hit counter code Baca novel Fated to Be Loved by Villains Chapter 52 Bahasa Indonesia - Sakuranovel

Fated to Be Loved by Villains Chapter 52 Bahasa Indonesia

Reader Settings

Size :
A-16A+
Daftar Isi

༺ Penghapusan Kutukan (2) ༻

Kenyataannya, meskipun itu adalah sistem keamanan yang disiapkan oleh para Seraph, hanya dengan menyentuhnya tidak akan langsung memicu histeria massal atau menyebabkan munculnya Seraph sendiri.

Katakanlah sebuah fasilitas penting sedang disusupi dan alarm mulai berbunyi, akankah para petinggi datang untuk menghentikan sendiri pelanggarnya? Tentu saja tidak.

Logikanya, yang pertama datang adalah 'pasukan keamanan'.

-!

Dan pasukan keamanan yang biasanya dikerahkan para malaikat adalah Automaton, boneka tempur otonom yang dilengkapi dengan inti.

Raksasa mekanis yang terbuat dari baja berjalan keluar dari dalam gugus cahaya.

Sesuai dengan ukurannya, setiap langkah raksasa itu membuat seluruh kubah bergetar.

“…Sebuah Automaton yang terbuat dari baja bintang? Bagaimana kita bertiga bisa menghadapi hal seperti itu!?”

Iliya menjerit panik.

Berbicara tentang baja bintang, itu adalah zat logam yang menyusun inti Jantung Bintang yang baru saja aku temukan. Dalam hal kekuatan, kekerasan, atau kriteria lainnya, itu adalah logam dengan kualitas tertinggi yang bisa diharapkan seseorang di dunia ini. Seperti, ada alasan mengapa mereka menggunakannya sebagai bahan dasar Pedang Suci.

Seperti yang Iliya sebutkan, beberapa siswa saja tidak akan pernah bisa menjatuhkannya. Setidaknya kita perlu membawa seseorang setingkat kepala departemen untuk mengimbangi perbedaan kekuasaan.

“…”

Aku tetap diam sambil menatap ke depan.

Pemberitahuan Sistem

(Momen bahaya telah terdeteksi.)

( Menentukan situasi sebagai mengancam jiwa. )

(Keterampilan: Keputusasaan dinaikkan ke Tingkat A.)

Kelas A ya?

Fakta bahwa itu tidak dinaikkan ke kelas EX terasa aneh, tapi…

Ini mungkin karena mereka hanyalah mesin yang mengikuti perintah yang telah ditentukan sebelumnya. Jadi, mereka gagal memenuhi kondisi 'niat bermusuhan' selama proses penyesuaian nilai skill Desperation.

“…”

Aku tertawa pahit.

Nah, ketika seseorang secara terang-terangan mencoba merusak relik suci peninggalan para Seraph, sejujurnya tidak masalah apakah itu malaikat atau mesin yang keluar.

Masalahnya, karena 'Perintah', malaikat dilarang menyakiti seseorang secara langsung. Bahkan dalam situasi di mana mereka harus menggunakan kekerasan, mereka tetap tidak bisa melakukan intervensi secara langsung.

Oleh karena itu, alasan kenapa mesin ini begitu lamban adalah karena ia berusaha mencari cara untuk menundukkan lawannya tanpa menggunakan tenaga.

'…Kalau dipikir-pikir, sungguh ironis.'

Iblis relatif mempunyai lebih banyak kebebasan untuk campur tangan dalam dunia material.

Fragmen dari tubuh utama mereka sudah tersebar di seluruh dunia material, dan meskipun pengikut mereka mungkin tidak memamerkan status mereka, jumlahnya sangat banyak. Selain itu, dalam kondisi yang tepat, mereka dapat menampakkan diri secara langsung melalui Vessel dengan menggunakan pecahan yang mereka tempelkan.

Sebaliknya, malaikat hanya dapat secara tidak langsung memberikan rahmat atau berkah kepada seseorang.

