hit counter code Baca novel Fated to Be Loved by Villains Chapter 42 Bahasa Indonesia - Sakuranovel

Fated to Be Loved by Villains Chapter 42 Bahasa Indonesia

Reader Settings

Size :
A-16A+
Daftar Isi

( Ujian Tengah Semester )

Pada hari ujian.

"…Jadi."

Iliya yang kebingungan bergantian menatapku dan Yuria.

“aku punya banyak pertanyaan yang ingin aku tanyakan.”

"Tanya lagi nanti."

“…”

Matanya menyipit tapi dia tetap diam.

Yah, tidak sulit untuk memahami apa yang dia rasakan. Faktanya, banyak hal yang menyebabkan dia merasa seperti ini…

Maksudku… Baru kemarin semuanya normal dan sekarang aku memakai topeng yang menutupi identitasku.

Belum lagi aku membawa serta seorang pendamping yang bahkan tidak mengucapkan sepatah kata pun dan hanya berkomunikasi melalui teks mengambang. Dia juga dilarang mendekati tiga langkah temannya tersebut.

Dan yang terburuk dari semuanya…

“Kamu menyukainya?”

"TIDAK."

“…”

“Sungguh, tidak…!”

Iliya sedang menatap tali di tanganku dengan tatapan menghakimi.

Aku benar-benar memahami alasan dibalik sedikit rasa jijik di matanya, mengingat tali pengikatnya diikatkan di leher Yuria.

“… Ada alasan untuk ini.”

“Tolong, beritahukan. Alasan apa yang mengharuskan wanita dewasa diikat dan menyeretnya seperti ini? aku sangat penasaran.”

“…”

Tidak, hal ini memang ada alasannya.

Pertama-tama, aku tidak menyarankan semua ini.

(Itu, aku, akulah yang menyarankan agar kita berkeliling seperti ini…)

Saat Yuria menjawab dengan teks mengambangnya, ekspresi kebingungan Iliya menjadi semakin jelas.

Namun, tidak ada jalan lain.

'Jika aku tidak melakukan ini, penurunan mentalnya akan bertambah buruk…'

Meskipun aku berhasil menenangkannya setelah dia mengamuk karena pengaruh Fragmen Iblis. Setelah itu, dia mengembangkan rasa takut yang tidak masuk akal akan terpisah dari aku.

Dia bahkan merekomendasikan untuk mengikatnya agar kita akan bersama kemanapun aku pergi.

“…”

Eh. aku juga takut.

aku bisa merasakan martabat aku sebagai manusia dilucuti setiap detiknya.

Tapi melihat kondisi kebangkitan Iblis Abu-abu di dalam Eleanor, terbukti bahwa hal itu berkaitan erat dengan kondisi mental kapal.

Dan saat ini, kondisi mental Yuria berada di ambang batasnya. Jika dia terpicu sedikit pun, pecahan iblis akan muncul dengan sendirinya saat itu juga.

Dengan adanya skill Fatal Charm, kecil kemungkinannya aku akan terluka dengan cara apapun, tapi mengingat kemampuan Iblis Putih kekuatansatu manifestasi saja bisa berdampak fatal pada Bab 2 secara keseluruhan.

Dan jika misi utama di Bab 2 gagal, permainan berakhir bagi kami. Hukuman mati secara harfiah.

“…”

Ini berarti aku harus menindaklanjutinya, suka atau tidak.

'… Setidaknya sampai aku bertemu dengan Orang Suci.'

Gejalanya akan sedikit mereda jika aku menghubungi Orang Suci yang saat ini berada di tempat pemeriksaan.

Mengingat milik Yuria dan Lucia hubunganitu hanya bisa membawa hasil positif.

Menyembuhkan Kutukan Pesangon dalam 5 hari hanyalah permulaan.

“… Kenapa kamu malah meminta ini?”

Selagi aku berpikir, Iliya menanyakan pertanyaan seperti itu pada Yuria.

Yah, aku sudah menyiapkan alasan untuk situasi seperti ini.

Abaikan saja Bagaimana Kutukan Pesangon dan jelaskan secara singkat dampaknya. Pada dasarnya, jika seseorang berada dalam jarak tiga langkah, mereka akan mati.

Tali pengikatnya dirancang khusus untuk menandakan jarak itu. Mengatakan bahwa itu digunakan untuk mengatasi efek kutukan sudah cukup.

(…Itu.)

Yuria, yang sudah beberapa lama mengutak-atik tali pengikatnya, menulis dengan wajah memerah.

