hit counter code Baca novel Fated to Be Loved by Villains Chapter 39 Bahasa Indonesia - Sakuranovel

Fated to Be Loved by Villains Chapter 39 Bahasa Indonesia

Reader Settings

Size :
A-16A+
Daftar Isi

༺ Semangat (1) ༻

“…Oleh karena itu, kekuatan ilahi adalah energi yang pada dasarnya ada di dalam tubuh seluruh umat manusia, ciptaan Dewa. Hal ini tidak seperti kekuatan gaib atau dharma yang dimiliki oleh orang-orang terpilih sejak lahir. Namun, itu juga mengapa sulit untuk mengolahnya hingga dapat digunakan secara praktis…”

Profesor Griever Lanfeld menelan amarah yang mendidih dari dalam saat dia berbicara.

Suasana di kelas berantakan, tidak peduli bagaimana kamu melihatnya.

Pertama-tama, tidak banyak orang yang hadir. Dan sekarang, kebanyakan dari mereka bahkan tidak mendengarkan.

Bahkan mereka yang pernah berusaha untuk menarik perhatiannya dan mendapatkan penilaian yang baik kini mengabaikannya tanpa peduli.

'…Kalau saja bajingan itu bukan pemuja setan.'

Dia mengertakkan gigi, memikirkan Marquis Riverback.

Karena Marquis adalah seorang pengusaha muda dan makmur, Griever mengira dia akan menikmati isian manis dengan menggunakan Marquis. Tapi, pada akhirnya, yang dia dapatkan hanyalah gangjeong terkutuk.

(TL/N: Gangjeong (강정) adalah camilan Korea yang bagian dalamnya berlubang. Jadi Griever mengatakan bahwa Marquis Riverback adalah cangkang kosong.)

Itu benar. Gangjeong yang kosong.

Griever tidak peduli apakah Marquis Riverback adalah pemuja setan atau bukan.

Satu-satunya hal yang penting adalah apakah dia memberinya manfaat.

Dalam hal itu…

“Um, aku punya pertanyaan.”

Selagi melihat bajingan itu mengangkat tangannya untuk mengajukan pertanyaan, Griever menahan kebencian yang sangat besar. Dia tidak akan merasa puas bahkan jika dia mencabik-cabiknya dan memberikannya kepada para serigala.

Dowd Campbell.

Ini adalah orang yang mengambil alat daruratnya dan mendirikan penghalang selama insiden monster.

“Lalu, apa cara terbaik untuk dengan cepat meningkatkan jumlah total kekuatan suci dan kemahiran dalam berkah?”

“…Cara terbaik untuk meningkatkan kekuatan dan kemahiran ilahi adalah dengan menggunakannya secara nyata.”

Dia menjawab dengan suara tegas.

“Jangan menanyakan yang sudah jelas. Itu pertanyaan tingkat rendah untuk siswa Elfante.”

“Ya, salahku.”

“Babdikan dirimu untuk berlatih. Aku malu bahkan mendengarkannya.”

Meskipun Griever dengan sengaja menggunakan bahasa agresif untuk meremehkan orang lain, pria itu hanya tersenyum tanpa ada tanda-tanda kemarahan.

Namun.

Mata itu tidak tersenyum sama sekali.

“…”

Griever, merasakan hawa dingin merambat di punggungnya, memaksa dirinya untuk memalingkan muka.

Dia jelas bisa merasakan sesuatu yang menakutkan datang dari arah itu.

“…Sekian saja untuk kelas hari ini.”

Dia tidak ingin berurusan dengan pria itu lagi. Dalam konteks itu, dia mengakhiri kelas sedikit lebih awal dari biasanya.

Berjalan menyusuri koridor, Griever memikirkan siswa bernama Dowd.

'…Dia terlihat seperti orang itu.'

Seseorang yang pernah berbicara melalui Marquis Riverback.

Orang aneh yang menyebut dirinya Nabi.

Dia belum pernah melihat wajah mereka, tapi dia ingat dengan jelas kesan mengerikan yang dia rasakan dari mereka.

Sensasi menakutkan yang dia rasakan dari pria tadi sangat mirip dengan itu.

Sial, mereka mungkin orang yang sama.

‘Yah, bagaimanapun juga, kita tidak akan bertemu lagi di masa depan.’

Sekarang di kantornya, pikirnya sambil tersenyum.

Kemudian dia mengeluarkan sepucuk surat dari kompartemen di bawah mejanya, yang berisi informasi yang akan dia tulis menjual.

