hit counter code Baca novel Fated to Be Loved by Villains Chapter 25 Bahasa Indonesia - Sakuranovel

Fated to Be Loved by Villains Chapter 25 Bahasa Indonesia

Reader Settings

Size :
A-16A+
Daftar Isi

༺ Festival Bulan Purnama (2) ༻

<Pesan Sistem>

(Misi Utama diperbarui!)

( Pencarian Utama )

(Penjahat mencoba menangkapmu!)

(Dengan terampil mengatasi cobaan ini!)

(Semakin cepat kamu menyelesaikannya, semakin baik hadiahnya!)

( Hadiah: Cabang mendapat manfaat dari skenario utama! )

Melihat pop-up tersebut, aku melihat orang di depan aku.

Marquis Galdier Riverback, juga dikenal sebagai Alat pembersih.

'… Sejujurnya, orang ini bukanlah sesuatu yang istimewa.'

Dia hanyalah boneka yang bergerak seperti yang diperintahkan.

Dia hanyalah cacing kecil yang pintar, tidak layak menjadi bos Bab 1 dengan status Marquis yang sangat besar.

Meskipun demikian, ia tetaplah seorang pengusaha transportasi yang sukses dan seorang dermawan terkenal, yang juga menjalankan yayasan amal yang terkenal bahkan di dalam kekaisaran secara keseluruhan.

Slogan mereka adalah memberikan kesempatan kepada individu-individu berbakat yang tidak mampu mengembangkan potensinya karena keadaan dan lingkungan yang tidak diinginkan.

“Dia sangat pandai bicara dalam hal ini.”

Namun kenyataannya, ini hanyalah untuk meletakkan dasar.

Dia membangun kepercayaan masyarakat, lalu perlahan-lahan membuat mereka mendengarkan semua yang dia katakan.

Tentu saja hal ini mengakibatkan kematian yang tak terhitung jumlahnya.

Ambil contoh orang-orang yang dia bawa bersamanya sekarang, semuanya terlihat kuat.

Lebih dari itu, mereka rela mengorbankan nyawanya demi dia. Yang diperlukan hanyalah satu kata dari Marquis Riverback.

Diam-diam aku melirik tato di leher mereka.

Itu adalah segel dari PURIFIER, sekelompok penyembah setan.

'Apakah itu salah satu faksi?'

Musuh utama dari skenario ini adalah iblis dan para penyembah iblis yang mereka pengaruhi.

Pada dasarnya, mereka membenci kemanusiaan dan perdamaian, dan menganggap menciptakan kekacauan dan kejahatan di dunia sebagai tujuan seumur hidup mereka. Tidak ada lagi yang bisa mereka lakukan.

Dan para PURIFIER sangat terobsesi dengan Keluarga Tristan.

Cerita yang beredar adalah bahwa iblis hidup dalam garis keturunan Keluarga Tristan.

Mereka sadar, sampai batas tertentu, akan fakta bahwa kebangkitan Setan Abu-abu terkait dengan garis keturunan ini.

Merekalah yang melemparkan batu ke arah Eleanor di kereta, menyelundupkan pembunuh profesional ke dalam sekolah, dan bahkan meledakkan bom di pesta penyambutan mahasiswa baru untuk melepaskan monster yang dikurung.

“Nyonya Tristan, sudah lama tidak bertemu.”

Melihat dia tersenyum saat melihat Eleanor, aku benar-benar ingin memuji keberaniannya yang terus terang.

Sementara itu, saat Eleanor memasuki restoran dan melihat Marquis Riverback, ekspresinya semakin mengeras.

'Cukup yakin hubungan mereka tidak baik.'

Marquis Riverback adalah salah satu perwakilan lawan politik Keluarga Tristan.

Dia bertindak sebagai penghubung sebuah kelompok, tepatnya yang diam-diam bekerja di belakang layar.

“Sudah lama tidak bertemu, Marquis Riverback.”

"Ya. Bagaimana kabarmu?”

“Jika kamu hanya ingin berbicara omong kosong, maukah kamu mundur? Ini adalah waktu yang paling tidak diinginkan bagiku untuk diganggu olehmu.”

Namun meski nadanya dingin, Marquis Riverback terus tersenyum dan bahkan memberi isyarat kepada orang-orang di sekitarnya.

“aku ingin menghormati keinginan Lady Tristan, tapi sayangnya ada sesuatu yang harus aku lakukan di tempat ini.”

Kemudian, dia menjentikkan jarinya dan orang-orang yang berdiri di dekatnya bergerak serempak.

