hit counter code Baca novel Fated to Be Loved by Villains Chapter 63 Bahasa Indonesia - Sakuranovel

Fated to Be Loved by Villains Chapter 63 Bahasa Indonesia

Reader Settings

Size :
A-16A+
Daftar Isi

༺ Kendride (1) ༻

Viscount Goldic membuka kantornya sendiri atas perintah orang lain.

Setidaknya, itu adalah cara yang paling lembut untuk menjelaskannya.

Itu jauh lebih baik daripada mengatakan seseorang mencengkeram kepalanya dan mendobrak pintu dengan wajahnya.

“…”

Administrator wilayah Goldic menatap kosong ke arah wanita yang telah 'memanfaatkan' tuannya yang tidak sadarkan diri dan kemudian melemparkannya ke kantor seperti sampah.

“…Kamu membawanya jauh-jauh ke sini meskipun dia tidak sadarkan diri, dan untuk apa kamu membawanya?”

“Yah, paling tidak, ada etiket tertentu yang memerlukan izin pemiliknya.”

Saat mendengar percakapan seperti itu, bibir administrator terus bergetar, tidak mampu menemukan kata-kata untuk merespons.

Lagipula, seluruh situasi ini sangat tidak masuk akal sehingga otaknya bahkan tidak bisa mengikutinya.

Jadi…

“…Semua prajurit telah dikalahkan? Apakah ini lelucon?"

Apa yang diberitahukan kepadanya adalah, dalam beberapa jam, tiga siswa akademi sendirian telah menguasai seluruh kekuatan militer di wilayah itu dan bahkan menerobos kastil, mengubahnya menjadi pasar petani di ujung jalan.

“Mereka melakukan yang terbaik.”

Seorang pria yang mengikuti kedua wanita itu dari belakang menimpali dengan nada yang sangat disesalkan.

Paling tidak, mereka bisa dikatakan telah menjalankan tugasnya dengan tidak mengungsi meski menghadapi dua bencana alam tersebut.

“…”

“…”

Mendengar itu, Kepala Bendahara Chester County dan administrator kehilangan kata-kata sekali lagi. Sementara itu, wanita berambut putih itu berjalan tanpa ragu menuju meja Viscount Goldic dan dengan santai membuka setiap laci yang ada di sana.

“Aku akan mengambil ini.”

Dalam sekejap, dia mengambil stempel dengan lambang wilayah di atasnya sambil dengan santai berbicara dengan Viscount Goldic, yang sedang menggeliat di lantai.

Dia merengek dengan celoteh seperti bayi, tapi, sebenarnya, hampir mustahil untuk menganggapnya sebagai bahasa manusia.

Mungkin akan terdengar seperti itu 'Sama sekali tidak' bla bla atau 'Kamu tidak bisa melakukan itu' bleh bleh atau sejenisnya.

Wanita itu hanya mengangkat bahunya dan terus berbicara tanpa rasa khawatir.

"Memang. Terima kasih atas keramahan kamu. aku akan memastikan proses pemindahan wilayah dilakukan dengan benar di markas aku sendiri.”

“T-Tunggu! Apa maksud dari semua kekerasan ini?!”

Seorang pria yang begitu terkejut sampai-sampai dia tidak bisa bereaksi dengan baik sampai sekarang, berdiri dengan marah.

“Siapapun kamu, kamu akan membayarnya!”

Dia benar.

Tidak peduli seberapa kecilnya seorang Viscount, Viscount Goldic tidak diragukan lagi adalah seorang bangsawan Kekaisaran. Hukum tidak akan menoleransi kekerasan semacam ini dengan cara apa pun.

“Menyerang seorang bangsawan dan masuk tanpa izin di suatu wilayah untuk melakukan tindakan ilegal seperti itu—!”

Administrator hendak melanjutkan, tapi suaranya tiba-tiba menghilang.

Mungkin karena Eleanor memberinya tatapan dingin.

“aku kira aku harus menjelaskannya lebih lanjut.”

