hit counter code Baca novel Fated to Be Loved by Villains Chapter 21 Bahasa Indonesia - Sakuranovel

Fated to Be Loved by Villains Chapter 21 Bahasa Indonesia

Reader Settings

Size :
A-16A+
Daftar Isi

༺ Konfrontasi ༻

“Jadi Conrad membiarkannya begitu saja? Apakah kamu sering disalahpahami karena mengatakan hal-hal aneh?”

"aku kira tidak demikian."

“Maka kamu mungkin memiliki persepsi yang buruk. Sudah ada beberapa insiden seperti itu dari apa yang aku lihat.”

“…”

“Hati-hati dengan kata-katamu. Menurutku, kehidupan kampusmu akan penuh dengan berbagai bencana karenanya.”

Ya, itu agak kasar.

pikirku selagi Percy membuka-buka draf produksi yang telah kusiapkan.

Percy Siston Levantin, Dekan Sekolah Sihir, adalah peneliti kompeten yang diakui oleh Menara Penyihir.

Umat ​​​​manusia di dunia Sera telah mencapai sebagian besar perkembangan teknologinya hanya melalui teknik sihir. Oleh karena itu, diakui oleh Menara Penyihir, yang merupakan pusat teknologi tersebut, merupakan prestasi yang luar biasa.

Aku tidak tahu apakah itu karena prestasinya dalam sihir, tapi meskipun usianya sudah hampir menunjukkan tanda-tanda uban di kepalanya, dia terlihat tidak berbeda dari seorang wanita berusia akhir 20-an.

Baiklah…

"Kamu gila?"

“…”

“Mengapa kamu memintaku membuat sesuatu seperti ini?”

Tidak diragukan lagi, itu adalah permintaan yang aneh.

“Ini lebih mirip meriam daripada bom. Aku sudah mengira kamu jadi gila meminta senjata yang bisa meledakkan seluruh Akademi. Tapi kamu juga ingin aku membuat semuanya fokus pada satu hal?”

Poin yang valid dan dapat dimengerti.

Rasanya lebih seperti meriam portabel daripada bom.

Daripada mencakup area yang luas, aku ingin mencapai titik yang tepat pada waktu yang tepat.

“Produksi sebenarnya akan dilakukan oleh bengkel internal Departemen Kerajinan. aku hanya perlu Dekan merancang sumber ledakan dan kulit terluar untuk menampungnya.”

“Itulah bagian tersulitnya. Mempersiapkan senjata sebanyak itu sudah menjadi sebuah tantangan. Kini, kamu juga membutuhkan wadah yang kuat untuk menyimpan tenaga sebesar itu. Murid, apakah menurutmu aku ini dewa atau semacamnya?”

“Tapi kamu sudah membuat sesuatu yang serupa sebelumnya.”

Percy mengerutkan kening dan menutup mulutnya setelah mendengar kata-kataku.

Diantara senjata yang diproduksi orang ini di Menara Penyihir, produk dengan kinerja serupa bahkan telah diproduksi secara sebenarnya.

Tapi itu dibatalkan karena suatu hal kecelakaan.

Setelah hening sejenak, Percy berkata dengan sedikit kesulitan.

“aku tidak tahu bagaimana kamu mengetahuinya. Itu sudah lama sekali."

“Kamu adalah dewa teknik sihir, jadi, apa yang terjadi?”

Faktanya, kalau bukan karena ini kecelakaandia mungkin telah bangkit menjadi penerus dari Menara Penyihir.

Tidak ada yang bisa menyelesaikan permintaan ini selain Percy.

Dia bukanlah Dekan Sekolah Sihir yang hanya sekedar pamer.

“Sejujurnya, aku tidak tahu apakah aku harus mengatakan ini.”

"…Apa itu?"

“Yah, bukan berarti Dekan yang paling menderita.”

“…”

Mau tak mau Percy berdeham ketika aku langsung melakukannya.

Dan wajah para siswa yang bekerja di dekatnya menjadi pucat.

Ke mana pun kamu pergi, sering kali, para pekerja lini depan di bawah manajerlah yang mendapat banyak pekerjaan dan paling menderita.

“Pokoknya, selain produksi. Untuk apa kamu menggunakan senjata ini?”

Percy bertanya dengan ekspresi serius di wajahnya.

Ini adalah pertanyaan yang valid. aku mungkin memiliki tiket keinginan, tetapi jika seorang siswa meminta kamu membuat senjata penghancur, wajar saja jika aku waspada.

Sebenarnya penggunaannya cukup sederhana.

Bos cabang Sera cenderung mengeluarkan segala macam tipu muslihat kotor. Dan dalam kasus Purifier, dia menjadi sangat mengganggu di fase terakhir.

