di antara para siswa.

“Seperti yang sudah kubilang…”

Aku hanya bisa tersenyum pahit di dalam hati. aku sangat menghargai kurangnya kesadaran saat ini.

“…Aku tidak tahu kenapa, tapi dia hanya ingin berteman.”

“…Aku tidak percaya.”

"Mengapa?"

Karena aku benar-benar bisa membuatnya kesal dengan ini.

“Apakah itu karena kamu merasa sangat tertekan setelah melihat orang yang kamu jadikan tujuanmu dikalahkan dalam satu pukulan? Itukah sebabnya kamu tidak percaya bahwa perdebatan itu adil?”

Alisnya bergerak-gerak.

Inilah inti situasinya.

Dia bisa menolak semua yang dia inginkan tapi dia tidak punya alasan untuk melawanku jika bukan karena itu.

"Dan."

aku menambahkan sambil tersenyum.

“Katakan saja aku memang penipu, apa yang bisa kamu lakukan?”

"…Apa?"

“Maksudku, meskipun aku penipu, aku akan lebih baik darimu.”

Wajah Talion berkerut karena marah.

“…Kalau begitu, ayo kita bertaruh.”

Dia berkata dengan mata berbinar.

“Mari kita lihat siapa yang mendapat nilai lebih baik dalam ujian ini! Bagaimana tentang itu?"

(Prasyarat Hadiah Terpenuhi!)

(Pihak lain sangat marah!)

(Kamu akan diberi imbalan atas kekalahan memalukan lawanmu!)

Baiklah.

Aku mengerti.

“…Hei, Ketua OSIS.”

Conrad tampak bingung.

Sementara itu, ekspresi Eleanor tetap tidak berubah.

"Ya apa itu?"

“Meskipun aku meminta kamu untuk membantu aku menilai hasilnya, aku tidak meminta kamu melakukan pekerjaan yang ceroboh.”

“Aku tidak ceroboh.”

“…”

Conrad tanpa berkata-kata melihat kertas yang diberikan Eleanor padanya.

Inilah yang dia lakukan segera setelah dia memberinya alat penilaian.

“Kalau begitu, bisakah kamu menjelaskan mengapa Dowd Campbell mendapat nilai sempurna padahal kelas belum dimulai?”

“Karena itu sempurna.”

“…”

“Dia mendapat nilai penuh.”

Apa yang dia katakan di sini?

Conrad memicingkan matanya ke arahnya tetapi Eleanor melanjutkan kata-katanya, masih tanpa ekspresi.

“Sepertinya kamu tidak puas.”

“Apakah kamu akan menjadi seperti itu jika kamu berada di posisiku?”

“Kalau begitu, aku akan mengamatinya lebih dekat dan menuliskan mengapa dia mendapat nilai sempurna. Aku akan kembali setelah pergi ke hutan.”

“…Kamu hanya ingin tetap bersamanya sejak awal, bukan?”

"TIDAK."

Eleanor menjawab dengan tenang.

“Aku hanya tidak ingin dia sendirian dengan mahasiswa baru itu, Iliya.”

“…”

“aku merasa ada sesuatu yang akan terjadi di antara mereka di dalam hutan. Tolong izinkan aku bergabung.”

“Terima kasih sudah jujur.”

Memang benar demikian.

Conrad menyeringai.

“Diamlah, sebelum aku mengusirmu karena mengganggu kelas.”

“…”

Namun, hanya karena dia jujur, bukan berarti Conrad akan menerima begitu saja semua yang dia lakukan.

—Sakuranovel.id—

Daftar Isi
Indowebnovel.id

Komentar