hit counter code Baca novel Fated to Be Loved by Villains Chapter 53 Bahasa Indonesia - Sakuranovel

Fated to Be Loved by Villains Chapter 53 Bahasa Indonesia

Reader Settings

Size :
A-16A+
Daftar Isi

༺ Penghapusan Kutukan (3) ༻

Sejujurnya, kemampuan untuk menembus pikiran orang lain untuk menaklukkan mereka adalah keterampilan yang sangat bodoh.

Bisa dibilang, itu hanyalah pertarungan tanpa kekuatan fisik.

Pengguna tinggal menyusup ke alam bawah sadar lawan, mengalahkannya dalam duel, lalu melakukannya berulang-ulang hingga menyerah.

Setelah itu, pengguna akan memaksa mereka dengan kekuatan ilahi, membuat mereka menyetujui kondisi tertentu dan hanya itu.

'Jadi begini penerapannya, ya?'

Sambil menganggukkan kepalaku, aku melihat sekeliling ke ruang yang seluruhnya putih, kosong dari apa pun dan siapa pun.

Ini sepertinya adalah alam bawah sadar aku.

Sepertinya kekuatan suci ini bekerja dengan menjatuhkan kami berdua ke tengah-tengah pesawat baru ini.

“…eh?”

Dan seperti yang diharapkan, Kebajikan sedang melihat sekeliling, sama seperti aku.

Meski begitu, dengan ekspresi agak bingung.

“A-Apa ini? Kenapa tidak ada apa-apa di sini?”

Saat aku mendengar seruannya kebingungan, aku tidak bisa menahan tawa.

Memang benar, situasiku saat ini agak istimewa.

'…Menurutku alam bawah sadar dikatakan dipengaruhi langsung oleh Karma, kan?'

Aku menggaruk kepalaku ketika aku mencoba mengingat ingatanku.

Oh iya, ada yang namanya Karma Counter, alat ukur watak seseorang, apakah bisa dikategorikan jahat atau baik.

Nilai Karma terakumulasi tidak hanya dari pembunuhan, tetapi juga dari perbuatan salah lainnya. Sebaliknya, melalui tindakan kebaikan yang mengikuti standar moral universal atau melalui disiplin mental, nilai Karma secara bertahap juga dapat diturunkan.

Alam bawah sadar kamu akan menampilkan suasana neraka ketika kamu memiliki nilai Karma yang tinggi, sedangkan jika kamu memiliki nilai Karma yang rendah, akan menampilkan pemandangan yang indah dan harmonis.

Itu sebabnya, alam bawah sadarku yang 'kosong' merupakan pemandangan yang aneh.

Mungkin itu berarti aku tidak bisa dikategorikan baik atau jahat?

“Ya-Yah! Ini mungkin terlihat agak tidak biasa! Tapi jangan berpikir sedetik pun bahwa aku hanyalah bidadari untuk pertunjukan! Kamu membuat kesalahan besar!”

Kebajikan dengan percaya diri berdiri tegak, meningkatkan kepercayaan dirinya dengan seruannya sendiri.

“Tidak peduli siapa lawannya, malaikat adalah yang terbaik dalam hal disiplin mental melalui penebusan dosa dan pengendalian diri! Tidak peduli siapa lawannya, kami tidak pernah gagal—”

“Beberapa saat yang lalu, kamu tampak bingung.”

“…Bukan itu masalahnya!”

Hm…

Daripada melakukan penebusan dosa dan menahan diri, sepertinya merekalah yang terbaik dalam bersikap tidak tahu malu, ya?

'…Agar adil, orang ini selalu seperti ini.'

Di antara para malaikat, perempuan sudah sangat langka, dan jika dia adalah seorang Kebajikan 'Elfante', tidak perlu seorang jenius untuk mempersempit identitasnya.

Pengguna sering memanggilnya Klutzy Angel.

