hit counter code Baca novel Fated to Be Loved by Villains Chapter 36 Bahasa Indonesia - Sakuranovel

Fated to Be Loved by Villains Chapter 36 Bahasa Indonesia

Reader Settings

Size :
A-16A+
Daftar Isi

༺ Observasi Kelas (1) ༻

<Pemberitahuan Karakter Terkait Hadiah>

▼ Yuria Greyhounder

(Tingkat Minat 1)

(Hadiah Tersedia!)

Aku mengelus daguku sambil menatap jendela sistem di depanku.

'… Minat Tingkat 1 sejak awal.'

aku kira itu karena afiliasi jahatnya sehingga kesukaannya berkembang lebih cepat dari biasanya.

Terlebih lagi mengingat Iliya masih berada di Interest Level 4.

aku tidak tahu bagaimana ini bisa terjadi.

“…”

Nah, kapan hal ini pernah terjadi ketika aku mengharapkannya?

Dan ini.

(Menerima Hadiah Hadiah dari Yuri. )

( Keahlian: Fokus Pendekar Pedang telah diperoleh! )

<Info Keterampilan>

( Keahlian: Fokus Pendekar Pedang ) ( Nilai: B )

(Untuk sementara memberikan fokus yang lebih tinggi selama pertempuran. Saat digunakan, kecepatan reaksi dan presisi dimaksimalkan.)

'…Apakah ini diperbolehkan?'

Keputusasaan meningkatkan statistik aku, sehingga meningkatkan kemampuan fisik aku. Namun, jenis peningkatan khusus ini memiliki kesan berbeda.

Ini mungkin dinilai sebagai B, tetapi kinerja yang dihasilkannya akan mendekati cheat jika dikombinasikan dengan Desperation.

Bahkan ketika digunakan sendiri, manfaat yang bisa diperoleh selama pertarungan akan sangat besar.

"Tuan Muda! Lama tak jumpa!"

Saat aku memikirkan hal itu, aku melihat seorang pria berjas melambai ke arahku dari jauh.

Butler Herman adalah seorang Tetua yang telah lama melayani Keluarga Campbell.

Dia telah bersama keluarga lebih lama dibandingkan ayah aku sendiri, yang merupakan tuan rumah.

Seperti yang dikatakan di atas, Herman memiliki aura khas yang hanya dimiliki oleh seorang ahli di bidangnya. Semua yang dia lakukan terasa tidak tergesa-gesa dan santai.

“…Apakah Elfante selalu seperti ini?”

“Bisa dibilang begitu.”

Namun, bahkan seseorang seperti Herman tidak bisa menyembunyikan keterkejutannya pada skala acara Observasi Kelas Elfante.

Faktanya, tidak banyak orang di dekatnya.

Namun, jika kamu melihat identitas mereka…

Ada pedagang besar, bangsawan, dan bahkan bangsawan suatu negara.

Siapa sangka raksasa seperti itu akan berkumpul di satu tempat di suatu sekolah observasi kelas?

“Tidak, meski begitu…”

Herman menyisir janggutnya dan memandang ke arena persegi besar di tengah gedung.

“…Itu, bukankah itu terlihat sedikit berbahaya?”

Pandangan Herman tertuju pada layar magitech yang dipasang di dekat arena.

Dengan kerumunan kelas berat seperti itu, observasi kelas dipenuhi dengan hal-hal yang sangat menyimpang dari tujuan aslinya.

Menyajikan tontonan di bawah standar yang akan membuat orang-orang terkenal datang ke sini dari berbagai tempat untuk menonton adalah hal yang mustahil.

Itu sebabnya mereka menyiapkan ini.

Battle royale pelajar.

“…”

Ini bukan acara yang biasanya kamu harapkan terjadi di Akademi, melainkan di colosseum. Namun yang mengejutkan, hal tersebut merupakan tradisi bersejarah yang telah berlangsung sejak awal berdirinya Elfante.

Itu benar-benar tempat yang mengerikan.

“Tetapi, jika aku boleh bertanya, apakah Tuan Muda juga ikut serta di tengah-tengah itu?”

"…Baiklah."

Herman bertanya dengan ekspresi khawatir. Namun, aku tidak bisa membiarkan kesempatan ini berlalu begitu saja.