Agar tubuh mereka yang sebenarnya dapat muncul langsung ke dunia material, diperlukan lebih dari sekedar Fragmen Iblis yang menempel pada Wadah; hal ini menuntut tingkat kerumitan yang melebihi Kapal yang menjadi liar.

“…”

Situasi ini terjadi karena 'Perintah'.

Sebuah perjanjian yang dibuat antara orang-orang tua di puncak Surga dan para penguasa Pandemonium.

Itu adalah pengaturan yang sangat penting di bagian akhir skenario karena dapat secara langsung mempengaruhi akhir permainan itu sendiri.

Hmm, bagaimana aku mengatakannya… Surga dan para malaikatnya secara teknis adalah sekutu umat manusia.

Namun, pendirian mereka tidak sekonkret yang kamu bayangkan.

Contohnya adalah seseorang seperti Paus. Dia bisa menggunakan kekuatan ilahi dalam jumlah besar, tapi belum tentu merupakan sekutu umat manusia, dan dia juga tidak 'baik'.

Alasan utama di balik fenomena ini adalah adanya 'faksi', bahkan di dalam Surga sendiri.

'…Bagaimanapun…'

Berkat isi Perintah tersebut, sarana yang digunakan para malaikat untuk mempengaruhi dunia material sangatlah terbatas.

Oleh karena itu, ketika mereka ingin melakukan sesuatu di dunia material, pengaruh mereka biasanya terkonsentrasi pada satu manusia saja.

Di dunia material yang kita tinggali, kita menyebut manusia ini sebagai 'Pahlawan'.

Dan yang dimaksud dengan 'Pahlawan', yang aku bicarakan adalah gadis berambut oranye di sebelah aku yang sedang menghunus pedangnya sambil mengatupkan giginya.

"Dengan serius! kamu! Aku tidak bisa lagi—!”

Sambil mengatakan ini, dia mencoba mendekatiku, tapi aku mengulurkan telapak tanganku ke arahnya.

Siapa pun tahu bahwa itu jelas merupakan isyarat untuk memberitahunya agar tidak mendekat.

“…Tidak, apa…? Ada apa kali ini?!”

'Bung, aku tahu kamu kesal, tapi…'

'Kali ini, aku tidak mengajakmu untuk mendapatkan bantuan dalam pertempuran.'

'Di sisi lain…'

“Lebih baik jika kamu tidak bergabung.”

Dalam situasi saat ini, akan lebih baik jika dia tidak terlibat sama sekali.

“…”

Mulut Iliya terbuka sedikit, saat pupil matanya bergetar dengan intensitas yang sangat tinggi.

“…Apa… Uh… Apa… Apa yang kamu… Apa maksudmu…?”

“Hm? aku bersungguh-sungguh dengan apa yang aku katakan.”

Seperti yang aku sebutkan sebelumnya, latar permainannya adalah manusia yang menerima rahmat dan berkah terkonsentrasi dari malaikat disebut Pahlawan. Selain itu, MC kami di sini saat ini adalah 'Kandidat' Pahlawan.

Menimbang bahwa dia seharusnya secara resmi ditunjuk sebagai Pahlawan, jika ada jejak keterlibatannya yang tertinggal dalam apa yang akan aku lakukan, sebuah pertunjukan sial pasti akan terjadi.

“Aku tidak bilang aku tidak membutuhkanmu karena kamu lemah atau tidak membantu, oke? Jadi, jangan mulai membuat fanfiction dengan pikiran-pikiran aneh sendirian.”

Tentu saja, aku tidak bisa menjelaskan semuanya secara detail.

Sifat Karen dari mereka yang berada di Surga seringkali jauh lebih buruk daripada Iblis di Pandemonium.

Ada kemungkinan besar bahwa mereka akan mencoba menggali bagaimana seseorang seperti aku, orang luar, tahu tentang cara kerja Surga.

"Lalu mengapa…!"

“Ups.”

Sebelum Iliya bisa berkata apa-apa lagi, Automaton itu mengangkat senjatanya dan menyerang di lokasiku.

Aku tidak perlu memicu Fokus Pendekar Pedang. Nilai A dalam Keputusasaan sudah lebih dari cukup untuk menangani hal ini.