Itu semua adalah informasi dan rahasia tingkat tinggi yang dia peroleh saat mengajar sebagai profesor di Akademi.

'Kekaisaran selalu punya banyak musuh.'

Dia akan menjual ini dan kemudian menghilang.

Hal ini berpotensi membunuh orang atau menyebabkan banyak kerusakan, tapi itu bukan urusannya.

Namun.

“Ya baiklah. aku minta maaf karena mengganggu lamunan kamu tentang masa depan yang bahagia.”

Tiba-tiba, terdengar suara dari dekat.

Di saat yang sama, hantaman kuat menghantam bagian belakang kepalanya.

“Bukankah kamu terlalu tidak berperasaan untuk memilih menyakiti orang lain sambil ingin menjaga dirimu tetap aman?”

Itu adalah suara yang familiar.

Karena itu adalah orang yang sama yang baru saja dia lihat di kelas.

Dowd Campbell. Sementara itu, yang menginjak-injak tubuhnya yang terjatuh adalah Lady Tristan.

“…Kamu, menurutmu apa yang sedang kamu lakukan!? Beraninya seekor anjing kecil baron lieeeekk-!”

Kata-katanya dipotong dengan cara yang aneh.

Pasalnya, tendangan Eleanor langsung membuat lengannya terkilir.

“…Hei, Eleanor. Kamu terlalu agresif sejak awal.”

Dowd mengeluh, tapi Eleanor hanya mengabaikannya.

“Aku baru saja menyenggolnya.”

“…”

Sebuah dorongan?

Itu?

Eleanor merasakan tatapan diarahkan padanya, tapi dia dengan tenang menjawab tanpa mengedipkan mata.

“aku tidak menghinanya.”

“…”

“aku sangat sabar.”

"…Baiklah."

Setelah beberapa kali batuk palsu, Dowd mengeluarkan buku dari sakunya.

Itu adalah buku teks yang berisi doa-doa dasar yang biasa diberikan kepada mahasiswa baru Teologi.

“…Tunggu sebentar, jadi…”

Setelah membacanya beberapa saat dengan cemberut, Dowd akhirnya melontarkan sesuatu dengan gagap.

Itu adalah doa yang canggung.

“—agar kehangatan bisa berdiam di dalam dirimu. Sembuh."

Kemudian, kekuatan suci putih samar melingkari lengannya.

“…Hmm, jadi ini dia. Aku mulai menguasainya.”

“…”

Griever memandang Dowd, yang berbicara dengan bangga, dengan ekspresi tidak percaya.

Ini adalah pelaksanaan pemberkatan yang sangat buruk bahkan untuk mahasiswa baru, jadi apa yang bisa dia banggakan?

Sayangnya, begitu dia menunjukkan ekspresi itu di wajahnya, Eleanor menendang lengannya yang lain.

“Euuuuukk-!”

“…Hei, Eleanor. Sudah kubilang padamu, pelan-pelan saja.”

“Bukankah ini cukup lambat?”

“…”

“Hmm, itu aneh. Pelatihan interogasi keluarga selalu dimulai dengan pengupasan kulit—”

"kamu! Apa yang kamu inginkan, apaaaargh!”

Saat Griever mengatakan itu sambil menangis, Dowd menjawab dengan terbatuk.

“Yah, karena kita berdua sudah tahu, ayo kita lakukan dengan cepat dan mudah. Siapa di Akademi yang kamu coba jual informasi ini?”

“…”

Griever tiba-tiba menghentikan perjuangannya meski merasakan sakit yang luar biasa.

Ini adalah sesuatu yang tidak bisa dia tinggalkan.

Keberadaan benih yang ditanam Nabi bersembunyi di dalam Akademi.

Karena dia tahu jika dia mengungkapkan hal ini, dia tidak akan pernah aman.

“…Aku tidak mengerti apa yang kamu bicarakanaaaaaakk-!”

Kali ini, dia bahkan tidak bisa menyelesaikan kalimatnya sebelum kaki kirinya remuk.

Pada titik ini, Dowd menyerah untuk berjalan lambat dan hanya memegangi kepalanya sambil menghela nafas.

"Aku akan memberitahu kamu! Aku akan memberitahumu segalanya, jadi tolong—!”

Pada akhirnya, sambil menitikkan air mata dan air liur, Griever mengungkapkan nama-nama orang yang terlibat satu per satu.

Di sampingnya, Dowd mencatat setiap detailnya dengan hmm, hmm.

"Apakah itu semuanya?"

“Semua, itu saja…! Tolong, hubungi dokter…!”

Griever memohon dengan suara yang sangat serak.

