Garbage Brave – Vol 3 Chapter 6 Part 1 Bahasa Indonesia

Anda sedang membaca novel Garbage Brave – Vol 3 Chapter 6 Part 1 Bahasa Indonesia di Sakuranovel.
Daftar Isi

Ini babnya, selamat menikmati ~

Editor: ultrabrandon12



Bab 6 – Bulan Madu

Bagian 1

Sekarang aku terbang ke timur di atas karpet ajaib terbang.

Mengapa aku menuju ke timur… Itu karena sumber senandung itu.

“Kamu sedang dalam mood yang sempurna, huh?”

Bukankah sudah jelas, Raja Iblis-dono?

Orang yang memanggilku Raja Iblis ini adalah Iblis kuno, Chrysal.

Bajingan ini menyukaiku karena aku memiliki sihir hitam dan memanggilku Raja Iblis. Raja Iblis tampaknya menjadi eksistensi khusus untuk ras Iblis, dan aku merasa bahwa Chrysal sangat mengagumiku.

“Memiliki item sihir yang berguna, seperti yang diharapkan dari Raja Iblis-dono.”

“Berhenti memanggilku Raja Iblis itu.”

“Bukankah Raja Iblis-dono adalah Raja Iblis?”

“Hah… lakukan saja apa yang kamu inginkan.”

Aku berbaring dengan malas.

“Ufufu, Chrysal adalah masalah yang cukup besar untuk membuat Tsukuru terlihat sangat bermasalah.”

Antia menutup mulutnya dengan tangan dan tertawa.

“Mengapa Raja Iblis-dono dalam masalah?”

Mereka berbicara secara damai, tapi keduanya seharusnya keturunan Kuno, dan mereka seharusnya bermusuhan, bukan?

“Oh, itu dia. Itu kastilku. Raja Iblis-dono, aku akan meminta pelayanku mempersiapkan sambutan hangat. "

Begitu dia melihat kastil di kejauhan, yang tampak lebih seperti bongkahan batu tajam daripada bangunan dengan atap runcing, Chrysal melompat keluar dari karpet ajaib terbang.

Chrysal, yang sayapnya terbuat dari sihir, terbang ke kastil batu dengan kecepatan tinggi.

“Apakah dia akan mendengarkan aku atau tidak…”

“Benar-benar tidak biasa bagi Tsukuru-san menjadi bingung.”

Allie, aku sama sekali tidak bingung.

Ketika kami tiba di kastil, ras Iblis berbaris di depan gerbang untuk menyambut kami. Ada banyak jenis Iblis, termasuk yang aku kenal, seperti Arachne, Centaurs, Minotaurs, dan banyak lainnya.

Kami diberi terlalu banyak keramahan, tetapi ketika aku mengetahui bahwa beberapa teman sekelas telah ditawan di kastil ini, aku meminta Chrysal untuk membebaskan mereka.

“Semuanya sangat mudah. Apa lagi yang ada dalam pikiranmu, Raja Iblis-dono? ”

Hannah menuangkan sake ke dalam cangkir, dan aku meminumnya. Dikatakan sebagai minuman keras terbaik di kastil ras Iblis, tidak buruk, tapi juga tidak terlalu enak.

“Tidak, itu saja. aku minta maaf, tapi tolong. "

“Hei, bawa orang-orang itu masuk.”

Ada delapan belas teman sekelas yang dibawa masuk, dan mereka semua tampak mengerikan. Kami mengadakan perjamuan di aula besar, dan teman-teman sekelas aku tampak ngeri karena mengira mereka akan dimakan.

“Mereka terlihat sangat mengerikan, tapi mereka tidak disiksa atau semacamnya, bukan?”

"Aku tidak punya selera untuk menyiksa orang lembut seperti ini, kau tahu."

Chrysal menjawab dengan terus terang.

“Ah, apakah kamu akan memakan kami?”