Masalahnya adalah, aku tidak mempunyai sarana untuk melancarkan serangan yang efektif.

‘Yah, kurasa itulah mengapa Automaton ini adalah pilihan terbaik yang bisa mereka pilih sebagai penjaga.’

Alasan mengapa para malaikat sering menggunakan Automaton, bahkan dengan kekuatan serangan mereka yang sangat lemah, adalah karena mereka optimal untuk ‘mengulur waktu’.

Para bajingan ini tidak akan mati.

Bahkan jika Keputusasaan adalah Nilai EX dan bukan Nilai A, masih diperlukan upaya yang luar biasa bagi aku untuk menurunkannya.

「Kelihatannya cukup sulit. Bisakah itu dipotong dengan pedang?」

Di sebelahku, Yuria melontarkan kata-kata seperti itu sambil memiringkan kepalanya.

Dia tidak bereaksi terhadap tindakanku seperti yang dilakukan Iliya, dan dia tidak menunjukkan tanda-tanda ketegangan meskipun musuh yang sangat besar dan kuat telah muncul.

“…”

Saat aku dengan ringan menghindari serangan lain dari Automaton, pikiranku mulai melayang ke tempat lain.

Aku cukup sering menyadarinya, tapi emosi Yuria jelas lebih kacau dibandingkan orang normal.

Mayoritas Vessel potensial untuk Iblis adalah seperti itu, tapi dia jauh lebih buruk diantara mereka.

Untuk lebih spesifiknya, sebagian besar emosinya sepertinya terkonsentrasi pada arah yang berhubungan dengan ‘aku’.

Sukacita, kesedihan, ketakutan, kemarahan. Sejujurnya, apa pun, sungguh.

'…Itu sangat menakutkan…'

Terkadang memang seperti itu.

aku kira itu mungkin karena, karena sifat Iblis Putih, dia telah mengalami perpaduan antara Fragmen Iblis dan jiwanya sendiri. Bagaimanapun juga, itu tetap saja sangat menakutkan.

Lagipula, aku bahkan tidak bisa menebak omong kosong macam apa yang akan ditimbulkan oleh emosi sporadisnya di masa depan.

Yah, setidaknya untuk saat ini, meski dia berada jauh dariku, dia hanya merasakan sedikit kecemasan.

Namun, jika keadaan menjadi kacau…

Dia sebenarnya bisa mengatakan sesuatu seperti itu 'Aku ingin bersamamu selamanya', dan mulai merencanakan bunuh diri ganda bersamaku…

“…”

Merinding muncul di sekujur tubuhku.

Paling tidak, aku harus berusaha lebih keras untuk mencegah Eleanor menjadi seperti itu.

Lagipula, dia mungkin juga akan menyelesaikan proses penggabungannya dengan fragmen itu segera.

'Kesampingkan itu…'

Ada cara untuk segera menangani Automaton.

aku bisa memanfaatkannya. Yuria Greyhounder.

Tapi, metode itu agak… Yah, itu tidak ideal.

Aku akan berubah menjadi sampah terbesar di dunia jika aku menggunakannya.

“…”

Aku menghela nafas dan mengalihkan pandanganku antara dia dan Automaton.

Yah, terserahlah, tidak ada jalan lain selain itu.

Maksudku, itu sebabnya aku membawanya ke sini.

“Yuria, jadi…”

"Ya. Aku akan melakukannya."

“…”

Tidak, tunggu, waktunya habis.

Bagaimana kalau mendengarkan permintaan aku sebelum mengambil keputusan?

「Lebih penting lagi, Pemilik memanggil aku dengan nama aku untuk pertama kalinya! Ya ampun! Aku sangat bahagia!"

Hentikan. Jangan lakukan ini padaku.

BERHENTI MEMBUAT aku MERASA SEPERTI BAGIAN YANG LEBIH BESAR DARIPADA aku SUDAH AMMM!!!

“Untuk saat ini, lepaskan itu dan letakkan di pergelangan tanganmu.”