Surga begitu kaku dan sangat diatur sehingga bahkan bernapas dengan benar pun sulit. Namun dalam lingkungan seperti itu, ada malaikat yang sangat lemah.

“Aku tidak tahu apa yang kamu pikirkan dengan menyeret malaikat ke alam bawah sadarmu, tapi kamu pasti akan menyesalinya! Oke?"

Dengan itu, Klutzy Angel melebarkan sayapnya lebar-lebar.

Kemudian, aura putih yang luar biasa mulai muncul di sekelilingnya.

Dia tentu saja memiliki kekuatan suci yang luar biasa.

Itu setara atau bahkan lebih besar dari kekuatan ilahi yang aku rasakan saat berhadapan langsung dengan Paus.

Meskipun malaikat terbatas dalam menggunakan kekuatan mereka di dunia material, dalam alam bawah sadar, mereka dapat dengan bebas menggunakan seluruh kekuatan mereka.

“…Uh ya, tapi… Bagaimana aku harus mengatakannya?”

Sambil menggaruk kepalaku, aku menatap matanya secara langsung.

“aku pikir akan lebih baik bagi kamu untuk mempersiapkan diri, untuk saat ini….”

"…Apa?"

“Alam bawah sadar berhubungan langsung dengan jiwa, tahu?”

Jika kuingat dengan benar, itulah latar dunia ini.

Itu adalah ruang yang terungkap berdasarkan informasi yang tersimpan di dalam jiwa.

Klutzy Angel mengerutkan alisnya, sambil sedikit mengernyit.

“Ya, jadi kenapa? Itu berarti kamu lebih dirugikan. Sebagian besar kemampuan makhluk dunia material terikat pada bentuk fisik mereka, jadi dalam ruang mental, malaikat, yang merupakan entitas spiritual, selalu jauh lebih unggul—”

'Uh…kurasa kamu tidak punya waktu untuk penjelasan seperti itu, Klutzy Angel sayang.'

Aku menghela nafas dan memotongnya.

"Hai. Aku mengatakan itu karena setiap kali ruang yang ‘terhubung’ dengan jiwaku tercipta, pasti ada orang-orang yang bergegas ke sana seperti orang gila.”

Jika aku mengingat penjelasan yang diberikan Atalante dengan benar…

'Kepribadian jiwa' aku sangat bagus dalam menarik sesuatu.

'Sesuatu' ekstrem tertentu.

Salah satunya berada di dekat tubuh fisik aku di dunia material.

“Ah, dia ada di sini.”

Bersamaan dengan kata-kataku, ekspresi Klutzy Angel dengan cepat menjadi kaku.

Itu karena dia bisa merasakan ada sesuatu yang masuk ke dalam ruang ini.

Tentu saja, agak… menyesatkan jika hanya mengatakan bahwa dia 'datang'.

-…

aku juga tidak akan menggunakan 'muncul' dalam hal ini…

-…!

Mungkin lebih tepat untuk mengatakan bahwa dia sedang ‘turun’.

Pemandangan dunia mentalku yang sebelumnya kosong kemudian diwarnai ‘putih’. Ia merambah begitu cepat sehingga lebih tepat untuk menggambarkannya sebagai 'dicipratkan' putih daripada 'dicelup'.

Namun, sensasi yang terpancar dari warna tersebut jauh dari kata murni atau bersih.

Sebaliknya, warnanya sangat putih sehingga rasanya pikiranku akan hancur.

Melihatnya saja membuatku merasa seperti akan kehilangan akal karena memberikan sensasi 'obsesif' yang luar biasa.

Sejujurnya tidak mudah untuk menimbulkan ketidaknyamanan dengan warna seperti itu, tapi ada satu makhluk yang bisa mewujudkannya.

“…”

Sayap Klutzy Angel membentur tanah.

Mulutnya ternganga. Pupil matanya bergetar.

“Iblis…?”

Saat gumamannya bergema…

Seorang gadis 'mengobrak-abrik' ruang itu dan menampakkan dirinya.

