hit counter code Baca novel Fated to Be Loved by Villains Chapter 51 Bahasa Indonesia - Sakuranovel

Fated to Be Loved by Villains Chapter 51 Bahasa Indonesia

Reader Settings

Size :
A-16A+
Daftar Isi

༺ Penghapusan Kutukan (1) ༻

“…Itu adalah kesalahpahaman.”

Aku dengan hati-hati memberikan jawaban setelah melihat tatapan dingin yang diarahkan padaku.

Tidak, sungguh, apa-apaan ini?

aku tidak melakukan kesalahan apa pun.

Bukan berarti aku adalah seorang serial mesum dengan kekusutan aneh atau semacamnya. Aku benar-benar baru saja melakukan apa yang diminta Yuria dariku.

Rasanya jika aku tidak mendengarkannya, gadis itu akan dirasuki Iblis sepenuhnya dan mengamuk.

“Setelah beberapa tahun, aku akhirnya bertemu kembali dengan adik perempuan aku, satu-satunya keluarga aku.”

Namun, Lucia melanjutkan dengan suasana dingin yang sama.

“Tetapi segera setelah kami bersatu kembali, aku mengetahui bahwa satu-satunya keluarga aku tampaknya tidak keberatan melayani orang asing sebagai majikannya.”

“…”

Apa yang dia lakukan dengan omong kosong 'tuan' ini?

Aku berharap dia berhenti menyebut gelar itu karena mendengarnya saja sudah membuatku merasa seperti orang bodoh.

Bagaimanapun, setiap manusia adalah setara di dunia. Puji kesetaraan!

Ya, pandangan dunia Sera terinspirasi oleh masyarakat feodal, tapi ya…

“Rupanya Yuria mengatakan selama pria itu tidak meninggalkannya, tidak masalah apa yang dilakukan padanya. Terlebih lagi, untuk menunjukkan betapa bersemangatnya dia, dia bilang dia bahkan akan memasangkan kalung pada dirinya sendiri dan menyerahkan tali pengikatnya padanya.”

“…”

“aku penasaran mengapa dia menjadi begitu terobsesi, jadi aku melakukan sedikit riset sendiri. Ternyata Yuria benar-benar terisolasi dari semua orang, jadi dia tidak bisa bertemu orang lain. Karena itu, dia juga mengatakan bahwa laki-laki adalah satu-satunya orang yang merawatnya.”

“…”

“Dia bilang dia tiba-tiba menghilang suatu hari tanpa sepatah kata pun, membuatnya menangis sendirian. Dia bahkan berdoa beberapa kali, memohon untuk bertemu dengannya lagi sampai dia muncul kembali.”

“…”

“Yah, dalam situasi seperti itu, menurutku siapa pun akan terobsesi dengan orang itu, jadi tidak perlu ada alasan khusus lain untuk itu, kan?”

“…”

“Jadi, bisakah kamu menjelaskan bagian mana yang aku 'salah paham'?”

“…”

Saat aku tetap diam, tidak bisa menjawab, Orang Suci itu memelototiku dengan mata tajam dan bertanya sekali lagi.

"Jadi?"

“…Tidak ada, tapi…”

Ketika dia merangkumnya seperti itu, aku memang terdengar seperti orang yang tidak bisa ditebus. Aku mengakuinya.

“Tetap saja, mari kita kesampingkan hal itu untuk saat ini. Bahkan jika kamu berperan dalam hal ini, jelas bahwa Yuria bertindak sejauh ini bukan sepenuhnya salahmu.”

Lucia menghela nafas ketika mengatakan ini dan aku mengangguk seperti mesin rusak. Keringat dingin membasahi wajahku.

'Ya silahkan. Ayo kita lanjutkan saja, aku mohon padamu.'

“Lagipula, aku sangat berhutang budi padamu. aku rasa aku tidak akan mampu membayarnya kembali.”

Tak lama setelah itu, Lucia dengan hormat membungkuk ke arahku.

“…aku mendengar bahwa kamu mengkonfrontasi Paus dan meminta agar dia tidak mengganggu kita lagi.”