'Setidaknya dia lebih baik dari monster itu…!'

Dia berpikir dalam hati, bergantung pada pria yang mengeringkannya daripada wanita yang tanpa ampun menindasnya.

Namun, Dowd menyeringai dan menggelengkan kepalanya.

“Eh, kenapa repot-repot ke dokter? Aku bisa mentraktirmu.”

“…”

“aku seorang calon mahasiswa Teologi. aku tahu cara menggunakan berkah.”

Lagipula, dia tidak bisa menjadi murid Elfante dengan skill level rendah seperti itu, kan?

Setelah menambahkan itu sambil tersenyum, Dowd membacakan doa lainnya.

Berkat penggunaan kekuatan sucinya yang luar biasa dan tingkat sihir penyembuhannya, butuh beberapa saat sebelum anggota tubuh Griever yang patah pulih sepenuhnya.

“Heo-euk… hee-euk…”

Griever menarik napas dalam-dalam dan nyaris tidak bisa berdiri.

Seluruh tubuhnya basah oleh keringat dingin, tapi setidaknya dia bisa menggerakkan anggota tubuhnya lagi.

Saat Griever berjuang untuk berdiri, dia diam-diam bersumpah pada dirinya sendiri.

'…Aku akan membunuhmu, bajingan…!'

Namun, dia tidak punya cara untuk melakukannya sekarang.

Dia harus meninggalkan tempat ini terlebih dahulu, lalu bersiap dan menemukan cara untuk membunuh mereka.

“…L-lalu sekarang. Apa ini cukup?"

Dia berkata dengan senyuman budak, sementara Dowd tersenyum dan mengangguk.

“Ya, untuk saat ini.”

Itu benar.

Griever menyeringai dalam hati dan terhuyung mundur.

Dia akan memastikan mereka akan menyesal membiarkannya tinggal di sini…

— !

“Eoouuuukkk-!”

Griever yang hendak meninggalkan ruangan, terjatuh ke lantai lagi.

Lady Tristan mematahkan kaki kanannya dari belakang.

Griever menjerit kesakitan saat dia merangkak ke lantai.

“Kenapa, kenapa kamu melakukan ini!? Aku sudah menceritakan semuanya padamu!”

“Yah, itu benar.”

Saat Griever merangkak, Dowd mendekatinya lagi dan memberikan mantra penyembuhan padanya. Itu adalah mantra penyembuhan dengan kemampuan yang sedikit lebih tinggi dari sebelumnya.

Selama percakapan ini, tatapan Griever bertemu dengan mata Dowd.

“…”

Saat itulah.

Griever menyadari bahwa dia telah salah memahami sesuatu.

Itu tadi.

Dia berpikir bahwa pria ini, setidaknya, lebih baik daripada Lady Tristan.

“Bukankah kamu mengatakannya sebelumnya? Cara terbaik untuk menguasai kekuatan dan berkah Ilahi adalah dengan terus menggunakannya.”

Ada perasaan aneh lagi.

Sensasi mengerikan yang dia rasakan dari Nabi.

“Kamu adalah seseorang yang bisa aku siksa tanpa merasa bersalah. aku tidak mungkin melewatkan metode pelatihan yang bagus, bukan?

Ada ketakutan yang lebih besar yang dirasakan dari mereka yang memperlakukan orang lain secara tidak adil manusia, tapi hanya sebagai cara sampai akhir.

“Berkah dasar biasanya berfokus pada perlindungan dan penyembuhan orang lain. Jadi…"

Pria ini, sekarang.

“Kamu akan terus menyiksaku?”

Dia bahkan tidak melihatnya sebagai sesama manusia!

“Itulah satu-satunya cara bagi aku untuk berlatih.”

Kata-kata Dowd terlintas di wajah biru pucat Griever.

Segera setelah…

Suara patah tulang dan jeritan menyakitkan bergema di dalam kantor.

Benar-benar tidak sadarkan diri, Griever diserahkan kepada para ksatria internal. Mereka akan mengurus sisanya.

Dan di jalan keluar, aku melihat perintah sistem di depan mata aku.

<Pesan Sistem>

( Mengonfirmasi kemahiran cepat dalam Berkah Pemula. )

( Atribut: Manipulasi Kekuatan Ilahi telah dibuka! )

<Pesan Sistem>

(Item Kelas Epik Penghubung Jiwa beresonansi dengan kekuatan ilahi kamu! )

<Pesan Sistem>

(Memeriksa kondisi target saat ini Eleanor. )

(Debuff unik Kegilaan telah ditingkatkan di bawah pengaruh kamu. )

aku kira kamu bisa menyebutnya “tiga burung, satu batu.”