Tindakan tunggal itu saja sudah cukup untuk membuat seluruh ruangan bergetar.

“E-Eeeeek-!”

Klutzy Angel terjatuh tersungkur saat dia melihat semua kekuatan suci yang dia sebarkan dimakan oleh kekuatan iblis putih.

Sepertinya kakinya melemah.

Biasanya, malaikat hanya bisa menutup alam bawah sadar yang mereka buka dan kembali ke tubuh fisiknya di dunia material. Namun, kendali atas ruang tersebut telah berpindah ke orang lain, sehingga tempat ini telah menjadi penjaranya.

Pada dasarnya, apakah mereka bisa meninggalkan tempat ini atau tidak, sepenuhnya bergantung pada keberadaan mereka di sana.

“…I-Ini… Ini tidak mungkin…! Kenapa ada Iblis disini…?!”

“…”

Uh, bukankah kamu mengatakan bahwa kamu tidak akan goyah tidak peduli siapa lawanmu?

Melihat dia bergumam seolah-olah dia sudah kehilangan separuh pikirannya, sulit untuk tidak menghela nafas kasihan.

Melihat? Apa yang aku bilang?

kamu seharusnya mendengarkan aku dan mempersiapkan diri.

'…Yah, aku mengerti perasaannya.'

Aku menatapnya dengan senyum masam.

Untuk mencocokkan Fragmen Iblis satu lawan satu, dibutuhkan malaikat yang levelnya tepat di bawah Seraphim.

Meskipun Kebajikan bukanlah peringkat rendah, jika mereka membuangnya, akan ada celah yang sangat besar sehingga dia akan terkoyak dengan mudah seperti sobekan kertas.

Pertama-tama, peringkatnya tidak cocok. Lagipula, Iblis adalah penguasa Pandemonium, sedangkan Kebajikan, paling banter, adalah malaikat yang sedikit kuat.

Pemberitahuan Sistem
(Keterampilan: Mantra Fatal diaktifkan.)
(Targetnya, ‘Fragmen Setan Putih’, menunjukkan ketertarikan padamu!)

Aku menatap ke jendela yang muncul dengan mata sipit.

'Sistemnya tidak terkoyak.'

Ini sangat berbeda dengan saat Fragmen Setan Abu-abu muncul.

Saat itu, entah itu jendela atau benda lain, semuanya telah dilenyapkan, jadi aku tidak bisa membaca apa pun.

Ini mungkin menandakan 'perbedaan kekuatan' yang jelas, bahkan diantara para Iblis.

Fakta bahwa Keputusasaan tidak segera diaktifkan juga merupakan bukti nyata akan hal itu.

(Aku menemukanmu.)

Namun…

(Pasangan ku.)

Saat suara itu bergema dengan dingin, aku menggigil.

Gadis yang turun ke ruang ini mendekatiku perlahan, langkah demi langkah.

Dia mengenakan sosok Yuria, kecuali tanpa sehelai pakaian pun. Karena fragmen beroperasi melalui Vessel mereka, wajar jika hal itu dipengaruhi oleh penampilannya.

Namun, tidak seperti atmosfir seperti anak anjing yang biasa dibawa Yuria, pecahan itu memberikan perasaan ‘berbahaya’ yang tidak dapat disangkal.

(Aku sangat ingin bertemu denganmu. Aku merindukanmu.)

Meskipun wajahnya adalah seorang gadis muda, ekspresinya memancarkan aura yang sangat menggoda sehingga aku merasa pingsan.

(Kamu merasakan hal yang sama, kan?)

Udaranya terasa manis. Menghirupnya saja membuatku ingin berlutut di hadapannya.

'Aku milikmu. Aku akan merangkak ke tanah hanya untuk mencium kakimu. aku menginginkan… Tunggu. Persetan. Tunggu apa…'

'Aku menginginkan seluruh keberadaanmu. Nafsu membara dalam diriku. Apa pun yang terjadi, aku akan menjadikan gadis ini milikku… '

Pemberitahuan Sistem

('Keterampilan: Mantra Fatal' bertentangan dengan 'Otoritas: Rayuan'!)

