Forbidden Master – Part 4/Chapter 130 Bahasa Indonesia

Anda sedang membaca novel Forbidden Master – Part 4/Chapter 130 Bahasa Indonesia di Sakuranovel.
Daftar Isi

Bab 130 – Aku Tidak Akan Diam

Sebuah negara terpencil yang terisolasi dari dunia. Hanya sebagian kecil dari populasi yang pergi ke dunia luar, dan tidak ada hubungannya dengan negara lain.

Negara itu dulunya adalah tempat tirani dan penindasan di mana keluarga kerajaan di pulau itu telah menyiksa orang-orang dengan pajak yang berat dan masalah lainnya.

Akhirnya, orang-orang tidak tahan lagi dan bangkit, menjerumuskan negara ke dalam perang saudara yang panjang.

Dan perang saudara berakhir, dan faksi revolusioner rakyat telah menang… rupanya.

Yang mendukung mereka adalah keyakinan mereka kepada Dewa dan kehadiran seorang dewi yang turun dari surga dan mengambil darah Dewa.

“Oh… Patung Dewa juga bisa ditemukan di sini.”

『Ugh, Nu…』

Tempat latihan bekas rezim kini menjadi arena turnamen sekarang.

Itu lebih kecil dari arena Kota Kekaisaran, tetapi kemungkinan dapat menampung ribuan penonton.

Di depan arena terdapat patung Tre'ainar berpose dengan kedua tangan terentang dari sisi ke sisi.

“Tolong berikan rahmatmu ~? Ya Dewa ~ Ya Dewa ~ “

『Hentikan itu sekaligus!』

"Kuhahahahahaha!"

Itu sangat lucu, jadi aku menyatukan tangan aku ke arah patung dalam doa, sebagai alat untuk menggoda Tre'ainar.

Seperti yang diharapkan, Tre'ainar tampak malu dengan patungnya sendiri.

『Ngomong-ngomong, bungkus Magical Bandage sekarang. Aku akan memberimu spar hantu. 』

"Osu."

Aku mengeluarkan perban dari sakuku dan membungkusnya dengan kepalanku.

aku mengencangkan cengkeraman aku dan menggulungnya sehingga aku bisa memaksanya.

『Sekarang, ayo.』

"Shah!"

Tidak seperti spar kami di 【Vier】, tidak ada kontak atau serangan balik dari Tre'ainar di sini.

Ini hanya untuk memeriksa formulir.

“Shhi!”

Tre'ainar tidak memukul aku, tapi dia memeriksa ritme aku dengan melakukan tindakan penanganan.

Bagi aku, kiri dan kanan terasa tajam.

Suara pukulan aku yang memotong angin dan memantul di udara bergema, dan orang-orang yang lewat berhenti untuk melihat aku.

“Wow, apa itu?”

"F, cepat!"

"Lebih baik lagi, berapa banyak pukulan itu?"

Nafas bocor, dan sedikit erangan mengalir.

Sebenarnya, aku agak bermasalah jika aku diperhatikan atau menyebabkan terkejut pada level ini, tetapi sekarang aku tidak khawatir tentang apa yang dipikirkan orang.

“kamu harus melihatnya dari kejauhan untuk mengetahui berapa banyak pukulan yang telah dilakukan. Selain itu, itu bukan satu-satunya hal yang menakutkan… "

“Hmm? Oh! ”

Ketika aku dipanggil dan berbalik, ada Pak Machio.

"Yo, Tuan Machio."

“Hmm… kita bertemu di dojo yang sama hampir setiap hari…. aku sangat menantikan untuk melihat kamu bersaing hari ini, tetapi… melihat kamu secara langsung seperti ini… seperti yang aku duga, kamu menjadi jauh lebih kuat. ”

Dia melihat aku dan memberi aku pujian di awal. Itu sedikit memalukan.

“Ngomong-ngomong, Bumi. Aku penasaran… siapa yang kamu lawan barusan? Tidak peduli bagaimana kamu melihatnya, itu adalah seseorang dengan kemampuan yang luar biasa. Sepertinya kamu didorong-dorong. ”

Dan, seperti yang diharapkan, Tuan Machio.

Dia tidak mengira aku hanya membayangi ruang kosong.

Sepertinya dia merasakan dari penampilan aku bahwa aku bertarung dengan asumsi seseorang di dunia fantasi dan khayalan.

“Siapa… Dewa, kurasa?”

"Apa?"

『Hei hei』

Mendengar kata-kataku, Tuan Machio membuat wajah terpesona.

aku kira dia tidak menyangka aku akan membuat lelucon seperti itu.

Tapi ini lucu, karena ini benar adanya.

“Fufufu, hahaha… ya begitu. Tapi mari kita merahasiakan itu dari tuannya. Bahkan jika itu adalah pertarungan yang seharusnya, melawan Dewa akan menyebabkan kemarahan kekaisarannya. "

"Wah, itu hampir saja."

"Ah. Yah, bagaimanapun… mari kita berikan yang terbaik. Bumi."

