hit counter code Baca novel Fated to Be Loved by Villains Chapter 34 Bahasa Indonesia - Sakuranovel

Fated to Be Loved by Villains Chapter 34 Bahasa Indonesia

Reader Settings

Size :
A-16A+
Daftar Isi

༺ Pelatihan (2) ༻

Dapat dikatakan bahwa Eleanor dan Iliya sama-sama telah mencapai tingkat yang mendalam dalam bidang ilmu pedang.

Di satu sisi adalah orang yang akan menghancurkan dunia, sedangkan di sisi lain adalah orang yang akan menyelamatkannya.

Oleh karena itu, mengapa aku memikirkan hal ini.

Keterampilan dan kemampuan mengajar mereka sangat berbeda.

“Kenapa kamu mundur selangkah?! Gunakan otak itu di tengkorakmu yang tebal itu!”

“Kamu menyebut ini ilmu pedang? Ini lebih seperti menggoda daripada berkelahi. Apakah kamu mencoba merayu musuhmu?”

“…”

Melihat pertengkaran sengit keduanya membuat kepalaku berdenyut-denyut.

Tepatnya, mereka berdua terlibat perdebatan sengit tentang diriku kurikulum.

Semangat mereka begitu besar sehingga menarik perhatian semua orang di gym, mungkin bertanya-tanya apa yang sedang terjadi di sini.

'…Awalnya, mereka memulai dengan relatif bersahabat.'

Namun perdebatan yang awalnya bermula dari rasa saling menghormati dan sopan santun kini berubah menjadi serangan pribadi.

'Kalau dipikir-pikir, apakah dalam cerita selalu seperti ini?'

Keduanya, ya…

Mereka pada dasarnya tidak cocok.

Baru-baru ini, aku berharap mereka setidaknya bisa menjadi ramah melalui mediasiku, tapi sepertinya itu ide yang terlalu dibuat-buat.

Keluarga Tristan Ducal dan Pahlawan.

Keduanya ditakdirkan melawan satu sama lain hingga akhir skenario. Itu sudah pasti ketika kamu memikirkan tentang pengaturan permainan.

“…”

Jadi.

Kecuali aku campur tangan, cerita akan terus berlanjut seperti semula.

'Semakin jauh aku pergi, semakin aku membutuhkan keduanya.'

Hanya dengan melihat pertarungan bos Purifier, item yang seharusnya tidak ada di sini muncul.

Mengingat variabel ini, siapa yang tahu apa yang menanti aku di depan?

Selain itu, satu-satunya orang yang bisa mengalahkan iblis adalah wadah iblis itu sendiri dan pahlawan yang telah menerima berkah malaikat.

Keduanya adalah sekutu aku yang paling dapat diandalkan. Bantuan mereka sangat penting untuk kemajuan skenario ini.

'…Bukankah ini juga ada di dalam game?'

Tergantung pada rute yang diambil pemain, hubungan mereka dapat meningkat ke tingkat yang cukup baik.

Namun jika aku ingin langsung menggunakan situasi untuk keuntunganku…

Ini akan berbahaya.

Terutama.

Seorang playboy yang tertangkap sama saja dengan mayat yang dingin.

Seberapa besar konsekuensinya jika bos terakhir dan karakter utama terlibat?

Jika terekspos, aku akan tercabik-cabik. Secara harfiah.

“…”

Meskipun aku berada dalam posisi di mana aku harus menciptakan harem untuk mencegah kepunahan umat manusia, aku sebenarnya tidak ingin melakukan itu.

Mungkin akan ada opsi cabang di masa mendatang Observasi Kelas peristiwa.

'Aku tidak akan pernah melakukannya.'

Eung. Aku tidak akan melakukannya bahkan jika aku mati.

“…”

Aku sudah memikirkan hal ini sebelumnya, dan hasilnya selalu aneh. Namun, aku tidak akan melakukannya dalam keadaan apa pun.

Selagi aku memikirkan hal ini, sebuah suara tiba-tiba datang dari samping.

"Ah masa! Ini tidak akan berhasil, ayo lakukan secara terpisah! Tuan!"

"…Hmm?"

Iliya yang marah tiba-tiba menaruh pedang bermata terbalik di tanganku.

Itu adalah pedang baja dengan ujung tajam di lekukan ke dalam.

(T/N: Sakabatou Jepang さかばとう: https://namu.wiki/w/%EC%97%AD%EB%82%A0%EA%B2%80 )

Saat aku menatapnya dengan tatapan kosong, dia mundur selangkah dan dengan bangga membusungkan dadanya.

“Coba ikuti!”

Kemudian, dia menghunus pedangnya dan menginjak tanah.

