hit counter code Baca novel Fated to Be Loved by Villains Chapter 38 Bahasa Indonesia - Sakuranovel

Fated to Be Loved by Villains Chapter 38 Bahasa Indonesia

Reader Settings

Size :
A-16A+
Daftar Isi

( Tipuan )

Tampaknya, orang-orang tidak bereaksi terlalu keras terhadap hal-hal yang terlalu konyol.

Melihat poker face Gideon yang tidak berubah, nampaknya itu benar.

“…”

Tidak, apakah ini benar-benar bisa disebut tercengang?

Katakan sesuatu, apa saja.

“…”

Namun, keheningan terus berlanjut.

Dia hanya menatapku dengan ekspresi tanpa emosi. Lalu, dia menjentikkan jarinya.

Di ruang kosong.

“…?”

Apa yang dia lakukan?

Aku tidak tahu apa yang dia lakukan, jadi aku diam saja.

“Belajar pedang darimu?”

Akhirnya, setelah sekian lama, kata-kata tersebut memecah kesunyian.

“Guru memintanya.”

"Ya."

“…”

Gideon terdiam lagi.

Seolah mencoba mengukur sesuatu, dia terus menatapku dengan mata sedikit menyipit.

“…Kamu sepertinya tidak mampu melakukan itu.”

Setelah keheningan yang lama, kata-kata itu akhirnya keluar.

Dan yah, kata-katanya wajar saja, dan dia berpikir seperti itu—

“Kamu sudah mati.”

Karena itu, Gideon menjentikkan jarinya.

Dan pada saat yang sama.

— !

Ruang tepat di depanku adalah memotong.

Seolah-olah seseorang telah memasukkannya ke dalam kehampaan sebelumnya.

'…Pedang Tak Berwujud?'

Sebuah skill yang memungkinkan serangan fatal bahkan tanpa pedang. Keadaan di mana membunuh lawan hanya tinggal menjentikkan jari.

Meskipun itu bukan level Duke Tristan Pertama, yang bisa membelah seluruh ruang, itu masih merupakan skill gila yang bisa menembus sebagian besar armor saat digunakan dengan pedang. Ada catatan bahkan menembus sisik naga.

'…Apakah dia gila?'

Tidak, bukankah ini mendekati tingkat terakhir dari keterampilan ksatria?

Hal ini membuatku benar-benar menyadari bahwa gelar Ksatria Terkuat Kekaisaran tidak bisa didapatkan begitu saja dengan bermain kartu.

Mengingat keberadaan Sword Saint saat ini yang tidak diketahui, praktis tidak ada orang lain di Kekaisaran yang bisa menggunakan keterampilan ini. Dia telah mencapai level itu.

Sementara itu, di sinilah aku, menipu keberadaan seperti itu.

“Kamu harus lebih baik dariku untuk mengajariku. Tapi kamu bahkan tidak bisa bereaksi.”

Lanjut Gideon, masih tanpa ekspresi.

“Jika kamu ingin membuat proposal yang konyol, mengapa kamu tidak membuatnya lebih bisa dipercaya?”

“aku hanya berpikir tidak perlu bereaksi terhadap sesuatu yang belum selesai.”

Tetapi.

'…Kena kau.'

Aku tersenyum dalam hati.

Jika aku bereaksi sedikit pun, itu hanya akan memperlihatkan kelemahanku.

Tapi karena aku tidak menunjukkan reaksi apa pun, aku masih punya celah yang bisa aku manfaatkan.

"Apa?"

“Jika itu adalah teknik yang lengkap, itu tindakan itu sendiri akan dihilangkan. Bukankah begitu?”

“…”

Awalnya, ini adalah informasi yang tidak boleh diketahui oleh siapa pun.

Itu adalah teknik yang bahkan Duke Tristan saat ini, seorang ahli pendekar pedang, hanya bisa menirunya. Sangat tidak mungkin ada orang yang mengetahui versi lengkapnya.

'…Kecuali aku.'

Eh. Benar-benar.

Meskipun itu adalah gerakan yang digunakan oleh karakter dalam permainan, aku sangat memahami arah, penyelesaian, dan penerapan keterampilan ini.

aku punya alasan untuk itu berpura-pura tahu sebanyak yang aku mau.

“…”

Malah, mata Gideon sedikit melebar mendengar perkataanku.

Dia mungkin setuju dengan apa yang baru saja aku katakan.

Dia paling tahu bahwa ini tidak lengkap.

“…”

“…”

Keheningan menyusul.