(aku merasa santai dengan cara ini, jadi kami sepakat untuk berkeliling seperti ini.)

“…”

(Ya, menjadi seperti ini membuatku merasa lebih nyaman dan aman…)

Aku langsung berkeringat dingin saat melihat ekspresi marah Iliya.

Kenapa kamu mengatakannya seperti itu…!?

“… Dia tidak bermaksud seperti itu, eh, bisakah kamu menjelaskannya dengan cara lain?”

“…”

Iliya tutup mulut saat dia menatapku dan Yuria.

Bagi aku, itu adalah keheningan yang sangat lama.

“Bukankah Lady Tristan akan marah jika dia melihat ini?”

"… aku kira tidak demikian."

Ada kemungkinan besar dia sedang menunggu di Suakapoin akhir ujian, karena permintaan aku.

Setidaknya sampai acara ini selesai, kecil kemungkinannya dia akan melihat ini.

"… Benar-benar?"

Mengatakan demikian, Iliya menyilangkan tangannya dan mulai merenungkan sesuatu secara mendalam, masih menatap kami.

“… Dia tidak akan melihatnya.”

Kemudian dia tampak berpikir lebih jauh.

Saat dia merenung, dia terus menunjukkan tanda-tanda aneh. Kakinya gelisah atau wajahnya memerah.

Dia juga menggumamkan hal-hal aneh pada dirinya sendiri. Seperti, “Apa pun yang terjadi, itu…” atau “Tetap saja, aku perlu melakukan sesuatu agar… Tertarik pada aku…”

"… Apakah kamu sibuk?"

“Beri aku waktu sebentar, misalnya 5 menit. Aku perlu memikirkan sesuatu.”

“…”

Oke.

Lalu aku akan menggunakan 5 menit berikutnya untuk mengurus beberapa hal.

<Pemberitahuan Karakter Terkait Hadiah>

♥ Eleanor Elinalise La Tristan

( Cinta Tingkat 1 ) >>> ( Cinta Tingkat 2 )

(Hadiah Tersedia!)

▼ Yuria Greyhounder

( Tingkat Minat 1 ) >>> ( Tingkat Minat 4 )

(Hadiah Tersedia!)

Ketuk untuk mengklaim hadiah.

(Menerima hadiah hadiah dari Eleanor. )

( Atribut: Pergeseran Angin telah diperoleh. )

<Info Penguasaan>

( Atribut: Pergeseran Angin ) ( Nilai: Dasar )

(Kemahiran Saat Ini: 0%)

( Menggeser kembali sebagian damage yang diterima jika serangan lawan diblok pada timing yang tepat. )

( !!Informasi!! )

( Mengonfirmasi kepemilikan Atribut: Duckweed Dan Atribut: Pergeseran Angin. )

(Dikonfirmasi Atribut: Ilmu Pedang Gaya Tristan kemahiran setidaknya menjadi Umum. )

( Mengangkat Atribut: Duckweed Dan Atribut: Pergeseran Angin kemahiran untuk Umum, untuk berasimilasi ke dalam Atribut: Arcane Gale. )

↓↓↓↓

( Atribut: Badai Misterius ) ( Nilai: Dasar )

(Atribut yang Tidak Dimiliki)

( Mengembalikan sebagian besar kerusakan yang diterima jika serangan lawan dibelokkan pada waktu yang tepat. )

'… Ini.'

Mulutku mulai berair.

Ada alasan mengapa pemain veteran mencoba mendapatkan Ilmu Pedang Gaya Tristan.

Itu karena permata tersembunyi seperti ini.

Jika aku memblokir serangan lawan tepat waktu, kerusakannya akan berkurang menjadi 0 dan sebagian serangan akan dikembalikan ke lawan. Itu tidak buruk sama sekali.

Jika aku memasangkannya dengan skill yang aku terima dari Yuria, Fokus Pendekar Pedangakan lebih mudah mengatur waktu pestanya.

Dan yang lainnya…

(Menerima hadiah hadiah dari Yuri. )

( Diperoleh 1x Tiket Salin Keterampilan. )

… Ini.

Itu adalah hadiah yang sama ketika kesukaan Eleanor melonjak dalam waktu singkat.

'Aku harus menyimpan ini untuk saat ini.'

Seperti dulu, akan jauh lebih berharga jika dikesampingkan saat ini daripada langsung digunakan.

'…Aku tidak ingin menggunakannya seperti sebelumnya.'

