hit counter code Baca novel Fated to Be Loved by Villains Chapter 45 Bahasa Indonesia - Sakuranovel

Fated to Be Loved by Villains Chapter 45 Bahasa Indonesia

Reader Settings

Size :
A-16A+
Daftar Isi

༺ Duel ༻

Kekuatan Ilahi, tidak seperti kemampuan lainnya, adalah kemampuan yang dimiliki setiap individu di dalamnya.

Dengan kata lain, bisa dibilang itu adalah salah satunya komponen dari tubuh.

Itu juga berarti, tidak seperti kemampuan lain yang menjadi tidak dapat digunakan untuk sementara waktu setelah habis, ketika semua Kekuatan Ilahi ditarik keluar dari tubuh, pantulan yang terjadi cukup parah.

Apapun yang terjadi ketika peristiwa seperti itu terjadi, ya…

Orang Suci di depan kami saat ini menunjukkan semuanya dari satu sampai sepuluh.

“Uu… uk…”

Kerusakan organ, pecahnya otot, sel-sel di dalam tubuh mengalami nekrosis dan beregenerasi dengan cepat, merupakan lingkaran setan yang berulang.

Bagi orang biasa, tingkat konsumsi Kekuatan Ilahi yang begitu cepat akan berakibat fatal. Dia mampu menanggungnya karena dia adalah Orang Suci di Tanah Suci.

Lucia batuk seteguk darah, lalu menetes ke dalam penghalang ilahi yang tergambar di lantai.

“…”

Saat aku menyadari arti dari penghalang, tawa hampa keluar dari bibirku.

'… Apakah dia memasok Kekuatan Ilahi ke seluruh Grand Plains sendirian?'

Dia, sendiri, memberikan Kekuatan Ilahi yang dibutuhkan untuk penghalang yang mengelilingi area luas ini dan berkah pada kalung yang diberikan kepada semua siswa.

Seorang pendeta biasa bahkan mungkin tidak mampu menangani beberapa lusin orang, apalagi beban gila yang dibutuhkan untuk seluruh wilayah.

“… Mohon tunggu sebentar, aku akan menyelamatkanmu!”

Manusia mana pun yang berakal sehat dapat mengetahui bahwa ada sesuatu yang tidak beres di sini.

Jika seseorang menganggap menyelamatkan orang sebagai tanggung jawabnya, akan aneh jika mereka tidak melangkah maju.

Iliya menghunus pedangnya dan memfokuskan napasnya.

Menghancurkan seluruh lantai kemungkinan besar akan menghancurkan penghalang itu. Mungkin itulah yang dia tuju.

“Oh tidak, ini tidak akan berhasil, murid.”

Sebuah suara tiba-tiba bergema, sementara pukulan keras mendarat di pedang Iliya.

Dengan ting terdengar, pedang itu terbang dan tertanam di langit-langit.

“…!”

Mata Iliya membelalak kaget saat dia melihat pedangnya terlempar, bahkan merobek telapak tangannya.

Untuk mengatur adegan seperti itu, harus ada yang signifikan kesenjangan dalam keterampilan antara kedua pihak.

Meskipun dia tidak bisa mengantisipasi keberadaan lawan, dia adalah Kandidat Pahlawan dan setara dengan ksatria biasa.

Dengan kata lain…

Orang yang memakai perlengkapan a Pertempuran Imam Tingkat keahlian di Tanah Suci saat ini begitu tinggi sehingga sulit untuk menemukan keahlian seperti itu bahkan dalam skala nasional.

Seorang Battle Priest berpangkat tinggi, pemilik kekuatan tempur yang benar-benar layaknya gelar a senjata manusia.

“…”

Aku segera memindai label nama di dadanya.

Garnisun Klein.

'… Kita seharusnya tidak bertemu di sini sejak awal.'

Seorang antagonis kecil yang muncul sebentar di Bab 2. Mengingat keunggulannya, dia adalah sosok yang kuat secara tak terduga. Pertama-tama, pilihan untuk melawan dan menangkapnya praktis tidak ada.

Terbukti dari bagaimana Iliya menjadi tidak berdaya dalam satu pukulan, cukup jelas bahwa dia bukanlah seseorang yang bisa ditangani oleh seorang siswa.

