hit counter code Baca novel Fated to Be Loved by Villains Chapter 35 Bahasa Indonesia - Sakuranovel

Fated to Be Loved by Villains Chapter 35 Bahasa Indonesia

Reader Settings

Size :
A-16A+
Daftar Isi

༺ Persiapan ༻

Hal terburuk tentang mimpi buruk adalah kamu tidak dapat menghindarinya meskipun kamu menutup mata.

Impian Yuria Greyhounder pun demikian.

(Nona Muda, kenapa… Kenapa?)

Suara-suara gelisah orang mati terus bergema di telinganya. Bau darah masih menempel di tangannya, dan dia bahkan tidak tahu potongan daging siapa yang ada di kakinya.

Mayat membentuk gunung.

Dan semuanya adalah perbuatannya.

Tukang kebun yang menanam bonsai kecil bersamanya, pengurus rumah tangga yang membuat kue wortel favoritnya sebagai hidangan penutup dengan senyuman hangat, dan pelayan yang selalu mengomel namun mengkhawatirkan kesejahteraannya.

Mereka semua.

Dia menebas semua orang.

Hanya karena mereka ada di dalam tiga langkah dari dia.

“…”

Dia berteriak sekuat tenaga.

Aku tidak bermaksud demikian. aku tidak ingin ini terjadi.

Tidak, tidak pernah.

Sambil menitikkan air mata darah, dia memohon sambil muntah.

Namun, tidak ada satu kata pun yang sampai kepada mereka.

Mulutnya tidak mau terbuka.

Semua orang memelototinya dengan mata kesal, mengharapkan kutukannya saat mereka berubah menjadi mayat yang dingin.

Kemudian, dia melihat seorang pria muncul dari lautan mayat.

Jubah dari emas murni. Tongkat putih bersih. Rosario yang berayun.

Seorang pria yang memiliki kecantikan sempurna seolah-olah dia diciptakan dengan cermat oleh Dewa.

Yuria tahu siapa orang itu.

Paus. Puncak dari semua tokoh agama di era ini.

(Apakah kamu masih mengharapkan seseorang untuk menyelamatkanmu?)

Suara menakutkan, seperti manik giok yang berguling di atas nampan, bergema.

(Apakah kamu masih berharap untuk dekat dengan seseorang?)

Namun.

Baginya, itu adalah suara a pemangsa yang membuat tubuhnya bergetar hanya dengan mendengarnya.

(kamu mengutuk apotropaik.)

Dia memimpikan hal ini.

Selalu.

(Kamu akan sendirian sampai kamu mati.)

Itu diakhiri dengan bisikan Paus.

“…!”

Matanya terbuka dengan jeritan dangkal.

Seluruh tubuhnya basah oleh keringat dingin.

“…”

Yuria Greyhounder mengusap wajahnya dan melihat ke luar jendela.

Untungnya, dia tidak ketiduran.

Hari-harinya selalu dimulai pada waktu yang teratur.

Menjalani kehidupan mandiri di tempat yang jauh dari manusia bahkan memaksa bunga rumah kaca yang halus untuk terbiasa hidup di alam liar.

Melalui jendela, dia melihat sekilas gedung Akademi.

Masyarakat beradab yang penuh dengan energi yang dinamis.

“…”

Yuria mengalihkan pandangan keringnya dari arah itu.

Dia tidak punya waktu untuk tempat-tempat seperti itu. Dia memiliki banyak tugas yang harus diselesaikan.

Dia perlu memperkuat tendanya, memeriksa perangkap dan jerat yang dia pasang untuk menangkap mangsa, dan juga mencuci pakaian yang telah dia kenakan selama seminggu.

Itulah hidupnya. Orang biadab yang tinggal di tempat yang benar-benar terputus dari masyarakat dan tidak ada interaksi dengan manusia lainnya.

Peradaban yang cemerlang dan cemerlang menantinya, dan jaraknya hanya setengah hari berjalan kaki. Namun, dia bukanlah manusia yang bisa mendekatinya.

Kutukan Pesangon. Perbudakan isolasi seumur hidup.

Dia hanya perlu melakukan perannya, dan hari ini tidak terkecuali.