Gaya pedangnya mungkin dikembangkan sendiri.

Berjiwa bebas, praktis, ringan, dan tajam, namun tetap memiliki serangan yang ganas dan solid.

Pada pandangan pertama, itu hanya terlihat seperti sekumpulan gerakan yang tidak menentu, tapi refleksnya yang cepat menyatukan gerakan-gerakan itu menjadi satu. Bahkan siswa di sekitar Sekolah Ksatria, yang mengabdi pada disiplin diri, memandangnya dengan mata terbuka lebar.

"Di sana! Apakah kamu melihatnya?"

Setelah menyelesaikan demonstrasinya, Iliya menyeka keringatnya dan tersenyum padaku.

“Sekarang cobalah!”

“…”

Apakah kamu bercanda?

“…Kupikir kamu akan mengajariku?”

“…aku belajar dengan cara ini.”

“…”

“Siapapun bisa melakukannya, kan…?”

Suaranya perlahan menghilang.

Itu mungkin karena dia merasakan tatapan bingung dari para siswa Sekolah Ksatria yang menatapnya.

Aku bisa merasakan sakit kepala langsung menyerang otakku.

Apakah dia hanya membual tentang sifat jeniusnya? Dan bukankah dia baru saja mengatakan bahwa dia berpengalaman dalam mengajar ilmu pedang?

“…Kamu, apakah kamu bercanda? kamu bahkan tidak memiliki dasar-dasar pendidikan.”

Eleanor, yang menonton dari samping, menegurnya sambil menghela nafas.

Shen kemudian menghunus pedangnya di depanku dan mengambil posisi berdiri.

“aku akan mulai dengan pendirian dasar, namun yang paling penting. Mari kita mulai dengan serangan ke bawah.”

Karena itu, Eleanor mendemonstrasikan beberapa gerakan sederhana.

'Oh, oh oh.'

Mulai dari gerak kaki, pergeseran pusat gravitasi, pengendalian pandangan yang tepat, hingga postur tubuh bagian atas. Setiap langkah disertai dengan penjelasan detail.

aku pikir dia akan mengajari aku dengan cara yang sama seperti yang dilakukan Iliya, tetapi dia sebenarnya mengajar standar.

"Cobalah."

“Ya, seharusnya sebanyak ini…”

Mengatakan itu, aku mengambil pedangku dan mencoba menyerang ke bawah.

Namun.

“…”

“…Um.”

“…Eh…”

aku gagal total.

Tidak, ini lebih sulit dari perkiraanku.

Kupikir itu hanya gerakan ke bawah yang sederhana, namun kenyataannya, itu adalah perjuangan untuk menghindari terjatuh sambil mencoba menjaga keseimbangan.

Hal ini terutama berlaku untuk orang yang tidak terlatih seperti aku. Tanpa skill Desperation, memegang pedang saja sudah merupakan cobaan tersendiri, apalagi mengayunkannya.

Ekspresi orang-orang yang memperhatikan sekelilingku terlihat ambigu. Jika jelas bahwa aku hanyalah seorang pemula, mereka mungkin akan menganggapnya lucu dan memberi aku sedikit kelonggaran. Namun dengan kegagalan h̶o̶r̶r̶e̶n̶d̶o̶u̶s̶ yang artistik, suasananya lebih seperti, “Apa itu tadi?”

“…Pada level ini, bukankah kamu harus memulai dengan melatih tubuhmu sebelum ilmu pedang? Apakah masuk akal untuk menerima instruksi sekarang? Tidak, bukankah kamu menangani monster dengan mudah…?”

Bahkan Iliya memasang ekspresi bingung di wajahnya.

Namun.

“Tidak, kamu melakukannya dengan baik.”

Ketika Eleanor mengatakan itu tanpa ekspresi, pandangan semua orang menjadi aneh.

"…Ya? Itu bagus?"

"Itu benar. kamu bisa menggunakannya dalam pertarungan nyata.”

“…”

Menghadapi Iliya, yang wajahnya berkata, “Apa yang kamu bicarakan?” Eleanor menghunus pedangnya sambil menghela nafas.

“Perhatikan baik-baik.”

Berdiri di depan boneka latihan, Eleanor mengangkat pedangnya.

“Hebat!”

Dia menebas lurus ke bawah.

Namun, itu terlihat kikuk seperti yang kulakukan sebelumnya, tanpa sedikitpun postur yang tepat.

Sejujurnya, memalukan untuk menyebutnya a memukul. Itu hanya berusaha menghindari terjatuh.

Biasanya, serangan pedang akan menghasilkan kerusakan hampir nol dan hanya memantul dari bonekanya. Tapi kemudian…

—!