Salah satu teman sekelas bertanya dengan ketakutan, tetapi perhatikan baik-baik, aku bukan satu-satunya di sini. Ichinose juga ada di sini, lho.

Bersukacitalah, kalian akan dibebaskan.

Teman sekelasnya berdengung.

“Raja Iblis-dono di sini akan menjaga kalian.”

Di situlah teman sekelas melihat wajahku untuk pertama kalinya dan segera menyadari Ichinose di sampingku.

“I-Ichinose-san !?”

“Semua orang akan baik-baik saja sekarang. aku akan menjelaskan apa yang akan terjadi. "

Teman sekelas akan lega jika Ichinose menanganinya. Aku menunggu mereka tenang saat mengobrol dengan Chrysal. Setelah mereka menetap, Ichinose akan memastikan apakah mereka akan kembali ke Jepang atau tinggal di dunia ini.

“Tidak ada yang akan mengingat kita jika kita kembali ke Jepang…?”

Kali ini, tidak seperti Kujou dan yang lainnya, aku memberi tahu mereka tentang situasi di Jepang.

“Bagaimana kita bisa hidup di Jepang dengan situasi seperti itu?”

“Kamu salah tentang itu. Orang yang memanggil kamu ke dunia ini yang harus disalahkan. Tidak tepat bagimu untuk mengeluh kepada Ichinose. "

Ada beberapa orang yang menghujani Ichinose dengan kata-kata yang keras, tapi kata-kataku menutup mulutnya. Namun, sekitar tiga dari mereka masih mundur, jadi aku menerapkan niat membunuh kepada orang-orang itu untuk membungkam mereka dan kemudian memakukan mereka.

“Jika kamu terus mengatakan apa yang kamu inginkan, aku tidak akan membantumu.”

Jika mereka mengatakan apa pun yang mereka inginkan tentang ini, aku akan mengusir mereka.

Ras Iblis telah membunuh semua orang, bukankah kita memiliki hak untuk menuntut kompensasi?

Itu hal yang cukup menarik untuk dikatakan. Konyol bahwa pria yang berdansa dengan bajingan tua itu saat pertama kali berperang berbicara tentang kompensasi.

“Apa yang kamu bicarakan, kamu adalah seorang prajurit dari negara yang dikalahkan, bukan? kamu tidak bisa mengeluh tentang dipaksa melakukan eksekusi dan kerja paksa. kamu juga tidak bisa mengeluh karena terbawa suasana. "

Kata-kataku membungkam teman sekelas.

"Aku tidak mau berurusan dengan orang bodoh sepertimu. aku akan memberi kamu lima menit untuk memutuskan apakah kamu ingin kembali ke Jepang atau tinggal, jadi putuskan sekarang. "

“T-tidak mungkin !?”

“Berhenti bergumam. Hitung mundur sudah dimulai. aku tidak akan melakukan apa pun jika kamu tidak memutuskan. "

Mereka bertiga masih membalas, tetapi lima menit berlalu dalam sekejap mata. Sepuluh dari delapan belas orang telah memilih untuk kembali ke Jepang. Sepuluh orang itu sepertinya lelah hidup di dunia di mana hidup mereka dalam bahaya hanya karena menjalani kehidupan normal.

Enam memutuskan untuk tetap di dunia ini, jadi aku meminta Kanaan untuk mengirim mereka ke negara ras manusia yang diperintah oleh Doppel-kun menggunakan (Sihir Ruang-Waktu (5)). Adapun dua yang tersisa, pekerjaan orang-orang ini dilakukan menjadi penduduk desa, dan kemudian aku melemparkan mereka keluar dari kastil ras Iblis.

Keduanya adalah orang-orang yang telah membeli beastmen wanita dan budak elf dan membunuh beberapa dari mereka. aku tidak bermaksud mengatakan apa pun tentang membunuh musuh dalam perang. Namun, karena mereka membeli budak untuk kepuasan seksual dan membunuh mereka dengan kekerasan fisik dan juga kekerasan seksual, aku memutuskan bahwa mereka tidak layak untuk dibantu.