(Menolak efeknya!)

“…”

Segera setelah kesadaranku kembali, aku mengepalkan tinjuku ke rahangku.

Karena pukulanku yang benar-benar tak terkendali, baik gadis yang mendekat maupun Malaikat Klutzy yang terjatuh praktis memiliki tanda tanya yang melayang di atas kepala mereka.

Namun, dari sudut pandangku, aku merasa seperti telah kembali dari ambang kematian.

'…Aku hampir kacau… Baik secara harfiah maupun kiasan.'

Aku menyentuh rahangku yang kesemutan dan menggelengkan kepalaku untuk menjernihkan pikiranku lebih jauh.

Jika otoritas dasar Iblis Abu-abu adalah 'Korupsi' ketika menyebarkan pengaruhnya ke ruang dan waktu di sekitarnya, maka otoritas Iblis Putih adalah 'Rayuan'.

Makhluk hidup mana pun yang mengakui kehadirannya akan langsung merasakan kebaikan yang luar biasa terhadapnya.

Bahkan dengan persiapanku, aku hampir saja menjadi camilannya. Jika itu adalah manusia lain, mereka akan langsung menjadi budaknya, saat mereka bertemu matanya.

‘Sungguh melegakan karena aku memiliki keterampilan sempurna untuk melawannya.’

Sama seperti bagaimana dia bisa merayuku, aku juga punya skill yang bisa membuatnya bersemangat.

Lagi pula, menurut sistem permainan, ketika efek-efek serupa berinteraksi, mereka akan saling meniadakan.

Namun, ada sesuatu yang lebih penting yang perlu dikatakan saat ini…

(…Kenapa kamu menolakku?)

Meskipun hanya menerima efek mitigasi dari Mantra Fatal, perempuan jalang ini tetap dalam kondisi yang sama.

Cahaya menghilang dari mata Iblis Putih. Bahkan fokusnya mulai goyah ke arah yang berbeda.

Yang aku lakukan hanyalah menolak menjadi 'budaknya', tapi dia sudah terlihat seperti sudah kehilangan akal sehatnya.

(Aku-aku menginginkanmu. Tapi kenapa kamu…)

“…”

Sikap posesif yang terdistorsi. Obsesi. Cinta yang buta dan penuh gairah.

Inilah kata kunci yang melambangkan Iblis Putih.

(Kenapa? Kenapa? Halo? Hah? Kamu…Tidak menyukaiku? Hah? Kenapa? Kenapa? Apakah kamu…Membenciku? Kenapa? Kenapa? Kenapa?)

Seperti radio yang tidak berfungsi. Membosankan. Pendek.

Dengan aura perempuan gila, dia melangkah semakin dekat sambil melontarkan kata-kata pendek. Kekuatan iblis putih secara sporadis menggeliat di sekelilingnya seperti banjir yang sangat deras.

(Aku akan…Memberimu apa pun. Aku akan melakukan apa pun yang kamu inginkan. A-Apa yang kamu inginkan? Haruskah aku menyerahkan seluruh dunia ke telapak tanganmu? Apakah kamu ingin menjadi Kaisar? Apakah kamu ingin kekuatan untuk membunuh manusia lain? seperti serangga? Bagiku, segalanya mungkin-)

Saat mendekat dengan gumaman seperti itu, Iblis Putih tiba-tiba menyadari bahwa kakinya tersangkut rantai dan menghentikan langkahnya.

Itu adalah Klutzy Angel, gemetar dan menitikkan air mata.

(Malaikat.)

Tak lama setelah Iblis Putih dengan acuh tak acuh bergumam…

Matanya tiba-tiba kembali bersinar.

(…Apakah kamu ingin ini sebagai hadiah? Apakah kamu ingin memakannya?)