—!!!

—!!!!!!

Kedengarannya seperti ada bom yang meledak.

Boneka itu pecah menjadi pecahan seperti bubuk dan menciptakan kawah di tanah seolah-olah terkena meteor. Gelombang kejut bahkan mencapai dinding – meninggalkan retakan yang terlihat.

“…”

“…”

Semua orang di ruang pelatihan menatap pemandangan itu dengan mulut terbuka lebar.

"Melihat?"

Eleanor berbicara datar sambil mengambil pedangnya.

“Tidak ada yang salah dengan pendirianmu.”

“…”

Dia melanjutkan tanpa mengedipkan mata.

“Jadi, mulai hari ini, pria ini akan mendapat pelatihan rutin dari aku. Apakah kamu mengerti?"

“…”

“Dowd Campbell melakukan pekerjaan luar biasa. Tidak ada masalah dengan kemampuan belajarnya.”

“…Hei, Ketua OSIS.”

Ilia menghela nafas.

"Apa?"

“Tidakkah kamu hanya ingin bertemu dengannya setiap hari?”

"TIDAK."

"…Apakah itu benar? Apa arti ceramah bagi orang setingkat ini—”

"Aku berkata tidak. aku hanya menerima bantahan dalam duel.”

“…”

Sementara Iliya memicingkan matanya dalam diam, tatapanku tetap terpaku pada puing-puing yang ditinggalkan Eleanor.

'…Apakah dia lebih kuat dari sebelumnya?'

aku tahu bahwa kemampuan fisiknya yang luar biasa sangat hebat, tetapi kecil kemungkinannya dia bisa menunjukkan tingkat kekuatan seperti ini pada saat ini.

Hanya ada satu hipotesis yang bisa aku ajukan.

'Apakah dia sudah menyatu dengan pecahan itu sejauh itu?'

Jika kekuatan Vessel Iblis berkembang pesat, maka tidak ada kemungkinan lain.

Penggabungan sepenuhnya dengan fragmen akan meningkatkan statistik seseorang dan akan memunculkan kemampuan khusus.

Ini adalah perkembangan yang menguntungkan dan bisa sangat membantuku dalam skenario ini, tapi itu juga tidak sepenuhnya menyenangkan.

Terutama mengingat bagaimana peristiwa biasanya terjadi di dalam game.

'Wadah iblis sangat dipengaruhi oleh kehadiran satu sama lain.'

Jika Eleanor telah menyatu dengan fragmen tersebut sejauh ini, kemungkinan besar kapal lain yang memiliki fragmen iblis juga akan terpengaruh, sehingga meningkatkan kemungkinan kebangkitan iblis di dalamnya.

Dengan kata lain, ini adalah tanda peringatan yang lain kapal akan segera muncul.

Selain itu, ini juga menjadi katalis yang mempercepat perkembangan skenario utama.

'…Ini bukan waktunya untuk bersantai.'

Wadah Iblis biasanya muncul sesuai dengan perkembangan skenario.

Oleh karena itu, hampir tidak dapat dihindari bahwa kapal lain selain Eleanor akan muncul sepanjang Bab 2.

Pendeknya.

aku akan segera bertemu dengan seorang wanita kuat dan berbahaya yang terobsesi dengan aku.

Yang pada dasarnya berarti bahwa aku akan terjebak dalam beberapa peristiwa yang dapat membuat aku kehilangan nyawa aku.

Jadi, agar tidak mati, menjadi lebih kuat dengan kecepatan yang lebih cepat praktis merupakan sebuah persyaratan.

'Ilmu pedang itu penting, tapi aku juga perlu mengembangkan bidang lain.'

Jika itu mendesak, maka hal-hal yang berhubungan dengan keilahian diperlukan.

Pertumbuhan jimat akan meningkatkan kemampuan bertahan hidup dan kemampuan beradaptasiku secara keseluruhan, jadi aku harus memasukkan ini ke dalam daftar.

Dan satu hal lagi.

“Tidak, kamu hanya memanfaatkan situasi ini!”

"Hmm. Bukankah sudah kubilang aku hanya menerima sanggahan dalam duel?”

“…Yah, kalian berdua tidak bisa mengajar, jadi harap diam.”

Aku menghela nafas dan menghentikan pertengkaran mereka lagi.

Meskipun aku mengatakan bahwa mereka adalah sekutuku yang paling bisa diandalkan.

Sekarang sudah jelas bahwa aku tidak bisa belajar ilmu pedang dari mereka berdua.

Hanya ada satu pilihan yang tersisa.

Seseorang yang bisa melatih ilmu pedang dan keilahianku.

“…Kamu ingin izin ke ruang peralatan?”

