hit counter code Baca novel Fated to Be Loved by Villains Chapter 26 Bahasa Indonesia - Sakuranovel

Fated to Be Loved by Villains Chapter 26 Bahasa Indonesia

Reader Settings

Size :
A-16A+
Daftar Isi

༺ Festival Bulan Purnama (3) ༻

"Berdiri."

Eleanor perlahan mengangkat matanya ketika salah satu pria di sekitarnya menyuruhnya melakukannya.

"Ikuti aku. Kita harus pergi ke suatu tempat.”

“Di suatu tempat?”

"Ya."

Setidaknya, mereka tidak menunjukkan bahwa mereka akan pindah untuk menyajikan hidangan berikutnya untuknya.

Pertama-tama, mereka menunjukkan sikap mengancam dengan sengaja menunjukkan senjata tajam mereka padanya.

“…”

Namun, bukannya segera menanggapi tuntutan mereka, Eleanor malah mengerutkan alisnya.

“aku berharap suatu saat nanti akan ada pria yang benar-benar memahami aku. Seseorang yang akan menerima segalanya dariku. Kapan terakhir kali aku mempunyai harapan seperti itu? Aku bahkan tidak dapat mengingatnya lagi.”

Saat suaranya yang bernada rendah bergema di dalam ruangan, orang-orang di sekitarnya perlahan mengerutkan kening secara bersamaan.

Itu adalah reaksi yang wajar karena tidak ada orang waras yang akan memulai monolog tanpa harapan sambil dikelilingi oleh musuh dari semua sisi.

“Kau tahu, harapan adalah hal yang berbahaya. Itu membuat manusia menjadi buta. Aku juga sering ditipu.”

"Hai. Apa yang kamu ocehkan… ”

Eleanor mengambil sebotol anggur di dekatnya dan meneguk semuanya sekaligus.

Itu adalah tindakan keterlaluan yang tidak sesuai dengan statusnya sebagai wanita bangsawan.

Namun anehnya, hal itu tidak terasa aneh.

Itu tandanya dia sudah lama menekan sesuatu.

“Tetapi terkadang, ada hal-hal yang tidak mengkhianati kamu.”

“… Sudah kubilang padamu untuk berdiri.”

Pria yang pertama kali berbicara dengannya, dengan kesal melangkah ke arah Eleanor.

Dia jelas akan memaksanya untuk berdiri.

Eleanor tampak beberapa kali lebih kecil dibandingkan dengan tubuh raksasa dan terlatih pria itu.

Namun, di saat berikutnya—

Eleanor meraih lengan besar pria itu.

“…!”

Darah mengucur dari tempat dia memegang pria itu, otot-ototnya robek dan tulang-tulangnya hancur berkeping-keping.

Saat mata pria itu melebar saat dia memproses situasi konyol itu dengan kaget; tanpa berhenti berdetak, Eleanor meraih kepalanya dan membantingnya ke meja.

Botol wine yang baru saja dia minum juga terjatuh akibat benturan tersebut.

Darah berceceran dan pecahan kaca berserakan dimana-mana.

"… Apa!"

Saat orang-orang di sekitarnya menghunus pedang mereka karena ketakutan, Eleanor hanya menyeringai dan dengan santai melemparkan pria yang tidak sadarkan diri itu ke samping.

Pemandangan pria bertubuh besar yang dilempar dengan santai seperti selembar kertas kusut hampir tidak nyata.

“Dengan begitu banyak mata di sekitarku, akhir-akhir ini aku sedikit menahan diri.”

Mata merahnya bersinar mengancam, membuatnya tampak lebih seperti binatang buas daripada manusia.

“Ini agak sulit.”

“Jangan membunuhnya, itu prioritas utama kami! Kami bisa mentolerir beberapa cedera, tapi kamu harus menangkapnya hidup-hidup… ”

Salah satu pria bersenjata meneriakkan kata-kata itu dengan suara yang dalam.

Sedetik kemudian, dia terbanting ke dinding oleh tinju Eleanor.

“Tangkap aku hidup-hidup, ya? Itu sangat menarik."

Para lelaki itu tanpa sadar mundur selangkah, karena mereka bahkan tidak melihatnya bergerak.

Kekuatan dan kelincahannya berada di luar imajinasi mereka.

“aku tidak berniat membiarkan kalian melakukan itu.”

Saat Eleanor mengucapkan kata-kata itu, pria yang baru saja dikirimnya terbang mengambil pedangnya yang terjatuh ke tanah.