Ya. Begitulah seharusnya.

"Apakah kamu bangun?"

“…”

Itulah yang akan terjadi jika bukan karena pria aneh ini, yang tiba-tiba muncul entah dari mana.

Wajah bertopeng, suara berubah.

'…Eh?'

Dia kenal orang ini. Lebih tepatnya, dia mengenali topeng familiar itu.

Ini adalah orang yang pernah mengunjunginya sebelumnya dan memberinya makanan ringan yang lezat.

Dan dia juga mengatakan bahwa dia tahu sesuatu tentang dia dan dia saudari.

Mengingat informasi tersebut, Yuria secara naluriah menghitung jarak antara dirinya dan pria bermata mengantuk ini.

Tiga langkah, kalau begitu.

Dia mendekat!

“…!”

Sekali lagi, dia dengan kasar menghunus pedangnya di luar keinginannya.

Wajahnya menjadi pucat setelah melihat pedang menerjang pria itu dengan kecepatan kilat.

Kali ini, sekali lagi.

Dia akan membunuh seseorang lagi di luar keinginannya.

"Itu benar."

Namun, pria itu mencabut pedang yang telah dia persiapkan seolah-olah dia telah menunggu hal ini.

Lalu, dia dengan mudah menangkis serangannya.

Melanjutkan, dia berdiri tegak dan memblokir serangan berturut-turutnya.

Seolah-olah dia memang berniat melakukannya sejak awal.

Setelah pertukaran pukulan terus-menerus, dia dengan cepat keluar dari jarak tiga langkah ketika dia perlahan mulai didorong mundur.

“…Ini seharusnya cukup. Itu cukup untuk menahannya, dan aku semakin dekat…”

Dia menggumamkan sesuatu dengan nada puas.

Seolah serangannya layak diterima.

“…”

Yuria tertegun sejenak sambil bergantian melihat pedangnya dan pria itu.

Ini bukan pertama kalinya dia melihat seseorang menerima serangannya. Apalagi jika itu tentang tiga langkah.

Cara pedangnya bekerja adalah semakin dekat lawannya, maka kemampuan bertarungnya pun semakin meningkat. Demikian pula, semakin jauh lawan dalam jangkauannya, semakin lemah serangannya.

Masalahnya adalah…

'Ini kedua kalinya, bukan?'

Pada pertemuan pertama mereka, pria ini juga mendapat serangan setelah menutup jarak.

Itu sebabnya dia mengerti ketika dia benar-benar menghilang setelahnya.

“…”

– Kamu akan sendirian sampai kamu mati.

Kalimat yang selalu dia dengar dalam mimpinya terulang kembali di benaknya.

Itu benar. Dia tahu betul bahwa itu adalah takdirnya.

Lagi pula, siapa sih yang ingin terlibat dengan seseorang yang akan mengiris mereka jika mereka berada lebih dekat satu inci pun dari yang diizinkan?

"Ya. Dilihat dari ayunanmu, kamu tampak sehat. Apakah kamu baik-baik saja?”

Kecuali pria aneh di depannya ini.

Saat Yuria memandang pria itu dengan ekspresi bingung, dia merosot dan mengatur napas.

Tampaknya pertukaran intens yang mereka lakukan telah membuatnya sangat lelah.

(…Apa, apa-apaan ini?)

Karakter yang dibentuk dengan mewujudkan kekuatan sucinya melayang di depan matanya.

Sebagai seseorang yang terkena Kutukan Pesangon, dia tidak bisa menggunakan pita suaranya. Itulah alasan mengapa dia berkomunikasi dengan cara ini.

Itu adalah pertanyaan yang penuh dengan keraguan yang rumit.

Apa gunanya melakukan ini? Apa sih yang kamu lakukan?

Terakhir kali, dia menghilang begitu saja dan tidak kembali untuk beberapa saat. Kemudian, dia tiba-tiba kembali dengan pedang dan bertanding melawannya.

Terlebih lagi, dia dengan terampil bermanuver di dalam dirinya zona bahaya.

Seolah dia tahu tentang kutukannya.

'…Tidak, ada apa sebenarnya?'

