Garbage Brave – Vol 4 Chapter 5 Part 2 Bahasa Indonesia

Anda sedang membaca novel Garbage Brave – Vol 4 Chapter 5 Part 2 Bahasa Indonesia di Sakuranovel.
Daftar Isi

Berikut bab bonus yang disponsori oleh Patreon, selamat menikmati ~

ED: Ledakan



Bagian 2

aku pergi mengunjungi Hirume-san. aku telah mengunjungi Kuil Grand Ise sekitar sebulan sekali karena Sanya, tapi sudah lama sejak kami berkomunikasi karena lawan ini.

Karena dia adalah dewi yang telah merawat aku dalam banyak hal, penting untuk melaporkannya secara akurat.

Setelah mengulangi skenario yang semakin akrab yang menampilkan kerakusan Kanaan, aku tiba di Kuil Grand Ise. Setelah sensasi mengambang sekilas, aku muncul di depan punjung biasa.

Aku melihat sekeliling, tapi yang mengejutkan, Hirume-san tidak ada.

Ketika aku memasuki punjung dan duduk di kursi, orang biasa muncul dan menawari aku secangkir teh terbaik.

“Tidak ada Hirume-san hari ini?”

"Mohon tunggu. Ohirumenomikoto-sama akan segera datang. ”

aku telah ke punjung ini berkali-kali, tetapi ini mungkin pertama kalinya bagi aku untuk bertukar kata dengan orang ini.

"Baik."

Saat aku menatapnya dengan [Penilaian Mendetail], itu sama kacau seperti binatang buas itu. Mungkin dia menyadari bahwa aku menggunakan [Penilaian Mendetail], tapi dia hanya tersenyum padaku. Seolah-olah dia menyuruhku untuk tidak melakukan sesuatu yang tidak berguna.

Setelah beberapa menit menunggu sendirian dengan secangkir teh terbaik, Hirume-san masuk ke punjung.

Apapun alasannya, aku tidak bisa mendeteksi tanda-tanda orang lain masuk, apakah itu Hirume-san atau dewa yang memberiku teh sebelumnya. Sambil berpikir bahwa aku masih belum siap, aku menyapa Hirume-san, yang duduk di depanku.

"Lama tidak bertemu."

Ya, sudah lama sekali. Aku telah menunggumu. ”

Ini terasa seperti duri yang menempel di sisi aku. Apakah dia benar-benar ingin melihatku seperti ini?

“Ya, aku ingin melihat Tsukuru-san.”

“Jangan membaca pikiran orang seolah-olah itu normal.”

“Agak terlambat untuk itu, bukan?”

"aku rasa begitu."

Apakah kamu bahkan tidak akan mencoba dan menutupinya lagi, ya?

“Jadi, kenapa kamu menungguku? Bukan hanya untuk melihatku, bukan? "

“Ufufufu. Bagaimana jika aku memberi tahu kamu bahwa aku hanya ingin melihat kamu? "

Tidak ada, tapi kenapa?

“Astaga, kamu seharusnya sedikit lebih bahagia tentang itu.”

“Tidak, bagaimanapun juga kamu adalah seorang dewi.”

"Bahkan dewa pun bisa jatuh cinta, lho."

"Apakah begitu? Anehnya seperti manusia. "

“Ufufufu. Dewa Jepang sangat mirip manusia. "

Hirume-san hari ini sepertinya berbeda dari biasanya. Aku bertanya-tanya setelah meminum tehnya.

Aku menatap wajah Hirume-san.

Ada yang salah, bukan? Kenapa dia tidak memberitahuku lebih cepat? aku yakin dia tahu bahwa aku benci hal-hal yang begitu menyusahkan, bukan?

"Betul sekali. Ini tentang waktu…"

"Hah?"

Pori-pori di tubuh aku terbuka, dan hawa dingin merambat di tulang punggung aku. Aku buru-buru berdiri dengan tanganku mencengkeram gagang Kurogiri.

"Hou, langkah yang bagus."

Saat aku menoleh ke arah suara itu, aku melihat seorang pria berpenampilan Barat mengenakan kain putih berdiri di sana dengan seringai di wajahnya.

“… ..”

Orang ini berbahaya.

Aku sama sekali tidak menyadari kehadiran Hirume-san, tapi pria ini memiliki kehadiran yang luar biasa, dengan aura seperti pedang tajam yang menembus paru-paruku.

Keringat keluar dari seluruh tubuhku karena tekanan yang kurasakan tidak sebanding dengan Beast King Gervain.

“Tsukuru-san, harap tenang. Orang ini bukanlah musuh. "

“… Apakah dia salah satu teman Hirume-san?”

