hit counter code Baca novel Fated to Be Loved by Villains Chapter 24 Bahasa Indonesia - Sakuranovel

Fated to Be Loved by Villains Chapter 24 Bahasa Indonesia

Reader Settings

Size :
A-16A+
Daftar Isi

༺ Festival Bulan Purnama ༻

Atalante diam-diam mengusap matanya.

Jelas sekali bahwa dia sedang berusaha mendapatkan kembali ketenangannya.

Dia berada dalam kondisi ini sejak dia memeriksa apa yang ada di dalam karung yang kuberikan padanya.

“Apakah ini yang kupikirkan?”

“aku tidak yakin apa yang kamu pikirkan, tapi itu adalah peninggalan.”

“…”

Setelah hening beberapa saat, Atalante akhirnya bertanya.

“…Kamu pergi ke Dunia Bawah?”

"Ya."

Dia mengusap wajahnya, terlihat sangat bingung.

“… Kenapa kamu terlihat acak-acakan?”

“aku mampir ke Dean Percy's dan menyerahkan dua Ectoplasm Blob. Dia sangat terkejut hingga dia menembakkan sihir petir ke arahku.”

“…”

Sebenarnya aku beruntung.

Mahasiswa pascasarjana lainnya pada waktu itu tidak terlihat tanpa cedera seperti aku.

“Jadi, apakah ini memuaskanmu?”

Dia sebelumnya menjanjikanku hadiah lain jika aku memuaskannya.

Ini seharusnya cukup, bukan?

“Ini bukan tentang kepuasan… Bahkan jika kamu tidak memberikan ini kepadaku dan malah membawanya ke Menara Penyihir, aku akan tetap membelinya dengan setumpuk permata.”

Ektoplasma dan tubuh pemikiran.

Jawab Atalante sambil memijat pelipisnya.

Tubuh pikiran adalah suatu objek yang dikatakan mengandung kesadaran pria baik yang telah memperoleh prestasi besar dalam hidup mereka. Dan Ektoplasma adalah bahan sangat langka yang hampir tidak dapat diperoleh dalam satuan 30 hingga 50 gram per tahun bahkan di Menara Penyihir.

Tergantung pada metode pengolahannya, kegunaannya hampir universal.

Berdasarkan jenis katalis yang dicampur dengannya, katalis tersebut dapat dibuat lebih keras dari berlian, atau diolah menjadi senjata peledak yang menunjukkan kekuatan yang mirip dengan senjata taktis seperti nuklir.

Dan aku baru saja menyerahkan dua gumpalan itu seberat kilogram, jadi Percy tentu saja mengalami kejang.

"… Baiklah. Janji tetaplah janji, aku akan memberimu hadiah.”

“Hadiah itu bagus, tapi maukah kamu jika aku meminta permintaan saja?”

"Permintaan?"

"Ya. aku ingin kamu melakukannya memberikan tubuh pikiran ke suatu benda.”

Alis Atalante berkerut mendengar kata-kataku.

“… Jika kamu berbicara tentang menganugerahkan tubuh pikiran ke suatu objek, apakah kamu lebih fokus pada masa depan daripada masa kini?”

"Itu benar."

Memproses tubuh pikiran secara langsung menjadi sebuah peralatan akan menghasilkan sebuah item dengan performa yang sangat luar biasa.

Namun, jika kamu memberikan jika dibandingkan dengan item yang sudah ada, kesadaran tubuh pikiran itu perlahan akan terbangun dan efek akumulasinya tidak bisa dibandingkan dengan peralatan superior.

Yang jelas, aku memilih yang terakhir.

“Aku sudah memikirkannya selama beberapa waktu sekarang.”

Atalante berkata sambil menghela nafas panjang.

“Mengapa kamu berbuat sejauh itu?”

"Ya?"

“Tidak, sudahlah, tidak perlu. Kamu sendirian menundukkan Hasmed dan bahkan menjatuhkan calon Pahlawan dalam satu pukulan.”

“…”

Dia bahkan tahu kalau aku menangkap Hasmed?

'Omong-omong, dia benar.'

Dibandingkan dengan siswa normal, aku tidak dianggap lemah sama sekali.