Kemudian, pandangannya beralih sebentar ke Yuria sebelum akhirnya kembali ke Iliya.

Ini memang seperti yang diharapkan.

Kebenaran tentang Yuria, sebagai buronan yang mencuri harta nasional, sepertinya masih belum sepenuhnya dipahami di Tanah Suci.

Ini sendiri berfungsi sebagai katalis yang mengarah pada sorotan Bab 2. Dapat dikatakan bahwa bagian ini tetap sama dengan aslinya.

“Orang Suci secara sukarela melakukan tindakan ini melayani. Bukankah tidak sopan jika ikut campur dalam niat mulianya?”

“… Apakah kamu memberitahuku bahwa dia rela membuat dirinya menjadi seperti ini? Itu tidak masuk akal!”

Iliya tetap tidak terpengaruh, bahkan setelah dilumpuhkan dengan satu pukulan. Dia membalas ke Klein dengan kilatan tekad di matanya.

Tidak diragukan lagi itu adalah argumen yang valid, tapi di Tanah Suci yang kukenal, kata-kata seperti itu akan dengan mudah diabaikan oleh orang-orang gila ini.

Melihat situasi saat ini saja sudah cukup untuk membuktikan sentimen tersebut.

“Hmm, perspektif yang menarik. Bagaimana kalau kita mendengarnya langsung dari Orang Suci?”

Setelah mengatakan itu, Klein menoleh ke arah Lucia sambil tersenyum licik.

“Katakan padaku, Orang Suci. Apakah seseorang memaksamu?”

“…”

Lucia mengertakkan gigi.

Bahkan sekarang, dia mengalami tingkat penderitaan yang mirip dengan dipotong-potong hidup-hidup. Menuntut jawaban seperti itu dengan berani dari seseorang yang mengalami rasa sakit yang luar biasa adalah hal yang menjijikkan dan menyeramkan.

"… Ah tidak."

Namun.

Jawaban yang keluar tentu saja sangat positif.

Lucia menjawab dengan suara yang sangat serak.

Bahkan sekarang, darah menetes dari sudut mulutnya, tapi dia terus berbicara.

"Inilah aku. Aku bersedia."

“…”

Saat Iliya tercengang, mulutnya ternganga, Klein terus berbicara dengan senyuman yang masih terukir di wajahnya.

"Melihat? Dia mengatakannya atas kemauannya sendiri.”

Namun, kata-katanya membawa beban yang menindas.

“Atau mungkin, kamu mengatakan bahwa kamu akan menentang usaha Orang Suci? Itu bertentangan dengan keinginan seluruh Tanah Suci. Tentu saja, Kandidat Pahlawan akan mengetahui hal itu, kan?”

“… Tumpukan sampah ini…!”

Iliya mengertakkan gigi. Mengingat konteksnya, orang dapat memahami makna di balik kata-katanya.

Memang, secara lahiriah, Orang Suci mewakili kehendak seluruh gereja.

Agar orang seperti itu berkata, aku akan melakukannya sendiridan kemudian dicegah oleh seseorang, bahkan dalam situasi yang jelas-jelas dibuat-buat seperti ini, akan mempunyai dampak internasional yang signifikan.

'… Mereka benar-benar sampah.'

Tanah Suci bertindak tidak berbeda dengan preman meskipun merupakan salah satu dari tiga kekuatan besar. Mereka berdua mempunyai kekuatan dan kelicikan untuk melakukan pesta pora diplomatis tersebut. Tidak ada yang tahu kelakuan gila apa yang mungkin mereka lakukan sebagai dalih. Bahkan tidak aneh jika mereka memulai perang secara acak.

Terlihat dari bagaimana Atalante yang biasanya menentang perilaku seperti itu, akhirnya membiarkan hal tersebut berlalu. Dia mungkin mendapat tekanan dari semua pihak untuk membiarkannya begitu saja tanpa membuat keributan. Untuk tidak membuat dirinya terjebak dengan sia-sia.

Fakta bahwa Orang Suci adalah yang paling berharga bisa dibuang di Tanah Suci merupakan rahasia umum yang diketahui semua penguasa utama.

“…”

Karena hal-hal seperti itu, bahkan dalam versi aslinya, sudah jelas bahwa Orang Suci menjadi sasaran perlakuan kasar di bawah paksaan Tanah Suci.