Eleanor melanjutkan dengan nada tanpa henti.

“aku telah menyebutkan bahwa aku menjaga prosedur yang benar. Intinya, aku melakukan tindakan tersebut bukan tanpa alasan.”

“A-Apa maksudmu?”

“Menghina rumah tangga yang setidaknya berpangkat Marquis sudah lebih dari cukup untuk dianggap sebagai alasan perselisihan yang sah. Apalagi jika pihak yang memberi alasan kalah dalam perselisihan tersebut, tidak sulit untuk menyita wilayahnya.”

Dengan itu, sebuah papan nama terbang ke arah wajah administrator.

Sebuah kartu identitas berlambang Kadipaten Tristan mengenai dahi administrator dan meluncur ke bawah.

“Kadipaten Tristan akan menangani masalah ini dengan prosedur resmi. Jika kamu memiliki keluhan, kamu dapat mengajukan banding ke Mahkamah Agung Kekaisaran.”

“…”

Administrator melihat ke papan nama dengan tidak percaya. Tapi, tak lama kemudian, wajahnya menjadi pucat.

Dia menyadari bahwa artikel ini asli.

“…”

Dengan ekspresi pucat, administrator bergantian melihat ke arah Viscount Goldic yang roboh dan wanita yang melemparkan papan nama.

Jelas sekali bahwa sang raja, yang telah ia layani selama 20 tahun, telah melakukan kesalahan yang sangat besar.

Terlebih lagi, itu melawan monster yang tidak boleh disentuh.

'…Kalau begitu, aku harus…!'

Keputusannya cepat dan tindakannya bahkan lebih cepat.

Itu adalah momen ketika ikatan yang terbentuk selama 20 tahun bersinar dengan sangat cemerlang. Tekad penuh tekad memenuhi wajah administrator.

“Viscount Emas.”

“…Uuuuh.”

“Merupakan suatu kehormatan melayani kamu selama ini.”

Dengan itu, administrator segera keluar dari kantor.

Itu adalah pernyataan yang jelas bahwa dia tidak terlibat dalam insiden yang disebabkan oleh tuannya.

“…”

“…”

Saat semua orang di ruangan itu merenungkan kesia-siaan kesetiaan di hadapan kekuasaan yang luar biasa, Eleanor mengeluarkan selembar kertas dan segera menulis sesuatu.

Segera setelah itu, dia mencapnya dengan segel tuan dan menyerahkannya kepada Dowd.

“Aduh.”

"…Ya?"

“Mulai hari ini dan seterusnya, kamu adalah seorang Viscount.”

“…”

Itu adalah momen ketika seluruh Viscounty baru saja didelegasikan, seolah-olah menunjuk seorang perwakilan kelas.

Pesan Sistem

(Diberikan gelar bangsawan 'Viscount'!)

( 'Stat: Power' disesuaikan dari F ke D )

(Sekarang mampu melakukan 'Penaklukan Bawah Tanah')

(Sekarang memenuhi syarat untuk berpartisipasi dalam 'Penaklukan Makhluk Iblis Bersama'!)

Saat aku melihat jendela yang muncul satu demi satu di depanku, aku menyeka dahiku.

'…Ini benar-benar gila.'

Tidak termasuk hadiah dari skenario utama, peristiwa pertumbuhan paling signifikan dalam game adalah melalui 'Eksplorasi Artefak', seperti Penaklukan Dungeon dan Penaklukan Makhluk Iblis Bersama. Namun, kedua acara ini eksklusif untuk 'bangsawan yang memiliki wilayah'.

Seperti yang terlihat sebelumnya, bahkan sesuatu seperti Sky Splitter dapat menghancurkan penghalang yang dibuat oleh Seraphs. Hal ini semakin menunjukkan bahwa 'artefak yang kuat' dapat menunjukkan kekuatan yang luar biasa.