Sementara itu, kata-kata Dowd sebelumnya bergema di telinganya.

'Orang-orang ini adalah pemuja setan.'

'Akhir-akhir ini kamu mengalami masa-masa sulit, bukan?'

'Aku tidak tahu nanti, tapi untuk situasi ini, menahan diri akan lebih buruk.'

Dia menyeringai pada dirinya sendiri.

Faktanya, berbahaya untuk mempercayai tuduhan para penyembah setan tanpa bukti yang cukup, kecuali jika tuduhan itu berasal dari Penyelidik Sesat yang terkenal kejam di kekaisaran itu sendiri. Jika tidak, kamu bahkan tidak akan tahu bahwa kamu telah bertemu dengan seorang penyembah setan.

Namun, orang yang mengucapkan kata-kata itu tidak lain adalah Dowd Campbell. Jika dia tidak mempercayainya, siapa lagi yang bisa dia percayai?

'Di Sini.'

Dia akan mengeluarkan semuanya.

Dia tidak bisa membenci pria itu.

Melepaskan kegilaan seperti ini adalah salah satu metode bantuan yang dihormati sepanjang sejarah panjang Keluarga Tristan.

Dia tidak tahu bagaimana pria itu mengetahui informasi ini.

Dia juga tidak tahu apa yang dia maksud dengan, "aku tidak tahu nanti."

Namun…

Dia menyadari bahwa dia telah mencapai titik kritis dalam menekan kegilaannya.

Dengan kata lain…

“Sesuai dengan hukum kekaisaran, mengeksekusi pemuja setan di tempat dan melaporkannya setelahnya diperbolehkan. Benar kan?”

Kilatan tajam melintas di mata merah darahnya, dan aura dingin turun ke seluruh ruangan. Seolah-olah udara itu sendiri membeku menjadi es.

Semua orang yang hadir merasakan firasat.

“…!”

Mereka telah mendengar rumor tersebut.

Di antara pendekar pedang terbaik di benua ini, seorang wanita muda terkenal karena bakatnya yang luar biasa sejak kecil.

Sejak awal, mereka tidak pernah mengira akan mudah menghadapinya. Namun mereka juga tidak berpikir bahwa mereka tidak akan mampu menangani situasi tersebut.

Bagaimanapun juga, semua orang di sini adalah seorang pejuang yang pantas mendapatkan kepercayaan diri seperti itu.

Mereka adalah talenta seperti baja yang ditempa dalam wadah peleburan pertarungan sesungguhnya. Mereka adalah elit dari elit yang dilatih secara pribadi oleh Marquis Riverback dengan kemampuan terbaiknya.

Namun…

Apa yang berdiri di hadapan mereka saat ini adalah…

Dia bukan hanya seorang pendekar pedang yang terampil.

Sebaliknya, semua sensasi mirip manusia yang dia alami beberapa saat yang lalu telah terhapus, digantikan oleh kebrutalan dan permusuhan yang tidak dapat diidentifikasi.

Ini adalah… itu sesuatu yang mengambil wujud Lady Tristian.

Warnanya hitam seperti tinta, sedemikian rupa sehingga tidak terasa seperti manusia pada saat ini!

"Jadi. Bersiaplah untuk membunuh.”

Baiklah…

Lagipula itu adalah hadiah dari pria itu.

Wajahnya masih tanpa ekspresi seperti biasanya. Tetapi jika Dowd melihatnya sekarang, dia mungkin akan mengira Eleanor melihatnya tersenyum tulus.

Seolah-olah menyakiti tanpa rasa takut akan dampaknya adalah hal yang paling menyenangkan dan menyenangkan baginya.

“Dengan begitu, kamu bisa bertahan lebih lama.”

Kemudian…

Kekacauan mutlak pun terjadi.

Totalnya, butuh waktu 3 menit 30 detik.

Berapa lama waktu yang dibutuhkan Eleanor untuk menghubungi kami.

"… Mustahil…"

Melihat Marquis Riverback yang kebingungan bergumam seperti itu, aku mungkin akan tertawa terbahak-bahak di hari biasa.

Tapi, bukankah ini terlalu berlebihan?

"… Apakah kamu baik-baik saja?"

Saat aku bertanya padanya dengan suara kaku, Eleanor mengerucutkan bibirnya dan melemparkan dua tubuh berlumuran darah ke hadapannya.