Gideon menatapku dengan sedikit cemberut.

'…'

Namun, berbeda dengan sebelumnya.

aku dapat dengan jelas merasakan bahwa aku lebih unggul. aku hanya bisa duduk dan bersantai.

Di dalam hati, dia mungkin menghitung dengan gila-gilaan.

Seperti 'Siapa orang ini?' Atau 'Apa identitasnya?'

Meski menunjukkan keahlian terkuatnya, anak ini dapat melihatnya sambil duduk dan tidak melakukan apa pun.

“…Kamu cukup pandai menggunakan lidahmu.”

Dia memutuskan untuk mundur dan akan terus mengamati untuk saat ini, witu melegakan bagiku.

aku telah melewati rintangan tersulit.

Dalam kasus terburuk, dia mungkin akan menikamku dengan pedang karena mencoba menipunya, tapi itu tidak terjadi.

Mungkin poin yang aku peroleh selama perdebatan sebelumnya berperan di sini.

Lalu, satu hal lagi.

“Cobalah untuk meningkatkan rotasinya sedikit lagi.”

"Apa?"

“Garis tersebut tidak tergambar sempurna pada saat bayangan terbentuk. Cobalah untuk memutarnya sedikit lagi pada saat itu.”

Sebenarnya, aku bahkan tidak tahu apa yang kukatakan.

Tapi inilah kata-kata yang ditinggalkan orang ini di masa depan.

buku harian Gideon.

Ini adalah item yang diperoleh Eleanor setelah kematian Gideon di cerita. Itu menjelaskan segalanya, merinci proses yang dia lalui untuk melatih ilmu pedangnya.

Pertumbuhan Eleanor juga meningkat secara eksponensial karena hal ini. Dapat dikatakan bahwa kekuatan tempur Eleanor, yang mampu menebas puluhan ksatria biasa dengan satu serangan, dapat dikaitkan dengan fondasi yang diletakkan oleh orang ini.

Dan aku teringat semua isi buku harian berharga itu.

Aku dalam hati tersenyum masam.

'…Seluruh masalah Guru adalah omong kosong.'

Dengan kata lain.

aku hanya memberi Duke Tristan pencerahan yang akan dia peroleh di masa depan.

Dan membungkusnya sebagai pengajaran dia dengan busur di atasnya.

“…”

Gideon, yang mengerutkan kening setelah mendengar apa yang baru saja aku katakan, terdiam sejenak sebelum menutup matanya.

Dan kali ini.

Tanpa gerakan atau isyarat apa pun, tebasan secara ajaib muncul di atas angkasa.

“…”

Menyaksikan pemandangan seperti itu, mata Gideon membelalak.

"…Apa?!"

Mendampingi suara Gideon yang sedikit bergetar ada beberapa jendela yang muncul di depan mataku secara berurutan.

( Keahlian: Mantra Fatal telah diaktifkan! )

(Penjahat terkejut dengan pencapaianmu yang luar biasa!)

(Hadiah ditambahkan ke tab Hadiah!)

(Jumlah penjahat yang merasakan emosi selain menyukai kepada kamu telah melampaui kisaran tertentu! )

(Kondisi peningkatan hadiah terpenuhi!)

( Hadiah #1: Cinta yang Ditakdirkan telah ditingkatkan! )

…Ini bisa ditingkatkan?

Saat aku berkedip dalam diam mendengar perintah tersebut, aku mendengar suara Gideon.

"kamu."

Namun apa yang terpampang di wajah Gideon bukanlah ekspresi sedingin es yang tadi.

“…Hanya, siapa kamu?”

Apa yang mendasarinya tidak salah lagi ketegangan.

Dapat dikatakan bahwa ksatria terkuat Kekaisaran kini telah mengakuiku sebagai lawan yang kuat.

'…Yah, tidak juga.'

Dia benar-benar bisa membunuhku hanya dengan satu jari.

Namun, membuatnya bereaksi dan berpikir seperti ini sudah merupakan sebuah kesuksesan.

“Bukankah aku sudah memberitahumu?”

Itu sebabnya, kali ini, aku dengan tenang menyampaikan kata-kataku.

“Aku diminta untuk mengajarimu.”

“…”

aku terus berbicara kepada Gideon yang diam.

“aku mendengar bahwa kamu memiliki tujuan yang ingin kamu capai.”

Aku memilih kata-kataku dengan hati-hati.

“Ada seseorang yang harus kamu kalahkan.”

Kali ini muncul reaksi.