Aku menunjuk ke kerahnya.

Tidak, sepertinya, aku tahu kami membutuhkannya, tapi, akan terlalu berlebihan jika melakukannya saat dia masih mengenakannya.

「A-Apa aku benar-benar harus melepasnya…?」

“…”

Kenapa kamu menangis?!

Bukannya aku mengatakan sesuatu yang gila atau bahkan tidak masuk akal!

“Tidak, itu… Kamu tahu? Apa pun. Biarkan saja di sana…”

Rasanya butuh waktu lama untuk membujuknya, jadi aku menyerah saja dan menggenggam erat tali di tanganku.

Itu kokoh dan kuat. Sekarang aku mengerti kenapa orang yang membuatnya meyakinkanku dengan ekspresi tidak menyenangkan sambil berkata, 'Itu tidak akan pernah rusak, tidak peduli seberapa sering kamu bermain dengannya'.

Meskipun aku telah menekankan berkali-kali bahwa aku tidak punya niat menggunakannya untuk 'bermain', aku masih merasa sedikit marah ketika mengingat bagaimana dia menatapku dengan wajah yang berkata 'Ya, ya, tentu saja kamu tidak akan melakukannya.

“…”

Bagaimanapun…

Karena itu masalahnya, aku bisa menggunakannya untuk hal seperti ini.

“Hebat!”

Sambil berteriak, aku menarik tali ke belakangku.

Lalu, aku langsung 'melempar' Yuria, seolah-olah dia adalah batu yang ditembakkan dari gendongan.

Karena Keputusasaan berada pada Nilai A, hal ini seharusnya bisa diatasi.

Dengan 'Keuk'Yuria mengeluarkan suara tercekik, saat dia melayang tinggi ke udara.

Sesaat kemudian, dia bertabrakan dengan kepala Automaton dengan suara keras Bang!, dan meluncur ke bawah tubuhnya sambil mengeluarkan suara berdenting.

Itu seperti adegan di manga.

"…Apa yang sedang kamu lakukan?"

“…”

“Aku bertanya, apa yang kamu lakukan?!”

Meskipun Iliya memelototiku seolah-olah aku adalah noda kotoran di tanah, aku mengabaikannya.

Itu semua adalah bagian dari rencana utama aku.

-!

Automaton melihat Yuria di dekatnya dan mengarahkan sasarannya ke arahnya. Lengannya terangkat untuk menyerang sekali lagi.

Jika mendarat secara langsung, itu bisa menjadi ancaman mematikan baginya, jadi…

aku mengamati jarak antara Automaton dan Yuria.

Satu setengah langkah lagi.

Itu sudah cukup. Yah, menurutku.

“Tunggu, ini berbahaya—”

Sebelum Iliya bisa menyelesaikan kalimatnya…

Yuria mengeluarkan Severer dengan kecepatan kilat.

Dan saat berikutnya…

-!

-!!!!

Dalam satu pukulan.

Automaton terbelah menjadi dua.

“Apa…!”

Mulut Iliya ternganga karena terkejut.

“…Aku bahkan tidak bisa melihat gerakannya—! Tidak tunggu, bagaimana dia menjadi murid?! Bukankah dia lebih kuat dari Dean Conrad?!”

Aku tidak bisa menahan tawa melihat reaksinya yang terkejut.

Dia akhirnya mendapatkannya. Aku tidak memutar tubuhku, berusaha menghindari jarak tiga langkah darinya tanpa alasan.

Kutukan Pesangon; Semakin dekat lawan dengan pembawanya, semakin kejam ia mencabik-cabik mereka. Dalam jarak dua langkah dari pembawa, serangan akan menjadi lebih kejam.

Bahkan Automaton baja bintang tidak bisa berbuat apa-apa selain membuat bajingan itu terbelah.

Sekarang, jika tinggal satu langkah lagi, ya…

Di antara karakter dalam skenario saat ini, sama sekali tidak ada seorang pun yang bisa menahan serangan satu tembakan Yuria.

'….Itulah mengapa ada lapisan keju yang secara terang-terangan menggunakan sifat ini.'

