hit counter code Baca novel Fated to Be Loved by Villains Chapter 22 Bahasa Indonesia - Sakuranovel

Fated to Be Loved by Villains Chapter 22 Bahasa Indonesia

Reader Settings

Size :
A-16A+
Daftar Isi

༺ Akhirat ༻

Berteman dengan seseorang selama 10 tahun, berarti kalian memiliki banyak pengalaman dan pengetahuan satu sama lain. Termasuk, yang disembunyikan dari pandangan publik.

Dengan kata lain, Beatrix tidak hanya tahu tetapi bahkan menjadi terbiasa dengan perilaku aneh Eleanor yang muncul dari waktu ke waktu.

"Hai."

Tetap saja, ada kalanya dia bahkan tidak tahan.

Dia tidak tahu persis kenapa, tapi sejak tadi Eleanor terlihat seperti pecandu yang cemas.

Dia hanya akan menghela nafas atau matanya akan memerah entah dari mana. Emosinya seperti rollercoaster, naik turun entah dari mana.

“Kali ini ada apa?”

“…”

Pena yang dipegang Eleanor di tangannya segera patah.

Beatrix menghela nafas saat melihat pena yang terbuat dari bijih padat patah seperti ranting busuk.

Besarnya kekuatan yang dikerahkan Eleanor dengan tangannya adalah tanda bahwa dia memang demikian menahan sesuatu.

Oleh karena itu, tanggapannya agak kasar dibandingkan biasanya.

“Jangan ingatkan aku akan hal itu. Aku baru saja meyakinkan diriku sendiri untuk melupakannya. aku tidak bisa fokus pada pekerjaan aku seperti ini.”

“… Kalau begitu jelaskan alasannya, jalang!”

Beatrix mengejar dengan singkat, tapi Eleanor hanya menggelengkan kepalanya alih-alih menjawab.

"Bagus. Ini tidak akan terselesaikan jika kamu hanya membicarakannya. Jangan khawatir. Jika ada, bukankah kamu sedang bekerja keras saat ini?”

Beatrix harus mengakui hal ini.

Walaupun Eleanor bukanlah orang yang malas dan jorok, momentum kerjanya saat ini sungguh menakutkan.

“… Ini menjadi lebih baik. Akhir-akhir ini cukup sibuk.”

“Memang ada banyak sekali pekerjaan administratif saat ini. Apakah ada proyek penting yang sedang berlangsung atau semacamnya?”

“Mereka bilang itu karena murid pindahan dari Tribal Alliance. aku yakin kamu pernah mendengar nama itu.”

Mendengar kata-kata itu, Eleanor mengerutkan kening dan memeriksa dokumen di dekatnya.

“Apakah mereka adalah kekuatan di balik kudeta? Putri Kepala Suku?”

"Ya. Kekaisaran menerima pemindahannya.”

Jika dia memang putri Kepala Suku, maka dia pada dasarnya adalah seorang selebriti yang sebanding dengan anggota Keluarga Kekaisaran.

Sosok VIP dengan status ini kemungkinan besar memiliki rombongan yang harus diakui oleh Akademi, yang biasanya menekankan kesetaraan di antara siswa.

Faktanya, tidak masuk akal untuk mengatakan bahwa seluruh silsilah keluarga mereka telah melarikan diri secara massal dari perebutan kekuasaan.

“Selain itu, semester depan juga akan ada delegasi reguler dari Tanah Suci. Orang Suci itu sendiri yang datang.”

“…”

Eleanor mengangguk tanpa berkata-kata dan menyimpan dokumen-dokumen itu.

Meski ekspresinya lebih tegang dari sebelumnya.

“…Kalau delegasi biasa, bukankah itu hanya soal konvensi? Mengapa sosok setinggi itu perlu bergerak sendiri?”

"Aku tidak tahu. Ada rumor bahwa Akademi telah mengajukan beberapa permintaan. Mereka juga mengatakan bahwa pengaruh kepala sekolah cukup kuat dalam hal ini.”

Ekspresi Eleanor mengeras mendengar pengetahuan itu.

“Mengapa kamu begitu kesal?”

“Bahkan hanya dengan sedikit informasi ini, sudah sangat jelas bahwa Akademi sedang merencanakan sesuatu.”

"aku rasa begitu. Sebenarnya bukan gaya mereka untuk menghindari hal-hal seperti ini.”

“Ada juga sesuatu yang aneh yang terjadi pada Dowd. Mereka pasti merencanakan sesuatu yang besar dengan putri Kepala Suku dan Orang Suci.”

"… Apakah begitu? Tapi apakah mereka benar-benar akan terlibat satu sama lain? Status keduanya terlalu tinggi untuk mempertimbangkan melibatkan seseorang dari keluarga kecil Baron.”

Beatrix menjawab dengan mata menyipit, tapi Eleanor menjawab dengan suara yang jelas.