Melihat alisnya berkedut, dia tampak agak terkejut.

Satu-satunya orang yang mengetahui hal ini adalah Sword Saint sendiri.

“…”

Namun, masalahnya adalah orang yang ingin dia kalahkan adalah orang gila yang menyaingi fenomena alam.

Ini juga mengapa Gideon ingin mencapai level Duke Tristan Pertama.

Kegilaan yang diturunkan dari generasi ke generasi di Keluarga Ducal Tristan semuanya berasal dari kutukan yang terkait dengan orang itu. Dia ingin memotongnya.

Akhirnya, setelah lama terdiam, Gideon membuka mulutnya.

“…Itu adalah sesuatu yang bahkan Guru tidak bisa lakukan.”

Kata-kata itu membuat hatiku tersenyum.

“Apakah kamu yakin bisa melakukannya?”

Ksatria terkuat Kekaisaran setuju untuk menerima milikku pengajaran.

Jadi, aku menjawab dengan tulus.

“Itu mungkin saja.”

Ekspresi Gideon menjadi serius.

Ya, itu mungkin saja. Jika kamu memikirkan sejauh mana jangkauan kemampuan Eleanor, masuk akal jika orang ini dapat mengalami pertumbuhan serupa.

Dan jika itu masalahnya, dia pasti bisa melakukannya.

Dia bisa mematahkan kutukan keluarga.

'Dan jika aku memperkuat sisi ini…'

Hal ini secara drastis dapat mengurangi kemungkinan korupsi Eleanor.

Tidaklah berlebihan untuk mengatakan bahwa katalisator kebangkitan Iblis Abu-abu bergantung pada apakah orang ini hidup atau mati.

"Tetapi."

Namun, siapa bilang aku mengakhirinya di sini?

Ekspresi Gideon sesaat membeku mendengar tambahanku.

“aku belum mengatakannya aku akan melakukannya, bukan?”

“…”

Aku memberikan senyuman lebar pada Gideon yang kebingungan.

"…Apa maksudmu…?"

Gideon bertanya dengan nada tidak percaya yang aku jawab, masih tersenyum.

“Sejujurnya, apa untungnya bagiku?”

“…”

“Mari kita bicara negosiasi, ya?”

Pria tua.

aku akan melakukannya.

Tapi aku tidak pernah mengatakan sepatah kata pun tentang melakukannya secara gratis.

aku ingin kompensasi.

Aku menatap lembaran perkamen di tanganku sambil tersenyum.

Setelah aku mengajukan permintaan ini, Gideon ragu-ragu. Namun, hal itu sepenuhnya dibatalkan dengan ucapan aku, “Jadi, kamu tidak ingin belajar ilmu pedang?” Aku tidak bisa menahan tawa memikirkannya.

(Tulisan Pengecualian)

( Barang: Spesial )

(Dokumen ini mendelegasikan hak istimewa pengecualian yang diberikan kepada Duke Tristan untuk satu contoh.)

Diberikan hak istimewa pengecualian berarti, singkatnya, apa pun situasinya, seseorang tidak akan pernah menghadapi hukuman hukum.

Bahkan bagi seorang Duke seperti Gideon, memiliki otoritas hukum yang luar biasa sudah cukup menimbulkan sensasi.

Hal ini selaras dengan alasan mengapa ia ditugaskan sebagai a penjahat.

Algojo Kekaisaran.

Tersembunyi di latar belakang, dia melakukan segala macam tugas kotor dari Istana Kekaisaran.

Namun, meskipun dia tampaknya memiliki kekuatan yang tak tertandingi, dia diikat oleh Istana Kekaisaran pada akhirnya.

“…”

Aku hanya bisa menghela nafas ketika memikirkan sampah yang berserakan di Istana Kekaisaran.

Akan lebih baik jika aku tidak terlibat dengan mereka.

Bagaimanapun, mendapatkan ini adalah pencapaian yang luar biasa, meski hanya untuk satu kali.

'…Ujian tengah semester akan segera tiba, kan?'

Menelusuri timeline di kepalaku, sudah waktunya peristiwa itu terjadi.

Sebuah peristiwa yang menandai momen penting dan dimulainya resmi Bab 2 dalam skenario, yang melibatkan Saintess Lucia dan Boy King.

Itu juga merupakan saat ketika salah satu penjahat yang berperan besar dalam skenario, yaitu Paus, masuk.

Dan aku akan berada di sana.

Memastikan bahwa Boy King dan Paus telah dikalahkan.

“…”

Um.