Melihatnya menyeret mereka seperti piala membuatku merinding.

“Yah, itu menyegarkan. aku pikir aku akan baik-baik saja untuk sementara waktu sekarang.”

“…”

Eleanor awalnya berada di lantai pertama di pintu masuk restoran, sementara Marquis Riverback dan aku berada di ruangan khusus di lantai paling atas.

Namun saat ini, orang tersebut telah berhasil sendirian menghabisi puluhan hingga ratusan orang yang berkerumun dan berjalan menuju tempat ini.

Kekuatan elit yang bisa dibanggakan oleh Marquis Riverback sebanding dengan para Ksatria dimusnahkan olehnya dalam sekali jalan.

Semuanya sambil mengenakan gaun one-piece.

Dan hanya dalam beberapa menit saja.

'Bukankah ini monster sungguhan…?'

aku dapat meyakinkan kamu tentang satu hal. Ini sungguh gila. Bahkan Keputusasaan level EX tidak akan cukup untuk bersaing.

Dengan peningkatan stat Keputusasaan level EX, aku seharusnya mampu menangani paling banyak 5 hingga 10 orang. Namun melawan puluhan hingga ratusan pasukan elit?

Sudah dianggap bagus kalau aku bisa bertahan meski hanya beberapa detik.

Bahkan Marquis Riverback, yang kepercayaan dirinya telah melonjak sampai sekarang, tiba-tiba menyerah.

Bagaimanapun, menara yang dia bangun selama bertahun-tahun dihancurkan hanya dalam beberapa menit oleh satu orang.

Saat aku kehilangan kata-kata, alis Eleanor berkerut seolah dia tiba-tiba teringat sesuatu.

“Ah, benar.”

Dengan tenang mengusir dua mayat berlumuran darah di hadapannya, dia datang ke arahku.

“Kalau dipikir-pikir, itu bukan ide yang bagus.”

"…Ya?"

“Itu sulit. aku bisa saja terluka. Bagaimana kamu bisa membuatku melakukan ini?”

“…”

“Bukankah kamu harus bertanggung jawab?”

Dia berbohong melalui giginya tanpa mengedipkan mata.

Dia tidak memiliki satu goresan pun di tubuhnya dan terlihat lebih baik daripada boneka porselen baru.

Sebaliknya, bukankah kamu menghilangkan semua stres dan bahkan menikmatinya…?

“Rasanya menyenangkan, tapi ini bukan kencan, bukan, bagaimanapun juga, kamu harus menebusnya padaku!”

“…”

“Ayo pergi bersama lagi lain kali. Baiklah?"

“…Haruskah kita melakukannya?”

Rasanya aku tidak punya alasan untuk menolak saat ini.

“Um. Kita harus melakukannya, ya. kamu harus bertanggung jawab atas hal-hal lain nanti.

Apa hal lain yang harus aku tanggung?

Bahkan untuk apa aku harus bertanggung jawab?

Saat aku menghela nafas pada kata-kata yang tidak bisa dimengerti, sebuah jendela tiba-tiba muncul di hadapanku.

<Pesan Sistem>

(Memeriksa kondisi target saat ini Eleanor. )

(Kesukaan saat ini adalah Sayang atau lebih tinggi. Debuff unik Kegilaan telah ditingkatkan di bawah pengaruh kamu. )

(Persyaratan untuk Quest Eksklusif telah terpenuhi.)

< Quest Eksklusif Dipicu! >

( Eleanor Elinalise La Tristan Quest Eksklusif telah ditambahkan ke Tab Hadiah. )

(Menyelesaikan misi akan membuka tingkat kesukaan yang lebih tinggi daripada Sayang. )

(Menyelesaikan misi akan memberikan manfaat signifikan pada skenario utama.)

(Menyelesaikan misi akan mempengaruhi akhir cerita.)

( Sasaran Gideon Galestead La Tristan tertarik padamu! )

“…?”

Tunggu sebentar.

Apa ini?

Quest Eksklusif tidak ada di dalam game. Apakah ini tambahan baru?

Namun, meskipun ada banyak petunjuk menarik, yang paling mencolok pastinya…

'Gideon?'

Jika itu Gideon, maka itu pasti orang itu.

Adipati Tristan. Tokoh kunci di kekaisaran, yang dikatakan sebagai orang terkuat kedua setelah Kaisar, dan bahkan ksatria terkuat yang dijuluki Tentara Satu Orang, dan juga ayah Eleanor.