Aku mengambil skill ketika Eleanor memanifestasikan Iblis Abu-abu, tapi aku tidak ingin melakukan hal yang sama dengan Iblis Putih.

Hanya saja, um…

Akan menjengkelkan jika hal itu terwujud.

Ada alasan mengapa disebut Obsesi Iblis.

“… Baiklah, sudah diputuskan.”

Selagi tenggelam dalam pikiranku, Iliya sepertinya akhirnya mengatur idenya dan mendekatiku sambil menepuk pipinya.

Kemudian…

"Menyalak."

Dia meraih tanganku dengan kedua tangannya.

“… Ini adalah batasku. aku bisa berkompromi sebanyak ini. Kami akan terus seperti ini sampai akhir ujian.”

“…”

Dia terus memegang tanganku saat dia mengucapkan kata-kata itu.

Wajah dan telinganya sudah diwarnai dengan warna merah tua.

“… Ajarkan, tolong katakan sesuatu.”

TIDAK.

Apa yang seharusnya aku katakan?

“… Kenapa kamu menatapku seperti itu, jangan bilang kamu juga ingin aku memakai tali pengikat?!”

Aku bahkan tidak bisa membalasnya.

Menurutmu aku ini apa…?

“… Lakukan sesukamu.”

Aku tidak mau menjawab, jadi aku meninggalkannya sendirian dan mengambil peta.

'Tujuannya adalah…'

Pertama, pergi ke tempat suci. Ada kemungkinan besar bahwa Saintess ada di sana. Begitu kami membawa Yuria ke dalam, kemungkinan besar itu akan memicu ledakan acara penting.

Dan hal kedua.

“…”

Aku menyeringai pada jendela status.

Atribut baru yang diperoleh dan kemampuan lain yang dapat aku peroleh dengan memupuknya terlihat cukup cemerlang.

'Ini akan menjadi pesta.'

Tentu saja, mengembangkannya membutuhkan waktu dan ketekunan.

Namun, seperti bagaimana aku menggunakan Yuria sebagai rekan tanding di masa lalu untuk meningkatkan kemahiran aku dengan cepat, ada beberapa cara untuk melakukannya. jalan pintas proses itu

Dan salah satu yang representatif adalah ini ujian tengah semester periode.

“…”

Mengingat situasi saat ini, pasti ada peluang untuk memanfaatkannya.

Mendapatkan tempat pertama adalah satu hal.

Seorang pemain veteran tidak akan melewatkan acara sepanas ini.

“Ah, ngomong-ngomong, kamu harus mempersiapkan diri.”

kataku pada Ilia.

"Ya? Bersiap untuk apa?”

Apa yang mungkin kamu tanyakan? Dengan baik…

“Bersiaplah untuk disembelih.”

“…”

Jika kamu bertanya kepada Talion orang seperti apa Dowd Campbell itu, jawabannya selalu seperti itu orang yang menakutkan.

Setidaknya setelah beberapa interaksi dengannya, tidak ada penilaian yang lebih baik dari itu.

Dengan kekuatan tempurnya yang dengan mudah mengalahkan Kandidat Pahlawan dan perencanaannya yang cermat, sulit dipercaya bahwa dia hanyalah mahasiswa baru.

Namun, tampaknya tidak semua orang mempunyai sentimen yang sama.

Selagi orang yang menakutkan Meskipun faktor ini mungkin tetap benar, namun faktor tersebut tidak dapat sepenuhnya menggambarkan sejauh mana karakternya.

“Ah, Dowd Campbell? Sampah manusia yang berbahaya itu? Mereka mengatakan untuk tidak pernah terlibat dengannya.”

“…”

Talion berhenti mengutak-atik tombaknya dan menatap temannya.

“… Apa yang tiba-tiba kamu bicarakan?”

“Tidak, itu benar. Semua orang mungkin berpikiran sama.”

Siswa laki-laki lainnya melanjutkan sambil menggaruk kepalanya.

“Bukankah Ketua OSIS dan Calon Pahlawan dekat dengan orang itu?”

“… Bukankah begitu?”

“Tapi sama sekali tidak ada alasan bagi mereka berdua untuk berhubungan baik dengannya, kan?”

“…”

Ini adalah hal yang disetujui Talion.

Di permukaan, keduanya seharusnya tidak bertemu dengannya. Tidak pernah.

Namun, siapa pun yang telah melihat sekilas kemampuan aslinya tidak akan menganggapnya aneh.