Inilah satu-satunya kesempatanku untuk menarik perhatian Gideon.

“…aku tidak tahu apakah Dewa akan bangga atau takut tentang hal ini.”

Aku tersenyum kecut mendengar perkataan Herman.

‘Kita bahkan belum sampai pada bagian yang menakutkan.’

Itu bukan lelucon. Baik itu Iliya atau Eleanor, bahkan salah satu dari mereka akan menjungkirbalikkan seluruh wilayah.

“Masalah ini… menjadi perhatian aku. Sepertinya berbagai macam orang hadir. Aku bahkan melihat orang-orang dari Kerajaan Suci dalam perjalanan ke sini.”

"…Apakah begitu?"

aku menjawab dengan menyipitkan mata.

Mempertimbangkan waktu dan afiliasinya, kelompok itu mungkin termasuk Saintess dan Bocah Raja.

Waktu kedatangan mereka jauh lebih cepat dari yang diperkirakan. Awalnya, mereka paling awal datang seharusnya bulan depan.

'Seperti yang diharapkan.'

Alur skenario semakin cepat.

Fakta bahwa mereka berdua datang ke sini berarti Kerajaan Suci dan para penyembah iblis mulai membuat gerakan besar.

Alasannya mungkin berbeda untuk masing-masing, tapi jelas bahwa kedua belah pihak menginginkan sesuatu di Akademi ini.

'…Aku bisa menebak apa itu.'

Dan tugas aku adalah mempersulit mereka.

aku tidak ingin dekat dengan Kerajaan Suci atau para penyembah iblis.

Sambil merenung, Herman melanjutkan sambil tersenyum.

“Yah, karena ini adalah acara dengan jumlah peserta yang banyak, alangkah baiknya jika menampilkan penampilan yang luar biasa. Itu juga akan meningkatkan popularitasmu di kalangan siswi.”

“…Ya, baiklah.”

“Benar, bukankah ada acara lain setelah observasi kelas? Mencari pasangan akan lebih mudah. aku mendengar bahwa Dewa juga bertemu dengan Nona di sana…”

“…Aku akan pergi sekarang.”

kamu tidak seharusnya mengungkit cerita menakutkan seperti itu.

Aku bisa merasakan keringat dingin mengalir di punggungku saat wajah Iliya dan Eleanor terlintas di benakku.

'aku ada kerjaan yang harus dikerjakan…'

Itu untuk mengesankan Gideon, yang berada di antara kerumunan, menggunakan Ilmu Pedang Gaya Tristan.

<Info Penguasaan>

( Atribut: Ilmu Pedang Gaya Tristan) ( Nilai: Umum )

( Kemahiran Saat Ini: 0% )

(Master Teknik Pedang Keluarga Tristan Duke.)

( ■ Dapat menggunakan tingkat kekuatan tertentu apa pun senjatanya. )

( ■ Bila dilengkapi dengan pedang panjang, dapat digunakan Membelokkan. )

( ■ Saat dilengkapi dengan pedang panjang, dapat mengabaikan sebagian pertahanan lawan dan menimbulkan kerusakan. )

Hal utama di sini adalah efek kedua.

Membelokkan.

Itu adalah teknik menangkis yang bisa menetralisir serangan lawan jika waktunya tepat. Itu adalah sistem yang ada di hampir setiap permainan dalam beberapa bentuk atau bentuk.

Dan.

Untuk seorang veteran yang telah menguasai waktu dalam permainan ke level mesum, seseorang akan mampu menciptakan beberapa situasi yang cukup menarik.

“…”

Dengan senyuman pahit, aku menggenggam pedang panjangku.

Sejujurnya, apa yang akan aku lakukan adalah antara penipuan dan lelucon. kamu bahkan bisa menyebutnya sandiwara.

Namun, sandiwara ini…

Akan ditelan oleh Ksatria terkuat di Kekaisaran.

Ketegangan kering memenuhi tribun penonton.

Mengingat status mereka, mereka mungkin akan mengobrol dan berinteraksi sosial satu sama lain.

Bagaimanapun, semua orang di sini adalah Pemimpin atau Kepala, atau seseorang yang dekat.

Dengan baik, mungkin.

Itulah yang akan terjadi jika bukan karena kehadiran pria yang duduk di tengah.