Bahkan jika itu karena skill curang seperti Desperation dan Tristan Style Swordsmanship.

“Tapi kenapa kamu berusaha keras untuk menjadi lebih kuat? Sepertinya kamu sedang dikejar sesuatu.”

Sedang dikejar…

“…”

Itu… deskripsi yang cukup akurat.

“Yah, jika aku tidak mempersiapkan sebanyak ini, aku akan mati.”

Musuh-musuh yang muncul dalam skenario utama, terutama para Bos Bab yang entah bagaimana terkait dengan setantidak bisa ditangani hanya dengan keterampilan dan peralatan saja.

Itu adalah bencana.

Monster dalam bentuk manusia.

Mereka terhubung langsung dengan iblis yang memiliki kekuatan untuk menghancurkan dunia sendirian.

aku sudah sangat terlibat dengan tokoh utama dan bos terakhir, yang merupakan poros inti cerita. Dengan mempertimbangkan hal itu, sejujurnya aku sedang mengejar.

Terlebih lagi sekarang skenario utama berjalan jauh lebih cepat dari yang diperkirakan.

'… Dan Bab 1 tidak terkecuali.'

Selanjutnya, ada bos Bab 2— Bocah Raja dari Kerajaan yang Hancurdan bos Bab 3— Rasul Laut Terbaliksetelah Pembersih.

Tapi tidak seperti kenyataan bahwa aku sudah menyiapkan banyak peralatan tipe pertumbuhan pada saat itu, kondisiku saat ini agak terlalu buruk.

Sebaliknya, hal ini bisa lebih berbahaya karena berada sebelum kurva pertumbuhan.

Dalam hal itu…

“Sebenarnya, aku mungkin akan segera mati.”

aku harus melakukan segalanya bahkan untuk mencapai Pertarungan Bos Bab 1.

Dalam keadaan darurat… Uh.

aku mungkin harus melakukan itu.

"…Ya?"

"Tidak apa."

Atalante menatapku dengan aneh, sebelum mengabaikannya.

“Ngomong-ngomong, bolehkah aku bertanya padamu?”

"Apa itu?"

“Kenapa kamu begitu baik padaku?”

Alis Atalante sedikit melengkung.

"… Apa maksudmu?"

“Kamu pasti punya banyak pertanyaan seperti bagaimana siswa sepertiku bisa datang dan pergi di Netherworld dengan utuh. Atau bagaimana aku mengetahui konsep tubuh pikiran…”

Tidak peduli bagaimana kau melihatnya, aku menyimpan informasi yang tidak boleh diketahui oleh seorang siswa. Namun, dia hanya membocorkan rahasianya kepadaku tanpa mempertanyakan bagaimana aku bisa mengetahui pengetahuan tersebut.

Tidak hanya itu, aku bisa merasakan kehadiran Atalante dimanapun dan apapun yang aku lakukan, seolah seluruh Akademi berputar di sekitar aku dan berjaga-jaga.

“Kamu memperhatikan? aku kira kamu memang tidak bodoh.”

"Ya. Kecuali kamu bodoh, siapa pun akan sampai pada kesimpulan yang sama.”

Aku melanjutkan sambil menghela nafas.

“… Berapa banyak lagi yang ingin kamu lakukan?”

Kepala Sekolah terkekeh mendengarnya.

Tapi aku tidak mendapatkan jawaban pada akhirnya.

Jadi itulah yang terjadi.

Aku memeriksa jimat yang melingkari pergelangan tanganku. Itu adalah sesuatu yang dibuat oleh kepala sekolah setelah seharian bekerja.

(Soul Linker) (Peralatan Eksklusif)

( Pesona: Epik )

(Item yang dipenuhi dengan semangat agung yang dapat dibangkitkan dengan meningkatkan kecepatan sinkronisasi.)

(Selalu pertahankan kekuatan sihir karena pengaruh roh agung.)

(Tingkat Kekuatan Sihir yang Dibebankan Saat Ini: 100%)

( Tingkat Sinkronisasi Saat Ini: 0% )

Awalnya, untuk meningkatkan kecepatan sinkronisasi, profesi lain perlu terus-menerus memberi bahan langka pada item tersebut. Tidak ada jalan lain.

