hit counter code Baca novel Fated to Be Loved by Villains Chapter 44 Bahasa Indonesia - Sakuranovel

Fated to Be Loved by Villains Chapter 44 Bahasa Indonesia

Reader Settings

Size :
A-16A+
Daftar Isi

༺ Ujian Tengah Semester (3) ༻

“Dengan ini… selesai!”

Saat Falco berteriak, sekelompok siswa terhanyut oleh sihir anginnya.

Bersamaan dengan itu, Luca, yang dengan cepat mendekati area itu dengan gerakan seperti kilat, mengambil semua kalung mereka.

Itu semua terjadi dalam waktu yang sangat singkat sehingga mereka bahkan tidak sempat bereaksi.

“Bagus, ayo bangkit!”

Melanjutkan dengan suara gemuruh, Grid menahan kelompok siswa yang mengejar, sementara Trisha memasang penghalang pelindung. Luca juga mengambil Falco yang berjalan lambat dan mundur bersama.

Itu adalah eksekusi yang sempurna.

“Kerja bagus, teman-teman!”

Saat mereka mundur ke tempat yang aman, Trisha melompat dan bertepuk tangan penuh semangat.

Memang, apa yang baru saja mereka lakukan patut dipuji. Sedemikian rupa sehingga pujian sebanyak apa pun terasa tidak memadai.

“Dengan lebih dari 9 kalung, ini akan memberi kita nilai sempurna!”

Sebagian besar kelompok terdiri dari sekitar tiga hingga empat siswa, jadi setiap pertempuran merupakan sebuah tantangan.

Bagaimanapun, mereka adalah murid Akademi Kekaisaran Elfante. Mereka tidak akan menyumbangkan kalungnya begitu saja kepada kamu sekarang, bukan?

"Itu harus."

Falco menyeringai ketika dia memeriksa peta.

Itu adalah peta Grand Plains yang dibagikan kepada semua siswa. Selain menampilkan medan dan landmark, juga menunjukkan peringkat saat ini kelompok teratas yang telah mengumpulkan kalung terbanyak.

'Kita…'

Mereka berempat dengan mudah mendapatkan tempat di bagian dengan skor tertinggi di antara ratusan mahasiswa baru.

Sebaliknya, yang lebih mengejutkan adalah mereka tidak memimpin sebagai nomor satu.

tempat ke-3.

Di sinilah mereka ditempatkan bahkan dengan skor sibuk mereka.

“…”

Rumor yang dia dengar ketika dia mendaftar di akademi sepertinya tidak mengandung sedikitpun kebohongan.

Falco tersenyum dan mengamati nama-nama orang yang peringkatnya di atas mereka.

Tempat kedua adalah…

'Faenol Lipec? Apakah ada orang seperti itu…?'

Falco akrab dengan mahasiswa baru luar biasa yang mendaftar di Akademi Elfante tahun ini. Namun, ini adalah nama yang benar-benar baru baginya.

Kemudian…

"…Tunggu sebentar. Apakah orang ini sendirian?”

"Apa?"

Yang lain berkerumun, mendengar wahyu dari Falco.

“Mereka sendiri mengumpulkan 15 kalung tanpa membentuk kelompok? Bagaimana?"

“Mengapa monster-monster ini ada di kelas kita…”

Trisha menghela nafas kesal, tapi Falco hanya tersenyum dan menepisnya.

Nah, mendapat juara ketiga sudah menjadi konfirmasi nilai sempurna. Tidak perlu merasa murung tentang hal itu.

Lebih penting lagi, siapa yang pertama kali menjadikan seseorang dengan 15 kalung hanya nomor dua?

'Ah, itu kelompok Iliya.'

Senyum masam terbentuk di wajah Falco saat dia memastikan identitas mereka.

Dowd Campbell, Iliya Krisanax, dan Yuria Greyhounder.

Itu adalah kelompok Kandidat Pahlawan berikutnya.

Sekelompok orang yang menonjol di antara mahasiswa baru.

Adapun jumlah kalungnya…

“…”

Falco berkedip sejenak.

Tunggu, apakah benda ini rusak?