Dia serius dan tenang.

“Secara logika, itulah masalahnya.”

“Jadi, ada apa?”

“Itu tidak cocok bagiku.”

“…”

“Mengapa aku harus memikirkan dia dan beberapa wanita pada saat yang bersamaan?”

“…”

Beatrix memijat keningnya setelah mendengar jawaban blak-blakannya.

“Omong kosong…”

“Saat aku memikirkan Dowd, aku hanya ingin memikirkan dia. Fakta bahwa kamu harus memikirkan wanita lain bersama-sama dalam situasi seperti ini adalah—”

“Lakukan saja pekerjaanmu. Sebelum aku harus menjelaskan kepadamu.”

Dengan itu, Eleanor menghela nafas dan mengambil pena lainnya.

“aku kira… aku harus melakukan sebanyak ini agar tidak ada masalah meskipun aku mengambil cuti.”

Tiba-tiba hari libur?

Tidak heran dia bekerja sangat keras, dia harus menyelesaikan seluruh jadwal untuk sehari.

Beatrix memiringkan kepalanya dan bertanya.

“Kenapa, kamu punya janji penting?”

Suara pena patah sekali lagi bergema di kantor.

Eleanor mempererat cengkeramannya begitu dia mendengar pertanyaan itu.

“aku akan menagih kamu jika kamu terus melakukan itu.”

“Kalau begitu jangan terus-terusan mengingatkanku.”

“… Jadi jelaskan apa itu dan hentikan omong kosong itu. Katakan saja. Jika terus begini, kamu akan menghancurkan semua perabotan di tempat ini.”

Eleanor merenung sejenak.

Dia kemudian dengan lembut meletakkan tangannya di sandaran tangan kursi.

Segera, suara berderit terdengar dari kursi.

“…”

Apa yang dia tahan hingga dia bertingkah seperti ini?

Saat Beatrix memikirkan hal itu, Eleanor akhirnya berbicara dengan susah payah.

Suaranya sangat khusyuk, menyakitkan, dan bahkan melankolis.

“Beatrix.”

"Apa?"

“aku rindu Dowd Campbell.”

“…”

Beatrix mencengkeram wajahnya.

Sakit kepala yang nyaris tidak bisa dia kendalikan kembali muncul dengan kekuatan penuh dengan pernyataan itu.

“Dia memintaku untuk bertemu dalam tiga hari. Jadi bukankah aku harus menyelesaikan semua pekerjaan sampai saat itu?”

“…”

“Bagaimana mungkin aku tidak menemuinya selama tiga hari? Itu terlalu banyak-"

“… Ini adalah peringatan terakhir. Mulai bekerja.”

Beatrix dengan dingin menyatakan. Eleanor cemberut dan mengambil dokumen lain.

Untungnya, setidaknya isinya menarik minatnya.

“Festival Bulan Purnama tiga hari lagi?”

“Oh, apakah sudah sampai pada saat itu?”

Festival Bulan Purnama.

Itu adalah hari yang paling dirayakan di antara hari libur kekaisaran.

Bahkan staf pengajar dan staf Akademi yang bekerja di sebelah Zona Void pun beristirahat saat ini.

'Oleh karena itu mengapa ini juga merupakan saat ketika pertahanan berada dalam kondisi paling rentan.'

Sebagai seseorang yang tumbuh besar dengan memegang pedang, hanya itu yang terpikirkan oleh Eleanor.

Anehnya, hari libur seperti itu bertepatan dengan hari dia bertemu Dowd.

Dia tersenyum dan menyimpan dokumen yang berhubungan dengan Festival Bulan Purnama.

Bagaimanapun, yang perlu dia ingat hanyalah bahwa tiga hari kemudian adalah hari yang penting.

Dalam lebih dari satu cara.

<Pesan Sistem>

(Memperbarui informasi tambahan pada Quest Utama!)

(Quest Utama) 〖Bab 1 – Pembersih〗

( Berhasil menyelesaikan kejadian di Iris Senja! ) ( H-3 )

( Hadiah: Cabang mendapat manfaat dari skenario utama! )

aku melihat jendela sistem di depan aku.

Ini muncul setelah menerima undangan dari Marquis Riverback.

'Manfaat cabang.'

Aku menggaruk pipiku saat membaca apa yang tertulis di bagian hadiah.

aku tahu tentang hadiah ini karena muncul secara acak beberapa kali dalam permainan.

Awalnya, jika kamu menolak Marquis Riverback menawarkan di Twilight Iris, yang terjadi selanjutnya adalah pelarian atau pertempuran berisiko tinggi. Bab 1 membahas tentang perkembangan yang serba cepat.

Manfaat cabang pada dasarnya menambahkan opsi yang jauh lebih mudah daripada dua hasil awal.