“Gahahaha! Berbicara tentang teman, kita berada di perahu yang sama. "

Ada apa dengan orang ini? Bahkan jika dia bukan musuh, aku tidak bisa santai ketika seseorang memiliki kehadiran seperti ini.

"Kamu tidak perlu berhati-hati seperti itu, Nak. Di sini, kamu seharusnya merasa jauh lebih baik sekarang. ”

Suasana kembali normal. Aku mengambil nafas dalam-dalam dan menghembuskannya dengan nafas yang panjang dan tipis.

Siapa sih orang ini?

“aku Zeus, dewa pelindung Olympus. Aku ingin mendengar namamu, Nak. ”

Ze-Zeus…?

Berbicara tentang Zeus, bukankah Zeus adalah dewa dari mitologi Yunani? Apa yang diinginkan pria seperti itu di Jepang?

“Nama aku Tsukuru Sumeragi.”

“Sepertinya perkenalan diri sudah selesai, dan kalian berdua ada di sini.”

Hirume-san masih terlihat sekeren biasanya.

Zeus duduk di samping Hirume-san dan memanggilku untuk bergabung dengannya, tetapi kehadiran tak terduga lainnya muncul.

“… ..”

Dia memiliki tiga wajah, atau lebih tepatnya empat wajah dan empat tangan.

Terlepas dari jumlah wajah dan tangannya, penampilannya yang berjanggut adalah keturunan Asia Tenggara, yang berbeda dengan keturunan Asia Barat atau Timur. Kehadirannya juga merupakan tingkat yang mengerikan, sebanding dengan Zeus.

Apa yang terjadi hari ini Apa yang Hirume-san ingin aku lakukan dengan monster-monster ini?

“Kamu Tsukuru, kan? Aku adalah Brahma! "

Dia memberi isyarat untuk menjabat tangan aku dengan keempat tangannya. Apa yang bisa kukatakan? Suasana yang dia kenakan cukup mengintimidasi, tapi dia pria yang ramah. aku berjabat hanya dengan satu tangan.

"Brahma-dono, bergabunglah dengan kami di sini."

Zeus ada di sisi kanan Hirume-san, Brahma duduk di sebelah kiri, dan aku tepat di depan mereka bertiga. Dari luar, sepertinya Hirume-san ada di klub tuan rumah, tapi baik Zeus maupun Brahma tidak memiliki citra tuan rumah karena mereka agak kekar.

Zeus adalah nama besar di dunia para dewa, dan Brahma, jika aku ingat dengan benar, adalah dewa Hindu tingkat tinggi. Bahkan aku tahu nama kedua pria ini, dan mereka berada tepat di depanku bersama dengan Hirume-san, yang berada di puncak dewa Jepang.

Ini … pasti topik yang cukup merepotkan …

Itu tidak merepotkan.

Hirume-san, yang masih membaca pikiranku, tersenyum padaku.

"Apa ceritanya?"

Meskipun aku tidak ingin mendengarnya, aku masih harus mendengarkannya, jadi mari kita lanjutkan.

Ada pemanggilan lain beberapa hari yang lalu.

“… ..”

Apakah ini berarti fasilitas pemanggilan terakhir di dunia lain telah digunakan…?

"Betul sekali. Dan kali ini bukan hanya 10 atau 100 orang, tetapi 15.000 orang dari seluruh dunia yang telah diculik. "

"Lima belas ribu?"

Mau tak mau aku merasa terperangah dengan banyaknya panggilan. Ketika sebanyak ini yang dipanggil, dinding ruang-waktu adalah… sesuatu seperti itu. Jadi itulah mengapa semua nama besar ada di sini.

Tapi apa yang kita lakukan dalam pertemuan ini? Apakah mereka akan melampiaskan amarahnya padaku?

“Tentu saja, para dewa Bumi sangat marah pada kejadian ini, tapi kami tidak akan melampiaskan amarah kami pada Tsukuru-san.”

"Dengan kata lain?"

“Situasinya buruk. Bahkan sekarang, para dewa bekerja siang dan malam untuk memperbaiki tembok ruang-waktu. "

Lima belas ribu orang telah diculik, dan aku yakin lubang di dinding ruang-waktu cukup besar.

"Iya. Itu sangat besar sehingga kami telah ditempati hanya dengan respirasi dinding ruang-waktu untuk sementara waktu sekarang. "

Jadi apa tujuan ketiganya bertindak bersama?

“Ada hal-hal tertentu yang bahkan dewa dilarang lakukan. Itulah mengapa aku menghindari campur tangan dengan dunia lain sampai sekarang. Tapi kali ini, kesabaran aku telah habis. ”

Jumlah niat membunuh yang luar biasa dipancarkan dari Hirume-san.