Meskipun Pesona Epik mungkin terdengar mengintimidasi, aku tidak perlu melakukan hal seperti itu sejak awal.

'Karena pekerjaan atau profesiku adalah seorang pendeta.'

aku mengeluarkan pembakar dupa yang selalu aku bawa sambil tersenyum.

Saat aku membawanya ke jimat, sedikit cahaya keemasan terpancar dari Soul Linker.

(Tingkat Sinkronisasi Saat Ini: 0,01% )

Itu benar.

Roh pada umumnya merespons secara sensitif terhadap keilahian.

Bagi seorang pendeta, mereka dapat meningkatkan kecepatan sinkronisasi hanya dengan mengembangkan keterampilan mereka secara alami. Roh itu akan meresponsnya dengan sendirinya.

Itu adalah barang eksklusif karena suatu alasan.

'Semangat akan bangkit sepenuhnya pada Bab 2.'

Omong-omong, bahkan jika kamu menjelajahi seluruh permainan, ada kurang dari 20 item yang memiliki pengubah Epik melekat pada mereka. Efek yang akan aku nikmati setelah terbangun akan pantas untuk ditunggu.

Karena itu adalah benda bertipe jimat, itu bersinergi dengan baik dengan keilahian dan berkah yang digunakan oleh para pendeta. Mendapatkan dan mengembangkannya saat ini saja sungguh sulit dipercaya.

Jika aku mulai mengembangkannya dengan mantap, ini akan menjadi salah satu pilar utama untuk menyelesaikan Bab 2 dan seterusnya.

‘Fakta bahwa itu diisi dengan kekuatan sihir juga bagus.’

Itu adalah fungsi yang sangat berguna bagi aku yang tidak memiliki kemampuan bawaan dan perlu menarik kekuatan sihir dari tempat lain untuk menggunakan keterampilan aku.

Memiliki item ini sendirian saat ini sepadan dengan harganya. aku membutuhkan kekuatan sihir untuk menggunakan kedua keterampilan aku.

“Ah, kamu.”

"… Halo."

Tentu saja, bantuan orang ini sangat penting untuk saat ini.

Aku menyimpan jimat itu dan menatap Eleanor, yang sedang melambaikan tangannya di depanku.

(Quest Utama) 〖Bab 1 – Pembersih〗

( Berhasil menyelesaikan kejadian di Iris Senja! ) ( H-0 )

( Hadiah: Cabang mendapat manfaat dari skenario utama! )

(Acara terkait akan segera terjadi!)

Mari kita selesaikan ini dulu.

Apakah kamu sudah menunggu?”

Tidak, aku juga baru sampai di sini belum lama ini.”

Benar-benar? Itu melegakan. Kamu terlihat berdandan lebih dari biasanya….”

Ini tidak seperti dia berpakaian seperti gelandangan sebelumnya, hanya saja dia biasanya mengenakan seragamnya. Namun hari ini, dia mengenakan gaun longgar berwarna biru langit dan dihiasi berbagai macam perhiasan di tubuhnya.

Ngomong-ngomong, dia bahkan memakai riasan?

“… Apakah aku?”

Eleanor tersenyum sedikit mendengar kata-kataku.

Ya, pasti butuh waktu lama untuk menyempurnakan tampilan ini.”

aku bersiap-siap di pagi hari dan datang ke sini sekitar enam jam?

“…”

Apa yang dia katakan tentang tidak menunggu dan baru tiba di sini lagi?

“… Yah, itu bukan penantian yang lama. Jangan merasa terbebani.”

“…”

aku tidak berbohong, aku bisa meluangkan waktu 6 jam kapan pun… ”

“… Kalau begitu, oke?”

Aku menghela nafas dan memberi tahu Eleanor, yang mulai bersikap tidak masuk akal dengan pembicaraannya.

Saat aku dengan lembut meraih pergelangan tangannya dan membawanya pergi, aku bisa merasakan tubuh Eleanor bergerak-gerak.

Aduh?”

Ini akan ramai.”

Festival Bulan Purnama sedang berjalan lancar.

Dengan banyaknya peserta, akan mudah kehilangan seseorang di tengah lautan manusia.