Pada dasarnya dia menyuruh kita untuk mengikuti arahannya, jika tidak…

“aku akan meminjam pria ini sebentar, Nona Tristan.”

“Siapa bilang—”

Eleanor hendak meninggikan suaranya tetapi tiba-tiba berhenti di tengah jalan.

Aku mendekat dan membisikkan sesuatu di telinganya.

“…”

Setelah itu, aku tersenyum pada Eleanor yang matanya sedikit melebar.

"Tidak apa-apa."

“…Aduh? Itu—”

“Ini akan segera berakhir, tidak akan lama.”

“…”

Eleanor menggumamkan sesuatu dengan pelan.

Eh. Ini akan segera berakhir.

Di tempat pertama.

Ini mungkin sudah berakhir.

“Sepertinya kamu berhubungan baik dengan Lady Tristan?”

Marquis Riverback mengatakannya sambil tersenyum.

"Ya. Apakah ada masalah?"

Di seberangnya, Dowd Campbell membuka tutup nampan sambil sedikit mengernyit mendengar kata-kata itu.

Dia akan mulai makan.

Dia sangat gugup, mengingat dia bahkan tidak memperhatikan fakta bahwa dia diundang oleh seseorang dengan niat yang tidak diketahui. Apalagi membaca suasananya.

'… Dia terlihat tidak kompeten.'

Marquis Riverback berpikir begitu sambil menatap ke arah pihak lain.

Dia telah mendengar beberapa laporan tentang orang ini yang anehnya dekat dengan calon Pahlawan, dan targetnya, Nyonya Tristan.

Jadi dia mengharapkan, setidaknya, sesuatu yang istimewa dari pria tersebut untuk membenarkan fenomena ini.

Namun, pria di depannya itu mengecewakan.

Dia adalah perwujudan dari orang bodoh yang tidak memiliki bakat… sedemikian rupa sehingga hampir tidak dapat dipercaya.

'Tetapi Nabi…'

Dia menelan ludah memikirkan hal itu Menguasai.

Makhluk yang dipanggil Nabi oleh para penyembah setan.

Semua penyembah iblis, termasuk PURIFIER, hanyalah alat baginya.

Posisi Marquis Riverback sebagai Marquis dan reputasinya sebagai pengusaha terkemuka di kekaisaran semuanya disebabkan oleh satu kata dari Nabi.

Pengaruh, kekuatan, dan kejahatan Nabi telah meresap seperti racun ke dalam tiga hegemon, dan tentakelnya telah mencapai setiap sudut benua.

Dibandingkan dengan dia, posisi Marquis Riverback sebagai Marquis hanyalah sebuah bug yang tidak berarti.

“…”

Namun, keberadaan seperti itu menarik perhatian pria tidak penting di depannya ini.

Marquis Riverback tidak tahu alasannya, tapi ada satu hal yang jelas.

Rencana awalnya untuk mendekati calon Pahlawan diubah menjadi mendekati pria ini karena Nabi.

“Tahukah kamu mengapa aku memanggil kamu ke sini, Tuan Dowd?”

Tapi pertama-tama, dia harus melakukannya mendorong pria ini ke sisinya, sama seperti apa yang ingin dia lakukan terhadap calon Pahlawan.

Tepatnya, itu untuk memerasnya agar bekerja sama dengan mereka.

'Segalanya berjalan sempurna.'

Dia tidak tahu apa yang dipikirkan pria di depannya ini, tapi dia menyampaikan target utama mereka, Lady Tristan, di depan pintu rumah mereka.

Saat ini adalah Festival Bulan Purnama sehingga keamanan berada pada titik paling lemah karena suasana pesta.

'Rahmat Dewa akan turun ke Langit dan Bumi ini.'

Energi iblis peka terhadap kekacauan dan ketakutan. Jadi jika darah dan kematian menenggelamkan festival ini, iblis yang tertidur di dalam diri Lady Tristan pasti akan merespon.

Nabi telah mengakui garis keturunan keluarga Tristan berkerabat dengan iblis.

Sekarang, semua persiapan ekstensif dan tahun-tahunnya sebagai Marquis akhirnya mencapai puncaknya hari ini.

'Rencananya sempurna.'

Utusan telah menganugerahkan posisi Marquis kepadanya untuk saat ini.

Tidak ada ruang untuk kesalahan, tidak ada sedikitpun kesalahan.

“…”

Sekarang, orang Dowd ini.

Jika dia tidak menurut, Marquis Riverback bisa saja mengancamnya dengan kematian. Dan karena dia tampaknya memiliki hubungan yang baik dengan Lady Tristan, mereka juga bisa menggunakan itu sebagai umpan.

