hit counter code Baca novel Fated to Be Loved by Villains Chapter 86 Bahasa Indonesia - Sakuranovel

Fated to Be Loved by Villains Chapter 86 Bahasa Indonesia

Reader Settings

Size :
A-16A+
Daftar Isi

༺ Duel Persahabatan (2) ༻

Setelah sepuluh menit duel…

Badel benar-benar merasakan teror.

“Apakah kamu tidak akan menggunakan senjata apa pun?”

“Jika aku menggunakan sesuatu seperti itu, semuanya akan berakhir terlalu cepat.”

Dia teringat sesi tanya jawab singkat yang mereka lakukan saat memulai duel.

Badel sebenarnya tidak pernah menggunakan senjata dalam duel sebelumnya yang dia ikuti. Dari awal hingga akhir, dia selalu menggunakan tangan kosong untuk memukul lawannya.

Lagipula, pilihannya adalah menikmati menyaksikan lawan-lawannya menderita kesakitan.

"Benar-benar? kamu akan mengalahkan aku dengan tangan kosong?

“…”

"Bagus. Itu hebat."

Kalau dipikir-pikir…

Dia seharusnya lebih berhati-hati sejak wajah lawannya menjadi cerah mendengar kata-kata itu.

“…Apakah kamu sudah gila, bajingan?”

Dan karena kecerobohannya, dia terjebak di masa sekarang, menggumamkan kata-kata itu dengan suara gemetar.

Perbedaan kemampuan mereka sangat besar. Itulah mengapa dia memilih untuk berduel dengan pria ini sejak awal, sehingga dia bisa menyiksanya secara perlahan dan santai.

Namun…

-!

Tinjunya mendarat tepat di rahang Dowd. Fakta itu tidak diragukan lagi benar, bahkan indra tempurnya yang terampil pun memberitahukannya demikian.

Selama mereka masih manusia, pukulan itu sudah cukup untuk membuat mereka roboh. Lagi pula, menerima pukulan di rahang pasti akan menggetarkan otak seseorang.

Namun…

Pria ini menolak untuk jatuh.

Persis seperti yang telah terjadi berkali-kali sekarang.

Dia terhuyung mundur satu atau dua langkah, lalu dengan acuh tak acuh mematahkan lehernya sebelum berjalan kembali ke arahnya.

“Ah, itu bagus.”

Suara itu, yang sepertinya mengatakan bahwa dia benar-benar menikmatinya, membuat lengan Badel merinding.

“…Kenapa kita tidak menghentikan duelnya di sini? Kamu harus pergi ke rumah sakit dan mendapatkan obat—”

"Mengapa?"

Nada suaranya, yang terdengar seperti dia benar-benar tidak mengerti apa yang dibicarakan Badel, membuat Badel mundur selangkah.

Itu adalah gerakan naluriah.

'…Apakah aku baru saja mundur selangkah? Selama duel melawan Kekaisaran?'

Begitu dia menyadari kebenaran ini, wajahnya berkerut.

Pukulan yang lebih keras menghujani Dowd. Setiap pukulan memiliki kekuatan yang sangat besar sehingga membuat siapa pun yang menontonnya akhirnya merasa kasihan pada pria malang itu yang dipukul.

Tubuh Dowd terlempar ke segala arah. Daging menonjol keluar dan darah muncrat seperti air mancur.

Namun…

“…Aku memilih lawanku dengan baik. Bagus."

Kali ini juga…

Meskipun dia berada dalam kondisi setengah mati, dia tertawa.

“…”

Wajah Badel perlahan memucat.

Kalau saja itu hanya omong kosong orang lemah, dia pasti akan menyambutnya. Lagipula, dia merasakan kepuasan tertentu dalam menghancurkan orang seperti itu.

'Tapi, dengan bajingan ini…'

Dia benar-benar 'menikmati' situasi dimana dia dipukuli secara sepihak.

Seolah-olah dia telah menerima keuntungan luar biasa!

"Lagi."

Saat melihat Dowd bergumam seperti itu sambil berjalan ke arahnya, mata Badel tidak bisa menahan rasa takut.

'Apa yang sedang aku lakukan saat ini?'

'Pertama-tama, apakah ini duel?'

'Tidak, apakah bajingan ini manusia?'

“…Jangan mendekat…mendekati.”

"Mengapa? Pukulan tadi bagus. Satu lagi ti—”

“Kubilang jangan mendekat—!”