Mereka bisa tinggal di wilayah ras Iblis dan melakukan apapun yang mereka inginkan. Tidak, aku tidak tahu apakah mereka bisa bertahan.

▼.ru.ru

aku sekarang kembali ke Jepang dengan istri aku, setelah menyelesaikan masalah dengan bajingan tua itu. Musim telah berubah dari musim dingin ke awal musim panas, dan salju yang menumpuk di tanah belum juga mencair.

Setelah meluangkan waktu sejenak untuk bersantai di bawah sinar matahari yang hangat, kami meninggalkan markas kami dan naik Shinkansen. aku mengambil dua kursi dua baris dan kursi tiga baris, dan setiap 30 menit, salah satu istri aku, yang akan duduk di sebelah aku, akan berganti posisi.

Dari tampilan luar, ini adalah harem riajuu lengkap, dan itu benar, jadi aku tidak bisa mengatakan apa-apa, tapi… Tidak, Sanya adalah saudara perempuan aku!

Kami bertujuh sedang bersenang-senang mengobrol dan sesekali diberi makan permen, dan orang-orang di sekitar kami menatapku dengan kejam. Tidak apa-apa, ini bulan madu kita! Jadi kita akan pergi ke kuil agung di Ise untuk berbulan madu.

Kami turun dari Tokaido Shinkansen di Nagoya, dan kami memutuskan untuk menyewa mobil dan pergi ke kuil dari Nagoya. aku sudah berusia sembilan belas tahun, jadi aku punya SIM. aku memiliki SIM Jepang, jadi aku tidak punya masalah dengan mengemudi. aku tidak memiliki daftar keluarga, jadi aku harus membuatnya sendiri.

Nilai pemula memang sedikit baru bagi aku, tetapi aku akan mengendarai mobil ini. Kami menyewa gerobak agar Canaan, Hannah, Sanya, Antia, Ichinose, Allie, dan aku bisa berkendara dengan nyaman.

Kami mengambil Tomei Expressway dari Nagoya Expressway dan berkendara ke Prefektur Mie, turun di Kuwana. Alasan kami turun di Kuwana adalah karena kami memutuskan untuk makan kerang panggang Kuwana yang terkenal.

Saat kami berkendara menyusuri jalan di sepanjang pantai, kami melihat kerang sedang dipanggang di depan sebuah toko, jadi kami menghentikan mobil dan membeli beberapa kerang panggang.

"Lezat!"

“Ya, ini sangat enak dan memiliki aroma laut yang kaya!”

Semua orang menyukai kerang panggang, tapi tentu saja, Kanaan makan sepuluh sendirian. Dia masih rakus, tapi perutnya seperti lubang hitam sehingga tingkat kerakusan ini bahkan tidak dihitung sebagai makan.

Kami makan kerang dengan nasi, dan setelah memuaskan selera kami, tujuan kami selanjutnya adalah kuil agung Ise. kamu akan berpikir begitu, bukan? Tapi ini berbeda. Perhentian berikutnya adalah Matsuzaka, dan aku rasa aku akan mencoba daging sapi Matsuzaka di Matsuzaka.

Kami tidak terlalu terburu-buru bepergian, jadi kami bertahan sampai sekitar malam dan pergi ke restoran daging sapi Matsuzaka yang sangat terkenal dan meminta fillet atau steak sirloin, yang harganya hampir 20.000 yen untuk 100 gram.

“Itu meleleh di lidahku ~.”

Canaan, yang masih mengincar makanan, tampak bahagia.

“Tapi makanan Guru lebih baik ~.”

“Canaan-san benar, masakan Guru lebih baik.”

Hannah bergabung dan memuji masakanku. aku senang tentang itu, tapi tolong jangan mengatakan hal-hal seperti itu di restoran. Lihat, tatapan pramusaji semakin ketat.