Mereka terkenal karena terus-menerus mengganggu pemain dengan berbagai cara. Mereka sepertinya tidak pernah berhenti tidak peduli seberapa keras kamu berpikir kamu sudah cukup mengalahkan mereka, mirip dengan kecoa yang ulet.

Karena itu, ini adalah solusi aku.

“Aku perlu menjatuhkan sesuatu dalam satu kesempatan.”

“…”

“Yah, hanya saja aku perlu membersihkan sesuatu secepatnya sebelum menjadi gangguan.”

“…Mahasiswa, kamu sangat buruk dalam menjelaskan, bukan?”

“…”

aku pikir aku bersikap sangat kabur di sini.

“Tapi ada alasannya…”

“aku yakin ada. Baiklah, aku akan membuatkannya untukmu.”

“…”

Melihat Percy menerimanya begitu saja membuatku terdiam.

Saat aku mengedipkan mata dengan canggung, Percy menyapu rambutnya sambil menghela nafas.

“Yah, Kepala Sekolah telah memerintahkanku untuk bekerja sama denganmu, jadi aku akan mendengarkan apa yang kamu katakan… Dan menurutku kamu tidak akan menyalahgunakannya.”

Ada apa dengan penilaian tinggi ini secara tiba-tiba?

Dengan mata terbuka lebar, Percy melanjutkan sambil tersenyum.

“Siswa normal mungkin tidak mengetahuinya, tapi ada beberapa anggota fakultas yang mengetahui prestasi yang kamu lakukan selama insiden monster sebelumnya. Itu adalah sesuatu yang tidak bisa dilakukan hanya dengan keberanian dan keterampilan biasa.”

"… Apakah begitu?"

"Ya. Kurasa Kepala Sekolah berencana memasukkanmu ke dalam drama cinta remaja, selain menyelamatkan dunia…”

Namun, Percy tiba-tiba berhenti di tengah kalimat dan menutup mulutnya rapat-rapat.

Kulitnya segera berubah. Seolah-olah dia telah mengatakan sesuatu yang tidak seharusnya dia katakan.

Apa?

“…Drama cinta remaja? Dunia, ya?”

“Ah, tidak, ah, aku, aku tidak mengatakan apa-apa, tidak apa-apa! kamu tidak mendengar apa pun! Lupakan semua yang kukatakan!”

Kenapa dia begitu bingung?

Meskipun karakternya agak kikuk, melihat tingkah lakunya seperti itu membuatnya tampak seperti dia telah mengatakan sesuatu yang sebenarnya tidak seharusnya dia katakan.

“Lebih penting lagi, bagaimana dengan bahan untuk membuat benda ini!?”

Lalu Percy buru-buru mengganti topik.

“Kami membutuhkan bahan peledak internal untuk dijadikan bubuk mesiu. Dan kita membutuhkan bahan yang memiliki kekuatan, sambungan dan elastisitas yang baik, serta konduktivitas ajaib untuk kulit terluarnya! Akan sangat sulit menemukannya!”

“…Untuk saat ini, harap tenang. Aku akan berpura-pura tidak mendengar apa pun.”

Aku menghela nafas dan berbicara.

Meskipun dia mengucapkan kata-kata itu untuk mengubah topik, poinnya sendiri masih valid.

Bahan peledak dan wadahnya sama-sama penting.

“Kita harus fokus pada hal ini.”

aku mengutak-atik kartu hitam yang aku terima dari Atalante sebelumnya. Itu adalah kunci menuju dunia lain.

Kalau aku bisa masuk ke dalam, seharusnya tidak sulit menemukan bahan-bahan yang diminta Percy.

Bertahan hidup di dalam akan menjadi tantangan tersendiri, tapi…

'Untuk itu…'

aku hanya membutuhkan dua hal untuk membantu aku melewatinya.

“Dean, bukankah kamu mengatakan hal lain ketika kamu memberiku tiket keinginan sebelumnya?”

“Ya, ya?!”

“…Bukankah kamu mengatakan bahwa kandidat Pahlawan dan aku masing-masing dapat memilih item dari Vision Warehouse?”

Itu adalah hak istimewa yang diperoleh dengan memecahkan rekor pertarungan tiruan.

“Kalau begitu bolehkah aku meminta barang yang bisa kami ambil?”

aku menulis nama dua benda di selembar kertas sambil mengucapkan kata-kata itu.

Keduanya halus bila digunakan secara terpisah, namun memiliki efek ekstrem bila digunakan bersamaan.

Aku mungkin bertanya atas nama Iliya, tapi aku menggendongnya selama pertarungan tiruan. Jika dia punya keluhan, aku juga menyampaikan pendapat aku.

“…”

Dan saat Percy melihat nama itemnya, dia akhirnya kembali tenang.