"Mengapa?"

Yang lain berkumpul lagi untuk memeriksa nomornya.

Dan tak lama kemudian, mereka segera memahami kebingungan Falco.

Karena…

“… Lebih dari 100?”

“…”

Semua orang kehilangan kata-kata.

Saat pertama kali mereka berkumpul, ada suara di antara para siswa yang menanyakan apakah ini terlalu berlebihan.

Lagi pula, tidak peduli seberapa buruk pihak lain dianggap, mengumpulkan lebih dari 100 orang melawan tiga orang adalah tindakan yang berlebihan.

Semua orang mungkin memiliki pemikiran serupa.

Ah, mereka sombong sekali.

Mereka berpikir bahwa memiliki hanya seratus orang adalah sesuatu yang berarti, bukan?

“…!”

Iliya dan Yuria mencabut pedang mereka dan mengayunkannya, tapi mereka tidak memiliki niat khusus apapun.

Mereka mungkin hanya ingin melakukan serangan balik karena lawan mengejar mereka dengan kekuatan penuh.

Namun, hasilnya adalah…

Di detik pertama…

… Saat pedang mereka terhunus, reaksi sudah datang dari mana-mana. Tekanan udara melonjak dan benda-benda di sekitarnya tersapu, seolah-olah sedang dilanda angin topan.

Pada detik berikutnya…

Apa pun yang ada di jalur pedang secara berturut-turut tersapu oleh arus deras yang luar biasa. Wajah para siswa yang secara intuitif menyadari betapa besarnya kekuatan pukulan itu menjadi pucat karena ketakutan.

Dan pada detik ketiga…

Kedua pedang itu bertabrakan dengan siswa yang mendekat di dekatnya.

Pada saat yang sama…

Seluruh lanskap 'terkoyak'.

-!

-!!

-!!!!!

Tanahnya terangkat. Batu-batu yang menjadi jalur serangan pedang hancur, pohon-pohon tumbang dan terlempar ke langit, dan sekelompok siswa yang menyerbu ke arah kami semuanya terpental.

Tapi itu tidak berhenti di situ saja.

Ledakan kekuatan yang meluas menyapu bagian belakang, membuat para siswa yang sedang mempersiapkan mantra atau berkah terjatuh ke tanah. Itu tidak sedramatis meluncurkan semuanya ke langit, tapi mereka jatuh seperti dedaunan musim gugur yang tertiup angin tiba-tiba.

“…”

“…”

Keheningan sangat menyelimuti atmosfer.

Apa-apaan ini?

Bahkan beberapa ksatria yang telah mengasah teknik penambah tubuh mereka secara ekstrim tidak akan mampu menghasilkan tontonan seperti itu.

Membuat topan dengan mengayunkan pedang, hal semacam itu hanya bisa ditemukan di dongeng atau mitos!

Dan lagi…

Ada dua orang di sini, menampar mereka dengan kenyataan mengayunkan pedang mereka hanya sekali.

Yuria dan Iliya adalah orang-orang yang membuat para siswa terbang, tapi mulut mereka sendiri ternganga karena takjub.

“… Ini, apa ini…?”

(…)

Bahkan keduanya terkejut dengan kekuatan yang mereka miliki. Seolah-olah mereka tidak mengharapkan hasil ini.

Yuria, yang telah menebas banyak orang, dan Iliya, yang telah berpartisipasi dalam berbagai penaklukan monster, tidak tahu apa yang baru saja terjadi.

Jadi, tentu saja…

Semua mata terfokus pada satu-satunya tenang orang dalam situasi ini.

"Tidak buruk."

Saat bibir Dowd Campbell membentuk senyuman ceria, semua orang merinding.

Semua orang secara naluriah merasakannya.

Adegan nyata yang baru saja mereka saksikan sepenuhnya diatur oleh pria ini sendiri.

“…”

Mereka mendengar bahwa dia adalah calon mahasiswa Teologi.

Tentu saja, pendeta yang terampil dapat meningkatkan rekan mereka ke tingkat yang luar biasa melalui berkah mereka, tapi untuk menciptakan fenomena seperti itu…

Tingkat penguasaan apa yang telah dia capai?