Lagipula, bahkan ada rute di mana pemain akan menyerahkan segalanya hanya untuk menerima suatu wilayah. Sejak awal, pemain hanya akan fokus untuk meningkatkan kesukaan terhadap Istana Kekaisaran untuk mencapai tujuan ini.

'Agar adil, semakin cepat kamu memperoleh wilayah, semakin baik.'

Seiring dengan kemajuan skenario menuju tahap-tahap selanjutnya, kejadian-kejadian yang berkaitan dengan 'rumah tangga besar' menjadi lebih sering terjadi. Oleh karena itu, memiliki landasan pengaruh dan tidak memiliki landasan pengaruh dapat membuat perbedaan yang signifikan ketika bergaul dengan orang-orang seperti itu.

Statistik 'Kekuatan' ditampilkan pada jendela status karena suatu alasan. Semakin tinggi, semakin banyak event yang dibuka.

Ini akan sangat membantuku dalam menyelesaikan pertempuran yang akan datang di Bab 3 'Rasul Laut Terbalik'.

Di chapter tersebut, akan banyak pertemuan dengan Tribal Alliance, karena isinya berisi banyak 'negosiasi' dengan mereka. Rute percabangan tertentu hanya akan terbuka bagi mereka yang memiliki otoritas seorang bangsawan. Tentu saja, dengan cara yang secara signifikan menurunkan tingkat kesulitan bab-bab tersebut.

“…Apakah aku boleh menerima hal seperti ini begitu saja?”

Mengingat betapa pentingnya hal itu, aku sudah merencanakan untuk mendapatkan otoritas tersebut nanti. Namun, aku tidak pernah menyangka akan menerimanya dengan mudah seperti ini.

“Mengingat apa yang telah kamu lakukan sejauh ini, seseorang akan merebutmu dariku dan tetap memberikannya kepadamu. Jadi, itu bukan masalah besar.”

“…”

“Dan secara hukum, jika ada perbedaan peringkat yang sangat besar… Mm. Hal ini dapat mengganggu interaksi antar rumah tangga. Paling tidak, pangkat Viscount tidak akan menimbulkan keberatan besar.”

"…Hah?"

“Anggap saja ini sebagai level awal menuju gelar yang akan kamu terima secara bertahap mulai sekarang.”

“…”

Dia dengan tergesa-gesa memberiku gelar Viscount dengan sikap acuh tak acuh sambil melabelinya sebagai level awal belaka.

“…Yah, aku juga setuju bahwa Teach minimal harus memiliki gelar Viscount. Bakatnya terlalu luar biasa baginya untuk menjadi seorang Baron belaka.”

Iliya, yang telah mengamati seluruh situasi ini, mengangkat bahunya.

“Bukankah sebaiknya kita mengatasinya terlebih dahulu?”

Saat dia berbicara, Iliya menunjuk ke seorang pria paruh baya yang berkeringat dengan ekspresi gugup.

“…Apa yang dilakukan Viscount Goldic benar-benar mengejutkan dan mengerikan. aku mengungkapkan penyesalan aku yang tulus.”

Pria yang selama ini diam, akhirnya kembali tenang dan berbicara dengan sikap tenang.

Sepertinya dia sangat terkejut setelah melihat puncak Kadipaten Tristan, tapi…

“Sebagai Kepala Bendahara yang melayani Count Chester, aku menyatakan bahwa Kabupaten tidak ada hubungannya dengan insiden ini.”

“…Hm, aku bertanya-tanya… Tindakanmu yang berpura-pura tidak tahu itu terlalu mencolok, bukan begitu?”

Jawab Iliya, bibirnya melengkung.

“Tidak peduli perbedaan hierarkinya, jika Viscount Goldic tidak memiliki seseorang yang mendukungnya, dia tidak akan bisa menerobos ke wilayah orang lain dan berperilaku seperti itu. Selain itu, dia sendiri bahkan menyebutkan bahwa ada seseorang di belakangnya.”

“Tetapi tidak ada bukti bahwa orang ini adalah Count Chester. Menghukum seseorang hanya berdasarkan kecurigaan jelas merupakan tindakan ilegal.”