Mengatakan itu, Tuan Machio mengulurkan tangannya kepadaku dengan senyuman yang menyegarkan.

Berjabat tangan sebelum bertanding… sungguh menyegarkan.

Kuat? Lemah lembut? Berotot? Itulah mengapa Penatua Sis Tsukshi jatuh cinta.

"Ya. Satu sama lain. "

『Oi, jangan terlalu bersahabat dengan musuh sebelum pertempuran.』

Tre'ainar berkata. Tapi sekali lagi, Tuan Machio adalah orang yang baik.

Aku agak aneh, tapi aku dengan kuat mencengkeram tangannya kembali.

Lalu……

“Bahwa kamu ~, Machio ~ ?!”

“Berjabat tangan dengan anak-anak muda di depan venue, apakah dia penggemar? Aku iri pada popularitasmu. "

“Karena itu, aku akan mengalahkanmu hari ini, kan? Itulah mengapa aku telah berlatih dengan sangat keras. "

"Permisi! Menang adalah apa yang akan aku lakukan! Ssst ”

Satu demi satu, sekelompok orang dengan suasana yang sangat berbeda dari tamu lain mulai berkumpul.

Tubuh yang terlatih dengan baik sebanding dengan yang ada di dojo.

Mata yang juga memelototi kemenangan.

Tapi aku belum pernah bertemu dia di dojo.

“Hmm, lama tidak bertemu. Kalian juga. ”

Tuan Machio sepertinya mengenal mereka.

Lalu, Tuan Machio memiringkan kepalanya ke arahku…

“Earth, izinkan aku memperkenalkan kamu. Mereka adalah perwakilan dari dojo cabang kami untuk turnamen ini. ”

“Eh? Cabang?"

"Iya. Arcane True Zenith Dojo memiliki cabang di kota-kota terpencil dan daerah lain. Kami berada di Markas Besar Kota Conarmy. ”

Oh, kalau dipikir-pikir, Jamdi'el sudah menjelaskannya padaku di awal.

Saat itu, aku baru sadar setelah diculik, jadi aku tidak bisa fokus pada itu.

“Cabang Gord, Cabang Zabers, Cabang Mechros, Cabang Pusat, dll… hari ini adalah turnamen perwakilan yang dipilih dari kesembilan dojo dan peserta eksternal seperti kamu dan José.”

Cabang lainnya? Tidak, aku tidak memeriksa satupun dari mereka selain Tuan Machio.

Ini tidak seperti banyak kelas Machio di dunia. Pertama-tama, Machio adalah yang terkuat di dojo.

“Jadi, Machio. Siapa dia?"

"Ah. Namanya Bumi. Dia adalah peserta eksternal. ””

“Heh, dia masih muda.”

“Muda, tapi jangan meremehkan dia. Dia adalah pembangkit tenaga listrik dengan dukungan master. "

“Eh !? Apa? Tuan !? ”

Ketika Tuan Machio menjelaskan pada bab-bab lain tentang aku, ekspresi mereka langsung berubah.

“Kamu orang yang tangguh, kan? Kamu."

Suasana ramah berubah total, dan dia bertanya padaku sambil melotot dan seolah-olah menekanku.

aku akan menerima tekanan itu dan menjawabnya kembali.

“Untuk membuktikannya, aku akan memenangkan turnamen. aku!"

Deklarasi kemenangan.

"Orang ini…"

“Heh, kamu memberitahuku?”

“Ya, Dia memiliki mata yang bagus. Sangat intens."

“Oh, yang kuat.”

Lalu, aku berharap mereka bereaksi terhadap ucapan aku dengan "anak nakal", tetapi ternyata berbeda.

Ketika mereka melihat aku, mereka mengangguk dengan senyuman seolah-olah mereka telah merasakan kekuatan aku dengan cara mereka sendiri.

Namun, yang lainnya tidak…

“Wow, dia ada di sini… Begitu… Pendeta Tertinggi berkata dia akan ikut turnamen.”

“Eh ~, apakah turnamen ini terbuka untuk sembarang orang ~? Betapa mendemoralisasi ~ ”

“Ini adalah hari ketika semua orang mempelajari legenda José, turnamen sakral…”

"Tapi tidak peduli siapa yang kau lawan, itu tidak masalah bagimu, kan, José?"

"Hmph, aku sudah gagal memotongnya berkali-kali, tapi … Senior, kuserahkan padamu untuk menyerahkan disiplin padanya."

Ah, ini dia…

“Hmm? Apa-apaan itu?"

“Oh, itu adalah keistimewaan kota ini… kurang lebih, jangan meremehkannya.”

“Mahasiswa? Ah, maksudmu si jenius? ”

"Aku pernah mendengar bahwa dia populer di kalangan wanita, tapi itu prestasi yang luar biasa."

“Itu salah satu favorit untuk memenangkan turnamen ini?”

Munculnya lima pelacur. Tuan Machio menjelaskan sambil menghela nafas, dan anggota cabang lainnya mengangguk seolah-olah mereka setuju.

