Garbage Brave – Vol 1 Chapter 8 Part 4 Bahasa Indonesia

Anda sedang membaca novel Garbage Brave – Vol 1 Chapter 8 Part 4 Bahasa Indonesia di Sakuranovel.
Daftar Isi

Bab lain dipersembahkan oleh Patreon.
Selamat menikmati ~

Penerjemah: NyX
Editor: Onihikage



Bab 8 Bagian 4

Jeritan terdengar di hutan.

Aku mati, aku mati, aku mati, aku mati, aku mati, aku deeeeaaaad !!

Kanaan dikejar oleh kawanan boagnon. aku ingin mengatakan padanya untuk menembakkan sihirnya daripada hanya melarikan diri, tetapi aku tidak akan campur tangan. Jika aku membantunya sekarang, aku tidak akan bisa mengembangkan naluri bertarungnya. Mari kita dorong dia untuk melakukan yang terbaik, demi dirinya sendiri.

“Heeeey! Masteeeerrrrrrr! Apakah kamu seorang demoooooon ?! ” (ED: oni)

aku benar-benar, secara fisik mengabaikan Kanaan saat dia berlari ke arah aku. Jika dia ingin membenciku, dia bebas melakukannya. Ukir perasaan itu dalam darah dan daging kamu! Bisa dikatakan, konsep "iblis" juga ada di dunia ini, ya?

aku mengetahuinya setelah mengalaminya berkali-kali, tetapi Kanaan belum melakukannya. Bahkan sekarang, dalam masyarakat manusia, kamu bisa diliputi oleh orang yang kuat. Tetapi mereka yang tidak peka terhadap bahaya, atau tidak dapat menangani krisis, akan dihantui olehnya, keinginan mereka hancur dengan menyakitkan.

Itulah mengapa aku akan memaksa Kanaan untuk bertahan melalui neraka ini.

Sebelum malam, aku mundur ke dekat kota Algria dengan Kanaan di tangan aku. Dia pingsan, tapi tidak terluka parah, jadi kupikir ini saat yang tepat baginya untuk bangun.

“Hei, bangun.”

“Uhh… Sebentar lagi…”

Jika dia tidak sekotor itu, dia mungkin memiliki wajah tidur yang manis. Kenyataannya, dia terlihat sangat sedih, wajahnya dipenuhi debu, air mata, dan ingus. Itu adalah tragedi untuk wajah yang begitu cantik. Benar, karena aku orang baik, aku menerapkan (Bersih) keterampilan ke Kanaan.

Dan kemudian aku melepaskannya, jadi dia jatuh menurut hukum gravitasi, mendarat dengan pantat pertama di tanah. Dia mengeluarkan suara yang tidak cocok untuk wanita secantik itu.

“Oww… Hah, Tuan?”

“Kamu akhirnya bangun. Kami kembali ke Algria. ”

Dia berdiri sambil menggosok pantatnya yang sakit, dan kami memasuki Algria. Ketika kami kembali ke mansion, Beese muncul di depanku. Canaan memucat, tampaknya masih takut pada Beese, tetapi membaik dari sebelumnya ketika dia pingsan.

"Apakah kamu menemukan sesuatu?"

"Aku menemukan ini."

Dia mengulurkan surat tersegel yang dia temukan… di suatu tempat. aku bilang itu surat tersegel, tapi sebenarnya sudah terbuka, jadi aku keluarkan dan lihat-lihat. Tertulis ada instruksi untuk membuang pelaku sebenarnya setelah membunuh putra tuan feodal, Dolce, dan untuk menemukan kesempatan bagi Dokum, sang "pemimpin", untuk menjadi Baron.

Senang rasanya memikirkan bagaimana pelakunya tidak lagi ada di dunia ini.

Di mana kamu menemukan ini?

"aku menemukannya di rumah besar seorang pria bernama Dokum."

aku memang menyuruhnya untuk menggeledah rumah Dokum selain pembantunya, tapi ternyata Dokum benar-benar bersalah, seperti yang diharapkan.

Bagus, kamu dengan terampil menemukan bukti penting seperti itu.

"Aku bisa menyelinap menembus dinding, jadi menemukan kamar atau brankas tersembunyi itu mudah."