Dengan wajah yang benar-benar pucat, Badel terhuyung mundur dan mencoba menekan tombol merah yang diletakkan di atas panggung.

Jika dia menekannya, duel itu mungkin akan dinyatakan selesai dengan penyerahan diri.

Biasanya, dia tidak akan pernah menekannya, tapi dibandingkan menghadapi pria yang agak monster ini, dia berpikir bahwa penghinaan singkat akan lebih baik.

Namun, sebuah tangan yang berlumuran darah menangkapnya.

"TIDAK."

Dowd berbicara dengan nada mendesak.

Ada kegelisahan di matanya yang melampaui suaranya yang sudah panik.

“Tidak, jangan lakukan itu. kamu masih bisa berbuat lebih banyak, bukan? Bukankah kamu bilang kamu akan mengalahkanku sampai waktunya habis?”

“…”

Melihat senyuman Dowd yang nyaris patuh sambil memegang lengan Badel, wajah Badel menjadi semakin pucat.

Biasanya, itu bukanlah wajah yang harus dia takuti. Tapi, betapa tidak pada tempatnya wajahnya berhasil membuat Badel nyaris gila.

"Kamu bisa. kamu masih penuh energi. Kenapa kamu yang menyerah padahal akulah yang dipukuli? Apakah kamu sedang bercinta denganku sekarang?”

“Haiek…!”

“Tepati janjimu. Silakan. Aku memohon kamu."

"Pergilah…!"

Pada akhirnya…

Dengan teriakan nyaring, Badel tidak punya pilihan selain menekan tombol menyerah.

“Mmm…”

Saat lawanku berlari sambil menggigil, seolah-olah dia melihat hantu, aku hanya bisa melihatnya dengan ekspresi sedih.

Sayang sekali.

Catatan sistem

(Terlibat dalam pertarungan dengan lawan yang menggunakan Seni Pertarungan yang luar biasa!)

(Serangkaian gerakan baru akan ditambahkan ke 'Mastery: Fighting Arts – Stance 立式'!)

(Terlibat dalam pertarungan dengan lawan yang menggunakan Seni Pertarungan yang luar biasa!)

(Serangkaian gerakan baru akan ditambahkan ke 'Mastery: Fighting Arts – Stance 立式'!)

(Terlibat dalam pertarungan dengan lawan yang menggunakan Seni Pertarungan yang luar biasa!)

(Serangkaian gerakan baru akan ditambahkan ke 'Mastery: Fighting Arts – Stance 立式'!)

.

.

.

Catatan sistem

( Berhasil melanjutkan pertempuran meski mengalami cedera serius! )

(Kemahiran 'Penguasaan: Manusia Besi' meningkat.)

( Berhasil melanjutkan pertempuran meski mengalami cedera serius! )

(Kemahiran 'Penguasaan: Manusia Besi' meningkat.)

( Berhasil melanjutkan pertempuran meski mengalami cedera serius! )

(Kemahiran 'Penguasaan: Manusia Besi' meningkat.)

.

.

.

Dia sebenarnya tidak terlalu buruk.

Hanya dengan berdiri disana sambil dipukuli sudah cukup untuk menambah kemahiran dari dua Mastery. Ini adalah sesuatu yang hanya mungkin terjadi jika aku menghadapi musuh yang cukup tangguh.

Kalau saja dia bisa melanjutkannya lebih lama… Sayang sekali dia tiba-tiba kabur karena suatu alasan…

Pesan sistem

(Target 'Eleanor' sangat marah karena target 'Badel' berani menyerang kamu.)

(Dia memancarkan kebencian yang kuat terhadap targetnya!)

“…”

Karena itu, kemungkinan orang ini melecehkanku semakin besar. Apalagi dia masih memata-mataiku.

Lagi pula, jika mereka tidak mengawasiku, jendela ini tidak akan muncul.

'Badel, kenapa kamu lari…!'

'Kamu bilang kamu akan terus melawanku sampai waktunya habis…!'

“Badel itu ketakutan dan lari…!”

“Aku tidak percaya Kekaisaran memiliki bajingan gila seperti dia…!”

“Dia benar-benar orang gila sehingga aku terkesan…!”

“…”

Gumaman dan pandangan sekilas dari para siswa Tribal Alliance di dekatnya menusuk hatiku.

'Kenapa kalian mengatakan hal itu? Itu menyakitkan.'