'Itu bagus.'

Sebagai bos Bab 1, kamu tidak perlu mengkhawatirkan PURIFIER lagi setelah kamu mengalahkan mereka sekaligus. Setidaknya, itu jauh lebih baik daripada bos chapter berikutnya yang membutuhkan pengulangan pertarungan bos.

Agak sulit untuk melakukan semuanya sekaligus.

'Itu sebabnya aku membawa orang ini ke sini.'

Berpikir demikian, aku melihat ke arah Iliya, yang sedang menggosok tangannya sambil mengatakan bahwa itu dingin. Kami saat ini berada di ketinggian yang cukup tinggi.

“…”

Dia akan sangat membantu dalam upaya ini.

Awalnya aku pikir membujuknya akan sulit, tapi dia bahkan tidak perlu mendengarkan apa yang terjadi dan langsung menyetujuinya.

Kami berteman. Apakah ada yang perlu dikhawatirkan?”

Dia bahkan sangat antusias dengan hal itu.

Aku memanggil Iliya sambil tersenyum.

Hai."

Ya?"

Ambil ini."

Iliya memiringkan kepalanya keheranan saat dia melihat benda yang kusodorkan padanya.

“…Apa ini?"

kamu akan membutuhkannya.”

Inilah satu-satunya penjelasan yang bisa kuberikan padanya saat ini.

Pertanyaannya tentang hal itu wajar.

Lagipula, yang kuberikan padanya adalah batang besi sepanjang beberapa meter. Orang bahkan tidak bisa membayangkan kegunaannya.

Sementara itu, aku memegang sebuah disk yang cukup besar untuk memuat setidaknya dua orang.

Meski begitu, Iliya mengambil tongkatnya dan kemudian melihat ke langit, memeriksa arlojinya dari waktu ke waktu.

Kami saat ini berada di atap Gregory Hall, sebuah bangunan yang awalnya berfungsi sebagai puncak menara dan sekarang digunakan sebagai observatorium.

Meskipun agak pendek dibandingkan dengan menara jam di pusat Akademi, itu adalah salah satu gedung tertinggi di seluruh Elfante.

“… aku tahu kamu meminta bantuan aku, tetapi apa yang kami coba lakukan di tempat seperti ini?”

Untuk pertemuan itu.”

“…Ya?"

Tunggu sebentar."

Kataku sambil fokus pada langit.

Tak lama kemudian, apa yang aku tunggu-tunggu mulai terungkap.

“…Eh?”

Iliya berkata dengan bingung ketika sekelompok cahaya tiba-tiba mulai berkumpul pada ketinggian yang sangat tinggi sehingga sulit untuk dilihat dari sudut pandang observatorium.

Bahkan di Elfante, dimana segala macam hal abnormal terjadi, fenomena ini hanya terjadi beberapa bulan sekali dalam waktu yang sangat singkat. Oleh karena itu, sebagian besar dosen, apalagi mahasiswa, tidak menyadarinya. Wajar jika Iliya juga bingung.

Baiklah, bersiaplah.”

Ya ya? Bagaimana, apa yang harus aku persiapkan?”

aku kemudian menginstruksikan Iliya yang gelisah untuk memegang tongkat itu ke tanah, dan aku menggulung cakram itu di ujungnya.

Itu tampak seperti sendok yang tergeletak di tanah.

Bagus, sekarang berbaringlah di sini.”

“…Ya?"

Dengan cepat."

Mengatakan itu, aku menjatuhkan diri ke disk. aku mengetuk kursi di sebelah aku dan mendesaknya untuk melakukan hal yang sama.

Apa yang akan kita lakukan?"

Meskipun dia mengomel, dia tetap berbaring di sampingku.

Jadi apakah kita akan berbaring saja di sini dan memandangi langit malam bersama?”

Untuk sekarang."

Setelah mengatakan itu, Iliya ragu sejenak sebelum menjawab.

“… Hee. Mereka bersinar secara romantis. Jadi, apa yang kamu ingin aku lakukan daripada menyerahkannya pada Lady Tristan—”

Apakah itu romantis? Yah, itu memang terlihat cantik.”

Ya? Mengapa?"

Bagi orang awam, Gregory Hall mungkin tidak lebih dari sebuah tinggi bangunan, tapi bagi pemain yang telah menyelesaikan DLC Sera, itu memiliki arti khusus.

Di dalam game, di sinilah portal menuju akhirat dibuka. Tempat dimana material dengan segala macam efek aneh, yang belum pernah terlihat sebelumnya di cerita utama, muncul.

Ini adalah ruang dimana para malaikat berkumpul sebelumnya.

Itu adalah pintu masuk ke Dunia Bawah.”

“…”

Iliya secara bergantian memandangi kumpulan lampu di langit dengan bilah pemuatan di atas kepalanya.