Dia seperti kumbang kotoran yang berguling-guling di kotoran.

Saat Marquis Riverback tenggelam dalam pikirannya, Dowd, yang sedang mengunyah sepotong daging, tiba-tiba kembali menatapnya dengan tatapan kosong.

"Apa?"

“…”

Mendengar nada lemah seperti itu, Marquis Riverback menghela nafas dalam hati. Rasanya sangat bodoh.

Mengapa Nabi mempertemukannya dengan orang ini?

Tapi dia menekan perasaan menyedihkan itu dan melanjutkan.

“aku bertanya apakah kamu tahu mengapa aku memanggil kamu ke sini.”

“Ah, itu.”

Suara Dowd Campbell masih santai.

“Bukankah kamu hanya akan mengoceh tentang membangkitkan iblis atau semacamnya?”

Dia mengucapkan kata-kata itu dengan santai.

Sementara itu, Marquis Riverback tanpa sadar menahan napas karena perubahan mendadak ini.

"… Apa?"

“Saat ini adalah Festival Bulan Purnama dimana keamanan berada pada titik terlemahnya. Bukankah kamu bermaksud membuat pertumpahan darah untuk membangkitkan iblis?”

Dia dengan santai mencatat informasi seolah-olah dia telah membaca pikiran Marquis Riverback.

“Karena Marquis berurusan dengan bisnis transportasi, kamu seharusnya tidak memiliki masalah dalam menyelundupkan barang ke dalam Segitiga Emas. kamu dapat dengan mudah menyamarkan monster sebagai makhluk lain di dalam transportasi.

Ini adalah rencananya yang, selain Nabi, disembunyikan bahkan dari para eksekutif pemuja setan khususnya untuk alasan keamanan.

“kamu memasang bom di sekeliling dan meledakkannya sekaligus, dan melepaskan monster. Sementara itu, para ksatria yang bersiaga harus menghadapi para pembunuh.”

Semuanya mengalir keluar dari mulutnya tanpa jeda. Itu tidak berbeda dengan sikap yang digunakan seseorang untuk mengobrol sambil makan makanan lezat.

Dowd menggigit lagi dan melanjutkan.

“Berbagai upaya pembunuhan terhadap Lady Tristan dan penyerbuan monster di pesta penyambutan tidak terlalu penting. Pertama-tama, fakta bahwa monster dan pembunuh berhasil menimbulkan gangguan berarti kondisi dasar untuk menggunakan mereka terpenuhi. kamu awalnya hanya menguji air. ”

Itu bukan hanya rencananya, tapi bahkan langkah yang telah dia ambil dan niatnya. Orang ini telah mengetahui semuanya dengan akurat.

Rencana yang sama yang menurutnya sempurna sampai sekarang.

Rencana yang hanya dia dan Nabi yang tahu, dan bekerja keras untuk menyempurnakannya selama bertahun-tahun.

Hanya dalam beberapa detik, semuanya dibeberkan oleh pria yang dianggapnya bodoh.

“Jelas sekali, sungguh.

“Ah, saus ini enak sekali.”

Dowd Campbell berkata sambil menyeringai.

Tetap.

Sepertinya dia lebih tertarik pada makanannya daripada hal semacam itu.

Melihat ini, Marquis Riverback tanpa sadar mengepalkan sandaran tangan kursinya.

Setetes keringat mengalir dari dahi hingga hidungnya, tetapi dia tidak punya waktu untuk memperhatikannya.

“Kamu, siapa kamu sebenarnya?”

“Bukankah kamu selalu menjadi tipe orang yang ceroboh dan agresif? Untuk apa kamu berpura-pura bersikap sopan?”

Meskipun dia menggeram, respon dari pihak lain tetap tenang. Seolah-olah dia selalu mengenalnya.

Sepertinya dia sudah mengenalnya dengan baik sejak lama.

“Yah, untuk apa yang baru saja aku katakan, aku sudah mengurus semuanya.”

“…”

“Kepala Sekolah bahkan secara pribadi memindahkan para ksatria untukku, setelah aku melaporkan masalah ini.”

Marquis Riverback mengertakkan gigi.

'…Aku salah perhitungan…!'

Tujuannya adalah untuk membesarkan pemuja setan dengan mensponsori dan membina bakat kekaisaran. Namun, alarmnya berbunyi dengan volume penuh saat ini.

Dia tidak tahu bagaimana caranya, tapi pria ini telah mengetahui dan menggagalkan seluruh rencananya sendirian.

Tidak ada bedanya dengan dia berjalan-jalan santai.

Suara gemerisik terdengar.

'… Pada akhirnya akulah yang bodoh.'