“Kenapa dia ada di sini…?”

“Um, aku juga tidak tahu…”

Kedua orang yang berbicara bersama itu tampak seperti bangsawan dari suatu tempat.

Namun, ini orang adalah seseorang yang bahkan mereka tidak mampu untuk menyinggung perasaannya.

Gideon Galestead La Tristan. Ksatria terkuat di Kekaisaran. Adipati Tristan.

Tatapan semua orang tertuju padanya, tapi dia hanya melihat ke bawah ke arena dengan wajah tanpa ekspresi.

“Hah, Gideon? Apa yang membawamu kemari?"

Tentu saja, di Elfante, biasanya ada setidaknya satu individu yang dapat memulai percakapan tanpa memandang posisi atau jabatan pihak lain.

Misalnya saja Conrad Baltador, Dekan Sekolah Ksatria.

Tatapan Gideon perlahan beralih ke arahnya.

“…”

Melihat Gideon hanya mengangguk kecil tanpa bangkit atau mengucapkan sepatah kata pun, Conrad menyeringai.

Itu benar. Respon sebanyak ini sudah cukup signifikan.

Jika bukan karena fakta bahwa mereka berdua berlatih di bawah Guru yang sama, Gideon akan mengabaikannya sepenuhnya.

“Jadi, angin macam apa yang meniup pria berpinggul seberat itu ke sini?”

Tanpa menunggu jawaban, Conrad dengan santai duduk di samping Gideon.

Karena berdekatan, Conrad dapat menemukan sesuatu yang tidak disadari oleh orang lain.

“…Apa yang terjadi dengan lenganmu?”

Conrad menunjukkan lengan Gideon yang diperban, yang membuatnya mengerutkan kening sejenak.

Melihat Gideon dengan cepat menutupi lengannya dengan jubahnya, Conrad terkekeh.

“Kau masih melakukannya, ya? Mengejar Duke Tristan Pertama?”

Jika Knight terkuat Kekaisaran terluka sampai sejauh ini, maka tidak ada penjelasan lain.

Gideon sering melakukan hal ini. Dia akan terlibat dalam upaya gila yang tidak terbayangkan oleh orang lain pelatihan. Dan semua itu dilakukan demi mengejar Duke Pertama, sang Sword Saint.

“Hei, kamu tidak perlu memaksakan diri terlalu keras, kamu punya anak—”

"Senior."

Gideon berbicara dengan suara rendah.

"Cukup."

Di saat yang sama, udara dingin menyapu seperti bilah yang membelah udara.

“Kamu tahu apa yang aku benci.”

Orang-orang di sekitarnya berkeringat dingin. Sementara itu, Conrad terkejut.

'…Bajingan ini menjadi lebih kuat?'

Meskipun Gideon lebih kuat darinya sebelumnya, jarak yang dia rasakan dari aura barusan sungguh membingungkan.

Di masa lalu, dia setidaknya mampu memenangkan tiga atau empat kali dari sepuluh pertarungan.

Tapi sekarang, dia merasa bahwa dia akan kehilangan semuanya tidak peduli berapa kali mereka bertarung.

“… Ah baiklah. aku mengerti. Aku tidak akan membesarkan putrimu. Jadi, bagaimana lenganmu bisa menjadi seperti itu?”

Saat Conrad melepaskannya, Gideon menarik kembali kerutannya dan mendapatkan kembali ketenangannya.

Lalu, sambil menghela nafas pendek, dia menjawab.

“…Aku berlatih berdasarkan bagian yang ditinggalkan oleh Sword Saint. Itu adalah kebajikan yang menjadi dasar dari semua ilmu pedang yang dia tinggalkan.”

"Apa itu?"

“Ambillah Gunung Tai sebagai milikmu.”

“…”

Apakah dia serius? Apa yang dia bicarakan?

Conrad bertanya dengan cemberut.

"Jadi apa yang kamu lakukan?"

“aku mencoba membelah gunung terlebih dahulu.”

“…”

“Itu tidak berjalan dengan baik.”

“…Kamu pikir itu akan berhasil?”

Benar. Dilihat seperti ini, mereka pasti ayah dan anak.

Mereka sangat mirip satu sama lain. Eleanor mewarisi ekspresi kosong dan kebiasaan mengatakan sesuatu yang aneh.