Namun, ini agak aneh.

Tindakan mengerikan ini berada pada tingkat kegilaan yang belum pernah aku lihat di karya aslinya.

“Baiklah, jika kamu ingin ngobrol sebentar. aku mungkin juga bertanya a meminta atas nama Orang Suci.”

"… Apa maksudmu?"

Sementara Iliya bertanya dengan dingin, Klein hanya menjawab sambil tersenyum.

"Itu insiden yang berhubungan dengan setan dari beberapa waktu yang lalu. Paus sangat tertarik dengan hal itu.”

Tatapannya langsung tertuju padaku.

“aku yakin kamu tahu apa yang aku bicarakan.”

“…”

Dan begitu aku mendengar kata-kata itu, rasanya seperti semua bagian sudah terpasang pada tempatnya.

Iblis adalah elemen yang sangat penting dari alasan yang bagus didirikan oleh Paus. Bahkan di dalam game, dia terus menerus digambarkan tertarik pada mereka.

… Yang berarti dia sangat memperhatikan insiden serbuan Iblis Abu-abu yang disebabkan oleh Eleanor selama pertarungan bos Purifier belum lama ini.

Dan yang jelas…

Entah aku menyukainya atau tidak, informasi aku bocor.

“Dia memprovokasiku.”

Tengkukku terasa dingin, saat aku bergumam dalam hati.

Ini adalah intimidasi yang disengaja. Dia pada dasarnya berkata, Jika kamu tidak bekerja sama, kami akan semakin menyiksa Saintess. Jadi dengarkan selagi kita masih bersikap baik.

Dan berkat orang-orang yang melakukan aksi seperti itu, perkembangan misi utama yang aku ingat telah berubah secara signifikan.

'Kapal yang mengamuk dan pertempuran…'

Pencarian utama dikatakan untuk menghentikan Yuria yang mengamuk.

Itu hanya bunuh diri.

Setidaknya dalam kasus Marquis Riverback, ada alasan untuk melanjutkan. Di sisi lain, sangatlah mustahil untuk menaklukkan kapal yang bisa mewujudkan Fragmen Iblis.

'… Kemudian.'

Dengan kata lain.

Hanya ada satu cara.

Artinya, untuk memimpin.

Hindari berkelahi dengan kapal.

Mari kita bakar sampah ini.

“…”

Dengan senyum masam, aku mulai berjalan menuju Saintess. Dia masih berada di dalam penghalang, muntah darah dan disedot hingga kering untuk mempertahankan penghalang.

“Ah, jika kamu mendekatinya lebih jauh, aku harus menunjukkan tanganku. Kami tidak bisa membiarkan gangguan apa pun terhadap tugas Orang Suci-“

Seperti yang dikatakan Klein dengan suara santai.

"Cobalah."

Aku menjawab tanpa ekspresi.

Pada saat yang sama.

“…”

Mata Yuria melebar saat dia tersadar dari linglungnya.

"… Ya?"

“Cobalah omong kosong apa pun yang kamu katakan.”

“…”

“aku akan menyelamatkannya. Coba aku.”

Ekspresi Klein mengeras untuk pertama kalinya.

“… Ini akan menjadi isu internasional. Apakah kamu yakin bisa mengatasinya?”

Mengabaikan apa pun yang digumamkan pria itu, aku mendekati Saintess.

Yang aku tunggu adalah sekitar tiga langkah lagi.

(Momen bahaya telah terdeteksi.)

( Menentukan situasi yang mengakibatkan cedera serius. )

( Keahlian: Keputusasaan dinaikkan ke Kelas A. )

Segera setelah jendela ini muncul, aku mengaktifkan skill tersebut.

( Keahlian: Fokus Pendekar Pedang telah diaktifkan! )

(Kecepatan dan presisi reaksi meningkat!)

Dunia mulai melambat. Dengan kombinasi Fokus Keputusasaan dan Pendekar Pedang, serangan Klein yang kekuatannya jauh melebihi milikku, menjadi terlihat jelas.

Aku menghunus pedang dari pinggangku dan menghadapi serangannya.

-!

Wajah Klein sekali lagi dipenuhi senyuman keji.