Sungguh, keberadaannya tidak dapat dipahami.

“Bukankah aku sudah memberitahumu sebelumnya? Sesekali aku akan datang membawakanmu makanan.”

Namun, pihak lain hanya menjawab dengan acuh tak acuh.

Faktanya, bersamaan dengan kata-kata itu, sebuah kotak makan siang berisi makanan meluncur ke arahnya.

"Makan. Aku pergi. Seseorang akan marah jika aku tinggal terlalu lama.”

“…”

Yuria menatap kosong ke arah pria itu saat dia pergi.

Sebenarnya orang macam apa dia?

Hari berlalu begitu saja.

Dia menghabiskan sisa hari itu dengan merenungkan pemikiran pria itu sambil mengerjakan tugasnya.

'Apa yang sedang terjadi? Orang macam apa dia?'

Dia terbiasa dengan kehidupan menyendiri. Dia punya banyak waktu untuk berpikir.

'Itu mungkin hanya iseng saja.'

Di malam hari, dia berhasil sampai pada kesimpulan itu tepat sebelum dia hendak tidur dan pergi tidur dengan senyuman puas. Itu adalah hasil dari hanya memikirkan dia selama sembilan jam.

Ya, itu benar. Dia sudah lama tidak menunjukkan dirinya setelah mengunjunginya sekali.

Mungkin kali ini akan sama.

(…Kamu di sini lagi?)

Namun, keesokan paginya, pria itu datang dengan cara yang sama.

Di saat yang sama dia terbangun, dengan pedang yang sama, dan pada jarak yang sama.

Terlibat sebentar dalam pertempuran, lalu mundur.

Akhirnya, dia melemparkan makanan padanya dan menghilang.

“…”

Yuria merenung sambil menatap kotak bekal yang ditinggalkan pria itu.

Kemarin jam sembilan. Hari ini pukul dua belas.

Otaknya, yang selama ini jarang digunakan karena menjalani kehidupan biadab yang monoton, didorong hingga batas kemampuannya.

'Mungkinkah ada sesuatu yang istimewa yang dia inginkan dariku?'

Dia memikirkan hipotesis yang masuk akal.

Pertama kali mereka bertemu, dia bilang begitu diminta oleh seseorang untuk merawatnya. Tampaknya ada perubahan baru-baru ini dalam hal ini.

'…Tapi ada apa dengan pertarungan pedang?'

Pada akhirnya, dia tidak bisa mencapai kesimpulan sampai dia tertidur.

"Apakah kamu bangun?"

Keesokan harinya, pria itu datang lagi.

Mengikuti rutinitas yang sama, dia melemparkan kotak makan siang padanya.

“Hei, tahukah kamu?”

Tapi kali ini, dia tidak langsung pergi dan berbasa-basi dengannya.

Itu hanyalah percakapan sepele.

Dia berbicara tentang kejadian di Akademi, cuaca bagus saat ini, dan sesuatu yang menurutnya lucu baru-baru ini.

Sungguh, itu adalah kisah suram yang tidak ada nilainya sama sekali.

Dia bahkan tidak menjawab. Dia tidak tahu apa-apa, jadi dia tidak punya apa-apa untuk diberikan kembali. Sedangkan laki-laki itu hanya menceritakan kisahnya sesuka hati.

“…”

Namun, bagi Yuria yang sudah lama tidak berkesempatan berinteraksi dengan orang lain…

Rasanya seperti dia akhirnya mengalami a manusia percakapan untuk pertama kalinya setelah sekian lama.

"Hai!"

Namun, mungkin karena pria itu tinggal lebih lama dari biasanya, seseorang datang menjemputnya.

Itu adalah seseorang yang Yuria kenal: Kepala Sekolah Atalante.

Dia adalah orang yang memberi Yuria tempat untuk bersembunyi dan tinggal.

“Aku sudah memperingatkanmu untuk tidak tinggal terlalu lama! Sudah berapa kali kubilang padamu kalau orang sepertimu terluka, itu akan menimbulkan masalah besar…!”

“Agak terlalu kasar jika hanya bertukar pedang lalu pergi. Dan tidak berbahaya jika aku ngobrol agak jauh. Aku hanya bersikap ramah, jadi apa yang membuatmu begitu bermusuhan?”