Orang ini adalah monster.

Dia tidak memancarkan aura apa pun seperti calon Pahlawan atau Nona Tristan, tapi dia mungkin lebih berbahaya daripada gabungan keduanya, dalam hal tingkat ancaman.

Monster-monster pada umumnya seperti nyala api yang menyala-nyala, mengesankan baik dalam penampilan maupun cara mereka, dan selalu memancarkan kehadiran yang mengintimidasi.

Tapi, orang ini.

Dia seperti baja beku.

kamu tidak akan tahu betapa dinginnya sampai kamu benar-benar menyentuhnya. Tampaknya tidak berbahaya sama sekali.

Tapi saat kamu mengacaukannya, dia akan memakan dagingmu tanpa ampun.

Dia sekarang mengerti sedikit mengapa Utusan menginginkan orang ini.

'Mereka adalah burung dengan bulu yang sama…!'

Dia tampak tidak berbahaya di luar tetapi berbahaya di dalam, seperti memelihara puluhan ular di dalam lubang kecil.

Dia mengendalikan skenario itu sendiri!

"… Aku mengakuinya. Kamu bukan orang biasa…”

Kemudian Marquis Riverback mengambil kalungnya.

“Tapi kamu harus tahu itu…”

Dia menekan tombol di atasnya yang mengirimkan a sinyal kepada semua orang yang memakai kalung yang sama.

“Semuanya tidak ada di telapak tanganmu.”

Dia tersenyum licik.

Seperti semua perencana, setiap rencana harus memiliki asuransi tambahan di belakangnya.

Orang ini tidak akan pernah bisa menghentikan ini.

–Mari kita memiliki keyakinan yang sama setelahnya.

Melihat Marquis Riverback, yang tersenyum penuh kemenangan, mau tak mau aku berpikir begitu.

( Keahlian: Mantra Fatal telah Diaktifkan! )

(Penjahatnya kagum dengan kelicikanmu!)

(Hadiah Tersedia!)

“…”

Kelicikan apa?

Dengan serius?

Baiklah.

“Orang-orangku seharusnya sudah turun ke bawah untuk menaklukkan Lady Tristan. Mereka adalah hasil panen terbaik yang telah dipilih melalui proyek Rumah Pemurnian.”

Marquis Riverback berkata dengan ekspresi tenang.

aku kira dia sedang membicarakan orang-orang dari sebelumnya.

“Kamu mungkin telah mengganggu rencanaku, tapi kita masih bisa melanjutkannya selama kamu di sini. Mereka semua adalah individu kuat yang sebanding dengan para ksatria. Bahkan Lady Tristan pada akhirnya akan ditundukkan.”

Dia tampak percaya diri.

'…Yah, mereka bukanlah ksatria yang bonafid.'

Ksatria sangat kuat, disebut sebagai manusia super, bahkan rumor bahwa mereka memiliki darah monster yang mengalir di pembuluh darah mereka tampak dapat dipercaya oleh banyak orang.

Bagaimanapun juga, jika pasukan Marquis Riverback sebanding dengan level seorang ksatria, maka bisa dimengerti dari mana dia mendapatkan kepercayaan diri seperti itu.

Hanya saja aku harus menghentikan langkahnya.

“Kalau begitu, cobalah.”

Ketika aku mengatakan itu, Marquis Riverback menjadi bingung sekali lagi.

"… Apa yang kamu bicarakan?"

"Cobalah."

aku membawa Eleanor ke tempat ini karena suatu alasan.

Bahkan jika dia adalah bos terakhir, belum banyak kesempatan untuk melihat Yang Mulia dengan baik sampai sekarang.

Pertama, dia selalu menekan kegilaannya karena keterbatasan mental.

Namun, sejauh yang aku tahu.

'… Lebih baik melepaskannya sesekali.'

Mengingat konteksnya, itu memang tepat.

Bukannya tidak ada cara untuk menghilangkannya sepenuhnya, tapi saat ini hal itu mustahil.

Sampai saat itu tiba, secara umum lebih baik membiarkannya keluar sesekali.

Lebih penting lagi, ini adalah pemuja setanjadi dia bisa melanjutkan tanpa rasa bersalah.

“…”

Jika dia bisa melepaskannya tanpa hambatan apa pun, orang akan mengerti mengapa dia adalah bos terakhir.

“Bagus kalau mereka elit.”

Hanya karena…

“Itu akan menjadi karung tinju yang bagus untuk Eleanor.”

Eleanor tidak terjebak.

Merekalah yang terjebak bersama Eleanor.

—Sakuranovel.id—

Daftar Isi
Indowebnovel.id

Komentar