“…”

Bru. Dia berbicara tentang Kebajikan seolah-olah dia adalah jajanan pinggir jalan di pasar.

(Aku…Menjadi sangat kuat…Saat aku mencabik-cabik malaikat untuk melahapnya. Kamu…Kamu pasti akan menyukainya juga…)

“AHHHHHHHH-!”

Begitu dia mendengar kata-kata itu, Klutzy Angel mencoba melarikan diri dengan tergesa-gesa dengan melebarkan sayapnya, tapi dia segera tertahan oleh kekuatan iblis putih yang bergerak seperti kilat untuk mencengkeram pergelangan kakinya.

(Bagaimana…Apakah kamu menyukainya? Mentah? Sedang? Y-Bagus sekali?

Aku menghela nafas dengan jengkel ketika mendengar omong kosong Iblis Putih, dan sebaliknya, menatap Klutzy Angel yang tergantung terbalik di udara.

“Pokoknya, ya. Itu yang dia katakan.”

“A-Apa maksudmu itu yang dia katakan! B-Bantuan! aku pikir kamu mengenalnya, rig—!”

“Mengapa aku melakukan itu secara gratis?”

“…”

Klutzy Angel menggigit bibirnya. Dia ingin membombardirnya dengan sumpah serapah, tetapi kesulitannya saat ini membuatnya tidak mungkin mengatakan apa pun dengan keras.

“A-Apa yang kamu inginkan!? Aku akan memberimu apa saja s-!”

“Peninggalan suci yang secara kondisional dapat meringankan Kutukan Pesangon”

“…”

Klutzy Angel mulai menggigit bibirnya lebih keras lagi.

Biasanya, dia tidak akan bisa mengambil keputusan sendiri. Kutukan Pesangon adalah kutukan yang sangat jahat, berperingkat tinggi bahkan ketika mempertimbangkan keseluruhan Sera. Untuk melemahkannya, dia perlu membawa sesuatu yang cukup berharga, bahkan ke Surga.

Namun…

“A-Aku akan memberikannya! Aku akan memberikannya padamu jadi…!”

Benar sekali.

Lagipula kau tidak punya pilihan, dasar bodoh.

Namun, ini tidak cukup bagi aku.

“Sumpah. Oh juga, jadikan satu sayap sebagai jaminan.”

“Kamu, bagaimana kamu juga mengetahui peraturan kemarahan…! E-EEEEEK-!”

Pada akhirnya, dengan ingus dan air mata mengalir di wajahnya, Klutzy Angel mengikuti permintaanku(?) dan bersumpah di sayapnya.

Maksudku. Jika dia tidak…

aku kira dia bisa saja mati di sini.

'Kematian' dalam ruang mental akan secara langsung mempengaruhi tubuh fisik juga. Dengan banyak korban jiwa pada saat itu.

(…Tidak makan?)

Iblis Putih melontarkan pertanyaan seperti itu, jelas tidak senang.

"Oke. Aku hanya akan memberitahumu terlebih dahulu, jadi…”

Aku menarik napas dalam-dalam sebelum melanjutkan.

“Jika kamu menyentuh sehelai pun rambutnya, aku tidak akan pernah memaafkanmu.”

“A-Apa yang kamu lakukan sekarang…! Bagaimana mungkin kamu bisa bertarung melawan Iblis…!”

Aku menyeringai mendengar jawaban kikuk Klutzy Angel.

Siapa bilang aku berkelahi? Bukan aku. Pernahkah kamu mendengar sesuatu dari aku? aku kira tidak demikian.

Tentu saja aku tidak bisa melawannya.

Aku mencabut pedang di pinggangku dan meletakkannya di leherku sendiri.

“Jika kamu tidak mendengarkan, aku akan bunuh diri.”

“…”

(…)

'Yah, sebenarnya aku tidak akan melakukannya. Tapi apa yang akan kamu lakukan, ya?'

Jika aku memahami kepribadian Iblis Putih dengan benar, dia akan menjadi gila hanya dengan memikirkannya 'Dia mungkin benar-benar melakukannya'.