“Kamu selalu suka berbicara menyesatkan! Sudah kubilang padamu jangan lama-lama karena aku khawatir kamu akan menyebabkan kecelakaan saat berbicara omong kosong!”

“…Aku tidak bisa membantahnya.”

Yuria mendengar percakapan di kejauhan saat pria itu diseret oleh Atalante.

Itu mungkin percakapan yang mereka pikir dia tidak akan mendengarnya, tapi itu sia-sia karena Yuria mendengarkan dengan penuh perhatian.

'Seorang pelajar, ya.'

Dia berhasil mengumpulkan beberapa informasi yang terfragmentasi.

Dia jelas tahu tentang kutukannya.

Dia adalah seorang siswa di Akademi dan seseorang yang cukup mengesankan untuk diurus sendiri oleh Atalante.

Dan lagi…

Dia ingin berteman dengan orang seperti dia.

“…”

– Kamu akan sendirian sampai kamu mati.

Sekali lagi, kalimat itu terlintas di benak aku. Yuria terkekeh pada dirinya sendiri.

Dia tahu. Dia juga mengetahuinya.

Itu sebabnya dia tidak berniat menyimpan harapan sia-sia agar hal itu benar-benar terjadi.

Dia hanya penasaran, itu saja.

Seperti apa yang dia pikirkan?

Jadi, dia menghabiskan hampir sepanjang hari memikirkan orang itu.

Terus menerus, tanpa henti.

Tentang siswa bertopeng misterius.

'…Aku tidak tahu apa-apa.'

Hari-hari serupa diikuti dengan pola yang sama.

Mereka beradu pedang, dia menyerahkan kotak makan siang padanya, mereka mengobrol sebentar, lalu dia menghilang.

Dia tidak mengerti mengapa dia terus memakai masker, dia juga tidak tahu siapa yang memintanya datang memberikan makanannya setiap hari.

Terlebih lagi, dia terus memasuki jangkauannya meski mengetahui sepenuhnya betapa kejamnya kutukannya.

Mengatakan 'Aku ingin berteman' sambil ditusuk rasanya tidak bisa dimengerti.

Tidak ada yang bisa dia temukan.

Bahkan setelah merenung selama 22 jam dan mengorbankan tidur, pikirannya tidak mengalami kemajuan berarti. Itu hanya membuatnya sakit kepala.

'Apakah dia akan datang lagi besok?'

Pada hari itu, dia memikirkan hal ini sebelum tidur.

Seolah-olah, meski hanya sedikit.

Seolah dia berharap dia akan datang lagi.

“…Itu tidak terlalu buruk, kan?”

Aku bergumam sambil melepas topengnya.

Cara tercepat untuk menguasai keterampilan apa pun, seperti yang aku katakan sebelumnya, adalah terlibat dalam pertarungan nyata melawan lawan yang kuat.

Dalam hal ini, Yuria dengan percaya diri menduduki peringkat teratas dalam apa yang disebut para pemain sebagai a NPC Pengoptimalan Penggilingan Keterampilan.

Karena meski dia sangat kuat, seseorang bisa mengakhiri pertarungan dengan mengendalikan jarak.

Dengan terus terlibat dalam pertempuran terus-menerus, seseorang dapat dengan cepat meningkatkan level Atributnya.

Terlebih lagi, semakin dekat jaraknya, semakin besar peningkatan kekuatan tempurnya. Setelah aku mengumpulkan cukup kemahiran untuk menahan jarak saat ini, aku bisa mendekat dan mempercepat pertumbuhan Atribut aku.

Itulah yang telah aku lakukan.

'Di sana…'

Itu berisiko karena dia datang langsung ke nyawaku, tapi dari sudut pandangku, semakin berbahaya, semakin baik statistikku. Jadi itu tidak terlalu menggangguku.

Karena aku tidak akan bisa menggunakan atribut ilmu pedangku dengan benar jika statistikku kurang. Mengingat statistikku yang mengerikan yang hampir tidak memungkinkanku untuk mengayunkan pedang, apalagi menggunakannya, ini sebenarnya adalah sebuah cheat.