"… Menyerah."

Pengucapan kata itu terdengar sangat wajar dalam situasi saat ini.

Hanya karena, target permusuhan mereka…

… Entah itu seratus atau dua ratus orang…

Jauh di lubuk hati mereka, mereka menyadari bahwa lawan yang mereka hadapi berada di luar kemampuan mereka untuk mengatasinya.

Pertama, beberapa informasi.

Durasi Image World lebih pendek dari yang aku perkirakan.

Pada akhirnya, kondisi penggunaan skill melibatkan pemanggilan Caliban dengan Kekuatan Ilahi aku, dan dengan reservoir aku yang terbatas saat ini, aku hanya mampu mempertahankannya paling banyak untuk satu atau dua serangan.

Tentu saja, itu tidak mengubah fakta bahwa ia sangat kuat.

'Bukankah ini terlalu kuat?'

Bahkan aku, yang berbagi buff, berpikiran sama.

Baru saja, para siswa yang terkena serangan Iliya dan Yuria akan berubah menjadi daging cincang jika aku tidak menggunakan Ultima untuk memasang perisai bersamaan dengan Penance.

aku tahu bahwa sebagian besar buff stat diterapkan secara multiplikatif ke statistik dasar pengguna, tetapi bukankah ini berlebihan?

Mengingat statistik fisik keduanya saat ini berada di antara B dan C, itu bahkan lebih berlebihan.

'Karena semua statistikku berada di F, aku hanya dapat menarik paling banyak setengah dari performa skillku.'

Aku menggelengkan kepalaku sambil menghela nafas.

'Aku harus membesarkan mereka.'

Statistik adalah salah satu sifat yang paling sulit untuk ditingkatkan di dunia game ini, bahkan untuk pemain veteran sekalipun. aku tidak menundanya begitu saja tanpa alasan.

Untungnya, akan ada peluang untuk meningkatkannya dalam waktu dekat. Setelah ujian tengah semester selesai, berbagai peluang akan muncul.

'Nah, sekarang…'

Ada hal lain yang aku peroleh melalui acara ini.

aku menavigasi di sekitar jendela sistem.

( Anggota party telah menerima peningkatan signifikan dalam performa pertarungan melalui buff! )

( AP (Poin Bantuan telah diberikan! )

( kamu dapat menggunakan AP untuk meningkatkan kemahiran dalam atribut yang diinginkan!)

Itu benar.

Sera memiliki sistem yang disebut AP. Bahkan jika aku tidak melawan diriku sendiri dan hanya membantu anggota partyku, aku masih bisa mengumpulkan pengalaman.

Dan baru saja, dua anggota partyku yang di-buff membersihkan 100 musuh dalam satu tembakan.

Dan AP yang aku dapatkan dari itu adalah…

( Atribut: Teknik Pernapasan – Kemahiran Duckweed telah meningkat. )

( Atribut: Kemahiran Shifting Wind telah meningkat. )

(Kemahiran dalam kedua atribut telah meningkat!)

( Kedua atribut dipromosikan dari Dasar ke Umum Nilai! )

(!!Informasi!!)

( Mengonfirmasi pencapaian semua kondisi. )

(Kedua atribut tersebut akan digabungkan!)

↓↓↓↓

( Atribut: Arcane Gale) (Kelas: Dasar)

( Kecakapan: 0% )

( Mengembalikan sebagian besar kerusakan yang diterima jika serangan lawan dibelokkan pada waktu yang tepat. )

… Itu cukup untuk menyelesaikan semua ini dalam sekali jalan.

Ini merupakan hasil yang memuaskan. Hanya dengan ini, kekuatan tempurku meningkat pesat.

Tersesat dalam pemikiran ini, aku mendengar seseorang di dekatnya dan sesuatu dijatuhkan.

"… Wow."

Iliya berseru sambil melihat karung penuh kalung.

Semua ini ditinggalkan oleh mereka yang menyerah lebih awal.

“Berapa banyak poin yang akan kita dapatkan dengan semua ini?”