Tidak seperti sebelumnya, nada suaranya sangat sopan.

Bahkan bisa dikatakan ada sedikit kesedihan di dalamnya.

“Hanya dengan kekuatan kami, dua saudara perempuan, kami tidak akan pernah lepas dari genggamannya seumur hidup kami. Bertemu denganmu sungguh merupakan sebuah keajaiban.”

“…”

Pesan sistem

(Keunggulan target 'Lucia' telah meningkat pesat!)

(Tingkat kesukaan telah ditingkatkan menjadi 'Tingkat Minat 1'!)

(Hadiah Tersedia!)

(Hadiah telah dikurangi karena keselarasan target yang baik!)

Aku menggaruk pipiku saat aku melihat ke jendela di depanku.

“…Kamu melebih-lebihkan.”

Yah, pada akhirnya aku harus berurusan dengan Paus, entah aku suka atau tidak..

Di antara para antagonis, ada beberapa yang bisa ditangani dengan damai, tapi hal itu tidak akan pernah terjadi pada Paus.

“…”

Sejujurnya, aku mengerti apa yang dia inginkan.

Sederhananya, dia mencoba membangun 'surga'; Utopia idealnya sendiri di alam eksistensi di bawah Surga.

Terlepas dari apa yang sebenarnya dia lakukan, dia selalu bisa membuat dirinya sendiri berpikir bahwa dia melakukan sesuatu yang mulia dan sebagainya.

Namun, tidak seperti Valkasus…

Dia benar-benar sampah. aku tidak akan pernah bekerja sama dengannya, tidak peduli seberapa besar kebutuhan aku.

Ketika skenario berkembang ke tahap terakhir, dia akan mengungkapkan lebih banyak tentang sifat aslinya.

“Dan, yah… Dia tidak akan mengalihkan perhatiannya darimu lama-lama. Tidak aneh jika dia mengalihkan perhatiannya kembali padamu kapan saja.”

Sepanjang skenario, Greyhounder Sisters memiliki salah satu alur cerita utama yang sejalan dengan skenario yang berkaitan dengan Paus.

Memang benar bahwa untuk sementara aku telah menetralkan campur tangannya melalui negosiasiku yang sangat halus. Namun, pada akhirnya, Homunculi hanya memiliki kekebalan terhadap Tanah Suci dan Paus sampai rencana Paus hancur berkeping-keping. Sampai saat itu, situasi mereka masih dalam kondisi genting.

Selain itu, mengingat apa yang bisa aku capai jika aku terus mengembangkan keduanya sebagai pasangan, hingga akhir skenario, menjadi lebih penting lagi untuk tetap mewaspadai niat Paus.

“…Tentu saja, itu benar.”

Lucia menjawab dengan nada sedikit muram.

“Yuria dan aku sangat penting dalam 'Perjanjian Besar' Paus. Aku tidak bermaksud menyerah untuk melawan tapi…”

Saat dia melanjutkan, senyuman pahit menghiasi wajah cantik Saintess.

“Itu tidak berarti aku punya niat untuk menerima begitu saja apa yang telah kamu lakukan. Bagaimana aku bisa mengungkapkan rasa terima kasihku—”

"Baik-baik saja maka. Bisakah kamu mengabulkan beberapa permintaan aku?”

“…”

Ekspresi Lucia langsung menjadi kosong.

Dia tampak agak terkejut ketika aku berbicara seolah-olah aku telah menunggu saat ini.

Bru, kenapa kamu terkejut sekali?'

Tidak ada sesuatu pun di dunia ini yang gratis, kamu tahu?

“…Permintaan, katamu?”

"Ya. Permintaan.”

“Tentu saja, aku akan mendengarkan apa pun yang kamu katakan, tapi meskipun aku menyandang gelar 'Saintess' yang megah, yang sebenarnya bisa aku lakukan adalah…”

“Oh, tidak apa-apa. Lagipula aku tidak berharap banyak darimu, Saintess.”

Ya. Sebenarnya aku tidak berharap banyak padanya.

Akan sangat tidak berperasaan dan tidak bijaksana jika aku mengharapkan sesuatu yang berlebihan dari seseorang yang telah ditindas oleh Tanah Suci belum lama ini.