'…Dan, baiklah. aku sudah menyiapkan langkah-langkah keamanan.'

Berpikir demikian, aku melihat topeng ilusi di tanganku.

Ini adalah topeng yang sama yang kupakai saat pertama kali aku bertemu dengannya.

Itu adalah barang yang harus dimiliki oleh mereka yang disebut Mekanik Penggilingan Keterampilan Yuria.

Ini adalah tip yang hanya diketahui oleh pemain veteran. Karena Curse of Severance, serangan otomatis menjadi sedikit kurang kuat jika wajah lawan tertutup.

'Tapi… ada alasannya.'

Jika digunakan dengan benar, itu akan membantu di akhir Bab 2. Namun, aku tidak dapat mengingat apa itu.

Kelihatannya sangat sepele, namun sangat penting…

'…Aku akan memikirkannya nanti.'

aku pasti akan mengingatnya ketika tiba saatnya untuk menggunakannya.

Tapi untuk saat ini, ada urusan lain yang harus aku urus.

(Inspeksi Berhasil!)

( Atribut: Kemahiran Ilmu Pedang Gaya Tristan Meningkat. )

(Kemahiran Ditingkatkan!)

(Tingkat Atribut dipromosikan dari Dasar ke Umum! )

<Info Penguasaan>

( Atribut: Ilmu Pedang Gaya Tristan) ( Nilai: Umum )

( Kemahiran Saat Ini: 0% )

(Master Teknik Pedang Keluarga Tristan Duke.)

( ■ Dapat menggunakan tingkat kekuatan tertentu apa pun senjatanya. )

( ■ Bila dilengkapi dengan pedang panjang, dapat digunakan Membelokkan. )

( ■ Saat dilengkapi dengan pedang panjang, dapat mengabaikan sebagian pertahanan lawan dan menimbulkan kerusakan. )

“…”

Kecepatan perkembangannya luar biasa cepat.

Meskipun aku sudah memiliki akumulasi kemahiran sebelumnya, beralih dari kemahiran Dasar ke Umum hanya dalam tujuh hari adalah pencapaian yang gila.

Bukankah itu seharusnya memakan waktu setidaknya satu bulan?

'Dan efek yang terdaftar…'

Defleksi adalah teknik menangkis yang umum dalam permainan. Dengan mengatur waktu pertahanan terhadap serangan lawan, satu kali bisa meniadakan kerusakan dan mendapatkan giliran untuk melakukan serangan balik.

Kemampuan untuk mengabaikan pertahanan dan menimbulkan kerusakan.

Persis seperti yang dijelaskan. Itu sederhana namun kuat.

'…Baik-baik saja maka.'

Dengan dua hal ini, seharusnya sudah cukup. aku bisa mempertimbangkan semua persiapan sudah selesai.

<Pemberitahuan Karakter Terkait Hadiah>

Eleanor Elinalise La Tristan

(Cinta Tingkat 1)

(Pencarian Eksklusif Warisan Kutukan telah dibuat! )

( H-1 hingga event terkait Quest Eksklusif terjadi )

▼ Gideon Galestead La Tristan

(Keingintahuan Tingkat 1)

(Pencarian Eksklusif Warisan Kutukan telah dibuat! )

( H-1 hingga event terkait Quest Eksklusif terjadi )

Untuk mendapatkan hasil yang aku inginkan besok Observasi Kelas peristiwa.

“…Aku harus tidur lebih awal hari ini.'

Akumulasi kelelahan di tubuhku karena melawan Yuria setiap hari bukanlah lelucon.

aku tertidur segera setelah aku kembali ke asrama.

Kemudian…

<Pesan Sistem>

( Keahlian: Mantra Fatal Diaktifkan! )

(Bantuan Penjahat telah meningkat pesat!)

( Sasaran milik Yuria kesukaan dinaikkan ke Tingkat Minat 1! )

(Hadiah ditambahkan ke tab Hadiah!)

aku disambut oleh pesan seperti itu keesokan paginya.

“…”

Apa-apaan ini?

—Sakuranovel.id—

Daftar Isi
Indowebnovel.id

Komentar