'…Pokoknya, mari kita periksa hal-hal penting.'

Eleanor tidak mau keluar meskipun aku tetap berusaha menemukannya. aku mungkin juga melihat apa yang telah aku peroleh saja.

(Info Penguasaan)

Penguasaan: Iron Man 鐵人

Nilai: Dasar

Kecakapan: 88%

Keterangan: Prajurit Aliansi Suku berulang kali menempatkan diri mereka dalam situasi ekstrem untuk terus melatih kemampuan mereka bereaksi terhadap situasi seperti itu. Ini sangat berisiko, namun efektif.

( ■ Daya tahan terhadap berbagai cedera dan nyeri meningkat. Mengurangi intensitas nyeri dan memudahkan pergerakan bahkan saat cedera parah. )

( ■ Efek sebanding dengan status Daya Tahan. )

Pertama, Mastery yang aku kuasai setelah dipukuli seperti anjing.

Meskipun aku hanya menggunakan kotak P3K sederhana untuk mengoleskan obat dan membalut beberapa perban, lukaku sembuh dengan sangat cepat.

Kecuali obatnya luar biasa bagusnya, jika aku menerima kerusakan sebesar ini, aku biasanya harus mengosongkan sisa poinku untuk membeli ramuan mahal dari Point Store.

Dan, yang lebih penting…

'Tapi tidak terlalu sakit, kan?'

Efek yang tertulis di sini mengatakan itu mengurangi ‘intensitas rasa sakit’.

Tapi, dampaknya jauh lebih besar dari yang aku perkirakan.

Jika aku berlatih dan menyempurnakannya dengan cukup baik, itu bisa menjadi salah satu kartu truf aku di bab ini.

Rasa sakit yang sebenarnya aku rasakan ketika aku dipukuli tidak terlalu parah, kamu tahu?

(…Kamu sadar bahwa bahkan dengan kemampuan seperti itu, orang biasanya tidak berpikir untuk dipukuli sebanyak itu, kan?)

“Tapi itu tidak buruk? aku bisa menanggungnya dengan mudah.”

(Apakah kamu masih orang yang sama yang bertanya kepadaku tentang bagaimana cara menahan rasa sakit belum lama ini?)

Maksudku, orang-orang tumbuh dan menjadi lebih dewasa seiring berjalannya waktu.

(Bukankah lebih tepat untuk mengatakan bahwa kamu secara bertahap menjadi lebih gila daripada tumbuh atau menjadi dewasa?)

“…”

Diam.

Mengabaikan Caliban, aku memeriksa Penguasaan aku yang lain.

(Info Penguasaan)

Penguasaan: Seni Pertarungan – Jurus 立式

Keterangan: Gerakan efisien diasah seumur hidup oleh petarung dengan wawasan berbakat. Ia dapat mengerahkan kekuatan yang luar biasa meski belum sepenuhnya sempurna!

( ■ Menerima penyesuaian Kekuatan dalam pertempuran saat tidak bersenjata. )

( ■ Menerima penyesuaian Agility untuk gerakan mengelak dalam pertempuran saat tidak bersenjata. )

( ■ Melalui latihan, berbagai gerakan yang termasuk dalam Seni Pertarungan ini dapat dibuka. )

(Gerakan baru tidak terkunci!)

(Kemajuan Kesempurnaan: 10%)

Ini lebih penting daripada Penguasaan Iron Man.

Terutama tulisan 'Kesempurnaan' Kemajuan di kalimat terakhir.

Bukan tanpa alasan deskripsi Penguasaan menyatakan bahwa itu belum sempurna. Bagaimanapun, itu adalah gaya yang bahkan Kasa belum bisa sempurnakan.

“…”

Dan untuk mengarahkan Bab 3 ke hasil yang aku inginkan, aku harus menyempurnakannya secara keseluruhan.

Lagipula, 'musuh' terakhir di Bab 3 tidak akan pernah bisa dikalahkan dengan senjata.

aku harus terus bekerja keras.

( Memperbarui status saat ini. )

Selagi aku berpikir seperti itu, sebuah pesan muncul di papan pengumuman elektronik di dalam stadion.

Tampaknya hal itu meningkatkan peringkat orang-orang yang saat ini mendapatkan ‘skor’ lebih tinggi dalam Duel Persahabatan ini.

Penilaian memperhitungkan berbagai elemen kompleks untuk memberikan skor lebih tinggi kepada orang yang menunjukkan 'pertarungan yang lebih baik'.