Itu bagus, tetapi komentar Kanaan dan Hannah membuat aku merasa tidak nyaman dan membuat aku merasa makanannya turun beberapa persen dari yang seharusnya. Sangat mengecewakan karena bahannya bagus. Di dunia lain, ini tidak terlalu menjadi masalah, tapi inilah Jepang. Itu adalah momen ketika aku merasa harus mengajari mereka akal sehat Jepang.

Kami tinggal di sebuah penginapan di Matsuzaka dan mengemudikan mobil lagi. Kali ini kami menuju ke kuil agung Ise. Kuil agung di Ise memiliki kuil dalam dan kuil luar, jadi kami menuju kuil dalam terlebih dahulu. Sangat nyaman karena mudah untuk turun dari persimpangan di dekat kuil agung Ise.

Di depan kuil bagian dalam adalah tempat seperti pendekatan yang dipenuhi dengan toko-toko suvenir dan restoran. Ini adalah tempat yang hidup di mana kamu dapat melihat, menyentuh, dan makan berbagai makanan khas.

Toko-toko yang berjejer di sepanjang jalan setapak tampak menggairahkan penduduk dunia lain, Kanaan, Hannah, Sanya, Antia, dan Allie, mereka semua bersemangat seperti anak-anak.

“Tuan ~, aku ingin makan itu ~.”

“Hmm, ah, kue beras merahnya, ya? Tunggu sebentar. ”

Atas permintaan Canaan, aku membeli beberapa kue beras merah, suvenir paling populer di Kuil Ise, dan mereka memakannya di tempat.

“Enak ~.”

“Kue berasnya manis, lembut, dan enak.”

Cara makan Antia dan Allie sangat indah dan seksi, dan suasana makan di Kanaan sangat menyenangkan. Setelah makan di jalan setapak dan membeli beberapa suvenir, kami pergi ke kuil bagian dalam kuil Ise untuk berdoa.

Amaterasu Oomikami, diabadikan di kuil bagian dalam, adalah puncak dewa Jepang dan dewi, Hirume-san. Setelah menyucikan diri di tempat pembersihan, kami menuju ke kuil utama, kuil Koutai.

Di sinilah Amaterasu Oomikami diabadikan. aku melemparkan persembahan uang ke kuil dan bertepuk tangan, dan menutup mata. Hal yang sama berlaku untuk Ichinose, serta penduduk dunia lainnya, Kanaan, Hannah, Sanya, Antia, dan Allie, yang juga mengikuti teladan aku dan berdoa dengan cara yang sama.

Biasanya, ada busur di ujungnya, tapi sebelum aku bisa melakukannya, aku dikejutkan oleh sensasi melayang yang berbeda.

“Sudah lama, Tsukuru-san.”

“Ya, sudah lama. Bagaimana kabarmu? ”

"Ufufu, akan lucu jika Dewa sepertiku kena flu."

Itu juga benar.

Ya, di depanku adalah punjung seperti sebelumnya dengan Hirume-san duduk di dalamnya. aku berjalan ke punjung dan duduk di kursi, dan wanita dari beberapa waktu lalu menawari aku secangkir teh.

"Teh yang enak seperti biasa."

"Senang mendengar. Silakan minum sebanyak yang kamu mau. "

Punggungku agak gatal, dan pantatku sedikit gelisah saat Hirume-san yang saleh dan cantik menatapku.

"Aku telah menghancurkan semua bahan dan fasilitas yang berhubungan dengan teknik pemanggilan pahlawan."

Setelah saling memberikan laporan tentang situasi saat ini, kami mulai berbisnis.

"aku tidak bisa cukup berterima kasih karena telah berurusan dengan pemanggilan para pahlawan,"

“Bagaimanapun, ini adalah kapal yang pernah aku naiki…”

“Tapi sayangnya, masih ada fasilitas untuk memanggil pahlawan.”