“…”

Ekspresi Lucia sedikit masam.

"Apakah begitu?"

“…Tunggu, kenapa kamu terlihat sangat kecewa? Kamu baru saja akan mengatakan bahwa kamu tidak bisa berbuat banyak, kan?”

“Ya, tapi mendengarmu mengatakannya langsung di depan wajahku agak…”

“…”

Rasa takut harus diturunkan dalam keluarga ya….

Bahkan dengan rambutnya yang diwarnai dan aura berandalan yang terlihat seperti dia akan mengunyah permen karet dan meludah kapan saja, secara tak terduga Lucia adalah lambang seorang introvert.

"…Pertama…"

Bagaimanapun! Ke hal-hal yang lebih penting!

Ada dua hal yang aku harapkan.

“Tolong bantu aku meningkatkan kemahiran aku dalam kemampuan yang berhubungan dengan rahmat ilahi. Tidak banyak orang di Gereja yang hampir kompeten seperti Saintess dalam hal itu, kan?”

Aku bermaksud untuk mempercayakan orang ini pelatihan yang diperlukan untuk mengembangkan kekuatan suciku, yang saat ini berada di antara kelas E dan D, baru saja lolos dari F.

Karena aku akan naik atau mati dengan pohon keterampilan pendeta, semua kemampuan yang menggunakan kekuatan suci sangatlah penting. Dalam hal ini, orang ini seharusnya bisa sangat membantu.

“Permintaan itu tidak terlalu sulit. Ngomong-ngomong, bisakah kamu memberitahuku berapa banyak kekuatan suci yang kamu miliki…?”

“Ini berada pada level anjing, serangga, dan cacing.”

“…”

“aku membutuhkan waktu sekitar tiga menit untuk menciptakan Grace of Healing yang paling sederhana. aku pikir Orang Suci dapat melakukan sekitar 200 hal sekaligus, bahkan tanpa artefak dewa, bukan?”

“…Bisakah kamu memberitahuku tingkat kemahiran apa yang kamu tuju?”

“Tujuan aku adalah mencapai sekitar sepertiga dari kemampuan kamu dalam sebulan.”

aku perlu mencapai setidaknya tingkat itu secara kasar agar dapat benar-benar membantu masalah yang aku hadapi saat ini.

Jika aku mempertimbangkan masalah yang akan segera mempengaruhi 'Pemanfaatan Kekuatan Ilahi' milikku, itu bahkan lebih mendesak.

Menyelesaikan kutukan rumah tangga Eleanor, menemukan Pedang Suci Iliya yang melibatkan Caliban di Bab 4, dan menangani masalah masa depan yang terkait dengan Inkuisisi Sesat…

Tak satu pun dari tugas-tugas tersebut merupakan tugas yang mudah. Sebenarnya, dengan tingkat pertumbuhanku saat ini, mustahil bagiku untuk mencapainya.

Namun, jika aku benar-benar dapat mencapai tingkat kemahiran itu, jangkauan kemampuan beradaptasi aku juga akan semakin luas. aku akan mampu menangani situasi apa pun yang muncul, tidak peduli betapa rumit atau sulitnya situasi tersebut.

“…”

Bibir Lucia bergetar. aku kira itu mungkin terdengar seperti permintaan yang tidak masuk akal dari aku ya?

“…Aku akan mencoba yang terbaik.”

Seperti yang diharapkan dari Orang Suci.

Alih-alih menjelek-jelekkanku begitu dia mendengar ini, dia malah membalasnya dengan cara yang baik.

'Yah, itu tidak sepenuhnya mustahil.'

Ia selalu dapat menggunakan 'Sistem' sebagai cara untuk mempercepat laju pertumbuhan aku; ada banyak sekali pilihan.

Namun, untuk menguasai penggunaan praktis dari keterampilan ini, aku memerlukan instruktur yang hebat seperti Lucia.

“Dan, untuk permintaan keduaku…”

Sejujurnya, inilah inti permasalahannya.