Jika lawan yang lebih lemah bertahan dengan baik melawan lawan yang jauh lebih kuat, lawan yang lebih lemah sebenarnya akan menerima skor lebih tinggi daripada lawan yang lebih kuat.

Untuk saat ini, aku memeriksa sistem penilaian ini, mulai dari paling bawah.

aku hanya perlu mengamankan tempat di tiga besar…

(1 – Riru Garda)

(ke-2 – Iliya Krisanax)

(ketiga – Dowd Campbell)

aku hampir tidak berhasil.

Mengingat perbedaan antara kekuatan tempurku tanpa Keputusasaan dan orang itu, fakta bahwa aku membuatnya menyerah berarti aku akan mendapat skor yang sangat tinggi.

'…Riru juga berhasil.'

Meskipun ini adalah hasil yang jelas, mengingat kekuatan tempurnya, masih perlu dikatakan bahwa dia harus berada di peringkat teratas. Hal itu diperlukan untuk perkembangan 'Main Quest'.

Dan aku terus melihat peringkat di bawah tiga besar.

Segalanya tampak baik-baik saja, tapi…

(4 – Faenol Lipek)

Begitu aku melihat nama tepat di bawah namaku, alisku langsung berkerut.

Kalau dipikir-pikir, dia juga datang sebagai siswa pertukaran, semata-mata demi perkembangan cerita. Gadis itu bukanlah seseorang yang ingin kutemui.

Dia adalah karakter kunci dalam Bab 4 dan 'inti utama' Inkuisisi Sesat yang berusaha keras aku hindari.

Masalahnya adalah…

Pesan sistem

(Target 'Faenol Lipek' tertarik pada kamu. Acara terkait akan segera dibuat!)

(Setelah kontak dengan target, manfaat, 'Inkuisisi Sesat – Interaksi Khusus', yang diterima dari menyelesaikan 'Boss: Boy King' akan segera terbuka!)

('Skill: Fatal Charm' tidak dapat diterapkan pada target!)

Segera setelah aku melihat namanya, jendela ini muncul.

Mataku menyipit secara naluriah.

Jika ingatanku benar, Faenol tidak diragukan lagi berperan sebagai antagonis. Terlebih lagi, dia adalah penjahat yang kemungkinan besar berhubungan dengan Iblis.

Namun, bagaimana bisa sistem itu, yang selalu melewatkan semua proses dan koherensi dan hanya memberikan Mantra Fatal pada siapa pun, bahkan tidak mempertimbangkan untuk menamparnya?

“…”

Jika itu yang terjadi, pentingnya 'peristiwa terkait' yang ditulis di sini akan meroket.

Mengingat kepribadiannya, keterampilan itu adalah jaminan minimal yang bisa kudapat. Jika sistem tidak bisa menerapkannya padanya, itu berarti aku akan berada dalam 'bahaya' segera setelah kami melakukan kontak.

'…Mari kita pikirkan itu nanti.'

Kapan aku pernah memedulikan hal-hal seperti itu?

Bagaimanapun juga, tidak ada cukup informasi untuk melakukan tindakan balasan. Selain itu, sistem bahkan tidak memberitahuku kapan peristiwa itu akan terjadi.

Untuk kasus di mana tindakan pencegahan atau rencana tidak dapat dibuat tidak peduli seberapa keras aku memutar otak, yang terbaik adalah memikirkannya setelah itu terjadi.

Aku menghela nafas dan bangkit dari tempat dudukku.

Ini karena…

(Bagi siswa yang masuk dalam tiga besar, silakan berkumpul di Aula Kehormatan. Akan diadakan penyerahan penghargaan.)

Pengumuman seperti itu menyusul.

Sudah waktunya menggunakan token yang diterima Riru dari Luca. aku akan menggunakannya untuk mengumpulkan statistik Daya Tahan yang akan melindungi tubuh aku yang terus-menerus mengalami cedera.

Dengan kata lain, ini adalah waktu hadiah sayang.

Pesan sistem

(Nilai Korupsi target 'Eleanor' meningkat 10%!)

(Targetnya dalam keadaan 'curiga'. Nilai Korupsi diterapkan sebesar 3 kali lipat!)

(Nilai Korupsi target saat ini mendekati 100%! Kemungkinan Fragmen dapat 'mengamuk' telah terbentuk!)