"" "Kuh !?" ""

Bukan hanya aku, tapi Zeus dan Brahma di kedua sisi Hirume-san juga mengerutkan wajah mereka saat mereka menerima niat membunuh Hirume-san.

"Ara, aku minta maaf atas perbuatanku. Ufufufu. ”

Dari niat membunuhnya barusan, senyumnya terasa menakutkan. Tapi dari apa yang kudengar, sepertinya Hirume-san akan mencoba ikut campur di dunia lain.

Itukah alasan mereka bertiga berkumpul disini?

“Tsukuru-san sudah mendekati makhluk yang menggunakan fasilitas pemanggilan. Senang rasanya kamu semakin dekat dengan kebenaran tanpa bantuan kami. "

Hirume-san mencoba berbicara denganku dengan senyuman manis, mencoba menghilangkan niat membunuh sebelumnya.

Ini seperti lelucon orang tua, tetapi bukan karena itu memang disengaja!

“aku mendekati kebenaran? Itu adalah…"

“Binatang dewa. kamu perlu mengumpulkan bidang ilahi, yang dapat diperoleh dengan mengalahkan masing-masing binatang ilahi. Maka kamu akan bisa sampai ke akar semua kejahatan. "

“Apa maksudmu entitas yang menciptakan binatang dewa adalah dalang dibalik ini?”

"Betul sekali. Yang itu adalah dewa dunia itu. Dan bahkan jika itu Tsukuru-san, peluang kamu menang hampir nol. "

“… ..”

“Jadi kami memutuskan untuk memberikan kekuatan kepada Tsukuru-san dan teman-temanmu.”

Kemudian Hirume-san melihat ke arah Zeus dan Brahma.

"Aku punya hadiah untuk gadis berambut merah."

Zeus menarik sesuatu dari suatu tempat dan meletakkannya di atas meja.

"Ini adalah…?"

Itu adalah kalung dengan batu permata merah besar. Setelah mengamati lebih dekat pada batu permata merah, ada sesuatu seperti nyala api yang menari di batu permata merah seperti ruby.

“Ini adalah kalung Hephaestus, dewa api. Itu akan meningkatkan kekuatan gadis berambut merah. "

Itu adalah kalung yang berisi kekuatan api yang luar biasa.

Ini dari aku.

Yang dibawa Brahma adalah sepasang anting.

Mereka terlihat seperti mutiara, tetapi memiliki bulatan putih dan hitam di atasnya.

Ini adalah anting Siwa. Itu berisi kekuatan penghancur dan harus diberikan kepada gadis bernama Sanya. "

"Ke Sanya?"

“Gadis itu memiliki jiwa Raja Iblis. Dia akan dapat menggunakan kekuatan ini sepenuhnya. Atau lebih tepatnya, kekuatan ini disiapkan untuk Raja Iblis. ”

Raja Iblis…? Tapi sekarang Sanya bahkan tidak ingat saat dia menjadi Ayumi. Apakah itu tidak apa apa?

“Jangan khawatir. Anting Shiva tidak akan berpengaruh sampai dia membangkitkan kekuatan Raja Iblis. ”

"aku mengerti."

Aku mengangguk dan menerima anting Shiva.

“Dan ini dari aku.”

Apa yang Hirume-san bawa adalah pisau dapur.

Ini adalah pisau Toyouke-Ōmikami. Karena Tsukuru-san adalah seorang koki, aku pikir berkah dari Toyouke-Ōmikami akan baik untuk kamu, jadi aku memutuskan untuk memberikan kamu pisau Toyouke-Ōmikami ini. "

Toyouke-Ōmikami adalah dewi yang diabadikan di kuil luar Kuil Grand Ise, bukan?

"Iya. Aku percaya Toyouke-Ōmikami juga terkenal sebagai dewi makanan, jadi ini akan cocok untukmu, kan, Tsukuru-san? ”

“Ya, aku senang mendengarnya, tapi… Bagaimana ini bisa membantu dalam pertempuran? Tapi aku punya Kurogiri ini sebagai senjata? "

“Ini membantu [Masakan Terbaik]. kamu baru-baru ini mengembangkan efek memasak yang sangat menarik, bukan? Coba gunakan pisau itu. "

Dia mengawasiku dengan cermat — penguntit yang luar biasa.

Hirume-san kemudian menutup mulutnya dan tertawa, "Ufufufu."

<< Sebelumnya Daftar Isi Selanjutnya >>

Daftar Isi

Komentar