Dalam komunitas game, ini biasa disebut sebagai 'Blender'.

Caranya sederhana: gunakan segala cara yang diperlukan untuk mendorong Yuria tepat ke jantung musuh. Akibatnya, apa pun yang ada di dekatnya hancur berkeping-keping.

Dan apa yang baru saja aku lakukan adalah manuver serupa.

“…”

Ini mungkin sangat menyebalkan bagi aku, tetapi hasilnya luar biasa.

'…aku dengan senang hati akan menyalahgunakannya di Bab 2.'

Dalam pertarungan melawan Boy King, kemampuan ini sangatlah penting.

'Hukuman' yang dijatuhkan oleh Kutukan Pesangon adalah Yuria tanpa pandang bulu memproyeksikan kekuatan penghancur tersebut, terlepas dari identitas korbannya. Namun…

Alasan aku datang ke tempat ini adalah untuk memberinya 'kemampuan membedakan' antara teman dan musuh.

「A-Wow! Aku menjatuhkannya dengan satu pukulan!」

“Hei, tunggu. Tunggu! Jangan!"

Masalahnya adalah, bahkan dengan kualitas yang menakutkan seperti itu, dia masih mencoba untuk terus menempel padaku tanpa ragu-ragu.

Aku mundur dengan panik untuk mengatur jarak di antara kami.

Karena itu, Yuria menjadi cemberut dan tiba-tiba berhenti berjalan. Rasanya seperti aku sedang melihat anak anjing yang membawa kembali frisbee dan menunggu pemiliknya menepuk kepalanya.

「Maukah kamu memujiku…?」

“…”

Dengan enggan aku mengambil tongkat panjang yang keluar dari Automaton yang sudah dibongkar.

Menggunakan ini, aku dengan lembut membelai kepala Yuria dari jauh.

"…Anak yang baik. Bagus sekali."

"Hehe…"

Aku penasaran…

Haruskah aku bahagia karena dia masih menyukaiku, bahkan setelah aku memperlakukannya seperti ini? Atau haruskah aku merasa takut…?

"…Apakah kamu bercanda? Apa yang kalian berdua lakukan?

“…”

'Diam.'

'Kamu hanya membenciku sejak tadi.'

Yah, sepertinya aku tidak punya waktu untuk mendengar tegurannya.

Karena Automaton dihancurkan dalam sekejap, para malaikat mungkin berada di Kode Merah saat ini. Seseorang akan segera keluar.

Dan saat aku memikirkan ini…

Massa cahaya yang bersinar di sekitarnya melonjak lebih terang.

-!

Kemudian, dari dalam cahaya putih, sosok bersayap berbaju besi putih muncul.

Seorang wanita dengan rambut biru yang panjangnya sampai ke kakinya.

Dia adalah seseorang yang kukenal. Pertama-tama, perempuan sangat langka di antara para malaikat.

Sebuah Kebajikan1Peringkat ke-5 dalam hierarki malaikat. Bukan nama! Mirip dengan Malaikat Agung, Seraphim, Tahta, dll. . Dengan kualitas keluhuran dan kebajikan, mereka dikenal memberikan 'keajaiban' kepada manusia yang tinggal di permukaan.

Ketika mempertimbangkan hierarki malaikat di Sera, dia memiliki peringkat yang cukup tinggi; sekitar tingkat pejabat tinggi pemerintah.

“A-Seorang malaikat?!”

Di sampingku, Iliya ternganga kaget. Yah, menurutku dari sudut pandangnya, itu mungkin seperti melihat seorang selebriti secara langsung.

Namun sejujurnya, aku juga kaget dengan kemunculan bidadari khusus ini.

'…Peringkatnya lebih tinggi dari yang kukira.”

Sejak awal, aku tidak pernah menyangka akan bertemu langsung dengan Seraph.

Para boomer itu hanya akan menunjukkan wajah mereka menjelang akhir skenario. Tidak peduli seberapa besar keributan yang aku timbulkan, mustahil untuk bertemu dengan mereka.