Itu adalah sesuatu yang mendesak pada saat ini, dan yang lebih penting, itu sangat menyusahkan.

“Ini melibatkan adik perempuanmu.”

Ekspresi Lucia langsung menjadi serius.

“Dia tidak dalam kondisi bagus. Saat ini kondisinya tidak kritis, tapi dia berada di ambang kritis.”

Mengingat betapa jahatnya kutukan yang ditimbulkan oleh 'Severer', dia terlihat sangat sehat saat ini. Setidaknya di permukaan.

Namun, kutukan biasanya mengikis pemakainya dalam jangka waktu yang lama. Mengingat fakta bahwa baru beberapa tahun berlalu dan beberapa bagian tubuhnya sudah terkena dampaknya, situasinya tidak dapat dikendalikan sebagaimana yang terlihat.

Fakta bahwa dia bahkan tidak bisa menggunakan suaranya ketika Lucia tidak ada di dekatnya sudah lebih dari cukup bukti akan hal ini.

“…Untuk saat ini, dia setidaknya bisa tetap dekat denganku, jadi situasinya lebih baik.”

Memang benar, seperti yang dia katakan, Homunculi bisa menerima peningkatan stat yang signifikan ketika mereka berdekatan. Ketahanannya terhadap kutukan juga meningkat.

“Kami telah mengulur waktu, jadi jika kami dapat menemukan solusi yang lebih baik…”

Tetapi…

“aku tidak menginginkan itu.”

"…Apa?"

“aku tidak ingin berlarut-larut terlalu lama. Setelah sekian lama, kalian akhirnya bisa bersatu kembali, tapi sekarang, kalian bahkan tidak bisa lebih dekat satu sama lain dengan baik. Itu tidak masuk akal bagi aku.”

Sejujurnya, karena kutukan sialan itu…

aku agak ragu untuk menyatukan keduanya terlalu lama. Kita tidak akan tahu kecelakaan apa yang mungkin terjadi.

Meskipun Yuria bisa dikarantina sebagian sampai Lucia sadar kembali, sekarang setelah Lucia sadar, akan terlalu berisiko untuk membiarkan mereka sendirian.

Karena itu, keduanya bahkan belum bisa melakukan percakapan dengan baik.

Apakah itu masuk akal?

Gadis-gadis itu sudah bertahun-tahun tidak bertemu satu sama lain….

“…”

Mendengar kata-kataku, mata Lucia mulai bergetar, kehilangan fokus sesaat.

“Kita harus melepaskan kutukan itu. Langsung."

Pada prinsipnya, tanduk banteng pun harus dicabut dalam satu gerakan.

Tinggal tiga hari lagi menuju Acara Valkasus. Tidak ada gunanya menunda hal ini.

Pedang Yuria, sang ‘Penghancur’, tidak hanya dikutuk, tapi juga memiliki Fragmen Iblis yang melekat padanya. Jika aku tidak menyelesaikan salah satu masalah ini dengan benar, kemajuan di Bab 2 tidak mungkin tercapai.

Selain itu, menangani kutukan itu jauh lebih mudah daripada menyelesaikan masalah yang berkaitan dengan Fragmen Iblis.

Dan yang lebih penting…

'Aku harus melepaskan kutukannya agar dia melepaskan kerah sialan itu…!'

Jika aku bisa menghilangkan atribut yang mencegahnya berada dalam jarak tiga langkah dari siapa pun, aku akhirnya bisa menyingkirkan peran kerah jelek itu sebagai aksesori.

Bagiku, itu lebih penting dari apapun saat ini…!

“…”

Saat aku dengan gembira memikirkan ini…

aku melihat Lucia memelototi aku dengan wajah yang sedikit memerah.

“…? Apakah kamu demam? Apakah kamu belum pulih sepenuhnya—”

"…Ya. aku rasa aku memahami kamu sedikit lebih baik sekarang. kamu tampak seperti manusia sembrono yang kurang memiliki kesadaran diri dan secara tidak bertanggung jawab melontarkan klaim muluk-muluk seolah-olah itu bukan apa-apa. Selain itu, kamu sangat padat.”