Inilah yang aku dapatkan dari menyiksa dan menyembuhkan sampah manusia yang tidak berharga berulang kali. Hasilnya lebih dari memuaskan. Ini cukup menguntungkan, harus aku katakan.

Selain itu, aku memperoleh atribut paling penting, Manipulasi Kekuatan Ilahi, yang merupakan pencapaian signifikan.

Dengan ini, aku memperoleh kemampuan yang dapat aku manfaatkan secara mandiri, seperti kekuatan sihir atau dharma.

Tentu saja masih sangat lemah, tapi perbedaan antara tidak ada dan satu seperti siang dan malam.

'…Sekarang, dengan ini.'

Aku melihat jimat di pergelangan tanganku.

Hingga saat ini, pertumbuhan tidak mungkin dilakukan, tetapi sekarang setelah aku memiliki atribut Manipulasi Kekuatan Ilahi, aku dapat membangkitkan jiwa di dalam diri aku sendiri.

“…Apakah kamu sudah menghilangkan stresmu?”

Dan yang terakhir, wanita ini.

Mengelola kondisi mental Eleanor selalu penting.

aku pasti membutuhkan bantuannya dalam ujian tengah semester mendatang.

“Eum.”

Eleanor menjawab dengan wajah tanpa ekspresi yang entah bagaimana terlihat jauh lebih segar dari biasanya.

Karena sering bersamanya akhir-akhir ini, aku bisa membaca auranya meskipun dia tanpa ekspresi. Itu sangat menarik.

“…Apakah ada sesuatu yang mengganggumu?”

Itu sebabnya aku bisa mengatakan hal seperti ini.

Meski dia tampak segar, aku bisa merasakan ada bayangan yang menutupi dirinya. Sepertinya dia khawatir.

“…”

Seperti yang diharapkan, Eleanor menelan ludah sejenak setelah mendengar itu. Namun, dia tidak menyangkalnya.

Sepertinya sulit baginya untuk mengungkapkannya.

“…Aduh.”

"Ya."

“aku dengar kamu bertemu Duke Tristan.”

Bukan Ayah, tapi Adipati Tristan.

Ini jelas menunjukkan rusaknya hubungan keluarga mereka.

Sambil tersenyum pahit di dalam hati, Eleanor melanjutkan dengan susah payah.

“Dia pasti telah melakukan sesuatu yang buruk padamu.”

“Sesuatu yang buruk?”

“Jika itu orangnya, dia pasti akan berpikir aku hanya membuang-buang waktu untuk berinteraksi dengan siapa pun.”

Ah, itu benar.

Bahkan dari segi latarnya sendiri, Gideon selalu membenci interaksi seperti itu.

Karena itu, lingkaran pertemanan Eleanor menjadi sangat sempit. Kecuali seseorang seperti Beatrix, yang telah menjadi temannya selama 10 tahun.

'…Ada alasannya.'

aku tidak bisa menjelaskannya di sini.

Itu adalah cerita yang nantinya akan terungkap bersamaan dengan skenario utama.

“Dia sebenarnya tidak melakukan hal seperti itu. Tapi itu sedikit menakutkan.”

Nah, jika aku gagal dalam penipuan aku, aku bisa mati saat itu juga.

Bohong kalau aku bilang aku tidak takut.

“Tapi yah, entah bagaimana aku berhasil menyelesaikannya. aku mungkin akan terus menemuinya di masa depan.”

"…Apa? Kalian akan terus bertemu satu sama lain?”

Mendengar Eleanor menanyakan pertanyaan seperti itu, aku hanya menjawab sambil mengangkat bahu.

“Ya baiklah. Dia adalah orang yang penting bagi aku.”

"…Penting? Kepadamu? Orang itu? Mengapa?"

Eleanor berkata dengan suara tidak percaya.

Eh. Bukankah itu sudah jelas?

Ada banyak hal yang bisa kuserap dari orang itu Panduan, dan dia memainkan peran penting dalam skenario utama.

Dan yang terpenting…

“Karena dia punya hubungan keluarga denganmu. Dia keluargamu.”

Pada akhirnya, orang inilah yang paling penting.

Untuk mencapai akhir, bukankah hal terpenting adalah mengendalikan bos terakhir?

Dan Eleanor, yang mendengar kata-kataku…

Wajahnya memerah.

“…”

aku berkedip beberapa kali.

'…Apakah dia baru saja tersipu?'

Dia?