Lalu……

“Jangan terlalu berharap. aku tidak suka menonjol, tapi… sepertinya aku tidak punya pilihan… untuk saat ini, aku harus memenangkan kejuaraan. ”

"" "" "Ayo, (Mr) (Senior) José menghela nafas ~"" "" "

"Apa? Dia …… Oh, dia juga akan ikut turnamen. Yah, dia bukan masalah besar, jadi terserahlah…. dan itu adalah Machio yang dibicarakan oleh High Priestess… Hmm. ”

Akhirnya, Bung, yang tidak sabar aku hancurkan di sini, sekarang, telah masuk.

Dan dia menatapku dengan mata dingin yang merendahkan.

Dia sepertinya baru saja mengingat aku berpartisipasi dalam turnamen, tetapi langsung terlihat tidak tertarik.

“Jadi itu yang jenius, José? Earth, bagaimana menurutmu? ”

“Dia benar-benar tidak menyenangkan !!”

“…… Tidak, bukan itu maksudku… Atau lebih tepatnya, suaramu keras.”

Machio juga tersenyum kecut oleh jawabanku.

Namun, itu tak terhindarkan.

Tidak ada deskripsi lain yang terlintas dalam pikiran.

Dan mungkin mereka mendengar suaraku, lelaki yang akan membuatku muntah nanti, dan lima kotoran yang secara biologis hanya perempuan.

aku membuang muka.

"Hei kau! aku dapat mendengar kamu!"

"Ya. Aku bermaksud agar kamu mendengarku. Sekelompok pemborosan ruang yang diproduksi secara massal dan menjengkelkan! "

"Apa!?"

Salah satu kotoran berwajah marah berteriak padaku … satu kotoran.

Dan saat aku membalasnya, selalu ada "pria" yang akan terguncang hingga nanti menjadi jelek …

"Kamu! Apa yang kamu katakan… kepada orang yang aku sayangi? ”

"Apa kau tidak mendengarku? Kemudian, sekali lagi ――― “

“Tutup ――――”

"Tutup mulutmu!!"

“Eh !?”

“Maaf, tapi aku tidak akan tutup mulut hari ini. Dan aku tidak akan mundur, aku tidak bisa menyerah. "

Biasanya, orang ini akan mengancam pihak lain dengan menginjak tanah dan dinding dengan kata "Diam" yang tajam, tapi untuk pertama kalinya, aku membalasnya.

Dan dia terkejut atas pembangkangan aku, seperti yang selalu aku lakukan seperti yang diperintahkan, semuanya.

“Jadi jika kamu ingin aku tutup mulut… maka tutup mulutku. Di turnamen ini! "

Kataku, hanya untuk menambah penghinaan terhadap luka.

Lalu……

“Ah… d… sayang aku. Apakah kamu tidak tahu bahwa anjing yang lemah menggonggong lebih keras? "

Dia tampak bingung sejenak, tetapi pria itu berdehem setelah itu untuk menghaluskan ekspresinya yang hancur, dan mencoba mengatakan sesuatu yang keren.

Tapi!

“Kuhahahahaha, apa kamu bodoh? Bung. Ini adalah dunia manusia. Mengapa kamu mengungkit masalah dunia anjing? ”

"Apa?"

aku tidak akan diam lagi. aku telah memutuskan untuk tidak menahannya hari ini.

“Tetap saja, jika kamu sangat menyukainya, mengapa aku tidak mencap kamu seperti anjing? kamu akan dicap sebagai pecundang. "

“Y, kamu… tch… seperti pembicara sampah…”

Jadi aku akan menyatakannya kepadanya.

“Tunggu, ada apa dengan orang ini?”

“Orang ini… apa maksudmu? Sejauh ini… berbeda? ”

Kotoran itu tampak kesal.

Bahkan omong kosong yang selalu berbunyi, "tebas, tebas, aku akan menebasmu," kehilangan kata-kata.

Dan……

“Akankah semua peserta turnamen berkumpul! Kami akan menentukan tanda kurung dengan lotere! "

Saat itu, suara dari penyelenggara turnamen bergema.

Ayo, kita hampir sampai.

Catatan Penulis

Semuanya, Terima kasih atas dukungan kamu yang tiada henti.

Kemarin, aku dipukul dengan tembakan ganda. Sejujurnya, ini pertama kalinya aku menerima lebih dari 10 minuman beralkohol, dan aku terlalu kepanasan untuk khawatir terkena flu. Selain itu, ketika aku bangun di pagi hari, aku terkena tembakan lagi!

Selain itu, evaluasi keseluruhan dari 1 juta hitung mundur bor dipotong menjadi 910.000 kemarin.

aku sangat berterima kasih kepada kamu.

Ini adalah pertama kalinya para roh dan bor meningkat begitu banyak, dan aku berlari melalui distrik perbelanjaan tanpa mengkhawatirkan mata. 910.000 latihan tersisa! Untuk saat ini, aku pikir aku akan menargetkan 10.000 latihan lagi pada akhir tahun ini.

Salam Hormat mulai sekarang!

Daftar Isi

Komentar