“…”

Kenapa dia tiba-tiba membenciku?

Apa yang aku lakukan salah?

“…Kamu juga sepertinya bukan tipe orang yang memperbaiki kekuranganmu setelah hanya mendengarkan kata-kata… Terserah. Silakan saja dan katakan. Apakah kamu punya solusinya?”

“Khusus untuk pertanyaan terakhirmu, ya.”

Tentu saja aku punya satu.

Memang tidak sempurna, tapi sudah lebih dari cukup jika digunakan sebagai keju.

aku menjelaskannya dengan cukup baik sehingga Orang Suci dapat memahaminya sepenuhnya.

“Apakah kamu mungkin orang gila?”

“…”

Dowd Campbell, penerima pencapaian seumur hidup.

Seseorang yang disumpah oleh Orang Suci dua kali berturut-turut.

Serius… Apa salahku…?

Tugas delegasi diplomatik yang dikirim dari Tanah Suci ke Elfante selalu sama.

Pemeliharaan dan pemeliharaan fasilitas keagamaan. Beberapa upacara sederhana.

Oleh karena itu, biasanya upacaranya tidak akan terlalu ramai.

Yah, biasanya, misalnya, jika anak populer, alias Saintess, tidak hadir.

“Orang Suci melihat ke sini!”

“Dia pasti sedang melihat melampaui cakrawala.”

“Tidak, aku yakin dia melihat ke arahku!”

“…”

Tahukah kamu bagaimana anak populer akan selalu berada dalam kelompok kecilnya sendiri dan kerumunan orang berkumpul dan mengobrol di sekitar mereka seperti planet yang mengorbit bintang? Ya, itulah yang terjadi sekarang, dan membuatku sangat pusing.

lliya, yang berada di sampingku, mengusap wajahnya dengan ekspresi lelah.

Sebagai Kandidat Pahlawan, dia dipanggil ke acara penting untuk menjadi pengawal Orang Suci, tapi bahkan dia mungkin tidak menyangka akan ada begitu banyak orang yang berkumpul.

Sang Saintess hanya duduk diam di dalam gerbong yang semua sisinya tertutup, tapi di bagian luar dimana kerumunan orang didorong mundur oleh para pengawal, itu benar-benar sebuah pesta sial.

“Mengapa posisi pengawal tiba-tiba menjadi kosong…”

Aku terkekeh mendengar omelan Iliya

Awalnya tugas Valkasus adalah menjadi ksatria pengawal Lucia.

Tapi pria itu…

( Pencarian Utama )

Bab 2: Bocah Raja〗

( Insiden 'Serangan Akademi': H-3 )

Mungkin sedang bekerja keras, bersiap untuk ini.

Seingat aku, biasanya itu bukan acara berskala besar.

Tapi dia mungkin berusaha lebih keras untuk mempersiapkannya sekarang.

Saat aku tertawa sendiri, aku mendengar suara dari samping.

"…Tuan."

"Ya?"

“Bisakah kamu membantuku sedikit?”

"Dengan apa?"

“Sebagai permulaan, bisakah kamu menghentikannya…?”

Dengan permohonan itu, dia menunjuk ke arah adegan dimana aku memegang tali kerah Yuria sementara dia mati-matian berusaha mendekat ke arahku, terengah-engah dan tersenyum seperti anak anjing.

Tentu saja, aku melakukan yang terbaik untuk menjaga jarak setiap kali dia melakukannya.

Untungnya, sepertinya Orang Suci telah memberikan Rahmat Penghalang, jadi tanda-tanda yang terlihat dari situasi tidak senonoh ini terhalang.

“Oh, apakah ini semacam ketegaran atau permainan peran? Apakah kamu benar-benar putus asa untuk menyebarkan rumor seperti itu tentang dirimu sendiri?”

"…TIDAK."

Saat ini, anak ini sedang menderita kecemasan akan perpisahan yang parah sampai-sampai dia tak tertahankan lagi jika aku harus menjauh sedikit pun darinya. Bukannya aku punya pilihan lain mengenai masalah ini.