Bahkan para ksatria Kekaisaran yang berada di alam yang sama dengan pendeta pertempuran tingkat tinggi akan ragu untuk terlibat langsung dengan mereka.

Meskipun mereka mungkin memiliki kemahiran dalam menggunakan pedang dan ketahanan fisik, para pendeta pertempuran dapat menambahkan berbagai jenis buff ke senjata mereka.

Menghadapi mereka hanya dengan bertukar pukulan adalah hal yang mustahil.

Seorang siswa yang melakukan hal itu secara membabi buta tidak lebih dari sebuah ejekan.

Namun.

Jika waktunya tepat, aku memiliki keterampilan yang dapat menimbulkan kerusakan apa pun batal.

Begitu serangannya datang, aku dibelokkan pada saat yang tepat.

(Defleksi Sempurna!)

( Atribut: Arcane Gale Telah diaktifkan! )

( Mengembalikan sebagian serangan lawan!)

Semua menyerang berkah serangan pedangnya dibalik dan dilepaskan kembali ke arah Klein.

-!

Tubuhnya terdorong dengan kecepatan yang mengerikan, menciptakan awan debu saat ia menabrak dinding.

“…”

Tentu saja, kerusakan yang ditimbulkan tidak terlalu besar. Mengingat Keputusasaan hanya dinaikkan ke Tingkat A, dia jelas tidak melancarkan serangan kekuatan penuh. Seorang pendeta pertempuran tingkat tinggi tidak akan roboh hanya karena menerima sedikit serangannya sendiri.

Namun…

Ekspresi kebingungan di wajahnya tampak keemasan, tampak seperti seseorang yang baru saja memakan lalat.

Seorang pendeta pertempuran tingkat tinggi, seseorang yang dianggap sebagai salah satu petarung terbaik di negeri ini, dikirim terbang oleh seorang siswa akademi belaka.

Dia mungkin sangat terkejut.

“Kamu tahu, kamu sudah mengoceh omong kosong selama beberapa waktu sekarang.”

aku mendukung Lucia, yang masih terbatuk-batuk, untuk berdiri. Begitu kami melangkah keluar dari penghalang, batuknya akhirnya mereda dan dia berhenti muntah darah.

Aura putih di sekitar Yuria juga mulai surut saat dia mendekati Lucia dengan mata berkaca-kaca.

Baiklah. Sisi ini aman untuk saat ini.

Menurunkan Lucia, aku mengambil sepotong perkamen dan mendekati Klein yang masih linglung, yang terjebak di dinding.

“Ada apa lagi, masalah internasional?”

“…?”

Aku menyeringai pada Klein yang kosong.

Yah, tanggapannya masuk akal.

Ini bukanlah masalah yang bisa diatasi dengan mudah oleh seorang siswa. Ini adalah masalah yang berpotensi menjungkirbalikkan seluruh benua.

Tetapi.

Terus?

Aku melempar perkamen itu, mengenai wajah Klein.

"Apa ini…!"

Ekspresinya berubah, sementara aku membalasnya dengan senyuman yang lebih lebar.

“aku tidak punya sarung tangan. Jadi mari kita selesaikan ini.”

“…”

Wajahnya yang bengkok membeku sekali lagi.

Tidak mungkin dia tidak tahu kenapa aku melemparkan sarung tangan ke wajahnya.

Ya itu benar.

Tantangan duel.

aku dalam hati menawarkan permintaan maaf kepada Gideon.

kamu akan mendapat sedikit masalah nanti, Duke.

Hal ini akan menimbulkan kehebohan yang cukup besar.

“Dengan Surat Pembebasan, tindakanku selanjutnya adalah tanggung jawab Keluarga Kekaisaran dan Keluarga Ducal Tristan.”

Karena dia selalu mengancam kita dengan kekuatan internasional, maka aku akan memanggil otoritas yang setara dengan itu.

Oh ya, Tanah Suci?

aku memiliki Keluarga Kekaisaran dan Duke Tristan, lalu kenapa?

Dengan itu.

Sudah waktunya membuang sampah.

“Kamu, ayo kita berdansa, ya?”

Dimulai dengan yang ini.

—Sakuranovel.id—

Daftar Isi
Indowebnovel.id

Komentar