'Apakah tidak nyaman?'

Sejujurnya, aku tidak tahu bagaimana aku harus menjauhkan diri dari seorang wanita.

Alasannya juga sangat sederhana. Itu karena aku belum pernah mengalami pengalaman seperti itu seumur hidup aku.

Jangankan pacaran, Dowd Campbell pun tak punya teman lawan jenis.

aku agak sedih sekarang.

Ya, memang terlihat seperti itu.”

“…”

Eleanor tersenyum dan melepaskan tangannya.

Ah, menurutku itu tidak nyaman…

Beginilah caramu mengawal seorang wanita.”

Bergandengan tangan adalah tanda rasa hormat dan kepercayaan terhadap orang lain. Hal ini tidak boleh diabaikan.

“Kamu menggenggam dengan kuat dan bermartabat.”

Karena itu, Eleanor dengan lembut memegang tanganku.

Dengan tangan kami bersentuhan, aku bisa merasakan kehangatannya di kulitku.

Aku tidak akan kehilanganmu dengan cara ini.”

“…”

Maukah kamu memimpin?”

Aku menatap Eleanor dengan mata terbuka lebar.

“… Eleanorapakah kamu baru saja tersenyum?”

Lebih tepatnya, dia memiliki senyuman ringan yang sepertinya memancarkan sedikit rasa malu.

Padahal di cerita utama, Eleanor terlihat terus menerus menderita.

Energi Iblis Abu-abu menggelegak dari dalam dan persaingannya dengan Iliya. Yang terpenting, dia harus melewati politik yang berlumpur sebagai anggota keluarga Tristan.

Dia selalu berada di bawah tekanan yang ekstrim, baik secara fisik maupun mental.

Semua itu hanya menambah dan menghilangkan kondisi mentalnya.

Inilah sebabnya aku tidak ingat pernah melihatnya memakai apa pun selain ekspresi robot yang keras.

Selama aku sibuk di dunia Sera, aku tidak pernah sekalipun melihatnya tersenyum di depan orang lain.

Jadi, penampilan apa yang dia kenakan saat ini?

Perasaan rentan ini.

Sepertinya dia benar-benar merasa nyaman bersamaku.

“…”

Meskipun ekspresinya kembali ke keadaan tanpa ekspresi ketika aku menyebutkan fenomena itu.

“… Apakah aku tersenyum?”

“… Menurutku kamu melakukannya?”

Apa kamu yakin?"

Kenapa kamu menanyakan itu padaku… ”

Karena aku belum pernah tersenyum sebelumnya, jadi aku tidak begitu tahu bagaimana rasanya.”

“…”

Tampaknya ceroboh.”

Dengan baik.

Itu masih agak jauh dari kenyataan alami.

Eh? Tuan Dowd?”

Hmm?"

Saat kami tiba di Twilight Iris, sebuah wajah yang kukenal menyambutku.

Talion?”

Kamu ingat? aku merasa tersanjung.”

Apa yang kamu lakukan di sini?"

aku bekerja sebagai paruh waktu. Keluarga aku mempraktikkan laissez-faire untuk kami.”

“…”

Aku merasa sedikit mual melihat Talion mengatakan itu dengan senyum sedih di wajahnya.

Bahkan aku, seorang anak laki-laki dari Barony kecil, menerima tunjangan untuk biaya hidup aku. Tapi putra sulung seorang Viscount tidak punya?

Bukankah itu terlalu berlebihan?

Tapi ini, um…”

Talion tampak bingung saat dia melihatku bersama Eleanor, yang hampir menempel di lenganku.

“… Apakah kamu berkencan dengan Ketua OSIS?”

“… Bukan itu.”

“…”

Aku bisa merasakan tatapan Talion yang bertanya-tanya saat ini dan aku juga ingin membela kasusku.

Awalnya kami hanya berpegangan tangan, tapi Eleanor perlahan-lahan semakin mendekat hingga kami berakhir dalam pose ini.

Bahkan jika aku ingin mendorongnya menjauh, aku tidak bisa melakukannya dengan kekuatanku yang sangat kecil.

“…!”

Segera setelah aku mengatakan itu, aku bisa merasakan Eleanor memelintir lenganku.