Alasannya adalah hal itu terlalu tidak masuk akal.

Dia mungkin sudah memahami alasan mengeluarkan kedua item ini.

“… Apakah kamu benar-benar sudah gila?”

“…”

Bu.

Mengapa kamu menanyakan hal seperti itu kepada aku?

Elfante sebenarnya tidak seketat yang diperkirakan, terutama bagi mahasiswa baru.

Mereka menjamin hak siswa untuk belajar mandiri daripada memaksa mereka masuk kelas terbatas. Apa pun yang terjadi, apa yang mereka capai sepenuhnya bergantung pada mereka.

'… Ini cukup besar.'

Itu sebabnya aku bisa mengendur seperti ini.

Berjalan dengan kaki yang sakit, aku berjalan menyusuri lorong.

aku sedang mencari Ilia. aku akan menggunakan kunci yang diberikan Atalante kepadaku besok, dan kerja samanya sangat penting untuk rencanaku.

'Mungkin…'

Dia mungkin berada di ruang klub Departemen Riset Monster. Di game aslinya, dia adalah seorang junior di Departemen itu.

Tapi tempat ini terlalu besar. Kakiku sudah sakit, namun perjalanan masih panjang sebelum aku mencapai tujuan.

Saat aku merenung pada diriku sendiri…

“Ah, apakah kamu Dowd Campbell?”

Seseorang tiba-tiba memanggilku, yang membuatku merinding.

Berbalik untuk melihat siapa orang itu, aku melihat seorang pria berpakaian formal mendekatiku.

Dia memiliki senyuman yang sopan, wajah yang tampak ramah, dan sikap yang sopan.

Dia tampak seperti pengusaha muda yang sukses.

“…”

Namun, aku tahu pasti bahwa semua ini hanya permukaannya saja.

Keburukan disamarkan dengan sopan santun, kedengkian dibungkus dengan kebajikan, dan permusuhan disamarkan dengan kesopanan.

“Aku mencarimu, tapi kebetulan bertemu denganmu di sini.”

Omong kosong.

Dia pasti memantau setiap gerakanku. Kemungkinan pertemuan kebetulan dengan orang ini terjadi di lorong tanpa ada orang di sekitarnya hampir tidak ada.

"… kamu tahu aku?"

“Ah, maafkan aku atas perkenalannya yang terlambat. aku Galdier Riverback. aku menjalankan yayasan amal bernama Rumah Pemurnian.”

Dia memberiku kartu nama sambil mengucapkan kata-kata itu.

Oh, aku kenal kamu, oke.

Marquis Galdier Riverback.

Bos besar Bab 1— Sang Pemurni, dan pemimpin sekte pemuja setan ALAT PEMBERSIH.1 Ada dua “Purifier” tetapi ejaannya berbeda dalam bahasa Korea, jadi aku hanya akan menggunakan huruf besar pada nama kultusnya seperti cara penulis mengeja kata tersebut.

Yayasan amal hanyalah sebuah front pencucian uang untuk aliran sesat.

Ya terserah.

Yang penting disini adalah kenapa dia tiba-tiba muncul di tempat ini.

Apa yang dia inginkan dariku?

“aku sangat tertarik pada Tuan Dowd Campbell selama beberapa waktu sekarang. aku sudah lama ingin menghubungi kamu, tetapi kesempatan tidak pernah muncul.

Meskipun tidak mengucapkan sepatah kata pun, Marquis Riverback telah mengarahkan pembicaraan ke arahnya.

“aku punya cerita yang ingin aku bagikan. Maukah kamu bergabung denganku untuk makan kapan-kapan?”

“… Tidak apa-apa, katakan saja di sini.”

“Sayangnya itu tidak akan berhasil. Ini untuk amal. House of Purification mendukung siswa berbakat agar mereka tidak terkendala oleh hal-hal seperti keuangan.”

Marquis Riverback tersenyum, dan bahkan sedikit membungkuk. Sikap sopannya tetap ada meskipun aku menanggapinya dengan kasar.

“… Reputasiku tidak terlalu bagus, aku yakin kamu pernah mendengarnya.”

Inilah yang dipromosikan oleh Akademi dan menyamarkan reputasiku. aku yakin kebenarannya belum bocor dan pengetahuan tentang hal itu terbatas.

Namun, Marquis Riverback terus tersenyum tanpa ragu-ragu.

“Merupakan suatu prestasi tersendiri untuk menarik opini publik sejauh itu.”

“…”

“Yayasan kami pasti dapat memberikan peluang besar kepada Tuan Dowd Campbell. Bisakah kamu mempertimbangkannya kembali?”

aku memutar kartu nama di tangan aku beberapa kali tanpa menjawab.