Solusi terbaik di sini adalah melakukan apa yang dia inginkan…

"Tunggu apa? Pak, kamu sibuk dengan entah apa, dan menghilang sama sekali selama sekitar dua hari setelah ujian tengah semester. Bagaimana dia mengaturnya selama itu?”

“Dia tidak melakukannya.”

"…Apa?"

“Juga, ketika aku bangun pagi ini, aku menemukan dia telah memecahkan jendela kamar asramaku dan memanjat masuk. Dia sedang berjongkok tepat di samping tempat tidurku, tertidur lelap.”

“…”

Yah, bukan berarti aku tidak mendapatkan apa-apa. Lagipula aku mendapat beberapa informasi berharga.

Yuria tahan tidak bertemu denganku selama maksimal dua hari.

Tampaknya dia hampir tidak bisa bertahan karena Lucia tidak sadarkan diri selama dua hari itu, tetapi begitu dia mendengar bahwa saudara perempuannya sudah bangun dan sehat, dia melakukan hal ini.

“…Lalu kenapa kamu berpartisipasi dalam upacara delegasi diplomatik reguler dengan orang berbahaya seperti itu?”

“Karena itu perlu, sial…”

Kapan aku pernah melakukan sesuatu tanpa berpikir, bodoh?

aku setidaknya harus berstatus Orang Suci untuk mendapatkan akses ke tempat-tempat yang harus aku kunjungi.

Dan, seperti yang aku perkirakan, lokasi akhir dari acara yang dijadwalkan ini adalah salah satu tempat tersebut.

“…Tempat ini tampak semakin mengesankan setiap kali aku datang.”

Jantung Bintang

Bangunan berbentuk kubah ini adalah ruang di mana seseorang dapat dengan jelas merasakan kekuatan suci yang sangat besar, bahkan dari luar.

Itu adalah fasilitas yang hanya ditemukan di tiga akademi yang mengelilingi Zona Void. Perannya adalah untuk memasok listrik ke penghalang di sekitar akademi.

Ini adalah tempat di mana bahkan orang seperti Orang Suci tidak bisa masuk begitu saja. Merupakan keajaiban bagi orang seperti aku untuk bisa masuk.

Awalnya, rencana perjalanannya adalah masuk saja, memanjatkan doa syukur, lalu pergi.

Ya, penekanan besar pada bagian 'aslinya'.

“aku mendengar di kelas bahwa relik suci yang ditinggalkan para Seraph masih utuh di dalam. Rupanya, relik suci itu berfungsi sebagai sumber kekuatan abadi pada penghalang. Bukankah itu luar biasa?”

Iliya terus menyebutkan berbagai hal dengan suara sedikit bersemangat.

Yah, secara teknis dia adalah eksistensi yang terlahir dengan ketertarikan kuat pada ‘surgawi’ dan ‘malaikat’.

Pertama-tama, orang yang paling dia idolakan adalah Caliban, seorang Ksatria Suci.

“Dan ternyata, ada juga sistem keamanan untuk mencegah aktivitas teroris!”

"Apakah begitu?"

“Jika kamu merusak relik suci di dalam, para penjaga yang disiapkan oleh Seraph akan melompat keluar untuk menjaga keamanannya! Para malaikat benar-benar melakukan pekerjaan mereka dengan serius!”

"Jadi begitu."

“…”

Karena Iliya dengan bersemangat mengobrol, aku memberikan reaksi lembut padanya untuk sopan santun, tapi tiba-tiba dia berhenti bicara.

Dia pasti akhirnya menyadari ada sesuatu yang aneh.

Hanya ada tiga orang yang telah memasuki 'Hati Bintang' saat ini.

Aku. Yuri. Ilia.

Sisanya menunggu di luar.

Ini adalah situasi yang aku atur secara khusus dengan permintaan aku kepada Orang Suci.

"…Apa ini?"

Matanya langsung menyipit, menatap ke arahku dengan curiga.

Dia pasti merasakan sesuatu yang aneh dan tidak menyenangkan secara naluriah.

"Masak apa?"

“Masakan apa…”

aku menguap dan melihat bijih besar yang muncul di hadapan kami.