Dia juga seorang penjahat, yang berkontribusi besar terhadap korupsi Eleanor hingga menjadi bos terakhir.

“…”

Setidaknya, selama Bab 1, dia bukanlah seseorang yang aku harapkan akan menaruh minat pada aku, dan pesan ini muncul.

Apa yang terjadi?

'…Ah, aku tidak tahu.'

Aku menggelengkan kepalaku dan menutup jendela.

aku bisa melihatnya nanti.

Yang lebih penting adalah ini—

<Pesan Sistem>

(kamu telah menyelesaikan Quest Utama!)

(Waktu penyelesaian misi kurang dari 5 menit! Suatu prestasi yang memecahkan rekor!)

(Hadiah tingkat tertinggi akan diberikan!)

“Aku… semua hal yang telah aku capai…”

Perintah penyelesaian misi muncul bersamaan dengan kemunculan Marquis Riverback yang kalah. Dia benar-benar hancur, secara mental.

“…”

Yah, bisa dimaklumi, mengingat benda yang dengan bangga dia bangun dengan sempurna selama bertahun-tahun hancur dalam waktu kurang dari 5 menit.

“Menyerah, Marquis Riverback.”

Eleanor melanjutkan dengan tenang.

“Ini akan menjadi akhirmu setelah diketahui bahwa kamu berhubungan dengan penyembah setan. Mengingat stigma sosial yang ada, tidak ada alternatif lain selain eksekusi segera. kamu sebaiknya menyerah sekarang dan menghadapi akhir yang penuh belas kasihan.”

“…”

Suaranya tenang, tapi kata-katanya sangat brutal.

Bagiku, tampaknya menyelamatkannya bukanlah pilihan baginya.

'Jika acara akuisisi gagal, cabang akan…'

Pilihan cabang setelah titik ini adalah salah satunya melarikan diri atau pertarungan.

Tapi karena Eleanor sudah mengalahkan semua musuhnya, tidak ada pilihan yang diperlukan.

“…Hah.”

Marquis Riverback tertawa getir.

“aku tidak berpikir aku harus melakukan ini.”

aku melihat Marquis Riverback mengeluarkan sesuatu dari sakunya dengan bingung.

Mungkin, itu adalah benda terkutuk yang memungkinkan seseorang meminjam kekuatan yang rusak untuk waktu yang singkat.

'Yang terjadi setelah ini adalah…'

Marquis Riverback terbangun sebagai Purifier, dan pertarungan bos segera terjadi setelahnya.

Karena berakhir terlalu mudah, ada kemungkinan besar cabang baru akan ditambahkan…

(Cabang baru telah muncul.)

( Cabang: Kemunculan Esensi…)

(Tingkat kesulitan meningkat secara signifikan!)

(Selain hadiah, Esensi Iblis, item yang berhubungan dengan akhir, akan diberikan. )

( Sasaran ??? akan lebih tertarik padamu! )

“…”

Apa-apaan ini?

Saat aku bingung dengan pesan yang muncul di depan mataku, Marquis Riverback akhirnya menerimanya sesuatu keluar yang menggeliat seperti jantung makhluk hidup.

Tampaknya ada kegelapan yang tidak diketahui dan lengket tanpa henti mengalir di tengah-tengah benda itu.

Segera setelah aku melihat benda ini, rasa dingin merambat di punggung aku.

Perasaan itu ada yang tidak beres merayapi seluruh tubuhku.

'Esensi Iblis…!'

Sialan ini…

Tidak, hentikan omong kosong ini!

Itu bukanlah sesuatu yang seharusnya muncul di Bab 1!!

Cukup mampu menggunakan sebagian dari kekuatan yang rusak dan menjadi a manusia setan setelah makan esensi itu adalah hal yang sama sekali berbeda!

“Eleanor, potong lengannya! Jangan biarkan dia memakannya!”

“…?”

Melihat reaksiku yang luar biasa, Eleanor yang terkejut segera menghunus pedangnya dan menerjang ke arah Marquis Riverback.

“Terimalah rahmat Dewa.”

Namun, Marquis Riverback telah memasukkan esensi ke dalam mulutnya.

Dan saat berikutnya—

-!

-!!!!

-!!!!!!!!!!!!!

Seluruh gedung Twilight Iris diliputi oleh kegelapan yang melonjak.

—Sakuranovel.id—

Daftar Isi
Indowebnovel.id

Komentar