Saat itulah dia akhirnya memahami arti kata-kataku, dan wajahnya perlahan berubah pucat.

“…Apa yang baru saja kamu katakan?”

Aku bilang itu pintu masuk ke Dunia Bawah.”

Kenapa hal seperti itu muncul di tempat seperti ini?!”

Reaksinya normal.

Ini akhirat secara sederhana dapat dinyatakan sebagai Neraka dunia Savior Rising.

Pertama, ini hanya bisa diakses dengan membeli DLC setelah menyelesaikan cerita utama. Tentu saja, mode bertahan hidup itu sulit.

'… Sebenarnya, sejujurnya, aku juga tidak ingin melakukan ini.'

Aku bahkan tidak akan mempertimbangkan ini sebagai pilihan jika jalan cerita terkutuk itu tidak terlalu kacau. Sekarang, aku harus pergi karena aku memerlukan sesuatu di sana.

Aku mengertakkan gigi sambil mengutak-atik kartu hitam di sakuku.

Portal menuju Dunia Bawah yang terbuka di Gregory Hall bukanlah satu-satunya; ada yang lain seperti portal menuju Dunia Roh.

Mungkin Kepala Sekolah sudah tahu bahwa aku akan menggunakannya untuk memasuki tempat seperti itu ketika dia memberiku ini kunci dunia lain.

aku hanya perlu masuk dan segera keluar setelah mendapatkan semua yang aku butuhkan. Tinggal di tempat berbahaya dalam waktu lama adalah hal yang tidak boleh dilakukan.

aku tidak pernah berharap dia mengetahuinya akhiratyang dianggap sebagai yang terburuk dalam hal kesulitan bertahan hidup di antara semua dunia lain.

“…”

Dan aku yakin dia juga tidak akan mengharapkan apa yang akan aku lakukan.

“… Untungnya, kita jauh dari itu. Sepertinya hal itu tidak akan terlalu mempengaruhi kita karena letaknya yang sangat tinggi di langit.”

aku rasa begitu. Biasanya mustahil untuk mendekati tempat itu. Dan, paling tidak, kamu harus memiliki kemampuan untuk bertahan hidup di sana bahkan untuk mencoba masuk.”

Dalam konteks itulah portal diciptakan pada ketinggian yang mengerikan.

Setiap profesi perlu menguasai keterampilannya sendiri untuk bisa memasuki tempat itu.

Misalnya, seorang Priest setidaknya harus memiliki skill keilahian yang cukup untuk membuat sebuah jembatan udara di atas sana, seorang Ksatria harus cukup kuat untuk melompat ke atas sana, dan seorang Penyihir harus mampu melakukan sihir melayang atau terbang…

Bagaimanapun, itu adalah tempat yang penuh dengan batasan yang rumit dan kuat.

Tapi itu jika dilakukan secara normal.”

“…Mengapa kamu mengatakan itu?"

Ekspresi Iliya tiba-tiba menjadi aneh.

Dia mungkin memperhatikan bahwa tubuhnya tetap pada disk sekarang.

Ini karena aku mengaktifkannya dengan menekan tombol di bawah disk.

“…”

“…”

Saat Iliya terdiam, bertanya-tanya apa yang sedang terjadi…

Terdengar suara batang besi yang dia letakkan tadi ditancapkan ke lantai.

“… Tuan.."

Eung.”

Tidak mungkin, tidak, apakah itu yang kupikirkan?”

Eung.”

Batang itu ditekuk menjadi sebuah lengkungan.

Dan piringan itu dimiringkan pada suatu sudut.

Ya.

Itu seperti a melontarkan sebelum meluncurkan batu.

Kedua item ini adalah satu set. Namun penggunaannya sangat terbatas dan tidak dapat digunakan untuk berbagai tujuan. Itu sebabnya mereka mengumpulkan debu di Gudang Vision Elfante. Tapi kinerjanya pasti.

Awalnya dirancang untuk menembak proyektil dengan kecepatan yang sangat cepat dan tinggi ke angkasa, dengan momentum yang menakutkan.

Tentu saja.

Ia mempunyai kekuatan yang cukup untuk itu meluncurkan aku dan Iliya ke portal itu.

Apakah kita akan masuk ke sana sekarang?”

Eh.”

“… Di Netherworld, tanpa peralatan apa pun?”

Tidak apa-apa. Ini akan segera berakhir.”

Eh. Ini seharusnya berhasil.

aku yakin hal itu akan terjadi.

Tapi itu jelas berbahaya.

“…”

Saat ini, Iliya tiba-tiba tersenyum lebar.

Kamu benar-benar gila, sial.

“…”

Bahkan sebelum aku sempat menjawab.

Iliya dan aku terlempar ke udara dengan kecepatan yang mengerikan.

—Sakuranovel.id—

Daftar Isi
Indowebnovel.id

Komentar