Tampaknya agak berlebihan memperlakukan pengagumku seperti ini, tapi jika dia membuatku tersedak oleh cinta dan kasih sayangnya tanpa meminta pendapatku, ada lebih dari cukup alasan untuk setidaknya menyulutnya sebanyak ini.

Dan sesuai rencana, segera setelah aku menyebutkan kata-kata seperti itu, pupil matanya mulai bergetar hebat. Dia menggigit bibirnya. Siapa pun dapat melihat bahwa dia sangat cemas.

Saat keheningan terjadi di antara Iblis Putih dan Kebajikan, aku terus berbicara sambil menyeringai.

“Jadi, lepaskan malaikat itu dan keluarkan kami dari tempat ini. Aku akan mengurusmu nanti.”

(…Berurusan denganku?)

"Kamu tahu apa maksudku. Bukankah kita akan bertemu lagi nanti?”

Aku berbicara dengan tenang, menatap lurus ke matanya.

Yah, pada akhirnya, aku ditakdirkan untuk 'bertemu' dengannya, dan para Iblis lainnya, bahkan secara tatap muka.

Karena dia seorang Iblis, dia pasti merasakannya secara naluriah juga.

(…)

Untuk beberapa lama, dia tetap diam, sebelum membuka mulutnya lagi.

(…Itu…Sebuah janji?)

"Janji."

Aku menganggukkan kepalaku sebagai penegasan.

Dijanjikan atau tidak, itu adalah sesuatu yang sudah ditakdirkan untuk terjadi.

(…Oke.)

Dengan itu, Iblis Putih cemberut sambil menjatuhkan Klutzy Angel ke tanah.

Klutzy Angel ambruk kembali ke tanah, nafasnya keluar dari tubuhnya.

Kemudian, pecahan Iblis Putih, yang mengambil sosok Yuria, perlahan melangkah ke arahku.

Dia segera mulai mengelus bagian luar topeng yang menutupi wajahku.

Itu adalah sesuatu yang selalu kupakai setiap kali aku bersama Yuria. Tentu saja, aku juga memakainya hari ini.

“…”

Bagian topeng yang disentuh tangan Iblis Putih terasa seperti meleleh.

Meskipun dia tidak membuatku kewalahan seperti Iblis Abu-abu, posisinya sebagai Iblis Putih jelas bukan untuk pamer.

“…”

Oh benar.

Aku akhirnya teringat kenapa aku selalu memakai topeng saat bertemu Yuria.

Uhhhh, itu untuk mempersiapkan kasus dimana Yuria akan menjadi ‘Vessel’ Iblis Putih, sama seperti dia saat ini,

(Menghadapi.)

Astaga. Ini…

Pemicu 'amukan' Iblis Putih.

Ada peristiwa yang terjadi saat dia mengenali wajahku.

Bahkan di antara orang-orang yang berhubungan dengan Iblis, aku ingat itu sangat kacau hingga masuk dalam peringkat kehormatan untuk acara kotoran anjing.

(Tunjukkan padaku…Nanti, pasti.)

“…”

Tidak mungkin.

Tidak ada satupun foto yang pernah aku tunjukkan kepada kamu.

Saat aku mengukir tekad ini ke dalam jiwaku…

Alam bawah sadarku benar-benar hancur.


Jadi/TL:

Hai teman-teman! Aku sakit jadi aku akan istirahat beberapa hari. Tapi jangan khawatir! Masih akan ada 4 bab seminggu. Semoga kalian menikmati dan menganggap bab ini lebih baik daripada bab lainnya. aku pikir aku perlahan membaik! Tolong selalu berikan banyak cinta pada novel ini!

– DOMINUS

Kamu bisa menilai/meninjau seri ini Di Sini.

Ilustrasi perselisihan kami – discord.gg/genesistls

—Sakuranovel.id—

Daftar Isi
Indowebnovel.id

Komentar