“Ini sebenarnya bukan soal poin.”

aku menjawab dengan senyum masam.

Mendapatkan nilai tinggi di ujian tengah semester secara alami akan menghilangkan hadiah di cerita utama Sera.

Mengumpulkan 3 kalung adalah peringkat tinggi, 10 adalah peringkat teratas, dan 20 adalah yang terbaik dari yang terbaik.

Namun…

Jika seorang pemain memutuskan untuk mengumpulkan lebih dari 100 kalung, ada hadiah tersembunyi lain yang bisa didapat.

Terutama terkait dengan Sekolah Kerajinan di mana mereka diberi kesempatan untuk membuat segala macam peralatan dan barang.

'Orang-orang itu.'

Sudah waktunya untuk mulai mempersiapkan hal-hal yang aku perlukan untuk menyelesaikan Bab 2 dengan lancar. Ini merupakan pencapaian yang cukup mengesankan.

“Ngomong-ngomong, Ajarkan.”

Iliya, dengan tangan terlipat, tiba-tiba tergelincir di depanku.

Dia sepertinya ingin mengatakan sesuatu kepadaku.

“Apakah kamu melakukan sesuatu yang aneh tanpa memberitahuku?”

“… Eh. Ya."

Mendengar perkataan Iliya, Yuria juga menatapku.

Dilihat dari cara matanya melihat sekeliling, jelas bahwa hal itu juga menarik perhatiannya.

“Tapi ada banyak orang yang menonton, kan? Bukankah akan ada rumor?”

"… Itu benar."

“Ajarkan, apakah kamu ingat kapan terakhir kali kamu meminta maaf kepadaku dan mengatakan kamu akan melakukan apa pun yang aku inginkan?”

“…”

Sepertinya hal itu memang terjadi.

Saat kami pergi ke Alam Astral untuk bertani ektoplasma, Iliya menjadi sangat marah dan aku telah membuat janji itu padanya saat itu.

Tapi kenapa dia tiba-tiba mengungkit hal ini sekarang?

aku merasa tidak nyaman.

“Kalau begitu aku punya dua kupon permintaan sekarang, kan?”

Melihat ekspresiku, Iliya tersenyum nakal.

Penampilannya menambah kecemasanku dua kali lipat.

“… Apa yang kamu ingin aku lakukan?”

"Rahasia. aku tidak akan bertanya dua kali, aku akan melakukan satu untuk dua, oke?”

Iliya terkikik sambil menjulurkan lidahnya.

“Aku akan memberitahumu setelah ujian tengah semester, jadi tolong jaga aku baik-baik saat itu.”

"… Setelah?"

Saat aku bertanya-tanya mengapa dia memilih waktu itu, tiba-tiba, komentar sebelumnya yang dibuat oleh kepala pelayan keluarga kami muncul di benakku.

– Bukankah akan ada acara yang akan segera diadakan? Akan lebih mudah untuk menemukan pasangan. aku mendengar bahwa Tuan Rumah bertemu dengan Nyonya di sana…

… TIDAK.

Tentunya dia tidak membicarakan hal itu, kan?

Jika memang benar, aku harus membawanya bersamaku ke wilayah kita.

Saat aku diam-diam mengeluarkan keringat dingin, Yuria mengangkat tangannya.

(aku…)

“Hm? Apa itu?"

(… Menurutku tidak aneh kalau kamu menyatakan dirimu sebagai pemiliknya.)

“…”

(Sebenarnya, itu mungkin lebih baik…?)

Iliya dan aku bertatapan.

Kami sepertinya memiliki kesepakatan diam-diam untuk tidak memperhatikan karakter mengambang di samping.

Iliya berdehem dan bertanya.

“Ngomong-ngomong, Ajarkan. Apakah kamu kenal dengan Margrave Kendride?”

“…? TIDAK?"

Margrave Kendride bertindak sebagai ayah angkat Iliya.

Salah satu Ksatria Suci paling terkemuka di benua ini. Di dalam game, pemain memiliki kesempatan untuk menjadikannya sebagai karakter pendamping di tahap akhir game.

aku mengingatnya sebagai karakter yang berkelanjutan, dengan kombinasi keterampilan tempur yang ketat dan kemampuan ilahi tingkat tinggi.