Lagipula, dari segi posisi, mereka adalah antipode dari Iblis.

Itu sebabnya, kupikir mungkin malaikat berpangkat rendah secara acak akan muncul, tapi siapa yang menyangka bahwa Kebajikan malah muncul. Benar-benar kejutan.

'…Sejujurnya, bukankah ini cukup bagus?'

Secara keseluruhan, ini adalah kejutan yang menyenangkan.

Ini akan membantu menghemat waktu aku.

Aku perlu bernegosiasi dengan malaikat tingkat tinggi untuk menghilangkan Kutukan Pesangon, tapi karena dia hanyalah seorang Kebajikan…

aku bisa 'merobeknya' lebih dari yang aku rencanakan semula.

Saatnya mengambil pendekatan yang lebih radikal.

“…Keributan ini. aku melihat bahwa Andalah yang menyebabkannya?

Malaikat itu tersenyum penuh belas kasih saat dia berbicara dengan suara berdentang.

“…”

Namun, saat aku menatap matanya, itu sangat kontras dengan sikap yang ingin dia pertahankan.

Sudut matanya bergetar dan bahkan bibirnya tidak bisa berhenti berputar, senyumannya yang seharusnya penuh kebajikan terus memudar.

Dia sangat kesal.

Ya, atasan yang kejam memberinya tugas untuk ditangani dan seseorang mengacaukannya. Dia berhak untuk marah.

“Aku tidak tahu apa yang kamu pikirkan saat melakukan tindakan seperti itu tapi…”

Kebajikan melebarkan sayapnya lebar-lebar.

Bulu emasnya berkibar dengan anggun. Selanjutnya, kekuatan ilahi mulai berkumpul di sekelilingnya.

'aku pikir apa yang terjadi selanjutnya adalah…'

Seringkali, malaikat menggunakan 'penindasan' mental dalam situasi di mana mereka tidak dapat mengalahkan targetnya secara fisik.

Mereka akan langsung menyusup ke pikiran lawannya untuk memanipulasi tindakannya tanpa menimbulkan kerugian langsung.

Alih-alih mencoba menyakitiku dengan serius, dia malah menahanku sebagai hukuman karena bercinta di tempat-tempat yang tidak seharusnya aku kunjungi.

“Apakah kamu bersiap—”

"Ya. aku siap. Cepatlah lakukan hal teduh yang selalu kalian lakukan, para malaikat.”

“…”

Saat aku menyela kata-kata ancaman malaikat itu, dia terdiam sesaat dan menatap kosong ke arahku.

Ups. kamu tidak dapat menyangkal hal itu, bukan?

'…Aku bahkan tidak bisa memahami mengapa mereka tanpa malu-malu menyebutnya kekuatan ilahi padahal sifatnya sangat jahat.'

Aku menghela nafas dalam-dalam, pikiranku melayang ke tempat lain sekali lagi.

Sejumlah besar keterampilan yang menggunakan kekuatan ilahi berinteraksi dengan pikiran. Disinyalir, kecocokan keduanya bagus.

Dan nampaknya bahkan makhluk 'suci' dan 'murni' seperti malaikat dengan bebas mengeksploitasi hal ini tanpa peduli.

'Bruh, malaikat macam apa yang melakukan cuci otak atau manipulasi pikiran?'

“Kamu benar-benar perlu diberi pelajaran!”

Dengan itu, Kebajikan menembakkan kekuatan sucinya ke arahku.

Tak lama kemudian, aku merasakan sensasi ada sesuatu yang 'mengganggu' ke dalam kesadaranku. Itu mungkin mirip dengan perasaan pikiran orang lain yang bercampur dengan pikiranku.

Itu adalah kekuatan ilahi yang dimanipulasi secara langsung oleh malaikat. Bahkan lawan yang kuat pun tidak akan mampu menolaknya.

“…”

Aku tersenyum masam.

Tapi, baiklah…

Dari sudut pandangku, aku secara praktis menyambut tindakan malaikat itu dengan kedua tangan.

‘Dia baru saja mengaktifkan kartu jebakanku. GG.'