“…”

Ekspresi Iliya berubah menjadi cemberut.

Jelas bagi siapa pun bahwa Count Chester adalah penyebab semua masalah di wilayah sekitarnya. Namun, perkataan Kepala Bendahara tidak diragukan lagi benar; itu tidak dapat dibuktikan sama sekali.

“Bahkan jika kamu mencoba mengancam aku secara fisik, aku tidak akan tinggal diam. aku juga memiliki sarana untuk membela diri.”

Dengan itu, raksasa baja tinggi yang mengeluarkan uap putih muncul di belakang Kepala Bendahara. Ia segera mengarahkan senjatanya untuk mengancam kami.

Melihat ini, ekspresi Iliya dan Eleanor menegang di saat yang bersamaan.

Mereka menyadari bahwa ini bukanlah lawan yang bisa diremehkan.

'Sebuah Otomat?'

Tampaknya kurang halus dibandingkan Automaton yang aku temui saat menghajar Heart of the Star. Meski begitu, mereka masih merupakan musuh yang tangguh.

Satu-satunya alasan aku bisa menanganinya dengan mudah di sana adalah berkat Yuria. Juga, awalnya, Automaton bukanlah eksistensi yang bisa dihadapi oleh siswa belaka. Tentu saja, kedua wanita mengerikan ini juga tidak terkecuali.

“Hanya Inkuisisi Sesat dan Penguasa Utara yang memiliki wewenang untuk mengambil keputusan segera tanpa bukti. Bahkan jika kamu adalah anggota Kadipaten Tristan, tetap saja— Kenapa kamu menatapku seperti itu?”

Pria paruh baya itu berhenti di tengah setelah menatap wajahku.

Dia pasti secara naluriah merasakan sesuatu ketika dia melihat tatapan kasihanku.

"Tidak ada apa-apa."

Aku menghela nafas dan mundur selangkah.

Aku bertanya-tanya kapan 'orang itu' akan muncul sejak kami memasuki tempat ini.

Pemberitahuan Sistem

(Bahaya Terdeteksi.)

(Meskipun lawan tidak secara langsung menyatakan permusuhan, perbedaan besar dalam kehebatan terdeteksi.)

(Keterampilan: Keputusasaan dinaikkan ke Kelas B.)

Melihat jendela seperti ini menunjukkan bahwa tidak ada banyak waktu tersisa sebelum dia tiba.

Tetap saja, untuk memicu skill tanpa permusuhan atau tindakan apa pun…

Tidak banyak orang yang bisa melakukannya hanya dengan 'kehadiran' mereka.

Iliya dan Eleanor memasang ekspresi bingung saat aku memberi isyarat agar mereka mundur beberapa langkah.

Dengan cara ini, kita bisa aman dari 'cakupan kerusakan'.

“Ingatlah bahwa seringkali, kata-kata dapat diwujudkan.”

Dengan itu, saat yang ditunggu telah tiba.

-!

Ini dimulai hanya dengan bunyi gedebuk di kejauhan.

Suara yang menyerupai tabuhan genderang di kejauhan.

"…Suara apa itu?"

Saat Kepala Bendahara berbicara, suara itu bergema sekali lagi.

Kali ini lebih keras, bergema di seluruh gedung

-!!!

Kali ini lebih dekat, seperti bom yang meledak.

Bahkan dampaknya pun lebih terasa. Seluruh bangunan bergetar, debu dan kotoran berhamburan dari mana-mana.

"…Apa yang terjadi? Apakah kamu membawa senjata pengepungan atau semacamnya?!”

'Tidak.'

“Kami tidak membawa barang seperti itu.”

'Tetapi individu yang menyebabkan fenomena ini jauh lebih buruk daripada sekadar senjata pengepungan.'

-!!!!!!

Dengan suara gemuruh yang memekakkan telinga, salah satu sisi dinding kastil hancur berkeping-keping.