“…”

Aku harus menemukan cara untuk menyelesaikannya, tapi…

'Mengamuk' Fragmen yang disebutkan di sini bukanlah peristiwa yang bisa dilihat dengan mudah. Melebihi 100% hanya akan mengakibatkan mereka 'mewujud' dengan Kapal sebagai medianya. Mencapai 'mengamuk' adalah hal yang mustahil.

Secara numerik, mungkin harus melebihi 200% untuk mendapatkan peluang.

'Tetapi…'

Begitu hal itu terjadi, kekuatan destruktifnya tidak akan tertandingi.

Amukan Fragmen adalah… Hanya berada di alam eksistensi yang berbeda.

Itu berada pada level yang dengan sempurna menunjukkan bagaimana Kapal Iblis berpotensi menghancurkan dunia jika terjadi kesalahan.

Tentu saja, seperti yang aku sebutkan sebelumnya, itu adalah peristiwa yang sulit didapat. Itu hanya bisa disaksikan pada peristiwa-peristiwa penting dalam skenario utama.

'…Yah, tidak mungkin hal itu terjadi, kan?'

Bukannya aku sengaja memprovokasi Eleanor dalam kondisinya saat ini.

Benar?

Untuk memberikan makna khusus pada konsep penghormatan terhadap seseorang, tempat ini dibuat di bagian paling atas dari struktur berbentuk kubah yang dikenal dengan nama Forge of Struggle.

Berkat itu, laut di sekitar akademi bisa terlihat jelas ketika biasanya sulit untuk melakukannya.

Dan dari sana, Imam Besar Tatiana menghadapi tiga siswa dengan mata setengah tertutup seperti biasanya.

Riru Garda. Iliya Krisanax. Dan aku.

Mereka yang menyaksikan hal ini di dekatnya semuanya memiliki ekspresi tidak puas. Lagi pula, ada persepsi luas bahwa, biasanya, anggota Kekaisaran tidak akan pernah datang ke sini, tidak peduli berapa tahun telah berlalu.

“…”

Dalam hati aku tersenyum pahit.

Seperti yang bisa dilihat sekilas selama Acara Duel, sebagian besar, Forge of Struggle adalah tempat yang dalam hati menunduk dan menolak mengakui Elfante. Tren dasar itu praktis meluap dalam setiap tindakan mereka.

'…Meskipun demikian, beberapa hal menjadi mungkin berkat itu.'

Saat meninjau apa yang akan aku minta di tempat ini, aku melihat lurus ke depan.

Tatapan Tatiana secara berurutan menyapu diriku dan kedua wanita di kedua sisiku.

“aku mendengar kamu semua mencapai hasil yang luar biasa. Di Forge of Struggle, mereka yang mencapai hasil luar biasa dalam pertarungan langsung, di mana pertukaran darah, akan selalu menerima hadiah.”

Itu adalah tradisi yang telah diwariskan sepanjang sejarah Aliansi Suku. Hadiah pasti akan datang bagi mereka yang mencapai hasil luar biasa, terutama melalui 'perjuangan'.

“Pertama, haruskah kita melihat apa yang diinginkan oleh serdadu pertama?”

Saat pandangannya tertuju pada Riru, ekspresi penonton di sekitarnya menjadi kaku.

Suara-suara penuh fitnah dan kata-kata hinaan terdengar secara sporadis.

“…Pelanggar hukum telah kembali. Bukankah klannya benar-benar musnah setelah dia berkelahi dengan klan Kepala Suku terlebih dahulu?”

“aku tidak mengerti mengapa dia kembali ke negeri ini, tapi setidaknya, dia akan belajar satu pelajaran lagi sebelum pergi. Kami tidak menerima sampah seperti itu.”

Penilaian Riru di Aliansi Suku adalah 'pengecut' atau 'sampah manusia yang tak tertandingi'. Ada dua alasan untuk ini.

Pertama, alasan Kasa Garda dan Alan Ba-Thor bertengkar adalah karena Riru 'tidak bisa mengendalikan amarahnya dan berkelahi dengannya'.

Kedua, alasan kenapa klan Garda dimusnahkan adalah karena Riru melakukan 'permainan curang' saat pertarungan antar Panglima Perang.

“…”

Tentu saja, dalam sudut pandangku, siapa pun yang mengetahui cerita di dalamnya, merangkum situasinya sebatas itu saja sudah cukup membuatku muntah-muntah karena jijik.