Jika dia 'menyusup' ke pikiranku secara langsung…

aku telah menyiapkan beberapa kejutan besar untuknya.

“…!”

Dan di saat berikutnya…

Mata malaikat itu melebar karena terkejut.


Jadi/TL:

Hai teman-teman! aku tahu banyak sekali keluhan tentang bahasa gaul, meme, ngeri, dan tidak sesuai dengan TLer sebelumnya! Jadi aku di sini untuk membereskan semuanya bersamamu!

Penulis FLV cukup banyak menggunakan bahasa gaul, humor Korea, dan idiom/ucapan Korea. aku mencoba yang terbaik untuk menerjemahkan lelucon Korea yang lucu ke dalam bahasa Inggris. Jelas sekali, terkadang meleset dari sasaran, jadi aku akan mencoba membuat humornya lebih menyenangkan mulai sekarang. Bersabarlah denganku! Namun, perlu diketahui bahwa kami SELALU sejalan dengan maksud DAN nada penulis. Aku tidak pernah melakukan sesuatu secara tiba-tiba, hanya karena aku ingin menjebak kalian. Jika kamu merasa kepribadian, sikap, atau pilihan kata sang karakter telah berubah, sebenarnya hal tersebut tidak berubah.

Hal ini menyebabkan sepertinya tidak konsisten dengan TL sebelumnya. Sekali lagi, aku akan mengulanginya. Ketika aku menerjemahkan, aku mengikuti apa yang penulis inginkan. Jika Dowd terlihat fasih sebelumnya, tapi sekarang, dia terlihat seperti NEET? Itu karena DIA SELALU ADA. Jadi TOLONG, bersikaplah pengertian meskipun kamu tidak senang dengan perubahan kepribadian. Penulis bermaksud agar Dowd menjadi salah satu dari kami! Seorang gamer, pembaca webnovel, pecinta anime, dll. Itu membuatnya semakin menarik, dan aku yakin kamu akan senang melihatnya seiring berjalannya waktu.

Tentang referensi: Novel ini SANGAT sulit untuk menambahkan setiap nuansa dan referensi. Kalau mau tahu daftar singkatnya sudah ada: WOW, LOL, Chainsaw Man, Agama Ibrahim, Naruto, dll. Butuh waktu lama untuk meneliti semua ini dan berusaha menghadirkan pengalaman terbaik untuk kalian! Harap pahami dan tunjukkan banyak cinta pada novel ini (dan tim kami)!

Oleh karena itu, aku akan menyebutkan secara singkat jadwal rilisnya karena banyak orang yang bertanya: Tujuan kami adalah memiliki setidaknya 4 bab per minggu. Rilisan harian minggu ini istimewa karena kami baru saja memulai novelnya. Namun, kamu dapat mengandalkan kami untuk mengirimkan bab yang konsisten setiap minggu. Siapa tahu? Mungkin jika kalian cukup menunjukkan cinta, aku akan merilisnya setiap hari :)) Dan untuk pembaca premium kami: Kami akan memiliki 5 premium minggu depan! Dan mungkin lebih lanjut berikut ini 😉 Kita lihat saja nanti! Pokoknya nantikan petualangan MC yandere-rizzler kami! aku akan selalu berusaha sekuat tenaga untuk memungkinkan kalian membaca kualitas TL terbaik di seluruh negeri. BERIKAN KAMI CINTA DAN DUKUNGAN! aku INGIN MELIHAT GETARAN YANG BAIK DI BAGIAN KOMENTAR DAN DISCORD!

aku harap kalian menikmati bab hari ini! Sampai jumpa besok!

-DOMINUS

Kamu bisa menilai/meninjau seri ini Di Sini.

Ilustrasi perselisihan kami – discord.gg/genesistls

Catatan kaki:

  • 1
    Peringkat ke-5 dalam hierarki malaikat. Bukan nama! Mirip dengan Malaikat Agung, Seraphim, Tahta, dll.

—Sakuranovel.id—

Daftar Isi
Indowebnovel.id

Komentar