Bagaimana kamu bisa marah dengan mengatakan bahwa memiliki reputasi buruk adalah sebuah keterampilan?

Itu adalah lamaran yang tidak masuk akal selain menunjukkan ketertarikan padaku.

'Ini.'

Peristiwa ini juga hadir dalam cerita aslinya.

Marquis Riverback melakukan hal yang sama merayu seseorang. Di dalam game, Iliya juga terlibat dalam hal ini, yang menyebabkan cabang penting dari chapter ini.

Dan sekarang hal itu terjadi pada aku.

Tapi aku tidak tahu alasannya.

"… aku akan berpikir tentang hal ini."

Marquis Riverback menyeringai mendengar jawabanku dan membungkuk sopan lagi.

“aku menantikan tanggapan positif.”

Menonton sopan pria itu hendak berangkat kembali, aku menyerahkan kartu nama yang kuterima.

3 hari kemudian. Iris Senja. Restoran kelas atas yang terletak di dalam kawasan kota di luar kampus.

Sepertinya dia menyewa seluruh restoran. Marquis Riverback cukup terkenal karena kekayaannya.

“…”

Aku diam-diam mempertimbangkan situasi di kepalaku.

Menghindari peristiwa yang terkait dengan skenario utama akan mengakibatkan penalti yang signifikan. Hampir tidak ada pilihan bagi aku selain menjalaninya.

“…”

Kenapa aku selalu berakhir seperti ini?

Apakah seluruh dunia menentangku?

Aku memijat kepalaku. Akhir-akhir ini aku sering mengalami migrain.

'… Aku harus mempersiapkan semua yang aku bisa.'

Yah, tidak ada gunanya mempertimbangkan pilihan sekarang. Seperti biasa, lakukan atau mati.

aku masih punya waktu luang 3 hari. Sampai saat itu tiba, aku perlu memikirkan apa yang bisa aku lakukan.

Mengumpulkan informasi yang aku ketahui dan menerapkannya pada situasi saat ini.

Hitung risikonya. Hitung keuntungannya.

'…Itu bukan tidak mungkin.'

Rencananya sendiri tidak akan banyak berubah. aku masih harus pergi ke dunia lain bersama Iliya besok dan mengumpulkan materi.

Lalu aku tinggal menunggu barang itu dibuat dan diperkuat.

Tapi, setelah itu…

“…”

aku membutuhkan satu hal lagi.

aku mengubah arah aku. Ada seseorang yang harus kutemukan terlebih dahulu sebelum pergi ke Iliya.

Segera, aku tiba di rumah sakit dan mengetuk pintu.

“Eleanor. Apa kamu di sana?"

“… Aduh?”

Suara kaget Eleanor terdengar dari dalam.

aku mendengar bahwa setelah melawan Dekan dan pingsan, dia terbaring di tempat tidur sepanjang hari.

"…Apa itu? Tunggu. aku akan segera ke sana.”

“Tidak perlu, harap istirahat dengan tenang. Ini hanya masalah sederhana.”

"Apa itu? Apakah ada masalah?"

“Apakah kamu ada waktu luang dalam tiga hari?”

“…Eung?”

“Bisakah kamu pergi ke suatu tempat bersamaku? Itu di Iris Senja.”

Eleanor terdiam di dalam ruangan.

Terjadi keheningan panjang disertai nafas berat.

Lalu, suara yang sedikit bergetar terdengar.

“… Bukankah itu tempat kencan yang terkenal, bukan, restoran yang sangat mahal? Mengapa kamu pergi ke sana…”

“Tidak ada yang khusus, aku hanya ingin pergi ke sana bersamamu.”

Terdengar suara keras dari dalam ruangan; seolah-olah ada sesuatu yang jatuh.

“…”

Mengapa orang ini bersikap seperti ini?

"…Apakah kamu baik-baik saja?"

"aku baik-baik saja."

“…”

Benar. Itu melegakan.

“Kalau begitu sampai jumpa tiga hari lagi…?”

"…Oke."

Aku melangkah mundur setelah mendengar suaranya yang terdengar sedikit berbeda dari biasanya.

'…Tapi aku sudah mengamankan orang yang paling penting.'

Sisanya hanya mengumpulkan sarana untuk digunakan dalam rencana tersebut.

Baiklah.

Sepertinya tiga hari ke depan akan menjadi cukup sibuk bagiku.

Catatan kaki:

  • 1
    Ada dua “Purifier” tetapi ejaannya berbeda dalam bahasa Korea, jadi aku hanya akan menggunakan huruf besar pada nama kultusnya seperti cara penulis mengeja kata tersebut.

—Sakuranovel.id—

Daftar Isi
Indowebnovel.id

Komentar