“Gaya bertarungmu sangat mirip.”

"Benar-benar?"

"Ya. kamu pandai dalam pertarungan jarak dekat, kamu menangani berkah dengan baik, dan kamu tahu persis kapan dan di mana harus menyerang. Jika Marquis sendiri melihatnya, dia mungkin akan tertarik padamu.”

“… Katakan padanya itu tidak perlu.”

Hubungan minyak dan air Gideon dan Margrave Kendride terkenal di kalangan bangsawan besar.

Jika bukan karena campur tangan Keluarga Kekaisaran, mereka pasti sudah mengalami beberapa perang sejak lama.

Dan meskipun tidak resmi, aku mengadakannya secara informal guru-siswa hubungan dengan Gideon. Aku bahkan sering melihatnya.

Saat aku sedikit pun terlibat dengan Margrave Kendride, kekacauan pasti akan terjadi.

'Aku ingin tahu bagaimana kabar Gideon…'

Saat ini, dia mungkin sedang berlatih keras di suatu tempat di bawah arahanku.

Tapi begitu dia keluar… pertumbuhannya akan sangat mengesankan. Sungguh-sungguh…

“… Sejujurnya, itu sudah terlihat. Itu hanya masalah waktu."

Mengabaikan gumaman Iliya, aku menatap ke depan.

“Oh, kita sudah sampai.”

Sebuah bangunan batu kecil yang dikelilingi belahan bumi biru.

Itu adalah tempat perlindungan yang menandai berakhirnya ujian tengah semester.

Setelah kamu memasukkan dan menyerahkan kalung tersebut, acara akan berakhir.

'… Sepertinya tidak akan berakhir mulus seperti ini.'

Sambil tersenyum masam, aku melihat ke depan.

Mengingat pengalaman yang kualami sejauh ini, tidak mungkin itu akan berakhir dengan damai di dalam hati.

Ujian tengah semester selalu menjadi awal dari sebuah peristiwa besar di Sera. Tidak ada pengecualian.

“Mengapa kamu berdiri diam, sebaiknya kita tidak masuk?”

“…Tidak, ayo pergi.”

Tentu saja aku masih harus pergi.

Dengan pemikiran itu, aku mendekati tempat suci. aku mendorong pintu batu yang berat dan melangkah masuk, di mana…

"… Tunggu."

Iliya berseru panik.

“Apa, apa ini? Apakah ini juga bagian dari ujian? Tidak, tetap saja, ini tidak masuk akal…!”

Karena di dalam, ada seseorang tergeletak di tanah, berlumuran darah dari ujung kepala sampai ujung kaki.

Pemandangan yang mengerikan. Seolah-olah ada seseorang yang dengan sengaja menyiksa mereka.

“…”

Dan…

“…!”

Saat aku mengenalinya WHO itu, sensasi dingin mencengkeram hatiku.

Ini adalah seseorang yang aku kenal. Sayangnya.

Mengapa disayangkan?

Karena ada orang di dekatku saat ini yang seharusnya tidak pernah melihat orang ini dalam kondisi seperti ini.

Beralih ke samping, aku melihat Yuria menatap kosong ke arah itu.

Kosong. Selamanya.

Matanya benar-benar tanpa cahaya.

Seolah pikirannya baru saja runtuh.

“… Kakak?”

Lalu, kosong suara keluar dari Yuria sebagai gantinya surat.

Sebuah jendela muncul di depanku.

(Quest Utama) 〖Bab 2 – Anak Laki-Laki Raja dari Kerajaan yang Hancur〗

(Hentikan amukan sihir Apotropaic yang memiliki Kutukan Pesangon! )

( Jika Lucia Greyhounder atau Yuria Greyhounder mati, itu akan dianggap gagal! )

( Hadiah: 1x Gema Pengudusan )

( Hadiah: 1x Benih Jahat)

Ya.

Apa yang baru saja aku katakan? Sial.

—Sakuranovel.id—

Daftar Isi
Indowebnovel.id

Komentar