Semua itu direncanakan oleh wanita dengan mata setengah tertutup di depanku

“…Biarkan aku memasuki 'distrik' klanku”

Nada suara Riru membuatnya seolah-olah dia melontarkan kata-kata itu kepada Tatiana.

Aku khawatir dia akan bergegas dan berkelahi dengan Tatiana saat ini juga, tapi untungnya, sepertinya dia menyadari bahwa hal itu tidak bijaksana.

“Masih ada sesuatu yang belum terselesaikan.”

Mendengar kata-katanya, ada reaksi langsung dan intens dari orang-orang di sekitar kami.

“Aibnya Aliansi itu berani!”

“Jiwa para pejuang yang mati akan mengutuk wanita jalang sepertimu! Kamu berani melangkah ke ruang orang-orang yang mati karena kamu!”

Orang-orang yang tadinya dengan tenang bergumam, karena mereka hanya berbicara di belakang punggungnya, kini meneriakinya dengan sangat keras hingga pembuluh darah di mata dan leher mereka hampir pecah.

Lagipula, dari sudut pandang mereka, perempuan jalang yang menyebabkan kematian keluarganya kini meminta untuk menginjakkan kaki di tanah kampung halamannya.

“Luca Han-Chai di Pegunungan Hyrule menjamin hak-hak aku. Itu adalah wewenang seorang Panglima Perang.”

Tidak terpengaruh oleh reaksi di sekitarnya, Riru mengangkat Dream Catcher yang aku ikat di pergelangan tangannya. Sepertinya kerumunan di dekatnya mengenali apa itu, dan raungan mereka langsung menghilang.

Di Aliansi Suku, otoritas seorang Panglima Perang hampir sama kuatnya dengan otoritas Keluarga Kekaisaran. Intinya, meskipun mereka tidak puas, mereka tidak akan berani berbicara sembarangan.

“Lakukanlah.”

“…?”

Tentu saja…

Meskipun dia memperhitungkan fakta itu…

Sepertinya Riru tidak menyangka Tatiana akan dengan mudah menerima permintaannya, matanya sedikit melebar karena terkejut.

Riru mungkin mengira, sebagai biang keladi di balik pemusnahan seluruh klannya, Tatiana masih akan menyebabkan segala macam gangguan yang menghalanginya.

“…”

Dan itu juga sama bagi aku.

Aku memelototi Tatiana, yang matanya hampir sipit.

Jika itu dia, tidak mungkin dia tidak tahu apa artinya Riru masuk ke ruang klannya.

Lagipula, petunjuk terbesar untuk membunuh orang yang dia layani, 'Keberadaan Era Kuno', ada di tempat itu.

Karena itu, aku mengira dia akan mengatur segala macam gangguan.

“Lalu, apa yang diinginkan oleh serdadu kedua?”

“…Mm.”

Iliya melihat sekeliling dengan ekspresi canggung.

Dia sepertinya kesulitan beradaptasi dengan suasana yang tidak bersahabat ini.

“…Bolehkah aku memikirkannya sebentar dan memberitahumu nanti? Aku masih belum yakin dengan apa yang kuinginkan.”

“Lakukan ketika kamu sudah siap.”

Dia mungkin memutuskan untuk bertindak hati-hati karena dia merasa jika dia meminta sesuatu, dia juga akan dihina oleh orang banyak di sekitarnya. Meski begitu, seperti sebelumnya, Tatiana dengan mudah menyetujuinya.

Lagipula, tidak ada alasan untuk tidak menerima sarannya.

"Terus kamu?"

“… Bolehkah aku memikirkannya lebih jauh lagi?”

Awalnya, aku punya beberapa permintaan yang harus aku buat segera. Misalnya saja, hak untuk mengakses 'Workshop' Forge of Struggle, sebuah tempat yang wajib dikunjungi setidaknya sekali dalam game. Atau hak untuk menemani Riru ke tanah airnya untuk mendapatkan statistik Endurance.

Namun, sikap perempuan jalang itu agak mencurigakan.

Fakta bahwa dia menerima permintaan Riru tanpa sepatah kata pun sudah lebih dari cukup bukti bagiku untuk berpikir seperti itu.

"Sangat baik."

“…”

Melihat caranya menerima dengan santai membuat mataku semakin menyipit.

'Apa permainannya? Apa yang dia rencanakan?'

Selagi aku berpikir seperti itu…

Tatiana turun dari mimbar dan berdiri di depanku.