'Darah tidak berbohong.'

Tepat pada saat Conrad tersenyum pahit, itu pemain juga mulai memasuki panggung.

Mereka semua membawa senjata masing-masing dengan suasana mencekam.

Conrad mendengus saat melihat satu orang gemetar.

Meskipun mereka adalah talenta yang sangat dihormati dari berbagai wilayah Kekaisaran, kebanyakan dari mereka tidak berpengalaman dan belum pernah terlibat dalam pertempuran sesungguhnya. Wajar jika mereka tegang di depan banyak orang.

Ada juga yang didorong oleh keluarganya atas nama kehormatan.

Sementara itu, salah satu dari mereka terlihat menonjol.

'Dia di sini juga?'

Di antara kelompok itu, satu orang tampak tidak tegang sama sekali.

Tidak, itu bukan hanya karena kurangnya ketegangan; dia tampak hampir bosan.

Dowd Campbell.

Dengan ekspresi kosong, dia berjalan dengan acuh tak acuh, mengayunkan pedang panjangnya seolah itu tongkat.

'…Eum?'

Dan.

Conrad menyeringai, menyadari bahwa tatapan Gideon juga tertuju padanya.

“Jadi, apakah kamu datang menemuinya?”

“…”

Tapi Gideon hanya terus menonton tanpa memberinya jawaban apapun.

Setiap gerakan, setiap gerakan. Dia memindai semuanya.

Seolah-olah dia sedang mencoba menganalisis sesuatu.

Lalu, matanya berkedip sejenak.

"Senior."

"Hmm?"

“Apa hubungan antara pria itu dan putriku?”

"…Apa?"

“Apakah putriku pernah mengajarinya pedang? TIDAK…"

Gideon berhenti sejenak sebelum melanjutkan.

“…Dia pasti mempelajari sesuatu. Berapa banyak yang dia pelajari? Beberapa bulan? Tahun?"

“Hei, tunggu. Tunggu sebentar."

Conrad menjawab dengan suara bingung atas pertanyaan tiba-tiba itu.

“Kelihatannya mereka cukup dekat, tapi aku tidak tahu apa-apa tentang belajar pedang atau hal serupa. Lagipula, dia mahasiswa baru. Baru dua bulan sejak dia datang ke Akademi.”

"…Apa?"

Kebingungan melintas di wajah Gideon.

Sangat tidak biasa jika emosinya terungkap, mengingat sikapnya yang biasanya tabah.

“…Tidak mungkin. Itu pasti milik keluarga kami—”

“Semua pemain, saling memberi hormat!”

Suara nyaring wasit di tengah arena memotong perkataan Gideon.

"Siap!"

Saat ini, semua orang di arena mengambil posisi masing-masing.

Sekolah Ksatria dengan senjatanya, Sekolah Sihir dengan mantranya, dan Sekolah Teologi dengan berkah dan keajaibannya.

"Mulai!"

Dengan pernyataan wasit, arena dengan cepat menjadi kacau balau.

Dalam situasi di mana tidak ada sekutu kecuali diri sendiri dan musuh ada di mana-mana, pertempuran meletus ke segala arah. Itu adalah sebuah kekacauan yang bebas untuk semua.

Dalam sekejap, hampir separuh peserta tersingkir. Bahkan dalam pertempuran yang sedang berlangsung, jumlahnya juga berkurang dengan kecepatan yang mengerikan.

Demikian pula, permata tersembunyi juga dengan cepat terungkap.

Conrad tersenyum sambil melihat ke bawah ke arena.

Alasan mengapa peristiwa kasar dan biadab seperti itu terus berlanjut begitu lama adalah karena apa yang dilakukannya sungguh menakjubkan. Yaitu mencari bakat. Beberapa individu akan menunjukkan nilai mereka yang sebenarnya dalam situasi pertempuran yang kacau balau.

Dengan musuh di semua sisi, mereka akan menunjukkan keterampilan dan kemampuan yang luar biasa.

'Sudah ada beberapa yang layak.'

Seorang pria yang memegang tombak, menguasai sekelilingnya. Conrad akrab dengannya. Talion Armand. Putra tertua Viscount Armand.