"Apa?"

aku memeriksa untuk memastikan. Aku telah menghancurkan tidak hanya yang ada di tanah Manusia, tapi juga material dan fasilitas di negeri Elf, Kurcaci, Beastmen, Iblis, dan Raksasa, namun masih ada yang lain?

Ada satu tempat tersisa, hanya satu tempat.

"Dimana itu?"

aku tidak tahu.

"Hah? Bagaimana kamu tahu bahwa jika kamu sendiri tidak tahu? "

“Fasilitas itu telah digunakan dua kali di masa lalu. aku masih dapat merasakan hubungan dari fasilitas itu, tetapi aku tidak dapat melihat atau mendengar segala sesuatu tentang dunia di sisi lain, jadi aku tidak tahu di mana itu. "

“Kamu ingin aku mencarinya dan menghancurkannya, huh… butuh waktu lama bagiku untuk menemukannya.”

Ini cerita yang konyol, tapi aku akan menggunakan segala cara untuk mengetahui lebih dari yang aku janjikan.

"Menurutku tidak. Dari apa yang bisa aku temukan hingga kemampuan terbaik aku, fasilitas itu mungkin terletak di tempat yang dikendalikan oleh ras Mayat Hidup. ”

Jadi itu berarti Shamanile bajingan itu terlibat. Jika aku melihatnya lagi, aku akan memastikan dia sudah mati.

“Tapi Tsukuru-kun telah memenuhi permintaanku. Itu sebabnya aku akan memberimu hadiahmu. "

Apakah kamu yakin?

"Ufufu, aku percaya padamu, Tsukuru-san, jadi tidak apa-apa."

Hirume-san memiliki senyuman yang manis, tapi aku tidak bisa mengabaikan wajah Dewa di balik senyuman itu. Jika aku mengabaikan penghancuran fasilitas terakhir, aku dapat merasakan niat yang kuat untuk memastikan bahwa aku akan mendapatkan hukuman yang pantas aku terima.

“Ufufu, jadi tolong coba selesaikan permintaan sampai akhir.”

Seperti biasa, dia membaca pikiranku.

"Baiklah. aku bersumpah kepada Amaterasu Oomikami bahwa aku akan menyelesaikan permintaan ini. "

"aku senang. aku memiliki harapan tinggi untuk kamu, Tsukuru-san. Sekarang, tentang masalah kompensasi. "

Hirume-san mengulurkan tangannya, dan ada lonceng kecil yang cantik di telapak tangannya.

"Itu adalah…?"

"Berikan bel ini ke Sanya-san dan minta dia memakainya setiap saat."

“… Apa yang akan terjadi jika aku melakukan itu?”

“Mungkin Tsukuru-san telah menyadari hal ini selama beberapa waktu sekarang, tapi Sanya-san adalah bentuk pasca-reinkarnasi Ayumi-san.”

"…Aku tahu itu."

Itu tidak terlalu mengejutkan. Karena di suatu tempat di benak aku, aku pikir itu akan terjadi. Tapi itu tidak berarti aku tidak terguncang sama sekali. Hati aku sangat gelisah ketika aku diberitahu seperti ini bahwa Sanya adalah bentuk pasca reinkarnasi Ayumi.

"Itu Ayumu-san, tapi kecelakaan hari itu sudah diatur, tahu?"

"Hah?"

“Ayumi-san terbunuh, bukan karena kecelakaan.”

aku berdiri.

"Maksud kamu apa?"

“Jangan terlalu kesal. Aku akan mengajarimu semua yang aku tahu. "

Hirume-san menyesap tehnya.

“Yah, bukanlah orang Jepang yang membunuh Ayumi-san. Mereka juga bukan penduduk bumi. "

"Dengan kata lain…"

“Ya, dari dunia tempat Tsukuru-san dipanggil.”

“… ..”

“Dunia lain telah cukup mengganggu dunia kita.”

“Siapa yang membunuh Ayumi…?”