Orang-orang di sekitar kami melihat ke arahnya dengan pandangan bertanya-tanya.

“Terutama, jika itu permintaan dari kamu, maka aku tidak keberatan dengan apa pun, Dowd Campbell.”

Bahkan saat menjadi sasaran semua tatapan mata pada satu tubuhnya, dia masih memiliki senyuman yang sama yang selalu terpampang di wajahnya.

Dia mendekat sedikit lebih dekat ke arahku. Seolah dia ingin berbisik di telingaku.

“Karena, kamu akan mati di tempat ini.”

Pada saat yang sama dengan kata-kata seperti itu…

Dari kalung yang dikenakannya, lampu hijau mulai berkedip-kedip.

Makna dibalik pernyataan itu bisa langsung diketahui.

Tidak perlu kata-kata untuk menjelaskannya.

Ruang luas di 'laut' dekat Forge of Struggle yang berbentuk kubah mulai beriak.

Itu bergerak dengan ritme yang sama dengan kerlipan kalungnya.

Sangat…

Gerakan 'Tidak menyenangkan'.

Mata Tatiana yang setengah tertutup sedikit melebar.

“aku mendengar bahwa karakteristik kamu adalah selalu merencanakan dan mempersiapkan segalanya, Dowd Campbell.”

“Dan itulah kelemahanmu.”

Keganasan suaranya meresap ke telingaku.

Dia mendekat ke arahku dan memelukku dengan lembut. Orang-orang di dekatnya tampak sedikit terkejut dengan tindakan tiba-tiba ini, tapi dia tidak memperhatikan mereka.

“Jika aku memanggil 'itu', semua orang di sini akan mati, mungkin termasuk diriku sendiri.”

Kegilaan keluar dari matanya yang sedikit melebar, membuat kepalaku berputar.

Kekacauan unik dari orang gila melebur ke dalam gumamannya, semakin memperkuat sensasi memusingkan itu.

“Meski begitu, aku sudah menunggu dan menunggu saat ini. Saat ketika kamu keluar dari 'struktur' Akademi.”

“Mungkin kamu tidak memperkirakan kalau aku akan bertindak sembrono, tapi…

“Karena Nabi memerintahkanku untuk membunuhmu dengan sekuat tenaga, aku akan membakar setiap ons keberadaanku di tempat ini untuk memastikan kamu—”

Dia terus berbicara, tapi…

"Hai. Tutup mulutmu sebentar.”

“…”

Aku dengan panik memotong kata-kata Tatiana.

Ekspresinya membeku sesaat, tampak sangat terkejut.

Namun, aku tidak punya waktu untuk mempedulikan hal-hal seperti itu.

“Aku paham kamu ingin membunuhku dan aku yakin kamu sudah menyiapkan beberapa trik atau omong kosong apa pun yang kamu yakini! aku mengerti semua itu, oke?! Tetapi-!"

Wanita jalang ini sepertinya tenggelam dalam dunianya sendiri dan telah merencanakan sesuatu yang luar biasa, tapi…

Itu bukanlah hal utama yang perlu aku fokuskan saat ini.

“Tolong mundur!”

Aku mati-matian berusaha melepaskan tubuhku dari 'pelukan' erat Tatiana.

“…”

Sayangnya, aku tidak bisa.

Terlepas dari kenyataan bahwa dia tidak berspesialisasi dalam pertempuran, Tatiana masih menjadi bos terakhir dalam sebuah chapter.

Jelas sekali bahwa kemampuan fisiknya jauh lebih unggul dariku.

Perjuanganku benar-benar tidak ada bedanya dengan serangga yang merayap.

“… Ajarkan, apa yang kamu lakukan?”

Selain aku, Iliya berbicara dengan suara tidak percaya saat melihat tindakanku yang berlebihan, tapi…

Aku sedang serius.

“Kamu bilang kalau ada kemungkinan besar kamu juga akan mati jika memanggil itu, kan?! Itu berarti kamu mungkin bisa hidup juga!”

Lebih dari sekedar keseriusan, pandanganku benar-benar berputar. aku sangat panik sampai-sampai aku hampir kehilangan akal.

Aku melontarkan kata-kata yang lebih banyak lagi kepada Tatiana yang tertegun.

“Jika kamu tidak melepaskannya saat ini juga, bahkan kemungkinan bertahan hidup yang rendah itu akan hilang—!”