Awalnya, melakukan tindakan ini adalah tindakan bunuh diri, tetapi orang lain akan menanggung beban terbesarnya sekarang, berkat dokumen yang diberikan Duke Tristan kepadaku. Ini sudah cukup.

'Oh, satu hal lagi.'

Kalau dipikir-pikir, aku mendapatkan hal lain selain ini.

<Hadiah Spesial>

Hadiah #1- Cinta yang Ditakdirkan

(Dapatkan hadiah saat kamu mendapatkan karakter yang disukai dengan keberpihakan jahat.)

□ Peningkatan Pertama

(Semakin banyak karakter jahat yang mengenali kamu, semakin banyak hadiah yang kamu terima.)

▼ Individu Terkait

Hasmed Bulan Sabit

Sungai Galdier

Gideon Galestead La Tristan

(Hadiah Tersedia!)

'Dapatkan pengakuan mereka?'

Artinya agak kabur, tapi aku bisa memahami nuansa umumnya.

Mungkin semakin mereka merasa takut, kagum, atau kagum terhadap aku, semakin banyak imbalan yang bisa aku peroleh.

Jadi, apa imbalannya?

<Pesan Sistem>

( Keahlian: Bimbingan telah diperoleh! )

<Info Keterampilan>

( Keahlian: Panduan ) ( Nilai: E )

( Jika kamu meningkatkan kemampuan karakter jahat, kemampuan yang sama akan ditambahkan. Kemampuan tambahan tersebut dapat digunakan sementara dengan cara yang sama. )

“…”

aku berhenti begitu aku membaca deskripsinya.

'…Apakah aku menjadi gila atau apa?'

Jika aku meningkatkan kemampuan orang lain, aku dapat memperoleh kemampuan yang sama?

Meskipun itu datang dengan keterbatasan yang bersifat sementara, aku benar-benar baru saja menjalin hubungan guru-murid dengan ksatria terkuat Kekaisaran.

Kita hanya bisa melihatnya sebagai hadiah yang sangat tepat. Waktunya sangat tepat.

“…”

Dan sebagai tambahan.

Keterampilan ini akan memberi aku sayap yang aku butuhkan untuk apa yang akan aku lakukan.

Aku berjalan menuju ruang OSIS.

Tentu saja aku sedang mencari Eleanor.

Kami perlu melakukan sesuatu bersama.

'Kemampuan yang aku perlukan untuk berkembang…'

Setelah meningkatkan ilmu pedangku, hal berikutnya yang perlu aku kembangkan adalah keilahianku.

Tidak lama kemudian aku membangkitkan kesadaran roh yang tertanam dalam jimat, dan keilahian itu sendiri akan memainkan peran penting dalam acara Ujian Tengah Semester mendatang.

Dan saat ini, aku akan menggunakan salah satu metode mudah untuk meningkatkannya.

“aku mencari Profesor Griever Lanfeld. Apakah dia saat ini berada di kantornya?”

“Ah, bajingan itu… Maksudku, Profesor sedang dalam masa percobaan sekarang, jadi dia mungkin berada di gedung fakultas Sekolah Teologi. kamu dapat mencoba menemukannya di sana.”

“aku mengerti, terima kasih.”

Mendengar tanggapan seperti itu dari dosen dalam perjalanan membuat aku tersenyum.

Profesor Griever Lanfeld adalah orang itu.

Pendeta yang berafiliasi dengan faksi Marquis Riverback dan orang yang dengan sengaja menolak untuk melepaskan berkatnya ketika Eleanor memintanya selama keributan di Pesta Penyambutan Mahasiswa Baru.

aku masih ingat cara dia mencoba menyampaikan poin-poin politik ketika orang-orang sekarat. Jika aku tidak ikut campur, Iliya dan Eleanor akan langsung membunuhnya.

Sudah jelas mengapa dia berada dalam masa percobaan. Dengan terungkapnya hubungan Marquis Riverback dengan pemuja setan, semua individu terkait dihukum. Tentu saja, dia juga tidak akan aman. Reputasinya di akademi berada di ambang kehancuran.

“…”

Tawa kecil keluar dari mulutku.

Dengan kata lain.

Tidak ada yang akan terlalu memperhatikan jika sesuatu terjadi padanya.

'Bukannya aku membiarkannya tanpa alasan.'

Sekaranglah waktunya untuk memanfaatkannya sepenuhnya.

Meski mungkin agak kasar.

—Sakuranovel.id—

Daftar Isi
Indowebnovel.id

Komentar