“Begitu, bagus sekali. Tapi, siapa Erich… Kanaan ini, apakah kamu kenal seseorang bernama Erich Hussel? ”

Dia masih memiliki wajah pucat, dan menghela napas pendek. aku mungkin akan membuatnya terkejut.

Ah, aku pikir itu Count Erich Hussel.

Apa hubungannya dengan Count Abbas?

"aku tidak tahu terlalu banyak tentang kelas atas … Tapi jika aku tidak salah, istri Rotten-sama adalah kerabat darah Count Hussel."

Apa Rotten berdiri di mansion ini?

“Rotten-sama adalah kepala dari keluarga cabang Count Abbas, dan pada akhirnya harus memimpin para Ksatria.”

“Apakah benar menganggap kepala keluarga cabang sebagai kerabat darah Count Abbas?”

“Ya, sekarang Dolce-sama telah meninggal… Aku ingin tahu apakah ada kemungkinan dia menjadi kepala berikutnya setelah Alterias-sama…”

Hmmm. Si busuk yang berperilaku baik itu, ya?

“Tapi Count memiliki Allie, kan? Apakah tidak mungkin bagi suami Allie untuk menjadi kepala keluarga? "

Sebenarnya, mungkin saja, dalam hal ini kemungkinan besar putra Rotten-sama akan menjadi suami Alterias-sama … "

Dengan kata lain, kematian Dolce, satu-satunya rintangan, tidak akan melukai Rotten, tidak peduli dari sudut manapun seseorang melihatnya.

Namun, nama Rotten tidak disebutkan di mana pun dalam surat ini, dan aku bertanya-tanya apakah itu benar-benar ditulis oleh Count Hussel. aku menginstruksikan Beese untuk menyelidiki Count Hussel, dan mengumpulkan sampel yang dikonfirmasi dari tulisan tangannya jika memungkinkan.

“Tuan, sungguh… Dokum-sama…”

Setelah Beese hilang, Kanaan mengeluarkan kata-kata itu sedikit demi sedikit.

“Yah, itu adalah cerita umum bagi orang bodoh yang tertarik untuk menarik busur melawan tuannya sendiri, yang diumpankan dengan potensi imbalan berupa bangsawan dan kekuasaan.”

"Rotten-sama …"

"aku tidak tahu apakah dia benar-benar terlibat dalam rencana pembunuhan ini, itulah mengapa aku perlu mencari tahu lebih lanjut."

Canaan sedang memikirkan sesuatu dengan ekspresi gelap. Dia pasti berpikir tentang Dokum, yang didukung oleh Count Hussel, dan mungkin saja Rotten juga berada di balik ini. Lawannya adalah seseorang yang memiliki otoritas, dan mantan bosnya sendiri. Keadaan seperti ini hanya membuatku semakin tidak percaya pada manusia.

Kanaan tertidur lebih awal, mungkin karena kelelahannya dari pelatihan khusus. Aku melihat wajahnya yang tertidur dan menepuk pipinya. aku berencana untuk bertanya kepada Dokum mengapa dia menempatkan Canaan melalui ini.

Sekarang aku perlu memeriksa informasi latar belakang. Aku meninggalkan ruangan menggunakan Hermit's Coat, dan berkeliling kamar para Ksatria untuk melihat apakah ada di antara mereka yang membicarakan tentang Rotten. Mantel Pertapa ini sangat nyaman karena tidak ada yang akan memperhatikan aku bahkan jika aku berdiri tepat di depan mereka.

Namun, dari cara para knight mendiskusikan Rotten, dia adalah pria yang baik, dan cocok dengan kesan aku tentang dia. Aku mencari-cari sekitar hari itu sampai tengah malam, tapi aku tidak mendengar satupun ksatria berbicara buruk tentang Rotten, apalagi tentang dia yang terlibat dalam pembunuhan Dolce.


Nama: Kanaan

Pekerjaan: Magician, Level 158

Keterampilan: (Sihir Api) (Kontrol Mana III (BARU)) (Mana Boost III (BARU)) (Sihir Angin) (Sihir Tanaman) (Persepsi Mana) (Sihir Bumi) (Sihir Petir) (Sihir Es) (Sihir Ringan ( BARU))

Atribut: HP (C) | Mana (A) | STR (D) | INT (B) | AGI (C) | DEX (B) | LUK (C)


<< Previous  Table of Content  Next >>

Daftar Isi

Komentar