“Ara ara, kau akan menakuti bunganya jika kau melepaskan niat membunuh seperti itu, kau tahu. Lihatlah bunganya. Bunga-bunga yang dulunya subur telah layu. "

Hirume-san melihat pemandangan yang panjang dan sunyi di depannya.

“… Katakan dengan cepat.”

Tidaklah alami untuk dianggap layak.

“Ufufu, itu karena ras Iblis memanggil Raja Iblis. Saat Manusia memanggil Pahlawan, ras Iblis memanggil Raja Iblis, dan sebagai hasilnya, Ayumi-san terpilih. Namun, sayangnya, pemanggilan Raja Iblis haruslah sesuatu yang telah kehilangan nyawa di dunia ini. Oleh karena itu, itu adalah kecelakaan yang disebabkan secara paksa oleh para Iblis untuk memanggil Ayumi-san menjadi Raja Iblis. Jadi orang tuamu meninggal sebagai kerusakan tambahan. "

Ras iblis… Iblis, dan Ayumi… mereka bertiga… kamu pasti bercanda!

“Ah, tapi Catoblepas, ras Iblis Kuno yang memanggil Ayumi-san untuk menjadi Raja Iblis, dibunuh oleh Tsukuru-san dan yang lainnya, kan?”

"Apa? Bajingan itu! "

Jangan terlalu marah, Pak. Lihat, niat membunuhmu bocor. "

“… ..”

Tunggu sebentar! Bajingan itu, Catoblepas, seharusnya sudah lama terperangkap di dunia kosong itu. Kapan dia memanggil Raja Iblis?

“Itu sebelum perang para dewa. Tapi Ayumi-san menolak untuk ikut perang para dewa di sana, dan dibuang oleh Catoblepas dan dibunuh oleh pahlawan manusia. ”

Tepat sebelum pertempuran para dewa? Apakah garis waktunya berbeda antara Jepang dan dunia itu?

“Panggilannya adalah memilih jiwa yang bisa menahan kekuatan, apakah itu Raja Iblis atau pahlawan. Oleh karena itu, garis waktu tidak masalah. "

“… ..”

Bagaimana itu…? Bahkan jika seorang pahlawan tidak membunuh Ayumi, dia tidak akan bertemu dengan aku dalam situasi itu…

“Apakah kamu sudah tenang?”

Selagi aku merenung, Hirume-san menunggu, tidak mengucapkan sepatah kata pun.

"Apa yang akan terjadi jika aku membuat Sanya memakai bel itu?"

“Bel tidak akan berdering sekarang, tapi dalam hitungan enam bulan paling cepat, atau paling lambat beberapa tahun, itu akan mengembalikan kenangan ketika dia menjadi Ayumi-san.”

"Apa? D-dia akan benar-benar ingat…? ”

“Ya, itu akan mengembalikan kenangan saat dia sebagai Ayumi-san.”

Aku mengambil bel dengan ketakutan.

“Bel ini…”

Aku mencengkeram bel. Sekarang aku bisa berbicara dengan Ayumi lagi.

"Hei … apa yang terjadi pada Sanya saat ingatannya kembali?"

“Jangan khawatir. Fakta bahwa bel tidak berbunyi berarti ingatan Sanya-san dan Ayumi-san belum menyatu. Saat bel berbunyi, mereka akan mendapatkan kembali ingatan mereka dengan aman. "

Aku mengerti, aku minta maaf tentang semuanya.

“Ufufu, kamu tidak seperti itu, Tsukuru-san. Lihat, kamu selalu dapat menantangku seperti yang kamu lakukan beberapa waktu lalu, "Tidak ada yang akan mengontrol aku, tidak ada!" Apakah itu?"

"Ugh … lupakan itu."

Apakah dia secara mengejutkan menyimpan dendam akan hal itu? Dia menyimpannya, bukan?

<< Sebelumnya Daftar Isi Selanjutnya >>

Daftar Isi

Komentar