Dan…

Di tengah awan debu dan kotoran yang berputar-putar, seorang pria muncul.

“Hm.”

Sambil mendengus, dia mengambil langkah percaya diri ke dinding yang hancur.

Di belakangnya, ada deretan lubang seukuran manusia yang menembus setiap dinding yang mengarah ke luar kastil.

“…Aku tidak merasakan penggunaan Kekuatan Spesial apa pun. Apakah dia menerobos semua itu hanya dengan tinjunya?”

Pernyataan seperti itu keluar dari Eleanor seperti erangan.

Meskipun merupakan kastil elegan yang diharapkan dari seorang Viscount, setiap kastil bangsawan dibangun untuk menahan serangan makhluk iblis Tingkat Tinggi, meskipun untuk sementara.

Menerobos semua itu hanya dengan tangan kosong yang ‘terlatih’ menunjukkan bahwa pria ini berada di luar jangkauan monster belaka.

Adegan berikut menegaskan kembali konteks ini.

Hal pertama yang dilakukan pria yang memasuki kantor adalah mengalihkan pandangannya ke orang-orang di dalam.

Tatapannya beralih dari Iliya ke Automaton yang senjatanya ditujukan padanya.

“…”

Tak lama setelah menghela nafas, pria itu dengan percaya diri bergerak menuju Automaton.

“A-Apa! Jangan mendekat!”

Meskipun Kepala Bendahara yang panik kemudian mengeluarkan perintah kepada Automaton…

Itu adalah tindakan yang sia-sia.

–!!!

Dengan pukulan ringan dari pria itu, Automaton baja besar itu hancur berkeping-keping sekaligus.

Tidak berhenti disitu saja, puing-puingnya melenyapkan seluruh langit-langit kastil ke atas.

Pemandangan itu sungguh luar biasa sehingga kamu bisa salah mengira itu sebagai adegan kartun.

“…!”

Kecuali aku, semua orang ternganga. Kepala Bendahara melangkah lebih jauh, karena dia tampak pingsan melihat pemandangan seperti itu.

Sekali lagi, dia melakukan hal seperti itu tanpa menggunakan Kekuatan Khusus apa pun.

Seorang manusia. Melawan Automaton yang beratnya setidaknya puluhan ton.

“Kamu pikir kamu siapa yang menodongkan senjata ke putri orang lain. Apakah kamu sangat ingin mati?”

“A-Apa, apa ini…! Count Chester tidak akan menerima hal ini. Berani melakukan hal seperti itu melawan kekuatan militer seorang bangsawan berarti melawan Imperial La—”

"Jadi begitu. Hitung Chester.”

Pria itu menyeringai.

“Terima kasih telah memberiku nama itu. Menyelamatkan aku dari kesulitan mencari. Mereka yang berani menyakiti keluarga aku harus dicabik-cabik sampai ke akar-akarnya agar hati nurani aku tetap damai.”

“A-Otoritas apa yang kamu miliki untuk membuat hal seperti itu—!”

“aku tidak benar-benar memerlukan izin dari siapa pun untuk meniduri seseorang. Itulah yang dinyatakan dalam Hukum Kekaisaran.”

“…”

Kepala Bendahara tersandung pada kata-katanya, tidak bisa mengatakan apa pun untuk membalas, tapi…

Seperti yang aku sebutkan sebelumnya…

Kata-kata bisa diucapkan menjadi ada.

“… Margrave?”

Suara Iliya, gemetar dan putus asa, membuat Kepala Bendahara menatap sosok di hadapannya.

“… Margrave? Apa, tidak, tidak mungkin—!”

Ngomong-ngomong, orang miskin itu menyebutkan tentang Penguasa Utara atau apa pun sebelumnya. Tahukah kamu, orang yang mempunyai wewenang untuk mengambil keputusan segera?

Ya, begini… Pria yang dia bicarakan ada tepat di depan kami.

“Sudah kubilang panggil aku Ayah, Nak.”

Pria itu terkekeh.