Berbeda dengan Talion yang menyaksikan langsung kekuatannya, informasi yang dapat diakses oleh siswa reguler dikontrol dengan ketat. Jadi bisa dimengerti mengapa mereka merasa seperti itu.

'… Akademi sepertinya memblokirnya.'

Itulah kesan yang dia miliki.

Kalau tidak, tidak mungkin seseorang yang memiliki kemampuan seperti dia akan dituduh secara salah seperti ini.

Saat dia memikirkan pemikiran itu, orang lain terus berbicara.

“Ada rumor yang beredar bahwa dia memanfaatkan kelemahan mereka.”

"… Kelemahan?"

"Itu benar. Tidak masuk akal kalau dia bisa menyeret Calon Pahlawan dan Nona Tristan. Dan, misalnya, pria itu tidak punya banyak teman, namun dia selalu sibuk berlarian ke suatu tempat. Dan dia sering bertemu dengan orang-orang seperti Dekan atau Kepala Sekolah. Melihatnya, bukankah itu mencurigakan?”

Siswa laki-laki itu melepaskan tembakan satu demi satu.

Talion hanya bisa menjawab dengan senyum masam.

“… Apakah mereka berdua benar-benar tipe orang yang mudah ditangkap oleh seseorang hanya karena kelemahannya? Bukankah itu agak berlebihan?”

“Itulah mengapa dia berbahaya. Aku tidak tahu bagaimana caranya, tapi jika bukan seperti itu, maka itu tidak masuk akal!”

Saat Talion menghela nafas dan mengusap keningnya, siswa laki-laki itu melanjutkan kata-katanya.

“Dan yang terpenting, ada Profesor Griever Lanfeld. Mereka mengatakan Profesor mengatakan sesuatu yang kasar padanya selama kelas, dan kemudian Profesor tiba-tiba menghilang. Bahkan jika kamu bertanya kepada mahasiswa Teologi, tidak ada yang tahu apa yang terjadi padanya.”

Tangan Talion terhenti.

Karena ini adalah kemungkinan yang nyata.

Memikirkan contoh Marquis Riverback, orang itu lebih kejam terhadapnya musuh dari yang diharapkan. Kemungkinan dia menghancurkan seseorang secara langsung cukup tinggi.

“Mungkin ada alasannya.”

Yah, masih…

Dia tidak akan melakukan hal seperti itu tanpa alasan.

“Mengapa kamu memihaknya? Apakah kamu tidak mempertaruhkan diri kamu dengan hal itu? Semua orang bertekad untuk menang.”

“… Menang?”

“Kamu tahu aturan ujian tengah semester ini, kan?”

Tentu saja Talion sangat menyadarinya.

Skor tertinggi akan diberikan kepada mereka yang mencapai Suaka di tengah Great Plains pertama dalam dua hari.

Akan ada berbagai binatang dan monster di sepanjang jalan menuju Tempat Suci, jadi seseorang harus dengan cerdik menavigasi mereka untuk mencapai tempat itu.

Masalahnya adalah…

“… Apa maksudmu akan ada a serangan di sana?"

Selama itu, jika kamu terlibat dalam pertarungan dengan siswa lain dan merebutnya kalungyang diberikan kepada semua orang, kamu akan mendapatkan poin tambahan.

Ini mungkin tampak jahat, tetapi gaya ini tidak pernah berubah sejak didirikan, mengikuti prinsip survival of the fittest di medan perang.

Dalam beberapa kasus, ujian semacam ini menyebabkan serangan terkonsentrasi pada individu tertentu.

“Yah, kebanyakan dari mereka sepertinya adalah penggemar Ketua OSIS atau Calon Pahlawan. Ada beberapa dari mereka yang bergosip tentang mengapa orang itu begitu dekat dengan mereka.”

“…”

Dia adalah salah satu dari mereka.

Talion mengambil tombaknya sambil tersenyum masam.

“… Lalu, apakah kamu tahu kapan dan di mana mereka merencanakan serangan itu?”

"Hah? Mengapa? Apakah kamu akan bergabung?”

Sebagai seseorang yang memiliki pengalaman langsung tentang kekuatan orang itu, dia dapat mengatakan dengan pasti…

"TIDAK. aku pasti akan menghindarinya.”

Talion menjawab sambil menyeringai.

'aku doakan semoga kamu beruntung, jiwa-jiwa yang malang!'

Dia bahkan tidak bisa membayangkan betapa buruknya nasib mereka, saat dia diam-diam berdoa untuk itu kelompok penyerang.

—Sakuranovel.id—

Daftar Isi
Indowebnovel.id

Komentar