Orang yang sepertinya bisa menang melawan batu dengan wajah batu?

“Kamu, itu artinya, jadi…”

Eleanor berjuang.

“Kamu menganggapnya penting karena dia keluargaku, dan akan terus bertemu satu sama lain… itu…”

Kemudian, dia tutup mulut.

Sepertinya dia tidak sanggup mengatakan sisanya.

“…Tidak bisakah kamu mengatur suasana hati terlebih dahulu atau memberitahuku sebelumnya? Agak sulit untuk bereaksi ketika kamu mengatakannya seperti itu secara tiba-tiba.”

“…”

aku tidak yakin apa yang sedang terjadi.

(Tingkat kesukaan target Eleanor Elinalise La Tristan ditingkatkan! )

(Tingkat kesukaan telah ditingkatkan menjadi Cinta Tingkat 2! )

(Hadiah Tersedia!)

aku kemudian menyadari bahwa aku mengatakan sesuatu yang salah.

Eh.

“Tuan Muda, apakah kamu menyebabkan kecelakaan lagi?”

"…Ya?"

Saat aku kembali ke kamarku, Herman menatapku dengan ekspresi khawatir.

Kenapa dia seperti ini?

“Sebagai seseorang yang telah lama mengabdi pada Tuan Muda, aku merasa seperti kamu sekali lagi menyulut hati seseorang tanpa disadari.”

“…”

“Selalu seperti ini. Bahkan sekarang, di wilayah Baron Campbell, ada banyak sekali wanita yang menitikkan air mata untukmu, Tuan Muda…”

“…Jangan konyol.”

Dia berbicara seolah-olah aku adalah seorang playboy alami.

Bagaimana dia bisa menuduhku secara tidak adil?

“…Orang tua ini benar-benar tidak tahu apakah Tuan Muda benar-benar tidak tahu atau…”

Aku mendengar Herman menggumamkan sesuatu dari belakang, tapi aku tidak menghiraukannya dan segera masuk ke kamarku.

Ada sesuatu yang perlu aku periksa.

(Soul Linker) (Peralatan Eksklusif)

( Pesona: Epik ) ( Fragmen Pahlawan Fusi)

(Item yang dipenuhi dengan semangat agung yang dapat dibangkitkan dengan meningkatkan kecepatan sinkronisasi.)

(Selalu pertahankan kekuatan sihir karena pengaruh roh agung.)

( Tingkat Sinkronisasi Saat Ini: 10% )

(Kebangkitan Roh Tahap Pertama sekarang dapat dibuka!)

(Apakah kamu ingin melanjutkan?) (Y/T)

“…Hu.”

Alasan kenapa Spirit Gregory Hall dikenali oleh pemain sebagai item yang perlu digunakan dengan cepat adalah karena sebagian besar Spirit yang keluar saat dimantrai dengan item lain adalah Tokoh Hebat yang bisa memberi pemain pertumbuhan yang luar biasa.

Itu bukan Kelas Epik yang sia-sia.

Masalahnya adalah.

'…Ini acak.'

Meskipun tidak ada keraguan bahwa ada roh-roh besar, individu tertentu yang ditugaskan berubah secara acak setiap saat.

Jadi aku hanya harus berharap yang terbaik.

Ada banyak orang gila seperti “Hantu Pembunuh di Hutan Berkabut” atau “Pemakan Raksasa”.

'…Mereka jelas bukan orang biasa bahkan di antara tokoh-tokoh besar.'

Segera setelah mereka mulai terbangun, serangkaian peristiwa yang berkaitan dengan Iliya dan Inkuisisi Sesat akan terjadi.

Tidak diragukan lagi, ini adalah kasus yang luar biasa.

'Tolong jadilah orang baik, jadilah orang baik…!'

Dengan mengingat hal itu, aku menekan tombol Y pada layar status.

Selanjutnya, energi yang luar biasa melonjak ke dalam jimat itu. Di tengah pusaran energi halus, an gambar muncul.

Di awal medan perang, seorang kesatria membawa bendera compang-camping.

Armornya hancur, tubuhnya babak belur dan terluka, namun dia terus maju dengan tekad yang tak tergoyahkan.

Gigih.

Itulah kata pertama yang terlintas di benakku.

“…!”

aku mengenali sosok itu.

'…Ini.'

Mungkin.

Ini mungkin lebih luar biasa dari yang aku kira.

Dengan mengingat hal itu, sebuah roh tiba-tiba muncul di hadapanku.

—Sakuranovel.id—

Daftar Isi
Indowebnovel.id

Komentar