Dengan jaraknya yang begitu dekat, kehadiran luar biasa yang terpancar dari pria ini menjadi semakin nyata.

Fisiknya yang besar dan kuat, bahkan sebanding dengan Automaton yang dikirim terbang sebelumnya. Celana compang-camping. Tubuh bagian atas terbuka sepenuhnya. Otot-otot yang penuh vitalitas dan banyak bekas luka aneh melintasi seluruh tubuhnya.

Meskipun penampilannya menunjukkan seorang seniman bela diri yang telah lama mengembara, aku sadar bahwa dia kurang tertarik pada seni bela diri.

Sebaliknya, ini tidak lain adalah 'Bukti Iman' versinya sendiri.

“…”

Di dunia Sera, Ksatria Suci dibagi menjadi dua kategori besar.

Orang yang dikenal sebagai 'Ksatria Suci' biasanya merujuk pada individu yang memiliki wujud malaikat, yang merupakan Utusan Dewa. Karena itu, para Ksatria Suci ini melatih diri mereka sendiri sesuai dengan stigma itu.

Salah satu jenisnya sangat melekat pada gambaran tradisional malaikat; oleh karena itu, mereka setia, berbudi luhur, mulia, dan sangat menekankan martabat dan perilaku.

Pada dasarnya, figur seperti Caliban dianggap sebagai puncak dari tipe ini; mereka memiliki kekuatan yang luar biasa dan berperan sebagai Penjaga, panutan bagi semua ksatria.

Dalam dunia ksatria, Ksatria Suci sering kali menyiratkan gambaran tradisional ini. Maksudku, masuk akal, bukan? Kelihatannya bagus. Dan populer.

Kecuali…

Di kalangan akademis, terdapat kelompok khusus yang percaya pada 'sosok malaikat sejati'.

Orang-orang ini menemukan inspirasi dan daya tarik mendalam pada tubuh para malaikat yang diasah hingga batas kemampuan mereka melalui kerja fisik ekstrem sehari-hari.

Oleh karena itu, para gym gila ini— Maksudku, kelompok kebugaran jasmani ini mendedikasikan diri mereka untuk disiplin dan penebusan dosa yang tiada henti untuk mencapai sosok bidadari yang sebenarnya.

Dan puncak dari pendekatan khusus itu adalah pria ini.

Orang cabul masokis terhebat di dunia yang terjun ke medan perang tanpa senjata apa pun, hanya mengenakan tubuh telanjang dan tangan kosong.

Kraut Bellium La Kendride.

AKA Margrave Kendride.

“Namun, aku akan berurusan dengan siapa pun pria Chester ini nanti. Ada sesuatu yang lebih mendesak saat ini, kamu tahu.”

Dengan kata-kata itu, Margrave berpaling dari Kepala Bendahara dan berjalan cepat ke arah kami.

“K-Kenapa kamu ada di sini…?”

Dan saat Iliya melihatnya mendekat…

Dia mulai mundur melangkah dengan ekspresi 'penuh kengerian'.

Mengingat dia masih mempertahankan ketenangannya bahkan ketika menghadapi Boy King atau ketika dia mempertaruhkan nyawanya, ini adalah pemandangan yang mengejutkan.

“aku sudah menerima surat kamu, tapi isinya terdengar mencurigakan. aku merasa aku harus datang dan melihat sendiri; Siapa sebenarnya yang menindas putriku.”

Margrave mengalihkan pandangannya ke arahku kali ini.

"Jadi."

Kemudian…

“Apakah kamu Dowd Campbell?”

Ksatria Suci terkuat di era saat ini bertanya padaku dengan senyum galak sambil memamerkan giginya.

Dan hanya dengan itu…

Lututku gemetar. aku ingin mengambil langkah mundur.

Inikah yang dirasakan orang saat bertemu harimau tanpa senjata di tangan?

Namun…

“…”

Sambil mengawasinya, aku memilih kata-kataku dengan sangat hati-hati.