Rasanya seperti akan ditipu.

“…Mengapa kamu melakukan itu?"

Itu hukuman.”

Tapi untuk apa?”

Dia memutarnya lagi, dan kali ini, aku hanya bisa mengerang.

Yah, menurutku kalian berdua berhubungan baik.”

Talion terkekeh dan berkata, dan aku balik menanyainya.

“… Ngomong-ngomong, kenapa kamu tiba-tiba menggunakan sebutan kehormatan?”

Aku tahu dari game kalau Iliya menggunakan sebutan kehormatan, tapi Talion juga? Dan bukankah dia juga baru saja mengejarku untuk mengalahkanku belum lama ini?

Ada apa dengan kesopanan yang tiba-tiba itu?

aku hanya ingin melakukannya untuk Tuan Dowd.”

Talion dengan rendah hati menundukkan kepalanya dan menjawab.

Kalau dipikir-pikir, awalnya dia seperti ini.

Sebelum dia jatuh ke dalam kegelapan, aku ingat dia adalah seorang siswa berprestasi yang rajin dan tulus.

Tidak perlu melakukan hal seperti itu. Lagipula kita berada di kelas yang sama.”

Kalau begitu aku akan memanggilmu kakak. Kamu lebih tua dariku, kan?”

“…”

Yah, dia tidak salah.

Di Elfante, berada di kelas yang sama tidak berarti memiliki usia yang sama.

Masalahnya di sini adalah.

Bagaimana kamu tahu bahwa?"

Marquis Riverback sering berbicara tentang kakak. Dia sangat tertarik padamu, tahu?”

Jawaban Talion membuat alisku mengernyit.

'Orang itu…'

Mungkinkah dia mendekatiku hanya karena aku dekat dengan Iliya dan Eleanor?

Namun, Marquis Riverback adalah seekor ular. Dia tidak akan terlalu peduli dan memperhatikanku jika dia hanya ingin menggunakanku sebagai batu loncatan bagi kedua wanita itu.

Bagaimanapun, selamat datang di Twilight Iris. Selamat menikmati masa tinggal kamu.”

Aku menghadapi Talion yang mengucapkan kata-kata itu dengan senyum ceria.

“…”

Kalau dipikir-pikir, ada pesan bahwa skenario utama telah berubah sejak kesukaan Eleanor dan Iliya meningkat.

Sekarang sudah jelas bahwa dampaknya telah mencapai sejauh ini.

Ketertarikan Marquis Riverback telah beralih dari Ilia ke aku.

'Cerita…'

Jadi, itu berarti… peluangku untuk bersenang-senang di restoran hari ini bisa dibilang nol.

Talion, apa kamu kebetulan memakai kalung atau semacamnya?”

“… Ya?"

Talion tampak kaget mendengar pertanyaanku dan menggerakkan lehernya dengan gelisah.

Itu adalah kalung dengan lambang terukir di tengahnya. Itu adalah item yang kuingat.

Ini diberikan oleh Rumah Pemurnian. Yayasan dijalankan oleh Marquis Riverback. Hanya beberapa orang berbakat yang disponsori oleh mereka yang dapat memilikinya.”

Jadi begitu."

Seperti yang diharapkan.

Karena skenarionya menjadi kacau seperti yang terjadi pada lenganku di tangan Eleanor…

Bukankah aku juga harus memasang kartu jebakanku sendiri?

( Keahlian: Penguasa Jahat telah diaktifkan. )

(Melaksanakan perintah tepat pada sasaran Talion. )

Jangan memakainya hari ini.”

“… Ya?"

Dan lakukan yang terbaik untuk mencegah orang lain memakainya jika kamu bisa. Memahami?"

“…”

Aku menepuk bahu Talion yang tercengang dan memasuki restoran.

'…Ya, baiklah.'

Dengan ini saja, aku punya banyak hal keuntungan melawan Marquis Riverback.

Ah, Tuan Dowd Campbell. Selamat datang."

Di dalam, Marquis Riverback yang tersenyum menyambutku.

'Ayolah, bajingan.'

Ini hanya awal.

—Sakuranovel.id—

Daftar Isi
Indowebnovel.id

Komentar