"Ya."

Saat aku dengan percaya diri mengajukan permintaan, ekspresi Atalante sedikit berubah.

“Apakah kamu tahu apa yang ada di sana?”

“Aku sudah pernah bertemu dengannya sekali.”

aku bertemu dengannya ketika aku mengambil Ultima.

Seorang pendekar pedang yang memotong segala sesuatu yang datang tiga langkah di sekelilingnya.

Yuria Greyhounder. Bos Terakhir Bab 2.

Dan juga menjanjikan kapal kandidat bersama dengan Saintess.

“…”

Itu benar. Bos Terakhir Bab 2 bukanlah Raja Laki-Laki, tapi dia.

Boy King bukanlah seseorang yang dapat ditangani oleh karakter pemain dengan lebih dari satu cara, jadi pertarungan terakhir yang sebenarnya akan terjadi dengannya.

“Sejujurnya, dia bukan orang yang baik untuk disentuh saat ini.”

Atalante mengeluarkan kunci sambil menghela nafas.

Meskipun demikian, dia tampaknya telah menerima permintaanku seperti seorang bangsawan yang mendengarkan apapun yang aku katakan. Tetap saja, dia tidak bisa melakukannya begitu saja tanpa memberiku peringatan.

“Keberadaannya sendiri merupakan faktor risiko yang bisa memicu perang antara Kekaisaran dan Kerajaan Suci. Aku tidak menyembunyikannya dari pandangan di Elfante tanpa alasan.”

Dengan wajah serius, lanjut Atalante.

“Dan kamu tahu tentang observasi kelas yang akan datang, kan?”

"Ya."

“Selama acara berlangsung, anggota Holy Kingdom, termasuk Saintess, akan tinggal di Elfante. Keberadaan Yuria Greyhounder tidak boleh terungkap selama waktu itu.”

Aku mengangguk sambil tersenyum masam menanggapi kata-kata Atalante.

Tentu saja keberadaan Yuria akan menjadi bencana tersendiri jika muncul ke permukaan.

'Tepatnya, masalahnya terletak pada pedang yang dia pegang.'

Harta nasional Kerajaan Suci menciptakan a Kutukan Pesangon yang mencegah orang untuk mendekati penggunanya. Demikian pula, penggunanya tidak bisa dekat dengan orang lain. Itu adalah barang yang Yuria curi dan kabur sejak lama.

Seperti yang sudah kukatakan sebelumnya, inilah alasan mengapa dia secara maniak menebas apa pun yang berada tiga langkah di dalam dirinya.

Jika Yuria tertangkap dengan pedang, ada kemungkinan besar perselisihan akan terjadi antara kedua negara.

Itulah betapa pentingnya hal itu bagi Holy Kingdom.

'…Yang telah dibilang.'

Kekuatan bertarung Yuria juga semakin meroket ketika jarak antara dirinya dan orang lain semakin dekat.

Apalagi jika jaraknya hanya dua langkah. Bahkan jika Eleanor dan Iliya menyerang pada saat yang sama, mereka mungkin tetap kalah.

Alasan kenapa skill pertarungan jarak dekat Eleanor dan Iliya hanyalah tingkat atas dan bukan terkuat adalah karena keberadaan Yuria.

'…'

Masalahnya adalah harta nasional Kerajaan Suci, bersama dengan Raja Laki-Laki, pasti memicu insiden besar di Akademi.

Itu juga merupakan item kunci dalam Bab 2.

“Jadi setidaknya aku perlu tahu urusan apa yang kamu miliki dengannya. Jika aku menganggapnya terlalu berbahaya, aku tidak punya pilihan selain menolak permintaan ini.”

Kata Atalante dengan sungguh-sungguh.

“Kutukan itu sendiri sangat berbahaya, dan secara politis, keberadaannya tidak ada bedanya dengan bom waktu. Ada banyak alasan mengapa orang penting seperti kamu tidak boleh berhubungan dengan orang seperti dia. Tindakan kamu harus benar-benar bebas risiko apa pun.”

“Ah, kalau begitu kamu bisa yakin.”

Tidak peduli betapa berbahayanya Yuria, tidak terlalu berisiko bagiku untuk pergi ke sana.

Itu hanyalah cara agar keilahian dan ilmu pedangku berkembang pesat pada saat yang bersamaan.

Jawabku sambil tersenyum.

“Tidak ada yang besar. aku hanya ingin melakukan sedikit perdebatan pedang.”

“…”

“aku berencana melakukan ini setiap hari selama seminggu ke depan.”

Ekspresi Atalante dengan cepat berubah masam.

—Sakuranovel.id—

Daftar Isi
Indowebnovel.id

Komentar