(Acara: Kesan Pertama)

Keterangan:

– Margrave Kendride sangat tertarik pada kamu. Meski sebagian besar tidak menguntungkan, Margrave adalah orang yang hanya mempercayai apa yang dilihatnya!
– Cobalah untuk meninggalkan kesan terbaik padanya saat berada di kastil Goldic Viscounty! Sesuatu yang baik mungkin terjadi jika kamu melakukannya!

Bahkan hanya dengan melihat sekilas ke jendela acara mengenai orang ini, sudah jelas bahwa Kraut tidak mendekatiku dengan niat baik.

Dan kata-katanya berikut ini menegaskan hal itu.

“Dia tidak istimewa. Dia tampak seperti sepasang sumpit kering. Jadi, kudengar kaulah yang membuat putriku menderita?”

“…”

'Itu kamu yang sedang kita bicarakan. Semua orang akan memandangmu seperti itu…'

Bahkan saat aku tertawa pahit dalam hati, aku masih memutar otak.

Sejak peristiwa ini muncul, sebuah 'rencana' tertentu muncul di benakku.

“…Apakah kamu datang sejauh ini hanya untuk melihat diriku yang sudah tua, Margrave?”

aku berhasil mengucapkan kata-kata ini dengan tenang, dengan suara yang halus.

Mengingat perbedaan status di antara kami berdua, hal itu bisa dianggap sebagai tindakan yang berani. Namun, dengan orang seperti dia, dia mungkin akan lebih menghargai sikap seperti ini.

Memang benar, alis Kraut sedikit berkedut setelah mendengar kata-kataku.

Ekspresinya seolah berkata, 'Lihat ini?'

“Lihatlah omong kosong kecil ini. Aku suka keberanianmu, Nak.”

Keganasan tawanya semakin meningkat.

“Tapi tahukah kamu… Aku tidak terlalu suka yang bukan temanku bertingkah sombong.”

Rasanya seluruh tubuhku terkoyak. Tekanan yang berasal dari orang ini hanya pada tingkat itu: Secara harfiah dibangun berbeda.

“…!”

“…!”

Eleanor dan Iliya menoleh ke arahku dengan perasaan terdesak. Keduanya membuat isyarat untuk mencoba menghalangi aku.

“…”

Huh, lihat keduanya selaras sempurna. Pemandangan yang langka.

Agar adil, mereka mungkin sangat panik.

Mungkin mereka ingin mengatakan, 'Tolong jangan bertingkah seperti orang gila seperti biasanya. Tolong jangan melakukan hal gila saat menghadapi orang ini,' Tetapi…

“…Kalau begitu, mari berteman.”

"Apa?"

Meskipun sikapnya langsung, cara menghadapi pria ini jauh lebih sederhana dibandingkan dengan Gideon.

Tidak seperti Gideon, di mana aku harus mencari berbagai sudut pandang untuk merobohkan temboknya dan mendapatkan kepercayaannya, aku bisa menyelesaikan situasi secara instan bahkan ketika pertemuan kami mendadak.

Bahkan jendela acara mengatakan, orang ini 'hanya percaya apa yang dilihatnya.'

“Jangan berlarut-larut. Ada cara cepat bagi pria untuk menjadi teman. Kamu juga harusnya tahu, kan?”

Itu sebabnya, aku hanya perlu menunjukkan padanya.

Dengan melakukan apa yang disukai orang tersebut.

“Mau bertengkar, Margrave?”

“…”

“Mari kita bersiap.”

Eleanor dan Iliya secara bersamaan menjerit tanpa suara.

Sejujurnya, wajah mereka mirip dengan Scream.

“…”

'Ayolah, jangan seperti itu…'

'Ini mungkin lebih bisa dilakukan daripada yang kalian pikirkan.'


Kamu bisa menilai/meninjau seri ini Di Sini.

Ilustrasi perselisihan kami – discord.gg/genesistls

—Sakuranovel.id—

Daftar Isi
Indowebnovel.id

Komentar