Namun…

Sebelum aku bisa menyelesaikan kalimat aku…

Pesan sistem

(Target 'Eleanor' marah sampai kehilangan rasionalitasnya saat melihat tubuhmu bergesekan dengan tubuh wanita baru lainnya!)

(Target dalam keadaan 'curiga'!)

(Nilai Korupsi target meningkat tiga kali lipat!)

(Nilai Korupsi target 'Eleanor' telah melampaui 300%. )

(Target memasuki kondisi 'mengamuk'!)

(Perkiraan kisaran kerusakan adalah keseluruhan 'Forge of Struggle'!)

(Kemungkinan bertahan hidup adalah 0%)

“…Brengsek.”

Saat pesan itu muncul bersamaan dengan rasa mualku…

-…

Segala sesuatu di sekitarku…

Mulai rusak.

“…Eh. Eh?”

“A-Apa yang terjadi?”

Gumaman seperti itu mulai mengalir dari orang-orang terdekat.

Karena mereka juga secara naluriah menyadari bahwa 'sesuatu' sedang terjadi.

Detik pertama.

Energi abu-abu melonjak ke segala arah. Segalanya mulai melambat secara bertahap. Seperti yang selalu terjadi ketika Iblis Abu-abu bermanifestasi.

“…”

Namun…

'Mengamuk' Iblis tidak akan berakhir begitu saja setelah sekian lama.

Detik berikutnya.

Dunia terpecah.

“Apa itu?!”

“Sial–!”

Jeritan meletus dari sekeliling.

Seolah-olah seseorang telah membelah struktur berbentuk kubah ini menjadi dua dengan pedang raksasa, ruang tersebut menjadi terdistorsi dan membentang secara aneh, membelah seluruh bangunan.

Bangunan yang telah susah payah dibangun selama bertahun-tahun oleh ribuan, bahkan puluhan ribu manusia.

Salah satu arsitektur terhebat di benua ini, dibangun dengan tingkat teknologi tertinggi di seluruh dunia…

Seolah-olah fasilitas pertahanan, medan kekuatan, dan bahkan penghalang Seraph sia-sia…

Hanya dalam satu detik…

Terbelah menjadi dua…

Dan telah hancur berkeping-keping.

—-!!!!!!!!

-!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!

Suara bangunan runtuh membuat telingaku berdenging. Bahkan orang-orang yang berteriak serak pun tenggelam oleh suara kubah yang terbelah.

Saat menyaksikan kehancuran yang begitu besar, tidak hanya orang-orang yang kehilangan akal sehatnya, tetapi ada juga yang menangis tersedu-sedu, dan ada pula yang benar-benar kehilangan kesadaran.

"…Ini gila…!"

Di tengah neraka itu, aku menoleh dengan panik untuk mencari pelaku kekacauan ini.

Dan yang aku cari dapat dengan mudah ditemukan. Itu adalah Eleanor, yang entah bagaimana bergabung dengan kerumunan pada suatu waktu tertentu.

Dan saat aku melihatnya…

aku menyadari fakta yang mengerikan.

Semua ini bukanlah sesuatu yang 'sengaja' disebabkan oleh Eleanor.

Orang yang bertanggung jawab atas hal ini hanya berdiri diam di sana, tidak melakukan apa pun selain bernapas, tapi sepertinya dunia tidak dapat menahan kehadirannya, sehingga dunia telah hancur.

Semua tindakan ini sama sekali tidak mengandung permusuhan.

Bagaimana aku mengetahui hal ini?

“…”

Mata Eleanor, yang lebih merah dari darah, membenarkan fakta ini.

〚…aku sudah menahannya satu kali. Dalam kasus Riru Garda, aku terus-menerus melangkah mundur dan berpikir bahwa itu mungkin hanya kesalahpahaman aku sendiri.〛

Saat ini, di tempat ini…

〚Namun, mustahil bagiku untuk menahannya. Dua kali.=

Satu-satunya orang yang dengan tulus 'ingin disakiti' oleh Eleanor.

Satu-satunya orang yang dia, yang bisa mengerahkan kekuatan sebesar ini hanya dengan berdiri di tempat, akan mencurahkan seluruh kekuatannya adalah…

〚Siapa wanita itu, Dowd?〛

Aku.


Kamu bisa menilai/meninjau seri ini Di Sini.

Ilustrasi perselisihan kami – discord.gg/genesistls

—Sakuranovel.id—

Daftar Isi

Komentar