Ini adalah 'Hati Bintang', dan juga alasan mengapa bangunan ini dinamai demikian.

Itu juga merupakan bahan yang pada akhirnya akan digunakan Iliya untuk membuat Pedang Suci miliknya.

Mesin abadi yang hebat.

“…”

Ekspresi Iliya semakin berubah seiring dengan meningkatnya firasat buruknya.

Sementara itu, aku perlahan mendekati Heart of the Star.

"Tuan. kamu tidak akan melakukannya, kan?”

“Bukan apa?”

“…Itu… Kamu tidak akan melakukannya, kan?”

Aku tidak tahu apa 'itu' itu.

Tetapi jika dia berbicara tentang 'ini', maka dia benar.

Aku menghunus pedangku dan segera menyerang Jantung Bintang.

“…”

“…”

Keheningan yang membekukan mencekik area sekitarnya.

“Apa yang kamu lakukan, dasar keparat gila?! Apa kamu benar-benar gila, dasar psikopat?!”

Aku terkekeh melihat sosok Iliya yang berteriak histeris.

"Tidak apa-apa. Sebanyak ini bahkan tidak akan meninggalkan goresan.”

“Masalahnya bukan apakah ia meninggalkan goresan atau tidak…!”

-…

-…

-…!!!!

Segera setelah Heart of the Star merasakan 'dampak', ia memancarkan cahaya merah ke segala arah.

Jelas sekali, itu tidak terlihat ramah.

Saat Jantung Bintang mulai 'berdetak' lebih cepat, cahaya pun mengikuti, semakin terang dan kuat.

Hampir seperti sedang mencoba 'memanggil' sesuatu.

'YOSH. Ini dia.'

Sementara itu, aku terkekeh mengamati fenomena tersebut.

“Yo, ngomong-ngomong. aku setuju dengan kamu. Para malaikat benar-benar melakukan pekerjaan mereka dengan serius.”

“Apa yang tiba-tiba kamu katakan?!”

“Jadi, aku ingin mengadakan pertemuan kecil dengan mereka secepatnya.”

Aku telah menyebutkannya berkali-kali, tapi Kutukan Pesangon adalah salah satu kutukan paling jahat di dalam game.

Mencoba meringankannya dengan cepat bukanlah sesuatu yang bisa dilakukan oleh orang kebanyakan.

Itu sebabnya, untuk menghilangkan kutukan itu, aku memerlukan bantuan para malaikat, yang pada dasarnya adalah spesialis di bidang ini.

'Namun…'

Seraph adalah salah satu malaikat dengan peringkat tertinggi; makhluk yang tidak mudah kutemui.

Bagaimanapun juga…

Soalnya, ada dua cara untuk bertemu orang sibuk.

Yang pertama adalah membuat janji temu terlebih dahulu.

Tapi sialnya, aku hanya punya waktu tiga hari lagi.

“…”

Dan cara kedua adalah…

Untuk menyebabkan insiden.

Sebuah insiden yang sangat besar.

Supaya diberitakan sampai ke sana.

“…Ya, aku lupa sejenak, tapi…”

Iliya mulai bergumam dengan ekspresi tanpa jiwa.

“Orang ini selalu menjadi bajingan gila.”

“…”

Begitu komentar menyakitkan itu dilontarkan.

-!

-!!!

-!!!!!!!!!

Semburan cahaya merah meletus, menyelimuti bagian dalam kubah dengan aura yang luar biasa.


Jadi/TL:

Hierarki Malaikat (SEMENTARA INI KITA TIDAK TAHU APA YANG DIINGINKAN PENULIS SEHINGGA SERAPHS DIANGGAP SETENGAH ATAS HIERARKI):

Perintah tertinggi

Seraphim
Kerubim
Tahta
Pesanan tengah

kekuasaan
Kebajikan
Kekuatan
Pesanan terendah

Kerajaan
Malaikat Agung
Malaikat

Kamu bisa menilai/meninjau seri ini Di Sini.

Ilustrasi perselisihan kami – discord.gg/genesistls

—Sakuranovel.id—

Daftar Isi
Indowebnovel.id

Komentar