Dan ada juga seorang wanita yang hanya mengenakan tinju dan sarung tangan, menjatuhkan semua orang di sekitarnya. Namun, tudung kepalanya yang tebal membuatnya sulit untuk melihat wajahnya.

'Keduanya adalah yang paling luar biasa.'

Di tingkat mahasiswa baru, keduanya hampir melampaui standar. Jika bukan karena Iliya, kandidat pahlawan, mereka lebih dari mampu mengincar nilai tertinggi.

"Jadi apa yang kamu pikirkan? Melihat…"

Saat Conrad menoleh untuk menanyakan pendapat orang di sebelahnya, dia tiba-tiba berhenti.

Itu karena dia memperhatikan bahwa tatapan Gideon tidak pernah bergerak sedikitpun.

Ksatria terkuat Kekaisaran hanya terfokus pada satu orang sejak awal.

“…”

Dowd Campbell.

Begitu perdebatan dimulai, dia memposisikan diri di sudut arena dan bersembunyi di sana, tidak bergerak satu langkah pun.

Ya. Itu saja.

'…Dia bertahan dengan baik.'

Meskipun dia tetap bertahan.

Berdiri di tempat, menghalangi dan memukul mundur orang yang datang padanya.

Ya, itu adalah strategi bertahan hidup, dan tidak sulit untuk dipahami. Tapi sepertinya tidak seberapa dibandingkan dua sebelumnya.

“Ini tidak terduga. Apakah kamu menyukai cara bertarung yang sederhana?”

“Hanya itu yang kamu lihat?”

"Apa?"

“Di mataku, ini terlihat sedikit berbeda.”

Mengatakan demikian, Gideon bangkit dari tempat duduknya dan berjalan menuju pagar.

Sepertinya dia ingin melihat pria itu lebih dekat.

“…”

Gideon tertawa.

“Kamu tertawa sekarang?”

Bahkan tidak ada gunanya menyangkalnya.

Rasanya seperti teka-teki yang telah lama direnungkannya terpecahkan sekaligus.

Ambil Gunung Tai sebagai milik kamu.

Inilah yang dikatakan oleh Pedang Suci.

Dia terus memperhatikan pria yang berdiri di tempat terpencil, bertahan dari serangan.

Namun, itu bukan sekedar bertahan sambil berdiri diam.

Dia mengantisipasi setiap serangan, menunggu saat yang tepat, dan dibelokkan mereka.

'Dasar-dasar Ilmu Pedang Gaya Tristan.'

Defleksi.

Teknik dasar dari memantul serangan lawan untuk menciptakan celah.

Tapi terbiasa dengan hal yang ekstrim.

Keajaiban, keajaiban, dan berkah.

Semuanya dibatalkan seolah-olah terhalang oleh tembok besar.

Hanya dengan itu, serangan lawan menjadi sia-sia saat mereka tersandung dan kehilangan posisi.

Dan dengan celah itu, dia melakukan serangan ringan dan dengan mudah mendorong lawannya ke belakang.

'…Mahasiswa baru.'

Lelucon yang luar biasa!

Jika dia “hanya” mahasiswa baru, maka para Ksatria Kekaisaran, termasuk dirinya sendiri, tidak lebih dari pemula yang belum berpengalaman.

Mata Conrad membelalak saat melihat ekspresi pihak lain dari samping.

Senyuman miring terlihat di bibir Gideon.

Seolah-olah dia menemukan sesuatu yang benar-benar menarik.

Atau…

'Ini bukan hanya tentang bertahan.'

Itu adalah ekspresi dari Menang-menang.

(TL/N: ‘Menang-menang’ atau 호승심(Hoseungsim) adalah rasa lapar atau keinginan untuk sukses atau menang.)

Ksatria terkuat Kekaisaran hingga mahasiswa baru.

'Kamu menang dengan memblokir.'

Serangan mewah dan semuanya tidak berarti apa-apa.

Semuanya dioptimalkan.

Berdiri di tempat, tidak bergerak satu langkah pun, semuanya menciptakan tekanan yang menyesakkan.

Itu hampir terlihat seperti…

“Gunung. Tai.”

Ini mungkin adalah kebajikan yang dibicarakan oleh Adipati Pertama Tristan.

Mata Gideon berkilat tajam.

—Sakuranovel.id—

Daftar Isi
Indowebnovel.id

Komentar